Mis Tulalit Part 7

Lanjut……………

Acara hari ini
bermacam-macam banget, ya di bikin kayak pertandingan gitu deh… kayak tanding
baris berbaris, bikin yel-yel, bahakan tanding make up segala.

Lucunya lagi,
yang jadi modelnya cowok, terus yang jadi tukang riasnya cewek tapi waktu lagi
ngerias nggax boleh liat wajah yang lagi dirias. Main raba-raba gitu. Jadi
kebayang donk gimana ‘ayu’ nya ha ha..

Da lagi lomba
tebak kata, yang kayak di ANTV gitu yang ‘katakan katamu’ regu April yang jadi
juaranya lho.

Pokoknya banyak
banget deh, lomba bakiak juga. Waktu lomba ngisi air dalam botol, April ikutan.
Sambil lari-lari
sekenceng-kencengnya April and ketiga temennya bawa air pake cangkir yang di
kumpulakn akhirnya kelompok nya yang berhasil paling cepet ngisi tu botol sampe
penuh.

Tentu saja
April dan temen-temennya girang banget sampai panitia mengumumkan pake speaker
siapa yang paling sedikir ngumpulin airnya, maka regu itu yang menang.
April and
regunya bengong… lho kok??? Panitiannya ngomong sambil ketawa “ha ha ha emang
eank di kerjain…” .*wuelah….*

Waktu terus
berlalu, satu persatu permainan sudah di mainkan hari juga sudah semakin siang.

Pada saat
terakhir, panitia ospek meminta seluruh anggota ospek untuk meminta tanda
tangan seluruh panitia dan PK nya. Di kasi waktu 10 menit. Mending
kalau minta nya gampang. Ini udah kayak artis-artis di kejar-kejar fans gitu.
Kabuuur… kalau bukan karena terpaksa ih ogah banget deh….

Waktu
lagi nyantai-nyantai panitia
sebelah April ngomong kalau yang paling banyak dapat surat cinta adalah kak
Harry pother. April nggax sengaja denger atau emang sengaja nguping PK di
sampingnya ngomong
*Sttt…. Diem aja*

“ya iya lah.
Lha wong dia tebar pesona terus…”

April cekikikan
sendiri mendengarnya dalam hari ngledek “ngiri ya loe… nggax ada peminatnya.
Ahihihi…”. *Kurang
ajar*.

Berhubung hari
makin siang, jam juga sudah menunjuk pukul 12:30. Panitiannya memberikan
pengumuman untuk istirahat sambil shalat dzuhur berjamaah dulu, baru setelah
itu acara Di lanjutkan.
.

Saat antri buat
wudhu untuk sholat Asar April akhirnya bisa kumpul
bareng sama genk lamanya kayak Sanah,
Dedew, Izal, Fitri, Jumi dll lah
pokoknya. Yang sama-sama rada-rada gila githu…

“sayang ya
nggax ada yang lagi ulang tahun. Coba kalau ada kan seru tuh bisa kita kerjain”
ujar April.

“iya ya” Dewi setuju “sayang
banget” sambungnya.

“sebenarnya
hari ini ada lho yang lagi ulang tahun” kata Izal tiba-tiba.

“0h ya. Siapa?”
tanya April antusias.

“percuma juga
gue kasi tau, loe juga nggax bakal bisa ngerjain dia”

“kok gitu” Sanah heran.

“ia
soalnya….” Izal sengaja tidak melanjutkan ucapannya biar temen-temennya pada
penasaran.

“soalnya apa?”
April nggax sabar.

“nggax jadi
deh”

“wah gue ulek
juga nih anak” geram April lagi.

“ he he he he
.. jangan ampe segitunya lah, sebenernya da yang lagi ualng tahun. Tapi bukan
siswa barunya melainkan anggota PK nya. Tuh kak alan” terang Izal kemudian.

“seriuz loe?” Jumi nggax percaya.

“menurut
loe???” Izal balik
nanya.

“yee.. di tanya
malah balik nanya” Isul sebel.

“yah kalau PK
nya mah, mana bisa kita kerjain” sri
kecewa.

“kan tadi gue
udah bilang…”
gerutu Izal.

“bisa kok” kata
April kemudian yang lain kaget Izal
malah senyum-senyum misterius….

“0h ya gimana?”
tanya Dewi.

“gini nih….”
April langsung membisik kan ketemen-temennya.

“wah gila loe,
nggax berani gue” kata Minah begitu
April selesai ngomong.

“ia gue nggax
setuju, lagian belum ada sejarahnya PK yang di kerjain” tambah Rudi.

“ah dasar cemen
kalian. Justru itu kita yang bikin sejarahnya”

“April bener
tuh, sekali-kali di balik kan da papa?” balas Izal.

“trus siapa Yang ngelakuin?” tanya Sanah.

“April donk”
tunjuk Izal cepat.

“lho kok
April?” April Kaget.

“ya iya lah kan tadi elo yang
punya ide. gimana
sih?” kata Izal.

“tapi jangan
sampai segitunya juga kali, ntar kalau April di apa-apain gimana?” tanya April.

“IDL. Itu
derita loe” ledek Sanah. April
mayun.

“udah Pril. Sanah loe dengerin.
loe tenang aja, ntar kita semua bantu loe” dewi menenangkan.

“caranya?”
tanya April.

“pake do’a”
tambah Izal sambil tertawa. April makin cemberut.

“gimana jadi
nggax nie, kalau mau loe yang mulai, kalau nggax ya udah batalin aja deh” Ancam Onang.

“0k deh” April
ngalah.

“deal ya” Minah menegaskan.

“deal” kata
April. Walaupun dengan berat hati.

“ya sudah April
wudhu dulu” kata April kemudian, kan dari tadi antri. Sanah, Dewi, Minah dan Isul mau nyusul tapi Izal buru-buru mencegahnya.

“Ada apa sih?” tanya Sanah heran.

“ada yang mau
gue omongin ma kalian” kata Izal.

“apa?”

Izal
langsung membisik kan ketemen-temennya.

“Ha…?!
seriuz loe?” Clara kaget banget.

“jadi…”

Izal
langsung memikep mulut sanah.

“ssttt…
jangan keras-keras ntar dia tau berantakan deh semuannya”

“tapi kok gila
sih, kasian tau” kata Sanah
tiba-tiba.

“ia. Mending
kita kasi tau April deh”
tambah minah nggak tega.

“eit, jangan
donk. Kalian kok gitu sih. Udah tenang aja, percaya deh ma gue. Semuanya pasti
beres. Lagian tu
anak kan ajaib. Ya
walaupun rada – rada tulalit sih. Tapi gue yakin Dia pasti bisa
ngatasin kok” tahan Izal.

“pesulap kali
ajaib” ledek Sanah pada
saat bersamaan April muncul. Kayaknya udah selesai wudhu tuh.

“ada apa?’
tanya April karena ekspresi
temen-temenya yang seperti orang kebingungan.

“gini pril
sebenernya…” Sanah
sudah mau ngomong jujur. Tapi di potongan Izal
pada saat bersamaan ia langsung
nginjak kaku Sanah
sekenceng-kencengnya kontan Sanah
menjerit.

“lho. San, loe kenapa?”
tanya April kaget.

“nggax
kenapa-kenapa kok” balas Sanah sambil
masih meringis kesakitan dalam hati dia nyumpahin Izal “dasar kurang
ajar, kutu kupret, babon kue..#@#$%^&*#
*sensor*.”

“ya udah,
mending kalian buruan wudhu mau adzan tuh” kata Isul kemudan.

Usai shalat
April ngumpul dulu bareng temen-temennya. Negosiasikan lagi rencana mereka. Sebenernya sanah masih nggax
setuju tapi lama-lama ia kepengaruh juga sama desakan temen-temennya dan dengan
terpaksa ia nurut walaupun ada sedikit rasa bersalah di hatinya.

Setelah ada
aba-aba dari panitia lewat speaker yang di pasang di sudut ruangan, semuannya
kembali ke regu masing-masing panitanya akan mengucapkan sepatah dua kata dulu
sebelum ospek di bubarkan.

Dan tiba-tiba
ada kejadian mengagetkan. Ada yang lapor
sama panitianya kalau April lagi nangis sudah sampai sesegukan di bawah tangga.
Dan Semua anggota panitianya pada langsung menghampiri April ‘jangan-jangan
kesambet lagi” pikir mereka.

Benar
saja. Tanpak lah April yang sedang menangis. Beneran keluar
air matanya lho. Bahkan Chika and friend yang ada di lantai atas juga heran,
pinter banget nih anak ektingnya. Bisa keluar air mata gitu. *ya iya lah, lha
wong matanya uidah di kasi balsem cap lang sama April, Masa kalian nggak tau,
penulis aja tau*

“April kamu
kenapa?” tanya kak Shizuka kebetulan dia dalah pembina regu April.

April diam saja
ia masih menunduk kan wajahnya sambil menangis sehingga membuatnya makin
bingung kecuali kelima temennya yang berada di atas.

“April, apa
kamu sakit?” tanya PK yang lain.

“huuu…” April
nangisnya malah makin kenceng.

“April, jangan
ngangis gitu, ngomong dong ada apa?”

April
mengangkat wajahnya tampak matanya memerah (kepedesan tuh pastinya…)

“apeil
dijahatin” kata April di sela-sela isak tangisnya.

“di jahilin
maksud kamu?” tanya kak Shizuka heran.

April membisik
kan sesuatu ketelinga kak Shizuka dia kaget, bingung sebentar tapi kemudian.

“apa???”

“ada apa?”
tanya kak Giant penasaran. Kak Shizuka membisik kan sesuatu ketelinga nya.

“beneran pril?”
tanya kak Giant ke April. Tanpa pikir panjang April langsung mengagguk.

“sebenernya ada
apa ini” tanya kak nobita. Kak Giant langsung bisik-bisik beberapa saat.

Penulis
Pengen guping juga lah, Kira – kira ada apa ya sama Keluarga doraemon?…

“apa? Jadi
alvin sudah
bikin hal nggax senonoh sama April?:.

Jeder…

Suara
kak giant emang nggak perlu pake toa.

Semuanya kaget
nggax nyangka. Termasuk April and
friend juga Apalagi Alvin
yang nggax tau apa-apa langsung di todong gitu.

“eh da
perubahan rencana ya?” bisik Sanah.

“kok dia bilang
kak alvin, bukannya kita mau ngerjain kak Alan
ya?” sambung Minah
bingung. Mereka berdua saling pandang, kebingungan.

“atau
jangan-jangan tu orang bener udah ngapa-ngapain April lagi. Coba liat
April tu nangisnya beneran lagi” tambah Isul cemas.

“masa sih?” Izal ikutan.

Sementara April
ngedumbel dalam hati “Wah kacau nih, tu kak Shizuka bolot banget sih, April
bilang tadi kan kak alan yang ulang taun, kok jadi kak alvin sih. Kacau…
kacau…”

“sa… saya…”
Alvin gugup.
Apalagi semua mata tertuju padanya “kamu jangan ngomong sembarangan” bantahnya
pada April.

“eh kamu jangan
bentak April ya?” bela kak putri ayu.

“udah bawa
kekantor polisi aja yuk” kata kak Giant.

Yang lain juga
ikut-ikutan bentak Alvin
karena emang melihat aktingnya April begitu meyakinkan. Sampai-sampai ada yang nyaranin
di bawa kepenghulu segala.
*Low yang nie, Sumpah lebay*.

“eh gimana
nih?” tanya Sanah pada
keempat temennya.

“gue juga nggax
tau . Bingung
gue” balas Izal.

“trus nie air
kita apain?” tambah Minah.

“ya udah lah
kita siram aja” kata Izal
kemudian.

“siapa yang mau
di siram? Kak alvin atau kak alan?” tanya Isul
masih bingung.

“siapa aja deh.
Toh dua-dua nya nggax ada yang ulang tahun kan”

Akhirnya
semuanya sepakat buat nyiram orang yang ada di bawahnya. Apa lagi yang di bawah
sudah beneran riuh.

“byuuuuur……”

Lima ember air
mendarat tepat menyiram orang yang di bawah mereka. Tapi bukan kak alan atau
kak alvin melah kena pak farry yang baru datang karena ada kekacauan tadi.

Melihat pak
farry yang basah kuyub semuanya langsung terdiam, bengong, bingung , Heran bercampur jadi satu.

“sebenernya
yang ulang tahun siapa sih?” tanya kak Shizuka.

“0 hari ini pak
Ferry ulang tahun. Selamat ya pak” alvin mengulurkan tangan ke pak Ferry yang
masih shock “tapi, pak Ferry yang ulang tahun kok aku yang dikerjain?”
sambungnya kemudian.

“lho bukannya
hari ini emang loe yang ulang tahun?” tanya kak Giant pada alvin.

“enggak. Gue
ulang tahunnya masih lama, dua bulan lagi” terang alvin.

“prasan hari
ini saya juga nggax lagi ulang tahun” kata pak Ferry kemudian.

“pril. Jadi
yang hari ini ulang tahun siapa? Tadi katanya aku harus ngerjain alvin, gimana
sih?” tanya kak Shizuka kepada April.

“emang bukan
kak alvin ama pak Ferry. Kan yang ulang tahun hari ini kak alan. Kakak sih
salah denger” terang April.

“kok bawa-bawa
gue sih? Enak aja. Ulang tahun gue udah lewat kali. Nggax percaya, nie liat KTP
gue” kata alan sambil menyodorkan KTP nya. Refleks April langsung mengambilnya.

Setelah sadar
kalau ternyata ini semua Cuma salah paham karena memang semuanya tidak ada yang
lagi berulang tahun pak Radit bertanya.

“ini semua
idenya siapa?”

Serentak kayak
ada yang ngasi aba-aba semuanya menunjuk April bahkan termasuk kelima cecunguk
yang ada di lantai atas.
*cek cek cek…. Ciri – ciri manusia yang tidak bertanggung jawab. Reader, jangan
di tiru ya*.

“Bu….
Bu…. Bukan gitu” ….

Dalam
hati april nyumpah – nyumpah “ Dasar manusia tidak bertanggung jawab. Sudah
lempar batu, Malah sembunyi tangan, Kaki, dengkul sekalian (???).”.

“Terus?”
.

Omongan
Pak Ferry memang nyantai, Tapi sarat ancaman. Bahkan bisa membuat yang mendengar
pada merinding. Sampai sampai april merasa horror.

“Hado….
April harus gimana nie?. Tuhan, Please help me (???)”. Doa april dalam hati.

Dan……..
Tiba – tiba"…….

“Huaha
ha ha……”.

***

TBC
Lagi……………..

Bingung
mau nulis apa lagi…. Idenya macet di jalan………..

Entar
ya, Penulis bersemedi dulu………

Mau
bantuin april cari jalan keluarnya….

He
he he

Random Posts

  • Cerpen Kala cinta Menyapa part 8

    Gak mau basa – basi, yang merasa dari maren nungguin lanjutan nie cerita _Walau aku ragu ada yang nunggu_Monggo, silahkan langsung di baca. Happy reading ya………….Credit Gambar : Ana Merya“Rani, loe punya hubungan apa sama erwin?” Selidik irma sambil memperhatikan Ulah Rani yang masih asik membolak balikan halaman demi halaman komik yang ada ditanganya tampa memperdulikan keributan teman – temannya yang rata – rata pada ngegsosip sambil menunggu dosen mereka masuk kekelas.“Nggak ada” Balas Rani tanpa menoleh.sebagian

  • Cerpen Sedih: Teddy Bear

    Teddy BearOleh Rai Inamas LeoniAku menatap kosong lembar jawaban matematika diatas mejaku. Semua rumus yang aku pelajari semalam menguap begitu saja. Kulirik jam dinding, tinggal sepuluh menit untuk menyelesaikan lima soal ini. Sementara beberapa siswa sudah selesai mengerjakan soal dan mulai meninggalkan bangku mereka. Kupandangi kertas jawabanku, tak ada yang berubah. Tetap kertas putih yang hanya tertulis lima soal tanpa jawaban. Aku tertunduk lesu lalu perlahan kupejamkan mataku. Berharap semua bisa berubah…***Prang!!!! Bunyi vas bunga terdengar nyaring menyentuh lantai . Otak ku segera memperoses apa yang terjadi. Aku tau suara vas berasal dari ruang tamu dan tentu saja Ayah pasti kalah judi sialan itu. Buru-buru aku mengunci pintu kamar rapat-rapat. Kupeluk kamus Bahasa Inggris ku, berharap benda ini dapat melindungiku dari sesuatu. Mengingat sebulan terakhir keadaan rumah tak ubahnya seperti neraka.“Dasar anak tak tau diri!! Sudah Ayah bilang untuk berhenti sekolah dan mulai mencari pekerjaan. Lihat kalau begini nasi pun tak ada!!” Teriak Ayah dari ruang tamu. Kudengar Ayah mulai membanting sesuatu lalu memaki segala jenis penghuni kebun binatang. “Dimana kamu Tasya?! Tasya!!!” Ayah mulai kehilangan kendali. Detik berikutnya pintu kamarku yang menjadi sasaran. Ayah mulai menggedor pintuku dan mulai meneriaki segala ancaman jika aku tidak membukakan pintu. Percuma Ayah, aku selalu berlajar dari pengalaman, aku tak mau teman-temanku melihat pipiku memar lagi. Ujarku dalam hati.Aku menghela nafas lalu berjalan menuju tempat tidurku yang terlihat kontras dengan boneka Teddy Bear milik ku. Teriakan Ayah kujadikan sebagai sebuah nyanyian gratis. Sejenak aku memandangi kamar kecil yang baru setahun kutempati.Beda sekali dengan kamarku yang dulu. Walau bukan dari keluarga kaya raya namun kamarku yang dulu berisi fasilitas lengkap seperti lemari, komputer, meja belajar bahkan TV walaupun 14 inci. Sedangkan kamar ini hanya terdapat ranjang kecil yang sudah kusam dan lemari tua di sudut ruangan.“Hidup yang kejam!” Tanpa sadar aku bergumam pada diri sendiri. Buru-buru aku menutup mulutku dengan boneka Teddy Bear. Rasanya Ayah mendengar ucapanku tadi.“Ayah tau kamu ada di dalam!! Buka pintunya!!” Ayah berteriak lagi. Namun teriakannya kali ini lebih mirip orang yang sedang mengigau. Rupanya hari ini Ayah terlalu banyak minum. “Tau begini aku tak akan mengadopsi anak brengsek ini. Dasar anak sialan!” Usai berkata demikian, Ayah mulai bernyanyi lagu-lagu yang tak pernah kudengar lalu beranjak pergi menuju ruang tamu. Sudah menjadi kebiasaan Ayah menyanyikan lagu-lagu yang aneh jika sedang mabuk berat. Dan kalimat terakhir yang diucapkan Ayah, juga karena efek alkohol bukan?“Karena anak sialan itu istriku kabur dengan lelaki lain, usaha yang kubangun susah payah juga bangkrut karenanya.” Sejenak Ayah tertawa. “Benar-benar anak pembawa sial. Pantas orang tua kandungnya tak mau mengasuhnya…” Ujar Ayah seolah-olah berbicara dengan orang lain.Aku membeku mendengar ucapan Ayah.Sakit rasanya mendengar hal yang selama ini tak ingin aku dengar.***Matahari sudah terbenam sekitar beberapa jam yang lalu ketika aku menyusuri sebuah gang kecil. Rumah ku yang baru terletak di ujung gang kecil ini, luas rumah itu hanya setengah dari luas rumahku yang dulu. Aku menendang kerikil yang ada di depanku.Rasanya dunia memusuhi ku akhir-akhir ini. Semua berawal dari usaha Ayah yang ditipu seseorang setahun yang lalu. Ayah mengalami kerugian yang besar hingga tak mampu membayar hutang di bank, yang awalnya digunakan untuk modal usaha. Lalu semua berjalan begitu saja seperti mimpi buruk. Rumah kami disita oleh pihak bank, Ayah membeli rumah kecil dengan uang tabungan yang tersisa, Ibu membuat kue kering dan menjual kepada tetangga sementara Ayah mencari pekerjaan baru. Aku tak tau apa yang terjadi dengan Ayah selanjutnya. Ayah yang dulu ku kenal ramah dan humoris berubah menjadi Ayah yang suka berjudi dan mabuk. Sering ku dengar Ayah dan Ibu bertengkar karena Ayah meminta uang untuk berjudi hingga berujung pada perceraian mereka. Setelah perceraian itu biaya sekolah hingga makan sehari-hari ditanggung Ibu yang sebulan sekali mengirimi aku uang. Sebenarnya Ibu sudah berkali-kali menyuruhku ikut dengannya, mengingat usaha kue Ibu berkembang pesat apalagi kini Ibu sudah menikah. Namun aku selalu menolak karena tak tega meninggalkan Ayah sendiri. Aku tersenyum pedih mengingat semua hal itu. Ayah? Ibu?“Mereka bukan orangtua ku!!”Teriak ku parau.Ya, aku bukan anak kandung mereka. Orangtua kandungku tega meninggalkan ku di panti asuhan ketika usia ku menginjak 3 bulan. Kemudian saat aku berumur 7 tahun, Ayah dan Ibu datang untuk mengadopsiku. Sejak saat itu aku menjadi anak mereka. Ayah sering membelikan boneka Teddy Bear untuk ku, mulai dari ukuran terkecil hingga yang paling besar. Sementara Ibu selalu menjadikanku sebagai asisten koki saat beliau membuat kue. Ayah dan Ibu sangat menyayangiku seolah-olah aku ini anak kandungnya. Kami benar-benar keluarga yang bahagia. Tapi itu dulu. Kini semua telah berubah.“Nak Tasya..” Panggil seseorang dari belakang. Aku menoleh dan mendapati Pak Kino tersengal-sengal seperti dikejar setan. Saat itu aku baru menyadari bahwa aku sudah berada di depan rumahku.“Ada apa ya Pak Kino?” Tanyaku sopan.Pak Kino adalah pemilik rumah sebelah.“Anu.. Bapak baru saja..dari rumah sakit..” Ujar Pak Kino terbata-bata sambil mengatur nafas.“Bapakmu ada di rumah sakit.. Bapakmu dikeroyok penagih hutang..”Aku diam mendengarkan penjelasan Pak Kino?Penagih hutang?Pasti hutang judi.Bukankah lusa lalu penagih hutang sudah mengambil semua barang-barang di rumah?Radio, televisi, bahkan kursi pun juga diambil.Ragu-ragu aku menatap Pak Kino.“Rumah sakit mana?”Tanyaku lirih.Tanpa sadar mataku terpaku pada boneka yang bergelantung di tangan Pak Kino.***“Dokter pasti salah!! Ayah saya masih hidup!!” Teriakku memecah keheningan.Bibirku bergetar, pandanganku buram.Tangan kananku memegang boneka Teddy Bear berukuran kecil yang sudah terciprat darah.Namun bentuknya sudah tak karuan seperti sudah terinjak.Boneka ini ditemukan Pak Kino saat menyelamatkan Ayahku dari orang-orang suruhan Bandar judi.“Ayahku masih hidupkan, Pak Kino? Dokter ini pasti bercanda kan?” Tanyaku pada Pak Kino.Pak Kino menatapku nanar, seolah tak mampu berbicara padaku.“Maafkan saya, saya sudah berusaha semampunya. Namun Ayah anda terlalu banyak kehilangan darah. Terjadi pendarahan hebat di bagian otak beliau akibat terbentur benda tumpul.”Dokter berusaha menenangkanku.Tak kuhiraukan pandangan orang-orang yang menatapku dengan prihatin.Kaki ku dengan cepat menerobos masuk ruang UGD. Kulihat Ayah terbujur kaku diatas tempat tidur. Matanya terpejam damai walau wajahnya mengalami memar.“Ayah…” Ucapku lirih. “Ayah pasti sedang tidur kan? Besok pagi Ayah akan bangun lalu meminta uang kepadaku untuk judi sialan itu kan?” Tanyaku pelan.Dua suster menarikku untuk menjauh dari Ayah.Dengan kasar aku menepis tangan mereka kemudian berjalan menghampiri Ayah.“Ayah bangun!!!!” Teriak ku kesetanan.“Ayaaah!!!!”Aku mulai mengguncang-guncang tubuh Ayah.Tanpa sadar tanganku bersentuhan dengan lengan Ayah.Dingin. Aku tak mampu merasakan kehangatan yang dulu sering Ayah berikan. Saat aku berulang tahun, saat aku mendapatkan rangking, atau saat Ayah membelikanku sebuah boneka. Rasa hangat itu telah hilang, telah memudar.Sebuah teriakan menyadarkan ku.Entah sejak kapan Ibu ada disebelahku. Memeluk ku sambil menangis meneriaki nama Ayah. Di samping Ibu, aku melihat Oom Dharma yang tertunduk lesu.Oom Dharma adalah seseorang yang sudah menggantikan posisi Ayah di mata Ibuku.Aku merasa wajahku mulai memanas.“Ayaaaah… Jangan pergi…” Ujarku pelan lalu menangis sambil memeluk boneka Teddy Bear.***Aku membuka mata.Semua sudah berubah, ujarku dalam hati.Sebulan berlalu sejak kematian Ayah. Orang yang mengkeroyok Ayah sudah ditangani pihak berwajib. Aku memutuskan untuk menerima tawaran Ibu untuk tinggal bersamanya.Lagi pula Oom Dharma orang yang baik. Ayah pasti sedang tersenyum menatapku kini, tentu saja dari suatu tempat yang bernama surga. Aku tak peduli Ayah merupakan orang tua angkat ku. Bagiku Ayah ya Ayah. Seseorang yang selalu memberikan kehangatannya melalui boneka-boneka Teddy Bear, boneka favoritku dari kecil.Tak tau apa yang terjadi, dalam sekejap aku bisa mengingat semua rumus yang semalam aku pelajari. Dengan lincah tanganku menulis rumus, lalu memasukan angka-angka dan mulai menghitung. Aku baru menyelesaikan tiga soal ketika Bu Risna, guru matematika di SMA Bhineka, menyuruh semua siswa untuk mengumpulkan kertas ulangan. Kudengar nada-nada kecewa dari beberapa teman. Ternyata bukan hanya aku yang tidak berhasil menjawab semua soal. Tak sengaja aku menatap ke luar jendela. Langit pagi ini terlihat cerah. Aku tersenyum dan mulai beranjak meninggalkan bangku ku. Ayah, berjanji lah untuk bahagia disana. Bisikku dalam hati lalu berjalan menghampiri teman-temanku.SELESAIRai Inamas LeoniSMAN 7 Denpasar

  • THE SECRET OF LOVE

    THE SECRET OF LOVE“Jika engkau merasakan cinta pada seseorang, katakanlah. Berani. Jujur dan jangan ragu. Tapi, jika tidak, ucapkanlah dengan tegas bahwa engkau tak menyukainya.”Kata-kata yang selalu terngiang dan telah terpatri di kepalaku sebelum aku bertemu dengan gadis ini. Gadis manis, berwajah mungil dan berlesung pipi. Gadis elok yang telah mencuri hatiku dan menyimpannya, hingga tak dapat aku temukan pecahan hatiku. Gadis yang mampu membuatku tak mampu berkata-kata. gadis yang mampu membuatku tak dapat mengingat kata-kata yang selama ini telah bersarang di kepalaku. Aku tau, mungkin aku sudah gila atau apalah itu. Aku tak ngerti dan tak paham dengan apa yang sedang kualami sekarang. Yang ku tau hanya aku ingin bersama, menggenggam tangannya dan melindunginya. Aku ingin menjadi seseorang yang mampu menjadi penopang hidupnya. Pengobat rasa sedihnya.Gadis manisku. Aku ngerasa kamu hanya impian yang tak dapat kugapai. Aku ngerasa tangan ini tidak sanggup untuk meraih tanganmu. Seandainya engkau tau, aku disini menunggumu, menantimu untuk mengambil setengah hatiku yang telah kau curi. Aku ingin kau ada disini, menemaniku. Hidup bersamaku di sisa umurku. Kututup diaryku, sambil terus membayangkan gadis manisku. Kulihat waktu telah larut malam. Beranjak ku menuju tempat tidur. Aku ingin istirahat dan memimpikan gadis itu. Walau hanya mimpi, aku ingin bertemu gadis itu lagi. Mengobrol dan melihat senyumnya yang mampu membuatku terpana. Kupejamkan mata sambil terus dan terus membayangkan wajah gadis manisku. Hingga lelap dan pulas.* * *“Satria….. cepat bangun. Kamu tak pergi melukis hari ini????”Samar-samar kudengar suara mama yang memanggilku. Dengan berat dan perlahan kubuka mata yang terpejam ini. Kucari-cari jam yang biasa kuletakkan di meja samping tempat tidurku. Betapa kagetnya aku ketika jarum jam telah menunjukkan pukul 09.00, yang artinya aku telah terlambat setengah jam untuk memulai aktifitas rutinku. Membantu orang yang ingin memiliki potret diri. Segera aku mempersiapkan diri dan berangkat menuju tempat yang biasa kugunakan untuk melukis.Hari masih pukul 09.00, namun sinar matahari sangat menyengat. Kususuri jalan yang ramai itu dengan peralatan lukis yang tersampir di pundakku dan sebuah lamunan di sepanjang jalan.Ya, inilah aku. Satria seorang pelukis jalanan. Seorang pelukis yang kesehariannya hanya untuk melukis orang-orang tanpa dibayar. Kadang aku mendengar orang-orang di sekitarku berkata, untuk apa aku melukis tanpa dibayar, hanya buang-buang waktu aja. Tapi aku senang dan menikmati kehidupanku ini, karna aku sadar hidupku tinggal sebentar lagi. Aku ingin hidupku berguna untuk orang lain. Walaupun aku sadar aku lemah, namun ada sesuatu yang mampu membuatku semangat menjalani kehidupanku ini.“Satria.”Inilah seseorang yang mampu membangkitkan semangatku untuk hidup. Seseorang yang juga mampu menggetarkan hatiku. Tara. Dialah gadis manisku yang hanya menjadi impian dalam hidupku. Tara adalah sahabat kecilku. Dia yang selalu menghibur dan memberikan semangat hidupku. Sebagian masa kecilku, kuhabiskan hanya untuk bersamanya. Aku tidak pernah menyangka, perasaan yang awalnya hanya sebatas sahabat berkembang menjadi rasa cinta yang sangat dalam. Tara tidak pernah tahu perasaanku ini. Aku berusaha menyimpannya rapat. Aku tidak pernah ingin Tara tahu rasa cinta yang tumbuh dalam hati. Aku tak ingin hubungan persahabatan ini hancur hanya karna cinta. Aku tak pernah ingin jauh darinya, karna hanya dia penopang hidupku.Kulihat Tara berjalan menghampiriku sambil melambaikan tangannya yang mungil. Di sampingnya berjalan pula seorang pria yang menggandeng tangannya. Donny. Pria yang berarti dan berharga baginya. Pria yang juga aku kenal sebagai salah satu teman satu jurusannya. Dia pria yang baik dan menyayanginya sepenuh hati, aku senang Tara mendapat pria seperti dia.“Hai…., Sat. Boleh tidak kami minta kamu buat melukis kami berdua????? Aku suka sekali sama lukisanmu.”, rengek Tara.“Bener Sat. Aku dengar kamu jago banget melukis. Pasti keren sekali ntar hasilnya.”, kata Donny menambahkan. “Kalian itu tak usah memujiku seperti itu, nanti aku bisa jadi besar kepala.”, jawabku. “Baiklah. Aku akan lukis kalian sebagai hadiah dariku kar’na kalian baru jadian. Ayo duduk di kursi itu. Aku akan mulai melukis.”, lanjutku.Mereka pun menuju kursi yang aku sediakan. Rasanya ingin menangis dan berteriak sekencang-kencangnya melihat gadis manisku dipeluk pria lain. Ingin sekali aku merebutnya dari tangan pria itu dan memeluknya. Namun, segera kutepis semua pikiran itu jauh-jauh dan mulai melukis. Pertama kalinya aku merasa sakit dan perih sekali saat melukis, biasanya tak pernah sekalipun rasa ini melingkupiku saat aku melukis. Biasanya aku melukis dengan gembira dan senyuman. Karna aku cinta melukis. Akhirnya lukisanku selesai.“Gimana lukisannya?????”, Tanya Tara sambil menghampiriku.“Bagus sekali. Kamu selalu cantik sekali walau hanya dalam lukisan.”, gumamku.“Apa Sat?? kau bicara apa barusan??? Aku tak dengar.”, tanyanya.“Kalian pasangan yang serasi.”, jawabku sambil tersenyum pada mereka.“Terima kasih.”, ujar mereka berbarengan.* * *Sejak hari itu, aku tak pernah bertemu Tara. Dia selalu sibuk dengan pacar barunya. Aku tak kan bisa marah, kar’na setiap kali aku lihat senyumnya saat bersama Donny, aku akan bahagia. Aku telah memutuskan. Aku ingin menjauh darinya. Aku ingin menjaga hatiku. Setiap kali aku melihatnya dari jendela kamarku, aku selalu ingin memeluknya sambil mengucapkan betapa besar rasa cintaku untuknya. Aku harus pergi dari sini. Aku akan menuju tempat dimana aku tak bisa bertemu lagi dengannya. Aku ingin lari dengan kenyataan ini. Aku akan membawa penyakitku bersamaku.1 TAHUN KEMUDIANMentari sangat hangat, seperti hatiku sekarang. Kicau burung yang indah juga telah membangkitkan semangatku. Ya. Disinilah aku. Di tempat yang paling indah yang pernah aku kunjungi. Tempat yang mampu mengembalikan semua semangat hidupku. Pulau Lombok. Pulau yang memiliki keindahan alam yang indah dengan pantai yang terbentang luas. Tinggal selama 1 tahun disini, membuatku merasa semua kepenatan, kesedihan dan keterpurukan hilang diterpa ombak. “Den Satria……. Ada telpon dari teman Anda.”, teriak Mang Ujang. Seorang pria tua yang membantuku sejak aku tinggal disini.“Dari siapa Mang?”, tanyaku.“Kalau tak salah, dari emm….. Tara. Oiya, dari Non Tara. Katanya teman Anda di Jakarta.”, jawabnya.Aku kaget. Hancur sudah pertahanan hatiku saat ini. Gadis manis yang kuputuskan untuk kulupakan dengan tinggal disini meneleponku. Aku terima gagang telepon yang Mang Ujang sodorkan padaku. Aku takut. Aku takut banget.“Halo.”, sapa seseorang di seberang sana.Aku tak tau mesti gimana. Aku ingin membuang telepon ini, tapi aku juga rindu pada pemilik suara ini. Akhirnya aku tersadar bahwa seseorang di seberang sana sedang menunggu jawaban dariku.“Halo, Tara.”, jawabku.“Ha….. benar ini kau Satria. Satria temanku. Satria pelukis jalanan.”, ujarnya dengan semangat.“Benar. Selama kau masih punya satu nama Satria dalam hidupmu selama aku tinggal jauh darimu.”“Aku rindu kau, Sat.” ujarnya lagi.Betapa kagetnya aku. Ternyata gadis manisku merindukanku. Saat ini rasanya aku sedang menembus awan dengan seekor burung rajawali yang kuat dan kekar. Jantungku seakan meloncat, hingga aku tak dapat menahannya.“Aku juga rindu kau, Tara. Sangat rindu.”, jawabku.“Kapan kau kembali kesini Sat??? Aku membutuhkanmu. Aku sendirian disini. Aku ingin kau ada disini.”, ujarnya sambil terisak.“Kau bohong, Tara. Kau telah memiliki seseorang yang selalu ada dan setia menjagamu. Bukankah selalu ada Dony disampingmu??, jawabku. “(menangis). Dony sakit, Sat. Sekarang dia lagi bertahan untuk hidup. Dia membutuhkan donor jantung. Aku takut, Sat. Hanya kamu yang bisa menyemangatiku saat ini. Aku butuh kamu.”Aku kaget luar biasa. Aku tak bisa membayangkan gadis manisku terpuruk saat ini. Bagaimana dia bisa melanjutkan hidupnya tanpa orang yang dia sayang. Tiba-tiba aku merasa kepalaku mulai sakit yang luar biasa. Sakit yang benar-benar menyiksa. Gagang telpon pun terlepas dari genggaman tanganku. Aku merasa tubuhku mulai terkulai dengan lemah. Samar-samar aku masih mendengar suara Tara memanggilku di seberang sana. KEESOKAN HARINYAAku bingung. Saat ku buka mata, aku hanya melihat sebuah ruangan yang semua dindingnya tertutup kain putih. Mataku mulai mencari-cari ke sudut-sudut ruangan. Kupaksakan untuk mengucapkan kata “mama”. Tapi yang keluar hanya sebuah gumaman yang tak jelas. Lelah dan letih memanggil, aku pun diam dan hanya menunggu.5 menit kemudian, aku mendengar suara pintu yang berderit. Aku melihat seorang suster yang mulai berjalan mendekatiku. Dia kaget melihatku telah sadar. Kupaksakan untuk mengeluarkan suara.“Mama.”, ujarku dengan lirih.“Anda ingin bertemu dengan Mama anda??”, ucap suster itu.“Mama.”Suster itupun keluar ruangan. Sesaat setelahnya aku melihat seorang wanita yang sudah paruh baya sedang menangis sambil berjalan mendekatiku.“Mama.”“Satria. Kau tidak apa-apa, Nak?”“Aku rindu Mama.”“Aku juga rindu kau.”“Ma, jangan menangis. Aku sedih melihat Mama seperti ini.”Kulihat Mamaku mulai membersihkan air mata di kedua matanya. Tampak kesedihan dan ketegaran di matanya. Sakit sekali. Aku merasa lebih sakit melihat Mamaku seperti ini daripada rasa sakit akibat penyakitku ini. Aku mulai terisak. Aku ingat semua pengorbanan yang telah Mama lakukan untukku. Pengorbanan yang seharusnya menjadi tanggung jawab dua orang. Aku ingat ketika Mama dengan sabar merawatku ketika kecil. Aku ingat ketika Mama menyemangatiku. Aku ingin selalu bersamamu Mama. Aku tidak ingin berpisah darimu. Aku sayang kamu, Mama. Maafkan aku Ma. Aku telah merahasiakan penyakitku ini darimu. Aku ingin selalu melihatmu tersenyum. Senyumanmu adalah obat yang paling aku harapkan di dunia ini. Maafkan aku Ma. Aku harus pergi meninggalkanmu. “Satria. Kenapa kau berbuat begini pada Mama, nak. Apa kau tidak menyayangi Mama lagi? Kenapa kau tidak memberi tahu Mama tentang penyakitmu?”Aku kaget. “Dari mana Mama tahu hal itu?”“Jadi semua itu benar, nak? Kau benar-benar sakit selama ini? Dan selama ini pula kau tidak memberitahu Mama?”“Ma, maafkan aku. Aku tak ingin melihat Mama sedih. Aku sayang banget sama Mama.”Tiba-tiba, aku merasakan sakit yang luar biasa lagi. Dan rasa sakit ini lebih menyakitkan daripada waktu itu. Aku berteriak kesakitan. Mama kaget dan segera berteriak memanggil Dokter. Aku masih mendengar suara tangisan Mama. Tangisan yang pilu. Di tengah rasa sakitku, aku ingat Tara. Aku rindu dia. Aku ingin bertemu dengannya. “Ma.”“Apa, nak? Apa yang kau rasakan saat ini?”“Ma. Maukah Mama melakukan sesuatu untukku. Tolong berikan jantungku untuk Dony. Dia kekasih Tara, Ma. Walaupun aku mati, aku ingin tetap bisa bersamanya. Tolong katakan juga padanya kalau aku sangat mencintai dia.”“Tidak, Sat. Kau tidak akan mati dan tidak akan pernah mati. Kau tidak akan meninggalkan Mama sendirian kan? Mama tak bisa hidup sendiri, Sat. Mama butuh kau disamping Mama.”“Ma. Tolong aku. Aku ingin bisa berguna walaupun aku sudah mati. Apa Mama ingin aku tidak bahagia disana?”“Sat. Kenapa kau berkata begitu. Mam tak tega mendengarnya. Tapi kalau itu keinginanmu, baiklah, Mama akan mengabulkan permohonanmu.”“Terima kasih Ma. Aku sayang Mama.”Pelan-pelan kututup mataku. Kurasakan hatiku mulai sejuk. Aku merasa terbang dengan damai, bahagia dan ketenangan yang belum pernah aku rasakan sebelumnya. Aku terbang tinggi dan semakin tinggi. Aku melihat keindahan yang sangat luar biasa. Keindahan yang akan kekal selalu. Keindahan yang abadi.Jember, 16/06/201106.44 WIB

  • Cerpen romantis Buruan Katakan Cinta ~03 {Update}

    Untuk Cerita sebelumnya bisa di cek di cerpen romantis buruan katakan cinta part 2. Oke?…Happy reading…Credit gambar : Ana MeryaAni menangis seorang diri di taman belakang sambil menenang kan dirinya, hinaan dan cacian temen-temnnya bener-bener membuatnya tidak bisa berfikir dengan jerih, kadang-kadang ia sempat berfikir kalau kevin itu tidak mencintainya, tapi pemikiran itu di bantah mentah-mentah oleh hatinya, hatinya masih sangat percaya bahwa kevin itu menyukainya kalau tidak kenapa kevin tidak memutuskannya hingga saat ini, kalau seandainya kevin udah mempunyai seseorang yang di sukai pasti kevin akan memberi taunya.sebagian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*