Happy 2nd Anniversarry Star Night

Happy 2nd Anniversarry Star Night!!!. Omo, nggak terasa ya udah dua tahun berlalu sejak pertama sekali admin kenalan sama yang namnya blog. Nggak nyangka juga kalau Star Night sekarang jadi blog kumpulan khayalan bebas saia. Hahahai…
Jadi inget postingan pertama sekali Star Night yang jelas nggak jelas banget. Bismillah… udah gitu doank… XD
Untuk sejarah Blog Star Night udah di ceritain kan di Anniversarry yang pertama kemaren. So nggak perlu di ulang lagi dunk.



Sebenernya niatnya si, mau bikin Cerpen spesial ulang tahun. But, berhubung abis akhir bulan so nggak sempet ngetik. Laporan numpuk. Gimanapun ceritanya saia tetap lebih mengutamakan kerja di dunia nyata. Sempet nyesel juga kenapa maren maren malah sok sokan nulis cerpen cinta romantis kenalkan aku pada cinta, Kenapa nggak nulis cerpen Spesial ulang tahunya duluan. Tapi ya, Mau gimana lagi sodara sodara, Saia lupa #gubrak.
Oke deh, berhubung bukan cerpen So untuk spesial Anniversarry ini Saia mau cerita cerita saja deh. Juga mau bilang ma kasih buat semua temen temen yang udah mau baca karya khayalan bebas saia. Endingnya banyak yang nggak jelas ya?. Ya begitu lah, saia akui itu kok. But, saia juga udah bilang kan kalau hal yang paling susah itu nyiptain ending, Setidaknya itu tidak lebih susah dari ninggalin jejak komentar. Bener nggak?!.
Tau nggak si, Ngurus Star Night sehingga menjadi seperti sekarang itu beneran nggak mudah lho. Banyak banget halangan yang sering bikin down. Mulai dari masalah copy-paste sembarangan, Bela belain nyipatin ratusan akun cuma buat nyebar link di "sosbok", Cerpen ku di akui karya orang, Pergantian domain yang sempet bikin down bahkan sampe ngambek bahkan nekat bikin blog baru lagi. Yups, Cipta Karya Cerpen. Blog baru yang tercipta saat berniat untuk meninggalkan Star night saking keselnya _walau pada akhinya saia balik ke sini lagi. He he he.
For the next, harapannya si saia nggak beneran terpengaruh untuk menuruti saran kak 'Adi Win' untuk tidak mengurus cerpen lagi_walau jujur saia tergoda_ dengan alasan yang masuk akal juga tentunya. But, kembali pada apa yang sudah saia yakini selama ini "Hidup itu harus meninggalkan jejek, Walaupun hanya jejak – jejek kursor di sebuah blog (Asrianiamir). Dan berhubung selama ini saia hanya menulis apapun yang saia suka sepertinya saia akan tetap menulis cerpen_walau tidak sesering dulu. Abis saia kan orangnya moodian banget, kalau ada yang bikin saia bad mood otomatis akan saia tinggalkan.
Omigot, kenapa ni postingan kok malah jadi curhat yak?.
Back to Happy 2nd Anniversarry Star Night lagi deh.Kali ini saia mau ngucapin terima kasih buat temen – temen _Yang kebanyakan dari dunia maya_ tentunya.
Pertama buat Muhammad yasri, Orang pertama yang nyarani saia untuk tetap bertahan di blogspot setelah sebelumnya saia pernah memantapkan hati untuk bermain di wordpres. Thanks juga atas tunjuk ajarnya walau saia kadang_ehem, Sering ngeyel. ^_^
Buat kak Adi Win yang sering saia susahin untuk masalah html walau sebenernya lu juga banyak nyusain saia #ditendang.
Buat Mia Mulyani, Adik kandung saia yang udah mau bantuin saia ngisi blog Star Night ini dengan karya karya nya sendiri.
Buat Oma gadungan saia. Irma Octaviani di sulawesi sono. Ma kasih ya om, Untuk semuanya deh. Termasuk dengan sikap lu yang rada gak jelas yang justru malah jadi masukan tersendiri buat saia dalam menulis. :p
Buat jhon jilid satu from martapura. Kembar beda alamnya om irma selaku makhluk jadi jadian sekaligus Musuh bebuyutan saia. Thanks ya kak… #oke, kali ini terima kasih saia tulus. Gak tau deh kalo besok besok saia justru malah minta imbalan. XD
Terus buat mami Vieta juga, buat Vhany yang mendadak menghilang dari dunia maya. Buat Echa Echi Chu, Iezma, Dea Aspasia di bali. Buat Emhy di kuala lumpur sana yang sempet bantuin masalah kopaser kemaren. Pokoknya buat semuanya deh. Sory ya nggak bisa di sebutin satu satu. Thanks ya semuanya.
PS: Ngomong – ngomong gambar covernya ntu tampilan star night yang lama. Berhubung pas Anniversarry sekalian ganti tampilan. ~ Cihuiy….

Random Posts

  • Cerpen: Cinta yang Terdustai

    CINTA YANG TERDUSTAIOleh: Juliani H.SAjaran tahun baru pun dimulai, di suatu sekolah yang bernama SMP *pipp* berkumpul anak-anak kelas 7 baru yang ingin bersekolah di SMP itu. Di sekolah itu terdapat ketua osis yang bernama Jesica Anastasia atau yang sering di panggil Chika. Ia anak yang cantik, ramah, humoris, baik dan disenangi teman-temannya. Namun hanya satu kekurangannya, dia kurang bisa memilih lelaki yang benar untuk mendapatkan cintanya . Menjelang tahun ajaran baru, ia pun sibuk mempersiapkan acara MOS untuk anak-anak kelas 7 dengan di bantu oleh rekan-rekannya yang mengikuti osis. Acara MOS berlangsung dengan lancar dan tanpa ada halangan satupun.Hari-harinya pun di lalui dengan biasa. Pada saat istirahat disebuah taman, vivian bercerita pada chika“Eh chik, elo udah tau belum kalau ada anak kelas 7 yang suka sama gue. Haha lucu ya ada anak kecil yang suka sama gue.”“Hah? Yang bener lo? Haha bagus deh akhirnya elo ada juga yang suka.” Chika tertawa senang.“Seneng lo heh ngetawain gue?”“Hehe becanda vi, abisnya lucu banget”Dengan muka mesemnya vivi pun lanjut bercerita (walaupun dalam hati sebenarnya dia udah pengen nelen si chika ) ,“Iya-iya deh. Oh ya chik, elo udah tau belum kalau ada kakak kelas kemarin yang nanyain elo?”Chika termenung lalu berkata, “Hah siapa? Kok gue gak tau?”“ Makannya elo gaul dong, kalau pulang sekolah jangan langsung pulang ke rumah tungguin anak-anak SMA dulu lah biar beken. :p”“Males ah gue, lagian gak penting tau nungguin anak SMA, mendingan langsung balik. Eh iya emang siapa yang nanyain gue?”“Elo tau Steven anak kelas 11 ipa kan? Dia kemarin yang nanyain elo”“emm gue gak tau hehe. Nanyain apa emangnya?”“Nanyain tentang elo pokoknya. Trus dia kemarin pesen ke gue, elo di suruh tunggu dia di taman belakang pas istirahat nanti. Elo pokoknya harus dateng, kalau gak gue bisa di suruh nelen bola basket.”Dalam hati chika sebenarnya penasaran siapa sih Steven Steven itu. Akhirnya ia memutuskan untuk menunggunya di taman belakang pas waktu jam istirahat.“Teng.. teng.. teng..” Jam istirahat pun tiba. Chika tidak ikut bersama teman-temannya melainkan lebih memilih ke taman belakang.“Chik, elo mau ke kantin gak?” Tanya riko.“emm gak deh rik, gue gak laper” jawab chika“ok deh, gue ke kantin ya dadah chikchicken haha” kata riko sambil mencubit hidung chika“eh sialan lo!!! Awas kalau ketemu lo”“weeee haha :p”Dengan hati kesal dia beranjak ke taman belakang. Di sana terdapat satu bangku yang biasa di duduki oleh anak-anak yang sedang malas ke kantin. Namun tidak biasanya taman belakang sekolah yang sering ramai itu sekarang sepi sekali, disana hanya terdapat seorang cowok yang sedang duduk sambil memandang ke arah pepohonan. Dalam hati Chika penasaran dengan cowok itu, apakah dia yang bernama Steven? Dengan ragu-ragu diapun menghampiri cowok itu. Lalu menyapanya ..“Hai.. “Cowok itu pun kaget karena tiba-tiba di sapa oleh suara perempuan (dia kira kuntilanak)“eh hai ! Chika ya?”“Kok kamu tau namaku?”“tau dong, siapa sih yang gak kenal sama cewe yang palin beken di sekolahan ini.” Kata cowok itu sambil tersenyum. Terlihat lesung pipi meghiasi wajah cowo tampan itu.Dengan pipi bersemu merah, chika pun menjawab.“ah kamu bisa aja, aku gak terkenal kok di sekolah ini. J oh ya kamu itu steven?”“Kamu belum tau aku? Parah banget kamu belum tau aku, aku itu cowo paling ganteng di sekolah ini masa kamu gak tau aku ?” kata steven sambil menyombongkan diri.Chika tertawa, “wooo, pede gilaa kamu haha mana buktinya kamu cowo paling ganteng di sekolah? Kok aku tak tau? :P”“haha dasar ndeso ya kamu, masa tak tau aku ini ? :p”Perkenalan pun berlanjut hingga mereka menjadi dekat. Pada suatu malam dalam perkenalan yang singkat, Steven menyatakan cintanya pada Chika. Chika yang awalnya sudah menyukai steven akhirnya menerima cinta cowok berparas cucok itu.Hari-hari dilalui oleh chika dan steven sangat bahagia. Namun dibalik kebahagiaan itu tersimpan suatu kebohongan yang sangat besar. Ternyata steven yg di panggil epen itu masih mencintai mantannya yang bernama Sylvia. Sylvia yang mengetahui bahwa chika sudah berpacaran dengan epen pun tak tega melihat chika di permainkan seperti itu. Dan suatu hari sylvia pun bercerita pada chika.“ Maaf ya dek, bukannya kaka mau ngerusak hubungan adek dengan Epen, tapi kamu memang harus tau yang sebenarnya.”“ Memang ada apa kak dengan Epen? Sepertinya ia biasa-biasa saja.”“ Coba kamu lihat sms iniSMS pertama : “syl, aku masih sayang kamu syl. Aku mohon kamu balik lagi ke akuL”SMS kedua : “Aku cuma sayang sama kamu, setiap aku ngeliat chika aku pasti langsung inget kamu. Aku ga sayang sama chika syl. L”Dengan mata yang berkaca-kaca chika melanjutkan membaca pesan yang berasal dari epen untuk chika itu. Sangat kejam epen memainkan hatinya.“Udah kak aku gak kuat lagi ngeliatnya.”“maap ya adek, bukannya kakak mau ngerusak hubungan kamu dek. Maafin kakak ya adek sekali lagi.”“ini bukan salah kakak kok. Udah kakak gausah minta maaf sama adek. Makasih ya kak udah tentang ini sama adek. ”Chika tetap tersenyum walaupun sebenarnya dalam hati ia menangis. Lalu ia selalu bersikap cuek kepada Epen jika bertemu ataupun di sms/ telp. Sampai pada suatu hari Epen mencegat chika.“kamu kenapa sih ngejauh dari aku?”“gak kenapa-kenapa” masih dengan sikap cueknya chika menjawab.“ jujur sama aku kamu kenapa chika?!!”“jangan bodo-bodoin aku lagi pen! Kamu kira aku gak tau kamu di belakang aku kayak gimana? Kamu pacaran sama aku cuma karena untuk pelarian aja kan? Udah kamu ngaku aja, aku udah tau semua. Jahat banget kamu sama aku pen. Tega kamu bikin aku kayak gini.”“jadi kamu udah tau semua? Maaf bukan maksud aku jadiin kamu pelarian aku sayang kamu chik”“ udah kamu gausah bohong lagi sama aku. Sakit hati aku, sekarang kita putus aja.” Sambil menangis chika pun beranjak pergi. Epen tidak mengejarnya karena tahu kalau chika butuh waktu untuk sendirian.6 bulan kemudian..Hari demi hari mereka lalui, tak terasa chika telah memasuki masa-masa SMA. Namun ada satu permasalahan, epen masih menghantuinya. Sebenarnya dalam hatinya ia masih menyimpan rasa yang besar pada lelaki itu, ia sangat mencintai lelaki itu. Namun apa boleh buat lelaki itu telah menyakiti hatinya.Pada suatu hari chika sakit keras, ia di fonis dokter mengalami kanker tulang. Epen yang mengetahuinya langsung mencari chika untuk meminta maaf atas kesalahan yang pernah ia lakukan dulu. Namun semua tlah terlambat chika sudah terbaring lemas tak berdaya di kamarnya, chika hanya menitipkan sepucuk surat untuk epen. Hati epen hancur, dia merasa tak berguna karena selama ini tlah menyia-nyiakan orang yang dia sayang. Lalu dibuka surat itu, isinya :“ Heyy .. Steven hartanto J apa kabar ?? kamu baik” saja kan hehe jangan bersedih ya kalau gak ada aku, aku akan selalu ada di samping kamu kok. Lanjutkan hidupmu jangan berhenti sampai disini . Aku menyayangimu, walau kamu dulu pernah menyakiti aku. Aku sebenarnya gak pernah marah sama kamu, aku udah maafin kamu dari dulu cuma aku ga ngomong itu sama kamu . Tetap jadi epen yang aku kenal dulu ya, jangan pernah berubah kalau berubah aku marah sama kamu lho. Hehe jangan nangis ok. Sudah dulu ya aku mau istirahat dulu, capek nih haha semoga kita bisa bertemu kembali ya. Oh ya aku lupa, tolong jaga paopao kita jangan sampai rusak. I love you steven hartanto, always. You’r my everything.:*Love,Jesica anastasya.Steven menangis dalam hati, dia menyesal kenapa dulu ia menyia-nyiakan perempuan yang benar-benar mencintainya. Berat bagi ia untuk melupakan perempuan yang pernah mengisi hari-harinya dengan penuh kebahagiaan, chika tak pernah menyakiti dia. Tapi malah dia yang menyakiti chika dengan menjadikan perempuan itu pelarian cintanya. Walaupun chika sudah tiada tapi steven tetap melanjutkan hidupnya seperti yang chika pesan di surat itu dan terus bersama paopao, boneka teddy yang dulu ia pernah berikan untuk chika.Pada saat ia berada di taman belakang sekolah tempat dulu ia bertemu dengan chika, ia tak sengaja berkata,“ I miss you hunbie. I always love you. Thanks for your love and your care. I’m sorry if i make you sick. You’re my everything . “ kata Steven sambil menitikkan air mata.*****Nama : Juliani H.SAlamat : KarawangSekolah : SMP Yos sudarsofb : juliani_sweetygirl@yahoo.co.idYM : juliani_s

  • Cerpen Remaja “Kala Cinta Menyapa ~ 10”

    Sempet males mo lanjutin ni cerpen Remaja kala cinta menyapa ini, tapi akhirnya di lanjutin juga. Alasannya, Hufh masih sama dengan yang sebelumnya. Kalau yang udah pernah baca, pasti langsung tau.Ah satu lagi, waktu ngetik ni cerpen kondisi beneran lagi nggak fit. So rada maklum lah yea…Dengan hati – hati Rani melangkah melewati pintu gerbang kampusnya. Matanya secara awas mengawasi sekeliling. Mencari tau keberadaan sosok erwin yang mendadak menjadi orang yang paling ia takuti terkait acara "tembak" langsungnya."Rani?".Rani langsung terlonjak kaget. Untuk sejenak terpaku saat mendapati orang yang sedari tadi ia hindari berdiri tak jauh darinya. Bahkan jelas – jelas memanggil namanya. Dan saat sosok itu melangkah mendekat mulutnya langsung terbuka untuk memperingatkan.sebagian

  • Cerpen Cinta Kenalkan aku pada cinta ~ 11

    I am back. Wkwkwkwk. Setelah sekian lama menghilang akhirnya admin bisa balik lagi. Langsung muncul dengan lanjutan cerpen cinta kenalkan aku pada cinta part 11. Ha ha ha, kelamaan ya? Yah, maklum lah. Kan udah di bilang, adminnya mudik. And disini beneran nggak ada jaringan buat modem. Buat handphon aja susah. Untung lah setelah perjuangan yang sedemikian panjang and melelahkan (????) akhirnya bisa ol lagi juga. :DBaiklah, tanpa perlu ke banyakan basa basi. Langsung cek gimana kelanjutannya. Karena kayaknya ceritanya udah kelamaan mungkin ada yang rada lupa sama postingan sebelumnya silahkan di cek di cerpen cinta kenalkan aku pada cinta part 10.Langkah Astri terhenti dengan pandangan yang terjurus kedepan. Berusaha menahan diri namun pada akhirnya gagal. Ia sama sekali tidak bisa menahan diri untuk tidak memutar mata saat melihat pemandangan di hadapannya. Bahkan tak bisa di cegah cibiran sinis bertenger di bibirnya saat dengan jelas tawa renyah pecah dari bibir Alya, seseorang yang berstatus sahabatnya yang kini tampak sedang duduk santai bersama Andre yang kini duduk di hadapannya. Astri sama sekali tidak menduga bagaimana kedua orang itu bisa bersama di meja kantin sementara baru sekitar sepuluh menit yang lalu Alya mengsms dirinya yang sedang asik bersantai di perpustakaan untuk segera menyusulnya karena gadis itu merasa bosan makan sendirian. sebagian

  • Cerpen: KETIKA CINTA HARUS PERGI

    Ketika Cinta Harus Pergioleh: Ayu SulastriPerkenalan ku padanya memang tidak disengaja. Sungguh semua ini diluar dugaan,, betapa tidak…!! Ternyata Dia adalah adik dari teman Abang ku sendiri,,, ehm…. cukup mengejutkan, Dia mengenal Abang ku, dan Aku pun mengenal Abangnya,,. Tapi anehnya kami tidak saling mengenal. Sebuah Perkenalan melalui HaPe… Aku sering SMS-an dan berbagi cerita dengan Dia.Pendek Cerita… kami pun berjanji untuk ketemuan. Sesuatu yang di tungggu-tunggu pun tiba. Sosok bertubuh sedikit kecil dan berpakaian sederhana menghampiriku, (persis seperti penampilan abangnya…)Awal yang baik, kami melanjutkan pertemanan kami dengan sering jalan bareng. Waktu pun terasa cepat berlalu. Dia pindah keluar kota, karena mendapat pekerjaan baru. Aku pun sudah jarang bertemu dengannya. Kalau pun ada,, itu hanya sesekali… bila dia libur dan pulang kerumahnya.***Ada suatu malam,,, Aku merasa galau, karna berakhirnya cinta ku pada pacar ku. Ku putuskan untuk menelponnya, karena aku butuh seseorang untuk curhat. Dalam perbincangan itu aku menceritakan apa yang terjadi sebenarnya, tapi yang malah mengejutkan ku.. cerita ku tidaklah se-Ironis ceritanya. Aku pacaran selama 16bln saja kesedihan ini bisa berlarut-larut,, tapi dia malah lebih lama, berpacaran selama 5 thn, tapi tetap tegar menghadapinya.Aku tersentak sadar,, betapa dia adalah lelaki yang sabar, dia hanya berkata “mungkin dia bukan jodoh mas..”Hhmm…. rasa damai saat aku mendengar ucapannya, ku rasa kesedihan ini pun harus ku akhiri, memulai cerita yang baru dan semangat yang baru. Ku coba tanya mengapa mereka sampai putus, mengakhiri kebersamaan 5 thn dengan begitu saja. Tapi dia hanya menjawab “berbeda pendapat ajah,, dan kami sudah memutuskan pilih jalan masing-masing”Sungguh jawabannya itu membuatku merasa tidak puas,, ingin rasanya ku tanya lebih dalam, tapi itu tidak mungkin, aku tidak boleh bertanya terlalu detail,, nanti juga aku akan tau semuanya bila aku mau bersabar.Sejak mengenalnya, aku selalu ingin tau tentangnnya, ku cari informasi dimana saja, dengan siapa saja, demi mendapatkan sesuatu informasi tentang dirinya, salah satu kabar yang aku tau adalah dia beragama Katholik. Sungguh suatu yang mengejutkan bagi ku… dan mungkin inilah penyebabnya mengapa mereka putus, pasti tidak salah lagi semua itu karena agama.Aku masih ingat betul 8 April 2011 aku bertemu dengannya disebuah kost Adik sepupuku, dan kini waktu kian berlalu,, perkenalan ku dengannya semakin akrab, saling berbagi perhatian, saling memberi semangat, sebagai tanda kami saling membutuhkan.Aku mulai rindu, jika lama tak bertemu, aku mulai gelisah bila sms nya tak kunjung menghampiri inbox ku. Ada apa sebenarnya yang terjadi padaku, aku mulai menggantungkan keceriaan ku padanya. Ditambah lagi dia memberi ku sebuah kado yang disaat Ultah ku, dan aku merasa semua itu sangat spesial. Semakin lama rasa ini semakin membukit,, rasa ini sungguh sulit untuk diungkapkan,, aku hanya tidak ingin jika jawaban dari pernyataan hati ku ini adalah CINTA. Aku takut…. aku takut bila Jatuh Cinta padanya.***Malam tu malam Minggu,, tiba-tiba Hape ku berdering dan tertulis “ Akis Calling….”Eemm….hati ku langsung berdetak kencang,, ingin secepatnya ku pencet tombol hijau,, tapi aku perlu waktu sedikit untuk menenangkan hati agar tidak gemetar saat mengangkat telponnya.Penjang lebar kami bercerita,, walau kadang-kadang terdiam, karna mungkin dia tidak terlalu pandai bicara,, dia kemudian bertanya “nanti hari minggu adek kuliah ya..?”,, “iya mas… emangnya kenapa.?” Jawab ku.“Enggak,, mas mau ngajakin keundangan ntar tanggal 20 november, Mantan mas nikah…” betapa aku terkejut mendengarnya, masa sih bisa secepat itu pikir ku, baru Februari kemarin mereka putus,, kenapa November ini sudah mau nikah mantannya, ribuan tanda tanya muncul di benak ku. “ mungkin adek nggak bisa ya..?” ucapnya lagi.. tapi aku langsung menjawab “ adek pengen ikut mas, adek pengen kesana, bisa kok… nanti juga nggak banyak tugas lagi, jadi adek bisa ijin dulu minggu itu..” Aku tidak mungkin melewati kesempatan itu, apa pun akan ku lakukan agar bisa ikut dia.Keinginan itu pun terwujud, dikampus nggak ada dosen, aku pun tanpa pikir panjang langsung pulang, tidak lama kemudian dia pun datang kerumah ku untuk menjemputku, walau cuaca kelihatan mendung, tapi tidak membuat semangat ku lemah untuk ikut dengannya.Tak perlu berlama-lama lagi, aku berangkat, mungkin sedikit nekad, awan putih berubah menjadi gelap, walau kami berharap hujan tak hadir, tapi kuasa Tuhan tidak lah dapat ditahan, di perjalanan kami kehujanan, kami berhenti disebuah warung untuk menghindari hujan lebat, hampir 1 jam kami disitu, hanya terdiam, sambil terucap doa semoga hujannya berhenti.Yacchh,,,, sepertinya hujan pun mengerti, meski gerimis mengusik, kami tetap melanjutkan perjalanan, eemm… namanya juga musim hujan,, di perjalanan selanjutnya kami kehujanan lagi, kemudian kami berteduh lagi.Aku ingin cepat sampai, baju ku juga sudah basah, untuk apa berteduh, aku memaksanya untuk melanjutkan perjalanan kami, akhirnya dia mengikuti ingin ku, Huuuuftt…. perjalanan yang melelahkan,, kesabaran ku seperti membara, aku ingin tau dimana rumahnya,” mengapa jauh sekali..??” ucap ku dalam hati. Jalan rusak dan berliku, turun naik tanjakan, hingga kebun karet pun kami lewati. Hati ku banyak berkata “ Ya Allah… bagaimana mungkin pengorbanannya yang begitu ikhlas harus dibalas dengan sebuah kekecewaan, 5 thn untuk malam minggu bersama pasti sangat melelahkan baginya, mengapa dia begitu kuat..??” Hahh…. keadaan ini membuat ku semakin terkagum padanya.Tiba-tiba dia berkata pada ku “ pasti nanti adek dibilang pacar mas,,,he..”Aku langsung menjawab “ ya nggak apa apa lah mas, biarin aja,.” Aku berusaha cuek dengan perkataan itu, walaupun sebenarnya sangat mengagetkan ku.Akhirnya tiba juga di tempat resepsi, karna hujan tamu pun tidak terlalu ramai, tapi aku tau… orang-orang di sekililing itu memperhatikan ku.Yupz… perkataannya itu benar, aku dianggap pacarnya, hhmm… terpaksa aku harus mengikuti persandiwaraan ini, Orang tua manta nya, keluarganya, temannya, semua beranggapan begitu. Bahkan sebuah perkataan yang sempat membuat ku terkejut adalah disaat ibu Mantannya berkata “ Oo,,, ada akis… hhmm,, sama cewek yaa,, tapi kok yang ini pake jilbab.?? Yaa… nggak apa apa lah, mungkin yang ini berjodoh”aku hanya tersenyum, walau dalam hati ku keheranan mulai menghampiri, aku tau jawabannya, Ini lah jawaban atas pertanyaan yang selama ini ku simpan,. Tepat sekali,, mereka harus mengakhiri kebersamaan mereka karena Keyakinan.Tak lama kami pulang,, berpamitan dengan Pengantin, lalu diminta foto bareng, Mungkin akan menjadi kenangan yang Abadi….Saat perjalanan pulang,, betapa aku sangat mengerti posisinya, aku tau perasaannya, tidak mudah menerima semua ini dengan bersembunyi dibalik senyum kesederhanaanya. Ingin rasanya aku memeluk erat tubuhnya, agar hatinya yang berdegub kencang dapat meredam, aku tidak tau harus berbuat apa, sebisa mungkin aku harus bisa membuatnya kuat untuk melewati semua ini.Berkali-kali ucapan terima kasih dia ucapkan untuk ku, karna sudah bersedia menemaninya dalam kisah masa lalunya ini, tapi aku hanya bisa tersenyum, aku takut salah berbicara yang hanya akan menambah lukanya, tapi tak henti hati ini selalu berkata diam-diam “makasih mas untuk hari ini, aku sangat bahagia bisa ikut bersama mu, menjadi pacar sandiwara mu, menjadi sosok cewek tegar digegalauan mu,,meski hati mu sekarang sedang bersedih, maafkan aku,,, jika aku tak bisa berbuat lebih untuk mu”Hhm… aku hanya mampu mengucapkannya di hati, berbisik pelan untuk diri sendiri, berharap dia tidak mendengar.Usai mengantar ku, dia langsung pamit pulang… aku tau betapa lelahnya dia, aku saja sangat merasakannya, apalagi dia yang harus melanjutkan perjalanan keluar kota untuk kembali ketempat kerjanya dengan kekecewaan. Kekhawatiran ku pada keadaannya amatlah dalam, aku takut terjadi apa-apa dengannya, tak lupa ku ucap pesan untuknya “ hati-hati dijalan mas,, kalau uda nyampe rumah sms adek ya..?” lalu senyum ku menghantarnya.Setelah 1 jam lebih berlalu, dia mengirim sms pada ku, dia berhenti untuk istirahat, aku coba membalas smsnya dengan kata-kata yang membuat dia tetap semangat, lalu dia membalas sms ku “Makasih atas semangatnya. Mas harus segera bangkit lagi kayaknya, memang sulit kalau sudah berbeda, konsekuwensinya mas harus menerima akibatnya, tapi nggak apa-apalah… mas dapat pelajaran dari semua ini, memang sulit belajar ilmu ikhlas sama sabar”. Hanya menghela nafas yang mampu ku lakukan setelah membaca smsnya.***Setelah perjalanan itu,, aku mulai dihantui berbagai keraguan, hati selalu gelisah, tidak tenang. Bahkan aku merasa bahwa dia adalah sosok yang memiliki peran penting dalam hidup ku. Bahkan setiap malam aku selalu memeluk boneka yang dihadiahkannya untuk ku sebelum tidur, sesekali airmata ku mengalir tanpa aku sadari, betapa berat perasaan ini, aku tak sanggup menahannya. Aku sangat menyayanginya, tapi aku tidak bisa memilikinya, aku takut rasa ini hanya akan mengulang kesalahan yang pernah dibuatnya, aku takut membuatnya kecewa lagi.Seperti biasanya, aku selalu ber-sms dengannya, tak pernah bosan walau yang tertulis hanya itu-itu saja. Entah mengapa topik sms kami mengarah ke arah serius.“Mas capek, biasanya kalau mas kecapek’an kayak gini, mas ingat sama orang yang mas sayang, mas seneng kalau diperhatikan..” itu isi sms yang dia kirim pada ku, aku pura-pura ingin tau siapa orang yang dia maksud.“eemm…. uda ada yang baru ya..?? kok nggak bilang sih..?”“nggak ada yang baru mas,,, mas kayaknya masih trauma lah pengen pacaran lagi… apalagi yang beda agama,”Adrenalin ku berpacu kencang, sungguh isi sms itu telah meruntuhkan gunung harapan ku. Selama ini aku yakin dia juga menyayangi ku, dan aku yakin bahwa kami pasti bisa bersama nantinya, tapi semuanya harus terkubur, aku sadar, Agama bukan lah hal sepele diantara hubungan kami ini.Airmata ku mengalir, kian deras,, membasahi seluruh wajahku, batin ku pun ikut meratap..”Ya Allah,, cobaan apa lagi ini.? Mengapa Engkau harus mempertemukan ku dengan dia, bila hanya luka jiwa yang akan terukir, Ya Allah… apakah dengan cara ini Engkau mengajari ku untuk bersabar, mengapa aku selalu sulit mendapatkan cinta yang ku ingin, aku sangat menyayanginya, sangat mencintainya, tapi mengapa jurang antara kami sangat lah berbahaya, Ya Allah… tunjukkan aku jalan terbaik-Mu..”Aku hanya bisa membalas “ iya lah mas,,, Tuhan pasti sudah merencanakan semuanya, makasih atas semuanya mas, makasih juga uda ngasih boneka yang selalu ada buat adek, he..”“iya,,,itu semua karna mas sayang sama adek, untuk sekarang adek yang ngerti mas..”Aahh…. kata Sayang yang dikirimnya, mungkin tak berarti baginya, tapi bagi ku,, kata-kata itu seperti ombak besar yang meruntuhkan bendungan airmata ku, sekencangnya aku menangis, entah apa maksud dari semua ini.Setelah itu lah,,,, aku sadar apa yang harus aku lakukan, memang menghindar bukan jalan yang baik, tapi aku harus pandai memposisikan diri, agar perasaan ini tidak terlalu mendalam.Waktu terus berlalu, kedekatan ku padanya semakin akrab, hampir mirip dengan orang yang sedang berpacaran. Liburan Natal, dia mengajak ku jalan-jalan, tapi cuaca selalu hujan, jadi susah untuk kami bertemu, ada pun Cuma sebentar, saat itu aku datang kerumahnya waktu hari pertama Natal, itupun dengan baju lusuh dan basah karna kehujanan, aku hanya sebentar bertemu dengannya, tidak sedikit pun bisa menghilangkan rindu ku.Entah mengapa waktu seakan mengijinkan kami untuk jalan bersama, hari itu tidak hujan lagi, cuaca sangat bagus. Tanpa perencanaan, dia menjemput ku. Kami jalan bersama mengelilingi kota, ada suatu tempat yang ku sukai saat dia pertama kali membawa ku jalan-jalan, tempat itu adalah “Bukit Bintang”, tapi sayang, dulu kami ketempat itu waktu siang hari, aku hanya bisa melihat kota yang dipadati rumah penduduk dan gedung-gedung saja. Aku merasa tidak puas, lalu aku berencana akan kembali bersamanya ketempat itu pada malam hari. Dan keinginan ku itu diwujudkannya, selesai makan dan keliling kota, aku dibawanya ke Bukit Bintang.Aku terkejut melihat keindahan kota pada malam hari, diatas bukit itu aku bisa melihat kota yang dipenuhi dengan lampu-lampu, dan langit yang dihiasi bulan bersama bintang-bintang. Sungguh pemandangan yang indah dan romantis, aku menikmatinya dengan damai, lirih dalam hati ku pun berbisik pada Sang Pencipta “ Ya Allah…. Engkau lah yang tau akan takdir ku, aku hanya bisa menunggu jawaban ini dengar rasa sabar melewati waktu, malam ini aku bersamanya, aku merasakan kedamaian yang tak ingin ku lepas, Ya Allah…. jangan buat orang sebaik dia merasakan sakit hati atau kecewa karna perasaan ku”. Beberapa saat kemudian dia pun mengajak ku pulang, tentu saja kami tidak boleh berlama-lama, karna dia harus mengantar ku pulang.***Kembali lagi,, keraguan mengusik ku, aku butuh suatu kejelasan darinya, sebenarnya seberapa penting diri ku baginya. Tapi aku harus menunggu waktu yang tepat, agar dia tidak merasa tersinggung atas pertanyaan-pertanyaan ku. Dan aku memutuskan, bahwa waktu yang tepat adalah Malam Tahun Baru. Karna aku akan menghabiskan malam itu bersamanya.Yeaachh…. semoga semuanya bisa dibicarakan dengan baik, aku dan dia pasti akan mengerti dengan keadaan ini. Aku juga tidak mungkin terus berharap padanya, sedangkan akhirnya aku juga tidak tau. Haruskah ku korbankan waktu yang panjang demi sebuah jawaban yang tidak begitu jelas?Rasanya semua ini tak sanggup untuk ku pendam sendiri, banyak yang menyukai ku tapi semuanya ku tolak, hanya karna demi menghargai perasaannya. Tapi… apakah adil bagi ku, bila aku harus menutup diri dari orang-orang yang mengajak ku untuk serius. Sedangkan yang ku jalani sekarang juga tidak jelas arahnya.Aku ingin membuat semua ini menjadi nyaman, aku juga tidak akan berpasrah diri pada Takdir Tuhan, walau bagaimana pun rasa sayang ku padanya, Agama ku tidak akan aku korbankan demi cinta ini.***Ku pikir malam Tahun Baru ini adalah moment yang tepat untuk kami saling mengungkapkan perasaan. Tapi ternyata tidak lah seperti yang ku harapkan. Dimalam itu kami hanya membahas tentang perasaan yang tidak bisa saling memiliki. Aku sangat merasa kecewa atas pernyataannya, bahwa hubungan kami memang tidak memiliki arah, bahkan dia pun tidak berani memberikan suatu keputusan tentang kedekatan kami ini.“Mas… tidakkah kau mengerti perasaan ku sekarang..? aku sangat membutuhkan kejelasan dari hubungan ini, betapa perihnya aku, harus berjalan diatas kerikil yang tajam. Aku ingin langkah ku terarah, memiliki tujuan, sehingga aku dapat berpegang kuat pada tekad ku, saat badai mengguncang keyakinan ku…”***Setelah event itu, aku merasa bahwa aku harus membuka mata ku dengan lebar, agar bisa melihat pandangan dengan terang. Aku takut bila saat tekad membulat, gelap datang menyapa, hingga membawa ku pada arah yang sesat.Aku memutuskan untuk memendam rasa cinta yang begitu dalam ini di danau hati yang letaknya tersembunyi dari arah mata manapun. Ku biarkan air mata ini mengalir membuat dalam genangannya, kan ku jaga sampai pada waktu yang tak terbatas, karna tidak ada yang bisa menggantikan keistimewaannya dihati ku.Aku tau bagaimana perasaannya, begitu sulit dia harus menjalani semua ini hanya dengan 2 mata dan 1 hati. Ku yakin dia butuh sandaran yang lain untuk menenangkan jiwanya yang dilanda probelam kehidupan. Walau sulit bagi ku juga berada disamping mu, tapi ku putuskan akan selalu menjadi pendengar baik mu disaat kau butuh seseorang untuk mendengar keluhan mu.“ mas.. maafkan aku, aku tidak bisa menjadi seperti yang kau inginkan. Mungkin kita bukan lah sepasang jodoh, Tuhan sudah punya rencana lain dari pertemuan kita ini, ku harap kau pun mengerti mas, dalam hubungan ini kita sama2 diposisi sulit. Semoga mas masih bisa menemukan seorang wanita yang sesuai dengan keinginan mas. Cinta ku berhenti disini mas, Cukup sampai disini, ku telah memahami waktu dan takdir, bahwa waktu dan takdir tak mengijikan kita menjalin sebuah perasaan yang semakin jauh. U are special someone for me… everyday..”*****By: Ayu SulastriEmail: Ayyu.astri@yahoo.com (YM,FaceBook)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*