Cerpen Remaja King Vs Queen~09

Sesuai perjanjian kalau Lepi nya udah bisa conect ana lanjutin postingan King Vs Queen nya. Makanya sekarang lanjutannya muncul. Lagian kayaknya cerpen terbaru karya mia mulyani udah ada lagi nie. Ha ha ha, Tu anak emang rajin nulis si.
Kalau cerpen karya ku, Hemz no coment deh. Lagi males nulis cerpen soalnya #ditendang.
Gak lah, yang bener itu lagi nggak sempet buat nulis cerpen. Soalnya ana lagi sibuk di dunia nyata. Kalau nulis pun tetep yang di tulis bukan cerpen, Palingan cuma coretan – coretan nggak jelas.
Banyakan bacod mendingan juga langsung baca Cerpen Remaja King Vs Queen part 9 nya. Tinggal satu part lagi bagian ending.


Credit Gambar : Ana Merya
Paginya selesai sarapan mereka semua siap-siap mau keliling-keliling hutan, sambil membawa tas untuk membawa bekal makanan seandainya mereka telah lelah berjalan. Setelah semuanya siap mereka pada berkumpul didepan tenda.Niken mengenakan tas ranselnya dan melirik tina yang terus nempel sama Gilang seperti permen karet yang membuat Niken jadi sebel.
"hu'uh, masih pagi aja tuh cewek udah membuat gue be-te aja deh. semoga aja ntar ada keajaiban yang membuat gue deket ma Gilang" gerutu Niken dalam hati, sebel banget.
"ya udah semuanya kita bakal menjelajah hutan ini, tapi ingat!!! jangan ada yang pisah, ntar bisa-bisa kalian nyasar kemana-mana lagi kan bisa gawat… kita jalannya bareng-bareng aja. nggax ada yang boleh kembali sebelum nya, begitu sore kita bakal kembali lagi ke sini dan siap-siap untuk pulang. 0ke guys! siap semuanya???" tanya Nino ke arah temen-temennya yang laen.
"Siap!!!" jawab yang laen semangat.
"bagus! yuk berangkat…" ajak Nino dan berjalan lebih depan "Niken, ikut kakak yuk sini…" ajaknya kerah Niken, Niken melangkah mendekati kakaknya.
"kenapa nggax di bagi dua kelompok aja kak???" tanya Niken begitu tiba di samping kakaknya.
"ntar juga di bagi dua kelompok. atau malahan lebih… tapi sekarang kita bareng-bareng aja dulu" jawab Nino.
"0wh, emang kakak udah pernah ke sini ya?" tanya Niken.
"tentu saja. Gilang, alan ma radit juga pernah ke sini sebelumnya. makanya kita berani ke sini lagi. udah yuk kita jalannnya agak cepetan, kita harus tiba di tenda sebelum gelap, karena di hutan itu bahaya kalau udah gelap" ajak Nino.
"siap kak!" jawab Niken.
"pegang tangan kakak" Nino mengulurkan tangannya Niken tersenyum dan menggenggam tangan kakaknyaa lalau melanjutkan perjalanan.
Mereka terus berjalan, Nino dan Niken paling depan di belakangnya ada radit, tina, Gilang, sasya dan alan. Tina selalu deketin Gilang sementara Gilang malah sering memperhatikan Niken yang jalan bareng Nino.
Di perjalanan Nino menjelaskan apa yang ia tau kearah Niken geitu juga dengan alan, ia juga menjelaskan yang ia tau ke sasya, kecuali Gilang, karena setiap tina bertanya selalu radit yang menjawab.
"kita udah jalan satu jam, kalian capek nggax?!" tanya Nino sambil berhenti yang lain mengangguk kecuali Niken dan Gilang.
"ia no. gue capek banget! kita istirahat bentar dulu yaaa, kaki gue udah pegel-pegel semua nih" kata tina.
"0oo… udah tau nggax tahan aja pake acara ikutan, kenapa nggax tunggu aja di tenda" balas Niken "kalau Niken belum capek kak"
"Eh, loe itu kan bukan cewek ya pasti tahan lah" balas tina sebel.
"gue nggax nyangka, ternyata cewek kecentilan nggax nyadar seperti elo itu, selain budek juga buta ya! masa' nggax bisa ngenalin gue itu cewek apa cowok. aneh"
"loe berani ngatain gue?!"
"kenyataan kaleee…" balas Niken.
"iiih loe tuh yaa…. nyebelin banget sih!"
"udah-udah, apa-apaan sih kalian, berantem nggax jelas gitu, jangan di terusin deh" kata Gilang.
"gini aja, siapa yang udah capek?" tanya Nino, tina dan sasya langsung angkat tangan, melihat itu alan dan radit ikut mengangkat tangannya "jadi cuma gue, Niken dan Gilang yang belum capek nih?" tanyanya lagi, tina langsung melirik Gilang.
"eh king, loe belum capek apa? kita kan udah berjalan jauh banget" kata tina.
"yeee orang gue belum capek emang kanapa?" balas Gilang cuek.
"karena lebih banyak yang capek dari pada yang belum, jadi kita putuskan istirahat sebentar" kata Nino akhirnya.
"yeeee…" balas tina dan sasya semangat.
"iiiih manja banget sih" kata Niken dan duduk di bawah sebatang pohon sambil meminum air AQUA.
"kalian istirahat aja di sini dulu. gue mau lihat-lihat sebelah sana bentar" kata Nino ke temen-temennya.
"Niken ikut ya kak" kata Niken sambil berdiri.
"loe di sini aja dulu, istirahat bentar. ntar perjalanan masih jauh lho… lagian kakak cuma lihat-lihat di sekitar situ bentar aja kok" balas Nino.
"0wh, ea udah. hati-hati ya kak…" kata Niken. Nino menangguk dan melangkah pergi, yang lain kembali istirahat. tina duduk di samping Gilang tapi alcin malah tidak menghiraukannya, dan sekali-kali melirik Niken yang lebih memilih membaca buku dari pada harus melihat Gilang dan tina. baru sekitar lima minit setelah kepergian Nino, tiba-tiba….
"AAAAAAAA…. TOLONG!!!"
"KAK NINO!!!" jerit Niken kaget sambil berdiri, yang lain juga ikutan berdiri kaget.
"eh, suara apaan tuh?" tanya alan.
"KAK NINO…" kata Niken dan langsung berlari ke arah Nino tadi pergi di mana suara itu terdengar, setelah memasuk kan bukunya kembali ke dalam tas.
"Eh, Niken… tunggu!!!" Gilang langsung mengejar Niken.
"lho… king, E king… Tungguin gue…" kata tina dan langsung mengikuti Gilang.
"ti… tina…" radit ikut mengejarnya.
"ikut yuk" ajak alan dan menggandeng tangan sasya untuk mengikuti temen-temennya yang lain.
"KAK NINO…!!!…" teriak Niken begitu tiba di ujung jalan, karena udah nggax tau mau kemana.
"Niken!!! loe kenapa main pergi gitu aja sih. ini tu hutan!!! loe tau nggax sih!… loe nggax tau apa-apa di sini. kalau loe tersesat gimana. Ha?!" bentak Gilang cemas banget.
"gue itu mau bantuin kakak gue, loe tau nggax sih!!! gue yakin, tadi itu suara kak Nino!" balas Niken takut banget kakaknya kenapa-napa.
"gue tau! kita juga ngerasa! tapi loe jangan bertindak sendiri gini donk. bahaya tau nggax!!! bahaya!!!" bantak Gilang.
"gue nggax perduli!!! loe tau. yang penting gue bisa bantuin kakak gue"
"loe tenang dulu donk…" kata Gilang sambil memegang kedua bahu Niken.
"lepasin gue…" Niken menepiskannya "gue mau cari kakak gue" lanjutnya dan melangkah pergi "KAK NINOOO…!!!" teriaknya.
"Niken!!!… aaah… tuh anak…" kata Gilang dan melangakah mengikuti Niken.
"lho, king… tunggu…" teriak tina.
"KAK NINOOO…!!!" teriak Niken takut dan saking takutnya hingga meneteskan air mata "kakak di mana… jawab Niken donk…!!!! kasi Niken petunjuk! kak Ninooo…!!!!"
"Ni…ken…" terdengar suara tiba-tiba.
"kak Nino…" Niken menghapus air matanya "kakak" lanjutnya sambil mecari-cari di sekeliling.
"kakak… di, baw…wah ken…"
"kak Nino…" Niken melihat ke sampingnya dan langsung kaget begitu melihat Nino yang terjatuh dan berpegangnan dengan akar-akar di bawahnya ada jurang, sepertinya tadi ia terpeleset "raih tangan Niken kak…" Niken mengulurkan tangannya. Nino berusaha menjangkau tangan adiknya "Niken yakin, kakak pasti bisa… ayo kak…" lanjutnya "dikit lagi kak…"
"Niken!"
"vin, Eh kak Gilang atau apalah king juga boleh, terserah ya loe mau minta gue manggil loe apa, please kali ini gue minta bantuan loe… kak Nino…" kata Niken panik banget.
"ya ampun Nino!!! raih tangan gue no!" kata Gilang dan langsung mengulurkan tangannya "ayo no, gue yakin loe bisa… raih tangan gue…"
Nino berusaha meraih tangan Gilang dan masih kurang beberapa senti lagi, Niken udah mulai menangis lagi, ia nggax bisa bayangin gimana nasib kakaknya kalau sempat jatuh kebawah.
"king!!!" tina yang baru datang di ikuti temen-temennya yang lain langsung kaget.
"Nino…!!!!" radit dan alan langsung mendekat dan mengulurkan tangannya ikut membantu, akhirnya Nino bisa menjangkau tangan Gilang, tapi masih belum pas.
"ayo tarik gue…" kata Gilang, radit dan alan berusaha menarik Gilang.
"gue udah nggax kuat lagi, cukup-cukup deh…" kata Nino.
"KAKAK!!!…" Niken kaget mendengar kata-kata kakaknya.
"no, loe nggax boleh nyerah! loe pasti bisa!!!" kata Gilang dan tetap memegang tangan Nino.
"nggax, biarkan gue… lepasin… gue udah nggax sanggup lagi… kalau kalian terusin, bisa-bisa bukan gue aja yang jatuh tapi kalian juga…" kata Nino dan berusaha melepas tangan Gilang, tapi Gilang tetap menahannya.
"Kak Nino… jangan menyerah…"
"Niken… kakak nggax papa kok…" kata Nino dan pegangan tangan hampir lepas.
"Nino please jangan lakuin ini… gue mohon sama loe…" kata Gilang tetap mempertahankan pegangan tangannya.
"Trims al, loe emang temen gue yang baik, tapi loe nggax perlu ngorbanin diri loe demi gue seperti ini. cukup loe jagain Niken aja gue udah merasa berterima kasih banget kok…" kata Nino dan melepaskan tangan Gilang dari tangannya.
"nggax Nino, loe nggax boleh…" kata Gilang "NINO…!!!!" jeritnya begitu Nino melepas kan tangannya dan jatuh menggelinding kejurang.
"Nggak… KAK NINO…!!!!" teriak Niken, radit langsung menahannya karena Niken mau ikut turun ke bawah.
"jangan ken, bahaya…" tahan radit.
"Kak Nino…" Niken menangis lalu berdiri dan siap beranjak pergi, Gilang langsung menahannya.
"Ken, loe mau kemana?!" tanya Gilang.
"Gue mau cari kak Nino, gue yakin dia pasti masih ada di bawah, gue mau cari dia. pokoknya gue mau cari dia. gue percaya dia pasti masih bisa di selamatkan" kata Niken.
"ia kita tau, tapi loe tenang dulu. jangan gegabah gitu. emangnya loe tau jalannya. hutan ini tu luas. bisa-bisa loe yang malah tersesat"
"gue nggax perduli sama ke adaan gue, seandainya gue nggax bisa pulang juga gue nggax perduli, Tau nggax!!! yang jatuh itu kakak gue, loe tau nggax sih, gue itu udah nggax punya papa. dan gue nggax mau kehilangan kak Nino juga. Ngerti loe?!" Niken mengusap air matanya.
"Ia kita tau, kita ngerti prasaan loe. tapi loe tenang dulu donk. kita semua juga pasti bantuin cari kakak loe kok… tapi loe harus tenang dulu… gue, alan sama radit tau jalan di sekitar sini. jadi pasti dengan mudah bakal sampai ke bawah" Gilang menenangkan Niken.
"Tapi, tapi kak Nino… dia… dia baik-baik aja kan…" tanya Niken.
"ia, Nino pasti baik-baik aja, loe percaya sama gue. Nino, baik-baik aja. makanya loe tenang dulu, Nino itu orangnya kuat, gue yakin kok dia itu pasti baik-baik aja, kita semua bakal bantuin loe cari Nino…"
"gue takut banget terjadi apa-apa sama kak Nino…" kata Niken sambil menangis, Gilang mengusap air mata Niken lalu memeluknya. Tina jelas kaget banget dan mau menahannya, tapi radit langsung menahan tangan tina, sebel tina diam saja.
"loe tenang aja dulu… kita semua pasti bakal menemukan Nino kok, loe harus tenang yaaa. dan loe juga harus percaya kalau Nino itu baik-baik aja" kata Gilang sambil mengusap-usap rambut Niken menenangkannya.
"makasih yaaa loe udah baik banget sama gue…" kata Niken dan mengeratkan pelukannya.
"ini udah sepantasnya kita lakuin, karena semuanya perduli sama Nino, dia itu temen yang baik. bahkan dia rela jatuh ke bawah dari pada gue ikutan jatuh…" Gilang menenangkannya.
"Nggax tau kenapa. masalah sebesar apapun terasa begitu mudah bisa di lewati di setiap belayan tangannya… gue merasa dia seperti pelindung buat gue… terima kasih al. loe udah membuat gue lebih tenang. kata-kata loe bener-bener membuat gue percaya…." kata Niken dalam hati dalam pelukan Gilang.
"E sebaiknya kita cari Nino sekarang aja. sebelum sore kita harus menemukannya…" kata alan tiba-tiba. Niken melepas pelukannya dan mengusap air matanya.
"Kalian bener, kita bagi aja tiga kelompok, karena gue, alan sama radit tau daerah sekitar sini… kalian inget kan gimana caranya dan jalan yang cepat menuju bawah?" tanya Gilang ke arah radit dan alan.
"Ia gue masih inget kok" jawab alan dan radit.
"kalian mau bantuin cari Nino kan"
"ya pasti lah vin, kita pasti mau cari Nino" jawab radit.
"ya udah kalau gitu, kita bagi tiga kelompok, alan sama sasya. kalian lewat jalan sana. loe tau kan al?" tanya Gilang.
"ia, gue tau. sasya… yuk" ajak alan, sasya mengangguk. alan menggandengnya dan melangkah pergi.
"sekarang tinggal dua kelompok, satu kanan dan satu bagian lagi kiri" kata Gilang.
"gue bareng sama loe ya king" kata tina dan langsung mendekat ke arah Gilang, yang lain terdiam. Niken tertunduk, ia nggax mikirin lain-lain lagi selain kakaknya jadi sama siapa pun dia nggax masalah, yang penting kakaknya bisa secepatnya di temukan.
"Kalau gue, terserah. yang penting kak Nino bisa di temukan dengan cepat, jadi kalau loe emang mau sama tina…. gue…" Niken tidak meneruskan kata-katanya karena Gilang langsung menggengam tangannya.
"Loe sama gue" kata Gilang ke arah Niken, tina jelas kaget "Ya udah dit, loe kearah kiri sama tina, gue ma Niken ke arah kanan. oke, kita ketemu di bawah" lanjutnya kearah radit.
"siip, gue tau kok. loe tenang aja" balas radit.
"ya udah, gue duluan yaaa… yuk ken" ajak Gilang dan melangkah pergi tetap dengan gandengan tangannya.
"Tapi king…" tina mau mengejarnya tapi radit menahannya.
"udah lah, kita ke arah sini aja yuk" ajak radit dan mau nggax mau tina mengikutinya.
"Kenapa loe nggax sama tina?" tanya Niken begitu mereka udah berjalan jauh.
"Kalau gue mau sama loe kenapa? emang nggax boleh? apa ada larangan???" tanya Gilang.
"Aduh tanyanya banyak banget???? satu-satu donk. loe nanya apa demo???" balas Niken.
"Ya biar jelas. lagian nggax ada salahnya kan???"
"Tapi, bukannya loe bisa gunain kesempatan ini buat deket ma tina"
"Ah loe apaan sih, gue itu punya banyak alasan untuk membawa loe ikut bareng gue"
"Banyak???? apa gue boleh tau alasannya?"
"Emang perlu???" tanya Gilang.
"0h jelas donk" jawab Niken "gue berhak tau"
"kalau gitu… gue bakal jawab tapi nggax semuanya"
"0ke, nggax masalah, asal loe jawab aja. jadi apa alasannya??" tanya Niken penasaran.
"Pertama, gue sengaja ngajak loe sama gue karena biar radit bisa berduaan ma tina" jawab Gilang.
"Untuk???" tanya Niken "nggaax mungkin kan Gilang sengaja melakukan ini untuk menjauhkan gue ma kak radit kaaan????" lanjutnya dalam hati.
"emang loe nggax tau????" Gilang bingung.
"Tau apa???" Niken jadi penasaran.
"Radit suka sama tina" jawab Gilang.
"What?! seriuz loe?!" Niken kaget "radit suka sama tina???? berarti ramalannya…" lanjutnya dalam hati.
"Ia, tapi nggax usah sekaget itu kaleeee, kecuali kalau loe menyukainya…" kata Gilang.
"Loe nggax bohongin gue kan????"
"yaa nggax lah, lagian kenapa sih? biasa aja kaleeee"
"ehem-ehem. ea emang nggax kenapa-kenapa sih, gue cuma merasa aneh aja. radit suka sama cewek kecentilan itu???? aneh-aneh aja. ya udah kalau gitu alasan selanjutnya apa???" tanya Niken. "Tapi kenapa gue nggax merasa sedih and sebel yaaa seperti saat gue pertama kali mendengar kalau tina menyukai Gilang. aneh, apa yang terjadi sama gue…" lanjutnya dalam hati.
"Kedua, loe masih inget kan kalau mama loe minta gue untuk menjaga loe, jadi gue harus mastiin sendiri kalau loe baik-baik aja" jawab Gilang.
"jadi cuma karena mama yang minta???" tanya Niken tampak sedih.
"lho emang harus karena siapa lagi??? loe nggax berfikir gue suka sama loe and sangat mengkhawatirkan loe kan???" tanya Gilang.
"Ha?! eh e itu… ya nggax lah. mana mungkin. gue tau kok, loe nggax mungkin suka sama gue, ea kan… he he he… mana mungkin lah…" kata Niken berusaha untuk tertawa "kalau alasan yang laen?" tanyanya lagi.
"Ketiga, lho juga denger kan apa yang Nino bilang tadi, jadi gue harus ngejagain loe, meski pun loe itu sangat menyebalkan orangnya" jawab Gilang.
"Ia, gue tau kok kalau gue orangnya sangat menyebalkan, makanya loe nggax mungkin suka sama gue ea kan???"
"E, gue… maksud loe apa???"
"Nggax ah, lupain aja. masih ada alasan yang lain?" tanya Niken.
"Ada sih, tapi loe nggax boleh tau"
"kenapa???" tanya Niken bingung.
"Ini rahasia gue" jawab Niken "sebenernya ini alasan yang bener-bener dari gue, yaitu gue mau melindungi loe dari bahaya apa pun, gue mau jadi orang yang pertama kali nolongin loe saat loe lagi ke sulitan, dan gue juga mau jadi orang yang sangat loe percaya. gue mau loe nggax pernah ngebenci gue. itu alasan gue yang sejujurnya, nggax perduli, mau radit suka sama tina, mau mama loe ngasi tugas ke gue dan mau pun Nino meminta gue buat ngejaga loe atau nggax, tetap gue bakal lebih memilih loe dari pada yang lain kalau situasi nya seperti ini" lanjutnya dalam hati.
"0wh, ya udah kalau gitu, jangan di kasi tau"
"loe nggax penasaran?" tanya Gilang.
"penasaran sih, tapi gue kan nggax mungkin memaksa loe juga. loe udah banyak banget menderita gara-gara gue. dan gue nggax mau menambahkannya lagi"
"E kalau itu…"
"Eh mending kita carinya cepetan dikit yuk. jangan sampai gelap. kita harus buru-buru mencari kak Nino. kasihan dia…"
"i iya… loe bener, ya udah yuk…" ajak Gilang dan terus menggandeng tangan Niken, Niken melihat tangannya yang di genggam erat Gilang.
"gue nggax perduli apa alasan loe lebih jalan bareng gue dari pada sama tina saat ini tapi yang penting gue bisa bersama loe al. gue udah merasa seneng banget, gue seperti merasa loe melindungi gue. terima kasih yaaaa" batin Niken "loe seperti malaikat buat gue…" lanjutnya dalam hati dan mengeratkan genggaman tangan Gilang.
"asal loe tau aja ken, pertama kali loe pergi gitu aja mencari Nino, gue sangat mencemaskan loe. gue takut loe kanapa-napa. dan gue pengen banget melindungi loe, gue bener-bener mengkhawatirkan loe, maaf karena gue membentak loe. bukan karena gue marah sama loe, tapi gue marah karena sifat loe yang nggax mau minta bantuan gue, padahal kalau loe minta gue pasti bakal membantu loe, bahkan meski pun loe nggax memintanya gue bakal tetap membantu loe. dan loe harus tau, loe sangat berharga buat gue…" kata Gilang dalam hati.
"benarkan setiap tangan cowok sehangat ini… kenapa setiap sentuhannya membuat gue tenang dan merasa seaman ini, terasa nggax takut meski melewati banyak rintangan. Gilang, loe emang baik banget. dan loe pantes dapat orang yang lebih baik dari gue, yaaa gue tau kok gue itu sangat menyebalkan dan loe nggax mungkin suka sama gue…" kata Niken dalam hati.
"yuk, belok sini…" ajak Gilang dan menggandeng tangan Niken mengikutinya.
"Apa… loe menggandeng tangan gue juga karena mama and kak Nino???" tanya Niken "gue yakin ini bukan karena kak radit" lanjutnya sebelum Gilang sempet menjawab.
"kalau menurut loe???" tanya Gilang.
"Nggax penting pendapat gue, karena gue maunya jawaban yang jujur kali ini dari loe sendiri"
"Salah satunya emang karena mereka berdua"
"kalau gitu salah duanya apa?" tanya Niken.
"Emang ada salah dua?"
"0h nggax ada yaaa??? kalau gitu, alasan yang lainnya???"
"Gue mau melindungi elo, gue nggax mau loe kenapa-napa. gue mau loe aman meski gue yang celaka. dan gue nggax mau loe takut, karena gue bakal selalu ada untuk loe" jawab Gilang refleks dan kaget mendengar jawabannya sendiri, Niken juga kaget.
"He?! maksud loe????" tanya Niken, Gilang menghentikan langkahnya lalu menghadap ke arah Niken, menggenggam erat tangan Niken. seperti ingin mempertegas dan membenarkan setiap ucapannya.
"Sebenernya gue… gue itu… sama loe…"
"Apa???" tanya Niken.
"Sebenernya gue mau bilang… kalau gue… e, sebaiknya kita lanjutkan perjalanan sekarang" kata Gilang dan berbalik tidak berani menatap Niken.
"Al, loe kenapa? apaaa ada yang mau loe kasi tau ke gue?" tanya Niken.
"Enggax, eh ada. e maksud gue… mungkin ada tapi nggax sekarang. karena sekarang bukan saatnya membahas ini, labih baik kita cari Nino lagi. gue nggax mau terjadi apa-apa sama dia" jawab Gilang "udah yuk" ajak Gilang dan melangkah terus menelusuri jalan turun ke bawah.
"kira-kira apa yang mau di omongin Gilang yaaa??? kenapa sepertinya dia gugup saat gue tanya lagi??? aaah sepertinya cuma prasaan gue aja, mana mungkin lah, Niken-Niken… loe ge-er banget sih…" batin Niken.
"Huuuh, hampir aja. hampir aja gue jujur sama Niken kalau gue menyukainya, untung aja masih bisa gue tahan. kalau nggax, nggax tau deh apa yang bakal terjadi nanti. Hal baik atau malah sebaliknya, Gilang-Gilang… loe sabar donk, saatnya belum tepat nih, masa loe nembak cewek di hutan kayak gini, nggax romantis banget" batin Gilang.
"masih jauh lagi nggax sih???" tanya Niken.
"nggax kok, tuh belokan terakhir, kita bakal sampai di bawah, abis itu kita cari Nino di sekitar sana… kali aja dia masih ada" jawab Gilang dan mengajak Niken mengikutinya. begitu tiba di bawah Gilang meperhatikan sekelilingnya. "kita udah tiba di bawah, sekarang kita cari kakak loe" ajak Gilang "NINOOO…!!!" teriaknya.
"KAK NINOOO…!!!" jerit Niken sambil mencari-cari.
Gilang dan Niken terus mencari Nino sambil sesekali teriak memanggil namanya, tapi belum ada tanda-tanda adanya Nino, mereka makin panik. tapi Gilang selalu bisa menenangkan Niken setiap kali Niken merasa takut.
"Tuhan, gue tau. gue udah salah, gue emang tadi minta agar gue bisa jalan bareng Gilang. Tapi, gue nggax tau kalau alasannya bakal seperti ini, kalau gue tau kejadiannya bakal seperti ini. gue rela deh Gilang jalan sama tina. asal kakak gue nggax kenapa-napa. Gue mohon banget… pertemukan gue sama kak Nino kembali… gue minta maaf karena udah minta yang aneh-aneh, gara-gara permintaan gue, kak Nino yang harus menanggung akibatnya…" kata Niken dalam hati dengan sedihnya.
"NINOOO…!!! loe dimana??? kasi kita petunjuk… NINOOO… !!" jerit Gilang dan terus mencari-cari Nino.
"KAK NINOOO… !!! KAKAK di mana???? KAK!!! KAK NINOOO… !!!" teriak Niken, lalu jongko karena capek dari tadi terus berjalan.
"Niken, loe kenapa? capek yaa???" tanya Gilang.
"Nggax, gue nggax apa-apa kok, loe tenang aja. udah yuk cari lagi"
"kalau loe emang capek, kita istirahat bentar aja dulu. loe jangan paksain… yaaa"
"nggax, gue bener-bener nggax apa-apa, gue masih kuat kok. udah yuk cari lagi aja" tolak Niken.
"ya udah kalau loe nggax mau istirahat, tapi loe harus minum dulu nih, loe pasti haus banget kan" Gilang menyerahkan sebotol air minum ke arah Niken, Niken menerimanya.
"Trims ea…" balasnya lalu meminum minumannya "udah, nih. loe pasti juga harus kan. loe juga harus minum…" lanjutnya dan menyerahkan air minum tadi, Gilang menerimanya. Niken melangkah pergi. "KAK NINOOO… !!!" teriaknya sambil mencari-cari.
"Lewat sini yuk…" ajak Gilang dan belok kekanan, Niken mengikutinya. Gilang terus berjalan menelusuri hutan "NINOOO… !!!" jeritnya.
"KAK NINOOO… !!!" teriak Niken sambil terus mencari-cari.
"Ken sebelah sini…" kata Gilang, Niken langsung menoleh dan melihat seseorang tergeletak di atas rumput "Lihat, itu pasti Nino, yuk ke sana" ajaknya, Niken langsung berlari menuju kakaknya.
"Kak Nino…" kata Niken dan langsung memapah kakaknya begitu tiba di hadapan Nino, sepertinya Nino masih pingsan "kak bangun kak, kak Nino… bangun… Niken mohon kak…" lanjutnya sambil menepuk-nepuk pipi kakaknya "kak, kak Nino…"
"Niken, Gilang…" panggil seseorang dari samping Gilang menoleh. Alan "Nino?!" lanjutnya kaget.
"Tina sama radit mana?" tanya sasya.
"Kita di sini" jawab seseorang dari belakang, mereka menoleh, tampak radit dan tina yang berada di belakangnya mendekat ke arah mereka.
"king… gue takut banget" kata tina dan langsung berlari ke arah Gilang "loe tau nggax, di hutan itu serem banget. coba aja kalau gue sama loe, pasti loe bisa ngelindungi gue" lanjutnya sambil merangkul lengan Gilang.
"apaan sih loe…" Gilang menepiskan tangan tina "loe sama radit juga aman kan? buktinya loe nggax kenapa-napa sekarang" lanjutnya.
"tapi king…"
"udah deh, loe jangan bikin kelaku yang aneh-aneh, kita lagi panik nih. ada yang lebih penting lagi dari pada hal seperti itu…" kata Gilang dan jongkok di samping Nino dan Niken, lalu mengecek nadi Nino.
"giamana al?" tanya alan.
"gue yakin dia nggax apa-apa, cuma pingsan aja. tapi gue nggax tau pasti, kalau gue saranin sih mending kita bawa dia balik sekarang. abis itu kita bawa dia kerumah sakit, gue takut terjadi apa-apa di organ dalamnya" jawab Gilang.
"ya udah kalau gitu, kita bawa dia sekarang…" ajak radit.
"Kak Nino bangun donk kak…" kata Niken dengan sedih.
"Niken… loe tenang dulu yaaa… kakak loe pasti baik-baik aja kok. udah yuk guys kita bawa Nino pergi dari sini" ajak Gilang dan mengangkat Nino di bantu oleh alan dan radit, mereka membawanya pulang ke tenda.
To be continue….
Udah gak sabar pengen tau ending ya gimana kan?….
Ha ha ha, tunggu last partnya ya,,,,…
Thanks for Mia Mulyani.
Bye bye,,,,…

Random Posts

  • Cerpen Terbaru Take My Heart ~ 08

    Huwaaaaaa!!!. Kok cerpen terbaru take my heart nya ini jadi begini yak?. Ck ck ck, makin kacau bo'. Gara – gara siapa maren yang bilang, lupa saia. Pake nyuruh acara berantem segala. Hade….Over all, ya sudah lah. Lanjutkan saja. ^_^Untuk part sebelumnya bisa bace :-} Cerpen terbaru Take My Heart part 7Bus melaju dalam keheningan. Keduanya masih sibuk dengan jalan pikirannya masing masing. Bahkan tak terasa bus sudah berhenti di tempat tujuan. Dengan berlahan Vio melangkah turun. Di belakangnya Ivan masih setia mengikuti.sebagian

  • apa aja

    hem, setelah aku pikir-pikir ternyata semakin kita mempelajari sesuatu semakin banyak yang kita tau kalau masih begitu banyak yang tidak kita ketahui *he he he, bingung ya?/sama*. seperti yang aku rasakan saat ini. semakin aku belajar, aku makin bingung. kok makin banyak yang aku ngak tau ya. sementara yang mau di tanyain nggak ada *kecuali mbah google sih*. tapi tetap saja aku tidak bisa hanya belajar berdasarkan dari mbahku itu. siapa aja, bantuin aku donk…. jadi guru prifate pribadi aku… yang gratis tapi. ke ke ke. *apa sih?. kok jadi ngelantur gini*.sebagian

  • Cerpen Remaja Tentang aku dan dia ~09 {Update}

    Cerpen RemajaTentang Aku dan DiaCredit Gambar : Ana MeryaDengan segenap tenaga yang ia punya, Gresia meluncur dari gerbang sekolah menuju ke kelas. Kebiasaan bangun telat kali ini benar – benar membuat nasibnya bagai telur di ujung tanduk. Tanpa mengurangi sedikit pun kecepatan larinya ia melirik jam yang melingkar di tangan. Tapi tepat di tingkungan tidak sengaja ia menabrak seseorang.sebagian

  • Cerpen Cinta “Dalam Diam Mencintaimu” 02/04

    #EditVersion. Oke guys, acara edit mengedit masih berlanjut. Masih seputar kisah cinta si Irma bareng si Rey yang di bungkus dalam cerpen dalam diam mencintaimu. Semoga aja kalian pada suka. Sekedar info, selain cerpen Requesan, cerpen ini juga kado ulang tahun untuk tu cewek. :D. Okelah, untuk yang penasaran sama kelanjutannya bisa langsung cek ke bawah. Untuk yang penasaran sama cerita sebelumnya bisa dicek disini.Dalam Diam MencintaimuSetelah hampir separuh jalan menuju kampus, Rey menghentikan motornya. Lagi – lagi ia menghembuskan nafas berat. Setelah berpikir untuk sejenak, ia kembali membalikan arah motornya. Tujuannya pasti. Halte bus yang tak jauh dari rumah. Walau kesel namun ia sadar, seumur – umur ia tidak pernah membiarkan Irma pergi kekampus sendirian.Sampai di halte Rey merasa makin kesel sekaligus kecewa karena ternyata bis sudah berlalu. Memang belum jauh si, tapi mustahil ia mengejarnya hanya untuk meminta Irma agar pergi bersamanya. Memang alasan apa yang bisa ia pakai jika gadis itu menanyakannya. Akhirnya ia kembali melajukan motor kearah kampus, sengaja mengebut untuk mendahului bus itu. Perduli amat dengan Vhany, toh kemaren juga hanya basa – basi doank. Tadi juga ia hanya berniat untuk mengetes reaksi Irma saja.Sesampainya di kampus, Rey segera melangkah kearah gerbang sambil terus berpikir. Kira – kira nanti ia harus menjawab apa jika Irma bertanya tentang Vhany. Dan belum sempat ia menemukan jawabannya, bus yang ditunggu muncul dihadapan.Sampai bus kembali berjalan Rey masih tak menemukan sosok Irma diantara para penumpangnya. Tiba – tiba ia merasakan firasat buruk. Dengan cepat di keluarkannya hape dari saku. Menekan tombol nomor 1, panggilan cepat yang sengaja ia seting untuk gadis itu.“Maaf nomor yang anda tuju sedang tidak aktif atau…..”Rey segera menekan tombol merah saat mendengar suara operator sebagai balasannya. Pikirannya makin kusut. Ya tuhan, kemana perginya anak itu?.*** Dalam diam mencintaimu ***Tak tau mau kemana, akhirnya Irma menghentikan langkahnya. Pikirannya kusut, sampai kemudian sebuah ide terlintas di kepala. Tanpa pikir panjang lagi segera di keluarkannya hanphond dari dalam saku. Begitu melihat id yang di cari, ia langsung menekan tombol calling. Semenit kemudian ia mematikan panggilan dan langsung menghentikan taksi yang lewat. Namun bukannya kekampus, taman kota menjadi pilihannya.“Kenapa si gue harus berurusan lagi sama masalah ‘cinta’ yang bikin ribet?”“Lagi? Maksut loe?” tanya Irma saat mendengar nada mengeluh dari mulut Fadly. Sepupu nya yang sengaja ia ‘paksa’ untuk menghibur hati yang galau.Fady tidak langsung menjawab. Namun kepalanya mengangguk membenarkan. Tangan dengan santai memainkan ‘kembang sepatu’ yang ia petik sembarangan dari pohon yang tumbuh terawat di taman kota. Tempat yang kini di jadikan ajang curhat oleh Irma yang nekat bolos kuliah.“Kemaren temen gue waktu masih SMA juga bingung soal kisah cintanya. Namanya Rangga, udah jelas – jelas dia cinta sama pacarnya. Eh malah kerena mantan cewek yang di suka muncul lagi dia jadi galau. Untung aja kisahnya happy ending. La sekarang loe juga sama. Udah jelas – jelas loe katanya suka sama sahabat sekaligus tetangga loe, eh malah di ‘jodohin’ sama temen loe sendiri. Kalau memang niat bunuh diri kenapa gak loncat dari tebing aja si?”“Sialan loe,” gerut Irma kesel. “Yang bilang gue pengen bunuh diri siapa? Lagian nie ya, masa ia harus gue yang ngomong duluan kalau gue suka. Mending kalau dia juga suka ma gue, la kalau enggak? Yang ada nie ya, bukannya malah happy ending justru hubungan kita malah jadi berantakan. Hu. Ogah deh."“Terus sekarang maunya apa?” tanya Fadly lagi.“Tau… hibur gue donk. Lagi galau nie. Kira – kira obat galau apa ya?” tanya Irma lagi.“Baygon cair." #Ini Beneran Saran dari oma kan?. -,-'“Pletak”Sebuah jitakan mendarat telak di kepala Fadly atas balasan saran ngawurnya.“Iya. Kalau minum baygon, galau memang menghilang, tapi nyawa juga melayang."“Ha ha ha, itu pinter….” Fadly tergelak. “Lagian loe pake galau segala. Kayak manusia aja,” sambung Fadly terdengar mengerutu.“Gue emang manusia,” geram Irma makin gondok.Emosi bener deh ngadepin nie anak satu. Tiba – tiba ia jadi merasa menyesal minta di temani dia. Tau gini mendingan ia minta temenin Vieta aja kali ya. Walau tu anak polosnya udah kebangetan tapi paling nggak dia kalau ngomong gak nyelekit.“Kalau loe emang manusia berlakulah layaknya manusia," nasehat Fadly lirih.“ Maksudnya?”“Dengar Irma. Tidak semua yang kita inginkan bisa kita dapatkan, itu memang bener. Tapi paling nggak berusahalah untuk mendapatkannya. Jangan terlalu cepat mengalah, apa lagi terburu – buru menentukan akhirnya yang jelas – jelas belum kita ketahui,” terang Fadly, kali ini dengan tampang serius. Irma terdiam. Mencoba mencerna maksud dari ucapan sepupunya barusan. “Tumben loe pinter."“Pletak”“Membalas itu selalu lebih baik dari pada tidak ada balasannya,” kata Fadly cepat sebelum Irma sempat protes karena jitakan yang mendarat di kepalanya.“Ya…. sekali-kali ngalah sama cewek kenapa si. Astaga, loe kan cowok."“Gue emang cowok. Yang bilang gue banci kan cuma elo. So, kalo sama loe gue belaga jadi banci aja deh,” balas Fadly dengan santainya. Membuat Irma hanya mampu melongo tanpa bersuara. Ini orang beneran ajaib."Oh ya, loe katanya galau kan? Ya sudah, hari ini gue jadi sepupu yang baik deh. Kita jalan – jalan yuk. Suntuk juga disini mulu. Lagian gue juga udah lama nggak balik kesini. Kangen juga sama suasananya," ajak Fadly beberapa saat kemudian.Sejenak Irma berpikir. Sepertinya itu ide bagus. Terlebih juga ia sudah kadung membolos. Akhirnya tanpa pikir panjang ia segera menyetujui saran Fadly barusan. Setelah puas jalan – jalan, tau – tau hari sudah sore. Saatnya Fadly untuk segera mengantarnya kerumah.Begitu Fadly pergi, Irma berniat untuk segera melangkah masuk kerumah. Sedikit banyak pikirannya sudah mulai plong. Ternyata pada akhirnya Fadly memang bisa menghibur. Namun belum juga kakinya menginjakan beranda rumah, sebuah teriakan menghentikan langkahnya.“Rey? Kenapa?” tanya Irma heran saat mendapati Rey yang berdiri di depan gerbang. Tangannya segera mengisaratkan pria itu untuk mendekat.“Loe kemana aja? Kenapa hari ini bolos? Terus tadi yang nganterin loe siapa?” pertanyaan memberondong meluncur dari mulut Rey.Untuk sejenak Irma terdiam. Kejadian tadi pagi kembali membayang di ingatannya. Apalagi saat ia tau kalau Rey dan Vhany… entah lah, tiba – tiba moodnya kembali down. Setelah terlebih dahulu menghela nafas ia berujar singkat.“Bukan urusan loe kan?"Selesai berkata Irma langsung berniat melangkah masuk, tapi tangan Rey sudah terlebih dahulu mencekalnya. Irma berusaha untuk melepaskan, tapi sepertinya tenaganya tidak sampai setengahnya dibandingkan tenaga Rey. Akhirnya Irma lebih memutuskan untuk menyerah.“Loe kenapa si?” tanya Irma dengan nada lelah.“Justru elo yang kenapa?” balas Rey balik.“Oke, kayaknya gue kecapean setelah seharian ini abis jalan – jalan. Jadi sekarang gue pengen istirahat dulu. Jadi gue harap loe bisa ngerti kan?"Mendengar ucapan dingin Irma barusan, gengaman Rey langsung terlepas. Memanfaatkan moment tersebut, Irma segera berlalu. Setelah terdiam untuk sejenak Rey langsung berbalik ke rumahnya. Tiba – tiba saja ia merasa sangat ingin marah. Setelah seharian penuh ia mencemaskan gadis itu dengan pikiran – pikiran konyolnya ternyata dia justru saat itu sedang bersenang – senang. Astaga. Ternyata ia benar – benar bodoh.Sementara Irma sendiri menyandarkan tubuhnya di daun pintu. Menyesal dalam hati atas apa yang sudah ia lakukan barusan. Kenapa ia bisa bersikap dingin seperti itu? Setelah berpikir untuk sejenak ia segera melangkah keluar. Ia harus meminta maaf pada Rey. Ia benar – benar tidak ingin hubungan mereka semakin memburuk. Namun sayang, saat ia keluar ia sudah tidak mendapati sosok sahabatnya di situ. Akhirnya dengan lemas ia kembali melangkah masuk kerumah.Keesokan harinya, Irma segaja bersiap – siap lebih pagi dari biasanya. Setelah yakin kalau penampilannya oke, gadis itu duduk di bawah jambu depan rumah, tempat biasa dimana ia menunggu kemunculan Rey di depannya. Sekali – kali Irma melirik jam yang melingkar di tangannya. Motor Rey masih terparkir di halaman. Itu artinya tu anak belom pergi. Tapi masalahnya, hari ini dia menjemput Vhany lagi nggak ya? Semoga saja tidak. Saat ia masih sibuk dengan pemikirannya sendiri pintu gerbang depan rumahnya terbuka. Tampaklah Rey dengan motornya yang melangkah keluar dan berhenti tepat di hadapannya. “Rey, hari ini kita pergi bareng nggak? Atau loe mau menjemput….”“Gue nggak bareng sama siapa – siapa. Kalau loe memang mau bareng sama gue, ya sudah ayo naik,” potong Rey cepat.Walau merasa serba salah saat mendapati nada bicara Rey yang terasa aneh dalam pendengarannya namun tak urung Irma manut. Segera duduk di belakang Rey sebelum kemudian motor itu kembali melaju.“Ehem, Van. Loe besok ada acara nggak?” tanya Irma mencoba membuka pembicaraan.“Belum tau,” balas Rey singkat.Irma kembali terdiam. Mulutnya terbuka untuk berkata namun kembali tertutup. Tiba – tiba ia merasa ragu.“Kenapa?” tanya Rey beberapa saat kemudian.“O…. Nggak kok. Gue Cuma nanya aja."Rey juga diam. Sesekali ia melirik kearah Irma dari kaca spion. Dalam diam ia juga merasa bersalah. Ada apa dengan mereka , kenapa jadi terasa seperti orang asing begini?“Oh ya, entar siang loe pulang bareng gue nggak?” tanya Rey begitu mereka sampai di halaman Kampus.“Entar siang, kayaknya loe bisa pulang duluan deh. Soalnya gue ada urusan dikit sama si Vieta."“Vieta?” tanya Rey dengan kening berkerut.“Iya, temen gue. Yang pake kacamata itu. Masa loe nggak tau."“O…. Dia, gue tau kok. Ya udah kalau gitu. Gue duluan,” pamit Rey sambil melangkah ke kelasnya.“E… Van!”Rey segera berbalik. Menatap heran kearah Irma.“Besok loe masuk berapa mata kuliah?” tanya Irma lagi.“Tiga, kenapa?”“O…. Nggak papa kok. Cuma nanya aja. Ya sudah, loe duluan deh."Rey hanya mampu angkat bahu. Walau sedikit heran tapi ia tidak berniat untuk bertanya lebih lanjut. Moodnya belum seratus persen balik. Sementara Irma sendiri juga segera berbalik menunju kekelasnya. Saat melihat segerombolan (???) teman – temannya yang sedang mengosip ria, tiba – tiba saja sebuah ide jahil terlintas di kepalanya. Sembuah senyum samar terukir di bibirnya saat mengingat kejadian di ruang kesehatan kemaren. Kayaknya ini saat yang tepat untuk melakukan pembalasan. Dengan mantap di hampirinya anak-anak itu. Sepuluh menit kemudian barulah ia benar – benar berlalu pergi menunju kekelas dengan senyum puas. Erwin, MAMPUS LOE!!!. Next To Cerpen Dalam Diam Mencintaimu Part 03Detail CerpenJudul Cerpen : Dalam Diam MencintaimuNama Penulis : Ana MeryaPart : 01 / 04Status : FinishIde cerita : Curhatan Irma Octa Swifties tentang kisah hidupnyaPanjang cerita : 1.570 kataGenre : RemajaNext : || ||

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*