Cerpen Tentang Aku dan Dia Part 5 {update}

Cerpen tentang aku dan dia part sebelumnya udah pada baca kan?… Kalau belum baca baca dulu gih sana.. ha ha ha

Kredit Gambar : Ana merya
"Pagi Ma, Pa…. Gresia berangkat dulu" Pamit Gresia terburu – buru . Gara – gara tadi malam tidurnya terlalu larut yang berakibat telat bangun. Padahal hari ini di kampusnya ada jadwal masuk pagi.
"Lho. Nggak sarapan dulu" Tanya Mama sambil mengoleskan selai kacang di atas roti nya.
"Nggak sempet. Gresia udah telat. Udah gresia pergi dulu ya. Da… eh, Assalamu'alaikum" Sahut Gresia sambil beranjak pergi. Tapi sebelum itu tangannya masih sempat menyambar roti yang ada di tanggan sang mama.
"Wa'alikum salam. Hais anak itu, sama sekali masih belum berubah" Balas mama sambil geleng – geleng kepala melihat ulah anak semata wayangnya.
Ia masih merasa heran kenapa Gresia menolak untuk diantar jemput oleh supir pribadi keluarganya bahkan lebih memilih berdesak – desakan di bus untuk berangkat sekolah. Padahal kalau ia mau, Papanya sama sekali tidak keberatan untuk membelikanya mobil pribadi. Tapi lagi – lagi di tolak dengan alasan kalau ia pengen mandiri.
"Ah…. sialan. Gue terlambat lagi" Gerut Gresia sambil berlari – lari kecil menuju ke halte bus yang kebetulan berada tidak jauh dari rumahnya.
"Tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnn……". *bunyi apa tu???*.
"Argh….!!!" Jerit Gresia sekenceng – kencengnya karena kaget.
Reflek ia melompat ke samping. Tapi karena tidak sempat untuk memikirkan untung dan rugi (???) kakinya tidak sengaja malah kesandung batu yang mengakibatkan tubuhnya mendarat dengan sempurna. Bahkan masih di tambah 'bonus' luka goresan di lututnya.
"Ya ampun. Gresia loe nggak papakan?" Tanya Arga sambil buru – buru keluar dari mobil dan membantu Gresia bangun.
"Nggak kenapa – kenapa kepala loe. Gila, Mau bunuh gue ya loe" Damprat Gresia Sambil menepis tangan Arga yang berusaha membantu dan berusaha untuk bangun sendiri. Tapi ternyata luka di lutunya beneran nyeri yang mengakibatkan ia hampir jatuh dua kali. Untung lah Arga sigap sehingga hal itu tidak sampai tejadi.
"Makanya kalau jalan tu matanya nya di pake" Balas Arga sambil memapah tubuh Gresia tanpa memperdulikan penolakan sama sekali.
"Loe pikir mata gue tadi di lepas. Kalau ngomong suka asal njeplak aja. Lagian Mang nya ini tu gara- gara siapa. Main ngagetin sembarangan aja. Tadi kalau gue jantunga gimana?".
"Jangan lebai. Loe itu masih muda. Masa ia udah jantungan. Lagian masa gitu aja kaget".
Gresia ingin membalas tapi di urungkan karena Arga sudah terlebih dahulu mendorong tubuhnya masuk ke dalam mobil dan membawanya melaju entah kemana.
"Hei, Loe mau bawa gue ke mana?" teriak Gresia ketika mobil yang di tumpangi terus melaju padahal jalan kesekolah mereka harus nya pada persimpangan tadi belok kekiri.
"Mau ke kebun binatang. Katanya loe mau ngejenguk temen – temen loe" Balas Arga cuek.
Karena Roti yang ia bawa tadi tidak sempat di makan akibat insident yang terjadi sementara perutnya benar – benar minta di isi membuat Gresia benar- benar bernapsu untuk melalap makhluk di sampingnya yang memiliki potensi untuk membuatnya keseringan makan hati..
"Ha ha ha…. Tampang loe nyeremin banget ya" Ledek Arga beberapa saat kemudian.
Gresia diam saja. Menurutnya percuma ngomelin Arga.
"Udah samapi. Turun yuk".
"Taman?" Tanya Gresia kaget begitu melihat sekelilingnya.
"Apa loe beneran berharap gue ngajak loe kekebun binatang?" Arga balik bertanya.
"Hei. Gue itu harus sekolah!".
"Gue?. Kita!!!!" Ralat Arga cepat." Gue juga harus sekolah, tapi mending kita obatin dulu kaki loe?" Tanpa memperdulikan Gresia yang masih keberatan diajaknya Gresia duduk di bangku taman itu.
"Sekarang loe duduk aja di sini dulu. Jangan ke mana-mana. Gue mau beli obat" Kata Arga kemudian sebelum meninggalkan Gresia yang masih bengong.
Tidak sampai sepuluh menit kemudian Arga sudah muncul dengan membawa sebuah kantong pelastik. Dan tanpa basa – basi langsung berlutut di depan Gresia dan mulai membersihkan luka nya dengan air mineral yang ia beli. Tidak lupa di teteskanya obat merah sebelum kamudian di tutup dengan plaster.
"Makanya kalau jalan itu hati – hati " Kata Arga masih sambil mengobati kaki Gresia.
"Gue itu udah hati – hati kali. Cuma loe nya aja yang tadi ngagetin gue. Lagian kenapa si loe jadi sok baik gitu?" Gresia merasa risih.
"Sok?. Gue memang baik lagi" sahut Arga dengan PeDenya. "Loe nya aja yang nggak nyadar dari dulu. Lagian kan kemaren gue udah bilang, Loe berangkatnya bareng gue. Biar gue yang jemput loe".
"Gue juga udah bilang kan kalau gue ogah berangkat bareng loe".
"Kenapa?" tanya Arga sambil duduk di samping Gresia.
"Kenpa juga gue harus mau bareng ma loe?" Gresia balik nanya.
"Tentu saja karena loe kan sekarang sudah jadi pacar gue" Balas arga cepat.
"Astaga….. loe benar – benar ingin membunuh gue sepertinya…." keluh Gresia sambil memijat keningnya sementara Arga hanya tersenyum simpul.
"Oh ya, Kayaknya kita juga udah telat deh sekolahnya. Mending jalan – jalan yuk" Ajak arga beberapa saat kemudian.
"What?, Maksutnya jalan bareng sama loe?".
"Yups. Kita kencan" Sambung Arga lagi yang Sukses membuat Gresia makin shock.
"Oh Tuhan!…Apa dosa gue" Rintih Gresia dalam hati karena tidak pernah mampu menolak ajakan Arga.
"Ternyata kenal sama loe benar – benar merupakan kutukan buat gue" Kata Gresia pada akhirnya.
Cerpen Tentang Aku dan Dia
"Ya tuhan gue bisa jatuh cinta beneran kalau kayak gini ceritanya" Keluh Gresia saat tiduran di kamar. Angannya menerawang ke acara 'kencan'nya bareng Arga.
Oke, Awalnnya ia memang keberatan, kesel, kesuh, pedo, sakit hati, plus marah sama tu orang. Eh tapi ternyata setelah di jalanin petualangan tadi benar – benar menyenangkan. Arga benar – benar memperlakukannya sebagai putri, Nggak lah… maksutnya Arga memperlakukannya layaknya sebagai seorang pacar yang udah cinta mati. Jujur aja, Gresia nggak mau munafik kalau selama seminggu ini Arga sudah menunjukkan sosok yang benar – benar menyenangkan. Perhatian nya itu lho, bikin kagak nahan *hem, Apa si???*.
Seharian ini mereka habis kan benar – benar untuk bersenang -senang. Persis kayak yang di film jepang yang selama ini mereka tonton.Pokok nya benar – benar menyenangkan deh.
"Ini nggak boleh terus di biarin. Gue harus ngelakuin sesuatu. Kalau nggak bisa patah hati beneran gue" Ujar gresia sendiri sambil berjalan mondar – mandir di kamarnya.
Cerpen Tentang Aku dan Dia
Oke…….. Go to next par at cerpen tentang aku dan dia part 6

Random Posts

  • Cerpen Cinta: Perfect Love In Perfect Time

    Perfect Love In Perfect Timeoleh: Lelie Liana“Jon, lu kemaren pakein ni duit kan sama kak Budi ?”“Pakein? ga tuh. gue cuman kasih tuh duit ke kak Budi ““Sama aja kali Jon, itu maksud gue ““alay lu, gue kaga ngerti bahasa lu dari mana sampe kebalik – balik gitu ““semacam lu baik aja Jon “ Luwit berlalu melewati Jono yang bengong. Gue yang dari tadi menyimak pembicaraan mereka cuman bisa senyam senyum.Jono dan Luwit teman satu kelas. Sesuai namanya, Luwit memang “spesial“. Bahasanya unik dan sulit dimengerti manusia normal. Kadang – kadang nama orang dibalik – balik. Pernah dia ketemu temen gue yang namanya Andin, dengan santai dia nyapa “ Hai Anggun, apa kabar ?” Jelas aja tuh temen gue cuek lewat, meskipun Luwit udah pasang wajah ramah seramah ramahnya. Wong jelas – jelas dia udah sekelas sama Andin, tapi tetep aja dia salah manggil nama temen sekelasnya. Pernah pas sore – sore gue sama Luwit, Jono, dan Didi makan di warung tenda.“ ih Luw, minta sambel dong kurang pedes nih ““ bentar ya “ Luwit menoleh, disebelahnya ada temen sekelas gue“ Victoria…sssttt eh victoria “ …“ victoria “…“ kok dia ga noleh ya ? “ Luwit bingung soalnya tuh cewe masih sibuk dengan acara makannya . Gue perhatiin muka tuh cewe , ternyata tuh cewe namanya Umi ! dan bukan Victoria .Sebelumnya gue kenalin , nama gue Limot , gue mahasiswa art semester V , sekelas sama 3 temen gue yang lainnya . Luwit , Jono , dan Didi temen sekampus sekaligus temen kos gue . Kita nge – kos 4 orang , selain hemat uang , juga hemat alat mandi , handuk , dll. Didi si gendut , meskipun gitu dia yang paling kocak diantara kita berempat . Orangnya cuek dan super ramah , sampe – sampe tukang parkir kampus aja ditemenin . Orangnya asik lah pokoknya . Temen gue yang kedua Jono , cakep , baik , tapi tingkat keleletan otak level medium . Ibaratnya kita bertiga udah nyampe depan pagar kos , dia masih asik tidur di kamar meskipun udah telat . Kita bertiga bilang 12 , dia bilang 10 . Gitulah gambarannya kira – kira . Yang ketiga , Luwit . Temen paling unik versi gue . Dia bahkan bisa lupa yang mana deodoran yang mana pasta gigi . Konyol banget kan , bahkan kadang – kadang dia lupa yang mana nomor hape emaknya , yang mana nomor hape pacarnya .Seperti biasa , in the cloudy Sunday kayak gini , kita berempat suka nongkrong males – malesan dikamar .“ Mot , kok BBM gue ga dibales sih ya sama Sica ? “ Luwit nanya ke gue“ salah contact kali ““ masa sih , bener kan . Coba deh lu liat . Ini beneran Sica gebetan gue “ Luwit nunjukin contact BBM ke gue“ sumpah deh lu ! bener – bener ya Luw, masa gebetan sendiri lu ga inget mukanya yang mana . Lu bisa bedain Sica anak kelas sebelah sama Sica gebetan lu ga sih ““ Tapi , masa sih ? serius deh ““ Nih lu liat sendiri mukanya ! “ saking kesalnya hpnya Luwit gue lempar , huup ! untung aja dia berhasil nangkap“ hmm… pantesan BBM gue ga pernah dibales . Lagian ni cewe , udah tau BBM gue nyasar malah didiemin , ngerasa dapet fans ya kali dia “ Luwit menggumam santaiYa iyalah , dia tau lu tuh bolot banget . Pake acara heran lagi . Gue juga menggumam dalam hati“ Eh Luw , btw lu balikan lagi ya sama mantan lu ? siapa tuh ? si Dini ya namanya ? “ Didi buka suara“ engg , udah ga tuh , dia udah bikin gue down banget . Dan sampe sekarang gue masih belum bisalupain dia ““ Serius lu ? pantes kemaren pas lu mandi gue masuk kamar , ga sengaja gue liat sms lu sm dia ““ hah ! lu kaya cewe aja deh buka – buka hp gue ““ engg , ga . Bukan . maksud gue , pas waktu itu gue mau pinjem hp lu minta contactnya si Jono , eh kebetulan deh salah buka , yang terbuka malah sms lu . Hehe , sorry ya ““ lagian kalo lu balikan sama Dini juga gpp sih , kita oke aja “ Jono yang baru bangun langsung nimbrung .Luwit pernah galau segalau galaunya . Nama mantannya Dini . Luwit udah 3 tahun pacaran sama tuh cewe , sampe akhirnya mereka putus . Dan tuh cewe blak – blakan bilang gini“ Gue udah ga tahan sama lemotnya lu . Dulu gue mikir lu bakalan sembuh . Nyatanya gue salah . Kita putus ya “Jelas aja gue , Didi , sama Jono miris banget ngeliat Luwit . Makan ga mau , tidur juga ga mau . Bahkan , Mie ayam yang biasanya dia doyan banget , kali ini ditolak . Galaunya Luwit berbulan – bulan . Bukan cuman gara – gara diputusin , tapi juga gara – gara pedekate sama cewe udah setengah , eh malah si cewe ninggalin gitu aja . Yaahh dengan alasan klasik yang sama , Luwit super bolot .Balik lagi ke topik , dan akhirnya bla bla bla , obrolan cowo malah jadi kayak gosip cewe . Dari Dini berlanjut ke pacarnya Jono yang suka gonta ganti mobil mewah , sampe ke Didi yang sekarang udah pacaran menginjak tahun ke – 2“ Jon , cewe lu kaya ya ? ““ ga , kok lu bisa ngira gitu ? ““abis mobilnya exclusive abis ““ yaa kebetulan aja bokapnya punya usaha car rent , makanya suka gonta ganti mobil ““haha , serius lu ? wiih keren “ Didi nimbrungObrolan itu terus berlanjut sampe siang . Sampe akhirnya handphone Luwit bergetar“ Hah! Mak gue nih , tumben ““ Angkat Luw , siapa tau penting “…“ Hallo ““ Luwit , how are you ? ““ Are you okay ? “ Luwit memulai kebolotannya“ Am I talking with Luwit ? ““ Gila ya emak gue sekarang hebat bahasa Inggris “ Luwit kesenangan“ Mak , emak belajar bahasa bule dimana ? “… Tuutt tuutt tuuttt. Luwit melongo .“ Kenapa Luw ? ““ Aneh ya , kenapa emak gue bisa segaul itu ya ?”Ddrrrr drrrrr,,, Lagi – lagi handphone Luwit bergetar“ Luwit , I am Rere , Do you remember me ? ““ hah ? sumber darimana ? mak yang bener dong Luwit bingung nih ““ Do you remember me ? I am Rere , your neighboor when we were child . You live in Malang and I moved to London ““ ngapain mak ke London . Emang mak punya biaya ? transit dari Malang ? ““Oh my God ““Oh my God too ““ Wit , Luwit ““ nah ini yang bener emak gue , makkk , emak ““ wit lu masih inget Rere ga ? ini emang nih ““ Iya Luwit juga tau ntu emak . Rere yang biasanya ikut emaknya jualan jamu keliling komplek ? ““ Laiiin . Rere temen lu pas di Malang ““ Mak ! itu Rere si bule temen Luwit dulu ? ““ ya iyeee , lu sih kaga mudeng “Bla bla bla , akhirnya pembicaraan Luwit berakhir dengan pemberian contact BBM dan nomor handphone Rere . Hari demi hari , Rere dan Luwit pedekate . Bahkan Rere udah sukses bikin Luwit lupa dengan Sica .One day..“ Di , Didi ! ““hmm”“ Didi gue serius ““ apa sih Luw ? “ Didi ogah – ogahan bangun sementara Luwit wajahnya sumringah bersemu merah #ciyee“ Artiin buat gue dong “Didi kesel , gue yang tidur di ranjang atas juga kebangun , beruntung cecunguk satunya lagi ga bangun . kalo ga malah bikin suasana makin males ( baca : garing )“ I will be in Indonesia next week . I really want to meet you . Can ‘t wait see you ““apa artinya Di ? ““ Selama ini lu contact – contact sama dia , lu ngerti ga ?”“ Ngerti dong “Didi ragu , dibukanya chat Luwit dan rere yang sebelum – sebelumnya .Didi geleng – geleng kepala . sumpah kok betah ya nih cewe sama Luwit . Alhasil minggu depannya Luwit janji ketemuan sama Rere . Mereka ketemuan disebuah restoran . Demi alasan kenyamanan , Didi , gue , sama Jono diajak serta . Tapi duduk dengan meja terpisah . Kita bertiga duduk di samping meja Luwit dengan syarat bakalan dibayarin makan sepuasnya . Kalo ada apa – apa terjadi sama Luwit kita bertiga yang bertanggung jawab . Dan kalo yang namanya Rere itu dateng , kita bertiga pura – pura sebagai bodyguards Luwit , kesannya supaya gaya dan keren .“ Excuse me , Luwit , Is this you ? “Waaahhhhhhhhhh ! So beautiful girl menyalami Luwit dengan wajah memerah“ Yes, yes. Excuse me too “ Drenggggg ! so bolot menjawab polos“ Hmmm, are you Luwit ? ““ Yes, me Luwit “ Thanks God meskipun aga aneh, tapi jawaban itulah yang paling nyambung diantara jawaban yang pernah ada. Beautiful girl bernama Rere dengan rambut blonde, hidung mancung, tinggi, putih, dan langsing itu duduk di depan Luwit. Entah apa yang diobrolin, mereka nampak nyambung. Bahkan Luwit samasekali lupa kalo masih ada gue, Didi, sama Jono sebagai bodyguards palsunya.Beberapa jam berlalu, ternyata si Rere sudah selesai study dan mau melamar kerja di Indonesia. Dan anehnya, entah si cewe itu yang bolot, tapi gue rasa setiap manusia mempunyai pasangan masing – masing yang melengkapi kekurangan mereka . Meskipun Luwit bolotnya setengah mampus, tapi dia punya cerita cinta mirip di drama. Ga sengaja ketemu temen lama, jalan, trus pacaran deh.Gue juga ga ngerti mereka pake bahasa apa kalo lagi ngobrol. Gue yang orang normal aja butuh waktu lamaa banget buat ngerti setiap omongan Luwit, tapi tuh cewe santai aja ngobrol sama Luwit. Emang ya, dibalik setiap unperfect seseorang, pasti bakalan ada seseorang yang bakalan bawa perfect love in the perfect time. Meskipun dirimu ga sempurna, jangan berkecil hati karena suatu saat nanti pasti akan ada seseorang yang melengkapi ketidaksempurnaanmu dengan cara yang indah .

  • Cerpen Cinta Sedih: JANJI TERAKHIR

    JANJI TERAKHIRoleh Efih Sudini AfrilyaPagi ini dia datang menemuiku, duduk di sampingku dan tersenyum menatapku. Aku benar-benar tak berdaya melihat tatapan itu, tatapan yang begitu hangat, penuh harap dan selalu membuatku bisa memaafkannya. Aku sadar, aku sangat mencintainya, aku tidak ingin kehilangan dia., meski dia sering menyakiti hatiku dan membuatku menangis. Tidak hanya itu, akupun kehilangan sahabatku, aku tidak peduli dengan perkataan orang lain tentang aku. Aku akan tetap memaafkan Elga, meskipun dia sering menghianati cintaku.“Aku gak tau harus bilang apa lagi, buat kesekian kalinya kamu selingkuh! Kamu udah ngancurin kepercayaan aku!”Aku tidak sanggup menatap matanya lagi, air mataku jatuh begitu deras menghujani wajahku. Aku tak berdaya, begitu lemas dan Dia memelukku erat.“Maafin aku Nilam, maafin aku! Aku janji gak akan nyakitin kamu lagi. Aku janji Nilam. Aku sayang kamu! Please, kamu jangan nangis lagi!”Aku tidak bisa berkata apa-apa lagi selain memaafkannya, aku tidak ingin kehilangan Elga, aku sangat mencintainya.Malam ini Elga menjemputku, kami akan kencan dan makan malam. Aku sengaja mengenakan gaun biru pemberian Elga dan berdandan secantik mungkin. Kutemui Elga di ruang tamu, Dia tersenyum, memandangiku dari atas hingga bawah.“Nilam, kamu cantik banget malam ini.”“Makasih. Kita jadi dinner kan?”“Ya tentu, tapi Nilam, malam ini aku gak bawa mobil dan mobil kamu masih di bengkel, kamu gak keberatan kita naik Taksi?”“Engga ko, ya udah kita panggil Taksi aja, ayo.”Dengan penuh semangat aku menggandeng lengan Elga. Ini benar-benar menyenangkan, disepanjang perjalanan Elga menggenggam erat tanganku, aku bersandar dibahu Elga menikmati perjalanan kami dan melupakan semua kesalahan yang telah Elga perbuat padaku.Kami berhenti disebuah Tenda di pinggir jalan. Aku sedikit ragu, apa Elga benar-benar mengajakku makan ditempat seperti ini. Aku tahu betul sifat Elga, dia tidak mungkin mau makan di warung kecil di pinggir jalan.“Kenapa El? Mienya gak enak?”“Enggak ko, mienya enak, Cuma panas aja. Kamu gak apa-apa kan makan ditempat kaya gini Nilam?”“Enggak. Aku sering ko makan ditempat kaya gini. Mie ayamnya enak loch. Kamu kunyah pelan-pelan dan nikmati rasanya dalam-dalam.”Aku yakin, Elga gak pernah makan ditempat kaya gini. Tapi sepertinya Elga mulai menikmati makanannya, dia bercerita panjang lebar tentang teman-temannya, keluarganya dan banyak hal.Dua tahun bersama Elga bukan waktu yang singkat, dan tidak mudah untuk mempertahankan hubungan kami selama ini. Elga sering menghianati aku, bukan satu atau dua kali Elga berselingkuh, tapi dia tetap kembali padaku. Dan aku selalu memaafkannya, itu yang membuatku kehilangan sahabat-sahabatku. Mereka benar, aku wanita bodoh yang mau dipermainkan oleh Elga. Meskipun kini mereka menjauhiku, aku tetap menganggap mereka sahabatku.Selesai makan Elga Nampak kebingungan, dia mencari-cari sesuatu dari saku celananya.“Apa dompetku ketinggalan di Taksi?”“Yakin di saku gak ada?”“Gak ada. Gimana dong?”“ya udah, pake uang aku aja. Setiap jalan selalu kamu yang traktir aku, sekarang giliran aku yang traktir kamu. Ok!”“ok. Makasih ya sayang, maafin aku.”Saat di kampus, aku bertemu dengan Alin dan Flora. Aku sangat merindukan kedua sahabatku itu, hampir empat bulan kami tidak bersama, hingga saat ini mereka tetap sahabat terbaikku. Saat berpapasan, Alin menarik tanganku.“Nilam, kamu sakit? Ko pucet sich?”Alin bicara padaku, ini seperti mimpi, Alin masih peduli padaku.“Engga, Cuma capek aja ko Lin. Kalian apa kabar?”“Jelas capek lah, punya pacar diselingkuhin terus! Lagian mau aja sich dimainin sama cowok playboy kaya Elga! Jangan-jangan Elga gak sayang sama kamu? Ups, keceplosan.”“Stop Flo! Kasian Nilam! Kamu kenapa sich Flo bahas itu mulu? Nilam kan gak salah.”“Udah dech Alin, kamu diem aja! Harusnya kamu ngaca Nilam! Kenapa kamu diselingkuhin terus!”Flora bener, jangan-jangan Elga gak sayang sama aku, Elga gak cinta sama aku, itu yang buat Elga selalu menghianati aku. Selama ini aku gak pernah berfikir ke arah sana, mungkin karena aku terlalu mencintai Elga dan takut kehilangan Elga. Semalaman aku memikirkan hal itu, aku ragu terhadap perasaan Elga padaku. Jika benar Elga tidak mencintaiku, aku benar-benar tidak bisa memaafkannya lagi.Meskipun tidak ada jadwal kuliah, aku tetap pergi ke kampus untuk mengerjakan tugas kelompok. Setelah larut malam dan kampus sudah hampir sepi aku pun pulang. Saat sampai ke tempat parkir, aku melihat Elga bersama seorang wanita. Aku tidak bisa melihat wajah wanita itu karena dia membelakangiku. Mungkin Elga menghianatiku lagi. Kali ini aku tidak bisa memaafkannya. Mereka masuk ke dalam mobil, aku bisa melihat wanitaitu, sangat jelas, dia sahabatku, Flora….Sungguh, aku benar-benar tidak bisa memaafkan Elga. Akan ku pastikan, apa Elga akan jujur padaku atau dia akan membohongiku, ku ambil ponselku dan menghubungi Elga.“Hallo, kamu bisa jemput aku sekarang El?”“Maaf Nilam, aku gak bisa kalo sekarang. Aku lagi nganter kakak, kamu gak bawa mobil ya?”“Emang kakak kamu mau kemana El?”“Mau ke…, itu mau belanja. Sekarang kamu dimana?”“El! Sejak kapan kamu mau nganter kakak kamu belanja? Sejak Flora jadi kakak kamu? Hah?!!”“Nilam, kamu ngomong apa sayang? Kamu bilang sekarang lagi dimana?”“Aku liat sendiri kamu pergi sama Flora El! Kamu gak usah bohongin aku! Kali ini aku gak bisa maafin kamu El! Kenapa kamu harus selingkuh sama Flora El? Aku benci kamu! Mulai sekarang aku gak mau liat kamu lagi! Kita Putus El!”“Nilam, ini gak…….”Kubuang ponselku, kulaju mobilku dengan kecepatan tertinggi, air mataku terus berjatuhan, hatiku sangat sakit, aku harus menerima kenyataan bahwa Elga tidak mencintaiku, dia berselingkuh dengan sahabatku.Beberapa hari setelah kejadian itu aku tidak masuk kuliah, aku hanya bisa mengurung diri di kamar dan menangis. Beruntung Ibu dan Ayah mengerti perasaanku, mereka memberikan semangat padaku dan mendukung aku untuk melupakan Elga, meskipun aku tau itu tak mudah. Setiap hari Elga datang ke rumah dan meminta maaf, bahkan Elga sempat semalaman berada di depan gerbang rumahku, tapi aku tidak menemuinya. Aku berjanji tidak akan memafkan Elga, dan janjiku takan kuingkari, tidak seperti janji-janji Elga yang tidak akan menghianatiku yang selalu dia ingkari.Hari ini kuputuskan untuk pergi kuliah, aku berharap tidak bertemu dengan Elga. Tapi seusai kuliah, tiba-tiba Elga ada dihadapanku.“Maafin aku Nilam! Aku sama Flora gak ada hubungan apa-apa. Aku Cuma nanyain tentang kamu ke dia Nilam!“Kita udah putus El! Jangan ganggu aku lagi! Sekarang kamu bebas! Kamu mau punya pacar Tujuh juga bukan urusan aku!”“Tapi Nilam…..”Aku berlari meninggalkan Elga, meskipun aku sangat mencintainya, aku harus bisa melupakannya. Elga terus mengejarku dan mengucapkan kata maaf. Tapi aku tak pedulikan dia, aku semakin cepat berlari dan menyebrangi jalan raya. Ketika sampai di seberang jalan, terdengar suara tabrakan, dan…………“Elgaaaa…..”Elga tertabrak mobil saat mengejarku, dia terpental sangat jauh. Mawar merah yang ia bawa berserakan bercampur dengan merahnya darah yang keluar dari kepala Elga.“Elga, maafin aku!”“Nilam. Ma-af ma-af a-ku jan-ji jan-ji ga sa-ki-tin ka-mu la-gi a-ku cin-ta ka-mu a-ku ma-u ni-kah sa-ma kam……”“Elgaaaaaa……”Elga meninggal saat itu juga, ini semua salahku, jika aku mau memaafkan Elga semua ini takan terjadi. Sekarang aku harus menerima kenyataan ini, kenyataan yang sangat pahit yang tidak aku inginkan, yang tidak mungkin bisa aku lupakan. Elga menghembuskan nafas terakhirnya dipelukanku, disaat terakhir dia berjanji takan menyakitiku lagi, disaat dia mengatakan mencintaiku dan ingin menikah denganku. Dia mengatakan semuanya disaat meregang nyawa ketika menahan sakit dari benturan keras, ketika darahnya mengalir begitu deras membasahi aspal jalanan.Rasanya ingin sekali menemani Elga didalam tanah sana, menemaninya dalam kegelapan, kesunyian, kedinginan, aku tidak bisa berhenti menangis, menyesali perbuatanku, aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri.Satu minggu setelah Elga meninggal, aku masih menangis, membayangkan semua kenangan indah bersama Elga yang tidak akan pernah terulang lagi. Senyuman Elga, tatapan Elga, takan pernah bisa kulupakan.“Nilam sayang, ini ada titipan dari Ibunya Elga. Kamu jangan melamun terus dong! Kamu harus bangkit! Biar Elga tenang di alam sana. Ibu yakin kamu bisa!”“Ini salah aku Bu. Aku butuh waktu.”Kubuka bingkisan dari Ibu Elga, didalamnya ada kotak kecil berwarna merah, mawar merah yang telah layu dan amplop berwarna merah. Didalam kotak merah itu terdapat sepasang cincin. Aku pun menangis kembali dan membuka amplop itu.Dear Nilam,Nilam sayang, maafin aku, aku janji gak akan nyakitin kamu, aku sangat mencintai kamu, semua yang udah aku lakuin itu buat ngeyakinin kalo Cuma kamu yang terbaik buat aku, Cuma kamu yang aku cinta.Aku harap, kamu mau nemenin aku sampai aku menutup mata, sampai aku menghembuskan nafas terakhirku. Dan cincin ini akan menjadi cincin pernikahan kita.Aku sangat mencintaimu, aku tidak ingin berpisah denganmu Nilam.Love YouElga Air mataku mengalir semakin deras dari setiap sudutnya, kupakai cincin pemberian Elga, aku berlari menghampiri Ibu dan memeluknya.“Bu, aku udah nikah sama Elga!”“Nilam, kenapa sayang?”“Ini!” Kutunjukan cincin pemberian Elga dijari manisku.“Nilam, kamu butuh waktu nak. Kamu harus kuat!”“Sekarang aku mau cerai sama Elga Bu!” kulepas cincin pemberian Elga dan memberikannya pada Ibu.“Aku titip cincin pernikahanku dengan Elga Bu! Ibu harus menjaganya dengan baik!”Ibu memeluku erat dan kami menangis bersama-sama.*****By : Efih Sudini Afrilyafacebook : fiehsoed@gmail.comThanks guys uda baca…..

  • Cerpen Remaja Take My Heart ~ 19

    Take My Heart _ Lanjutan dari part sebelumnya. Masih seputar Kisah Vio sama Si Ivan. Khusus part ini, Adminya beneran udah bingung sendiri. Udah bolak balik edit, ujung ujungnya tetep aja. Sinteron. Wukakakakkacau.Tapi nggak papa deh. Dari pada nggak di lanjutin. Udah bingung juga soalnya ni cerpen mau di kemanain. Just info aja ya, Next part ending….Take My HeartAwalnya Vio memang masih merasa ragu. Ia masih tidak yakin apa yang ia lakukan itu benar. Bukankan beberapa waktu ini apa yang ia lakukan selalu terlihat salah. Mulai dari menyatakan cintanya pada herry (Baca cerpen sedih "Pupus"), keputusannya pindah kampus, meminta bantuan pada Ivan, Semuanya berakhir kacau. Dan sekarang ia malah harus berurusan sama Andra.sebagian

  • Cerpen Sedih: Bunga dan Derita

    Judul: Bunga dan DeritaKategori: Cerpen Sedih, Cerpen RemajaPenulis: Ray NurfatimahAku masih terpaku pada deretan bunga sepatu di hadapanku. Bunga yang telah terkatup layu seiring dengan telah lamanya aku menanti seorang pria yang mengajakku kencan di taman ini. Tiga puluh menit dari jadwal janjian, terasa tak jadi masalah saat dari kejauhan terdengar seseorang memanggilku. Namun saat kupalingkan wajahku, aku kecewa bukan main ternyata hanya kegaduhan orang-orang disebrang jalan.Kembali aku fokuskan perhatianku pada rangkaian bunga dihadapanku. Sesekali kulirik wajahku pada kaca mungil yang sengaja kubawa. Aku harus memastikan saat Dannis datang aku bisa terlihat lebih cantik. Soalnya dia adalah laki-laki pertama yang aku persilahkan untuk mengajak diriku berkencan, ya walau hanya di taman kota saja. Dannis adalah teman sekelasku yang dua tahun terakhir ini aku idam-idamkan tembakannya. Padahal sebelumnya waktu menginjak kelas satu SMA aku sangat tidak akur dengan cowok tengil itu. Tapi karena suatu moment saat aku cidera diperlombaan basket antar sekolah, dia dengan gagahnya membopong tubuhku. Dari kejadian itulah aku mulai mengalihkan fikiran jelekku kepadanya. Dari yang tadinya evil yang paling dihindari, kini jadi sosok pangeran penolong yang dinantikan kehadirannya.Jarum jam telah menunjuk angka sembilan.“Oh Dannis, setega itukah kamu? udah dua jam Nis hikss…..,” aku tejatuh dalam tangis. Anganku telah hancur lebur karena sebuah janji yang tidak ditepati.Padahal masih hangat di memoriku, tadi siang saat jam istirahat aku mendapati sepucuk surat beramplop merah jambu terselip di mejaku. Hi Asmi…..Malam ini aku haraf kita bisa ketemu….Ada beberapa hal yang perlu aku sampein ke loe Mi….Gw.. Eh aku ssssstunggu kamu jam tujuh di taman kota yaa….-Dannis-Ku ulang kembali hingga tiga kali, aku baca dengan super apik, terutama dibagian pengirim.“Oh Tuhan, Dannis?” suasana bahagia bercampur haru menyelimuti hatiku.Nuansa kelas menjadi indah dipenuhi bunga warna-warni. Hingga seseorang menepuk pundakku. Dan suasana kembali berubah menjadi kelas dua belas saat jam istirahat. Sepi, dan terkapar tak berdaya buku-buku yang dilempar majikannya.“Asmi….”“Ehhh….. Via, kenapa Vi?“Loe yang kenapa? Dari tadi Gw intip dari jendela Loe senyum-senyum sendiri….”Aku disuguhi pertanyaan yang membuat aku kikuk sendiri. Aku tidak bisa membayangkan seberapa merah wajahkun saat itu. Yang pasti saat itu aku benar-benar tertunduk.“Eng….ngak ko Vi, aku gak kenapa-napa”, sahutku gugup.“Ya udah Gw mau ke kantin aja, mau ikut gak Mi?”“Oh gak, maksih aku gak laper.”Aku segera membalikkan tubuhku, memburu kursi dipojokan kelas. Namun baru beberapa langkah, hartaku yang paling berharga disabet oleh orang dibelakangku.“ehhhh..”“Haaa… ternyata ini toh yang bikin Loe jadi gak laper? Hahhahah…”“Via kembaliin!” ku rebut kembali kertas berharga itu.“Yah Loe ini Mi, sekalipun Gw gak baca tapi Gw udah tahu isinya apaan.”“So tahu kamu!”“Ya Gw tahu, itu surat dari Dannis kan? Dia ngajak kencan? Soalnya nanti malam dia mau……” omongan Via tertahan dengan kedatangan seseorang yang dari tadi dibicarakan.“Dannis…..” sahut ku dan Via kaget.“Aduh hampir saja” bisik Via pelan.“Kenpa Vi?” tanyaku penasaran.“Ohh enggak! Gw kayaknya ngedadak gak mau kekantin deh!”“Lantas loe mau kemana Vi?” tanyaku semakin heran.“Ke WC ya Vi? ya udah sana!” tangkas Dannis plus kedipan kecil dimata kirinya.“Oh ya bener, hhehhe” Via telah berlalu, sekarang tinggal aku dan Dannis.“Gimana?” Tanya Dannis.“Gimana apanya Nis?”“Tuu…” tunjuknya ke arah kertas dijemariku.“Oh oke deh aku mau”“Ya udah Gw cabut dulu ya!” sahutnya salah tingkah.“Oh ya…” aku tak kalah salting.Perlahan Dannis meninggalkan kelas, namun sebelum dia benar-benar pergi dia memanggilku.“Hmmm…. Vi jangan ampe telat ya!”“Ok sipp!”“Awas loh”“Iya bawel”***Dengan berurai air mata dan kecewa, aku putuskan untuk pulang kerumah. Sesampainya dirumah aku semakin kacau dengan disuguhi omelan Bunda, yang malah bikin hatiku semakin hancur saja. Beribu pertanyaan Bunda menghujani aku.“Dari tadi kamu kemana saja?”Aku hanya terdiam kaku tanpa menjawab pertanyaan Bunda.“Jawab!” kali ini nada suara Bunda meninggi,”Kamu tahu? anak perawan gak baik keluyuran jam segini!” sambung Bunda.Aku masih tak memberikan respon apa-apa.Plakkk Sebuah tamparan menggores pipiku, “Oh Tuhan sakit sekali” bisikku dalam hati.“Bunda jahat!” aku segera masuk kekamar, kututup rapat pintu kamarku.Malam ini sungguh menjadi malam yang paling berat untukku. Ini adalah kali pertama Bunda menampar dan memarahiku. Belum lagi dengan perasaanku yang masih kecewa karena kencan pertamaku gagal, karena Dannis tak hadir diundangannya sendiri.“Oh Tuhan, semalang itukah nasib ku?”Aku kembali terhanyut dalam tangis, hingga akhirnya aku tertidur pulas.***Pagi-pagi sekali aku sudah bersiap-siap untuk pergi kesekolah. Fikirku sudah matang, sesampainya disekolah akan ku beri tamparan mereka berdua.“Via sama Dannis itu dari mulai sekarang bukan temanku lagi, teman macam apa mereka? Berani ngerjain aku ampe separah itu!” gerutuku kesalKakiku masih mengayuh, menyusuri pinggiran jalan kota yang ramai. Namun saat aku melewati Taman Kota kakiku serasa tertahan, aku mengingat peristiwa tadi malam.“Cuihh….. aku bakalan balas semua rasa sakitku tadi malam!” aku kembali bergerutu kesal.Aku samakin kesal saat aku menyadari banyak kelopak bunga mawar berantakan diruas jalan.“Apa-apaan nih, mereka kira aku lagi jatuh cinta apa?” dunia pun seakan menertawakan rasa sakitku dengan menabur bunga di jalanan yang aku lewati ini.Aku berlari kencang meninggalkan keanehan yang membuat aku semakin gila. Tak membutuhkan waktu yang lama aku telah sampai disekolah.Hal pertama yang aku lakukan adalah mencari dua orang biadab itu. Tiga puluh menit telah berlalu, aku sudah mengubek-ubek isi sekolah tapi hasilnya nihil, keduanya hilang bak ditelan bayang. Hingga bell masuk pun tiba, tapi keduanya tak kunjung masuk kelas. Sampai pelajaran dimulai, baru sepuluh menit seseorang mengetuk pintu kelas. Aku terperajat kaget “Aku haraf itu Dannis atau Via”. Tapi ternyata bukan, dia adalah Bu Jen, wali kelas kami.“Pagi anak-anak”“Pagi Bu……” jawab murid hamper serempak.“Pagi ini ibu dengan berat hati akan mengabarkan kabar duka kepada kalian”. Semua anak kelas dua belas terlihat tenang mendengar penjelasan Bu Jen.“Salah satu teman kita, Dannis. Semalam mendapat musibah, dia mengalami kecelakaan yang cukup parah, hingga nyawanya tidak dapat tertolong”. Suara Bu Jen semakin melemah.Suasana berubah menjadi pilu, tangisan mulai tumpah ruah dimana-mana. Aku sendiri terpasung dalam diam, jantungku berdegup dalam kisah sedih yang tak tertahankan.“Dannissssss!!!!!” Aku berteriak sekencang-kencangnya, aku berlari dan terus berlari. Hingga akhirnya aku telah bertepi di ruas jalan di dekat Taman, dimana aspal dipenuhi kelopak bunga yang telah layu diinjak pengguna jalan. “Oh Tuhan ternyata kelopak bunga ini dipenuhi cipratan darah”Diri ini semakin berguncang hebat, saat aku temui secarik kertas.Dear……Asmi (Calon Kekasihku)From : DannisKertas kotor bernoda darah itu aku peluk sekuat-kuatnya.“Dannis…..Hiks” kepala ini semakin tak tertahan, dan akhirnya aku terkapar dalam ketidaksadaran.***Mata ini pelan-pelan mulai menatap jelas orang-orang disekelilingku. Ku lihat dengan pasti wajah Bunda dan Via penuh dengan kehawatir dan penasaran.“Asmi kayaknya udah sadar Tant”“Iya”“Aku kenapa Bund?” tanyaku dengan nada berat.Bunda dan Via menatapku pilu. Aku mulai mengingat deretan kejadian sebelum aku terkapar dalam tempat tidur ini, “Dann….” Ucapanku terhenti karena sentuhan telunjuk Bunda di bibirku. Bunda menganggukkan kepalanya petanda mengiyakan setiap halus ucapanku, “Iya, kamu yang sabar ya nak”Lagi-lagi aku terpaku dalam diam, hanya linangan air mata yang mengalir deras dipipiku. Via memeluku erat,“Maafin Gw ya Mi, Hiks… Gw tahu, Gw gx mampu jaga Dannis buat Loe.”“Hiks…… Dannis” ***Satu minggu sudah aku mengurung diri dikamar, tanpa bicara dan tak ingin brtemu siapa-siapa.Tukk tukkkk…..Seseorang mengetuk pintu kamarku“Asmi , nih ada Nak Via pengen ketemu kamu.”“Pergi Kamu!!” bentakku kasar, dan lemparan bantal tepat mendarat diwajah Via saat Bunda membuka pintu kamarku.“Mi ini Gw, Via”“Pergi kamu!!! Kamu yang udah bikin Dannis meninggal!!!”“Ya Gw Mi, Gw yang udah nagsih buku Diary loe itu ke Dannis, yang membuat Dannis sadar tentang semua perasaan Loe ke dia. Tapi asal Loe tahu Diary Loe itu juga yang bikin Dannis sadar kalo cintanya gak bertepuk sebelah tangan!”“Jadi Dannis……..” ucapanku terhenti, perlahan aku mendekati wajah Via yang basah karena air mata, “Bohong!” bentakku bringas.“Gak Mi!”“Alah itu akal-akalan kamu aja, biar aku enggak ngerasa terhianati” sahutku sinis.“Gak Mi, Loe gak sadar waktu malam itu Dannis terlambat tiga puluh menit, dia terus manggin-manggil Loe, tapi Loe gak denger,” ucapannya terhenti, sesaat Via mengambil nafas panjang “Loe malah sibuk sama riasan Loe itu, sampai akhirnya dia tertabrak karena lari kearah Loe!”“Bohong!”“Tidak! Gw liat dngan mata kepala Gw sendiri, Gw yang anter Dannis ke Taman karena dia kelamaan milih bunga di toko bunga nyokap Gw.”“Dannis….Jadi”“Jadi gak ada yang terhianati disini, Dannis bener-bener cinta sama Loe Mi! Pliese Loe jalani hidup Loe lagi, buat Dannis Mi!”“Hiks…….” Aku menangis sejadi-jadinya, tapi itu akan menjadi tangisan terakhirku. Karena aku telah berjanji untuk menjalani kehidupan ini dengan sebaik mungkin. Karena aku mencintai Dannis, laki-laki yang mencintai aku.***The EndBy : Ray Nurfatimah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*