Cerpen Remaja Terbaru “Tentang Rasa” 01 {Update}

Ehem, masih pada inget kan cerpen remaja tentang aku dan dia. Atau cerpen cinta rasa yang tertinggal?. Kalau lupa silahkan di flashback ke belakang. Soalnya kali ini Penulis datang membawa cerpen terbaru yang 'katanya' masih berhubungan sama kedua cerpen tersebut. Tiga sih sebenernya. Cuma yang satunya hanya bisa di cek langsung disini.
Nah, cerpen terbaru kali ini Penulis ambil dari pengabungan kedua judul cerpen tersebut. Soal jalan cerita liat ntar aja deh. Yang jelas nie cerpen tercipta karena merasa rasa yg tertingal bukan gaya star night banget.
Tau kenapa?. Karena penulis beneran benci SAD ENDING. Alasannya Dunia nyata sudah cukup menyedihkan so kenapa harus pake di bawa ke dunia cerpen segala?. *Lebay*.
Okelah, Penulis udah terlalu banyak bacod kayaknya, mending langsung ke lokasi yuk.

Credit Gambar : Ana Merya
"Antara maaf dan terima kasih, bukankah kata terima kasih itu lebih baik?.
*adaptasi dari my girlfriend is gumiho*.
"dibalik sikapnya yang terlihat dingin dan begitu cuek, tersimpan begitu banyak rasa dan cerita yang membuat aku semakin tertarik untuk mengenalnya".
Cerpen Remaja Terbaru"gila, tu mahasiswa baru keren banget si. Sayang anaknya cuek gitu" kata anya sambil mengaduk – aduk mi ayamnya.
" he'eh" angguk Nanda setuju.
"tadinya gue juga sempet mikir kayak gitu. Apalagi waktu gue pertama kali ketemu. Baru juga ketabrak gitu aja dia udah nyolot. Cuma kalau sekarang menurut gue anaknya asik kok. Emang si kesannya dia tertutup gitu. Mana pinter lagi" kata cewek di sampin nanda yang tak lain adalah gresia yang memang pernah mendapat tugas bareng.!–more–>
"masa sih?" Anya masih sanksi, gresia hanya membalas dengan anggukan mantab.
"eh, kalian lagi ngomongin apa si?. Ada gosip terbaru lagi ya?" tanya Angun yang baru nongol setelah hampir seminggu 'terdampar' di rumah neneknya di desa.
"ya ela non. Ketingalan pesawat loe. Kalau sekarang si nie udah bukan kabar terbaru lagi. Tapi udah basi kale. Makanya loe kalau baca itu koran sindo jangan koran kiloan" ledek Nanda ngak nyambung sambil geleng – geleng kepala.
"tepat nya gue gx pernah baca koran. Bikin sakit ati aja kayak sandal jepit" pangkas angun cepat.
"lagian siapa bilang gue ngak tau kabar terbaru?. Orang gue selalu update kok. Apalagi kalau soal gresia sama arga yang 'katanya' udah nangkring di USA n gak mau LDR an tapi chat jalan terus. Cuma yg gue sesalkan sekarang gue udah ngak punya harapan lagi buat jadi menantu pak presiden" kata Angun yang membuat teman – temannya menatap miris. Secara kok bisa ya, mereka punya sahabat selebay nie anak.
"eh, BDW on the busway, mahasiswa baru itu siapa namanya?. Lagian nggak enak banget gelarnya. Kasian tau orang tuanya yang udah ngasih nama. Kan kali aja dulu waktu syukuran ngasi nama pake korban seribu belalang" sambung Angun lagi.
"Sumpret, loe makin lebay banget si".
Angun hanya mencibir ledekan anya. Tapi tak urung ia beneran penasaran.
"Alan" jawab Gresia singkat.
"o" ujar Anggun sambil menganguk – angguk. Gak tau deh apa maksutnya.
"jadi namanya alan… Hemz, gue jadi penasaran. Kalau dia emang beneran cuek, akan gue bikin dia jadi ceria. Kalau emang dia itu 'dingin' akan gue bikin dia mencair. N kalau dia emang…".
Tanpa perlu isarat, aba-aba atau komando, Anya, Nanda dan Gresia sudah kompak beranjak dari duduknya. Meninggalkan Anggun yang nggak tau kumatnya sejak kapan. Atau jangan – jangan waktu liburan ke rumah neneknya kemaren kesambet lagi * kalau yang nie jelas Penulis yang lebay *.
Cerpen remaja terbaru
"hai, sapa anggun SKSD alias sok kenal sok deket.
Alan mengangkat wajahnya, menoleh siapa yang telah menyapanya. Namum tidak sampai lima detik, ia sudah kembali fukus pada buku di hadapannya tanpa ada sepatah kata balasan pun yang keluar dari mulutnya.
"anak – anak pada bilang si loe ' katanya' * star night cinta mati sama nie kata * mahasiswa baru ya?. Nama loe alan kan?" sambung anggun TTM * artiin sendiri *.
"Kalau udah tau ngapain nanya?".
"Busyet, ternyata nie anak beneran songong" rutuk anggun dalam hati.
"Yah gue kan emang udah tau elo, tapi gue juga tau, loe pasti belom tau gue kan?".
"Dan yang perlu loe tau, gue nggak pengen tau tuh kayaknya"
JEDER
Rasanya tuh kayak jatuh saat pertama sekali belajar mengayuh sepeda. Mendarat tepat di aspal dan tergores kerikil, di tempat rame lagi. * tadi nya Star Night pengen gunain kalimat di iklan tapi lupa, lagian ntar di anggap plagiat lagi. He he *. Kira – kira gitulah yang dirasakan anggun saat mendengar ucapan alan. Untuk lebih jelas langsung praktek aja.
"gue kan promosi, soalnya gue nggak pantes jadi model iklan shampo, rambut gue kan cepak (???)".
Sebuah senyuman terukir manis di bibir anggun tapi justru malah membuat alan bergidik ngeri. Mungkin dalam hati ia mikir "apa jangan – jangan ada pasien RSJ yang kabur ya?". Kemudian tanpa basa basi alan langsung beranjak pergi meninggalkan anggun dengan tampang cengonya.
Cerpen remaja terbaru
to be continue
Oke, untuk part awalnya cukup segini dulu ya. Mungkin terkesan nya pendek banget. Tapi coba bayangin jika ngetiknya pake hape 6300 yang untuk membuat huruf 'c' aja harus menekan tombol yang sama tiga kali *plaks, kebiasaan curcol ngax ilang – ilang*.
PS: Karena ini versi update so jelas lanjutannya udah ada. Bisa langsung di klik di cerpen remaja tentang rasa part 2
Ah sama satu lagi, Jangan kalian pikir penulis kurang kerjaan ya pake acara update meng update. Ini terpaksa tau, yang jelas penulis nggak mau blog penulis bernasip sama kayak facebook. TITIK

Random Posts

  • DEWIKU

    DEWIKUoleh: Ibnu Sinyalpagi buta saat semua anak dikelasnya sibuk menyalin pe-er dikelas ardhi tampak gelisah mondar mandir didepan kelas sesekali wajahnya menatap kearah pintu gerbang dan wajahnya pun kembali murung. wajah ardhi semakincemas saat matahari mulai meninggi.. dan wajahnya mulai cerah saat dia melihat seorang gadis manis dengan tasselempang berjalan kearahnya.. gadis itu zara gadis yang sedari pagi dia tunggu-tungu kehadiranya dengan mimiksumringah ardhi menyambutnya.. "hai kemana aja sih jam segini baru datang aku kan kuatir ntar kamu telat trus dihukum" koar ardhi begituzara ada didepannya. zara tampak bersikap dingin dan mengambil sesuatu dari dalam tas selempangnya , zara mengeluarkan buku tugaskimianya lalu menyerahkannya pada ardhi."udah gak usah basa-basi kamu nungguiin aku mau nyontek pe-er kan nich…" ujar zara dingin." hee hee tau aja kamu,, abis semalam aku ketiduran" bales ardhi cengengesan."ketiduran kok tiap hari bilang aja.. males buruan salin deh ntar keburu masuk lagi "" ya udah ku nyalin dulu ya makasih he..he""iya " ujar zara males karna udah hampir tiap hari ardhi selalu begitu, manis saat ada butuhnya..ardhi melesat pergi mencari tempat yang aman untuk menyalin tugas . sementar zara masuk kedalam kelas yang riuh oleh mahluk2 malas yangbelum mengerjakan pe-er . mereka duduk menbundar mengelilingi sebuah buku yg pe-ernya sudah dikerjakan. sambil sesekali melirik jamdinding lalu buru-buru kembali menyalin dengan raut muka yang pucat pasi takut bel keburu berbunyi .. sebelum mereka sempat menyalinsemua .. ditengah kapanikan teman 2nya yang saling tarik – buku catatan itu .. tiba2 ardhi muncul sambil menggedor-gedor papan tulis."to..tok huh gimana negara kita mau maju kalo terus-terusan begini.. pe-er dikerjakan dirumah hoi.." koar ardhi menambah panik seluruhsuasana yang langsung mendapat reaksi keras dari temen2nya yang kalang kabut menyalin tugas disisa-sisa waktu mereka."huuuuuh kayak lo ya nggak aja..!"Protes anak-anak sewot campur panikardhi berjalan penuh kemenangan diantara kerumunan temen_temannya yang panik bukan kepalang membayangkan seandainya tidak selesaimenyalin bakalan digantung MR . yon sebutan mereka untuk guru kimia mereka yang galaknya naudubilliah.. ia langsung menghampiri zarayang tersenyum geli melihat tingkah ardhi."huh makasih ya za atas pengertian lo..! nih bukunya " ujar ardhi yang menyalin lebih cepat karena bukunya gak rebutan dan emang sudahterbiasa nyalin pe-er dengan waktu yang singkat"perez lo kalo gini aja maniis banget ! coba kalo gak butuh pasti aku cuekin, dasar""ow-ow nggak akan dan mungkin ardhi nyuekin gadis multi talent kayak kamu za" koar ardhi dengan rayuan basinya, karna zara udah terlalusering digituin ."ugh ga ada yang lain apa""hee belum ngarang nich kasih ide donk..! " koar ardhi cengngesan."mmm dhii!" panggil zara malu-malu." apaa!"" aku bisa minta tolong nggak ? tapi kalo nggak bisa juga nggak papa koq" ucapnya ragu-ragu." ya ampun za.. ! kalo aku bisa pasti aku mau apaan sih" tanya ardhi penasaran ."bener nih"" yakin deh.. apasih yang nggak buat lo auww"tiba-tiba ardhi di cubit keraas sama zara." gombal.. lo..! mm ntar sore anterin ketoko bukunya bisa kan " pinta zara penuh harap." ntar sore" ardhi tampak mikir2 sementara zara berharap2 cemas.. " bisa ..! aku anterin" ujar ardhi mantap." bener loya awas lo..! jam tiga sore yaa"" siip! tapi beliin bensin ya lagi bokek nih hee hee!" ujar ardhi cengengesan."dasar pelit ! kalo buat cewek lain aja nggak bokek"——————– ———————– ———————————————dan benar sore hari ardhi menepati janjinya mengantarkan zara ketoko buku mereka berpisah zara sibuk dirak buku tentang sains sementaraardhi sibuk membaca komik sinchan yang sudah kebuka dasar nggak mau rugi ardhi membaca dengan asyiknya tanpa ada rencana buat beli.hinga akhirnya ada tangan lembut yang menyentuhnya."hei dhii balik yuk" ujar zara mengagetkan ardhi yang lagi asyik baca komik." eh udah selesai za nyari bukunya cepet amat"" ya aku kasian ma kamu pasti bosen nungunya""nggak koq' justru aku seneng jadi bisa baca komik gratis hee hee"zara tersenyum geli melihat ardhi yang udah gede ternyata masih suka baca sinchan."sukur deh nih aq ad sesuatu buat kamu.." ujar zara menyerahkan sebuah buku kumpulan rumus-rumus ipa.."oh makasih za. kebetulan aku juga nyari buku ini lo" ujar ardhi basa basi padahal baru liat sampulnya aja ardhi udah pusing2 belum menbacabisa meriang dia. tapi karena zara yang ngasih ardhi pura-pura suka." dhi aku ngasih ini berharap dengan ini kamu mulai mau ngerjain tugas-tugas kamu sendiri..! jangan ngandalin aku terus bentar lagi kan UAN..maaf ya dhi bukannya aku gak mau nyontekin kamu terus tapi aku pengen kamu sukses dhi..! karna aku nggak mungkin akan bantuain kamungerjain tugas terus" terang zara panjang lebar , membuat ardhi terdiam tak menyangka zara sebegitu memikirkanya, ardhi jadi merasa bersalah selama ini hanya memanfaatkan zara yang begitu baik padanya.ardhi masih terdiam tak bisa berkata-kata apa-apa lagi."dhi maaf kalo aku nyinggung kamu, kamu boleh koq nggak nerima ini,, dan nyegat aku tiap pagi buat nyontek pe-er" ucap zara merasa nggakenak hati melihat ardhi hanya terdiam."huuuh kamu bener za aku nggak bisa terus ngandalin kamu ! suatu saat aku harus berdri sendiri maksih atas bukunya .. kamu mau kan nganjari aku""pasti dhi……! asal ada uang privatnya aja hee hee" ujar zara cengengesan."dasar…!"—————— ————————— ————————————zara berjalan santai menuju kelasnya pagi iniardhi masih menyegat dia untuk nyontek pe-er tapi makin jarang-dan jarang ,sampai akhirnya tak pernah lagi menunggu didepan kelas untuknyalin pe-er lagi walau zara kadang merasa kehilangan tapi dia senang melihat ardhi bisa berubah.ardhi tiba-tiba menghampiri bangku zara sesuatu yang belakangan jarang dilakukannya."hai za"" ardhi tumben..! da perlu apa nih" ujar zara yang sebenarnya kangen semenjak ardhi bisa ngerjai semua sendiri ia jadi jarang nyamperin zaralagi."aku kesini gak pengen bicara soal pelajaran lagi .tapi pengen ngajak kamu nonton mau ya.. ya..!" ujar ardhi sambil mengedip-ngedipkan matakonyol."boleeh" jawab zara sanbil tersenyum super manis pada ardhi, ungkapan rasa kangen belakangan jarang berbincang….***PENULIS: IBNU SINYAL ALAMAT FACEBOOK : IBNU SINYAL ALMAGHRIBIALAMAT EMAIL : RADENSINYAL@GMAIL.COM…………………………………………………………………………………………………………………………………………..

  • Cerpen Persahabatan: Jatuh Cinta yang Salah

    Jatuh Cinta Yang SalahOleh Leriani ButonSahabat adalah serangkaian jalian kasihDikala jatuh dia akan datang untuk mengangkatknyadengan kedua tangannya.Selalu mengharapkan kebahagiaan yang teruraiDi setiap serat-serat persahabatanBagiku sahabat adalah sebagian nafas yang aku punyaWalau terkadang mereka sering pergi meninggalkanku…Tapi, mereka telah tergores di tinta jalan hidupku….Sahabat tak pernah terurai oleh massa…Dan tak kan pernah sirna hanya karena kebencianMeskipun kadang tak sependapatNamun selamanya akan tetap menjadi sahabat…. Dulu, aku memiliki kehidupan yang sangat suram di masa kecilku. Aku nyaris tak punya teman ketika aku duduk di bangku SD dulu. Setiap kali aku mencoba untuk mendekati mereka, mereka malah menjauhi dariku. Padahal aku berusaha untuk bisa berteman dengan mereka, dulu aku menekan rasa maluku untuk mendekati mereka. Namun, itu semua sia-sia. Mereka menganggap suaraku hanyalah gemuruh yang lewat dan akan menghilang setelah suasana menjadi cerah. Mereka bilang padaku, aku hanyalah anak yang jelek, cupu’, dekil yang hanya dianggap sampah. Aku akui aku jelek dan cupu’. Namun, aku ga’ dekil. Tapi itu adalah presepsi orang. Dan aku harus terima itu. Aku hanya tak ingin membuat masalah.Hingga di suatu ketika, ada seseorang yang datang di kehidupanku. Sahabat pertama yang kumilki, dialah Arlen. Dia sangat baik padaku. Setiap kali aku menagis karena ejekkan teman-temanku, dialah yang menenangkanku. Meskipun kami masih kecil pada saat itu dan masih di anggap anak ingusan, namun bagiku dia adalalah malaikat berwujud manusia yang akan selalu menjagaku. Katika aku bersamanya, akhirnya banyak teman-teman yang aku punya. Aku akui, ketampanan Arlenlah yang membuat mereka mau berteman denganku. Aku sangat bahagia. Arlen selalu mengatakan padaku untuk tidak menangis di kala aku di ejek dengan sebutan mata kodok. Dia selalu bilang mataku ini indah seperti mata bidadari.Hingga di suatu ketika, Arlen pergi meninggalkanku. Dia pindah di kota Ambon. Rasanya sulit bagiku menghadapi semua ini sendirian. Teman-teman yang sempat ada, kini menghilang sejak kepergiannya Arlen. Dan kini aku harus memulainya lagi dari awal .Hari berganti hari. Tanpa terasa tahun-tahun pun terlewatkan. Ternyata 8 tahun sudah aku dan Arlen tak pernah bertemu. Bahkan sejak kepergiannya di hari itu, dia serasa benar-benar menghilang tanpa ada sepatah katapun dan tanpa meninggalkan jejak. Aku hanya bisa menangis ketika tahu dia sudah tidak ada di sisiku lagi. Begitu sulit menghadapi teman-teman yang suka memilah-milah teman. Namun, aku tahu aku akan mendapatkan sahabat yang baik di suatu hari nanti. Dan aku tahu dengan kekuatan cinta yang aku milki, semuanya akan terlihat mudah untuk dihadapi.Ya,,,, ternyata semuanya telah terjawab, aku sekarang memilki banyak teman dan bahkan lebih dari yang aku bayangkan. Aku tahu Allah akan memberi jalan kepada orang yang mau berusaha untuk berubah. Dan itu terbukti di kehidupanku….Di tahun yang ke-8, di pertengahan tanggal bulan Desember lebih tepatnya 16 Desember 2008, Di kala itu aku masih duduk di bangku SMA. aku mendapatkan nomor ponselnya Arlen dari salah satu sahabatku Antoni. Kebetulan dia jalan-jalan ke ambon, dan bertemu dengan Arlen. Dari situlah Arlen menitipkan nomor ponselnya kepada Antoni untukku. tanggal 17 Desember 2008 aku menghubungi Arlen. Namun, dia tak pernah membals SMSku. Besoknya aku SMS dia lagi, namun tak ada sms balasan darinya. Sejak sat itu aku pun tidak menghubunginya lagi. Aku berfikir, Antoni cuman ingin mempermainkanku. Di hari yang ke-6, tepatnya tanggal 23 Desember 2008, aku di SMS sama Arlen. Itulah kali pertama aku dan Arlen berhubungan lewat komunikasi telpon.Ya Allah… betapa senangnya hatiku saat itu. Aku hanya bisa terdiam mendengar kelembutan suaranya. Suaranya masih terdengar seperti kami masih SD dulu, benar-benar lembut. Hingga disuatu hari aku ngirim sms ke dia, namun dia tak membalasnya tapi dibalas sama temannya yang bernama Alvin. Dari situlah akhirnya aku berteman dengan Alvin. Ternyata Arlen sengaja membiarkan temannya yang membalas SMSku. Dia ingin mendekatkanku dengan temannya Alvin. Sejujurnya hari itu aku agak kecewa, tapi ternyata Alvin adalah orang yang baik yang memilki banyak kesamaan denganku. Mulai dari aktivitas sampai dengan hal yang kami sukai. Dan itu membuatku tarasa nyambung dengannya.Semuanya masih berjalan dengan baik. Aku dan Alvin masih tetap berteman baik. Dia selalu mengirim SMS disaat waktu yang tepat. Sedangkan Arlen menghilang tanpa jejak. Aku sudah merasa nyaman dengan Alvin. Namun, di saat Alvin akan menyatakan persaanya padaku, malah aku menerima Arlen sebagai pacarku. Sungguh aku telah menyakiti persaan Alvin.Sejak saat itu, Alvin pun menghilang dari kehidupanku. SMS yang biasanya ku terima dari dia setiap hari, kini tak ada lagi. Mungkin dia marah padaku. Itulah awal persahabatnku hancur.Seiring berjalannya waktu, aku pun semakin mengenal Arlen. Dia tak seperti Arlen yang kumilki seperti dahulu. Lingkungan telah merubahnya. Setiap kali dia ketemu denganku, dia selalu menceritakan mantan-mantannya padaku. Yang lebih parahnya lagi dia bilang padaku kalau dia masih mencintai mantannya. Dan lebih kacaunya lagi dia menyukai sahabatku Regina. Ya ampun…. Aku tak bisa berkata apapun. Aku hanya bisa tersenyum ketika dia mengatakan hal itu padaku. Entahlah apa yang dia inginkan. Yang pastinya itu membuatku sakit mendengarnya. Dia tidak memikirkan persaanku yang saat itu masih menjadi pacarnya.Aku berusaha bersabar, setiap kali dia curhat tentang masa lalunya aku selalu merubah statusku yang tadinya pacar, menjadi sahabat setia yang akan mendengarkan semua yang ia katakan. Namun, aku hanyalah manusia biasa yang punya perasaan. Aku tak kuat mendengar pacarku selalu mengungkit-ngungkit mantan pacar yang masih dicintainya. Kalaupun aku bertahan, entah sampai kapan aku bisa bertahan menyembunyikan persaanku yang hancur setiap kali dia menceritakan hal itu padaku?Ya Allah… aku tak kuat menerima semua ini. Rasanya sakiiiit sekali…. Hingga di suatu hari aku ngirim sms dia, namun nomor ponsel yang ku gunakan adalah nomor ponselku yang baru. Dia membalas SMS ku. Namun di beberapa bulan berikutnya, aku tak pernah mengSMSnya lagi. Dan dia juga tak pernah mengSMSku.Hingga di suatu hari, dia SMSan dengan fitria temanku, dan bertanya kepada fitria kenapa aku ga’ pernah lagi menghubunginya? Dan fitria menyampaikan hal itu padaku. Dua hari selepas itu, aku pun mengirim SMS padanya. Dan dia membalas SMS ku juga dengan bertanya siapa aku. Aku menyuruhnya menebak.Awalanya tebakannya membuatku GR setengah mati. Dia berkata kalau akau adalah pacarnya yang jauh namun dekat di hati. “hah,,,,melegakan, ternyata Arlen masih mengingatku,” pikirku dalam hati.Ternyata aku salah menduga, orang yang dia bilang pacar yang jauh namun dekat di hati adalah bukan aku tapi pacarnya yang lain Dea Yesika. Ya Ampun,,,, aku hanya berusa mengatur nafas untuk membuat air mataku tak boleh terjatuh. Namun apa daya, aku adalah manusia biasa yang punya persaan dan sore itu air mataku akhirnya jatuh juga. Ternyata selam ini, dia tak pernah save nomor baruku. Aku hanya terdiam dengan mata yang berkaca-kaca.Setelah mengetahui kebenarannya, aku pun mengSMSnya kalau yang dia tebak adalah salah. Ternyata dia tak pernah mengingatku. Mungkin selama ini aku keGRan dengan apapun yang dia katakan padaku di awal sebelum kami berdua berpacaran. Cinta telah membutakan mata hatiku. Sampai-sampai aku tak bisa melihat ketulusan dari orang yang menyayangiku. Dan Aku tak bisa membedakan yang mana kebohongan dan yang mana kebenaran.Setelah dia tahu kalau orang yang dia tebak adalah salah, dia pun mengirim SMS ke fitria dan meminta nomorku. Kamu tahu, setelah dia tahu kalau aku adalah orang yang SMSan dengan dia tadi, dia malah meminta maaf kepada fitria bukan padaku. Aku heran, dia tak bisa membedakan yang mana orang yang dia sakiti dan yang mana orang yang harusnya di mintai maaf.Tapi, tak apalah. Lagian aku bukan hakim yang harus menuntut dia untuk mengucapkan maaf padaku. Bagiku Arlen yang ku milki bukanlah Arlen yang ada padaku sekarang, tapi yang kumiliki hanyalah Arlen yang dulu ketika kita masih di bangku Sekolah Dasar. Aku tak membencinya, aku hanya kecewa dengan sikapnya yang sekarang. Waktu telah merubah dia menjadi orang lain. Aku tak bisa menyalahkan siapapun. Yang pastinya hidup ku akan terus berjalan meskipun tanpa Arlen.Mungkin benar sahabat akan selamaya menjadi sahabat. Namun, tak sedikit sahabat bisa menjadi cinta. Aku mengerti ini adalah kesalahanku dengan Arlen. karena di dalam hubungan yang kami jalani, ada seseorang yang kami sakiti. Dia adalah Alvin. “Maafkan aku sahabatku…!!!! Aku berharap kita bisa bertemu lagi dan bisa bersahabat seperti dahulu lagi.Cinta Is GreatSemua akan berakhir pada waktunyaTak akan ada yang tersisaSemua yang ku miliki akan hilangYang tersisa hanyalah cintaCinta,,,,,Entahlah itu benar ada atau tidak?Kalaupun banar ada, mengapa cepat sekali berubah?Ketika ku mencoba untuk percayaYang ada hanya dustaYa, dusta!Mungkinkah aku jatuh cinta pada orang yang salah?Atau mungkin aku yang terlau bodoh dalam mengenal cinta?Namun, bagiku semua itu tak begitu berartiCinta memang ada untuk orang yang bisa merasakannyaDan cinta juga bisa tak ada bagi orang yang tak pernah merasakannyaSemua orang bisa berubah karena cinta.Namun tak sedikit orang orang yang mendustainyaHah,,, cinta memang gila. Dan kini aku telah memaafkan semua yang telah terjadi. Aku tak bisa membencinya hanya karena dia pernah menyakiti hatiku. Dia sama sepertiku, dia hanyalah manusia biasa yang tak luput dari kesalahan. Selama 10 tahun berakhir, di tahun yang ke-11 aku baru ketemu lagi dengan Arlen, ketika itu aku berencana pulang kampung. dulu kami pacaran jarak jauh. Ternyata fellingku benar, dia telah berubah menjadi Arlen yang tak ku kenal. Namun, dengan perubahnnya itu, tak kan membuatku menghapusnya menjadi sahabat pertamaku.Pertemuan kami terjadi begitu singkat. Ketika dia melihatku, dia hanya meminta maaf atas semua yang telah dilakukannya padaku di waktu dulu. Sebagai seorang sahabat, aku memaafkannya. Karena aku tahu sahabat takkan pernah terubah hanya karena kebencian. Sejak saat itu, aku pun membuka lembaran baru bersama Arlen dengan memulai persahabatan yang dulu sempat hilang. Aku memang menyayanginya, namun rasa sayang itu tak lebih dari rasa sayangku sebagai seorang sahabat. Kesalahan di waktu dulu takkan terulang kembali.Sejak saat itu, kami tak bertemu lagi. Karena aku harus melanjutkan studyku di Makassar. Namun, bukan berarti kami kehilangan komunikasi. Sesekali dia mengSMSku atapun sebaliknya. Aku akan menjalin persahabatan ini dengan rasa sayang, kesaling hormatian, dan Saling menasehati tanpa harus mendustainya. Aku tahu, bila aku memulai dengan kebohongan, maka semuanya akan berakhir dengan kepahitan. Aku berharap dia bisa mengerti dengan persahabatan yang kami jalani saat ini.THE END

  • Cerpen Sahabat Be The Best Of A Rival ~ 05

    Untuk cerita sebelumnya bisa baca di cerpen sahabat terbaik be the best of a rival part 4.Credit Gambar : Ana Merya“ Chika, tau nggak si semua anak – anak tadi pada ngomongin elo tau” Clara langsung nyerocos begitu berada di hadapan sahabatnya yang duduk di salah satu bangku perpustakaan.“Oh ya?” sahut Chika tak berminat.“Ya ia lah. Abis loe gila abis si. Cepet banget ngisi nya. Padahalkan tadi soalnya njelimet banget. Gue aja tadi sampe meres otak”.sebagian

  • Cerpen Cinta: BUKAN UNTUKKU

    BUKAN UNTUKKUOLEH : ALENSaat itu aku sudah rapuh, sangat rapuh atas patah nya hati ku yang di duakan olehnya, hingga tak ada lagi perasaan ku untuk seorang pria, tidak lagi. Aku hanya menikmati kehidupan tanpa cinta, memang tak ada lagi perasaan yang tumbuh saat aku dekat bersama seorang pria. Namun semua berubah saat seseorang hadir di hadapanku, sosok baru ku kenal. Dialah yang membangunkan aku dari mimpi, menyadarkan ku akan sebuah kenyataan, dan memaksa aku untuk mulai bangkit dari keterpurukan, seseorang yang sangat berarti untukku.Indah, perjalanan hari-hariku begitu menarik walaupun semua itu tidak hanya di penuhi tawa, tapi terkadang kami selalu bertengkar untuk sesuatu yang tidak penting. Aku merasakan sesuatu, merasa nyaman berada di dekatnya, bahkan jika diperbolehkan, sedetikpun aku tak ingin terpisah darinya. Saat aku tak melihatnya dalam sehari, aku merasa kehilangan, aku merasa kesepian dan aku takut akan sesuatu. aku mencari tahu kabarnya, aku mencari tahu sesuatu tentangnya, aku sangat ingin tahu. aku tak bisa mengatakan “TIdak” pada dia, aku selalu mengatakan “ia”, aku tak tahu mengapa begitu.Aku bingung, mengapa aku bisa begitu mencintainya?? Semuanya seakan tanpa alasan.. aku memang bodoh!!Semakin hari semakin ku merasakan ketenangan bersamanya, keinginan ku membahagiakannya membuat aku selalu mengabulkan segala kemauannya. Aku tak tahu lagi mana yang baik dan mana yang buruk, tapi kurasa dia selalu mengajarkan yang baik untukku.Aku tak tahu segala perhatian dan kedekatannya padaku adalah suatu keiklasan atau hanya bohong belaka, aku tak tahu apakah itu karena dia memang menginginkan kedekatan ini atau hanya sebatas rasa penasaran saja pada ku, aku tak tahu!!.Baru saja aku merasa kesenangan, sekarang aku akan merasakan kesedihan lagi. Kali ini aku merasakan ketakutan yang lebih dalam dari yang sebelumnya. Aku merasa sangat takut kehilangan dia. Mungkin dia masih bisa tertawa lebar atas semua ini, tapi aku tak lagi bisa melepas semua tawaku, aku menangis dalam tawa, aku bersembunyi dalam keremangan malam, aku takut.Aku berpikir, mengapa semua ini terjadi? Dan ternyata semua ini adalah salah ku sendiri! Aku tak pernah memikirkan apa yang akan terjadi kedepannya, aku hanya berpikir sesaat, aku hanya berpikir untuk hari ini. Aku tak menyesal karna telah mencintainya seperti ini, sama sekali tak menyesal, aku hanya sedih bila harus melepasnya.Detik-detik kepergiannya membuat aku lemah menghadapi hari-hari yang terus berjalan, tapi aku tetap harus bisa menjalani semua ini, paling tidak ini semua aku lakukan untuk keluargaku, aku tak mau mereka sedih melihat aku yang rapuh hanya karna masalah cinta.Setiap kenangan ku bersamanya akan tetap ku simpan dalam hati, tak kan pernah aku lupakan, dan mungkin memang tak bisa untuk dilupakan. Tak banyak yang terjadi pada kami, namun entah mengapa semua seakan sangat berarti untukku. Aku tak kan berusaha melupakannya, Karena aku tak ingin melupakan orang yang pernah aku cintai, walaupun mengingat dia adalah menyakitkan, itu lebih baik dari pada aku harus melupaknnya.Kini hari kepergiannya semakin dekat, aku semakin diambang ketakutan. Aku ingin menatapnya dalam-dalam sebelum ia benar-benar meninggalkan ku sendiri selamanya, aku ingin bersama nya walaupun hanya sehari sebelum sesuatu merenggutnya pergi.Aku iklas untuk melepas kepergiannya asalkan dia bahagia.Aku iklas tertinggal sendiri asalkan dia masih bisa tersenyum untukku.Salam ku untuk dia yang tak pernah bisa kumiliki dan tak tercipta untukku.Selesai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*