Cerpen Remaja King Vs Queen~09

Sesuai perjanjian kalau Lepi nya udah bisa conect ana lanjutin postingan King Vs Queen nya. Makanya sekarang lanjutannya muncul. Lagian kayaknya cerpen terbaru karya mia mulyani udah ada lagi nie. Ha ha ha, Tu anak emang rajin nulis si.
Kalau cerpen karya ku, Hemz no coment deh. Lagi males nulis cerpen soalnya #ditendang.
Gak lah, yang bener itu lagi nggak sempet buat nulis cerpen. Soalnya ana lagi sibuk di dunia nyata. Kalau nulis pun tetep yang di tulis bukan cerpen, Palingan cuma coretan – coretan nggak jelas.
Banyakan bacod mendingan juga langsung baca Cerpen Remaja King Vs Queen part 9 nya. Tinggal satu part lagi bagian ending.


Credit Gambar : Ana Merya
Paginya selesai sarapan mereka semua siap-siap mau keliling-keliling hutan, sambil membawa tas untuk membawa bekal makanan seandainya mereka telah lelah berjalan. Setelah semuanya siap mereka pada berkumpul didepan tenda.Niken mengenakan tas ranselnya dan melirik tina yang terus nempel sama Gilang seperti permen karet yang membuat Niken jadi sebel.
"hu'uh, masih pagi aja tuh cewek udah membuat gue be-te aja deh. semoga aja ntar ada keajaiban yang membuat gue deket ma Gilang" gerutu Niken dalam hati, sebel banget.
"ya udah semuanya kita bakal menjelajah hutan ini, tapi ingat!!! jangan ada yang pisah, ntar bisa-bisa kalian nyasar kemana-mana lagi kan bisa gawat… kita jalannya bareng-bareng aja. nggax ada yang boleh kembali sebelum nya, begitu sore kita bakal kembali lagi ke sini dan siap-siap untuk pulang. 0ke guys! siap semuanya???" tanya Nino ke arah temen-temennya yang laen.
"Siap!!!" jawab yang laen semangat.
"bagus! yuk berangkat…" ajak Nino dan berjalan lebih depan "Niken, ikut kakak yuk sini…" ajaknya kerah Niken, Niken melangkah mendekati kakaknya.
"kenapa nggax di bagi dua kelompok aja kak???" tanya Niken begitu tiba di samping kakaknya.
"ntar juga di bagi dua kelompok. atau malahan lebih… tapi sekarang kita bareng-bareng aja dulu" jawab Nino.
"0wh, emang kakak udah pernah ke sini ya?" tanya Niken.
"tentu saja. Gilang, alan ma radit juga pernah ke sini sebelumnya. makanya kita berani ke sini lagi. udah yuk kita jalannnya agak cepetan, kita harus tiba di tenda sebelum gelap, karena di hutan itu bahaya kalau udah gelap" ajak Nino.
"siap kak!" jawab Niken.
"pegang tangan kakak" Nino mengulurkan tangannya Niken tersenyum dan menggenggam tangan kakaknyaa lalau melanjutkan perjalanan.
Mereka terus berjalan, Nino dan Niken paling depan di belakangnya ada radit, tina, Gilang, sasya dan alan. Tina selalu deketin Gilang sementara Gilang malah sering memperhatikan Niken yang jalan bareng Nino.
Di perjalanan Nino menjelaskan apa yang ia tau kearah Niken geitu juga dengan alan, ia juga menjelaskan yang ia tau ke sasya, kecuali Gilang, karena setiap tina bertanya selalu radit yang menjawab.
"kita udah jalan satu jam, kalian capek nggax?!" tanya Nino sambil berhenti yang lain mengangguk kecuali Niken dan Gilang.
"ia no. gue capek banget! kita istirahat bentar dulu yaaa, kaki gue udah pegel-pegel semua nih" kata tina.
"0oo… udah tau nggax tahan aja pake acara ikutan, kenapa nggax tunggu aja di tenda" balas Niken "kalau Niken belum capek kak"
"Eh, loe itu kan bukan cewek ya pasti tahan lah" balas tina sebel.
"gue nggax nyangka, ternyata cewek kecentilan nggax nyadar seperti elo itu, selain budek juga buta ya! masa' nggax bisa ngenalin gue itu cewek apa cowok. aneh"
"loe berani ngatain gue?!"
"kenyataan kaleee…" balas Niken.
"iiih loe tuh yaa…. nyebelin banget sih!"
"udah-udah, apa-apaan sih kalian, berantem nggax jelas gitu, jangan di terusin deh" kata Gilang.
"gini aja, siapa yang udah capek?" tanya Nino, tina dan sasya langsung angkat tangan, melihat itu alan dan radit ikut mengangkat tangannya "jadi cuma gue, Niken dan Gilang yang belum capek nih?" tanyanya lagi, tina langsung melirik Gilang.
"eh king, loe belum capek apa? kita kan udah berjalan jauh banget" kata tina.
"yeee orang gue belum capek emang kanapa?" balas Gilang cuek.
"karena lebih banyak yang capek dari pada yang belum, jadi kita putuskan istirahat sebentar" kata Nino akhirnya.
"yeeee…" balas tina dan sasya semangat.
"iiiih manja banget sih" kata Niken dan duduk di bawah sebatang pohon sambil meminum air AQUA.
"kalian istirahat aja di sini dulu. gue mau lihat-lihat sebelah sana bentar" kata Nino ke temen-temennya.
"Niken ikut ya kak" kata Niken sambil berdiri.
"loe di sini aja dulu, istirahat bentar. ntar perjalanan masih jauh lho… lagian kakak cuma lihat-lihat di sekitar situ bentar aja kok" balas Nino.
"0wh, ea udah. hati-hati ya kak…" kata Niken. Nino menangguk dan melangkah pergi, yang lain kembali istirahat. tina duduk di samping Gilang tapi alcin malah tidak menghiraukannya, dan sekali-kali melirik Niken yang lebih memilih membaca buku dari pada harus melihat Gilang dan tina. baru sekitar lima minit setelah kepergian Nino, tiba-tiba….
"AAAAAAAA…. TOLONG!!!"
"KAK NINO!!!" jerit Niken kaget sambil berdiri, yang lain juga ikutan berdiri kaget.
"eh, suara apaan tuh?" tanya alan.
"KAK NINO…" kata Niken dan langsung berlari ke arah Nino tadi pergi di mana suara itu terdengar, setelah memasuk kan bukunya kembali ke dalam tas.
"Eh, Niken… tunggu!!!" Gilang langsung mengejar Niken.
"lho… king, E king… Tungguin gue…" kata tina dan langsung mengikuti Gilang.
"ti… tina…" radit ikut mengejarnya.
"ikut yuk" ajak alan dan menggandeng tangan sasya untuk mengikuti temen-temennya yang lain.
"KAK NINO…!!!…" teriak Niken begitu tiba di ujung jalan, karena udah nggax tau mau kemana.
"Niken!!! loe kenapa main pergi gitu aja sih. ini tu hutan!!! loe tau nggax sih!… loe nggax tau apa-apa di sini. kalau loe tersesat gimana. Ha?!" bentak Gilang cemas banget.
"gue itu mau bantuin kakak gue, loe tau nggax sih!!! gue yakin, tadi itu suara kak Nino!" balas Niken takut banget kakaknya kenapa-napa.
"gue tau! kita juga ngerasa! tapi loe jangan bertindak sendiri gini donk. bahaya tau nggax!!! bahaya!!!" bantak Gilang.
"gue nggax perduli!!! loe tau. yang penting gue bisa bantuin kakak gue"
"loe tenang dulu donk…" kata Gilang sambil memegang kedua bahu Niken.
"lepasin gue…" Niken menepiskannya "gue mau cari kakak gue" lanjutnya dan melangkah pergi "KAK NINOOO…!!!" teriaknya.
"Niken!!!… aaah… tuh anak…" kata Gilang dan melangakah mengikuti Niken.
"lho, king… tunggu…" teriak tina.
"KAK NINOOO…!!!" teriak Niken takut dan saking takutnya hingga meneteskan air mata "kakak di mana… jawab Niken donk…!!!! kasi Niken petunjuk! kak Ninooo…!!!!"
"Ni…ken…" terdengar suara tiba-tiba.
"kak Nino…" Niken menghapus air matanya "kakak" lanjutnya sambil mecari-cari di sekeliling.
"kakak… di, baw…wah ken…"
"kak Nino…" Niken melihat ke sampingnya dan langsung kaget begitu melihat Nino yang terjatuh dan berpegangnan dengan akar-akar di bawahnya ada jurang, sepertinya tadi ia terpeleset "raih tangan Niken kak…" Niken mengulurkan tangannya. Nino berusaha menjangkau tangan adiknya "Niken yakin, kakak pasti bisa… ayo kak…" lanjutnya "dikit lagi kak…"
"Niken!"
"vin, Eh kak Gilang atau apalah king juga boleh, terserah ya loe mau minta gue manggil loe apa, please kali ini gue minta bantuan loe… kak Nino…" kata Niken panik banget.
"ya ampun Nino!!! raih tangan gue no!" kata Gilang dan langsung mengulurkan tangannya "ayo no, gue yakin loe bisa… raih tangan gue…"
Nino berusaha meraih tangan Gilang dan masih kurang beberapa senti lagi, Niken udah mulai menangis lagi, ia nggax bisa bayangin gimana nasib kakaknya kalau sempat jatuh kebawah.
"king!!!" tina yang baru datang di ikuti temen-temennya yang lain langsung kaget.
"Nino…!!!!" radit dan alan langsung mendekat dan mengulurkan tangannya ikut membantu, akhirnya Nino bisa menjangkau tangan Gilang, tapi masih belum pas.
"ayo tarik gue…" kata Gilang, radit dan alan berusaha menarik Gilang.
"gue udah nggax kuat lagi, cukup-cukup deh…" kata Nino.
"KAKAK!!!…" Niken kaget mendengar kata-kata kakaknya.
"no, loe nggax boleh nyerah! loe pasti bisa!!!" kata Gilang dan tetap memegang tangan Nino.
"nggax, biarkan gue… lepasin… gue udah nggax sanggup lagi… kalau kalian terusin, bisa-bisa bukan gue aja yang jatuh tapi kalian juga…" kata Nino dan berusaha melepas tangan Gilang, tapi Gilang tetap menahannya.
"Kak Nino… jangan menyerah…"
"Niken… kakak nggax papa kok…" kata Nino dan pegangan tangan hampir lepas.
"Nino please jangan lakuin ini… gue mohon sama loe…" kata Gilang tetap mempertahankan pegangan tangannya.
"Trims al, loe emang temen gue yang baik, tapi loe nggax perlu ngorbanin diri loe demi gue seperti ini. cukup loe jagain Niken aja gue udah merasa berterima kasih banget kok…" kata Nino dan melepaskan tangan Gilang dari tangannya.
"nggax Nino, loe nggax boleh…" kata Gilang "NINO…!!!!" jeritnya begitu Nino melepas kan tangannya dan jatuh menggelinding kejurang.
"Nggak… KAK NINO…!!!!" teriak Niken, radit langsung menahannya karena Niken mau ikut turun ke bawah.
"jangan ken, bahaya…" tahan radit.
"Kak Nino…" Niken menangis lalu berdiri dan siap beranjak pergi, Gilang langsung menahannya.
"Ken, loe mau kemana?!" tanya Gilang.
"Gue mau cari kak Nino, gue yakin dia pasti masih ada di bawah, gue mau cari dia. pokoknya gue mau cari dia. gue percaya dia pasti masih bisa di selamatkan" kata Niken.
"ia kita tau, tapi loe tenang dulu. jangan gegabah gitu. emangnya loe tau jalannya. hutan ini tu luas. bisa-bisa loe yang malah tersesat"
"gue nggax perduli sama ke adaan gue, seandainya gue nggax bisa pulang juga gue nggax perduli, Tau nggax!!! yang jatuh itu kakak gue, loe tau nggax sih, gue itu udah nggax punya papa. dan gue nggax mau kehilangan kak Nino juga. Ngerti loe?!" Niken mengusap air matanya.
"Ia kita tau, kita ngerti prasaan loe. tapi loe tenang dulu donk. kita semua juga pasti bantuin cari kakak loe kok… tapi loe harus tenang dulu… gue, alan sama radit tau jalan di sekitar sini. jadi pasti dengan mudah bakal sampai ke bawah" Gilang menenangkan Niken.
"Tapi, tapi kak Nino… dia… dia baik-baik aja kan…" tanya Niken.
"ia, Nino pasti baik-baik aja, loe percaya sama gue. Nino, baik-baik aja. makanya loe tenang dulu, Nino itu orangnya kuat, gue yakin kok dia itu pasti baik-baik aja, kita semua bakal bantuin loe cari Nino…"
"gue takut banget terjadi apa-apa sama kak Nino…" kata Niken sambil menangis, Gilang mengusap air mata Niken lalu memeluknya. Tina jelas kaget banget dan mau menahannya, tapi radit langsung menahan tangan tina, sebel tina diam saja.
"loe tenang aja dulu… kita semua pasti bakal menemukan Nino kok, loe harus tenang yaaa. dan loe juga harus percaya kalau Nino itu baik-baik aja" kata Gilang sambil mengusap-usap rambut Niken menenangkannya.
"makasih yaaa loe udah baik banget sama gue…" kata Niken dan mengeratkan pelukannya.
"ini udah sepantasnya kita lakuin, karena semuanya perduli sama Nino, dia itu temen yang baik. bahkan dia rela jatuh ke bawah dari pada gue ikutan jatuh…" Gilang menenangkannya.
"Nggax tau kenapa. masalah sebesar apapun terasa begitu mudah bisa di lewati di setiap belayan tangannya… gue merasa dia seperti pelindung buat gue… terima kasih al. loe udah membuat gue lebih tenang. kata-kata loe bener-bener membuat gue percaya…." kata Niken dalam hati dalam pelukan Gilang.
"E sebaiknya kita cari Nino sekarang aja. sebelum sore kita harus menemukannya…" kata alan tiba-tiba. Niken melepas pelukannya dan mengusap air matanya.
"Kalian bener, kita bagi aja tiga kelompok, karena gue, alan sama radit tau daerah sekitar sini… kalian inget kan gimana caranya dan jalan yang cepat menuju bawah?" tanya Gilang ke arah radit dan alan.
"Ia gue masih inget kok" jawab alan dan radit.
"kalian mau bantuin cari Nino kan"
"ya pasti lah vin, kita pasti mau cari Nino" jawab radit.
"ya udah kalau gitu, kita bagi tiga kelompok, alan sama sasya. kalian lewat jalan sana. loe tau kan al?" tanya Gilang.
"ia, gue tau. sasya… yuk" ajak alan, sasya mengangguk. alan menggandengnya dan melangkah pergi.
"sekarang tinggal dua kelompok, satu kanan dan satu bagian lagi kiri" kata Gilang.
"gue bareng sama loe ya king" kata tina dan langsung mendekat ke arah Gilang, yang lain terdiam. Niken tertunduk, ia nggax mikirin lain-lain lagi selain kakaknya jadi sama siapa pun dia nggax masalah, yang penting kakaknya bisa secepatnya di temukan.
"Kalau gue, terserah. yang penting kak Nino bisa di temukan dengan cepat, jadi kalau loe emang mau sama tina…. gue…" Niken tidak meneruskan kata-katanya karena Gilang langsung menggengam tangannya.
"Loe sama gue" kata Gilang ke arah Niken, tina jelas kaget "Ya udah dit, loe kearah kiri sama tina, gue ma Niken ke arah kanan. oke, kita ketemu di bawah" lanjutnya kearah radit.
"siip, gue tau kok. loe tenang aja" balas radit.
"ya udah, gue duluan yaaa… yuk ken" ajak Gilang dan melangkah pergi tetap dengan gandengan tangannya.
"Tapi king…" tina mau mengejarnya tapi radit menahannya.
"udah lah, kita ke arah sini aja yuk" ajak radit dan mau nggax mau tina mengikutinya.
"Kenapa loe nggax sama tina?" tanya Niken begitu mereka udah berjalan jauh.
"Kalau gue mau sama loe kenapa? emang nggax boleh? apa ada larangan???" tanya Gilang.
"Aduh tanyanya banyak banget???? satu-satu donk. loe nanya apa demo???" balas Niken.
"Ya biar jelas. lagian nggax ada salahnya kan???"
"Tapi, bukannya loe bisa gunain kesempatan ini buat deket ma tina"
"Ah loe apaan sih, gue itu punya banyak alasan untuk membawa loe ikut bareng gue"
"Banyak???? apa gue boleh tau alasannya?"
"Emang perlu???" tanya Gilang.
"0h jelas donk" jawab Niken "gue berhak tau"
"kalau gitu… gue bakal jawab tapi nggax semuanya"
"0ke, nggax masalah, asal loe jawab aja. jadi apa alasannya??" tanya Niken penasaran.
"Pertama, gue sengaja ngajak loe sama gue karena biar radit bisa berduaan ma tina" jawab Gilang.
"Untuk???" tanya Niken "nggaax mungkin kan Gilang sengaja melakukan ini untuk menjauhkan gue ma kak radit kaaan????" lanjutnya dalam hati.
"emang loe nggax tau????" Gilang bingung.
"Tau apa???" Niken jadi penasaran.
"Radit suka sama tina" jawab Gilang.
"What?! seriuz loe?!" Niken kaget "radit suka sama tina???? berarti ramalannya…" lanjutnya dalam hati.
"Ia, tapi nggax usah sekaget itu kaleeee, kecuali kalau loe menyukainya…" kata Gilang.
"Loe nggax bohongin gue kan????"
"yaa nggax lah, lagian kenapa sih? biasa aja kaleeee"
"ehem-ehem. ea emang nggax kenapa-kenapa sih, gue cuma merasa aneh aja. radit suka sama cewek kecentilan itu???? aneh-aneh aja. ya udah kalau gitu alasan selanjutnya apa???" tanya Niken. "Tapi kenapa gue nggax merasa sedih and sebel yaaa seperti saat gue pertama kali mendengar kalau tina menyukai Gilang. aneh, apa yang terjadi sama gue…" lanjutnya dalam hati.
"Kedua, loe masih inget kan kalau mama loe minta gue untuk menjaga loe, jadi gue harus mastiin sendiri kalau loe baik-baik aja" jawab Gilang.
"jadi cuma karena mama yang minta???" tanya Niken tampak sedih.
"lho emang harus karena siapa lagi??? loe nggax berfikir gue suka sama loe and sangat mengkhawatirkan loe kan???" tanya Gilang.
"Ha?! eh e itu… ya nggax lah. mana mungkin. gue tau kok, loe nggax mungkin suka sama gue, ea kan… he he he… mana mungkin lah…" kata Niken berusaha untuk tertawa "kalau alasan yang laen?" tanyanya lagi.
"Ketiga, lho juga denger kan apa yang Nino bilang tadi, jadi gue harus ngejagain loe, meski pun loe itu sangat menyebalkan orangnya" jawab Gilang.
"Ia, gue tau kok kalau gue orangnya sangat menyebalkan, makanya loe nggax mungkin suka sama gue ea kan???"
"E, gue… maksud loe apa???"
"Nggax ah, lupain aja. masih ada alasan yang lain?" tanya Niken.
"Ada sih, tapi loe nggax boleh tau"
"kenapa???" tanya Niken bingung.
"Ini rahasia gue" jawab Niken "sebenernya ini alasan yang bener-bener dari gue, yaitu gue mau melindungi loe dari bahaya apa pun, gue mau jadi orang yang pertama kali nolongin loe saat loe lagi ke sulitan, dan gue juga mau jadi orang yang sangat loe percaya. gue mau loe nggax pernah ngebenci gue. itu alasan gue yang sejujurnya, nggax perduli, mau radit suka sama tina, mau mama loe ngasi tugas ke gue dan mau pun Nino meminta gue buat ngejaga loe atau nggax, tetap gue bakal lebih memilih loe dari pada yang lain kalau situasi nya seperti ini" lanjutnya dalam hati.
"0wh, ya udah kalau gitu, jangan di kasi tau"
"loe nggax penasaran?" tanya Gilang.
"penasaran sih, tapi gue kan nggax mungkin memaksa loe juga. loe udah banyak banget menderita gara-gara gue. dan gue nggax mau menambahkannya lagi"
"E kalau itu…"
"Eh mending kita carinya cepetan dikit yuk. jangan sampai gelap. kita harus buru-buru mencari kak Nino. kasihan dia…"
"i iya… loe bener, ya udah yuk…" ajak Gilang dan terus menggandeng tangan Niken, Niken melihat tangannya yang di genggam erat Gilang.
"gue nggax perduli apa alasan loe lebih jalan bareng gue dari pada sama tina saat ini tapi yang penting gue bisa bersama loe al. gue udah merasa seneng banget, gue seperti merasa loe melindungi gue. terima kasih yaaaa" batin Niken "loe seperti malaikat buat gue…" lanjutnya dalam hati dan mengeratkan genggaman tangan Gilang.
"asal loe tau aja ken, pertama kali loe pergi gitu aja mencari Nino, gue sangat mencemaskan loe. gue takut loe kanapa-napa. dan gue pengen banget melindungi loe, gue bener-bener mengkhawatirkan loe, maaf karena gue membentak loe. bukan karena gue marah sama loe, tapi gue marah karena sifat loe yang nggax mau minta bantuan gue, padahal kalau loe minta gue pasti bakal membantu loe, bahkan meski pun loe nggax memintanya gue bakal tetap membantu loe. dan loe harus tau, loe sangat berharga buat gue…" kata Gilang dalam hati.
"benarkan setiap tangan cowok sehangat ini… kenapa setiap sentuhannya membuat gue tenang dan merasa seaman ini, terasa nggax takut meski melewati banyak rintangan. Gilang, loe emang baik banget. dan loe pantes dapat orang yang lebih baik dari gue, yaaa gue tau kok gue itu sangat menyebalkan dan loe nggax mungkin suka sama gue…" kata Niken dalam hati.
"yuk, belok sini…" ajak Gilang dan menggandeng tangan Niken mengikutinya.
"Apa… loe menggandeng tangan gue juga karena mama and kak Nino???" tanya Niken "gue yakin ini bukan karena kak radit" lanjutnya sebelum Gilang sempet menjawab.
"kalau menurut loe???" tanya Gilang.
"Nggax penting pendapat gue, karena gue maunya jawaban yang jujur kali ini dari loe sendiri"
"Salah satunya emang karena mereka berdua"
"kalau gitu salah duanya apa?" tanya Niken.
"Emang ada salah dua?"
"0h nggax ada yaaa??? kalau gitu, alasan yang lainnya???"
"Gue mau melindungi elo, gue nggax mau loe kenapa-napa. gue mau loe aman meski gue yang celaka. dan gue nggax mau loe takut, karena gue bakal selalu ada untuk loe" jawab Gilang refleks dan kaget mendengar jawabannya sendiri, Niken juga kaget.
"He?! maksud loe????" tanya Niken, Gilang menghentikan langkahnya lalu menghadap ke arah Niken, menggenggam erat tangan Niken. seperti ingin mempertegas dan membenarkan setiap ucapannya.
"Sebenernya gue… gue itu… sama loe…"
"Apa???" tanya Niken.
"Sebenernya gue mau bilang… kalau gue… e, sebaiknya kita lanjutkan perjalanan sekarang" kata Gilang dan berbalik tidak berani menatap Niken.
"Al, loe kenapa? apaaa ada yang mau loe kasi tau ke gue?" tanya Niken.
"Enggax, eh ada. e maksud gue… mungkin ada tapi nggax sekarang. karena sekarang bukan saatnya membahas ini, labih baik kita cari Nino lagi. gue nggax mau terjadi apa-apa sama dia" jawab Gilang "udah yuk" ajak Gilang dan melangkah terus menelusuri jalan turun ke bawah.
"kira-kira apa yang mau di omongin Gilang yaaa??? kenapa sepertinya dia gugup saat gue tanya lagi??? aaah sepertinya cuma prasaan gue aja, mana mungkin lah, Niken-Niken… loe ge-er banget sih…" batin Niken.
"Huuuh, hampir aja. hampir aja gue jujur sama Niken kalau gue menyukainya, untung aja masih bisa gue tahan. kalau nggax, nggax tau deh apa yang bakal terjadi nanti. Hal baik atau malah sebaliknya, Gilang-Gilang… loe sabar donk, saatnya belum tepat nih, masa loe nembak cewek di hutan kayak gini, nggax romantis banget" batin Gilang.
"masih jauh lagi nggax sih???" tanya Niken.
"nggax kok, tuh belokan terakhir, kita bakal sampai di bawah, abis itu kita cari Nino di sekitar sana… kali aja dia masih ada" jawab Gilang dan mengajak Niken mengikutinya. begitu tiba di bawah Gilang meperhatikan sekelilingnya. "kita udah tiba di bawah, sekarang kita cari kakak loe" ajak Gilang "NINOOO…!!!" teriaknya.
"KAK NINOOO…!!!" jerit Niken sambil mencari-cari.
Gilang dan Niken terus mencari Nino sambil sesekali teriak memanggil namanya, tapi belum ada tanda-tanda adanya Nino, mereka makin panik. tapi Gilang selalu bisa menenangkan Niken setiap kali Niken merasa takut.
"Tuhan, gue tau. gue udah salah, gue emang tadi minta agar gue bisa jalan bareng Gilang. Tapi, gue nggax tau kalau alasannya bakal seperti ini, kalau gue tau kejadiannya bakal seperti ini. gue rela deh Gilang jalan sama tina. asal kakak gue nggax kenapa-napa. Gue mohon banget… pertemukan gue sama kak Nino kembali… gue minta maaf karena udah minta yang aneh-aneh, gara-gara permintaan gue, kak Nino yang harus menanggung akibatnya…" kata Niken dalam hati dengan sedihnya.
"NINOOO…!!! loe dimana??? kasi kita petunjuk… NINOOO… !!" jerit Gilang dan terus mencari-cari Nino.
"KAK NINOOO… !!! KAKAK di mana???? KAK!!! KAK NINOOO… !!!" teriak Niken, lalu jongko karena capek dari tadi terus berjalan.
"Niken, loe kenapa? capek yaa???" tanya Gilang.
"Nggax, gue nggax apa-apa kok, loe tenang aja. udah yuk cari lagi"
"kalau loe emang capek, kita istirahat bentar aja dulu. loe jangan paksain… yaaa"
"nggax, gue bener-bener nggax apa-apa, gue masih kuat kok. udah yuk cari lagi aja" tolak Niken.
"ya udah kalau loe nggax mau istirahat, tapi loe harus minum dulu nih, loe pasti haus banget kan" Gilang menyerahkan sebotol air minum ke arah Niken, Niken menerimanya.
"Trims ea…" balasnya lalu meminum minumannya "udah, nih. loe pasti juga harus kan. loe juga harus minum…" lanjutnya dan menyerahkan air minum tadi, Gilang menerimanya. Niken melangkah pergi. "KAK NINOOO… !!!" teriaknya sambil mencari-cari.
"Lewat sini yuk…" ajak Gilang dan belok kekanan, Niken mengikutinya. Gilang terus berjalan menelusuri hutan "NINOOO… !!!" jeritnya.
"KAK NINOOO… !!!" teriak Niken sambil terus mencari-cari.
"Ken sebelah sini…" kata Gilang, Niken langsung menoleh dan melihat seseorang tergeletak di atas rumput "Lihat, itu pasti Nino, yuk ke sana" ajaknya, Niken langsung berlari menuju kakaknya.
"Kak Nino…" kata Niken dan langsung memapah kakaknya begitu tiba di hadapan Nino, sepertinya Nino masih pingsan "kak bangun kak, kak Nino… bangun… Niken mohon kak…" lanjutnya sambil menepuk-nepuk pipi kakaknya "kak, kak Nino…"
"Niken, Gilang…" panggil seseorang dari samping Gilang menoleh. Alan "Nino?!" lanjutnya kaget.
"Tina sama radit mana?" tanya sasya.
"Kita di sini" jawab seseorang dari belakang, mereka menoleh, tampak radit dan tina yang berada di belakangnya mendekat ke arah mereka.
"king… gue takut banget" kata tina dan langsung berlari ke arah Gilang "loe tau nggax, di hutan itu serem banget. coba aja kalau gue sama loe, pasti loe bisa ngelindungi gue" lanjutnya sambil merangkul lengan Gilang.
"apaan sih loe…" Gilang menepiskan tangan tina "loe sama radit juga aman kan? buktinya loe nggax kenapa-napa sekarang" lanjutnya.
"tapi king…"
"udah deh, loe jangan bikin kelaku yang aneh-aneh, kita lagi panik nih. ada yang lebih penting lagi dari pada hal seperti itu…" kata Gilang dan jongkok di samping Nino dan Niken, lalu mengecek nadi Nino.
"giamana al?" tanya alan.
"gue yakin dia nggax apa-apa, cuma pingsan aja. tapi gue nggax tau pasti, kalau gue saranin sih mending kita bawa dia balik sekarang. abis itu kita bawa dia kerumah sakit, gue takut terjadi apa-apa di organ dalamnya" jawab Gilang.
"ya udah kalau gitu, kita bawa dia sekarang…" ajak radit.
"Kak Nino bangun donk kak…" kata Niken dengan sedih.
"Niken… loe tenang dulu yaaa… kakak loe pasti baik-baik aja kok. udah yuk guys kita bawa Nino pergi dari sini" ajak Gilang dan mengangkat Nino di bantu oleh alan dan radit, mereka membawanya pulang ke tenda.
To be continue….
Udah gak sabar pengen tau ending ya gimana kan?….
Ha ha ha, tunggu last partnya ya,,,,…
Thanks for Mia Mulyani.
Bye bye,,,,…

Random Posts

  • Cerpen Spesial Valentin “Cintaku berawal dari Facebook”

    Cerita yang terjadi berikut ini adalah hanya fiktif belaka. Bila ada kesamaan nama, tokoh pelaku ataupun peristiwa adalah hanya kebetulan semata. Ide ini terlintas dengan begitu saja.Happy reading ya…Ini kisah yang terjadi di antara ratusan juta akun facebook..Kisah yang terjadi antara kami berlima…Seseorang yang ku namai diriku sendiri…Seseorang yang kusukai….Seseorang yang ku jadikan sahabat….Seseorang yang kadang ku jadikan tempat bersandar….Dan seseorang yang sangat sangat ingin untuk aku lupakan.Nah, Khusus disini aku ingin menuliskan kisah tentang aku dan dia….. XD."Hufh" Untuk kesekian kalinya Chila menghela nafas saat menatap baris demi baris kata yang tertera di layar monitor di hadapannya.sebagian

  • Cerpen Remaja ‘FCMCSG’ Part 2

    CerpenFCMCSGBagian 2 Cerpen FCSCMG karya Mia Mulyani bagian kedua. Monggo langsung di baca. Credit Gambar : www.desainkawanimut.comcerpenBegitu pak Retno melangkah keluar meninggal kan kelas, Feisya segera menghampiri meja Sarah. Tau tuh tu anak mo ngapain dari tadi saat belajar justru malah nge'sms buat berengan pulangnya."Ada apaan?" tanya Feisya to the point."Loe keluarnya bareng gue. Tunggu bentar. Gue beresin buku – buku gu dulu"."Emang nya kita mau ke mana?" tanya feisya lagi."Ke parkiran bentar"."Ha?. Mo ngapain?".sebagian

  • Antara Za dan…

    Antara Za dan dusta ini..Antara Za dan perasaan ini..Antara Za dan… dan.Setiap tokoh yang kuciptakan dalam kisahku kini mulai beranjak dari dunianya mengarungi nyata, menciptakan dusta, sebagai pengharapan akan termilikinya rasa yang tulus.yah, mungkin aku gila, tak ada batas antara nyata dan khayal dalam duniaku. Nyataku adalah khayalku, dan khayalku adalah nyataku…Za, aku bertemu dengannya dalam dunia yang kukehendaki, hadirnya mampu menghilangkan kesepian ini meskipun teriring kalimat kalimat dusta bagi hati yang berarti.Za, sosok yang tercipta atas izin Tuhan dalam kehendak hati yang bersanding dengan ketulusan doa.Aku yang berhati rapuh, yang telah terjebak oleh kata kata sang penyair logika, mulai bangkit dan beranjak dari keterpurukan sejak kehadiran Za. dan Za tak hadir tanpa peran yang penting, Ia mempersembahkan ketulusan itu kepadaku, dan aku yang tak berdaya ini hanya mampu berharap mimpi di puncak bintang yang pasti siapapun tak akan mampu mewujudkan itu."Na lagi ngapain??" suara Za tiba tiba mengagetkanku, tanpa kusadari Ia telah berdiri dibelakangku. Aku segera menutup buku harianku."ih Za ngagetin Na aja!!" jawabku kesal."Maaf, Za kan cuma pengen tau Na lagi ngapain?" jawab Za."Udah liat kalau Na lagi nulis, masih aja nanya!" jawabku marah."Iya iya, lagi nulis apaan sih?? ngeditnya udah selesai?" tanya Za kepadaku, Za adalah rekan kerjaku di kantor, namun Ia hanya bekerja setengah hari karna Za juga kuliah. Za kerja pada jam malam, sehingga aku hanya bisa bertemu dengan Za ketika aku lembur, dan kenyataannya aku memang selalu lembur."Udah" jawabku singkat."Udah ada jawaban??" tanya Za dengan serius, pertanyaan yang ingin kuhindari, pertanyaan yang kumau tak pernah ada diantara Za dan aku, dan kini, pertanyaan itu mengharuskanku menjawab yang tak pernah kutau jawabannya.Dua minggu yang lalu, Za mengungkapkan perasaannya kalau ia menyukaiku, aku terkejut karna aku sama sekali tak pernah berharap akan hal itu.Za bagiku adalah seorang kakak yang baik. perhatian dan pengertiannya yang tulus selalu kurasakan setiap aku bersamanya, dan itu membuatku nyaman, namun satu pertanyaan itu telah merubah semua keadaan baik itu menjadi perasaan canggung setiap aku bertemu dengan Za."Jangan sekarang yah, Na belum siap.." jawabku memelas."Tapi Za udah siap menerima apapun jawaban dari Na, Za butuh kepastian sekarang juga…" pinta Za dengan serius." Tapi Za,… Za kan tau gimana perasaan Na.., kalau aja Za datang lebih dulu dalam hidup Na, pasti Na tak akan ragu buat milih Za, sekarang Na bingung Antara Za dan…" belum sempat kuselesaikan kalimat itu Za sudah memotong ucapanku."Za ngerti kok, tapi Za ikhlas kalau Na belum bisa lupain masa lalu Na, Za akan sabar nunggu sampai hati Na seutuhnya jadi milik Za, yang penting sekarang ini adalah jawaban Na, bukan perasaan Na…" jelas Za kepadaku yang semakin membuatku bingung.Aku tak mau menyakiti Za hanya demi sebuah kata Ya, meskipun Za bilang ikhlas, tapi pasti ada luka dihatinya, dan aku tak mau itu.Aku dan hatiku, telah memilih satu hati yang tak memilihku, Aku memang bodoh telah meragukan ketulusan Za demi hati yang telah termiliki, entah kenapa aku terjebak dalam rangkaian kata yang sebenarnya tak begitu indah itu, mungkin ini karena aku adalah penyair yang telah dirapuhkan oleh keadaan hidup yang terlalu sulit untuk ku terima, sehingga tanpa kendali aku memasuki dunia syairnya yang tak berbalas.Dan Za hadir ketika perasaanku terluka karena rangkaian syair dalam bait bait tanpa rasa sebagai jawaban atas perasaanku terhadapnya." Na pulang ke kost dulu, dah capek!" jawabku pada Za yang tengah serius menunggu balasan atas perasaannya terhadapku. Aku lalu melangkah pergi meninggalkan Za yang tampak kecewa.Aku berjalan dalam keramaian malam kota Solo, ada beberapa tetes air yang kubiarkan keluar dari mataku, keramaian ini tak sedikitpun mampu memberikan suara untuk meramaikan hatiku agar aku tak sendiri..Aku tak segera menuju kost, langkah ini terhenti pada sebuah bangku kosong di taman kota. Aku duduk terdiam disana. Kukeluarkan selembar kertas putih dan sebuah pena dari dalam tasku." Antara Za dan dusta ini, kuciptakan kisah ini untuk hati yang tak mau berbagi hati, memang aku tak berhak memaksakan terbalasnya perasaan ini, namun aku adalah penyair rapuh yang tak berdaya ketika telah terlanjur larut dalam bait bait sederhananya…. Dan kehadiran Za adalah pelarian yang kuciptakan untuk menutupi perih ini agar tak ada perasaan bersalah dan mengkasihani luka ini…Antara Za dan perasaan ini, ada luka yang tak mungkin kan terobati meski kata maaf dan memaafkan telah terucap. Sesuatu yang telah berlalu tak akan pernah hadir kembali dalam rasa yang sama meski status kawan masih terjalin rapi, keindahan itu hanya ada di matanya yang jauh dariku, cerita cintanya yang selalu ia kisahkan adalah sebagian kecil dari luka yang kuberikan, namun tak pernah sedetikpun kubiarkan ia melihat air mata ini, dan tulisan senyum beserta dukungan atas kebahagiaannyalah yang senantiasa kubalaskan untuk menjawab curahannya kepadaku, kawannya. Aku tak bisa membencinya, dan kehadiran Za adalah masalah yang kuciptakan sebagai kewajiban untuknya mendengar kisahku yang selalu mendengarkan kisahnya.Antara Za dan… dan."Belum sempat kulanjutkan satu huruf terakhir, hujan tiba-tiba hadir dan memaksaku untuk segera berlari mencari tempat berteduh. Kulihat di seberang jalan Za melambaikan tangannya kepadaku, ada satu hal yang aneh disana, ada awan putih yang tampak dekat diatas Za dan melindunginya dari derasnya air hujan, Za terus melambaikan tangannya mengajakku untuk berteduh disampingnya.Akupun segera berlari menerobos sorotan lampu-lampu mobil yang salah satunya tak terkendali dan membawaku ke tempat yang lebih teduh, bukan disamping Za, namun disamping-Nya.-THE END-NB: Kisah ini hanya fiktif belaka, jika ada kesamaan tempat, tokoh, dan peran itu hanya kebetulan semata.Profil pengirim:Nama: Triana Aurora WinchesterAlamat FB: aurora_broadcast@yahoo.com

  • Cerpen Sedih: Bunga dan Derita

    Judul: Bunga dan DeritaKategori: Cerpen Sedih, Cerpen RemajaPenulis: Ray NurfatimahAku masih terpaku pada deretan bunga sepatu di hadapanku. Bunga yang telah terkatup layu seiring dengan telah lamanya aku menanti seorang pria yang mengajakku kencan di taman ini. Tiga puluh menit dari jadwal janjian, terasa tak jadi masalah saat dari kejauhan terdengar seseorang memanggilku. Namun saat kupalingkan wajahku, aku kecewa bukan main ternyata hanya kegaduhan orang-orang disebrang jalan.Kembali aku fokuskan perhatianku pada rangkaian bunga dihadapanku. Sesekali kulirik wajahku pada kaca mungil yang sengaja kubawa. Aku harus memastikan saat Dannis datang aku bisa terlihat lebih cantik. Soalnya dia adalah laki-laki pertama yang aku persilahkan untuk mengajak diriku berkencan, ya walau hanya di taman kota saja. Dannis adalah teman sekelasku yang dua tahun terakhir ini aku idam-idamkan tembakannya. Padahal sebelumnya waktu menginjak kelas satu SMA aku sangat tidak akur dengan cowok tengil itu. Tapi karena suatu moment saat aku cidera diperlombaan basket antar sekolah, dia dengan gagahnya membopong tubuhku. Dari kejadian itulah aku mulai mengalihkan fikiran jelekku kepadanya. Dari yang tadinya evil yang paling dihindari, kini jadi sosok pangeran penolong yang dinantikan kehadirannya.Jarum jam telah menunjuk angka sembilan.“Oh Dannis, setega itukah kamu? udah dua jam Nis hikss…..,” aku tejatuh dalam tangis. Anganku telah hancur lebur karena sebuah janji yang tidak ditepati.Padahal masih hangat di memoriku, tadi siang saat jam istirahat aku mendapati sepucuk surat beramplop merah jambu terselip di mejaku. Hi Asmi…..Malam ini aku haraf kita bisa ketemu….Ada beberapa hal yang perlu aku sampein ke loe Mi….Gw.. Eh aku ssssstunggu kamu jam tujuh di taman kota yaa….-Dannis-Ku ulang kembali hingga tiga kali, aku baca dengan super apik, terutama dibagian pengirim.“Oh Tuhan, Dannis?” suasana bahagia bercampur haru menyelimuti hatiku.Nuansa kelas menjadi indah dipenuhi bunga warna-warni. Hingga seseorang menepuk pundakku. Dan suasana kembali berubah menjadi kelas dua belas saat jam istirahat. Sepi, dan terkapar tak berdaya buku-buku yang dilempar majikannya.“Asmi….”“Ehhh….. Via, kenapa Vi?“Loe yang kenapa? Dari tadi Gw intip dari jendela Loe senyum-senyum sendiri….”Aku disuguhi pertanyaan yang membuat aku kikuk sendiri. Aku tidak bisa membayangkan seberapa merah wajahkun saat itu. Yang pasti saat itu aku benar-benar tertunduk.“Eng….ngak ko Vi, aku gak kenapa-napa”, sahutku gugup.“Ya udah Gw mau ke kantin aja, mau ikut gak Mi?”“Oh gak, maksih aku gak laper.”Aku segera membalikkan tubuhku, memburu kursi dipojokan kelas. Namun baru beberapa langkah, hartaku yang paling berharga disabet oleh orang dibelakangku.“ehhhh..”“Haaa… ternyata ini toh yang bikin Loe jadi gak laper? Hahhahah…”“Via kembaliin!” ku rebut kembali kertas berharga itu.“Yah Loe ini Mi, sekalipun Gw gak baca tapi Gw udah tahu isinya apaan.”“So tahu kamu!”“Ya Gw tahu, itu surat dari Dannis kan? Dia ngajak kencan? Soalnya nanti malam dia mau……” omongan Via tertahan dengan kedatangan seseorang yang dari tadi dibicarakan.“Dannis…..” sahut ku dan Via kaget.“Aduh hampir saja” bisik Via pelan.“Kenpa Vi?” tanyaku penasaran.“Ohh enggak! Gw kayaknya ngedadak gak mau kekantin deh!”“Lantas loe mau kemana Vi?” tanyaku semakin heran.“Ke WC ya Vi? ya udah sana!” tangkas Dannis plus kedipan kecil dimata kirinya.“Oh ya bener, hhehhe” Via telah berlalu, sekarang tinggal aku dan Dannis.“Gimana?” Tanya Dannis.“Gimana apanya Nis?”“Tuu…” tunjuknya ke arah kertas dijemariku.“Oh oke deh aku mau”“Ya udah Gw cabut dulu ya!” sahutnya salah tingkah.“Oh ya…” aku tak kalah salting.Perlahan Dannis meninggalkan kelas, namun sebelum dia benar-benar pergi dia memanggilku.“Hmmm…. Vi jangan ampe telat ya!”“Ok sipp!”“Awas loh”“Iya bawel”***Dengan berurai air mata dan kecewa, aku putuskan untuk pulang kerumah. Sesampainya dirumah aku semakin kacau dengan disuguhi omelan Bunda, yang malah bikin hatiku semakin hancur saja. Beribu pertanyaan Bunda menghujani aku.“Dari tadi kamu kemana saja?”Aku hanya terdiam kaku tanpa menjawab pertanyaan Bunda.“Jawab!” kali ini nada suara Bunda meninggi,”Kamu tahu? anak perawan gak baik keluyuran jam segini!” sambung Bunda.Aku masih tak memberikan respon apa-apa.Plakkk Sebuah tamparan menggores pipiku, “Oh Tuhan sakit sekali” bisikku dalam hati.“Bunda jahat!” aku segera masuk kekamar, kututup rapat pintu kamarku.Malam ini sungguh menjadi malam yang paling berat untukku. Ini adalah kali pertama Bunda menampar dan memarahiku. Belum lagi dengan perasaanku yang masih kecewa karena kencan pertamaku gagal, karena Dannis tak hadir diundangannya sendiri.“Oh Tuhan, semalang itukah nasib ku?”Aku kembali terhanyut dalam tangis, hingga akhirnya aku tertidur pulas.***Pagi-pagi sekali aku sudah bersiap-siap untuk pergi kesekolah. Fikirku sudah matang, sesampainya disekolah akan ku beri tamparan mereka berdua.“Via sama Dannis itu dari mulai sekarang bukan temanku lagi, teman macam apa mereka? Berani ngerjain aku ampe separah itu!” gerutuku kesalKakiku masih mengayuh, menyusuri pinggiran jalan kota yang ramai. Namun saat aku melewati Taman Kota kakiku serasa tertahan, aku mengingat peristiwa tadi malam.“Cuihh….. aku bakalan balas semua rasa sakitku tadi malam!” aku kembali bergerutu kesal.Aku samakin kesal saat aku menyadari banyak kelopak bunga mawar berantakan diruas jalan.“Apa-apaan nih, mereka kira aku lagi jatuh cinta apa?” dunia pun seakan menertawakan rasa sakitku dengan menabur bunga di jalanan yang aku lewati ini.Aku berlari kencang meninggalkan keanehan yang membuat aku semakin gila. Tak membutuhkan waktu yang lama aku telah sampai disekolah.Hal pertama yang aku lakukan adalah mencari dua orang biadab itu. Tiga puluh menit telah berlalu, aku sudah mengubek-ubek isi sekolah tapi hasilnya nihil, keduanya hilang bak ditelan bayang. Hingga bell masuk pun tiba, tapi keduanya tak kunjung masuk kelas. Sampai pelajaran dimulai, baru sepuluh menit seseorang mengetuk pintu kelas. Aku terperajat kaget “Aku haraf itu Dannis atau Via”. Tapi ternyata bukan, dia adalah Bu Jen, wali kelas kami.“Pagi anak-anak”“Pagi Bu……” jawab murid hamper serempak.“Pagi ini ibu dengan berat hati akan mengabarkan kabar duka kepada kalian”. Semua anak kelas dua belas terlihat tenang mendengar penjelasan Bu Jen.“Salah satu teman kita, Dannis. Semalam mendapat musibah, dia mengalami kecelakaan yang cukup parah, hingga nyawanya tidak dapat tertolong”. Suara Bu Jen semakin melemah.Suasana berubah menjadi pilu, tangisan mulai tumpah ruah dimana-mana. Aku sendiri terpasung dalam diam, jantungku berdegup dalam kisah sedih yang tak tertahankan.“Dannissssss!!!!!” Aku berteriak sekencang-kencangnya, aku berlari dan terus berlari. Hingga akhirnya aku telah bertepi di ruas jalan di dekat Taman, dimana aspal dipenuhi kelopak bunga yang telah layu diinjak pengguna jalan. “Oh Tuhan ternyata kelopak bunga ini dipenuhi cipratan darah”Diri ini semakin berguncang hebat, saat aku temui secarik kertas.Dear……Asmi (Calon Kekasihku)From : DannisKertas kotor bernoda darah itu aku peluk sekuat-kuatnya.“Dannis…..Hiks” kepala ini semakin tak tertahan, dan akhirnya aku terkapar dalam ketidaksadaran.***Mata ini pelan-pelan mulai menatap jelas orang-orang disekelilingku. Ku lihat dengan pasti wajah Bunda dan Via penuh dengan kehawatir dan penasaran.“Asmi kayaknya udah sadar Tant”“Iya”“Aku kenapa Bund?” tanyaku dengan nada berat.Bunda dan Via menatapku pilu. Aku mulai mengingat deretan kejadian sebelum aku terkapar dalam tempat tidur ini, “Dann….” Ucapanku terhenti karena sentuhan telunjuk Bunda di bibirku. Bunda menganggukkan kepalanya petanda mengiyakan setiap halus ucapanku, “Iya, kamu yang sabar ya nak”Lagi-lagi aku terpaku dalam diam, hanya linangan air mata yang mengalir deras dipipiku. Via memeluku erat,“Maafin Gw ya Mi, Hiks… Gw tahu, Gw gx mampu jaga Dannis buat Loe.”“Hiks…… Dannis” ***Satu minggu sudah aku mengurung diri dikamar, tanpa bicara dan tak ingin brtemu siapa-siapa.Tukk tukkkk…..Seseorang mengetuk pintu kamarku“Asmi , nih ada Nak Via pengen ketemu kamu.”“Pergi Kamu!!” bentakku kasar, dan lemparan bantal tepat mendarat diwajah Via saat Bunda membuka pintu kamarku.“Mi ini Gw, Via”“Pergi kamu!!! Kamu yang udah bikin Dannis meninggal!!!”“Ya Gw Mi, Gw yang udah nagsih buku Diary loe itu ke Dannis, yang membuat Dannis sadar tentang semua perasaan Loe ke dia. Tapi asal Loe tahu Diary Loe itu juga yang bikin Dannis sadar kalo cintanya gak bertepuk sebelah tangan!”“Jadi Dannis……..” ucapanku terhenti, perlahan aku mendekati wajah Via yang basah karena air mata, “Bohong!” bentakku bringas.“Gak Mi!”“Alah itu akal-akalan kamu aja, biar aku enggak ngerasa terhianati” sahutku sinis.“Gak Mi, Loe gak sadar waktu malam itu Dannis terlambat tiga puluh menit, dia terus manggin-manggil Loe, tapi Loe gak denger,” ucapannya terhenti, sesaat Via mengambil nafas panjang “Loe malah sibuk sama riasan Loe itu, sampai akhirnya dia tertabrak karena lari kearah Loe!”“Bohong!”“Tidak! Gw liat dngan mata kepala Gw sendiri, Gw yang anter Dannis ke Taman karena dia kelamaan milih bunga di toko bunga nyokap Gw.”“Dannis….Jadi”“Jadi gak ada yang terhianati disini, Dannis bener-bener cinta sama Loe Mi! Pliese Loe jalani hidup Loe lagi, buat Dannis Mi!”“Hiks…….” Aku menangis sejadi-jadinya, tapi itu akan menjadi tangisan terakhirku. Karena aku telah berjanji untuk menjalani kehidupan ini dengan sebaik mungkin. Karena aku mencintai Dannis, laki-laki yang mencintai aku.***The EndBy : Ray Nurfatimah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*