Happy Anniversary Starnight

Happy Anniversary
Star night's blog

star night
credit gambar : Star Night
Waktu terasa semakin berlalu. Detik demi detik telah berganti. Tak terasa sudah genap setahun Star Night ngeksi di dunia per'blog an. Padahal kemaren rencananya mau bikin Cerpen Spesial ulang tahun,, Tapi karena gak ada waktu buad ngetik, jadi gagal deh #hiks hiks hiks….
Mumpung ulang tahun cerita – cerita dikit lah asal muasalnya Ngeblog. E, dari mana ya?. Bingung.
Oke, mulai gini deh, pengen punya blog si udah dari dulu. Udah lama banget. Waktu itu aku masih jadi reader setia di 'Rainbow family', Baca blognya masing – masing admin jadi ngiri n pengen. Tapi karena 'wong ndeso', Di 'bokor' nggak ada jaringan kalo pake modem, terpaksa hanya menjadi niat dan angan belaka.Jadi ol cuma bisanya pake hape, terus Ilmu juga masih kurang – kurang jadi nggak tau kalau ternyata ngeblog dari hape juga bisa. #Kesian deh gue.
Sampe akhirnya pada tanggal 7 April, Aku ceritanya merantau # halah bahasanya.
Nggak lah, rencananya aku cuma mau liburan ke 'kerinci ikut my sister.Baru dua minggu di sini eh ada yang nawari kerja gitu. Jadi OP di warnet. Berhubung sebelumnya aku gagal di terima kerja di kantor bupati jadi ku ambil aja deh. Itung – itung dari pada nganggur. Saat itu tepat tanggal 26 April setahun yang lalu. Nah, Sebelum cerita soal blog – blog an, Kasih waktu lima menit waktu sebentar untuk menebak apa yang terjadi pada nasip 'wong ndeso' kayak aku waktu awal – awal masuk kerja.
Oke, hari pertama bareng bos. Hari kedua aku nyasar #kalau yang ini jangan heran. Di selatpanjang aja waktu pulang dari OPPS aku nyasar (baca mis tulalit). Apa lagi di negeri antah berantah ini # halah.
Nggak jadi cerita soal kejadian di warnet lah. Terlalu banyak hal – hal memalukan yang ku lakukan. # maklum, lagi – lagi aku kan 'wong ndeso'.
Nah, waktu itu karena udah pengen banget punya blog di buat lah sebuah blog. Namanya Star night dengan alamat http://www.anna-ajja.blogspot.com # dari namanya aja udah ketauan wong ndesonya….. wukakakaka….
Posingan pertama, bisa di cek sendiri. yang jelas beneran nggak jelas (????). Terus aku isi dengan cerpen diera is diary. Bukan cerpen perdana ku, tapi hanya cerpen yang perdana aku publis. Wajar kalau masih banyak banget typo nya, namanya juga masih baru #walau sekarang typo malah jadi ciri khas. he he he.
Nah, aku ini hobinya ikut – ikutan. Buktinya aku ngblog juga karena ikut – ikutan. Karena waktu itu aku suka baca Rainbow family, zoladiaries, dan blognya mbax tirza, jadi aku bikin nya blogspot deh. Eh tapi tau nggak, Star Night ini sempet macet di tengah jalan lho. Tau kenapa?, Karena aku waktu itu ganti idola # ????# jadi reader sejati nya sjff, ffindo dan Wff sampe sampe aku jadi ikut – ikutan bikin wordpres. Karena blog baru tentu saja yang kebanyakan di urus blog wordpes donk. Saat itu untuk sesaat 'Say to goodbay' pada star night .
Tapi sepertinya aku juga tidak betah bertahan berlama-lama dengan wordpres. Itu Karena di dunia nyata aku paling males jalan – jalan. Dari pada jalan, mendingan aku di kamar, tidur. Sekilas nie gx ada hubungan nya sama dunia perblog'an kan. Tapi ternyata tidak untuk ku. Aku emang malas jalan – jalan di dunia nyata tapi laen ceritanya kalo di dumay alias dunia maya. Aku pernah tahan mantengin komputer selama 18 jam sehari hanya untuk berinternet ria.
Terkesan sedikit gila mungkin, tapi beginilah cara aku mengalihkan dunia ku sendiri. Aku pernah bilang kan aku benci sad ending, tau kenapa. Karena dunia nyata terlalu menyedihkan untuk ku #plaks, malah curhat.
Oke, back to jalan – jalan. Waktu lg jalan – jalan di dumay, eh gx sengaja aku ketemu 'serambi cerita'. Dan akhirnya,
Jreng
………….
jreng
…………
jreng.
………..
#sengaja pake irama ngejreng – ngejreng biar terkesan seru…
Aku ikutan bikin multiply. Wkwkwkk…. #bener – benar tidak punya pendirian ya.
Tapi ngurus multiply aku juga tidak lama. Hanya bertahan sekitar 3 mingguan kalau nggak salah. Alasannya?. Aku pun lupa. Dulu alasan nya apa ya? #gubrak.
Baiklah, disaat aku sedang luntang lantung (???) nggak jelas, aku kenalan dengan admin 'ilmuini'. Sedikit banyak dia memberikan tunjuk ajar pada dunia perblog'an # tapi yg harus di garis bawahi, aku kenalnya waktu itu cuma di dunia maya lho, fb tepatnya. (sekarang aku manggilnya cikgu) yang 'katanya' dulu kami waktu diwidya ternyata satu angatan. Kenapa aku pake katanya?????…. Karena beneran, walau satu angkatan aku nggak kenal dia. Eh kenal si, mukanya doang tapi. Waktu itu gak tau namanya. Dia kan suka maen bola di depan rumah nenekku tempat aku tinggal sementara. Karena kebetulan pas depan rumah emang lapangan. Nah, jelas banget kan aku wong ndesonya, Gak gaul abis. La wong hari – hari liad mukanya masa nggak kenal?????…. #peace cikgu, tapi ini nyatakan?. Ha ha ha.
Baik lah, dari pada aku nanti di hajar sama tu orang mending aku lanjut ke cerita – ceritanya. Star night gx jadi vakum, justru malah ngajak orang laen buad ikutan ngeblog. Di blogspot tentunya. N dia bukan orang laen melainkan kakak ku sendiri. Zarnadi #pengen tao orang nya search di google.
Alasan aku ngajak dia tentu saja karena aku 'buta' masalah html. Sekali – kali manfaatin orang nggak papa kan mbok?. N buat kakak ku, inget kak, sebaik – baik manusia adalah yang hidupnya bisa bermanfaat, jadi jangan marah kalo di manfaatin #adik minta dihajar…. Peace.
Oke lanjut, nah waktu itu kan kakak ku masih di 'bokor', jadi gx perlu aku ingatkan kalau di sana sulit untuk online kan?. Jadi mau nggak mau aku harus ngedit html sendiri kan?. Baiklah, aku emang nggak ngerti masalah html, tapi tidak dengan copas. Dari sebanyak – banyak aku berkelana di dumay, kayaknya baru punya aneahira dh yang nggak bisa ku copas. Walau pun starnight dipasang anti copy itu, sebenernya cuma boongan lho. Alias ikut – ikutan 'zola' sang idola. Soalnya kalo mau, aku berani jamin, kurang dari 5 detik anti copy bisa di lumpuhkan. Halah kok malah bahas masalah copas. Maksut aku, sekarang aku kalau mau ngedit jadi tingal cari aja tutorial nya. Terus kan tingal di copy copy gx pake teh. Selesai dh #tapi sumfah aku paling males melakukannya….
Tunggu dulu ini cerita kok jadi melantur kemana – mana ya?. Di singkat aja lah. Males ngetiknya. Akhirnya pada tanggal 14 februari 2012 starnight bisa ganti domain. Bukan anna-ajja lagi tapi http://www.starnight-cerpen.com . Dan sebenernya alasan gantinya juga nggak mutu banget. Sayang dari pada mubazir. Singkatny nie domain ku dapatkan secara gratis.
Hemz, kayak nya cukup segini aja dh postingan nya. Kapan – kapan cerita – cerita lagi.
Cuma harapan aku saat ini. Semoga kedepan nya starnight bisa lebih baik lagi. Bisa rutin bikin postingan. Dan aku nya juga di beri ide buat nulis. Amin……
Salam
Admin starnight

Merya

Random Posts

  • Cerpen Kenangan Pahit di Putih Abu-Abu

    Kenangan Pahit di Putih Abu – AbuAdella Puspa Aprilia Ujian nasional telah berlalu seminggu yang lalu. Sementara itu Alifia terus menerus memandang bingkai foto yang di pegangnya sedari tadi. Di foto itu, tampak ia sedang tersenyum manis dan di sebelahnya ada .. Reza. Pacarnya saat ini, Reza satu sekolah dengan Alifia. Mereka sudah lama berpacaran. Sejak mereka kelas 10 dulu tepatnya.Rasa takut terus menghampiri Alifia. Ia takut ketika lulus nanti Reza memutuskan hubungan dengannya, atau kemungkinan lain yang mungkin bisa saja terjadi. Ia begitu menyayangi sosok Reza. Bahkan karnanya, Reza yang tadinya bernotaben anak nakal sekarang berubah menjadi anak yang lebih sopan dan lebih baik dari sebelumnya. Mereka berdua telah berjanji bila lulus nanti akan satu perguruan tinggi.Ringtone lagu Rihanna berjudul we found love berbunyi keras saat Alifia sedang asyik-asyiknya memandangi fotonya dan Reza. Di layar handphone tertulis REZA LOVE calling. Seketika itu wajah Alifia berubah menjadi wajah kebahagiaan."Halo?", sapa suara di seberang sana."Iya beb, ada apa?""Lagi apa kamu beb?""Lagi nyantai aja, kamunya?""Iya sama nih, ntar malem nonton yuk""Ayukk""Ntar aku jemput ya beb jam 7, dandan yang cantik. OK? Loveyou babe"KLIK! telfon dimatikan.Alifia tersenyum senang lalu berdiri, mengambil handuk dan berjalan ke kamar mandi.30 menit kemudian …TAADAAAH!! Alifia tampak cantik mengenakan kaos pink di padukan dengan celana jeans 3/4 dan dibubuhi dengan sedikit lipgloss di bibirnya serta tatanan rambut dikucir buntut kuda. Perfecto!"Mamaaa gimana cocok gak?", Tanya Alifia"Cocok kok sayang, gaya nya anak muda dan sederhana banget. mama suka", Mama melihat anaknya kagum.TIN!! TIN!!Suara klakson motor Reza."Mama, aku berangkat dulu yaa", kata Alifia sambil mencium pipi Mamanya. Lalu segera beranjak dan pergi bersama Reza.Di perjalanan …"Za, kita mau nonton film apa sih?", tanya Alifia penasaran"Kita ga nonton film ko sayang, kita nonton pemandangan", jawab Reza datar."Hah?""Udah deh ntar kamu juga tau tempatnya"Setelah sampai .."Liat deh Vi, bagus kan pemandangan dari sini?" kata Reza sambil menggenggam lembut tangan Alifia."Iya Reza, terus kamu ngapain bawa aku ke sini?" tanya Alifia penasaran."Aku mau ngomong sesuatu ..""Apa?""Lulus SMA ini aku akan pindah ke Ausi Vi, karna Papa akan pindah kerja disana.."Hening."Vi..""Hem..""Kok diem?""Kamu mau ninggalin aku disini sendiri Za? kamu tega? hah! aku salah apa sih sama kamu! tega yaa kamu!" Alifia melepaskan genggaman Reza. Air matanya pecah menghujani pipinya. Perasaannya tak menentu kali ini."Bukan gitu Vi, aku sayang sama kamu. SELALU SAYANG KAMU! percaya sama aku please. Aku akan balik ke Indonesia setelah 5 tahun disana. Tunggu aku ya " Reza memeluk Alifia."Reza..""Iya sayang""I love you"Alifia merangkul leher Reza lalu mencium bibirnya lembut."Aku akan nunggu kamu Za. Entah itu 5 tahun 100 tahun bahkan 1000 tahun kamu akan aku tunggu"Reza tersenyum manis sekali, namun tidak semanis hati Alifia saat ini."Pulang yuk, udah malem""Yuk"Di tengah perjalanan..Alifia terus memeluk Reza. Ia tidak mau melepaskannya. Membuat konsentrasi Reza terganggu.TIIIINNNNNNNN!!!! BRAAAKKKKK!!Sebuah bus dari arah samping menabrak Alifia dan Reza. Mereka koma. Selama beberapa minggu lamanya.Sayang, nyawa Reza tidak tertolong. Ia mendahului Alifia yang sedang terbaring koma.Seminggu Kemudian …"Mmmhh" erangan kecil terdengar di telinga Mama Alifia."Alifia? Kamu udah sadar sayang? Dokterrr!!!" Panggil Mama.Dokter segera memeriksa keadaan Alifia."Bu, pasien sudah sadar saat ini, sejauh ini kami menemukan kemajuan pada pasien." kata dokter."Saya boleh masuk dok?" Tanya Mama."Silahkan"Mama masuk ruang rawat Alifia."Sayang, kamu udah sadar?""Reza mana ma? aku kangen dia. Aku mimpi Reza ninggalin aku. Itu ga bener kan?"Mama hanya menunduk sedih."Ma! jawab Reza manaa!! maaa!! jangan bilang kalo..""Reza udah ga ada Vi, dia meninggal""Gakkk!! gak mungkin!! Reza bilang dia ga bakal ninggalin aku!! Reza pasti bohong!! ga mungkinnnnn!!!!!!" Teriak Alifia. Cairan hangat ber air mengalir lembut di pipinya.*****Takkan pernah habis air matakuBila ku ingat tentang dirimuMungkin hanya kau yang tahuMengapa sampai saat ini ku masih sendiriAdakah disana kau rindu padakuMeski kita kini ada di dunia berbedaBila masih mungkin waktu berputarKan kutunggu dirimuBiarlah ku simpan sampai nanti aku kan ada di sanaTenanglah diriku dalam kedamaianIngatlah cintaku kau tak terlihat lagiNamun cintamu abadi==============================================================PENULIS CERPEN : ADELLA PUSPA APRILIAFACEBOOK : Adella Puspa ApriliaTWITTER : @dellpussE-mail : dell_puss@yahoo.com==============================================================

  • Cerpen Lucu Mis tulalit Part 5

    Nulis berdasarkan pengalaman hidup itu emang lebih gampang. Selain bebas dari unsur plagiat, kita juga lebih bisa mendalamin sistem penulisannya. Nah, karena alasan itu lah Cerpen Mis. Tulalit ini bisa tercipta. Ngandalkan hal konyol yang pernah di lakukan dulu di iringi imagi yang kemudian di kembangkan. Hasilnya, Taraaaaaa…. Baca langsung aja deh.Mis tulalitLiburan telah berlalu. April juga sudah kemabli pulang kerumannya. liburan di kampung neneknya benar-benar masih membekas di hati. Padahal Cuma dua minggu. Tapi eits, jangan salah. Itu Bukan karena indahnya, Tapi lebih mendekat pada ‘kesengsaraannya’.sebagian

  • Cerita remaja Tentang Aku dan Dia Part 4 {Update}

    Edit mengedit masih berlanjut. Maksutnya ini tu cerpen lanjutan dari Cerpen Romantis tentang aku dan dia part 3 kemaren. Oh ya, sekedar info. Gambar cover cerpen yang ada di blog ini bukan aku yang bikin ya. Maksutnya animasinya. Aku hanya bagian edit mengedit. Animasi asli dalam bentuk GIF. Biasanya si ku jadiin Tema hanphond. Dan berkat demen bermain di photosop ya gini jadinya. Tu animasi ku jadiin ullzang versi kartun.Akhir kata happy reading..!!!Credit Gambar : Ana Merya"Kenapa lagi loe?" Tanya Anya begitu melihat Tampang Gresia yang lagi – lagi Terlihat kusut. Padahal ia baru saja menampakan wujudnya di hadapan mereka."Gue lagi pengen makan orang nie"Balas Gresia ketus"Basi" Ledek Nanda."Kemaren loe juga udah ngomong gitu, tapi buktinya Arga Fine – fine aja tuh" sambung nya lagi.sebagian

  • Cerpen Cinta Romantis | Kala Cinta Menyapa ~ 02 / 13

    Lanjutan dari Cerpen Kala Cinta menyapa bagian 2, yang masih merupakan kisah antara Erwin dan Rani. Seperti yang admin katakan sebelumnya, ini merupakan cerpen requesan. Nah, biar nyambung sama jalan ceritanya lebih baik kalau baca dulu kala cinta menyapa bagian 1. Akhir kata, happy reading. Kalau bisa RCL ya…..:DKala Cinta MenyapaSetengah berlari Irma melangkah keluar dari kantin. Matanya menatap ke seluruh penjuru. Mencari sosok sahabatnya yang di culik terang – terangan. Saat menatap keujung koridor ia mendapati siluet Rani yang tampak menunduk. Jelas terlihat ketakutan. Tanpa pikir panjang Irma segera menghampirinya. Merasa heran saat mendapati Erwin yang justru malah berlalu begitu melihat kehadirannya. Mencurigakan.“Rani sebenernya ada apa? Kenapa dengan cecunguk satu itu? Kayaknya penting amat. Sampe narik – narik loe segala?” selidik Irma kearah Rani yang masih berdiri terpaku.“Hei, di tanyain malah bengong,” tambah Irma mengagetkan Rani yang tetap bungkam.“Eh, ha, Kenapa?” tanya Rani gugup.“Erwin kenapa nyariin loe. Katanya loe nggak kenal sama dia?”“Nggak tau,” Rani mengeleng cepat.Mata Irma menyipit. Memperhatikan raut wajah Rani dengan seksama. Ia yakin ada yang nggak beres. “Jangan bo’ong sama gue. Inget, Bohong itu dosa tau."“Salah. Yang bener itu bohong kalau ngomong nggak jujur," ralat Rani cepat.“Ha?” Irma yakin kalau ia tidak salah dengar. Sementara Rani tidak membalas lagi. Gadis itu segera cepat – cepat berlalu. Terserah mau kemanapun. Yang jelas menghindar dari Irma. Ia tau kalau sahabatnya yang satu itu paling susah untuk di bohongi. Tapi mana mungkin ia menceritakan kejadian kemaren. Mengingat ancaman Erwin tadi sudah lebih dari cukup membuat sekujur tubuhnya merinding. Benar – benar menyeramkan.“Hufh…”Rani menhembuskan nafas lega. Diaturnya nafas yang masih terasa ngos – nogsan. Demi menghindari pertanyaan dari Irma tadi ia segaja berlari entah kemana. Sadar – sadar saat itu ia sudah berada di taman belakang kampus.“Ehem…”“Huwa!!” jerit Rani kaget saat mendapati Erwin yang duduk santai tak jauh darinya.Parah, sudah jauh – jauh ia lari menghidar dari singa eh malah sekarang nyasar ke mulut buaya. (???). Reflek Rani melangkah mundur. Tapi sayang tenyata yang namanya batu memang nggak pernah di ajarain tata krama. Dengan santai nangkring di belakang Rani yang mebuat kaki gadis itu tersandung sehingga sukses membuatnya jatuh mendarat dengan sempurna di tanah. Bahkan masih di tambah sedikit luka goresan di sikunya sebagai bonus. Benar – benar sudah bernasip seperti pepatah. Sudah jatuh tertimpa tangga. Artinya, kalau mau nggak kejatuhan tangga, bikin rumah jangan ada tangganya …… (???).“Jangan mendekat,” teriak Rani cepat sambil mengacungkan tangannya. Membuat langkah Erwin yang berniat menuju kearahnya langsung terhenti.“Gue bisa bangun sendiri,” tambah Rani lagi sambil bangkit berdiri. Mengibas – ibaskan unjung roknya yang terlihat sedikit berdebu akibat jatuh tadi.“Gue juga nggak niat bantuin,” balas Erwin santai sambil memasukkan kedua tangannya kedalam saku celana. Matanya menatap sosok yang ada di hadapannya dari kepala sampai kaki. Membuat Rani beneran mati gaya di perhatikan seperti itu. Selangkah demi selangkah kakinya melangkah mundur.“Oh…. Gitu ya. Ya sudah kalau begitu gue langsung pergi. Da…” pamit Rani sambil membalikan badan tanpa menyadari kalau dibelakangnya terdapat vas bunga yang berjejer. Alhasil, tayang ulang terjadi terjadi. Tubuhnya untuk kedua kali sukses mendarat di tanah.“Ha ha ha….” melihat apa yang terjadi di hadapannya barusan benar – benar membuat Erwin tak mampu menahan tawanya.Rani mendongak. Menatap sebel kearah Erwin yang tampak sedang memegangi perutnya menahan tawa. Benar – benar membuat Rani merasa kesel. Ia segera berniat untuk bangkit berdiri namun kakinya benar – benar terasa sakit. Saat ia periksa ternyata lututnya luka, sepertinya tergores duri – duri bunga mawar yang memang tadi ia tabrak.“Darah?”Satu detik…Dua detik….Tiga detik…“Huwa….”“BruK”.Tawa di wajah Erwin langsung raib sama sekali tak berbekas digantikan dengan raut cemas saat mendapati Rani yang kini terbaring pingsan di hadapannya. “Hei, bangun. Loe nggak papa kan? Masa gitu aja pingsan?” tanya Erwin sambil mengoyang – goyangkan tubuh Rani. Tapi hasilnya nihil. Gadis itu sudah telanjur KO.“Hufh… menyusahkan sekali si,” gerut Erwin kesel.Di pandanginya sekeliling yang kebetulan sepi. Untuk sejenak Erwin terdiam. Bingung apa yang harus di lakukannya. Setelah menarik nafas perlahan akhirnya ia bangkit berdiri. Di gendongnya gadis itu. Untung saja tubuhnya kurus sehingga ia masih kuat mengendongnya.Sepanjang perjalan menuju ke ruang kesehatan ia sudah menjadi tontonan semua mahasiswa yang menatapnya dengan mata yang melotot atau mulut yang mengangga. Berusaha tetap terlihat cuek, Erwin mempercepat langkahnya. Setelah sampai di ruang kesehatan barulah ia bisa benapas lega. Di sekanya keringat yang membanjiri di keningnya setelah terlebih dahulu membaringkan Rani.Hening. Suasana ruang kesehatan memang terlihat sepi. Tidak ada seorang pun disana. Untuk sejenak Erwin terdiam. Di pandanginya wajah Rani yang masih terbaring tak berdaya. Tanpa sadar bibir Erwin sedikit tertarik membentuk sebuah lengkungan saat mendapati wajah polos dengan nafas teratur itu.Namun beberapa menit kemudian Erwin segera mengalikan tatapannya. Tangannya terangkat memukul – mukul kepalanya sendiri sambil mengeleng pelan.“Nggak – nggak, gue nggak mungkin suka sama dia. Kalau sampe gue beneran suka sama dia pasti otak gue sudah gila. Nggak mungkin. Mustahil."Dengan cepat Erwin berbalik. Melangkah keluar meninggalkan Rani tergeletak sendirian. Ia sudah memutuskan tidak mau lagi berurusan dengan gadis itu yang bahkan sama sekali tidak ia ketahui namanya. Ini benar – benar menyeramkan, gumamnya lirih.Kala Cinta Menyapa Sambil merengangkan sedikit otot-otot tubuhnya Rani beranjak bangung. Merasa asing dengan sekeliling. Saat ia menolah wajahnya langsung berhadapan dengan wajah Irma yang menatapnya khawatir sekaligus lega.“Syukur lah loe udah sadar."“He? Memangnya gue kenapa?” tanya Rani heran.“Justru itu yang pengen gue tanyain. Loe kenapa? Kok bisa sampe pingsan gitu. Tadi itu banyak anak – anak yang pada bilang katanya ngeliat loe yang pingsan di gendongan Erwin ke ruang Kesehatan. Karena gue panik, gue langsung aja kesini. Eh loe beneran pingsan ternyata. Mana sendirian nggak ada yang ngobatin kaki loe lagi."“Oh ya, kaki gue,” Rani segera memeriksa kakinya yang tampak terbalut plaster.“Loe diapain sama tu anak sampe pingsan gitu?”“He? Kenapa? Siapa?” tanya Rani dengan kening berkerut.“Ya Erwin lah, masa ia gue bilang si Arya."“O… Dia. Nggak ada. Kenapa?” tanya Rani balik.“Kalau nggak di apa – apain kenapa loe sampe pingsan."“Loe kan tau gue phobia sama darah. Waktu itu gue jatuh kesandung. Jatuhnya dua kali si sebenernya. Yang pertama gue kesandung batu. Eh, abis itu gue malah ngelangar pot. Jatuh lagi, kaki gue luka. Pingsan deh,” terang Rani sambil mengingat – ingat.“Terus hubungannya sama Erwin apa. Kok loe sampe di gendong segala?” selidik Irma lagi.“Kebetulan waktu itu dia emang lagi ada disana. Jadi begitu gue pingsan tentu saja dia……. Tunggu dulu, loe bilang apa tadi? Erwin gendong gue?” kata Rani dengan raut kaget.“Katanya si gitu. Gue kan nggak liat,” balas Irma sambil angkat bahu.“Ha, Mati gue,” keluh Rani panik.“Loe kenapa si? Kayak kambing kebakaran jengot aja."“Gue itu bukan kambing. Jadi gue nggak punya jengot. Yang ada gue takut sama kambing."Irma mengernyit. Ini temannya polos apa bego ya?“Oh ya, gue baru inget. Tadi urusan kita belom selesai. Kenapa Erwin menarik loe keluar kantin?”Rani dengan cepat menggeleng sambil menutup mulutnya sendiri dengan tangan. Waspada diri, mulutnya kadang memang suka asal nyeplos.“Rani, Ada apa?”“Nggak ada apa – apa kok,” lagi – lagi Rani mengeleng.“Ya udah kalau loe nggak mau cerita. Loe gue End,” ancam Irma dengan gaya iklan di tipi – tipi yang memang lagi ngetren. Membuat Rani merasa andilau. Antara Dilema dan Galau. Kalau ia cerita ia mati di tangan Erwin walau ia tidak yakin Erwin berani membunuhnya. Tapi kalau ia nggak cerita Irma akan memutuskannya. Yang jadi pertanyaan kenapa Irma memutuskannya. Mereka kan nggak pernah pacaran. ^,^“Jadi loe beneran nggak mau cerita nie?” tanya Irma sambil bangkit berdiri.“Gue bukan nggak mau cerita tapi nggak boleh,” balas Rani sambil menunduk kan kepala.Melihat mata Rani yang mulai berkaca – kaca Irma hanya mampu menghela nafas. Astaga, sahabatnya itu bukan anak TK , tapi kenapa sikapnya polos sekali. Bahkan hanya di ancam olehnya saja sampe harus mau menangis.“Ya udah, loe nggak usah cerita lagi. Gue nggak akan maksa oke,” Irma akhirnya mengalah. Rani mengangkat wajahnya. Ikutan tersenyum saat mendapati Irama yang juga tersenyum padanya.“Ma kasih ya? Loe emang sahabat gue yang terbaik,” kata Rani sambil memeluk temannya. Irma hanya mengangguk. Terima nasip punya temen lebay.“Maafing gue ya, gue itu bukan nggak mau cerita. Tapi Erwin ngencem gue. Kalau sampe gue cerita sama orang soal dia yang jatuh ke got kemaren dia bakal bunuh gue,” kata Rani merasa bersalah.Irma terdiam. Sebuah senyuman penuh makna terukir di bibirnya mendengar permintaan maaf Rani barusan. Dilepaskannya pelukan gadis itu.“ Ya udah. Tenang aja. Gue nggak akan maksa loe buat cerita lagi. Gue janji. Sekarang mending kita pulang aja yuk. Udah jam pulang nie,” ajak Irma sambil melirik jam yang melingkar di tangannya.Rani mengangguk manut. Kemudian dengan berdampingan mereka melangkah keluar. Meninggalkan kampus menuju ke rumah masing – masing.Lanjut ke cerbung Kala Cinta menyapa bagian 3Detail CerpenJudul Cerbung : Kala Cinta MenyapaPenulis : Ana MeryaTwitter : @ana_meryaStatus : CompleteGenre : Remaja, RomatisPanjang : 1.412 WordsLanjut Baca : || ||

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*