curcol

Bosaaaaaaaaaaaaaaaan……. hem, aku heran deh ma diriku sendiri. dulu waktu nggak kerja bosan di rumah terus. lha sekarang udah kerja, bosan juga. padahal kan di sini enak. bisa nerusin hobi yang paling aku suka *yupz, berselancar di dunia maya*, nyantai, di bayar lagi…. tapi…….. tetep aja yang nama nya bosan ya akan datang melanda. heh… kayak gini enaknya ngapainya… punya blog kosong. mendingan aku isi apa aja yang aku suka aja deh… bodo amat mau nyampah kek, apa kek… suka-suka. kan punya aku ini… he he he…..

hem, aku mau nulis apa ya?… bikin cerita?… lagi nggak ada ide nih… atawa aku curhat aja kali ya…
aku mulainya dari mana ya?.. oh ya gini aja deh… tadi kan aku iseng jalan jalan dari satu blog ke blog yang lainnya. nggak sengaja kok nemun profil punya mantan pacar…. wah jadi pengen tau kabarnya dia. Giliran pas tau…. Nyeseeeeeeeeeeeeeeeeellllllllllllll buanget!!!1. sumpah.
Tau nggak kenapa?….. Gila!!!…. makin keren aja dia wong. wajahnya cute abis. gayanya keren. *ih low dia baca ni postingan pasti diledek abis wa*…. Nyesel deh dulu pernah putus ma dia. Please balikan lagi donk *plaks*. Tapi sayang seribu sayang. Sekali klik sana klik sini. Ternyata…………. dia sekarang udah punya pacar lagi bo' *hu hu hu*. Mana mesra banget lagi *aku kan jadi cemburu*. Perasaan dulu waktu kita pacaran nggak gitu-gitu amat deh…. *bilang aja sirik* ke ke ke……

Tapi ya sudah lah. yang berlalu biar berlalu. kita cari yang baru……

he he he…. kayaknya itu aja deh postingan kali ini. laen waktu sambung lagi.

Random Posts

  • Cerpen Cinta: LITTLE AGATHA

    LITTLE AGATHAoleh: Efih Sudini AfrilyaCerpen Cinta “Agatha bukan cewek populer! Agatha gak cantik! Agatha juga gak putih! Tapi kenapa Fathan mempertahankan hubungan dengan Agatha?” Ungkap Agatha membelakangiku. Aku tahu, Agatha sedang menangis dan dia tidak ingin aku melihat butiran-butiran air mata yang menetes dari ujung matanya.Ini semua salahku. Jika aku tidak ikut-ikutan merayakan kemenangan Tim Basket ku. Agatha tidak akan menunggu ku hingga larut malam di Taman. Agatha tidak akan meminta putus dariku dan dia tidak akan menangis seperti ini.Jujur, dibanding Agatha, cewek-cewek yang mengidolakanku jauh lebih cantik. Meskipun tubuh Agatha mungil, kulitnya tak putih, tapi buatku Agatha sangat manis. Matanya yang bulat selalu memancarkan kebahagiaan, kepolosannya membuatku nyaman dan tidak meragukannya lagi, tingkahnya yang manja membuatku selalu ingin menjaganya.Aku dan Agatha satu kelas saat kami kelas 1 SMP. Dia sangat ceria dan baik hati, sifatnya yang polos dan seperti anak kecil selalu menjadi bahan lelucon buat teman-teman satu kelas. Tapi Agatha tidak pernah marah ataupun tersinggung. “Itu kan Cuma bercanda. Kalo Agatha sakit hati nanti Agatha gak gendut-gendut.” Ungkapnya ringan saat salah satu teman mendekatinya.Awalnya aku sama seperti anak-anak yang lain, aku ikut meledek Agatha dengan mengatainya “Dasar anak kecil!” setiap kali dia mendekatiku. Agatha berbeda dengan anak-anak cewek lainnya yang kebanyakan dari mereka terlalu memaksakan diri untuk menjadi dewasa, dandan berlebihan dan sebagian dari mereka bahkan genit padaku. Bahkan, karena aku terlalu sering mengatai Agatha Anak Kecil, Agatha merasa segan dan tidak berani mendekatiku lagi. Ditambah dengan banyaknya cewek-cewek kece yang selalu menggerubutiku.Suatu saat sepulang sekolah, aku melihat Agatha tengah menyebrangkan seorang nenek-nenek, aku hanya tersenyum melihatnya karena memang Agatha seorang yang baik. Saat tiba diseberang jalan Agatha berteriak memanggil-manggil namaku dan dia memintaku untuk menyebrangkannya, karena ternyata dia sendiri tidak bisa menyebrang. Saat itu, Agatha sangat konyol, dia hanya menunduk dan menyembunyikan pipi merahnya karena malu.“Sebenernya Agatha gak bisa nyebrang, tadi Cuma kasian aja sama nenek-neneknya.” Ungkapnya saat itu.“Terus kalo kamu ketabrak gimana?” Tanyaku.“Kalo mau nolong itu gak boleh takut. Sekarang kan Agatha udah di tolong sama Fathan. Makasih ya Fathan.” Jawab Agatha.“Dasar anak kecil!” Aku mengatainya lagi. Agatha hanya nyengir dan dibalik bibirnya yang tipis tampak barisan gigi kecil yang rapi dan bersih melengkapi kelucuannya. Kami pun berpisah saat itu, tapi entah kenapa tingkah Agatha siang itu selalu terbayang-banyang, membuatku senyum-senyum sendiri. Membayangkan saat dia memanggil-manggil namaku dan memohon padaku untuk menyebrangkannya, padahal sebelumya dia menjadi pahlawan buat nenek-nenek yang gak bisa nyebrang.Esoknya di sekolah, aku melihat ada kotak makan di atas mejaku. Isinya Nasi goreng berbentuk Hati dan dihiasi sayuran yang tersenyum pada siapapun yang melihatnya. Tanpa bertanya-tanya siapa yang memberikan Nasi goreng padaku, aku langsung menyantap habis Nasi goreng itu. Anak-anak cewek di kelasku berbisik-bisik, mungkin mereka penasaran dan sedikit cemburu pada Sipembuat Nasi goreng itu. “Nasi goreng dari siapa Fhat?” Tanya salah satu cewek yang menyukaiku.“Dari pahlawan kesiangan.” Jawabku. Aku tahu Nasi goreng itu pasti dari Agatha, karena dari tadi Agatha hanya duduk dan membenamkan kepalanya di antara kedua lengannya. Gak seperti biasanya, setiap pagi pasti dia loncat kesana-kemari menyapa teman-teman satu kelas. “Yang datang subuh kan Agatha! Dia pasti tau siapa yang naro tempat makan di mejaku.” Kataku membuat Agatha mengangkat kepalanya.“Agatha gak enak badan ko, jdi dari tadi bobo aja, gak tau apa-apa.” Ungkap Agatha sambil membenamkan kepalanya kembali.Semenjak kejadian itu, Agatha menjaga jarak denganku. Dia seolah-olah tidak mengenalku, padahal aku selalu mengingat-ngingat kekonyolannya. Saat kelas 2 SMP, kami berbeda kelas, aku tidak bisa melihat kekonyolannya lagi, bahkan nama Agatha seolah menghilang dari kehidupanku. Itu karena dia berubah menjadi seorang yang pemalu dan tidak terlalu aktif, tidak sepertiku yang mengikuti berbagai organisasi sekolah dan namaku semakin meroket dikalangan cewek-cewek penghuni sekolah.Siang itu secara tidak sengaja aku bertemu dengan Agatha di depan kelasnya, Agatha berlalu begitu saja meninggalkan aku. Tapi kali ini aku tidak bisa berpura-pura acuhkan dia.“Agatha!” Panggilku. Agatha menoleh padaku tanpa ekspresi. Aku menghampirinya, jujur aku ingin sekali mencubit pipinya yang kini agak cabi. “Makasih Nasi goreng yang waktu itu.” Ungkapku.“Nasi goreng?” Tanya Agatha sedikit lupa. “O, iya, makasi ya Fathan uda nolongin Agatha waktu itu.”“Selain gak bisa nyebrang, kamu pilon juga ya?” Godaku.“Iya, Agatha akhir-akhir ini memang sedikit pelupa. Maaf ya.”“Besok sore ada acara gak?” Tanyaku“Enggak, Agatha di rumah aja.”“Nonton pertandinganku ya! Pulang sekolah! Please!”Aku membujuk Agatha, dan akhirnya Agatha bersedia menonton pertandingan basketku.Pertandingan basketpun mulai berlangsung, tapi kedua mataku belum menemukan sosok Agatha. Yang kutemukan hanya teriakan cewek-cewek fansku yang tidak berhenti berteriak memanggil-manggil namaku. Aku mulai khawatir, aku takut Agatha tidak datang. Akupun kecewa, karena Agatha tidak kunjung datang hingga pertandingan usai. Saat diperjalanan pulang, Agatha menghampiriku, dia datang dengan membawa kotak makanan.“Agatha telat, tapi Agatha bawa nasi goreng sebagai tanda maaf karena Agatha udah telat dan gak nonton pertandingan Fathan.” Ungkap Agatha memohon maaf padaku. Awalnya aku memang kecewa dan marah padanya, tapi setelah melihat kepolosannya, aku berubah fikiran. Aku tidak ingin Agatha merasa bersalah karena dia tidak menonton pertandinganku, aku hanya ingin melihat senyum cerianya seperti dulu, dan tiba-tiba muncul perasaan aneh di dalam hatiku. Aku ingin menjaga Agatha, aku ingin menjadi pelindung Agatha.Saat itu juga aku mengungkapkan perasaanku pada Agatha. Aku menyukai kepolosannya dan tingkahnya yang seperti anak kecil. Memang sangat konyol, tapi aku ingin selalu bersama Agatha, menjaganya seperti adikku sendiri, melindunginya, menyayangi dan mencintainya.“Fathan ngigo! Masa mau jadi pacar Agatha!” Ungkapnya saat aku meminta dia menjadi kekasihku.“Aku serius, Agatha mau kan jadi pacar Aku?” Tanyaku memohon.“Kita kan masih kecil. Apalagi Fathan tau Agatha seperti apa, Agatha gak percaya kalo Fathan sayang sama Agatha. Fans Fathan kan cantik-cantik! Masa Fathan sayang sama Agatha?” Jelas Agatha.“Tapi aku beneran sayang sama kamu Tha! Aku suka kamu! Kamu perlu bukti apa agar percaya?”“Agatha bingung. Fathan terlalu sempurna buat Agatha. Apa kata orang-orang kalo tau kita pacaran.” Ucap Agatha sendu.“Aku gak peduli ucapan orang lain Tha! Memangnya kamu gak suka sama Aku?”“Agatha suka sama Fathan, tapi…” Agatha berhenti bicara. “Fathan terlalu tampan buat Agatha.” LanjutnyaAku hanya tertawa mendengar penjelasan Agatha saat itu, dia mengakui bahwa Aku tampan dan dia menyukaiku. Kami berpisah saat itu, dan sepanjang malam aku memikirkan cara untuk membuat Agatha percaya bahwa aku menyayanginya. Berhari-hari aku memikirkan cara yang tepat, hingga akhirnya saat hari senin tiba. Seusai upacara bendera, Aku dan Tim basket ku diberi kesempatan untuk menaiki podium dan menyampaikan sepatah duapatah kata karena Tim kami mejadi pemenang dalam pertandingan persahabatan antar sekolah. Aku sebagai kapten, diberi kesempatan pertama, dan kugunakan kesempatan itu untuk mengungkapkan perasaanku pada Agatha.“Kemenangan ini sepenuhnya ku persembahkan untuk yang tersayang Agatha Shafira.” Dengan penuh rasa percaya diri aku menyampaikan kalimat itu di hadapan semua murid. Kontan, anak-anak cewek yang tengah berbaris itu berteriak, mereka seakan tidak percaya dengan apa yang telah ku ucapkan. Kupandang Agatha yang berdiri dibarisan paling depan, dia hanya menunduk. Dan Aku sangat khawatir Agatha akan marah, atau Agatha akan di labrak oleh cewek-cewek penggemarku.Saat jam istirahat, Aku menemui Agatha di kelasnya. Aku langsung menghampirinya, Aku siap jika Agatha marah padaku atau menamparku.“Agatha, Aku minta maaf. Kamu jangan marah sama Aku ya!” Pintaku.“Agatha gak marah sama Fathan. Agatha cuman malu aja sama temen-temen.”“Jadi?” Tanyaku.“Agatha……” Agatha terdiam dan mulai meneteskan air mata. “Agatha juga sayang sama Fathan.” Lanjutnya membuatku lega dan bahagia.“Agatha yakin? Agatha mau jadi pacar Fathan?”“Mau.” Ungkapnya malu-malu. Kuhapus air mata yang telah membasahi pipinya. Ku usap lembut rambutnya yang panjang. Agatha mengacungkan jari kelingkingnya padaku.“Fathan janji kan gak bakal nyakitin Agatha?” Tanya Agatha.“Janji.” Kataku melingkarkan jari kelingkingku ke jari kelingking Agatha.Sejak saat itu kami selalu bersama, kami saling melengkapi satu sama lain. Rasanya hidupku tak ada beban saat aku bersama Agatha, dia selalu membuatku tertawa, membuatku bahagia, aku benar-benar nyaman bersamanya. Agatha menerima segala kekuranganku, dia adalah wanita yang sangat bisa mengerti aku. Saat SMA, kita berbeda sekolah. Aku tetap menepati janjiku untuk tidak menyakiti Agatha. Jujur, awalnya aku takut jika Agatha mencintai cowok lain, atau dia berselingkuh dengan cowok lain, atau ada cowok lain yang mendekati Agatha di sekolahnya. Aku sangat ketakutan saat itu, tapi Aku tidak bisa mengekang atau mengatur-ngatur Agatha seenakku. Aku sangat takut kehilangan Agatha.Aku tidak peduli dengan olok-olokan teman SMA ku terhadap Agatha. Mereka berkata Agatha tidak sepadan dengan ku. Mereka memanas-manasiku untuk putus dari Agatha, bahkan mereka sengaja mendekatkan aku dengan seorang Wanita bernama Eliana. Eliana memang cantik, bertubuh tinggi dan langsing, siapapun yang melihatnya akan langsung tertarik padanya. Eliana baik hati, sama seperti Agatha, hanya saja Eliana lebih dewasa dari Agatha.Awalnya aku tidak tertarik sama sekali pada Eliana. Agatha tetap menjadi wanita pujaanku. Namun setelah Dua Tahun satu kelas dengan Eliana, aku semakin mengenal Eliana, dan perasaan itu tumbuh begitu saja. Entah setan apa yang merasuki fikiranku, aku merasa lebih nyaman bersama Eliana dan Aku lebih sering bersama Eliana.“El, kamu tahu semua tentang Aku kan? Tentang Agatha?” Tanyaku pada Eliana.“Tahu, aku tahu semua tentang kamu! Cintamu yang begitu besar untuk Agatha. Tapi apa Aku salah, mencinta kamu?” Jelas Eliana.“Gak ada yang salah El. Aku juga punya perasaan yang sama, aku mencintai kamu El! Tapi Aku gak bisa meninggalkan Agatha.”“Cintamu sama Agatha lebih besar. Aku bisa terima itu, tapi Aku gak bisa terima kalau kamu menghianati Agatha. Agatha gak pantes buat disakiti.”“Terus, gimana sama kita El?” Tanyaku“Than, Jangan pernah sakitin Agatha! Dia terlalu baik. Dan lupain perasaan yang kamu punya buat Aku.” Jelas Eliana yang membuatku tersadar, bahwa memang kenyataannya Aku lebih mencintai Agatha. Bahkan Eliana yang baru sekali bertemu dengan Agatha tidak ingin melukai ataupun menyakiti Agatha yang begitu baik dan polos. Aku sadar, sadar dari kekhilafanku, sadar telah mengacuhkan dan tidak memperhatikan Agatha akhir-akhir ini.Kini Aku dan Eliana hanya berteman biasa saja, aku lebih menjaga jarak dengan Eliana, karena Aku takut perasaan suka ku terhadapnya muncul lagi. Aku menyadari bahwa Aku salah, meskipun Agatha tidak tahu Aku pernah menyukai wanita lain. Bahkan Aku merasa malu ketika berada di hadapannya, ketika dia selalu jujur dan menceritakan semua yang terjadi di sekolahnya, tentang teman-teman cowoknya yang suka menggoda dan baik padanya. Bahkan kadang Aku merasa cemburu ketika Agatha menceritakan teman cowok yang menyukainya.“Kamu suka juga sama dia Tha?” Tanyaku saat Agatha menceritakan Teman Cowok yang Nembak dia.“Engga, dia kan temen Agatha. Lagian Agatha sayangnya cuman sama Fathan, jadi Fathan gak usah khawatir ya!” Jawabnya polos.Aku percaya pada Agatha, dia tidak mungkin menghianatiku. Dan akupun belajar jujur pada Agatha, kecuali tentang perasaanku pada Eliana, Aku tidak menceritakannya. Hubunganku dengan Agatha tidak pernah ada masalah, kami tidak pernah bertengkar.Tapi, saat ini untuk yang pertama kalinya, Aku telah membuat Agatha kecewa padaku. Aku lebih memilih berpesta dengan teman-temanku, bahkan Aku tidak memberitahu Agatha bahwa Aku tidak akan datang menemuinya di Taman. Agatha menungguku di Taman hingga malam, padahal Aku yang telah membuat janji dengannya, Aku yang meminta Agatha untuk datang ke Taman.“Agatha tahu! Fathan sebenernya suka sama Eliana kan?” Agatha tetap membelakangiku. Pertanyaan Agatha membuatku kaget dan bahkan Aku tidak bisa bicara apa-apa.“Fathan suka kan sama Eliana? Jujur!” Agatha berbalik menatapku dan Aku bisa melihat air mata yang membanjiri wajahnya dengan jelas.“Aku….aku….menyukai Eliana. Tapi sungguh, Aku gak pernah menghianati Kamu Tha! Aku lebih mencintai Kamu!” Jawabku Jujur.“Tapi tetap aja di hati Fathan gak cuman ada Agatha, ada Eliana juga. Fathan gak tahu, kalo selama ini Agatha cemburu sama Eliana kan?” Aku hanya bisa menggelengkan kepalaku dan menunggu apa yang akan dibicarakan Agatha selanjutnya.“Fathan gak akan tahu! Karena Fathan sekarang udah berubah! Fathan lebih deket sama Eliana dan temen-temen Fathan yang sekarang!” Ungkap Agatha dengan Tangis yang lebih kencang. “Agatha sadar ko, dibanding Agatha, Eliana jauh lebih cantik. Fathan lebih cocok sama Eliana. Temen-temen Fathan juga lebih dukung Fathan sama Eliana kan?” Aku hanya bisa terdiam mendengarkn ucapan Agatha.“Agatha capek pacaran sama Aku?” Tanyaku.“Agatha kasian aja sama Fathan. Fathan punya pacar jelek kaya Agatha.” Jawabnya.“Siapa yang bilang Agatha jelek? Apa pernah Aku bilang Agatha jelek! Buat Aku, Kamu lebih dari sekedar cantik, hati kamu cantik Tha! Dan Aku sangat mencintai kamu! Aku gak mau kehilangan Kamu. Gak ada yang bisa misahin kita, Eliana atau teman-temanku gak bisa mengubah perasaan Aku sama Kamu!”“Tapi Fathan suka sama Eliana kan? Fathan sama Eliana aja!”“Tha!!!” Aku tidak sadar telah membentak Agatha. Kini Tangis Agatha lebih kencang, bahkan dia berlari meninggalkanku. Aku hanya bisa terdiam, Aku merasa tidak memiliki kekuatan untuk mengejarnya. Sesampainya di rumah fikiranku sangat kacau, aku tidak bisa berhenti memikirkan Agatha, juga memikirkan cara untuk membuat Agatha percaya lagi padaku. Semalaman Aku tidak bisa tidur, nomor Agatha bahkan tidak bisa dihubungi. Hingga pagi datang, saat Aku hendak pergi ke sekolah, tiba-tiba ponsel ku berdering dan itu telfon dari Ibu Agatha. Dengan fikiran yang tidak tenang, Aku langsung menuju Rumah Sakit.Kulihat tubuh mungil Agatha terkulai lemah di atas ranjang putih. Karena bertengkar dengan ku kemarin, Agatha tertabrak mobil ketika hendak menyebrang. Aku semakin merasa bersalah, ku kecup kening Agatha seraya mengatakan kata maaf. Meskipun Agatha terpejam, tapi kuharap ia bisa mendengarkan kata maafku. Aku menunggu Agatha terbangun, kududuk di samping Agatha yang terbaring, Aku terus berdo’a dan mengucapkan kata maaf di telinganya.“Agatha sangat mencintai Nak Fathan. Meskipun banyak teman cowoknya yang main ke rumah dan meminta Agatha menjadi pacarnya. Nak Fathan tetap jadi pilihannya.” Ungkap Ibu Agatha. Ia menceritakan kisah hidup Agatha dari kecil hingga saat ini. Sekarang Aku tahu kebiasaan dan hal-hal lain tentang Agatha yang tidak Agatha ceritakan padaku.Satu minggu berlalu, kini Agatha sudah bisa masuk sekolah. Sebelum Agatha pulang dari Rumah sakit, Aku berjanji akan menjaga Agatha, dan kejadian ini tidak akan terulang lagi. Aku sangat bersyukur, Agatha bisa memaafkan Aku dan percaya pada cintaku.“Fathan tetap sayang sama Agatha meskipun sekarang Agatha gak bisa jalan?” Ucapnya saat Aku menggandengnya berjalan melalui lorong menuju kelasnya. Selama Agatha belum bisa berjalan normal, Aku akan setia mengantarnya kemanapun ia pergi. Termasuk mengantarnya kesekolah hingga ia masuk kelas dan duduk di kursinya.“Aku sayang kamu. Dan perasaan ku gak akan berubah hanya karena kamu gak bisa jalan.” Jawabku“Sekalipun Agatha buta, tuli dan gak bisa ngomong?” Tanya nya lagi.“Sekalipun kamu berubah jadi gendut atau jadi monster pun Aku bakal selalu sayang sama Kamu. Karena Aku sayang dan mencintai apa yang ada dalam diri kamu.” Agatha tersenyum mendengar jawabanku.“Apa yang Fathan suka dari Agatha?”“Semuanya! Karena buat Aku, Kamu itu sempurna.”Kulihat Agatha tersipu malu dan itu nampak jelas dari pipinya yang memerah, sungguh ia begitu manis.*****By : Efih Sudini AfrilyaFacebook : Fiehsoed@gmail.comMakasiii….

  • Cerpen Teenlit “Dia {Nggak} Suka Aku?!! 2/2

    Sesuai yang di janjikan, Cerpen remaja "Dia {Nggak} suka aku" ending di bagain kedua aja. Karena emang cerpen yang satu ini cerpen selingan yang admin ketik pas lagi bingung nyari ide soal lanjutan dari cerpen cinta kenalkan aku pada cinta. Padahal ide ending udah ada, cuma ngerangkainya itu lho. Susaaaaah bangets. Ciuuuusssss..Nah, biar nggak cuap cuap nya nggak makin ngelantur mending langsung baca lanjutan di bawah aja deh. And untuk part sebelumnya bisa dicek disini.Cerpen Teenlit Dia {Nggak} Suka AkuCerpen remaja Cinta "Dia {Ngggak} suka aku?!!Tiada yang menduga, Fadlan yang sedari tadi melangkah tiba – tiba berhenti mendadak dan langsung berbalik. Rika yang tidak siap dengan kemungkinan itu langsung mengerem kakinya segera. Hingga kini hanya berjarak kurang dari dua centi, wajah Fadlan jelas berada tepat di hadapnnya. Membuat jantungnya terasa berhenti berdetak sebelum kemudian berdenyut dua kali lebih cepat dari biasanya. Akh, situasi ini….“Iya, tadi itu gue bantuin elo. Kenapa? Ada yang salah?” tanya Fadlan santai. Sama sekali tidak terpengaruh dengan dekatnya tubuh mereka. Rika segera mengambil inisiatif, menarik diri dengan cepat.“Ehem… Emang nggak ada yang salah,” sahut Rika cepat. “Cuma ada yang aneh. Kok tumben – tumbenan,” sambung Rika lagi.“Iya. Kok tumben ya?”Serius, tangan Rika gatel untuk menjitak kepala Fadlan saat itu juga. Apalagi dengan tampang polos dan sok nggak taunya itu. Huu….“Loe beneran pengen tau kenapa?” tanya Fadlan lagi. Kali ini sambil melangkah mendekat, dengan refleks Rika memundurkan langkahnya. Namun ternyata Fadlan tidak berhenti sampai disitu. Ketika Rika terus mundur, kakinya justru terus maju. Sampai sampai tubuh gadis itu mentok didinding dan tidak bisa mundur lagi.“Loe… loe mau apa?” tanya Rika gugup.Fadlan tersenyum misterius. Membuat Rika merinding melihatnya. “Tadi katanya loe pengen tau kenapa gue bantuin elo,” sahut Fadlan santai. Benar – benar berbanding balik dengan Rika yang kini kaget, deg – degan tak menentu. Bahkan Rika yakin kalau saat itu ia mengidap sakit jantung, pasti kini ia sudah terbaring pingsan.“Ya loe kalau mau jawab, jawab aja. Ngapain loe deket – deket?” Lagi lagi Fadlan tersenyum. Tak hanya itu, bahkan pria itu kini memajukan wajahnya, membuat Rika tanpa sadar menelan ludah karena keki. Tepat di samping telinganya pria itu berbisik lirih.“Karena gue pengen berdamai sama loe.”“Ya?!” teriak Rika kaget. Tangannya terulur mendorong tubuh Fadlan kuat – kuat yang ternyata tidak sekuat yang ia harapkan. Walau tetap ia berhasil menyingkirkan pria itu beberapa langkah di hadapannya.Masih shok, Rika mendadak merasa kesel . Apalagi saat melihat tawa lepas di wajah Fadlan sementara ia sendiri hampir terkena serangan jantung. Bahkan tanpa rasa bersalah sama sekali pria itu segera berlalu meninggalkan dirinya berdiri mematung sendiri. Sibuk menetralkan kembali detakan jantungnya.“Rika, loe kenapa?”Rika menoleh, tampak Andini, Icha dan Lauren berdiri disampingnya yang entah muncul dari mana. Seperti orang linglung, Rika menoleh kekiri dan kekanan. Ternyata sedari tadi ia masih berdiri sendirian.“Iya. Kayak orang kesambet aja. Mending kekantin yuk,” tambah Icha lagi. Tampa menunggu balasan dari Rika, dengan santai tangannya menyeret tubuh Rika untuk mengikuti langkahnya. Sementara Andini dan Lauren mengekor di belakang.“Loe kanapa si Rik? Kok diem aja dari tadi. Aneh banget,” komentar Lauren saat keemapatnya sudah duduk santai di salah satu meja kantin.“Gue lagi mimpi kali ya?”“Ha?” Andini, Lauren dan Icha saling pandang. Wah gaswat, jangan – jangan temannya beneran kesambet hantu penunggu sekolah. “Rika, ngucap donk. Ngucap. Sadar. Ini kita,” kata Lauren sambil menampar – nampar pipi Rika.“Ye.. enak aja. Emangnya gue ksambet,” kesel Rika sambil menepis tangan Lauren darinya. Walau tamparannya lirih, tetep aja perih. Kan pipinya halus. Xd“Ya elo si. Nakutin kita. Dari tadi diem aja. Giliran ngomong nggak nyambung blas. Ada apaan si?” tanya Icha kemudian.“Kalian pasti kaget kalau tau ini.”“Emang ada apaan?” Andini terlihat tidak sabar.“Fadlan bantuin gue bawa buku ke ruang guru.”“Biasa aja kali. Emang apa anehnya sih bantuin orang,” komentar Icha.“Ya nggak aneh kalau itu beneran orang. Ini Fadlan. And yang dia bantu itu gue,” kata Rika antusias. Bahkan tangannya sendiri ia tunjukan tepat kewajahnya. Membuat ketiga sahabatnya kembali saling pandang, beberapa saat kemudian barulah ketiganya mengangguk – angguk paham. Sepertinya apa yang di katakan Rika sedikit masuk akal. Secara sejak kapan Anjing dan kucing saling membantu. “Maksut loe? Cerita yang jelas donk,” kata Andini lagi.Untuk sejenak, Rika menghela nafas sebelum kemudian cerita itu meluncur dari bibirnya. Tanpa di kurangi sedikitpun walau memang ada yang ia tambahi disana sini.“Tuh kan. Apa gue bilang. Jangan – jangan bener lagi. Ntar hubungan kalian pasti jadi kayak yang di drama drama gitu. Benci jadi cinta. Yakin deh gue, nggak mungkin salah,” komentar Icha begitu begitu Rika menamatkan ceritanya.“Sekali lagi loe bawa – bawa drama, gue lempar loe pake sandal,” geram Rika. Icha hanya cengengesan.“Ha ha ha. Tapi denger ya Rika. Kalau sampai kedepannya doi lebih baik lagi. Loe harus percaya sama kita. Kalau dia ujung – ujung nya pasti suka sama loe?” “Oke!. Kita liat aja nanti!”⌣»̶•̵̭̌•̵̭̌✽̤̥̈̊•̵̭̌•̵̭̌ ⌣ Ana Merya •̵̭̌•̵̭̌✽̤̥̈̊•̵̭̌•̵̭̌«̶⌣ Waktu terus berlalu. Apa yang teman – teman Rika katakan sepertinya benar – benar terjadi. Sikap Fadlan berubah 180 derajat dari sebelumnya. Kali ini pria itu benar – benar terlihat perhatian dan begitu baik. Bahkan tanpa di minta, setiap Rika dalam kesulitan ia selalu membantunya. Benar – benar modus yang layak untuk di curigai. Atas saran dari kedua sahabatnya, akhirnya Rika nekat mengajak Fadlan untuk ketemuan. Sengaja mencari tempat yang tidak terlalu mencolok, Rika menjadikan taman belakang sekolah menjadi tempat pilihannya. Sambil menunggu kemunculan Fadlan, Rika sibuk menimbang-nimbang apa yang akan dilakukannya. Aneh nggak ya kalau ia nanya duluan.Selang beberapa saat menunggu, akhirnya Fadlan muncul dihadapan. Melihat Fadlan yang kini duduk disampingnya, Rika mendadak merasa ragu. Sepertinya keyakinan yang sudah ia himpun tadi tiba – tiba menguap. Justru ia malah jadi salah tingkah sendiri."Oh ya, tadi katanya ada yang mau diomongin. Ada A̐ªP̤̈Αªª an?" tanya Fadlan setelah beberapa saat keduanya hanya terdiam.Rika tidak langsung menjawab, bahkan tanpa sadar ia mengigit bibirnya sendiri. Kebiasaan yang ia lakukan jika sedang berfikir."Loe kenapa si? Kok keliatan linglung gitu. Ada masalah? Ya udah, ngomong aja.""Aduh, gimana ya ngomongnya?" gumam Rika lirih. Fadlan masih menatapnya penasaran.Setelah terlebih dahulu menghela nafas untuk kesekian kalinya, Rika membalas tatapan Fadlan padanya sembari mulutnya berujar. "Jujur deh, sebenernya apa sih maksut koe?""Ya?" bukannya mengerti, kerutan bingung malah bertambah dikening Fadlan."Yah, gue tau kita udah kenal lama. Sejak SMP juga kita udah satu kelas. Tapi semua orang juga udah tau, kalau kita itu nggak pernah akur. Dimana pun kita berada, dulu pasti selalu ada masalah," terang Rika membuka kalimatnya, Fadlan masih terdiam. Hanya saja kepalanya mengangguk membenarkan walau ia masih belum sepenuhnya mengerti kemana arah pembicaraan ini akan dibawa."Nah, tapi anehnya. Sejak sebulan ini semua berubah. Loe tiba – tiba baik sama gue. Nggak pernah cari gara – gara lagi bahkan tak jarang loe malah bantuin gue. Sebenernya modus loe A̐ªP̤̈Αªª an si?" tembak Rika langsung.Fadlan terdiam. Benar – benar diam. Tidak menyangka akan langsung di tuding begitu. Saat matanya menatap mata bening Rika, jantungnya mendadak deg degan. Jelas terlihat salah tingkah."Oh itu. Sebenernya…. Gue….," Fadlan tampak ragu. Rika yang melihat perubahan sikapnya juga merasa was was. Jangan bilang kalau apa yang dikatakan teman temannya selama ini benar. Fadlan menyukainya. Oh TIDAK!!!."Gue…""Gue lupa kalau gue masih ada urusan. Kita ngobrolnya lain kali aja ya. Gue harus pergi sekarang," selesai berkata Rika langsung bangkit berdiri. Berlalu meninggalkan Fadlan tampa perlu menunggu tangapan pria itu sama sekali.⌣»̶•̵̭̌•̵̭̌✽̤̥̈̊•̵̭̌•̵̭̌ ⌣ Ana Merya •̵̭̌•̵̭̌✽̤̥̈̊•̵̭̌•̵̭̌«̶⌣ "Akh, bodoh – bodoh. Apa yang gue lakuin. Kenapa tadi gue malah kabur," rutuk Rika saat mengingat kejadian disekolah tadi."Tapi kalau gue nggak kabur, terus ternyata dugaan gue bener. Fadlan suka sama gue, terus gue harus gimana? Dia emang baik si, dan kalau diperhatiin dia juga keren. Tapi masa ia gue harus jadian sama dia. Emang gue suka sama dia?" pikir Rika lagi."Akh tau akkh. Gue bisa gila," gerutu Rika sambil merebahkan tubuhnya dikasur. Sepertinya lebih baik ia tidur siang. Siapa tau, setelah bangun nanti pikirannya bisa lebih jernih.Tidak tau berapa lama ia telah tertidur, yang jelas saat terbangun Rika merasa lebih plong. Sama haus juga. Sambil mengucek – ucek matanya yang masih terasa lengket ia bangkit berdiri. Berjalan dengan langkah ogah – ogahan untuk kedapur. Tengorokannya benar – benar terasa kering.Namun belum sempat kakinya menempati tempat yang dituju, Rika sudah dibuat berdiri mematung. Kini diruang tamu, selang beberapa langkah darinya tampak sosok yang sedang duduk santai yang juga sedang menatapnya tak bekedip."Fadlan?!" hanya satu kalimat itu yang berhasil melewati kerongkongan kering Rika. Bukan saja karena ia belum mendapatkan minum, tapi juga karena tak sengaja Rika mendapati bayangan dirinya dari balik kaca alemari yang ada di ruang tamu. Bayangan tentang betapa ancur penampilannya saat ini. Ya Tuhan. Ia kan baru bangun tidur. Bahkan belum cuci muka sama sekali.Fadlan tidak menjawab, hanya senyum kaku yang ia berikan. Sementara tangannya tampak mengusap tengkuknya yang tidak gatal. Sepertinya pria itu juga terlihat gugup."Nga…. Ngapain loe ada disini?" tanya Rika lagi. Sepertinya rasa penasaran yang ia rasakan lebih besar dari pada rasa malu yang ia punya."Gue…" Fadlan terlihat makin salah tingkah, membuat Rika makin curiga. Apalagi seumur – umur pria itu tidak pernah mampi ke rumahnya. Apakah itu karena…"Ya ampun kakak. Berantakan banget sih loe, malu – maluin banget. Kalau bangun tidur kan harusnya cuci muka dulu."Rika menoleh seiring dengan kalimat yang mampir ke gendang telinganya. Tampak wajah Chicy, adiknya yang baru muncul dari dapur dengan napan berisi minuman diatasnya."Sory ya kak, dia kakak gue," kata Chicy lagi. Tapi kalimatnya kali ini bukan ditujukan untuk Rika, melainkan untuk tamu yang masih mematung disana. Rika yang mendapati hal itu sedikit mengernyit. Memangnya adiknya kenal dengan Fadlan? Tapi sejak kapan? Perasaan pria itu tidak pernah muncul kerumahnya. Lagi pula ia kan tidak pernah satu sekolah dengan adiknya walau kini keduanya sama sama sudah di SMA. Hanya saja gadis itu masih kelas satu sementara ia sendiri sudah memasuki tahun akhir."Kak, Fadlan kenalin. Dia kakak gue," kata Chicy lagi sambil memberi isarat Rika agar mendekat. Saat kakaknya sudah ada disampingnya, gadis itu menambahkan. "Dan kak Rika, kenalin. Ini Fadlan. Pacar gue."Rika cengo. Matanya tampak berkedap – kedip dengan mulut yang terbuka tanpa suara. Ditatapnya wajah Chicy dan Fadlan bergantian, sementara dalam hati ia hanya mampu bergumam."Jadi Fadlan baik sama gue bukan karena dia naksir sama gue, tapi karena…" Jeda sesaat."Dia pacaran sama adik gue…."Ending….H̲̣̣̣̥α̩̩̩̩̥ά̲̣̥:Dн̣̣̣̝̤̥̇̇̇̈̊α̣̣̥α̍̍̊α̇̇̇̊=Ḍ̥H̲̣̣̣̥̩̩̩̥ά̲̣̥α̩̩̩̥̇̇̇ά̲̣̥α̇̇̇=)) н̣̣̣̝̤̥̇̇̇̈̊α̣̣̥α̍̍̊α̇̇̇̊=D . Endingnya ngegantung ya? Terkesan maksa. Atau malah Ъќ jelas. Ah bodoh amad deh. Adminya lagi galau. Lagian kayaknya cerpen oneshot ɑ̤̈̊Ƙυ̲̣̥ semuanya endingnya gitu. Yah namanya juga cerpen selingan ala ide dadakan yang bahkan ngetiknya aja pake ввм . Over all, °˚•✽• Ʈħάпƙ Ƴσц •✽•˚° 谢谢你({}) udah mampir.⌣»̶•̵̭̌•̵̭̌✽̤̥̈̊•̵̭̌•̵̭̌ With love •̵̭̌•̵̭̌✽̤̥̈̊•̵̭̌•̵̭̌«̶⌣ Ana Merya •̵̭̌•̵̭̌✽̤̥̈̊•̵̭̌•̵̭̌«̶⌣Powered by Telkomsel BlackBerry®

  • Cerpen Cinta Kala Cinta Menyapa Ending

    Cerpen Cinta kala Cinta Menyapa Ending_Fuhf, akhirnya setelah sekian lama akhirnya cerpen yang satu ini end juga. So Erwin, aku nggak punya hutang lagi ya. N mulai sekarang aku nggak mau lagi sok sok an nulis cerpen requesan. Ribet. N untuk lanjutan Cerpen Cinta Take My Heart, Aku nggak bisa janji kapan lanjutannya. Secara aku udah sering bilang kalau aku nulis cuma berdasarkan kemauan. Kalau aku pas mau nulis ya aku nulis, kalau pas lagi males ya aku nggak akan nulis. Apa lagi banyak banget yang bikin aku bad mood buat ngelanjutin tu cerpen satu.Ah satu lagi, Aku itu orangnya nggak suka diatur, mengatur, apa lagi harus patuh pada aturan. Buat aku, peraturan di buat itu untuk di langgar. Selain itu Aku juga Nggak suka menuntut, di tuntut apa lagi harus memenuhi semua tuntutan. Kalau memang sudah saat nya di publis, lanjutannya entar juga muncul sendiri kok. Oke?… Happy Reading……"Jadi kita mulai dari mana?" tanya Irma sambil menyeruput jus alpukatnya.Erwin menawarkan diri untuk acara negosiasi yang mereka lakukan agar di lakukan di kantin kampus saja. Selain tempatnya nyaman, perut juga bisa kenyang. Artinya sekali mengayuh dua tiga pulau terlampaui.sebagian

  • cerpen King Vs Queen ~ 04

    Ah lagi lagi saia telat, sama kayak tahun kemaren. Tapi gak papa deh, berhubung kemaren puasanya satu bulan, soo anggap aja lebarannya juga satu bulan (???),. Nah karena itu, saia sendiri Ana Merya selaku admin star night mengucapkan, Minal aidin wal fa izin, mohon maaf lahir dan batin…Oke, kalau begitu lanjut……..Sore itu Niken sedang menonton televisi di ruan tengah, tiba-tiba bel rumahnya terdengar, dengan sedikit lesu Niken malangkah mendekati pintu rumahnya. dan membuka pintunya, tampak di luar ada tiga orang cowok berada di depan rumahnya."Ada apa?" tanya Niken, dengan sedikit cuek tentunya, karena di depannya ada Gilang dan dua orang temannya yang nggax di kenal nya."Yaaaah cewek jadi-jadian yang muncul" kata Gilang pada temen-temennya sambil membuka topi yang tadi di kenakannya, tentu saja Niken kaget mendengarnya."Eh apa loe bilang… berani ea…" kata Niken dengan sebelnya."Siapa dia? cantik banget?" tanya temen Gilang.sebagian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*