Cerpen Remaja King Vs Queen~09

Sesuai perjanjian kalau Lepi nya udah bisa conect ana lanjutin postingan King Vs Queen nya. Makanya sekarang lanjutannya muncul. Lagian kayaknya cerpen terbaru karya mia mulyani udah ada lagi nie. Ha ha ha, Tu anak emang rajin nulis si.
Kalau cerpen karya ku, Hemz no coment deh. Lagi males nulis cerpen soalnya #ditendang.
Gak lah, yang bener itu lagi nggak sempet buat nulis cerpen. Soalnya ana lagi sibuk di dunia nyata. Kalau nulis pun tetep yang di tulis bukan cerpen, Palingan cuma coretan – coretan nggak jelas.
Banyakan bacod mendingan juga langsung baca Cerpen Remaja King Vs Queen part 9 nya. Tinggal satu part lagi bagian ending.


Credit Gambar : Ana Merya
Paginya selesai sarapan mereka semua siap-siap mau keliling-keliling hutan, sambil membawa tas untuk membawa bekal makanan seandainya mereka telah lelah berjalan. Setelah semuanya siap mereka pada berkumpul didepan tenda.Niken mengenakan tas ranselnya dan melirik tina yang terus nempel sama Gilang seperti permen karet yang membuat Niken jadi sebel.
"hu'uh, masih pagi aja tuh cewek udah membuat gue be-te aja deh. semoga aja ntar ada keajaiban yang membuat gue deket ma Gilang" gerutu Niken dalam hati, sebel banget.
"ya udah semuanya kita bakal menjelajah hutan ini, tapi ingat!!! jangan ada yang pisah, ntar bisa-bisa kalian nyasar kemana-mana lagi kan bisa gawat… kita jalannya bareng-bareng aja. nggax ada yang boleh kembali sebelum nya, begitu sore kita bakal kembali lagi ke sini dan siap-siap untuk pulang. 0ke guys! siap semuanya???" tanya Nino ke arah temen-temennya yang laen.
"Siap!!!" jawab yang laen semangat.
"bagus! yuk berangkat…" ajak Nino dan berjalan lebih depan "Niken, ikut kakak yuk sini…" ajaknya kerah Niken, Niken melangkah mendekati kakaknya.
"kenapa nggax di bagi dua kelompok aja kak???" tanya Niken begitu tiba di samping kakaknya.
"ntar juga di bagi dua kelompok. atau malahan lebih… tapi sekarang kita bareng-bareng aja dulu" jawab Nino.
"0wh, emang kakak udah pernah ke sini ya?" tanya Niken.
"tentu saja. Gilang, alan ma radit juga pernah ke sini sebelumnya. makanya kita berani ke sini lagi. udah yuk kita jalannnya agak cepetan, kita harus tiba di tenda sebelum gelap, karena di hutan itu bahaya kalau udah gelap" ajak Nino.
"siap kak!" jawab Niken.
"pegang tangan kakak" Nino mengulurkan tangannya Niken tersenyum dan menggenggam tangan kakaknyaa lalau melanjutkan perjalanan.
Mereka terus berjalan, Nino dan Niken paling depan di belakangnya ada radit, tina, Gilang, sasya dan alan. Tina selalu deketin Gilang sementara Gilang malah sering memperhatikan Niken yang jalan bareng Nino.
Di perjalanan Nino menjelaskan apa yang ia tau kearah Niken geitu juga dengan alan, ia juga menjelaskan yang ia tau ke sasya, kecuali Gilang, karena setiap tina bertanya selalu radit yang menjawab.
"kita udah jalan satu jam, kalian capek nggax?!" tanya Nino sambil berhenti yang lain mengangguk kecuali Niken dan Gilang.
"ia no. gue capek banget! kita istirahat bentar dulu yaaa, kaki gue udah pegel-pegel semua nih" kata tina.
"0oo… udah tau nggax tahan aja pake acara ikutan, kenapa nggax tunggu aja di tenda" balas Niken "kalau Niken belum capek kak"
"Eh, loe itu kan bukan cewek ya pasti tahan lah" balas tina sebel.
"gue nggax nyangka, ternyata cewek kecentilan nggax nyadar seperti elo itu, selain budek juga buta ya! masa' nggax bisa ngenalin gue itu cewek apa cowok. aneh"
"loe berani ngatain gue?!"
"kenyataan kaleee…" balas Niken.
"iiih loe tuh yaa…. nyebelin banget sih!"
"udah-udah, apa-apaan sih kalian, berantem nggax jelas gitu, jangan di terusin deh" kata Gilang.
"gini aja, siapa yang udah capek?" tanya Nino, tina dan sasya langsung angkat tangan, melihat itu alan dan radit ikut mengangkat tangannya "jadi cuma gue, Niken dan Gilang yang belum capek nih?" tanyanya lagi, tina langsung melirik Gilang.
"eh king, loe belum capek apa? kita kan udah berjalan jauh banget" kata tina.
"yeee orang gue belum capek emang kanapa?" balas Gilang cuek.
"karena lebih banyak yang capek dari pada yang belum, jadi kita putuskan istirahat sebentar" kata Nino akhirnya.
"yeeee…" balas tina dan sasya semangat.
"iiiih manja banget sih" kata Niken dan duduk di bawah sebatang pohon sambil meminum air AQUA.
"kalian istirahat aja di sini dulu. gue mau lihat-lihat sebelah sana bentar" kata Nino ke temen-temennya.
"Niken ikut ya kak" kata Niken sambil berdiri.
"loe di sini aja dulu, istirahat bentar. ntar perjalanan masih jauh lho… lagian kakak cuma lihat-lihat di sekitar situ bentar aja kok" balas Nino.
"0wh, ea udah. hati-hati ya kak…" kata Niken. Nino menangguk dan melangkah pergi, yang lain kembali istirahat. tina duduk di samping Gilang tapi alcin malah tidak menghiraukannya, dan sekali-kali melirik Niken yang lebih memilih membaca buku dari pada harus melihat Gilang dan tina. baru sekitar lima minit setelah kepergian Nino, tiba-tiba….
"AAAAAAAA…. TOLONG!!!"
"KAK NINO!!!" jerit Niken kaget sambil berdiri, yang lain juga ikutan berdiri kaget.
"eh, suara apaan tuh?" tanya alan.
"KAK NINO…" kata Niken dan langsung berlari ke arah Nino tadi pergi di mana suara itu terdengar, setelah memasuk kan bukunya kembali ke dalam tas.
"Eh, Niken… tunggu!!!" Gilang langsung mengejar Niken.
"lho… king, E king… Tungguin gue…" kata tina dan langsung mengikuti Gilang.
"ti… tina…" radit ikut mengejarnya.
"ikut yuk" ajak alan dan menggandeng tangan sasya untuk mengikuti temen-temennya yang lain.
"KAK NINO…!!!…" teriak Niken begitu tiba di ujung jalan, karena udah nggax tau mau kemana.
"Niken!!! loe kenapa main pergi gitu aja sih. ini tu hutan!!! loe tau nggax sih!… loe nggax tau apa-apa di sini. kalau loe tersesat gimana. Ha?!" bentak Gilang cemas banget.
"gue itu mau bantuin kakak gue, loe tau nggax sih!!! gue yakin, tadi itu suara kak Nino!" balas Niken takut banget kakaknya kenapa-napa.
"gue tau! kita juga ngerasa! tapi loe jangan bertindak sendiri gini donk. bahaya tau nggax!!! bahaya!!!" bantak Gilang.
"gue nggax perduli!!! loe tau. yang penting gue bisa bantuin kakak gue"
"loe tenang dulu donk…" kata Gilang sambil memegang kedua bahu Niken.
"lepasin gue…" Niken menepiskannya "gue mau cari kakak gue" lanjutnya dan melangkah pergi "KAK NINOOO…!!!" teriaknya.
"Niken!!!… aaah… tuh anak…" kata Gilang dan melangakah mengikuti Niken.
"lho, king… tunggu…" teriak tina.
"KAK NINOOO…!!!" teriak Niken takut dan saking takutnya hingga meneteskan air mata "kakak di mana… jawab Niken donk…!!!! kasi Niken petunjuk! kak Ninooo…!!!!"
"Ni…ken…" terdengar suara tiba-tiba.
"kak Nino…" Niken menghapus air matanya "kakak" lanjutnya sambil mecari-cari di sekeliling.
"kakak… di, baw…wah ken…"
"kak Nino…" Niken melihat ke sampingnya dan langsung kaget begitu melihat Nino yang terjatuh dan berpegangnan dengan akar-akar di bawahnya ada jurang, sepertinya tadi ia terpeleset "raih tangan Niken kak…" Niken mengulurkan tangannya. Nino berusaha menjangkau tangan adiknya "Niken yakin, kakak pasti bisa… ayo kak…" lanjutnya "dikit lagi kak…"
"Niken!"
"vin, Eh kak Gilang atau apalah king juga boleh, terserah ya loe mau minta gue manggil loe apa, please kali ini gue minta bantuan loe… kak Nino…" kata Niken panik banget.
"ya ampun Nino!!! raih tangan gue no!" kata Gilang dan langsung mengulurkan tangannya "ayo no, gue yakin loe bisa… raih tangan gue…"
Nino berusaha meraih tangan Gilang dan masih kurang beberapa senti lagi, Niken udah mulai menangis lagi, ia nggax bisa bayangin gimana nasib kakaknya kalau sempat jatuh kebawah.
"king!!!" tina yang baru datang di ikuti temen-temennya yang lain langsung kaget.
"Nino…!!!!" radit dan alan langsung mendekat dan mengulurkan tangannya ikut membantu, akhirnya Nino bisa menjangkau tangan Gilang, tapi masih belum pas.
"ayo tarik gue…" kata Gilang, radit dan alan berusaha menarik Gilang.
"gue udah nggax kuat lagi, cukup-cukup deh…" kata Nino.
"KAKAK!!!…" Niken kaget mendengar kata-kata kakaknya.
"no, loe nggax boleh nyerah! loe pasti bisa!!!" kata Gilang dan tetap memegang tangan Nino.
"nggax, biarkan gue… lepasin… gue udah nggax sanggup lagi… kalau kalian terusin, bisa-bisa bukan gue aja yang jatuh tapi kalian juga…" kata Nino dan berusaha melepas tangan Gilang, tapi Gilang tetap menahannya.
"Kak Nino… jangan menyerah…"
"Niken… kakak nggax papa kok…" kata Nino dan pegangan tangan hampir lepas.
"Nino please jangan lakuin ini… gue mohon sama loe…" kata Gilang tetap mempertahankan pegangan tangannya.
"Trims al, loe emang temen gue yang baik, tapi loe nggax perlu ngorbanin diri loe demi gue seperti ini. cukup loe jagain Niken aja gue udah merasa berterima kasih banget kok…" kata Nino dan melepaskan tangan Gilang dari tangannya.
"nggax Nino, loe nggax boleh…" kata Gilang "NINO…!!!!" jeritnya begitu Nino melepas kan tangannya dan jatuh menggelinding kejurang.
"Nggak… KAK NINO…!!!!" teriak Niken, radit langsung menahannya karena Niken mau ikut turun ke bawah.
"jangan ken, bahaya…" tahan radit.
"Kak Nino…" Niken menangis lalu berdiri dan siap beranjak pergi, Gilang langsung menahannya.
"Ken, loe mau kemana?!" tanya Gilang.
"Gue mau cari kak Nino, gue yakin dia pasti masih ada di bawah, gue mau cari dia. pokoknya gue mau cari dia. gue percaya dia pasti masih bisa di selamatkan" kata Niken.
"ia kita tau, tapi loe tenang dulu. jangan gegabah gitu. emangnya loe tau jalannya. hutan ini tu luas. bisa-bisa loe yang malah tersesat"
"gue nggax perduli sama ke adaan gue, seandainya gue nggax bisa pulang juga gue nggax perduli, Tau nggax!!! yang jatuh itu kakak gue, loe tau nggax sih, gue itu udah nggax punya papa. dan gue nggax mau kehilangan kak Nino juga. Ngerti loe?!" Niken mengusap air matanya.
"Ia kita tau, kita ngerti prasaan loe. tapi loe tenang dulu donk. kita semua juga pasti bantuin cari kakak loe kok… tapi loe harus tenang dulu… gue, alan sama radit tau jalan di sekitar sini. jadi pasti dengan mudah bakal sampai ke bawah" Gilang menenangkan Niken.
"Tapi, tapi kak Nino… dia… dia baik-baik aja kan…" tanya Niken.
"ia, Nino pasti baik-baik aja, loe percaya sama gue. Nino, baik-baik aja. makanya loe tenang dulu, Nino itu orangnya kuat, gue yakin kok dia itu pasti baik-baik aja, kita semua bakal bantuin loe cari Nino…"
"gue takut banget terjadi apa-apa sama kak Nino…" kata Niken sambil menangis, Gilang mengusap air mata Niken lalu memeluknya. Tina jelas kaget banget dan mau menahannya, tapi radit langsung menahan tangan tina, sebel tina diam saja.
"loe tenang aja dulu… kita semua pasti bakal menemukan Nino kok, loe harus tenang yaaa. dan loe juga harus percaya kalau Nino itu baik-baik aja" kata Gilang sambil mengusap-usap rambut Niken menenangkannya.
"makasih yaaa loe udah baik banget sama gue…" kata Niken dan mengeratkan pelukannya.
"ini udah sepantasnya kita lakuin, karena semuanya perduli sama Nino, dia itu temen yang baik. bahkan dia rela jatuh ke bawah dari pada gue ikutan jatuh…" Gilang menenangkannya.
"Nggax tau kenapa. masalah sebesar apapun terasa begitu mudah bisa di lewati di setiap belayan tangannya… gue merasa dia seperti pelindung buat gue… terima kasih al. loe udah membuat gue lebih tenang. kata-kata loe bener-bener membuat gue percaya…." kata Niken dalam hati dalam pelukan Gilang.
"E sebaiknya kita cari Nino sekarang aja. sebelum sore kita harus menemukannya…" kata alan tiba-tiba. Niken melepas pelukannya dan mengusap air matanya.
"Kalian bener, kita bagi aja tiga kelompok, karena gue, alan sama radit tau daerah sekitar sini… kalian inget kan gimana caranya dan jalan yang cepat menuju bawah?" tanya Gilang ke arah radit dan alan.
"Ia gue masih inget kok" jawab alan dan radit.
"kalian mau bantuin cari Nino kan"
"ya pasti lah vin, kita pasti mau cari Nino" jawab radit.
"ya udah kalau gitu, kita bagi tiga kelompok, alan sama sasya. kalian lewat jalan sana. loe tau kan al?" tanya Gilang.
"ia, gue tau. sasya… yuk" ajak alan, sasya mengangguk. alan menggandengnya dan melangkah pergi.
"sekarang tinggal dua kelompok, satu kanan dan satu bagian lagi kiri" kata Gilang.
"gue bareng sama loe ya king" kata tina dan langsung mendekat ke arah Gilang, yang lain terdiam. Niken tertunduk, ia nggax mikirin lain-lain lagi selain kakaknya jadi sama siapa pun dia nggax masalah, yang penting kakaknya bisa secepatnya di temukan.
"Kalau gue, terserah. yang penting kak Nino bisa di temukan dengan cepat, jadi kalau loe emang mau sama tina…. gue…" Niken tidak meneruskan kata-katanya karena Gilang langsung menggengam tangannya.
"Loe sama gue" kata Gilang ke arah Niken, tina jelas kaget "Ya udah dit, loe kearah kiri sama tina, gue ma Niken ke arah kanan. oke, kita ketemu di bawah" lanjutnya kearah radit.
"siip, gue tau kok. loe tenang aja" balas radit.
"ya udah, gue duluan yaaa… yuk ken" ajak Gilang dan melangkah pergi tetap dengan gandengan tangannya.
"Tapi king…" tina mau mengejarnya tapi radit menahannya.
"udah lah, kita ke arah sini aja yuk" ajak radit dan mau nggax mau tina mengikutinya.
"Kenapa loe nggax sama tina?" tanya Niken begitu mereka udah berjalan jauh.
"Kalau gue mau sama loe kenapa? emang nggax boleh? apa ada larangan???" tanya Gilang.
"Aduh tanyanya banyak banget???? satu-satu donk. loe nanya apa demo???" balas Niken.
"Ya biar jelas. lagian nggax ada salahnya kan???"
"Tapi, bukannya loe bisa gunain kesempatan ini buat deket ma tina"
"Ah loe apaan sih, gue itu punya banyak alasan untuk membawa loe ikut bareng gue"
"Banyak???? apa gue boleh tau alasannya?"
"Emang perlu???" tanya Gilang.
"0h jelas donk" jawab Niken "gue berhak tau"
"kalau gitu… gue bakal jawab tapi nggax semuanya"
"0ke, nggax masalah, asal loe jawab aja. jadi apa alasannya??" tanya Niken penasaran.
"Pertama, gue sengaja ngajak loe sama gue karena biar radit bisa berduaan ma tina" jawab Gilang.
"Untuk???" tanya Niken "nggaax mungkin kan Gilang sengaja melakukan ini untuk menjauhkan gue ma kak radit kaaan????" lanjutnya dalam hati.
"emang loe nggax tau????" Gilang bingung.
"Tau apa???" Niken jadi penasaran.
"Radit suka sama tina" jawab Gilang.
"What?! seriuz loe?!" Niken kaget "radit suka sama tina???? berarti ramalannya…" lanjutnya dalam hati.
"Ia, tapi nggax usah sekaget itu kaleeee, kecuali kalau loe menyukainya…" kata Gilang.
"Loe nggax bohongin gue kan????"
"yaa nggax lah, lagian kenapa sih? biasa aja kaleeee"
"ehem-ehem. ea emang nggax kenapa-kenapa sih, gue cuma merasa aneh aja. radit suka sama cewek kecentilan itu???? aneh-aneh aja. ya udah kalau gitu alasan selanjutnya apa???" tanya Niken. "Tapi kenapa gue nggax merasa sedih and sebel yaaa seperti saat gue pertama kali mendengar kalau tina menyukai Gilang. aneh, apa yang terjadi sama gue…" lanjutnya dalam hati.
"Kedua, loe masih inget kan kalau mama loe minta gue untuk menjaga loe, jadi gue harus mastiin sendiri kalau loe baik-baik aja" jawab Gilang.
"jadi cuma karena mama yang minta???" tanya Niken tampak sedih.
"lho emang harus karena siapa lagi??? loe nggax berfikir gue suka sama loe and sangat mengkhawatirkan loe kan???" tanya Gilang.
"Ha?! eh e itu… ya nggax lah. mana mungkin. gue tau kok, loe nggax mungkin suka sama gue, ea kan… he he he… mana mungkin lah…" kata Niken berusaha untuk tertawa "kalau alasan yang laen?" tanyanya lagi.
"Ketiga, lho juga denger kan apa yang Nino bilang tadi, jadi gue harus ngejagain loe, meski pun loe itu sangat menyebalkan orangnya" jawab Gilang.
"Ia, gue tau kok kalau gue orangnya sangat menyebalkan, makanya loe nggax mungkin suka sama gue ea kan???"
"E, gue… maksud loe apa???"
"Nggax ah, lupain aja. masih ada alasan yang lain?" tanya Niken.
"Ada sih, tapi loe nggax boleh tau"
"kenapa???" tanya Niken bingung.
"Ini rahasia gue" jawab Niken "sebenernya ini alasan yang bener-bener dari gue, yaitu gue mau melindungi loe dari bahaya apa pun, gue mau jadi orang yang pertama kali nolongin loe saat loe lagi ke sulitan, dan gue juga mau jadi orang yang sangat loe percaya. gue mau loe nggax pernah ngebenci gue. itu alasan gue yang sejujurnya, nggax perduli, mau radit suka sama tina, mau mama loe ngasi tugas ke gue dan mau pun Nino meminta gue buat ngejaga loe atau nggax, tetap gue bakal lebih memilih loe dari pada yang lain kalau situasi nya seperti ini" lanjutnya dalam hati.
"0wh, ya udah kalau gitu, jangan di kasi tau"
"loe nggax penasaran?" tanya Gilang.
"penasaran sih, tapi gue kan nggax mungkin memaksa loe juga. loe udah banyak banget menderita gara-gara gue. dan gue nggax mau menambahkannya lagi"
"E kalau itu…"
"Eh mending kita carinya cepetan dikit yuk. jangan sampai gelap. kita harus buru-buru mencari kak Nino. kasihan dia…"
"i iya… loe bener, ya udah yuk…" ajak Gilang dan terus menggandeng tangan Niken, Niken melihat tangannya yang di genggam erat Gilang.
"gue nggax perduli apa alasan loe lebih jalan bareng gue dari pada sama tina saat ini tapi yang penting gue bisa bersama loe al. gue udah merasa seneng banget, gue seperti merasa loe melindungi gue. terima kasih yaaaa" batin Niken "loe seperti malaikat buat gue…" lanjutnya dalam hati dan mengeratkan genggaman tangan Gilang.
"asal loe tau aja ken, pertama kali loe pergi gitu aja mencari Nino, gue sangat mencemaskan loe. gue takut loe kanapa-napa. dan gue pengen banget melindungi loe, gue bener-bener mengkhawatirkan loe, maaf karena gue membentak loe. bukan karena gue marah sama loe, tapi gue marah karena sifat loe yang nggax mau minta bantuan gue, padahal kalau loe minta gue pasti bakal membantu loe, bahkan meski pun loe nggax memintanya gue bakal tetap membantu loe. dan loe harus tau, loe sangat berharga buat gue…" kata Gilang dalam hati.
"benarkan setiap tangan cowok sehangat ini… kenapa setiap sentuhannya membuat gue tenang dan merasa seaman ini, terasa nggax takut meski melewati banyak rintangan. Gilang, loe emang baik banget. dan loe pantes dapat orang yang lebih baik dari gue, yaaa gue tau kok gue itu sangat menyebalkan dan loe nggax mungkin suka sama gue…" kata Niken dalam hati.
"yuk, belok sini…" ajak Gilang dan menggandeng tangan Niken mengikutinya.
"Apa… loe menggandeng tangan gue juga karena mama and kak Nino???" tanya Niken "gue yakin ini bukan karena kak radit" lanjutnya sebelum Gilang sempet menjawab.
"kalau menurut loe???" tanya Gilang.
"Nggax penting pendapat gue, karena gue maunya jawaban yang jujur kali ini dari loe sendiri"
"Salah satunya emang karena mereka berdua"
"kalau gitu salah duanya apa?" tanya Niken.
"Emang ada salah dua?"
"0h nggax ada yaaa??? kalau gitu, alasan yang lainnya???"
"Gue mau melindungi elo, gue nggax mau loe kenapa-napa. gue mau loe aman meski gue yang celaka. dan gue nggax mau loe takut, karena gue bakal selalu ada untuk loe" jawab Gilang refleks dan kaget mendengar jawabannya sendiri, Niken juga kaget.
"He?! maksud loe????" tanya Niken, Gilang menghentikan langkahnya lalu menghadap ke arah Niken, menggenggam erat tangan Niken. seperti ingin mempertegas dan membenarkan setiap ucapannya.
"Sebenernya gue… gue itu… sama loe…"
"Apa???" tanya Niken.
"Sebenernya gue mau bilang… kalau gue… e, sebaiknya kita lanjutkan perjalanan sekarang" kata Gilang dan berbalik tidak berani menatap Niken.
"Al, loe kenapa? apaaa ada yang mau loe kasi tau ke gue?" tanya Niken.
"Enggax, eh ada. e maksud gue… mungkin ada tapi nggax sekarang. karena sekarang bukan saatnya membahas ini, labih baik kita cari Nino lagi. gue nggax mau terjadi apa-apa sama dia" jawab Gilang "udah yuk" ajak Gilang dan melangkah terus menelusuri jalan turun ke bawah.
"kira-kira apa yang mau di omongin Gilang yaaa??? kenapa sepertinya dia gugup saat gue tanya lagi??? aaah sepertinya cuma prasaan gue aja, mana mungkin lah, Niken-Niken… loe ge-er banget sih…" batin Niken.
"Huuuh, hampir aja. hampir aja gue jujur sama Niken kalau gue menyukainya, untung aja masih bisa gue tahan. kalau nggax, nggax tau deh apa yang bakal terjadi nanti. Hal baik atau malah sebaliknya, Gilang-Gilang… loe sabar donk, saatnya belum tepat nih, masa loe nembak cewek di hutan kayak gini, nggax romantis banget" batin Gilang.
"masih jauh lagi nggax sih???" tanya Niken.
"nggax kok, tuh belokan terakhir, kita bakal sampai di bawah, abis itu kita cari Nino di sekitar sana… kali aja dia masih ada" jawab Gilang dan mengajak Niken mengikutinya. begitu tiba di bawah Gilang meperhatikan sekelilingnya. "kita udah tiba di bawah, sekarang kita cari kakak loe" ajak Gilang "NINOOO…!!!" teriaknya.
"KAK NINOOO…!!!" jerit Niken sambil mencari-cari.
Gilang dan Niken terus mencari Nino sambil sesekali teriak memanggil namanya, tapi belum ada tanda-tanda adanya Nino, mereka makin panik. tapi Gilang selalu bisa menenangkan Niken setiap kali Niken merasa takut.
"Tuhan, gue tau. gue udah salah, gue emang tadi minta agar gue bisa jalan bareng Gilang. Tapi, gue nggax tau kalau alasannya bakal seperti ini, kalau gue tau kejadiannya bakal seperti ini. gue rela deh Gilang jalan sama tina. asal kakak gue nggax kenapa-napa. Gue mohon banget… pertemukan gue sama kak Nino kembali… gue minta maaf karena udah minta yang aneh-aneh, gara-gara permintaan gue, kak Nino yang harus menanggung akibatnya…" kata Niken dalam hati dengan sedihnya.
"NINOOO…!!! loe dimana??? kasi kita petunjuk… NINOOO… !!" jerit Gilang dan terus mencari-cari Nino.
"KAK NINOOO… !!! KAKAK di mana???? KAK!!! KAK NINOOO… !!!" teriak Niken, lalu jongko karena capek dari tadi terus berjalan.
"Niken, loe kenapa? capek yaa???" tanya Gilang.
"Nggax, gue nggax apa-apa kok, loe tenang aja. udah yuk cari lagi"
"kalau loe emang capek, kita istirahat bentar aja dulu. loe jangan paksain… yaaa"
"nggax, gue bener-bener nggax apa-apa, gue masih kuat kok. udah yuk cari lagi aja" tolak Niken.
"ya udah kalau loe nggax mau istirahat, tapi loe harus minum dulu nih, loe pasti haus banget kan" Gilang menyerahkan sebotol air minum ke arah Niken, Niken menerimanya.
"Trims ea…" balasnya lalu meminum minumannya "udah, nih. loe pasti juga harus kan. loe juga harus minum…" lanjutnya dan menyerahkan air minum tadi, Gilang menerimanya. Niken melangkah pergi. "KAK NINOOO… !!!" teriaknya sambil mencari-cari.
"Lewat sini yuk…" ajak Gilang dan belok kekanan, Niken mengikutinya. Gilang terus berjalan menelusuri hutan "NINOOO… !!!" jeritnya.
"KAK NINOOO… !!!" teriak Niken sambil terus mencari-cari.
"Ken sebelah sini…" kata Gilang, Niken langsung menoleh dan melihat seseorang tergeletak di atas rumput "Lihat, itu pasti Nino, yuk ke sana" ajaknya, Niken langsung berlari menuju kakaknya.
"Kak Nino…" kata Niken dan langsung memapah kakaknya begitu tiba di hadapan Nino, sepertinya Nino masih pingsan "kak bangun kak, kak Nino… bangun… Niken mohon kak…" lanjutnya sambil menepuk-nepuk pipi kakaknya "kak, kak Nino…"
"Niken, Gilang…" panggil seseorang dari samping Gilang menoleh. Alan "Nino?!" lanjutnya kaget.
"Tina sama radit mana?" tanya sasya.
"Kita di sini" jawab seseorang dari belakang, mereka menoleh, tampak radit dan tina yang berada di belakangnya mendekat ke arah mereka.
"king… gue takut banget" kata tina dan langsung berlari ke arah Gilang "loe tau nggax, di hutan itu serem banget. coba aja kalau gue sama loe, pasti loe bisa ngelindungi gue" lanjutnya sambil merangkul lengan Gilang.
"apaan sih loe…" Gilang menepiskan tangan tina "loe sama radit juga aman kan? buktinya loe nggax kenapa-napa sekarang" lanjutnya.
"tapi king…"
"udah deh, loe jangan bikin kelaku yang aneh-aneh, kita lagi panik nih. ada yang lebih penting lagi dari pada hal seperti itu…" kata Gilang dan jongkok di samping Nino dan Niken, lalu mengecek nadi Nino.
"giamana al?" tanya alan.
"gue yakin dia nggax apa-apa, cuma pingsan aja. tapi gue nggax tau pasti, kalau gue saranin sih mending kita bawa dia balik sekarang. abis itu kita bawa dia kerumah sakit, gue takut terjadi apa-apa di organ dalamnya" jawab Gilang.
"ya udah kalau gitu, kita bawa dia sekarang…" ajak radit.
"Kak Nino bangun donk kak…" kata Niken dengan sedih.
"Niken… loe tenang dulu yaaa… kakak loe pasti baik-baik aja kok. udah yuk guys kita bawa Nino pergi dari sini" ajak Gilang dan mengangkat Nino di bantu oleh alan dan radit, mereka membawanya pulang ke tenda.
To be continue….
Udah gak sabar pengen tau ending ya gimana kan?….
Ha ha ha, tunggu last partnya ya,,,,…
Thanks for Mia Mulyani.
Bye bye,,,,…

Random Posts

  • Cerpen untuk Seorang Kakak: In Her Beautiful Smile

    In Her beautiful Smilepenulis: Natania Prima NastitiAku punya seorang kakak perempuan yang sangat cantik. Nadira namanya. Bagiku dia adalah seorang kakak yang terbaik di dunia ini dan di dalam kehidupanku. Kami berdua selalu bersama dan tidak pernah bertengkar. Kadang, karna keegoisan aku sebagai adik, kakak selalu mengalah. Dia tidak pernah memarahiku. Jika aku salah, dia hanya menasihatiku dengan cara yang halus. Perbedaan umur kami hanya dua tahun, hal itu membuatku merasa dia juga sebagai seorang sahabat. Kak Dira, tiada hari tanpa tidak tersenyum. Senyumannya yang tulus itu, selalu membuatku senang. Beruntungnya aku mempunyai kakak seperti dia. Dialah segala bagiku.Sampai akhirnya, Kak Dira selalu mengeluh sakit kepala yang luar biasa. Entah kenapa, dia selalu sakit kepala. Kadang dia menangis menahan sakit yang dia alami. Akhirnya, selama dua minggu selalu mengeluh, mama membawanya ke dokter. Dan dokter bilang dia punya penyakit tumor otak. Semenjak keterangan dokter itu, kakak masih selalu tersenyum. Entah apa yang membuatnya kuat, dia selalu saja tersenyum di hari-harinya yang selalu terlewati dengan kepahitan. Aku yang melihat senyum kakak dan ketegarannya, malah selalu sedih. Kakak, bagaimana mungkin dia tidak menganggap penyakit yang mematikan itu dan hanya tersenyum?. Tiga bulan hidup dengan tumor di otaknya, membuat kakak semakin tersiksa. Kini kakak sudah tidak bisa berjalan lagi. Kedua kakinya lumpuh total. Tetap seperti biasa, walaupun dia tidak bebas melakukan apa yang dia inginkan, senyumannya tidak pernah lepas dari bibirnya. Seminggu tidak bisa berjalan, ganti kakak tidak bisa berbicara. Sebenarnya dia bisa berbicara, hanya saja dia selalu berbicara dengan putus-putus. Setiap malam, kakak tidak bisa lagi bercerita untukku. Tapi senyuman kakak dan ketegaran hatinya tidak pernah pudar. Suatu hari, aku mendekati kakak dan memanggilnya. “Kak Dira, mama buat kue nih buat kakak” ucapku dari arah belakangnya. Tapi Kak Dira tidak menyahuti. Aku terus memanggilnya tapi tetap tidak ada sahutan dari mulut kakak. Kemudian aku memagang bahu kakak. Dia sedikit terkejut. Aku duduk di depannya dan memandangnya. Kak Dira tetap tersenyum. Saat itu aku sadar kakak tidak dapat lagi mendengar. Cukup! Cukup penderitaan yang dialami kakak. Kenapa harus kakak? Kenapa harus kakak yang mengalami penderitaan yang begitu menyakitkan ini?. ku genggam tangan kakak yang terlihat begitu rapuh. Kakak balas mengenggam tanganku. Kakak tersenyum lagi tapi aku tidak. Aku tidak bisa tersenyum padanya yang jelas-jelas merasakan kesakitan ini.Malamnya, penyakit itu mengganggu tubuh kakak lagi. Kakak mengeram kesakitan dengan kerasnya. “Sa… saakk… sakkittttt!!!!!!!!”, kakak selalu mengeluarkan ucapan itu dengan susahnya. Dan selalu memegang kepalanya juga menjenggut-jenggut rambutnya sendiri. Aku benar-benar tidak tega melihat kakak tersakiti. Setiap kakak mengeluh kesakita, aku selalu keluar dari kamar dan menangis sendirian. Waktu itu aku sedang belajar dan kakak sedang membaca bukunya. Melihat kakak, aku kembali meneteskan air mata. Biasanya saat aku belajar, kakak selalu ada disampingku. Memang saat itu kakak menemaniku tapi dia tidak membantuku belajar. Dia sibuk dengan kerjaannya sendiri. Entah kenapa, tiba-tiba aku mulai menulis surat untuk kakak. Karena jarak kita waktu itu cukup jauh, aku meremas kertas yang bertuliskan suratku dan melemparnya pada kakak. Karna percuma aku memanggil kakak, toh kakak tidak mungkin memalingkan kepala kearahku. Setelah sadar ada kertas di sampingnya, kakak langsung mengambil kertas itu dan menengok kearahku dan tersenyum. Setelah cukup lama, kakak kembali menengok kearahku dan menyodorkan sebuah kertas tepat disampingnya. Kemudian aku mengambil kertas itu dan mulai membaca tulisan kakak.Ini tulisanku pada kakak,Kak, kenapa kakak selalu tersenyum di tengah-tengah penderitaan kakak? Kenapa kakak selalu tegar padahal penyakit kakak selalu mengganggu saat kakak tidur? Kenapa kakak nggak pernah meneteskan air mata disaat penyakit itu datang kak? Kak, menangislah walau hanya setetes air mata. Kakak nggak bisa selalu tersenyum. Kakak pasti sebenernya sedih kan? Terbukalah padaku, kak. Jangan kakak tutupi kesedihan yang mengganjal dihati kakak. Keluarkanlah semua amarah kakak. Aku mau menerima semua amarah kakak itu. Aku akan menemani kakak.Tulisan kakak padaku,Tersenyum, hanya itu yang bisa kakak lakukan sekarang ini. kakak ingin sekali menangis, tapi kakak yakin itu hanya akan membuat keluarga ini tambah sedih. Tersenyum, kakak akan selalu melakukan itu selagi kakak bisa melakukannya. Karna nanti jika kakak sudah ada di alam yang berbeda dengan kamu dan keluarga ini, kakak yakin sudah tidak bisa lagi tersenyum dihadapan kalian semua. Tegar, itu juga hal yang akan kakak terus lakukan. Hanya dengan ketegaran, kakak bisa menahan tangisan kakak ini. untuk saat ini, kakak nggak mau ninggalin kalian semua. Jani, kamu jangan selalu memandang sedih pada kakak ya? Tersenyumlah pada saat kakak melihat kamu. Karna melihat senyuman kamu itu, bisa membuat kakak selalu tegar dan kuat untuk menghadapi dan melawan penyakit yang menyakitkan ini. percaya pada kakak, kamu pasti bisa melihat kakak yang seperti dulu lagi. Jangan nangis lagi ya, jani? Janji sama kakak ya? Smile :)Setelah membaca tulisan kakak yang tidak bagus seperti dulu itu, aku meneteskan air mata lagi. Dulu aku iri saat setiap melihat buku catatan pelajaran kakak. Aku iri dengan tulisan bagus kakak. Tapi saat ini, tulisan kakak sudah tidak sebagus dulu. Banyak tulisan yang bergemetar. Aku yakin kakak menulisnya dengan susah payah. Kemudian aku menghampiri kakak dan memeluknya. Kemudian aku tersenyum di tengah tangisanku. Kakak mengelap air mataku dan tersenyum padaku juga. Ketegaran kakak, sepertinya kakak sungguh-sungguh akan hal itu.Setelah hampir lima bulan, kakak hidup dengan penderitaan. Malam itu adalah puncaknya kakak mengeluh akan penyakitnya. Kakak sama sekali tidak bisa tidur. Dia terus berteriak tanpa bersuara. Saat akan dikeluarkan suaranya, dia selalu bersusah payah mengeluarkan suaranya. Dia memegang kepala dengan kuat-kuat. Saat itu juga, kakak seperti sulit bernafas. Lagi-lagi aku tidak bisa melihat kakak. Tapi, disaat seperti ini, harusnya aku disamping kakak. Menyemangatinya walau hanya dengan sebuah senyuman. Kuurungkan niatku untuk meninggalkan kamar. aku duduk di samping kakak yang terbaring tidak karuan. Ku genggam tangannya dengan erat. Setiap kakak melihat kearahku, saat itu juga aku berhenti menangis dan tersenyum padanya walau ini sangat terpaksa sekali. Kakak juga masih bisa tersenyum padaku sambil menahan sakitnya yang dirasakan kakak. Dia juga menggenggam tanganku dengan erat. Aku benar-benar tidak sanggup melihat kakak seperti ini. akhirnya malam itu juga kami semua membawa kakak ke rumah sakit. Ke tempat dimana kakak tidak pernah mau berada. Tapi takdir berkata kalau kakak harus ada di tempat yang paling kakak benci itu.Hari demi hari berganti. Semenjak kakak di rumah sakit, kakak belum juga membuka kedua matanya. Senyum yang selalu aku lihat setiap harinya itu, tiba-tiba saja pudar seketika. Selang-selang rumah sakit, menghiasi tubuh kakak saat itu. Karena terus menjalani kemo terapi, rambut indah hitam kakak semakin berkurang. Rambut yang dahulu sangat aku inginkan itu, semakin lama semakin berkurang. Rambut kakak juga sudah tidak seindah dulu. Wajah cantik kakak, entah kenapa wajah itu semakin hari semakin membengkak. Aku terus duduk disamping ranjang kakak terbaring. Berharap akulah orang pertama yang bisa melihat kedua mata itu membuka dan melihat senyuman kakak yang selama beberapa hari ini tersembunyi di balik bibirnya yang pasti juga terasa sakit itu. Setelah hampir tiga minggu koma, akhirnya kakak kembali membuka matanya. Mata yang terlihat berbinar-binar itu kembali bisa aku lihat. Suara tangis mama, menghiasi kamar kakak saat itu. Kali ini, kakak hanya bisa terbaring di ranjangnya tanpa bisa melakukan apapun.Suatu hari, aku menjenguk kakak di rumah sakit sepulang sekolah. Melihat kakak menderita, aku sangat ingin sekali menangis. dengan sangat terpaksa, aku menahan air mata yang akan keluar dari mataku. Kemudian kakak mengelus rambutku dan tersenyum padaku. Kakak benar-benar terlihat tegar saat itu. Aku yakin dia pasti ingin sekali mengatakan sesuatu padaku, tapi, dia tidak bisa mengatakannya. Dia selalu membuka mulut dan berusaha mengucapkan sesuatu, tapi dia selalu menutup kembali mulutnya itu. Aku memegang wajah kakak yang bengkak setiap harinya itu. Kemudian aku tersenyum sambil menganggukkan kepala. Setelah 15 hari kakak bertahan untuk membuka matanya, akhirnya kakak kembali menutup matanya dan koma. Dan akhirnya, kakak benar-benar menutup kedua matanya dan tidak akan pernah membukanya lagi. Aku tidak akan pernah bisa melihat mata indah kakak lagi. Tidak akan pernah bisa memerhatikan senyuman indah kakak lagi. Lebih baik begini daripada kakak harus menahan rasa sakitnya terus-menerus. Kami semua sudah ikhlas dengan kepergian kakak untuk selama-lamanya. Penderitaan kakak cukup sampai disini. Ketegaran kakak untuk tetap hidup dan melihat keluarganya, hanya cukup sampai disini. Mungkin dengan ini, kakak akan tenang dan tidak akan merasakan penderitaan itu lagi.Setelah mengantar kakak ke tempat peristirahatan terakhirnya, aku masuk ke kamar kakak. Kulihat foto-foto saat kita berdua masih bisa berpelukan dan tersenyum juga tertawa bersama. Kulihat meja belajar kakak yang terlihat dingin karena tidak pernah kakak gunakan lagi selama berbulan-bulan ini. senyuman kakak, aku hanya bisa melihatnya di foto-fotonya dulu. Kakak.. kenapa kakak harus tinggalin aku? Kak, kakak bilang aku akan melihat kakak yang dulu lagi. Kenapa kakak pergi begitu cepat? Sekarang aku sendiri disini, kak. Sekarang aku udah nggak bisa belajar bareng kakak lagi. Semua yang akan kulakukan di rumah ini, hanya sendiri. Tanpa ada kakak di sampingku. Setelah lama melihat foto-foto kakak, aku duduk di kursi meja belajar kakak dan mulai membuka buku-buku kakak yang kaku. Tiba-tiba sebuah surat terjatuh saat aku membuka salah satu lembaran buku kakak. Kuambil surat itu dan kubaca.Selalu menyinari bumi walaupun kita tidak bisa meraihnya. Selalu berada diatas kepala kita setiap harinya. Walau kadang kita tidak menganggapnya ada, tapi dia idak pernah lepas menjalankan tugasnya untuk menyinari bumi. Ya, itulah matahari. Matahari.. aku ingin sekali menjadi matahari. Walaupun nanti aku akan pergi, aku masih mampu melindungi keluargaku. Walau nanti aku akan pergi, aku masih bisa melihat senyum dan tawa keluargaku. Sekuat apapun aku bertahan, aku yakin aku akan lelah. Aku yakin aku tidak akan bisa bertahan terlalu lama. Semua kenangan yang menyangkut diriku, aku ingin sekali mereka semua bisa melupakannya dengan cepat. Aku tidak mau membuat mereka ikut menderita. Cukup aku saja yang menderita. Mereka semua harus tersenyum apapun caranya. Bahkan, disaat terakhirku nanti, aku mau melihat senyuman mereka semua Tuhan.. karna hal itulah yang membuat aku kuat melangkah maju untuk hidup di kehidupan kedua nanti.Jani, dialah adikku yang sangat aku sayangi. Jangan biarkan dia terlalu lama terlarut dalam kesedihan yang harusnya diakhiri dengan cepat ini Tuhan.. setelah waktunya tiba, biarkan aku menutup mata dengan bahagian dan sambil tersenyum menuju tempat terakhirku. Memang berat meninggalkannya tapi, ini sudah takdirku. Jika Engkau membuat senyum keluargaku, aku tersenyum Tuhan.. aku sayang mereka semua… :)*****Jakarta, 19 Januari 2012*19 Januari, tepat disaat kakak berulang tahun dan saat seminggu kakak menderita penyakitnya yang mematikan. Kak, aku akan selalu tersenyum untukmu. 🙂

  • SALAHKAH BILA AKU MENCINTAMU

    SALAHKAH BILA AKU MENCINTAMUOleh: Binti MelaniaMalam itu Rio masih belum terlelap ia masih sibuk mempersipkan surat untuk Dinda besok. “apapun yang terjadi besok, aku akan terima,, aku ingin ungkapin ini semua, mungkin ini satu-satunya cara agar Dinda mengerti perasaan aku,” gumam Rio dalam hati.Dentang jam menunjukkan pukul 24.00, mata Rio belum juga terpejam, ia masih memikirkan apa yang akan terjadi esok hari. Rio mencoba untuk tidur tapi kejadian esok menghantui dirinya hingga pukul 04.00 Rio belum tertidur.Pagi sudah datang, ayam jago milik tetangga Rio berkokok dengan lantang membangunkan Rio yang baru saja terpejam. Dengan rasa malas, Rio beranjak dari ranjangnya dan bersiap berangkat sekolah.Sesampai di sekolah, Rio berpapasan dengan Dinda dan genknya di lorong sekolah.“ha…hai Dinda??’’ sapa Rio gugup, Dinda hanya menjawab dengan seutas senyum manis di bibirnya dan berlalu bersama teman-temannya.“Dinda, apakah aku salah telah menyukai dirimu,, kau adalah gadis paling popular di sekolah ini, sementara aku….” Belum sempat menyelesaikan perkataannya dalam hati, tiba-tiba Sonia datang menepuk pundak Rio.“hayoo,, liatin sapa tuu sampe nggak kedip dari tadi,, pasti liatin Dinda yaa,” geretak Sonia meledek Rio. Rio hanya tersipu malu mendengar perkataan Sonia, wajahnya memerah dan tangannya berkeringat dingin.“sudahlah Rio, lupakan saja gadis itu, toh dia juga sudah punya pacar kan???” Sonia mencoba mengingatkan Rio.“pacar??” Rio terkejut, karena setahu Rio, Dinda masih jomlo setelah putus dengan Edwin.“kau tak tau, seminggu lalu tepatnya mereka jadian,, pasti kau tak membaca majalah hari ini kan, ini coba saja baca, Dinda berpacaran dengan Niko kakak kelas kita yang menjadi kapten club basket,” kata Sonia sembari menunjuk majalah yang di pegangnya.“makasih, aku juga telah memikirkan ini berulang-ulang kok’’ jawab rio kecewa, seraya beranjak meninggalkan Sonia. Rio pun berjalan menuju kelasnya, sesampainya di kelas, ia hanya terdiam melamun di bangkunya. Tiba-tiba suara seorang gadis membuyarkan lamunannya, gadis itu adalah Dinda.‘”permisi semua, ‘’ semua wajah tertuju pada arah suara itu.“rionya ada kan??’’ lanjut Dinda. Seraya rio langsung berdiri dari bangkunya. (deg-deg-deg) degupan jantung rio menjadi lebih cepat, ia begitu gugup.“hai rio,, ini ada tugas dari p.hardi untuk kelas mu(Dinda memberikan selembar kertas berisi tugas kepada rio).. hei, kenapa wajahmu pucat sekali, apa kau sakit (Dinda memegang dahi rio)’’Rio sangat gugup, tubuhnya berkeringat, ia tak mampu berkata apa-apa, ia hanya bisa menatap mata Dinda.“ya sudahlah, kalo kamu nggak mau jawab, aku balik ke kelas dulu ya..??”“di… dinda ,??"“ya, ada apa??’’“apa nanti jam istirahat kau bisa menemuiku di taman belakang??” pinta rio pada dinda.“tentu,, aku bisa kok’’ jawab dinda enteng.(huuufft) rio mencoba menghela nafas, ia mencoba menenangkan hatinya.Bel istirahat pun berbunyi, rio bergegas keluar kelas menuju taman belakang, sesampai di sana, rio harus menunggu dinda hingga 15 menit lebih.“kenapa dinda belum datang, apa ia lupa??” gumam rio lirih, tak berapa lama dinda pun datang. Ia menghampiri rio yang sedari tadi duduk di bangku taman.“dinda??” rio serentak berdiri dari bangku itu.“iya, maaf ya aku terlambat tadi aku masih….” Belum menyelesaikan perkataannya, rio sudah memotong kata-kata dinda.“aku ingin memberikan ini” potong rio seraya memberikan sehelai surat untuk dinda.“apa isi surat ini rio,??” Tanya dinda,“baca saja” jawab rio menahan semua kegelisahannya. Namun, bukannya dibaca tapi dinda malah membuang surat itu.“untuk apa aku baca surat ini, sementara penulisnya ada di hadapanku, langsung saja kau katakan rio??” paksa dinda pada rio. Rio tak memikirkan hal ini sebelumnya, saat dinda berkata seperti itu, tubuh rio serasa tersentak. Dia yang awalnya tenang-tenang saja, kini menjadi sangat gugup. Bibirnya sulit tuk berucap, ia hanya tertunduk dan terdiam beberapa saat.“aku,, aku ingin bicara sesuatu pada mu din” rio mulai berkata dengan menahan semua rasa gugupnya.“katakan saja, aku akan mendengarkannya” jawab dinda seraya tersenyum manis.“dinda, sebenernya sejak pertama kita ketemu aku udah menyimpan perasaan ke kamu, tapi aku nggak berani ungkapinnya, aku tau aku nggak pantas untuk kamu, aku hanya anak biasa sedangkan kamu adalah gadis paling diidolakan di sekolah ini, aku juga udah pikirin ini mateng-mateng, aku nggak bisa terus memendam perasaanku din, aku sayang sama kamu, aku selalu mencoba jadi yang lebih baik agar kau selalu menatapku dan tersenyum padaku, hingga sekarang aku jadi seperti ini itu karena kamu” ungkap rio.“rio, kau juga pasti tau kan,, aku sekarang telah punya pacar, terimakasih kau sudah mau menyayangi aku, tapi sungguh aku minta maaf aku nggak bisa balas semua itu” jawab dinda dengan lembut seraya mengangkat dagu rio yang sejak tadi tertunduk.“aku minta maaf, aku sudah salah, aku memang tak pantas mencintai kamu” kata rio seraya meninggalkan dinda. Dinda merasa bersalah pada rio, dia mencoba memanggil rio tapi, rio tak menghiraukannya.Dinda pun berjalan perlahan ke kelasnya, tapi kerumunan siswi menghentikan langkahnya. Para siswi itu membicarakannya, mereka berbisik-bisik satu sama lain, tapi dinda hanya melirik sebentar dan melanjutkan langkahnya. Ketika ia melewati kelas XI- IPA dia melihat rio yang sedang tertunduk di bangkunya. Dinda ingin masuk tapi guru sudah datang, ia pun bergegas masuk kelasnya yang berjarak 2 kelas dari kelas rio.Bel tanda berakhirnya pelajaran hari ini pun berbunyi, lautan putih abu pun bergegas keluar kelas namun mereka tak langsung pulang karena hari itu hujan deras, mereka pun harus menunggu hingga hujan reda meski beberapa anak nekat untuk pulang. Dinda dan rio keluar kelas masing-masing secara bersamaan. Dinda menghampiri teman-temannya di depan kelas. Tiba-tiba niko menghampiri dinda bersamaan dengan rio. Mereka berdua membukakan payung dan ingin mengantarkan dinda pulang. Tentu saja dinda lebih memilih diantar oleh niko kekasihnya. Dari kejauhan dinda masih melihat rio yang terlihat sangat sedih.“rio, maafin aku ya,, aku nggak bermaksud nyakitin kamu, semoga kamu bisa ngerti” kata dinda dlam hati kecilnya. Niko membukakan pintu mobil untuk dinda, dan niko pun bergegas masuk mobil. Dari kaca mobil dinda melihat rio yang nekat hujan-hujan, rio membuang payungnya dan berjalan dengan penuh penyesalan. Dinda hanya bisa melihat rio dari mobil, tanpa terasa, dinda meneteskan air matanya untuk rio.Keesokan harinya rio sakit dan tak bisa bersekolah. Dinda tak mengetahui hal itu. Hingga 5 hari pun berlalu, rio masih terbaring lemah di tempat tidurnya. Dinda yang baru mendengar hal tersebut merasa cemas, pulang sekolah ia pun langsung bergegas menuju rumah rio.Di sana dinda melihat rio dengan wajah pucat pasi dan terbaring sangat lemah.“semakin hari, keadaan rio semakin memburuk nak, rio tak mau makan bahkan minum obat saja tak mau, ibu bingung harus bagaimana membujuk rio.” Kata ibu rio.“tante, apakah siang ini rio sudah makan??” Tanya dinda.“belum nak, ibu sudah memaksanya tapi dia tak mau membuka mulutnya” jawab ibu rio.“biar saya yang membujuknya” serentak dinda mengatakan itu tanpa piker panjang.“rio, kenapa kau menyiksa dirimu seperti ini,??” Tanya dinda seraya memegang tangan rio lembut.“untuk apa kau kemari din, aku tak pantas untuk kau jenguk, aku sudah tak ada gunanya din, sudahlah cepatlah pulang,” pinta rio serentak melepaskan tangan dinda. Tak berapa lama ibu rio datang membawakan sepiring nasi untuk rio. Dinda langsung berdiri dan mengambil piring itu. Dinda mencoba membujuk rio untuk makan namun rio malah membanting piring berisi nasi itu.“riio, kau kenapa, kenapa kau seperti ini padaku??’’ Tanya dinda dengan mata berkaca-kaca.“aku nggak ingin melihat kamu lagi, pergilah dari rumah ini, dan jangan menginjakkan kakimu di sini lagi.’’ Rio membentak dinda.“jadi kau mengusirku, apa seperti ini rio yang aku kenal, kenapa kau berubah begitu cepat, kalau kau membenciku, bukan seperti ini caranya. Bukan dengan menyakiti dirimu sendiri, kau yang selalu menyemangatiku kenapa sekarang kau kehilangan semangat, kau bukanlah rio yang dulu.” Kata dinda seraya melangkahkan kaki meninggalkan rio yang masih terdiam.Rio hanya terdiam di atas tempat tidurnya. Keesokan harinya rio memaksakan diri untuk bersekolah, dengan tubuh tertatih-tatih rio berjalan menuju lorong sekolah. Sesampai di kelas, rio di sambut hangat oleh teman-temannya.“hei rio, kau masih hidup ternyata hahaha,,,!!!” ledek andy teman sebangku rio. Rio hanya tersenyum tipis mendengar ledekan teman-temannya.“tentu saja rio masih hidup, ia kan masih ingin bertemu wanita pujaannya, makanya hari ini dia bersekolah” sahut ricky,“hoho,, siapa gadis itu,, setauku rio tak pernah dekat dengan gadis lain selain Sonia” andy terheran.“rio, apakah kau tak mau menjawabnya sendiri??” seru ricky meledek temannya itu.“sudahlah, aku tak mau membahasnya, aku ingin sendiri” rio seraya pergi meninggalkan teman-temannya itu. Rio beranjak pergi dari kelasnya, tanpa sengaja rio menabrak seorang gadis, buku gadis itu berhamburan di lantai teras.“maaf. Maafin aku, aku nggak sengaja” rio meminta maaf kepada gadis itu sambil membantunya merapikan buku-bukunya. Ternyata gadis itu adalah dinda, rio langsung menundukkan kepalanya, dan bergegas meninggalkan dinda.“rio tunggu” panggil dinda.“ada a..apa.. di..dinda??” Tanya rio terpatah-patah.“untukmu” dinda memberikan secarik kertas untuk rio. Rio segera menerima kertas itu dan pergi begitu saja.Di taman rio membaca surat itu.Dear rio,Aku minta maaf, mungkin aku sudah menyakiti hati kamu. Tapi sungguh aku tak bermaksud mempermainkan perasaan kamu. Ketahuilah, sekarang aku telah berpisah sama niko. Dan orang tuaku akan membawaku pergi ke amerika untuk melanjutkan study ku bersama kakak ku. Kamu nggak pernah bersalah kok rio, semua perasaanmu ke aku itu tidak bersalah. Tapi akulah yang bersalah karena tak dapat membalas rasa sayangmu padaku. Mungkin hari ini adalah terakhir kita bertemu. Sebenernya aku tak ingin pergi, tapi tempat ini memberiku banyak kenangan buruk.Rio jika nanti kau menyukai seoarang gadis lagi, jangan pernah bertindak konyol seperti ini. Aku nggak akan lupain kamu, karena kamu adalah sosok cowok yang bisa membuatku tersenyum. Dinda,Setelah membaca surat tersebut, rio langsung beranjak dan berlari menuju kelas dinda. Sesampai di kelas dinda, rio memeluk dinda erat sekali.“dinda, jangan tinggalin aku, aku mohon” pinta rio dengan tulus.“rio apa-apaan sih kamu, malu tauk” jawab dinda seraya melepas pelukan rio. Tapi rio masih tetap saja memohon pada dinda, ia berlutut di depan dinda. Rio meneteskan air matanya, dinda pun ikut menangis.“rio, jangan kau seperti ini, aku tak bisa menuruti kamu. Aku nggak bisa terus di sini, aku harus pergi hari ini juga. Jangan memberatkan aku rio, please” kata dinda seraya membantu rio berdiri.‘’dinda, aku nggak tau tapi aku nggak bisa maksa kamu buat sayang sama aku, pergilah dinda, mungkin aku nggak pantas bersanding denganmu. Dan sekali lagi, jangan salahkan dirimu sendiri, karena aku yang salah karena telah mencintamu” rio mencoba melapangkan hatinya menerima kepergian gadis yang selama ini dicintainya. Dinda hanya menatap rio dengan seutas senyum manis seperti biasanya.Tak lama kemudian ayah dinda datang untuk menjemput dinda. Dinda pun segera bergegas untuk berangkat ke amerika. Dinda juga berpamitan kepada rio, dinda mencium dahi rio sebagai tanda perpisahan.“aku akan kembali” bisik dinda lembut. Rio hanya diam terpaku, ia tak mampu menahan semua perasaannya. Akhirnya dinda pun beranjak dan pergi meninggalkan rio. Tiada sepatah kata dari rio untuk dinda. Rio mencoba sabar menghadapinya.1 tahun kemudian, rio menjadi anak yang prestasinya menonjol, akhirnya rio mengikuti pertukaran pelajar di amerika selama setengah tahun. Tanpa disadari di sebuah toko buku, rio bertemu dengan dinda saat ia ingin mengambil sebuah buku, tangan mereka secara bersamaan meraih buku itu.“dinda??… kau dinda kan??” rio terheran.“rio,?? Kok kamu bisa di sini??” dinda lun juga terheran.“iya aku ikut pertukaran pelajar selama setengah tahun,, hey bagaimana kabarmu, kau sehatkan” Tanya rio.“ya seperti yang kau lihat ini”“dinda, soal perasaanku dulu, aku sudah mulai bisa menepiskannya. Aku sadar cinta emang nggak harus memiliki, benarkan din..??”“yaa, bener banget,, tumben kamu nyadar” ledek dinda. Mereka pun tertawa bersamaan.Akhirnya mereka pun bersahabat, menjadi sahabat yang sangat akrab. Rio telah mengubur dalam-dalam perasaannya karena ia tahu kalo sampai kapanpun dinda nggak akan bisa sayang padanya, seperti ia menyayangi dinda. Satu hal yang menjadi pelajaran untuk rio, bahwa cinta itu tak bisa dipaksakan, dan tak harus memiliki.SELESAI

  • Cerpen Remaja King Vs Queen~03

    Cerpen Terbaru King vs Quen Part 3"Seriuz loe?" tanya Olive saat di kantine keesokan harinya, Niken hanya mengangguk sambil menikmati es rumput lautnya. "Cowok yang udah nabrak loe, and bikin loe kesel itu… Temen deket kakak loe?" tanyanya lagi, Niken kembali mengangguk "dan dia datang kerumah loe?""Ia Olive" jawab Niken sambil menatap sahabatnya "Dia itu temen baik kakak gue… Namanya Gilang dan lebih parahnya lagi. Gue yang harus minta maaf sama dia, loe bisa bayangin nggax sih gimana perasaan gue".Credit Gambar : Star Night"Yaaa pasti berat banget buat loe. Loe yang sabar aja ea. Jadi, apa yang mau loe lakuin sekarang? loe mau minta maaf sama Gilang""What?! gue minta maaf? sorry ea, ini tu salahnya dia. Masa' gue yang harus minta maaf, ogah banget lah" kata Niken.sebagian

  • TITIPAN MANIS DARI SAHABAT

    TITIPAN MANIS DARI SAHABATOLEH : *CHACHANurul, panggilan untuk seorang sahabat yang terpercaya buat Caca. Nurul yang kocak dan tomboy itu, sangat berbeda dengan karakter Caca yang feminim dan lugu. Mereka bertemu di salah satu asrama di sekolah mereka.Saat dihari jadi Caca, Nurul pamit ke pasar malam untuk mengambil sesuatu yang sudah dipesan buat sahabatnya itu. Caca menyetujuinya, dia pun menunggu Nurul hingga tengah malam menjelang. Caca yang mulai khawatir terhadap Nurul menyusul kepasar malam, hingga dia melihat yang seharusnya dia tidak lihat . Apa yang dilihat Caca? Dan apa yang terjadi dengan Nurul? “Aku luluuuuuus…” Teriak beberapa orang anak saat melihat papan pengumuman, termasuk juga Marsya Aqinah yang biasa disapa Caca.“Ih…nggak nyangka aku lulus juga, SMA lanjut dimana yah?” Ujarnya kegirangan langsung memikirkan SMA mana yang pantas buat dia.“Hai Ca, kamu lanjut dimana ntar?” Tanya seorang temannya“Dimana ajalah yang penting bisa sekolah, hehehe” Jawab Caca asal-asalan“Oooo…ya udah, aku pulang dulu yah”“Yah, aku juga dah mau pulang”Sesampainya dirumah Caca…Caca memberi salam masuk rumahnya dan langsung menuju kamar mungilnya. Dalam perjalanan menuju kamarnya, dia melihat Ayah dan Ibunya berbicara dengan seorang Udstazt ntah tentang apa. Caca yang cuek berjalan terus kekamarnya. Tak lama kemudian Ibu Caca pun memanggil….“Caca…Ayah ma Ibu mau bicara, cepat ganti baju nak”“Iya bu, bentar lagi” Jawab Caca dari dalam kamarnya.Akhirnya Caca pun keluar…“Napa bu?” Tanya sambil duduk disamping Ibunya“Kamu lulus?” Tanya Ibunya kembali“Iya dong bu, nama Caca urutan kedua malah. Pasti Caca bebas tes kalo masuk di sekolah ternama deh” Jawab Caca percaya diri“Alhamdulillah, ehm…” Ucapan Ibu terhenti sejenak“Kenapa bu? Bukankah itu bagus?” Tanya Caca lagi sambil melihat Ibunya“Gini nak, kamu dak mau masuk asrama?” Tanya Ibu Caca sangat hati-hati“Loh ko’ ada asrama-asramaan sih bu?” Ujar Caca yang tanggapannya tentang asrama kurang bagus“Di asrama itu bagus Ca, bisa mandiri dan yang lebih bagus lagi bisa tinggal bareng teman-teman, tadi udstdz tadi ngomong kalo pendidikan agamanya disekolah asrama juga bagus” Kata Ayah Caca menjelaskan dan berusaha mengambil hati anaknya itu“Yaaaah ayah, terserah deh” Ucap Caca pasrah tidak ada niat untuk melawan ayahnya tersayang2 bulan telah berlalu, setelah mengurus semuanya untuk memasuki asrama…Caca pun memasuki sekolah asrama yang telah diurus oleh Ayahnya, Caca berjalan di serambi-serambi asrama bareng Ayah dan Ibunya menuju asrama yang telah ditunjukkan untuknya. Akhirnya sampai juga….“Ayah, ini asrama Caca?” Tanya Caca dengan raut wajah yang tidak setuju“Iya, kenapa?” Jawab Ayah Caca dan kembali bertanya“Tidak kenapa-napa ko’, namanya juga belajar mandiri” Ucap Caca tidak menginginkan kata-katanya menyinggung Ayahnya.“Jadi ayah tinggal nih?”Ujar Ayah Caca “Iya ayah, Caca kan mau mandiri masa’ Caca nyuruh ayah nginap juga sih?” Kata Caca sedikit bercanda“Ya Udah, Ayah tinggal dulu”“Baik-baik ya anak Ibu, jangan nakal” Ujar Ibu berpesanAkhirnya beliau pergi juga setelah cipika cipiki, sekarang tinggal Caca yang merasa asing terhadap penghuni kamar 2 itu. Ada 4 orang termasuk Caca, yang 2 orang lainnya pun merasa seperti yang dirasakan Caca, kecuali cewe’ ditempat tidur itu kaya’nya dia senior deh.“Hai..Siswi baru juga yah?” Tanya Caca ke seorang yang agak tomboy tapi berambut panjang lurus“Hai juga..Iyah aku baru disini, namaku Nurul Utami, bisa dipanggil Nurul dan itu kaka’ aku Salsabila udah setahun disini” Jawab orang itu menjelaskan tanpa diminta dan mengaku dirinya bernama Nurul, sambil menunjuk kearah seorang yang tidur-tiduran tadi.“Aku Marsya Aqinah, bisa dipanggil Caca. Ooo pantas reaksinya biasa-biasa aja ama nih kamar, trus yang ntu sapa?” Tanya Caca lagi sambil menunjuk ke orang yang lagi asik membereskan baju-bajunya kelemari mungilnya“Ntah lah, orang baru juga tuh” Jawab Nurul berjalan mendekati orang yang dimaksud Caca“Hai aku Nurul, itu temanku Tata dan itu kaka’ku Salsa, kamu siapa?” Tanya Nurul dengan cerewetnya plus asal-asalan.“Woi…aku Caca, bukan Tata” Teriakku protes sambil manyun-manyun“Iya..iya.., itu Caca. Kamu belum jawab nama kamu sapa?” Tanya Nurul lagi“Aku Miftahul Jannah, bisa dipanggil Mita” Jawab Mita dengan senyuman yang muanis sangat. Nurul pun membalas senyum itu dengan senyuman yang hangat pula dan sikap yang sangat bersahabat.Sekarang Caca tau kenapa dia akan betah di kamar asrama ini, yah karena ada Nurul yang gokil banget. Suatu ketika Caca lagi nggak semangat, pasti ada Nurul dengan sikap konyolnya membuat Caca tertawa. Dan disaat Caca lagi mengalami kasmaran ada Nurul sebagai teman curhatnya. Seperti saat ini….“Rul, ada nomer baru neh masuk dihape aku, katanya nama dia Ical, dia kenal aku dah lama dan sekarang dia cari rimba aku dimana gitu” Cerita Caca membuat Nurul kelepasan“Ha..ha..ha..ha..ha..ha.., beritahu aja dari hutan rimba”“Nurul, aku serius tau”“Aku duarius, ha..ha..ha”“Nurul kamu ngebete’in”“sori.. sori.., gini.. kamu jangan langsung termakan gombal dia gitu, ntar dijahatin baru tau rasa” Ucap Nurul menasehati, mirip ibu-ibu ‘hihihi’“Ntar kalo aku termakan gombal, yah minum ajah teh botol sosro” Ujar Caca dengan lagak menirukan iklan yang di TV dan bisa membuat Nurul jengkel“Kamu ini diseriusin malah becanda”“Duluan juga kamu Rul, ha..ha..ha..” Kata-kata Caca rupanya membuat malapetaka bagi dirinya itu, yakni dengan adanya serbuan bantal dari Nurul. Kedua sahabat itupun saling lempar-lempar bantal hingga akhirnya mereka kecapean dan tertidur juga.“Damainya dunia kalo mereka tidur” Ujar Salsa kaka’ Nurul yang dari memperhatikan merekaSeminggu kemudian……..“Nuruuuul, tau ga’ aku jadian ma Ical pagi ini. Rupanya tuh orang temen aku dari SMP, aku jadiannya di café punya Meri, ih senang deh” Cerita Caca“Eh cepat banget, tapi baguslah,ehmm awas kalo dia kurang ajar, ntar aku yang ngajarin dia, he..he..he..” Tanggap Nurul senyum-senyum“Siplah, eh Ical punya teman cuakep abis, aku comblangin ke kamu yah” Usul Caca“Nggak Ah, masih senang dengan masa juomblo” Kata Nurul“Jomblo, bukan juomblo” Ucap Caca membenarkan“Iya…iya…yang itulah, he..he..he..” Kata Nurul“Kamu harus kenalan ma Ical, supaya sahabatku bisa ngedukung sepenuhnya” Ujar Caca“iya..iya.. Ntar kalo dia nelfon, kenalin aja ke aku” Ucap Nurul mengangguk-anggukBegitu seterusnya, Caca curhat terus tentang Ical ke Nurul, memperkenalkan Ical ke Nurul, hingga tak terasa berjalan 2 bulan“Nuruuuuuuuuuuuuul… bangun bangun banguuuuun, dah magrib” Teriakan Caca ditelinga Nurul itu betul-betul memekakan telinga.“Apaan sih Ca? Udah bangunin orang tanpa pamit, belom gosok gigi lagi” Ujar Nurul jengkel“Sori dori ye…ini Rul si Ical sms neh katanya ada kejutan buat aku. Duh apa yah?” Tanya Caca nutup mukanya sendiri“Meneketehe…” Jawab Nurul cuek abis angkat bahu“Ih Nurul, tanggapin donk. Buat sahabat kamu dikit senang bisa nggak sih?” Kata Caca mengguncang tubuh Nurul“Caranya?” Tanya Nurul sambil menguap“Puji ke’ ato apalah, yang penting aku bisa senang giitu” Jawab Caca milih-milih“o iya, ada cara” Kata Nurul tiba-tiba“Nah tuh kan ada” Ujar Caca menunggu sambil senyum-senyum“Iya ada, bantu beresin lemari buku aku” Ucap Nurul membuat Caca manyun“Ga da yang lain yah?” Tawar Caca“Ga da, ayolah Ca… Aku juga punya kejutan buat kamu besok, gimana?” Ucap Nurul kembali menawar sambil bangun dari tempat tidurnya“Okelah…demi kejutan” Kata Caca menyetujuiMereka berdua pun membereskan lemari buku milik Nurul. Terlihat Nurul memutar otaknya, memikirkan apa yang akan diberikan untuk sahabatnya besok. Yah besok hari jadi Caca yang ke-17 biasa juga disebut sweet seventeen, dimana Caca memasuki awal umur yang dewasa, jadi harus sesempurna mungkin. Sementara itu Caca yang selagi membereskan buku-buku Nurul dengan susunan yang rapi, sinar matanya malah terpaut pada satu buku lucu, imut dan wow…! warna pink, kesukaan Caca banget. Caca tidak menyangka kalau Nurul peranakan tomboy itu pelihara buku yang imut banget. Caca mengambil buku itu dan membaca sampulnya “My DiarY”. Caca senyum-senyum, pikirnya bahwa bisa juga cewe’ setomboy Nurul punya diary.“Rul, diary kamu nih?” tanya CacaNurulpun balik “Iya…diary aku banget”“Buat aku ya Rul” Pinta Caca dengan sejuta raut wajah imutnya“Kamu mau?” Tanya Nurul“Ya iyalah, ga’ mungkin dong aku minta kalo aku kaga’ mau” Jawab Caca berpanjang lebar“Ntar aku selesaiin isinya baru aku kasi ke kamu” Ujar Nurul“Ayolah Rul” Rengek Caca yang super manja“Aku janji Ca, buku tuh pasti kamu miliki. Sini bukunya” Pinta Nurul usai berjanji“Nurul pelit” Kata Caca ngambek“Aku kan dah janji Ca”“Janji yah?” Ujar Caca meyakinkan sambil mengacungkan kelingkingnya“Janji..! Lanjut yuk” Kata Nurul Sambil mengapit jari Caca dengan jari kelingkingnya“Iyah…Eh, Rul besok ada PR. Kamu dah jadi belom?” Tanya Caca kemudian“Belom, aku nyontek punyamu boleh?”“Ya boleh lah”“Aku juga titip besok dikumpulin, boleh?”“Boleh…eh mangnya kamu mau kemana Rul?” Tanya Caca lagi“Anak kecil ga boleh tau” Jawab Nurul“Uh…k’ Salsa, Nurul besok mau kemana?” Tanya Caca ke Salsa yang sedang tidur-tiduran“Ga tau juga” Jawab Salsa angkat bahu“Berarti k’ Salsa anak kecil juga donk, hi..hi..hi..” Bisik Caca sambil cekikikan“Udah, kalian tidur. Ntar penjaga asrama kontrol, tau ga tidur dimarahi loh” Ujar Salsa“Eh…Mita dimana k’?” Tanya Nurul ke Salsa “Tadi pamit ke asrama sebelah nginap” Keburu Caca jawab“Sapa juga yang nanya kamu?”Tanya Nurul“O…bukan aku yah? Abis panggil kaka’ sih, kira aku. He..he..he” Kata Caca“Anak kecil bisanya ngerasa doank” Ujar Nurul mencibir“Biarin…weak…aku bobo duluan yah?”Kata Caca sambil menguap dan bersiap-siap ditempat tidurnya“Akhirnya tenang juga” Ucap Nurul seakan-akan kekacauan sudah berakhir. Diapun bergegas ke tempat tidurnya dan membuka buku diarynya, dia menulis sesuatu dibukunya itu. Malam semakin larut, Nurul melihat jam wekernya yang menunjukkan pukul 01.30, lama kemudian akhirnya tertidur juga sesudah dia merapikan buku diarynya dan menyimpan di bawah bantalnya.Keesokan harinya…….Hari itu tampak cerah, Caca pergi kesekolah tanpa ditemani Nurul tidak seperti kemarin-kemarin. Nurul mesti pergi kesuatu tempat yang penting dan Caca tak boleh tau rencananya itu. Caca disekolah yang sebangku dengan Nurul mesti memeras otak sendiri tanpa ada teman yang diajak diskusi. Sampai bel pulang sekolah pun berbunyi, belum ada kabar dari Nurul. Salsa yang ditanya hanya angkat bahu.“Duh dah sore gini ko’ Nurul belum hubungi aku sih?” Gumam Caca sambil mencet-mencet hape dan ketika nomor Nurul yang didapat, Caca pun berniat menelpon“Nomor yang anda tuju…..” Jawaban telpon di seberang langsung ditutup oleh Caca sambil berceloteh “Operator, dimana tuh orang? Nomer dak diaktifin lagi”Caca pun masih sabar menunggu hingga malam pun larut. “Aku harus nyusul Nurul nih” Ujarnya sambil narik swetearnya dari jemuran dan pamit ke Salsa. Caca naik angkot ke pasar malam, dalam perjalanan pun dia rasa melihat 2 seorang yang sangat dia kenal di sebuah cafe. Caca langsung turun dengan muka yang merah padam menahan marah, setelah membayar angkot. Caca langsung menuju tempat duduk 2 orang tadi.“Nurul!!! Ical!!! ini yah kejutan dari kalian berdua untuk aku? Oke aku terkejut, sangat terkejut!!! Ical kita putus, dan kamu Rul. Percuma aku khawatirkan orang yang rebut pacar sahabatnya sendiri” Gertak Caca blak-blakan tanpa memberi kesempatan Nurul dan Ical bicara, Caca langsung pergi dari café itu dan naik angkot pulang keasramanya.Caca tak mau tau lagi apa yang akan terjadi setelah ini, Caca tiba diasrama dan langsung mehempaskan diri ketempat tidurnya sambil menangis sekuat dia, Salsapun berniat mendekat tapi bersamaan dengan itu, hape Salsapun berbunyi.“Halo?” Ujar Salsa yang tampak berbicara serius dengan penelpon diseberang“Iyah saya segera kesana” Kata Salsa mengakhiri pembicaraannya dengan penelpon tadi dan bergegas memberitahukan Caca“Ca, Nurul lagi……” Kata-kata Salsa terputus saat Caca memberi tanda untuk menyuruh Salsa pergi. Tanpa pikir panjang Salsa pun pergi dengan mata sembab, Caca tak tau apa alasannya yang jelasnya saat itu Caca merasakan sangat sakit didadanya. Salsa yang bergegas naik angkot itu sengaja mengirim pesan singkat ke hape CacaTriiit…triiit… Caca mengambil hapenya dan membaca isi pesan itu“Ca, Nurul masuk UGD, kalo kamu mau datang, langsung saja di RS Urip Sidoarjo ruang UGD”Caca mulai khawatir, biar bagaimana pun Nurul masih sahabatnya, dia langsung melupakan sakit yang tengah melanda dadanya itu dan bergegas menyusul ke rumah sakit yang disebutkan Salsa.Sepanjang perjalanan Caca berusaha menahan air matanya yang dari tadi mengalir sambil bergumam, “Nuruuul, kenapa sih kamu tega hianati aku?, kita memang sering becanda tapi ini lain, Rul. Aku sakit saat aku tau kamu hianati persahabatan kita. Sekarang ada kejutan apa lagi? Tadi aku liat kamu baik-baik aja bareng Ical, tapi kamu ko bisa masuk UGD sih? aku harap ini bukan permainan kamu semata hanya untuk minta maaf padaku. Ini tidak lucu lagi”Sesampainya dirumah sakit……Caca langsung berlari menuju ruang UGD, Caca mendengar tangisan histeris yang keluar dari mulut Salsa.“Ada apa ini?” Gumam Caca yang membendung air mata, dia memasuki ruangan itu. Pertama dia melihat Ical dengan sebuah bungkusan imut ditangannya, “Pasti dari Nurul” pikir Caca. Sakit hatinya kembali muncul, lama dia pandang Ical hingga Ical berusaha mendekatinya tapi dengan tatapan sinis memendam rasa benci, Caca meninggalkan Ical yang matanya telah sembab. Cacapun berpikir bahwa sandiwara apa lagi yang Ical perlihatkan ke dia. Caca menarik nafas dalam-dalam dan kembali berjalan menuju tempat tidur yang terhalang tirai serba putih, Cacapun mengibaskan tirai itu, dia lihat disitu ada Salsa dan……“Nuruuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuul……” Teriak Caca histeris, serasa remuk tulang-tulang Caca saat melihat ditempat tidur diruangan UGD itu, terbaring seorang gadis tomboy, muka mulus tak tampak lagi, malah yang nampak hanyalah luka-luka dan muka yang hampir tak bisa dikenali, bersimbah darah tak bernyawa, rambut hitam lurus terurai begitu saja seakan membiarkan tuannya melumurinya dengan cairan merah yang mengalir dari kepala tuannya, jilbab yang tadi di kenakannya pun tak nampak warna dasarnya karena percikan darah. Caca memeluk sahabat yang paling disayanginya itu, ada rasa sesal dalam hatinya. Kenapa tidak membiarkan sahabatnya itu menjelaskan apa yang terjadi sebelum dia kelewat emosi?.Sesaat itu ada yang menggenggaman hangat lengannya, Caca tak menghiraukan, yang Caca pikirkan adalah rasa sesal dalam benaknya. Pemilik genggaman itupun menarik dan memeluknya, kemudian memberikan bingkisan imut yang ada ditangannya.“Nih bingkisan buat kamu, kejutan ini yang dari tadi pagi dicari Nurul dan baru dapat diluar kota, aku mengantar Nurul karena aku juga ingin memberikan kejutan kecil-kecilan buat kamu, tapi kamu datang saat aku dan dia merencanakan acara kejutan buat kamu” Jelas Ical sambil memeluk Caca yang semakin berlinang air matanya saat mengetahui apa isi dari bingkisan itu, buku diary imut, warna pink sesuai yang dijanjikan Nurul“Katanya kamu sangat menginginkan buku yang seperti miliknya, nah ini tandanya dia sangat sayang sahabatnya dan ga mau mengecewakan sahabatnya itu. Tapi tadi waktu kamu salah tanggap tentang di café itu, dia merasa bersalah banget, soalnya dia ga pamit dulu ke kamu sebelum minta bantuan ke aku. Dia panik karna takutnya kamu akan menganggap dia penghianat, akhirnya diapun mengejarmu tanpa peduliin ramainya kendaraan dan bus itu…………” penjelasan Ical terputus, dia tidak sanggup lagi meneruskan cerita tragis yang menimpa sahabat mereka itu. Caca pun masih membiarkan air matanya tetap mengalir di pipinya semakin deras.“Rul, napa mesti kamu jadi korban egonya aku?, sapa lagi dong yang dengerin curhat aku?, sapa lagi yang bisa aku ejek? perang bantal kita juga mesti dilanjut Rul, belum ada yang juara neh, he..he.., eh aku juga mau ngasih contekan kekamu ko’, Rul bangun dong…jangan becanda, ini ga lucu lagi. Sumpah ini ga lucu, Rul bangun, kamu napa sih? sukanya buat aku panik. Rul bangun dong” Ujar Caca setelah melepaskan pelukan Ical, senyum dan berbicara sendiri setelah itu kembali Caca memeluk jasad sahabatnya itu dan menangis sejadi-jadinya. Salsa mendekatinya dan memberikan sebuah buku diary milik Nurul“Kata Nurul, kalo dia tidak dapet buku yang mirip punya dia, buku diarynya ini buat kamu” Ujar SalsaCacapun membuka buku kecil itu, tak sempat membaca halaman pertama, dia membuka beberapa lembaran berikutnya, hingga Caca pun membaca tulisan Nurul paling akhir.13 Mei 2003, 01.00 pagiDear Diary….. Aku dah dapet sahabat, kasih sayang sahabat. Tapi aku tak dapat memberikan apapun untuk sahabatku itu, ini hari jadi dia, dan dia menginginkan kamu diary, mungkin saja suatu saat aku berikan kamu ke dia, tapi itu suatu saat, hanya saja aku harus cari yang mirip denganmu untuk sahabatku. Aku minta tolong ke Ical mungkin juga dak apa-apa yah diary, diakan pacar sahabat aku berarti dia juga sahabat aku dong. Hahaha….hanya sebuah buku tapi kalo dia masih menginginkan kamu diary, mau tak mau aku harus ngasih kamu kedia. Nyawa akupun boleh yang penting sahabat aku senang, hahaha, Lebaaaaaaaay. Ya udah dulu diary aku ngantuk neh…Ga’ kelupaan “MET ULTAH CACA, MY FRIENDSHIP” NurulCaca menutup diary Nurul, semakin berlinang air mata Caca. Yah apapun yang Nurul akan beri untuk Caca, bahkan nyawanya seperti sekarang yang Caca alami. Nurul takut kalo Caca menganggap dirinya berkhianat karena sudah lancang mengajak Ical untuk mengantarnya, hingga dia tak pedulikan lagi ramainya kendaraan dijalan yang membuat dirinya menghadap sang Ilahi.Esok harinya, jasad Nurulpun dimakamkan dikampung halamannya. Setelah dikebumikan, Caca mengusap kembali nisan sahabatnya sambil berlinang air mata. Tertulis dinisan itu “Nurul Utami binti Muh. Awal, Lahir 14 Mei 1989, Wafat 13 Mei 2003”, sehari sebelum hari jadinya.“Nurul, sahabat macam apa aku, hari jadi kamu pun aku tak tau, Rul selamat ulang tahun yah, hanya setangkai bunga dan kiriman doa yang dapat aku beri ke kamu, istirahat dengan tenang yah sahabatku” Ujar Caca sambil berdoa dan kemudian meninggalkan gundukan tanah yang masih merah itu.##SELESAI##

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*