Cerpen Remaja King Vs Queen~09

Sesuai perjanjian kalau Lepi nya udah bisa conect ana lanjutin postingan King Vs Queen nya. Makanya sekarang lanjutannya muncul. Lagian kayaknya cerpen terbaru karya mia mulyani udah ada lagi nie. Ha ha ha, Tu anak emang rajin nulis si.
Kalau cerpen karya ku, Hemz no coment deh. Lagi males nulis cerpen soalnya #ditendang.
Gak lah, yang bener itu lagi nggak sempet buat nulis cerpen. Soalnya ana lagi sibuk di dunia nyata. Kalau nulis pun tetep yang di tulis bukan cerpen, Palingan cuma coretan – coretan nggak jelas.
Banyakan bacod mendingan juga langsung baca Cerpen Remaja King Vs Queen part 9 nya. Tinggal satu part lagi bagian ending.


Credit Gambar : Ana Merya
Paginya selesai sarapan mereka semua siap-siap mau keliling-keliling hutan, sambil membawa tas untuk membawa bekal makanan seandainya mereka telah lelah berjalan. Setelah semuanya siap mereka pada berkumpul didepan tenda.Niken mengenakan tas ranselnya dan melirik tina yang terus nempel sama Gilang seperti permen karet yang membuat Niken jadi sebel.
"hu'uh, masih pagi aja tuh cewek udah membuat gue be-te aja deh. semoga aja ntar ada keajaiban yang membuat gue deket ma Gilang" gerutu Niken dalam hati, sebel banget.
"ya udah semuanya kita bakal menjelajah hutan ini, tapi ingat!!! jangan ada yang pisah, ntar bisa-bisa kalian nyasar kemana-mana lagi kan bisa gawat… kita jalannya bareng-bareng aja. nggax ada yang boleh kembali sebelum nya, begitu sore kita bakal kembali lagi ke sini dan siap-siap untuk pulang. 0ke guys! siap semuanya???" tanya Nino ke arah temen-temennya yang laen.
"Siap!!!" jawab yang laen semangat.
"bagus! yuk berangkat…" ajak Nino dan berjalan lebih depan "Niken, ikut kakak yuk sini…" ajaknya kerah Niken, Niken melangkah mendekati kakaknya.
"kenapa nggax di bagi dua kelompok aja kak???" tanya Niken begitu tiba di samping kakaknya.
"ntar juga di bagi dua kelompok. atau malahan lebih… tapi sekarang kita bareng-bareng aja dulu" jawab Nino.
"0wh, emang kakak udah pernah ke sini ya?" tanya Niken.
"tentu saja. Gilang, alan ma radit juga pernah ke sini sebelumnya. makanya kita berani ke sini lagi. udah yuk kita jalannnya agak cepetan, kita harus tiba di tenda sebelum gelap, karena di hutan itu bahaya kalau udah gelap" ajak Nino.
"siap kak!" jawab Niken.
"pegang tangan kakak" Nino mengulurkan tangannya Niken tersenyum dan menggenggam tangan kakaknyaa lalau melanjutkan perjalanan.
Mereka terus berjalan, Nino dan Niken paling depan di belakangnya ada radit, tina, Gilang, sasya dan alan. Tina selalu deketin Gilang sementara Gilang malah sering memperhatikan Niken yang jalan bareng Nino.
Di perjalanan Nino menjelaskan apa yang ia tau kearah Niken geitu juga dengan alan, ia juga menjelaskan yang ia tau ke sasya, kecuali Gilang, karena setiap tina bertanya selalu radit yang menjawab.
"kita udah jalan satu jam, kalian capek nggax?!" tanya Nino sambil berhenti yang lain mengangguk kecuali Niken dan Gilang.
"ia no. gue capek banget! kita istirahat bentar dulu yaaa, kaki gue udah pegel-pegel semua nih" kata tina.
"0oo… udah tau nggax tahan aja pake acara ikutan, kenapa nggax tunggu aja di tenda" balas Niken "kalau Niken belum capek kak"
"Eh, loe itu kan bukan cewek ya pasti tahan lah" balas tina sebel.
"gue nggax nyangka, ternyata cewek kecentilan nggax nyadar seperti elo itu, selain budek juga buta ya! masa' nggax bisa ngenalin gue itu cewek apa cowok. aneh"
"loe berani ngatain gue?!"
"kenyataan kaleee…" balas Niken.
"iiih loe tuh yaa…. nyebelin banget sih!"
"udah-udah, apa-apaan sih kalian, berantem nggax jelas gitu, jangan di terusin deh" kata Gilang.
"gini aja, siapa yang udah capek?" tanya Nino, tina dan sasya langsung angkat tangan, melihat itu alan dan radit ikut mengangkat tangannya "jadi cuma gue, Niken dan Gilang yang belum capek nih?" tanyanya lagi, tina langsung melirik Gilang.
"eh king, loe belum capek apa? kita kan udah berjalan jauh banget" kata tina.
"yeee orang gue belum capek emang kanapa?" balas Gilang cuek.
"karena lebih banyak yang capek dari pada yang belum, jadi kita putuskan istirahat sebentar" kata Nino akhirnya.
"yeeee…" balas tina dan sasya semangat.
"iiiih manja banget sih" kata Niken dan duduk di bawah sebatang pohon sambil meminum air AQUA.
"kalian istirahat aja di sini dulu. gue mau lihat-lihat sebelah sana bentar" kata Nino ke temen-temennya.
"Niken ikut ya kak" kata Niken sambil berdiri.
"loe di sini aja dulu, istirahat bentar. ntar perjalanan masih jauh lho… lagian kakak cuma lihat-lihat di sekitar situ bentar aja kok" balas Nino.
"0wh, ea udah. hati-hati ya kak…" kata Niken. Nino menangguk dan melangkah pergi, yang lain kembali istirahat. tina duduk di samping Gilang tapi alcin malah tidak menghiraukannya, dan sekali-kali melirik Niken yang lebih memilih membaca buku dari pada harus melihat Gilang dan tina. baru sekitar lima minit setelah kepergian Nino, tiba-tiba….
"AAAAAAAA…. TOLONG!!!"
"KAK NINO!!!" jerit Niken kaget sambil berdiri, yang lain juga ikutan berdiri kaget.
"eh, suara apaan tuh?" tanya alan.
"KAK NINO…" kata Niken dan langsung berlari ke arah Nino tadi pergi di mana suara itu terdengar, setelah memasuk kan bukunya kembali ke dalam tas.
"Eh, Niken… tunggu!!!" Gilang langsung mengejar Niken.
"lho… king, E king… Tungguin gue…" kata tina dan langsung mengikuti Gilang.
"ti… tina…" radit ikut mengejarnya.
"ikut yuk" ajak alan dan menggandeng tangan sasya untuk mengikuti temen-temennya yang lain.
"KAK NINO…!!!…" teriak Niken begitu tiba di ujung jalan, karena udah nggax tau mau kemana.
"Niken!!! loe kenapa main pergi gitu aja sih. ini tu hutan!!! loe tau nggax sih!… loe nggax tau apa-apa di sini. kalau loe tersesat gimana. Ha?!" bentak Gilang cemas banget.
"gue itu mau bantuin kakak gue, loe tau nggax sih!!! gue yakin, tadi itu suara kak Nino!" balas Niken takut banget kakaknya kenapa-napa.
"gue tau! kita juga ngerasa! tapi loe jangan bertindak sendiri gini donk. bahaya tau nggax!!! bahaya!!!" bantak Gilang.
"gue nggax perduli!!! loe tau. yang penting gue bisa bantuin kakak gue"
"loe tenang dulu donk…" kata Gilang sambil memegang kedua bahu Niken.
"lepasin gue…" Niken menepiskannya "gue mau cari kakak gue" lanjutnya dan melangkah pergi "KAK NINOOO…!!!" teriaknya.
"Niken!!!… aaah… tuh anak…" kata Gilang dan melangakah mengikuti Niken.
"lho, king… tunggu…" teriak tina.
"KAK NINOOO…!!!" teriak Niken takut dan saking takutnya hingga meneteskan air mata "kakak di mana… jawab Niken donk…!!!! kasi Niken petunjuk! kak Ninooo…!!!!"
"Ni…ken…" terdengar suara tiba-tiba.
"kak Nino…" Niken menghapus air matanya "kakak" lanjutnya sambil mecari-cari di sekeliling.
"kakak… di, baw…wah ken…"
"kak Nino…" Niken melihat ke sampingnya dan langsung kaget begitu melihat Nino yang terjatuh dan berpegangnan dengan akar-akar di bawahnya ada jurang, sepertinya tadi ia terpeleset "raih tangan Niken kak…" Niken mengulurkan tangannya. Nino berusaha menjangkau tangan adiknya "Niken yakin, kakak pasti bisa… ayo kak…" lanjutnya "dikit lagi kak…"
"Niken!"
"vin, Eh kak Gilang atau apalah king juga boleh, terserah ya loe mau minta gue manggil loe apa, please kali ini gue minta bantuan loe… kak Nino…" kata Niken panik banget.
"ya ampun Nino!!! raih tangan gue no!" kata Gilang dan langsung mengulurkan tangannya "ayo no, gue yakin loe bisa… raih tangan gue…"
Nino berusaha meraih tangan Gilang dan masih kurang beberapa senti lagi, Niken udah mulai menangis lagi, ia nggax bisa bayangin gimana nasib kakaknya kalau sempat jatuh kebawah.
"king!!!" tina yang baru datang di ikuti temen-temennya yang lain langsung kaget.
"Nino…!!!!" radit dan alan langsung mendekat dan mengulurkan tangannya ikut membantu, akhirnya Nino bisa menjangkau tangan Gilang, tapi masih belum pas.
"ayo tarik gue…" kata Gilang, radit dan alan berusaha menarik Gilang.
"gue udah nggax kuat lagi, cukup-cukup deh…" kata Nino.
"KAKAK!!!…" Niken kaget mendengar kata-kata kakaknya.
"no, loe nggax boleh nyerah! loe pasti bisa!!!" kata Gilang dan tetap memegang tangan Nino.
"nggax, biarkan gue… lepasin… gue udah nggax sanggup lagi… kalau kalian terusin, bisa-bisa bukan gue aja yang jatuh tapi kalian juga…" kata Nino dan berusaha melepas tangan Gilang, tapi Gilang tetap menahannya.
"Kak Nino… jangan menyerah…"
"Niken… kakak nggax papa kok…" kata Nino dan pegangan tangan hampir lepas.
"Nino please jangan lakuin ini… gue mohon sama loe…" kata Gilang tetap mempertahankan pegangan tangannya.
"Trims al, loe emang temen gue yang baik, tapi loe nggax perlu ngorbanin diri loe demi gue seperti ini. cukup loe jagain Niken aja gue udah merasa berterima kasih banget kok…" kata Nino dan melepaskan tangan Gilang dari tangannya.
"nggax Nino, loe nggax boleh…" kata Gilang "NINO…!!!!" jeritnya begitu Nino melepas kan tangannya dan jatuh menggelinding kejurang.
"Nggak… KAK NINO…!!!!" teriak Niken, radit langsung menahannya karena Niken mau ikut turun ke bawah.
"jangan ken, bahaya…" tahan radit.
"Kak Nino…" Niken menangis lalu berdiri dan siap beranjak pergi, Gilang langsung menahannya.
"Ken, loe mau kemana?!" tanya Gilang.
"Gue mau cari kak Nino, gue yakin dia pasti masih ada di bawah, gue mau cari dia. pokoknya gue mau cari dia. gue percaya dia pasti masih bisa di selamatkan" kata Niken.
"ia kita tau, tapi loe tenang dulu. jangan gegabah gitu. emangnya loe tau jalannya. hutan ini tu luas. bisa-bisa loe yang malah tersesat"
"gue nggax perduli sama ke adaan gue, seandainya gue nggax bisa pulang juga gue nggax perduli, Tau nggax!!! yang jatuh itu kakak gue, loe tau nggax sih, gue itu udah nggax punya papa. dan gue nggax mau kehilangan kak Nino juga. Ngerti loe?!" Niken mengusap air matanya.
"Ia kita tau, kita ngerti prasaan loe. tapi loe tenang dulu donk. kita semua juga pasti bantuin cari kakak loe kok… tapi loe harus tenang dulu… gue, alan sama radit tau jalan di sekitar sini. jadi pasti dengan mudah bakal sampai ke bawah" Gilang menenangkan Niken.
"Tapi, tapi kak Nino… dia… dia baik-baik aja kan…" tanya Niken.
"ia, Nino pasti baik-baik aja, loe percaya sama gue. Nino, baik-baik aja. makanya loe tenang dulu, Nino itu orangnya kuat, gue yakin kok dia itu pasti baik-baik aja, kita semua bakal bantuin loe cari Nino…"
"gue takut banget terjadi apa-apa sama kak Nino…" kata Niken sambil menangis, Gilang mengusap air mata Niken lalu memeluknya. Tina jelas kaget banget dan mau menahannya, tapi radit langsung menahan tangan tina, sebel tina diam saja.
"loe tenang aja dulu… kita semua pasti bakal menemukan Nino kok, loe harus tenang yaaa. dan loe juga harus percaya kalau Nino itu baik-baik aja" kata Gilang sambil mengusap-usap rambut Niken menenangkannya.
"makasih yaaa loe udah baik banget sama gue…" kata Niken dan mengeratkan pelukannya.
"ini udah sepantasnya kita lakuin, karena semuanya perduli sama Nino, dia itu temen yang baik. bahkan dia rela jatuh ke bawah dari pada gue ikutan jatuh…" Gilang menenangkannya.
"Nggax tau kenapa. masalah sebesar apapun terasa begitu mudah bisa di lewati di setiap belayan tangannya… gue merasa dia seperti pelindung buat gue… terima kasih al. loe udah membuat gue lebih tenang. kata-kata loe bener-bener membuat gue percaya…." kata Niken dalam hati dalam pelukan Gilang.
"E sebaiknya kita cari Nino sekarang aja. sebelum sore kita harus menemukannya…" kata alan tiba-tiba. Niken melepas pelukannya dan mengusap air matanya.
"Kalian bener, kita bagi aja tiga kelompok, karena gue, alan sama radit tau daerah sekitar sini… kalian inget kan gimana caranya dan jalan yang cepat menuju bawah?" tanya Gilang ke arah radit dan alan.
"Ia gue masih inget kok" jawab alan dan radit.
"kalian mau bantuin cari Nino kan"
"ya pasti lah vin, kita pasti mau cari Nino" jawab radit.
"ya udah kalau gitu, kita bagi tiga kelompok, alan sama sasya. kalian lewat jalan sana. loe tau kan al?" tanya Gilang.
"ia, gue tau. sasya… yuk" ajak alan, sasya mengangguk. alan menggandengnya dan melangkah pergi.
"sekarang tinggal dua kelompok, satu kanan dan satu bagian lagi kiri" kata Gilang.
"gue bareng sama loe ya king" kata tina dan langsung mendekat ke arah Gilang, yang lain terdiam. Niken tertunduk, ia nggax mikirin lain-lain lagi selain kakaknya jadi sama siapa pun dia nggax masalah, yang penting kakaknya bisa secepatnya di temukan.
"Kalau gue, terserah. yang penting kak Nino bisa di temukan dengan cepat, jadi kalau loe emang mau sama tina…. gue…" Niken tidak meneruskan kata-katanya karena Gilang langsung menggengam tangannya.
"Loe sama gue" kata Gilang ke arah Niken, tina jelas kaget "Ya udah dit, loe kearah kiri sama tina, gue ma Niken ke arah kanan. oke, kita ketemu di bawah" lanjutnya kearah radit.
"siip, gue tau kok. loe tenang aja" balas radit.
"ya udah, gue duluan yaaa… yuk ken" ajak Gilang dan melangkah pergi tetap dengan gandengan tangannya.
"Tapi king…" tina mau mengejarnya tapi radit menahannya.
"udah lah, kita ke arah sini aja yuk" ajak radit dan mau nggax mau tina mengikutinya.
"Kenapa loe nggax sama tina?" tanya Niken begitu mereka udah berjalan jauh.
"Kalau gue mau sama loe kenapa? emang nggax boleh? apa ada larangan???" tanya Gilang.
"Aduh tanyanya banyak banget???? satu-satu donk. loe nanya apa demo???" balas Niken.
"Ya biar jelas. lagian nggax ada salahnya kan???"
"Tapi, bukannya loe bisa gunain kesempatan ini buat deket ma tina"
"Ah loe apaan sih, gue itu punya banyak alasan untuk membawa loe ikut bareng gue"
"Banyak???? apa gue boleh tau alasannya?"
"Emang perlu???" tanya Gilang.
"0h jelas donk" jawab Niken "gue berhak tau"
"kalau gitu… gue bakal jawab tapi nggax semuanya"
"0ke, nggax masalah, asal loe jawab aja. jadi apa alasannya??" tanya Niken penasaran.
"Pertama, gue sengaja ngajak loe sama gue karena biar radit bisa berduaan ma tina" jawab Gilang.
"Untuk???" tanya Niken "nggaax mungkin kan Gilang sengaja melakukan ini untuk menjauhkan gue ma kak radit kaaan????" lanjutnya dalam hati.
"emang loe nggax tau????" Gilang bingung.
"Tau apa???" Niken jadi penasaran.
"Radit suka sama tina" jawab Gilang.
"What?! seriuz loe?!" Niken kaget "radit suka sama tina???? berarti ramalannya…" lanjutnya dalam hati.
"Ia, tapi nggax usah sekaget itu kaleeee, kecuali kalau loe menyukainya…" kata Gilang.
"Loe nggax bohongin gue kan????"
"yaa nggax lah, lagian kenapa sih? biasa aja kaleeee"
"ehem-ehem. ea emang nggax kenapa-kenapa sih, gue cuma merasa aneh aja. radit suka sama cewek kecentilan itu???? aneh-aneh aja. ya udah kalau gitu alasan selanjutnya apa???" tanya Niken. "Tapi kenapa gue nggax merasa sedih and sebel yaaa seperti saat gue pertama kali mendengar kalau tina menyukai Gilang. aneh, apa yang terjadi sama gue…" lanjutnya dalam hati.
"Kedua, loe masih inget kan kalau mama loe minta gue untuk menjaga loe, jadi gue harus mastiin sendiri kalau loe baik-baik aja" jawab Gilang.
"jadi cuma karena mama yang minta???" tanya Niken tampak sedih.
"lho emang harus karena siapa lagi??? loe nggax berfikir gue suka sama loe and sangat mengkhawatirkan loe kan???" tanya Gilang.
"Ha?! eh e itu… ya nggax lah. mana mungkin. gue tau kok, loe nggax mungkin suka sama gue, ea kan… he he he… mana mungkin lah…" kata Niken berusaha untuk tertawa "kalau alasan yang laen?" tanyanya lagi.
"Ketiga, lho juga denger kan apa yang Nino bilang tadi, jadi gue harus ngejagain loe, meski pun loe itu sangat menyebalkan orangnya" jawab Gilang.
"Ia, gue tau kok kalau gue orangnya sangat menyebalkan, makanya loe nggax mungkin suka sama gue ea kan???"
"E, gue… maksud loe apa???"
"Nggax ah, lupain aja. masih ada alasan yang lain?" tanya Niken.
"Ada sih, tapi loe nggax boleh tau"
"kenapa???" tanya Niken bingung.
"Ini rahasia gue" jawab Niken "sebenernya ini alasan yang bener-bener dari gue, yaitu gue mau melindungi loe dari bahaya apa pun, gue mau jadi orang yang pertama kali nolongin loe saat loe lagi ke sulitan, dan gue juga mau jadi orang yang sangat loe percaya. gue mau loe nggax pernah ngebenci gue. itu alasan gue yang sejujurnya, nggax perduli, mau radit suka sama tina, mau mama loe ngasi tugas ke gue dan mau pun Nino meminta gue buat ngejaga loe atau nggax, tetap gue bakal lebih memilih loe dari pada yang lain kalau situasi nya seperti ini" lanjutnya dalam hati.
"0wh, ya udah kalau gitu, jangan di kasi tau"
"loe nggax penasaran?" tanya Gilang.
"penasaran sih, tapi gue kan nggax mungkin memaksa loe juga. loe udah banyak banget menderita gara-gara gue. dan gue nggax mau menambahkannya lagi"
"E kalau itu…"
"Eh mending kita carinya cepetan dikit yuk. jangan sampai gelap. kita harus buru-buru mencari kak Nino. kasihan dia…"
"i iya… loe bener, ya udah yuk…" ajak Gilang dan terus menggandeng tangan Niken, Niken melihat tangannya yang di genggam erat Gilang.
"gue nggax perduli apa alasan loe lebih jalan bareng gue dari pada sama tina saat ini tapi yang penting gue bisa bersama loe al. gue udah merasa seneng banget, gue seperti merasa loe melindungi gue. terima kasih yaaaa" batin Niken "loe seperti malaikat buat gue…" lanjutnya dalam hati dan mengeratkan genggaman tangan Gilang.
"asal loe tau aja ken, pertama kali loe pergi gitu aja mencari Nino, gue sangat mencemaskan loe. gue takut loe kanapa-napa. dan gue pengen banget melindungi loe, gue bener-bener mengkhawatirkan loe, maaf karena gue membentak loe. bukan karena gue marah sama loe, tapi gue marah karena sifat loe yang nggax mau minta bantuan gue, padahal kalau loe minta gue pasti bakal membantu loe, bahkan meski pun loe nggax memintanya gue bakal tetap membantu loe. dan loe harus tau, loe sangat berharga buat gue…" kata Gilang dalam hati.
"benarkan setiap tangan cowok sehangat ini… kenapa setiap sentuhannya membuat gue tenang dan merasa seaman ini, terasa nggax takut meski melewati banyak rintangan. Gilang, loe emang baik banget. dan loe pantes dapat orang yang lebih baik dari gue, yaaa gue tau kok gue itu sangat menyebalkan dan loe nggax mungkin suka sama gue…" kata Niken dalam hati.
"yuk, belok sini…" ajak Gilang dan menggandeng tangan Niken mengikutinya.
"Apa… loe menggandeng tangan gue juga karena mama and kak Nino???" tanya Niken "gue yakin ini bukan karena kak radit" lanjutnya sebelum Gilang sempet menjawab.
"kalau menurut loe???" tanya Gilang.
"Nggax penting pendapat gue, karena gue maunya jawaban yang jujur kali ini dari loe sendiri"
"Salah satunya emang karena mereka berdua"
"kalau gitu salah duanya apa?" tanya Niken.
"Emang ada salah dua?"
"0h nggax ada yaaa??? kalau gitu, alasan yang lainnya???"
"Gue mau melindungi elo, gue nggax mau loe kenapa-napa. gue mau loe aman meski gue yang celaka. dan gue nggax mau loe takut, karena gue bakal selalu ada untuk loe" jawab Gilang refleks dan kaget mendengar jawabannya sendiri, Niken juga kaget.
"He?! maksud loe????" tanya Niken, Gilang menghentikan langkahnya lalu menghadap ke arah Niken, menggenggam erat tangan Niken. seperti ingin mempertegas dan membenarkan setiap ucapannya.
"Sebenernya gue… gue itu… sama loe…"
"Apa???" tanya Niken.
"Sebenernya gue mau bilang… kalau gue… e, sebaiknya kita lanjutkan perjalanan sekarang" kata Gilang dan berbalik tidak berani menatap Niken.
"Al, loe kenapa? apaaa ada yang mau loe kasi tau ke gue?" tanya Niken.
"Enggax, eh ada. e maksud gue… mungkin ada tapi nggax sekarang. karena sekarang bukan saatnya membahas ini, labih baik kita cari Nino lagi. gue nggax mau terjadi apa-apa sama dia" jawab Gilang "udah yuk" ajak Gilang dan melangkah terus menelusuri jalan turun ke bawah.
"kira-kira apa yang mau di omongin Gilang yaaa??? kenapa sepertinya dia gugup saat gue tanya lagi??? aaah sepertinya cuma prasaan gue aja, mana mungkin lah, Niken-Niken… loe ge-er banget sih…" batin Niken.
"Huuuh, hampir aja. hampir aja gue jujur sama Niken kalau gue menyukainya, untung aja masih bisa gue tahan. kalau nggax, nggax tau deh apa yang bakal terjadi nanti. Hal baik atau malah sebaliknya, Gilang-Gilang… loe sabar donk, saatnya belum tepat nih, masa loe nembak cewek di hutan kayak gini, nggax romantis banget" batin Gilang.
"masih jauh lagi nggax sih???" tanya Niken.
"nggax kok, tuh belokan terakhir, kita bakal sampai di bawah, abis itu kita cari Nino di sekitar sana… kali aja dia masih ada" jawab Gilang dan mengajak Niken mengikutinya. begitu tiba di bawah Gilang meperhatikan sekelilingnya. "kita udah tiba di bawah, sekarang kita cari kakak loe" ajak Gilang "NINOOO…!!!" teriaknya.
"KAK NINOOO…!!!" jerit Niken sambil mencari-cari.
Gilang dan Niken terus mencari Nino sambil sesekali teriak memanggil namanya, tapi belum ada tanda-tanda adanya Nino, mereka makin panik. tapi Gilang selalu bisa menenangkan Niken setiap kali Niken merasa takut.
"Tuhan, gue tau. gue udah salah, gue emang tadi minta agar gue bisa jalan bareng Gilang. Tapi, gue nggax tau kalau alasannya bakal seperti ini, kalau gue tau kejadiannya bakal seperti ini. gue rela deh Gilang jalan sama tina. asal kakak gue nggax kenapa-napa. Gue mohon banget… pertemukan gue sama kak Nino kembali… gue minta maaf karena udah minta yang aneh-aneh, gara-gara permintaan gue, kak Nino yang harus menanggung akibatnya…" kata Niken dalam hati dengan sedihnya.
"NINOOO…!!! loe dimana??? kasi kita petunjuk… NINOOO… !!" jerit Gilang dan terus mencari-cari Nino.
"KAK NINOOO… !!! KAKAK di mana???? KAK!!! KAK NINOOO… !!!" teriak Niken, lalu jongko karena capek dari tadi terus berjalan.
"Niken, loe kenapa? capek yaa???" tanya Gilang.
"Nggax, gue nggax apa-apa kok, loe tenang aja. udah yuk cari lagi"
"kalau loe emang capek, kita istirahat bentar aja dulu. loe jangan paksain… yaaa"
"nggax, gue bener-bener nggax apa-apa, gue masih kuat kok. udah yuk cari lagi aja" tolak Niken.
"ya udah kalau loe nggax mau istirahat, tapi loe harus minum dulu nih, loe pasti haus banget kan" Gilang menyerahkan sebotol air minum ke arah Niken, Niken menerimanya.
"Trims ea…" balasnya lalu meminum minumannya "udah, nih. loe pasti juga harus kan. loe juga harus minum…" lanjutnya dan menyerahkan air minum tadi, Gilang menerimanya. Niken melangkah pergi. "KAK NINOOO… !!!" teriaknya sambil mencari-cari.
"Lewat sini yuk…" ajak Gilang dan belok kekanan, Niken mengikutinya. Gilang terus berjalan menelusuri hutan "NINOOO… !!!" jeritnya.
"KAK NINOOO… !!!" teriak Niken sambil terus mencari-cari.
"Ken sebelah sini…" kata Gilang, Niken langsung menoleh dan melihat seseorang tergeletak di atas rumput "Lihat, itu pasti Nino, yuk ke sana" ajaknya, Niken langsung berlari menuju kakaknya.
"Kak Nino…" kata Niken dan langsung memapah kakaknya begitu tiba di hadapan Nino, sepertinya Nino masih pingsan "kak bangun kak, kak Nino… bangun… Niken mohon kak…" lanjutnya sambil menepuk-nepuk pipi kakaknya "kak, kak Nino…"
"Niken, Gilang…" panggil seseorang dari samping Gilang menoleh. Alan "Nino?!" lanjutnya kaget.
"Tina sama radit mana?" tanya sasya.
"Kita di sini" jawab seseorang dari belakang, mereka menoleh, tampak radit dan tina yang berada di belakangnya mendekat ke arah mereka.
"king… gue takut banget" kata tina dan langsung berlari ke arah Gilang "loe tau nggax, di hutan itu serem banget. coba aja kalau gue sama loe, pasti loe bisa ngelindungi gue" lanjutnya sambil merangkul lengan Gilang.
"apaan sih loe…" Gilang menepiskan tangan tina "loe sama radit juga aman kan? buktinya loe nggax kenapa-napa sekarang" lanjutnya.
"tapi king…"
"udah deh, loe jangan bikin kelaku yang aneh-aneh, kita lagi panik nih. ada yang lebih penting lagi dari pada hal seperti itu…" kata Gilang dan jongkok di samping Nino dan Niken, lalu mengecek nadi Nino.
"giamana al?" tanya alan.
"gue yakin dia nggax apa-apa, cuma pingsan aja. tapi gue nggax tau pasti, kalau gue saranin sih mending kita bawa dia balik sekarang. abis itu kita bawa dia kerumah sakit, gue takut terjadi apa-apa di organ dalamnya" jawab Gilang.
"ya udah kalau gitu, kita bawa dia sekarang…" ajak radit.
"Kak Nino bangun donk kak…" kata Niken dengan sedih.
"Niken… loe tenang dulu yaaa… kakak loe pasti baik-baik aja kok. udah yuk guys kita bawa Nino pergi dari sini" ajak Gilang dan mengangkat Nino di bantu oleh alan dan radit, mereka membawanya pulang ke tenda.
To be continue….
Udah gak sabar pengen tau ending ya gimana kan?….
Ha ha ha, tunggu last partnya ya,,,,…
Thanks for Mia Mulyani.
Bye bye,,,,…

Random Posts

  • Cerpen Kenangan: PUPUS

    “Pupus”oleh: Zahrina OktavianaHari itu aku keterima di SMA favorit pilihanku. Seneng saat itu ku rasakan, aku jadi tak sabar ingin rasanya aku ingin menginjakan kakiku di kelas yang baru dengan suasana baru.Senin 08 Juli 2011, hari pertama aku masuk sebagai siswa berseragam putih abu-abu. Aku kira dikelas yang baru ini aku akan mendapatkan sesuatu yang baru, tapi ternyata sama saja, menurutku lebih enak jadi siswa smp kalau begini jadinya. Huh, hari-hariku jadi bosan dan bosan. Tapi dengan hal tersebut aku jadi berpikir bahwa aku harus menjadi seseorang yang menyenangkan agar bisa bergaul dengan teman-teman baruku disini. Alhasil aku pun berhasil, aku sekarang udah punya banyak teman , gak seperti dulu yang membuatku merasa bosan dengan masa SMA. Hari berganti hari aku semakin akrab dengn teman-teman semua. Kecuali satu orang cowok namanya Tian. Mungkin di kontakku hanya nama Tian yang tidak tercantum. Huh, lagian jadi cowok kok aneh banget, kalau dibilang pendiem sih enggak, tapi aneh aja gitu. Senangnya menyendiri.### “aduh, ulangan sosiologi bab berapa aja sih ya?’’ kataku sambil membolak balik buku “oh ya, kok aku gak kepikiran sms si Ade sih” lalu aku mengambil hp ku dan mengetik beberapa kata buat si ade. Tak lama kemudian ringtone hp ku berbunyi dan tandanya ada sms masuk”tanya Tian aja, dia yang tahu, kan dia yang disuruh nyebarin, ni tak kasih nomernya 08976718###”Yah terpaksa aku harus tanya dia, hitung-hitung juga buat nyimpen nomer dia dihapeku. Ternyata dia anaknya asyik juga yah, sampai sampai kita smsn berlarur-larut. Padahal besok ulangan sosiologi tapi malah smsn gak jelas sama Tian. Hahaha Keesokan harinya , waktu ulangan kita berdua saling mencontek. Soalnya kita berdua sama-sama gak belajar. Hahaha. Sejak saat itu Tian yang awalnya aku kira cowok aneh sekarang semakin akrab denganku. Dia itu caper banget sama aku seolah-olah ingin mencuri perhatianku. Setiap aku ingin jalan selalu dia menghalangi dengan tingkah-tingkah konyolnya. Gak penting banget pokoknya.Aku merasa berbada dengan kelakuannya. Kelakuannya itu kadang membuat aku sebel tapi kelakuannya itu juga ngangenin. Lama-kelamaan timbul rasa yang berbeda ketika aku menatap matanya. Aku juga merasa berbada ketika dia menatap mataku. Apa mungkin aku menyimpan sasuatu sama dia?### “ciye, ihir jadian ya sama Tian, makan-makannya mana?” goda Ade kepadaku “jadian? Ngaco kamu deh”“alah via, kamu jangan bohong deh, sekelas juga udah pada dengaer gosip itu. Asyik ni ye tiap hari ketemu terus” What? Gosip? Gawat ni ternyata kedekatan aku ama Tian muncul gossip seperti itu. Tapi no problem aku malah seneng digosipin pacaran sama Tian tapi kalau Tian entahlah. ### Aku semakin yakin, bahwa rasa ini bukan rasa biasa. Aku selalu menanggap kalau Tian juga suka sama aku. Mungkin benar, bahwa aku benar-benar suka sama si Tian. Tian dan Tian yang ada di pikiranku.“Ar, ari kayaknya Tian suka deh sama aku” aku curhat pada Ari“emang kamu yakin, belum tentu lho, dia kan playboy” jawab Ari“beneran kok, buktinya dia caper banget sama aku. Eh Ar, jujur aku suka Tian walaupun Tian gak tahu bagaimana perasaanku padanya, tapi aku selalu berpikir kalau aku bisa bersamanya”“ aduh, ciye semangat banget kamu vi, iyadeh aku dukung kamu”### Hampir 1 tahun aku sekelas sama dia, dan sampai sekarang dia gak tahu perasaanku yang sebenarnya ke dia. Bentar lagi kenaikan kelas, otomatis kita berdua akan pisah kelas. Jadi aku berharap kelakuan Tian yang nggemesin itu gak berubah. Ternyata benar kita berdua pisah kelas, dia di 11a dan aku di 11b. Tapi gakpapa selagi masih berdekatan. Aku kan bisa modus ngeliat dia setiap saat, hehe. Dia sekelas sama Ari, yah kalau boleh tukeran kelas sih, aku mau tukeran sama Ari. Makin lama kelakuan capernya makin bnzertambah ke aku, aku tentunya seneng dong. Kita berdua itu deket banget. Dia sering nyamperin aku ke kelas, Ngirim sms ke aku, wall to wall di facebook, sampai hal konyol di sekolahan. Pernah saat itu aku di isengin di kelas, dia sengaja mendorongku ke tempat sampah sampai hamper terjatuh, tapi tanganku dipegangin dia. Oh so sweet banget. Walaupun rasa ini masih terpendam. Gak masalah deh, walaupun rasa ini masih terpendam dan mungkin dia gak akan pernah tau selamanya, tapi aku masih sengeng setiap ngeliat dia tersenyum. ### “Tian diluar gak ya, biasanya dia sama Kevin dan bagus diluar, coba ah modus aja” Ketika aku keluar kelas, ternyata benar dia diluar kelas. Tapi yang aku lihat dia lagi bareng Ari, keliatan akrab banget. Entah kenapa saat itu aku cemburu banget, ketika aku akan menjauhi mereka terdengar suara memanggilku.“Via, bentar. Kata Ari kamu suka sama aku. Kata dia kamu sering cerita aku ke dia. Katanya kamu suka sama aku?” pertanyaan yang seolah-olah sangat menusuk di dadaku.Waktu itu aku tak bisa berkata apa-apa, aku serasa benci dan benci banget sama Ari. Mengapa dia tega menceritakan semuanya pada Tian. Ku kira dia sahabat, tapi sekarang dia berkhianat. Hah, ingin ku refresh otak ini, dan lupakan semua tentang Tiaaaaann. Tapi sayangnya itu sia-sia.Sakit sakit dan sangat sakit, mengapa Tian harus tahu dengan cara seperti ini. Akhirnya aku akan putuskan untuk mencoba melupakan Tian.“TIAAAN, AKU GAK PERNAH SUKA SAMA KAMU, ARI BOHONG, AKU GAK PERNAH SUKAA” aku mencoba bilang sama Tian, walaupun sebenarnya kata-kata itu beda jauh sama perasaanku. Aku terpaksa bohong sama dia, dan itu sangat sakit kurasakan.### Sejak saat itu aku mencoba melupakan Tian, aku cuek banget sama dia. Sampai akhirnya Tian punya pacar baru, dan aku mencoba sabar. Mencoba menerima walau hati ini menangis. Mungkin kenangan dulu hanya akan menjadi debu yang terbang ditiup angin. Tapi entah mengapa saya sering memimpikannya.Aku mencoba tersenyum dihati yang luka ini. Lebih parah lagi, Ari sahabatku sekarang ingin membuat aku cemburu. Setiap aku buka beranda atau timeline, selalu dia dan Tian wall to wall dan saling mention bareng, apalagi mereka berdua seperti pacar yang sedang dimabuk cinta. Tentunya hal itu membuat aku cemburu. Aku tahu si Ari hanya pura-pura. Belum lagi Ari mengupload fotonya bersama Tian di facebook sebagai foto profilnya, begitupun dengan Tian. sampai saat ini Tian belum tahu perasaanku, dan mungkin akan tersimpan selamanya. Aku menyesal dulu telah bilang bohong ke Tian. Sekarang sudah Pupus harapanku. Cintaku ini hanya bertepuk sebelah tangan. Tian aku sayang kamu, aku kangen kenangan kita dulu.Mungkin benar kata orang “jika mencintai orang lain secara diam-diam, pada akhirnya hanya akan mendoakannya serta akan merelakannya”. *****Nama : zahrina oktavianaFb : Zahrina OktavianaTwitter : @oktavianaarin

  • Cerpen Keluarga: DIA TETAP AYAHKU

    DIA TETAP AYAHKUoleh: Umi KulsumNama ku Raka Putra Pratama ,Usiaku 17 tahun sekarang aku duduk di kelas 2 SMU, Aku adalah anak pertama dari dua bersaudara.Aku memiliki adik perempuan namanya Raya Putri Pratama (Aya), usianya 16 tahun dan dia duduk di kelas 1 SMU. Kita bersekolah di tempat yang sama. Kami lahir dari keluarga yang cukup sederhana.Ayah dan Bunda ku adalah harta yang paling berharga yang aku miliki,karena dia selalu membawa keceriaan dalam hidup kami.Pagi ini, Aku masih terlelap dalam tidurku terdengar suara Bunda memanggilku,“Raka..bangun ayo kita solat subuh berjama’ah”panggil Bunda dari balik pintu kamar ku“iya bun..nanti aku menyusul”jawabku dengan malasAku pun beranjak dari tempat tidurku. Solat subuh berjamaah bersama ayah,Bunda dan Raya adalah kewajiban yang selalu kami lakukan setiap pagi.Seusai solat kami semua bersiap untuk melakukan aktivitas masing-masing,Terlihat bunda yang sedang sibuk menyiapkan makanan untuk kami.“Pagi bun..”sapa ku “Pagi sayang, Ayah dan Aya mana kok belum turun”tanya bunda ketika melihat aku seorang diri duduk di meja makan“Masih di atas bun”jawabku“Huh..lama banget yah mereka”ucap bunda“Ya.bun padahal perutku udah keroncongan ni”ucapku protes“Sabar yah sayang ,tunggu mereka turun dulu,bentar lagi juga turun”jawab bunda sambil membelai lembut rambutkuTak lama Ayah dan Aya pun terlihat menuruni tangga“pagi bunda, pagi jagoan ayah “sapa ayah ketika melihat aku dan ibu yang sudah menunggu“Pagi yah,lama banget sih, cacing di perut aku dah pada demo ni”protes ku pada ayah“maaf sayang, ya udah ayo kita makan”ucap ayahDan Ayah pun memimpin do’a sebelum kita makan,Seusai makan ayah pun mengantarkan aku dan Aya untuk ke sekolah.“Oya..hari minggu kalian ada acara ga?”tanya ayah pada ku dan Raya sambil mengendarai mobilnya“ga ada yah,kenapa“jawab Raya“Ayah mau ajak kalian jalan-jalan”jawab ayah tersenyum “asiik ayo yah “sambar Raya dengan penuh semangat“minggu kemarin kan kita udah jalan-jalan yah, emang mau kemana lagi?Bosen ah yah”ucap ku protes “iihh kakak minggu kan emang waktunya buat weekend”protes Raya“rencananya ayah mau ngajak kalian ke panti asuhan, kenapa Raka ga bisa ikut?kalau raka ga ikut berarti ga jadi dong”ucap ayah dengan wajah kecewa“kenapa ke panti yah,mending kita ke taman cibodas yah”ucap Raya keberatan “Habis ayah bosen kalau jalan-jalan ke luar cuman buat weekend doang, ke panti lebih seru di sana banyak orang-orang yang bisa kita buat bahagia udah gitu dapet pahala pula”ujar ayah “ide bagus tuh yah, kan kita dah lama ga kesana, kalau kesana mah aku semangat yah”jawabku penuh semangat“yah ke panti, mau ga mau harus ikut”Jawab Aya tak lagi bersemangat“Sayang kan kita juga harus berbagi sama orang lain”jawab ayah sambil mengelus rambut aya“iya ayah”jawab raya penuh senyumTak terasa kami pun sampai di gerbang sekolah,Aku dan Raya pun berpamitan pada ayah dan keluar dari mobil.Waktu terus berjalan pelajaran terakhir di kelas XI IPA 2 yaitu bahasa indonesia, Di sisa waktu pelajaran kami semua di suruh Pak Wandi guru bahasa indonesia untuk membuat cerita tentang sosok seorang ayah bagi kami.Dengan penuh semangat dan tanpa ragu aku pun langsung menuliskan semua isi pikiran dan hati ku tentang seorang ayah.Tak terasa kini giliran aku harus maju ke depan tanpa ragu aku pun maju kedepan kelas“Saya akan menceritan sosok seorang Pratama Putra yaitu ayah saya. Dia adalah seorang ayah yang menjadi pelabuhan hati aku untuk mengadu, Segala perjuangan yang dia lakukan selama ini hanya untuk aku,adik ku dan bundaku.Dia adalah teladan bagi ku. Aku ingin seperti dia yang selalu membawa kebahagiaan,Canda dan tawa di sisi kami.Dia tak pernah gentar untuk menggoreskan senyuman di bibir kami. Tak pernah terbayang oleh ku bila dia harus pergi dalam hidupku.Mungkin lebih baik aku yang pergi terlebih dahulu agar aku tidak pernah merasakan betapa sakitnya kehilangan dia. Ayah kau segalanya untukku jangan pernah berubah sedikitpun dan tetap bersama kami di sini. anugrah terindah yang tuhan berikan padaku yaitu ketika aku terlahir di keluarga ini.Mempunyai ayah dan bunda yang begitu sempurna untuk ku.yang mengajarkan aku untuk menjadii yang terbaik untuk semua orang. Inilah sosok ayah bagiku terima kasih”Ucapku memaparkan tulisan yang telah ku buatSuasana kelaspun menjadi ramai karena sambutan tepuk tangan dari teman-temanku.Terlihat Pak Wandi yang tersenyum mendengar tulisan aku.Bel tanda usai pelajaran pun berbunyi. Aku bersiap untuk pulang ke rumah.Namun ketika aku hendak pergi melangkah keluar kelas. Terdengar suara pak Wandi memanggil ku. “Raka”panggil Pak WandiPanggilan pak Wandi menghentikan langkahku, Aku pun menghampiri Pak Wandi“Ada apa pak??”tanya ku pada pak wandi“Tulisan kamu tadi bagus sekali,Bapak ingin kamu membawakan tulisan kamu saat pembagian rapot, Kamu bisa menambahkan tulisan kamu lagi. Kamu mau kan?”ucap pak wandi penuh harapan“mm..gimana yah pak,Saya tidak terlalu percaya diri untuk membawakan tulisan ini,di depan orang banyak pak!”jajwab ku ragu“kenapa harus tidak percaya diri tulisan kamu itu bagus sekali. Bapak hanya ingin memberikan contoh pada teman-teman kamu yang lainnya agar mereka bisa menghargai kedua orang tua mereka,dan bapak juga ingin menunjukan pada orang tua wali nanti bahwa begitu berharganya mereka dan betapa pentingnya suport mereka bagi anak-anak mereka untuk bisa melangkah maju ke depan”jelas pak wandi meyakinkan kuAku hanya terdiam penuhkeraguan mendengar ucapan pak wandi tadi, Melihat diriku terdiam pak wandipun berkata”Bapak yakin kamu bisa,masa kamu ga yakin sama diri kamu sendiri! Tenang bapak akan mengajarkan kamu intonasi pembacaan tulisan ini, biar nanti ayah dan ibu mu tambah bangga melihat penampilan kamu, Karena bapak ingin kamu terlihat perfect di penampilan ini”“oke pak saya sanggup”jawabku penuh semangat“nah gitu dong, mulai besok kita latihan yah,sekarang kamu pulang kalau bisa tambahin tulisan kamu oke!!”ucap pak Wandi“Siap pak”ucapku sambil melangkah meninggalkan pak wandi dan berpamitanMalam ini selesai makan malam, Tanpa membuang waktu aku bergegas untuk menyelesaikan tulisanku yang akan ku tambahkan sesuai amanat pak wandi tadi.“Ka mau kemana semangat amat”tanya bunda ketika melihat aku begitu bersemangat melangkah meninggalkan meja makan“iya ni.. mau kemana jagoan ayah”sambar ayah mengulangi pertanyaan bunda“ehh.. aku mau ke kamar, mau ngerjain tugas “jawab ku tersenyum“Oo ..ya udah sana kerjain tugasnya”ucap ayah“oya ka jangan malem-malem yah tidurnya. Inget waktu”ucap bunda mengingatkan aku“oke bos”jawab ku sambil mengacungkan jempol ku, Aku pun bergegas menuju kamarku, Lalu ku goreskan penaku ke dalam kertas untuk menulis semua yang aku rasa kan dan aku pikirkan, Aku baca kembali dan tak kala akupun menghapus kata-kata yang kurang nyambung lalu ku ganti oleh kata-kata yang lebih pantas. Tanpa terasa jam di kamarku menunjukan pukul 10. Aku pun menghentikan tugas ku ,lalu tidur terdengar suara bunda membuka pintu kamar ku, Untuk memastikan aku telah selesai mengerjakan tugas ku.Ketika melihat ku yang sudah terbaring bunda menghampiriku dan mencium lembut kening ini,lalu mematikan lampu kamarku dan pergi meninggalkanku.Siang ini seusai pulang sekolah Pak wandi menunggu ku untuk berlatih, sebelum latihan aku pun memberitahukan pada Raya bahwa hari ini aku tak bisa ikut pulang dengannya karena ada urusan, Tak ada satupun yang tahu bahwa aku akan tampil nanti di acara pembagian rapot selain pak wandi karena aku ingin memberi kejutan pada ayah,bunda dan adikku. Aku ingin ini semua menjadi benar-benar sebuah kejutan.Hari berganti hari tanpa lelah aku terus berlatih, agar aku bisa menampilkan yang terbaik nanti karena aku ingin semua bangga terhadapku dan tanpa menggoreskan sedikitpun rasa kecewa terutama pada pak Wandi yang telah memberikan kepercayaan pada diriku.Biasanya aku selesai latihan pukul 5 sore,setelah sampai di rumah aku mandi, solat magrib,mengaji, makan malam, lalu solat isya, dan setelah itu aku belajar hingga aku tertidur dan terbangun menjelang pagi saat azan subuh berkumandang.Tanpa terasa kini aku sudah begitu jarang berkumpul dengan keluarga ku.Malam ini aku terbangun dari lelapnya tidurku, Aku melihat waker di kamarku menunjukan pukul 2 . namun rasa ingin ke kamar mandi tak dapat aku tahan, dengan rasa kantuk yang menggelayut dimataku, akupun beranjak dari tempat tidurku dan ku buka pintu kamar,Aku turuni anak tangga satu persatu untuk menuju kamar mandi yang berada di bawah. Namun langkahku terhenti ketika aku melihat sosok seorang wanita yang aku kenal sedang tertidur pulas di sofa ruang keluarga.Ku hampiri sosok itu.“Tumben banget bunda tidur di sofa,ayah kemana yah??”gumam ku dalam hati begitu bingung ketika melihat bunda yang tertidur pulas di sofa.Rasanya aku tak tega harus membangunkan bunda yang begitu pulas tertidur, tapi aku juga tak tega bila harus melihat dia tertidur di atas sofa ini.Tanpa ragu aku pun melangkah ke kamar bunda untuk mengambilkan selimut dan bantal untuknya dan memakaikan bantal dan selimut pada tubuh bunda, Akhirnya aku putuskan untuk menemani bunda tidur di sofa.Pagi ini bunda membangunkan aku yang tertidur lelap di sofa“sayang bangun”ucap bunda yang duduk di sampingku“ya bunda”jawabku “sayang kamu kenapa tidur di sofa”tanya bunda sambil mengelus rambutkuAku pun beranjak dari posisi tidurku dan berkata”iia.. bun semalem aku liat bunda tidur di sofa,jadi aku temenin deh bun abis aku ga tega liat bunda”Mendengar ucapan ku,bunda memeluk aku,lalu akupun melanjutkan ucapanku”bunda kenapa tidur di sofa??”Bunda hanya terdiam mendengar ucapan ku dan melepaskan pelukannya,sambil memegang tangan bunda aku pun berkata”bunda kenapa sih,kok diem aja!! Kan aku nanya sama bunda”“bunda ga apa-apa sayang,ya udah sekarang kamu ngambil wudhu kita solat subuh yah”ucap bunda sambil membelai rambutku dan pergi meninggalkan aku.Entah apa yang terjadi sama bunda,Namun aku tak bisa memaksa bunda untuk cerita padaku , Akupun langsung bangkit dan mengambil air wudhu. Pagi ini aku yang memimpin solat subuh seusai solat dan berdoa“bun ayah mana kok aku ga liat??”tanya aya yang heran karena pagi ini ayah tak ada“ayah ada urusan”jawab bunda singkat“urusan apa bun??ayah berangkat jam berapa atau malam ini ayah ga pulang”ucap ayaBunda hanya terdiam mendengar ucapan aya,Aku sangat menanti jawaban bunda karena hal itu yang menjadi salah satu pertanyaanku.“ayah pergi tadi pas kalian masih tidur,ayah ga sempet pamit sama kalian soalnya ada urusan mendadak”jawab bunda gugup“terus ayah semalem pulang jam berapa”tanya ayaSambil menatapku bunda lalu menjawab”jam 10 ayah udah pulang kan kamu udah tidur”Aku tau semua yang bunda ucapkan itu bohong,semalem aku ga liat ayah saat aku terbangun mengambilkan selimut untuk bunda di kamar bunda tak terlihat sosok ayah di sana,dan aku tau tatapan bunda tadi menyuruhku untuk bungkam tentang apa yang terjadi agar aya tidak berpikir apa-apa tentang ayah.Mendengar ucapan bunda aya pun percaya dan langsung pergi meninggalkan aku dan bunda“bunda”sapa ku menghentikan langkah bunda yang hendak pergi“kenapa sayang”jawab bunda begitu tenang“kenapa bunda lakuin ini semua??”tanya ku pada bunda“lakuin apa?”jawab bunda“kenapa bunda berbohong pada aya"ucapku menjelaskanBundapun terdiam sejenak dan berkata dengan lirih”cuman itu yang bisa bunda lakuin,soalnya bunda ga tau harus menjawab apa lagi kalau adikmu nanya tentang ayah”“bun cerita sama aku ada apa dengan ayah dan bunda, kenapa jadi kaya gini? Jangan bunda pendam sendiri,aku sudah dewasa bun, siapa tau aku bisa ngasih solusi atau membantu bunda menjawab pertanyaan Raya”ucapku “bunda ga tau harus cerita apa sama kamu, soalnya bunda juga ga tau apa penyebab ini semua. Nanti ketika bunda tau semuanya,Bunda janji aka cerita sama kamu,sekarang kamu siap-siap sana ke sekolah”jawab bunda“janji yah bun, buat cerita apa pun yang terjadi aku ga mau kalau bunda sedih”ucapku lalu ku peluk erat tubuh bundaSiang ini aku pulang seorang diri, Karena Raya meminta ijin padaku untuk pergi ke toko buku bersama temannya. Sesampai di depan gerbang terlihat mobil ayah terparkir di halaman rumah ku. Akupun mempercepat langkahku untuk melihat ayah.Karena memang beberapa hari ini aku tak bertemu ayah dan rasa rindu di hati ini sudah terlalu besar padanya. Ketika sampai di depan pintu, Ayah terlihat keluar dari dalam rumahku seorang diri“ayah”sapaku sambil mendekatinya“eh jagoan ayah sudah pulang,kok sendirian adikmu mana”tanya ayah ketika melihat aku seorang diri“dia tadi minta izin untuk ke toko buku”jawabku“maaf yah sayang ayah buru-buru,ayah pergi dulu yah”ucap ayah memeluk ku, lalu pergi meninggalkan aku“ayah mau kemana”tanya kuBelum sempat menjawab pertanyaanku,Ayah langsung mengendarai mobilnya.Dengan penuh rasa kecewa akupun masuk kedalam rumahku.“Assalamualaikum”sapakuBerkali-kali aku mengucapkan salam, Namun tak ada jawaban dari dalam rumah lalu aku pun memanggil bunda berkali-kali tapi sama saja tak ada jawaban.Aku langkahkan kakiku menuju kamar bunda.Ketika ku buka pintu kamar bunda. Aku melihat sosok seorang wanita yang sedang duduk tertunduk di pinggir tempat tidurnya“bunda”sapaku sambil menghampirinya“kamu udah pulang ka”jawab bunda dengan suara sendu dan berusaha mengusap air matanya“bunda kenapa?”tanya ku ketika melihat mata bunda yang sembab“ga apa-apa sayang,kamu sudah makan belum?”jawab bunda mengalihkan pertanyaanku“bunda jawab pertanyaan aku,bunda kenapa”tanya ku sekali lagi“bunda ga apa-apa sayang”jawab bunda“tadi pagi bunda janji mau cerita apa pun yang terjadi sama aku,tapi apa sekarang bunda sembunyiin semua ini”ucapku memohonBunda hanya terdiam,lalu aku pun meneruskan ucapanku”ayah yah bun??”Bunda pun memalingkan wajahnya dan menangis lirih, Melihat bunda akupun langsung memeluknya mencoba menenangkannya.“Apa yang ayah lakuin sampai bunda menangis begini”tanya ku kesal“ga ayah ga lakuin apa-apa,kami hanya bertengkar kecil kok. Sekarang kamu makan dulu yah,dan janji sama bunda jangan katakan hal ini sama Raya”ucap bunda berusaha menenangkan aku.Aku pun hanya mengngagukan kepalaku, dan pergi untuk makanMinggu pagi ini ketika usai solat subuh terlihat ayah terburu-buru hendak pergi entah kemana melihat itu semua Raya pun bertanya”ayah mau kemana kok buru-buru banget”“ayah ada urusan”jawab ayah singkat“ayah kan janji sama kita mau ke panti asuhan”ucap aya kecewa“ayah ga bisa ada urusan yang tak bisa ayah tinggalkan”jawab ayah“ayah urusannya besok aja,kan ayah udah janji sama aku mau jalan-jalan”ucap aya merengek“kamu tuh di bilang ayah banyak urusan berisik banget sih”jawab ayah dengan nada tinggiMendengar jawaban ayah Raya hanya tertunduk dan menangis. Dan ayah pun pergi begitu saja tanpa memperdulikan Raya bahkan tanpa berpamitan pada bunda.Melihat Raya menangis bunda pun menghampirinya untuk menenangkan dan memeluknya“bun kok ayah marah-marah sih”ucap raya lirih“ayah bukan marah-marah sayang, tapi ayah lagi pusing banyak kerjaan,Jadi kamu harus mengerti oke, sekarang hapus airmata kamu nanti kita jalan-jalan “ucap bunda menenangkan“aku udah ga mau jalan-jalan bun, aku pengen di rumah aja”ucap raya lalu pergi ke kamarnyaAku pun mendekati bunda yang duduk di sofa“Aku sekarang tau bun apa yang terjadi antara kalian?”ucapku sambil duduk di samping bunda“yah… kamu sudah cukup dewasa untuk memahami ini semua,jadi ga ada yang harus di sembunyiin lagi sama bunda”jawab bunda sambil memandang ku“ini kenapa bun?”tanya ku sambil ku pegang wajah cantik bunda yang memar“auw..”ucap bunda kesakitan“kenapa bun, kemarin aku lihat ga ada?ayah yah bun?”ucapku dengan nada khawatir“ga kok sayang, tadi pagi bunda ke jatuh di kamar mandi terus kebentur deh”ucap bunda“ga bohong kan bun?”ucap ku menegaskan“ga sayang”jawab bunda memelukkuHari ini adalah pembagian rapot, Hari yang sangat aku nantikan dan Aku berharap hari ini ayah dapat melihat penampilanku, Pagi ini ketika sarapan aku tak melihat sosok ayah ada di antara kita“bun ayah mana?”tanya ku“ayah ga pulang lagi sayang”jawab bunda begitu lirih“kemana bun?”tanyakuBelum sempat bunda menjawab pertanyaanku Raya telah menghampiri aku dan bunda“bun hari ini kita bagi rapot, bunda sama ayahk ke sekolah aku kan?”ucap Raya“mm…iya nanti bunda kesana”jawab bunda ragu-ragu“aku sama kakak berangkat duluan yah bun,soalnya kita mau prepare bun”ucap Raya“oke sayang”jawab bundaSetelah acara pembagian rapot selesai,Kini acara yang di nanti pun tiba.Saatnya penampilan aku. Ketika aku naik ke atas panggung terlihat bunda duduk seorang diri di kursi penonton, Rasa kecewa pun meliputi hati ku ini. Namun aku berusaha untuk tenang.“saya Raka Putra Pratama dari kelas XII IPA 1 akan membawakan puisi untuk semua ayah yang kami cintai”Ayah . . .Kaulah tempat yang menjadi pelabuhan hatiku untuk berkeluh kesahSeorang pejuang yang tak pernah menyerahYang tak pernah merasa getar untuk menggoreskan senyuman di bibir kamiDan tak pernah merasa lelah untuk memberikan yang terbaik untuk kamiAyah . . .Andai kau tau betapa berartinya dirimu bagikuBetapa sangat berharganya dirimu bagi kuDan kehadiranmu yang selalu ku tungguAyah. . . .Temanilah aku hingga akhir hidupkuJanganlah pernah berubah sedikitpunJangan tinggalkan akuBerjanjilah ayahTuhan. . .Jagalah selalu ayah kuLindungi selalu ayahkuDan selamatkan ia selaluTuhan . . .Ijinkan aku untuk bisa membuatnya bahagiaIjinkan aku untuk bisa membuatnya banggaIjinkan aku untuk bisa menggoreskan senyum kebahagian dan kebanggan di bibirnyaTuhan . . .Sampaikan padanya bahwa aku butuh diaBahwa aku mencintainyaBahwa aku tak akan menjadi apa-apa tanpanyaTuhan . . .Sungguh ku berterima kasih padamuAtas semua kebahagiaan iniAtas semua anugrah terindah yang kau berikan iniDan terima kasih kau berikan aku ayah dan bunda yang luar biasaTerima kasih untuk semuanyaAyah . . .Kau lah pahlawankuKau lah idola kuDan kau lah teladankuTerima kasih ayahUcap cinta ku padamuSepanjang masaTerlihat bunda yang menangis dari kursi penonton, Aku tau pasti bunda merasakan apa yang aku rasakan saat ini. Moment yang aku tunggu hari ini datang juga walau aku berharap ayah hadir dan menyaksikan aku mengungkapkan semua isi hati ku ini. akupun turun dari panggung dengan sambutan tepuk tangan dari semua orang. Pak Wandi pun menyambutku dengan peluk hangat di bawah tangga dan berkata”kamu hebat raka,bapak yakin ayah kamu pasti bangga memiliki anak sepertimu”. Mendengar ucapan pak Wandi aku hanya bisa terdiam dalam pelukkannya.Sambil melepaskan pelukannya pak wandi pun berkata”Antarkan bapak pada Ayah mu”Dengan wajah tertunduk akupun menjawab”Ayah tak bisa hadir pak hari ini, Maka itulah yang membuat aku sangat kecewa pak, Hari yang saya nantikan, hal yang saya bayangkan akan begitu indah namun hanya menjadi bayangan dan tak mampu untuk menjadi sebuah kenyataan. Saya berharap ayahku yang menjemput aku saat turun dari atas panggung tersenyum bangga dan memelukku dengan penuh kebanggaan tapi itu semua..”ucapan ku lalu terdiam mendengar ucapan ku pak Wandi kembali memelukku“Kamu ga boleh sedih, mungkin memang ayahmu saat ini tak bisa datang,itu semua dia lakukan untuk bisa memberikan yang terbaik nantinya buat kamu,adikmu dan bundamu”ucap pak Wandi begitu bijakMendengar ucapan itu aku begitu tenang ku hapus airmataku, lalu ku hampiri bunda di kursi penonton,Melihat kedatanganku Bunda menyambutku dengan pelukan erat darinya dan berkata”bunda bangga sama kamu amat sangat bangga”Ucapan Bunda membuat aku tak lagi menangis dan membuat aku untuk semakin tegar hadapi semua ini karena aku harus menemani bunda dan tak boleh sedikitpun lengah menjaga bunda dan Raya.“kakak..”sapa Raya sambil memeluk aku lalu berkata lagi”kakak super hebat, aku bangga sama kakak 2 jempol buat kakak”sambil menunjukan kedua jemari jempolnya”bunda..gimana rapot kita?”tanya RayaBunda pun langsung mengangkat kedua jempolnya”anak bunda dua-duanya hebat,kalian berdua dapat rengking 1 dan kamu raya masuk kelas IPA”ucap bunda lalu memeluk aku dan ayaSetelah pembagian rapot kemarin, kini libur panjang pun datang, berbeda jauh dengan liburan kemarin, Aku dan Raya hanya berdiam diri di rumah. Tetapi semua tetap mengasikan walau tanpa ayah. Beberapa minggu ini ayah tak pulang sejak pertengkarannya dengan bunda.Aku dan Raya pun sudah mulai terbiasa tanpa kehadiraanya,bahkan aku merasa bahwa kami sejak dahulu memang tak memiliki ayah. Dan mungkin Raya sudah mulai bosan bertanya tentang ayah dan mendengar jawaban bunda yang selalu bilang ayah sibukLMalam ini aku terbangun dari lelapnya tidurku, karena keringnya tenggorokan ini, dengan rasa malas dan kantuk aku turuni anak tangga satu per satu. Namun langkahku terhenti , ketika aku mendengar suara gundah dari kamar bunda dan ayah.“Ayah sudah pulang”ucapku pelan ketika hendak melangkah pergi tiba-tiba aku mendengar suara bunda yang sedang marah, membuat aku mengurungkan niatku untuk pergi dan aku pun berdiam diri di depan pintu kamar mereka sambil menlihat dan mendengarkan apa yang sebenarnya terjadi ,“Aku tau mas sekarang mas memiliki wanita lain selain aku.Tak ada yang harus di sembunyikan lagi mas aku tau itu semua” terdengar suara bunda dengan nada sedikit tinggi“bagus kalau kamu tau,jadi saya ga harus bersusah payah menjelaskan padamu lagi”jawab ayah begitu santai“inget mas sama anak-anak, Aku rela mas sakitin,aku rela mas pukul sampai aku memar begini. Tapi aku mohon mas jangan pernah tinggalkan anak-anak dan buat mereka kecewa”ucap bunda menurunkan nada bicaranya “mereka sudah besar pasti mereka semua akan lebih mengerti”ucap ayah“ga segampang itu mas buat mereka mengerti,mas enak-enakan selingkuh, tapi apa mas pernah tau kalau anak-anak mas di sini nanyain mas,sampai-sampai aku bingung buat jawabnya. Dan saat pembagian rapot, Mas tau ga kalau raka jagoan mas nyiapin puisi buat mas. Dia berlatih berhari-hari berharap ayahnya liat penampilannya. Tapi apa??mas ga punya waktu buat mereka sama sekali mas,mas membuat mereka kecewa ” jawab bunda dengan lirih“Aahh.. saya ga peduli. Itu urusan kamu”ucap ayah“seenaknya mas ngomong begitu,sekarang apa sih mau mas, jangan terlantarin kita kaya gini”ucap bunda menangis“Saya ga pernah terlantarin kalian,Saya tetap memberi kamu nafkah,memberimu uang untuk keperluan kamu dan anak-anak”jawab ayah“bukan uang yang kami butuhkan,saya dan anak-anak cuman butuh kamu yang dulu”ucap bunda“saya bukanlah yang dulu lagi,saat ini saya sudah menemukan wanita yang benar-benar saya butuhkan dan saya cari”ucap ayah dengan nada tinggi“apa mas?mas tau apa yang mas ucapkan tadi,aku istri mas ,sakit mas hati aku.. dan jagan pernah salahkan aku kalau nanti mereka membenci mas, karena sikap mas seperti ini”ucap bunda sangat lirih“yang saya mau saat ini hanya ingin hidup bersama wanita yang saya cintai dan saya ga perduli akan apa yang terjadi nanti”jawab ayah“maksud mas”tanya bunda“saya ingin menceraikanmu”jawab ayah“jangan mas,gimana anak-anak??cukup saya yang tersakiti kasihanilah mereka”ucap bunda lirih“saya ga perduli”jawab ayah“mas aku mohon,jangan tinggalin aku sama anak-anak,biarkanlah aku di madu asal anak-anak masih memiliki ayah”ucap bunda sambil tekuk di hadapan ayah“wanita itu tidak ingin cintanya terbagi,dia ingin memiliki saya seutuhnya”ucap ayah“jangan mas,jangan ceraikan aku…”jawab bunda dengan derai airmata di pipinya“kamu tuh di bilangin susah banget sih”jawab ayah“tapi mas”belum sempat bunda melanjutkan kata-katanya tamparan keras dari ayah telah mendarat di wajah cantik bunda hingga dia terjatuh ke lantai.Melihat kejadian itu aku langsung berteriak”Bunda…”dan menghampiri bunda lalu memeluknyaTerlihat wajah ayah yang terkejut melihat kehadiranku,“cukup yah..jangan sakitin bunda lagi. Dan bunda cukup ga perlu mohon-mohon lagi sama ayah. Kita udah terbiasa bun hidup tanpa ayah, kalau saat ini ayah mau pergi,pergilah yah tapi satu hal yang harus ayah tau jangan lagi datang dan menemui kita dan ayah ga perlu kirim-kirim uang untuk biaya aku dan raya karena aku yang akan menggantikan ayah. Sku akan mencari uang bantu bunda, semua aku lakuin karena aku tak ingin di biayai oleh laki-laki yang sudah mencampakan aku,adikku dan terutama bundaku”ucapku “sejak kapan kamu mulai kurang ajar”jawab ayah sambil mengangkat tangannya untuk memekul ku“jangan mas,cukup aku yang kamu lukai jangan sekali-kali kamu sentuh anakku”sambar bunda dan melindungi aku“kenapa ayah mau pukul aku. Pukul yah kalau ayah emang belum puas nyakitin kita.aku salah besar ternyata , dulu aku ingin seperti ayah,ayah adalah teladan aku,idola bagi aku, tapi ternyata aku salah ayah sama sekali tidak pantas untuk di teladani bahkan di idolakan. Pergilah yah dan aku yakin suatu saat nanti ayah akan menyesal,pegang janji aku yah dan jangan sekali-kali berharap bisa menyentuh adik dan bundaku atau menyakiti mereka”ucapku llirih“Ayah akan pergi dan tunggu saja surat cerai yang akan saya ajukan ke pengadilan”ucap ayah sambil melangkah pergiSeperginya ayah aku berusaha untuk menenangkan bunda.“jadi selama ini wajah bunda memar karena ayah”ucapku pada bunda sambil membelai lembut wajah cantik bundaBunda hanya menganggukan kepalanya“kenapa bunda berbohong padaku”ucapku“bunda ga mau kalian sedih dan membenci ayah kalian”jawab bunda lirih“bunda sungguh kami ga akan pernah sedih kehilangan ayah seperti dia,bahkan aku lebih sedih kalau bunda tetap sama ayah dan terus di sakiti. Aku ga mau itu terjadi”jawabku sambil memeluk erat bunda“kalian memang yang terbaik buat bunda”ucap bunda memeluk erat tubuh iniBulan demi bulan telah berlalu Ayah dan Bundapun telah berpisah dan Raya pun telah mengetahui semua yang terjadi antara ayah dan bunda bahkan dia lebih dewasa menerima ini semua di bandingkan apa yang aku dan bunda bayangkan.Siang ini ketika aku,Bunda dan Raya sedang asik duduk di depan televisi,Tiba terdengar suara ayah “Assalamualaikum”sapa ayahMendengar ucapan itu kami pun menoleh kebelakang,Sungguh terkejut aku, ketika aku melihat ayah bersama istri barunya bergandengan mesra di depan kami semua.Melihat semua itu aku pun jadi emosi seakan aku tak rela melihat semua ini”ngapain anda kesini lagi”“iya ngapain lagi ayah kesini”sambar Raya“Ooo..sabar anak-anak ayah,Ayah kesini cuman mau ngambil barang-barang ayah dan ayah juga mau ngingetin sama kalian kalau rumah ini akan di jual secepatnya”ucap ayah“Maaf andabukanlah ayah kami lagi,ambil saja barang-barang anda kami semua pun sudah tak sudi untuk menampungnya”jawab Raya begitu emosiAyahpun pergi membereskan semua barang-barangnya di bantu oleh istri barunya itu.Setelah selesai membereskan barangnya ayahpun pergi dan sebelum pergi dia berkata”sekali lagi ayah mau ngingetin kalau rumah ini akan di jual, jadi kalian harus segera pergi dari sini”“sabar bapak Pratama Putra kita semua juga bakal pergi tanpa membawa apapun dari sini, Dan kita akan pergi dari kota ini. Supaya kita tak lagi bertemu dengan orang seperti anda”jawabku ,Mendengaar ucapanku ayahpun pergi.Setelah kepergian ayah bunda merangkul aku dan Raya lalu menyuruh kami duduk dan berkata ”Kalian ga boleh seperti itu,Dia tetaplah ayah kalian,seperti apapun dia dan bagaimanapun dia,Namun di dalam darah kalian mengalir darah ayah yang selama ini selalu berjuang untuk kita dan memberikan pelajaran berharga untuk kita. Bahkan dia pula lah yang membuat kalian semakin dewasa.Bunda ga akan pernah melarang kalian untuk bertemu dengan ayah.Atau menghalangi ayah bertemu kalian” Setelah kejadian itu aku,Bunda dan Raya pun pindah ke Bandung. Kini aku bersekolah sambil kerja part time yah lumayan buat bantu-bantu bunda,walau awalnya dia tak mengizinkan karena saat ini aku ssudah kelas 3 dan sebentar lagi akan menghadapi ujian, Tapi aku bisa untuk meyakinkan bunda dan berjanji tak akan ada yang berubah pada nilai ku dan waktu belajar ku,dan bunda kini menjadi guru meneruskan pekerjaannya yang dahulu.Walau sekarang kami hanya bertiga namun kebahagiaan ini sama sekali tak berubah seperti dulu.Kini tak ada lagi airmata yang ada hanya canda dan tawa.Dan sekarang idola ku bukanlah ayah tapi bunda.Tapi ayah akan selalu menjadi ayahku seperti apapun diaseperti yang bunda ajarkan pada aku dan Raya_Inilah keluarga yang selalu menjaga dan menghargai_Dan inilah cinta ga perlu punya keluarga yang sempurna,Tapi kesempurnaan itu sendiri akan hadir, ketika kita bisa menghadapi semua masalah bersama-sama dan tidak membiarkan seseorang terus terluka demi kebahagian yang menjadi sebuah fatamorgana. Karena kebahagian tercipta dengan adanya rasa CINTA……WE LOVE YOU MOM ………………………………………YOU ARE VERY EVERYTHING mom……………………………………………….

  • Cerpen: KETIKA CINTA HARUS PERGI

    Ketika Cinta Harus Pergioleh: Ayu SulastriPerkenalan ku padanya memang tidak disengaja. Sungguh semua ini diluar dugaan,, betapa tidak…!! Ternyata Dia adalah adik dari teman Abang ku sendiri,,, ehm…. cukup mengejutkan, Dia mengenal Abang ku, dan Aku pun mengenal Abangnya,,. Tapi anehnya kami tidak saling mengenal. Sebuah Perkenalan melalui HaPe… Aku sering SMS-an dan berbagi cerita dengan Dia.Pendek Cerita… kami pun berjanji untuk ketemuan. Sesuatu yang di tungggu-tunggu pun tiba. Sosok bertubuh sedikit kecil dan berpakaian sederhana menghampiriku, (persis seperti penampilan abangnya…)Awal yang baik, kami melanjutkan pertemanan kami dengan sering jalan bareng. Waktu pun terasa cepat berlalu. Dia pindah keluar kota, karena mendapat pekerjaan baru. Aku pun sudah jarang bertemu dengannya. Kalau pun ada,, itu hanya sesekali… bila dia libur dan pulang kerumahnya.***Ada suatu malam,,, Aku merasa galau, karna berakhirnya cinta ku pada pacar ku. Ku putuskan untuk menelponnya, karena aku butuh seseorang untuk curhat. Dalam perbincangan itu aku menceritakan apa yang terjadi sebenarnya, tapi yang malah mengejutkan ku.. cerita ku tidaklah se-Ironis ceritanya. Aku pacaran selama 16bln saja kesedihan ini bisa berlarut-larut,, tapi dia malah lebih lama, berpacaran selama 5 thn, tapi tetap tegar menghadapinya.Aku tersentak sadar,, betapa dia adalah lelaki yang sabar, dia hanya berkata “mungkin dia bukan jodoh mas..”Hhmm…. rasa damai saat aku mendengar ucapannya, ku rasa kesedihan ini pun harus ku akhiri, memulai cerita yang baru dan semangat yang baru. Ku coba tanya mengapa mereka sampai putus, mengakhiri kebersamaan 5 thn dengan begitu saja. Tapi dia hanya menjawab “berbeda pendapat ajah,, dan kami sudah memutuskan pilih jalan masing-masing”Sungguh jawabannya itu membuatku merasa tidak puas,, ingin rasanya ku tanya lebih dalam, tapi itu tidak mungkin, aku tidak boleh bertanya terlalu detail,, nanti juga aku akan tau semuanya bila aku mau bersabar.Sejak mengenalnya, aku selalu ingin tau tentangnnya, ku cari informasi dimana saja, dengan siapa saja, demi mendapatkan sesuatu informasi tentang dirinya, salah satu kabar yang aku tau adalah dia beragama Katholik. Sungguh suatu yang mengejutkan bagi ku… dan mungkin inilah penyebabnya mengapa mereka putus, pasti tidak salah lagi semua itu karena agama.Aku masih ingat betul 8 April 2011 aku bertemu dengannya disebuah kost Adik sepupuku, dan kini waktu kian berlalu,, perkenalan ku dengannya semakin akrab, saling berbagi perhatian, saling memberi semangat, sebagai tanda kami saling membutuhkan.Aku mulai rindu, jika lama tak bertemu, aku mulai gelisah bila sms nya tak kunjung menghampiri inbox ku. Ada apa sebenarnya yang terjadi padaku, aku mulai menggantungkan keceriaan ku padanya. Ditambah lagi dia memberi ku sebuah kado yang disaat Ultah ku, dan aku merasa semua itu sangat spesial. Semakin lama rasa ini semakin membukit,, rasa ini sungguh sulit untuk diungkapkan,, aku hanya tidak ingin jika jawaban dari pernyataan hati ku ini adalah CINTA. Aku takut…. aku takut bila Jatuh Cinta padanya.***Malam tu malam Minggu,, tiba-tiba Hape ku berdering dan tertulis “ Akis Calling….”Eemm….hati ku langsung berdetak kencang,, ingin secepatnya ku pencet tombol hijau,, tapi aku perlu waktu sedikit untuk menenangkan hati agar tidak gemetar saat mengangkat telponnya.Penjang lebar kami bercerita,, walau kadang-kadang terdiam, karna mungkin dia tidak terlalu pandai bicara,, dia kemudian bertanya “nanti hari minggu adek kuliah ya..?”,, “iya mas… emangnya kenapa.?” Jawab ku.“Enggak,, mas mau ngajakin keundangan ntar tanggal 20 november, Mantan mas nikah…” betapa aku terkejut mendengarnya, masa sih bisa secepat itu pikir ku, baru Februari kemarin mereka putus,, kenapa November ini sudah mau nikah mantannya, ribuan tanda tanya muncul di benak ku. “ mungkin adek nggak bisa ya..?” ucapnya lagi.. tapi aku langsung menjawab “ adek pengen ikut mas, adek pengen kesana, bisa kok… nanti juga nggak banyak tugas lagi, jadi adek bisa ijin dulu minggu itu..” Aku tidak mungkin melewati kesempatan itu, apa pun akan ku lakukan agar bisa ikut dia.Keinginan itu pun terwujud, dikampus nggak ada dosen, aku pun tanpa pikir panjang langsung pulang, tidak lama kemudian dia pun datang kerumah ku untuk menjemputku, walau cuaca kelihatan mendung, tapi tidak membuat semangat ku lemah untuk ikut dengannya.Tak perlu berlama-lama lagi, aku berangkat, mungkin sedikit nekad, awan putih berubah menjadi gelap, walau kami berharap hujan tak hadir, tapi kuasa Tuhan tidak lah dapat ditahan, di perjalanan kami kehujanan, kami berhenti disebuah warung untuk menghindari hujan lebat, hampir 1 jam kami disitu, hanya terdiam, sambil terucap doa semoga hujannya berhenti.Yacchh,,,, sepertinya hujan pun mengerti, meski gerimis mengusik, kami tetap melanjutkan perjalanan, eemm… namanya juga musim hujan,, di perjalanan selanjutnya kami kehujanan lagi, kemudian kami berteduh lagi.Aku ingin cepat sampai, baju ku juga sudah basah, untuk apa berteduh, aku memaksanya untuk melanjutkan perjalanan kami, akhirnya dia mengikuti ingin ku, Huuuuftt…. perjalanan yang melelahkan,, kesabaran ku seperti membara, aku ingin tau dimana rumahnya,” mengapa jauh sekali..??” ucap ku dalam hati. Jalan rusak dan berliku, turun naik tanjakan, hingga kebun karet pun kami lewati. Hati ku banyak berkata “ Ya Allah… bagaimana mungkin pengorbanannya yang begitu ikhlas harus dibalas dengan sebuah kekecewaan, 5 thn untuk malam minggu bersama pasti sangat melelahkan baginya, mengapa dia begitu kuat..??” Hahh…. keadaan ini membuat ku semakin terkagum padanya.Tiba-tiba dia berkata pada ku “ pasti nanti adek dibilang pacar mas,,,he..”Aku langsung menjawab “ ya nggak apa apa lah mas, biarin aja,.” Aku berusaha cuek dengan perkataan itu, walaupun sebenarnya sangat mengagetkan ku.Akhirnya tiba juga di tempat resepsi, karna hujan tamu pun tidak terlalu ramai, tapi aku tau… orang-orang di sekililing itu memperhatikan ku.Yupz… perkataannya itu benar, aku dianggap pacarnya, hhmm… terpaksa aku harus mengikuti persandiwaraan ini, Orang tua manta nya, keluarganya, temannya, semua beranggapan begitu. Bahkan sebuah perkataan yang sempat membuat ku terkejut adalah disaat ibu Mantannya berkata “ Oo,,, ada akis… hhmm,, sama cewek yaa,, tapi kok yang ini pake jilbab.?? Yaa… nggak apa apa lah, mungkin yang ini berjodoh”aku hanya tersenyum, walau dalam hati ku keheranan mulai menghampiri, aku tau jawabannya, Ini lah jawaban atas pertanyaan yang selama ini ku simpan,. Tepat sekali,, mereka harus mengakhiri kebersamaan mereka karena Keyakinan.Tak lama kami pulang,, berpamitan dengan Pengantin, lalu diminta foto bareng, Mungkin akan menjadi kenangan yang Abadi….Saat perjalanan pulang,, betapa aku sangat mengerti posisinya, aku tau perasaannya, tidak mudah menerima semua ini dengan bersembunyi dibalik senyum kesederhanaanya. Ingin rasanya aku memeluk erat tubuhnya, agar hatinya yang berdegub kencang dapat meredam, aku tidak tau harus berbuat apa, sebisa mungkin aku harus bisa membuatnya kuat untuk melewati semua ini.Berkali-kali ucapan terima kasih dia ucapkan untuk ku, karna sudah bersedia menemaninya dalam kisah masa lalunya ini, tapi aku hanya bisa tersenyum, aku takut salah berbicara yang hanya akan menambah lukanya, tapi tak henti hati ini selalu berkata diam-diam “makasih mas untuk hari ini, aku sangat bahagia bisa ikut bersama mu, menjadi pacar sandiwara mu, menjadi sosok cewek tegar digegalauan mu,,meski hati mu sekarang sedang bersedih, maafkan aku,,, jika aku tak bisa berbuat lebih untuk mu”Hhm… aku hanya mampu mengucapkannya di hati, berbisik pelan untuk diri sendiri, berharap dia tidak mendengar.Usai mengantar ku, dia langsung pamit pulang… aku tau betapa lelahnya dia, aku saja sangat merasakannya, apalagi dia yang harus melanjutkan perjalanan keluar kota untuk kembali ketempat kerjanya dengan kekecewaan. Kekhawatiran ku pada keadaannya amatlah dalam, aku takut terjadi apa-apa dengannya, tak lupa ku ucap pesan untuknya “ hati-hati dijalan mas,, kalau uda nyampe rumah sms adek ya..?” lalu senyum ku menghantarnya.Setelah 1 jam lebih berlalu, dia mengirim sms pada ku, dia berhenti untuk istirahat, aku coba membalas smsnya dengan kata-kata yang membuat dia tetap semangat, lalu dia membalas sms ku “Makasih atas semangatnya. Mas harus segera bangkit lagi kayaknya, memang sulit kalau sudah berbeda, konsekuwensinya mas harus menerima akibatnya, tapi nggak apa-apalah… mas dapat pelajaran dari semua ini, memang sulit belajar ilmu ikhlas sama sabar”. Hanya menghela nafas yang mampu ku lakukan setelah membaca smsnya.***Setelah perjalanan itu,, aku mulai dihantui berbagai keraguan, hati selalu gelisah, tidak tenang. Bahkan aku merasa bahwa dia adalah sosok yang memiliki peran penting dalam hidup ku. Bahkan setiap malam aku selalu memeluk boneka yang dihadiahkannya untuk ku sebelum tidur, sesekali airmata ku mengalir tanpa aku sadari, betapa berat perasaan ini, aku tak sanggup menahannya. Aku sangat menyayanginya, tapi aku tidak bisa memilikinya, aku takut rasa ini hanya akan mengulang kesalahan yang pernah dibuatnya, aku takut membuatnya kecewa lagi.Seperti biasanya, aku selalu ber-sms dengannya, tak pernah bosan walau yang tertulis hanya itu-itu saja. Entah mengapa topik sms kami mengarah ke arah serius.“Mas capek, biasanya kalau mas kecapek’an kayak gini, mas ingat sama orang yang mas sayang, mas seneng kalau diperhatikan..” itu isi sms yang dia kirim pada ku, aku pura-pura ingin tau siapa orang yang dia maksud.“eemm…. uda ada yang baru ya..?? kok nggak bilang sih..?”“nggak ada yang baru mas,,, mas kayaknya masih trauma lah pengen pacaran lagi… apalagi yang beda agama,”Adrenalin ku berpacu kencang, sungguh isi sms itu telah meruntuhkan gunung harapan ku. Selama ini aku yakin dia juga menyayangi ku, dan aku yakin bahwa kami pasti bisa bersama nantinya, tapi semuanya harus terkubur, aku sadar, Agama bukan lah hal sepele diantara hubungan kami ini.Airmata ku mengalir, kian deras,, membasahi seluruh wajahku, batin ku pun ikut meratap..”Ya Allah,, cobaan apa lagi ini.? Mengapa Engkau harus mempertemukan ku dengan dia, bila hanya luka jiwa yang akan terukir, Ya Allah… apakah dengan cara ini Engkau mengajari ku untuk bersabar, mengapa aku selalu sulit mendapatkan cinta yang ku ingin, aku sangat menyayanginya, sangat mencintainya, tapi mengapa jurang antara kami sangat lah berbahaya, Ya Allah… tunjukkan aku jalan terbaik-Mu..”Aku hanya bisa membalas “ iya lah mas,,, Tuhan pasti sudah merencanakan semuanya, makasih atas semuanya mas, makasih juga uda ngasih boneka yang selalu ada buat adek, he..”“iya,,,itu semua karna mas sayang sama adek, untuk sekarang adek yang ngerti mas..”Aahh…. kata Sayang yang dikirimnya, mungkin tak berarti baginya, tapi bagi ku,, kata-kata itu seperti ombak besar yang meruntuhkan bendungan airmata ku, sekencangnya aku menangis, entah apa maksud dari semua ini.Setelah itu lah,,,, aku sadar apa yang harus aku lakukan, memang menghindar bukan jalan yang baik, tapi aku harus pandai memposisikan diri, agar perasaan ini tidak terlalu mendalam.Waktu terus berlalu, kedekatan ku padanya semakin akrab, hampir mirip dengan orang yang sedang berpacaran. Liburan Natal, dia mengajak ku jalan-jalan, tapi cuaca selalu hujan, jadi susah untuk kami bertemu, ada pun Cuma sebentar, saat itu aku datang kerumahnya waktu hari pertama Natal, itupun dengan baju lusuh dan basah karna kehujanan, aku hanya sebentar bertemu dengannya, tidak sedikit pun bisa menghilangkan rindu ku.Entah mengapa waktu seakan mengijinkan kami untuk jalan bersama, hari itu tidak hujan lagi, cuaca sangat bagus. Tanpa perencanaan, dia menjemput ku. Kami jalan bersama mengelilingi kota, ada suatu tempat yang ku sukai saat dia pertama kali membawa ku jalan-jalan, tempat itu adalah “Bukit Bintang”, tapi sayang, dulu kami ketempat itu waktu siang hari, aku hanya bisa melihat kota yang dipadati rumah penduduk dan gedung-gedung saja. Aku merasa tidak puas, lalu aku berencana akan kembali bersamanya ketempat itu pada malam hari. Dan keinginan ku itu diwujudkannya, selesai makan dan keliling kota, aku dibawanya ke Bukit Bintang.Aku terkejut melihat keindahan kota pada malam hari, diatas bukit itu aku bisa melihat kota yang dipenuhi dengan lampu-lampu, dan langit yang dihiasi bulan bersama bintang-bintang. Sungguh pemandangan yang indah dan romantis, aku menikmatinya dengan damai, lirih dalam hati ku pun berbisik pada Sang Pencipta “ Ya Allah…. Engkau lah yang tau akan takdir ku, aku hanya bisa menunggu jawaban ini dengar rasa sabar melewati waktu, malam ini aku bersamanya, aku merasakan kedamaian yang tak ingin ku lepas, Ya Allah…. jangan buat orang sebaik dia merasakan sakit hati atau kecewa karna perasaan ku”. Beberapa saat kemudian dia pun mengajak ku pulang, tentu saja kami tidak boleh berlama-lama, karna dia harus mengantar ku pulang.***Kembali lagi,, keraguan mengusik ku, aku butuh suatu kejelasan darinya, sebenarnya seberapa penting diri ku baginya. Tapi aku harus menunggu waktu yang tepat, agar dia tidak merasa tersinggung atas pertanyaan-pertanyaan ku. Dan aku memutuskan, bahwa waktu yang tepat adalah Malam Tahun Baru. Karna aku akan menghabiskan malam itu bersamanya.Yeaachh…. semoga semuanya bisa dibicarakan dengan baik, aku dan dia pasti akan mengerti dengan keadaan ini. Aku juga tidak mungkin terus berharap padanya, sedangkan akhirnya aku juga tidak tau. Haruskah ku korbankan waktu yang panjang demi sebuah jawaban yang tidak begitu jelas?Rasanya semua ini tak sanggup untuk ku pendam sendiri, banyak yang menyukai ku tapi semuanya ku tolak, hanya karna demi menghargai perasaannya. Tapi… apakah adil bagi ku, bila aku harus menutup diri dari orang-orang yang mengajak ku untuk serius. Sedangkan yang ku jalani sekarang juga tidak jelas arahnya.Aku ingin membuat semua ini menjadi nyaman, aku juga tidak akan berpasrah diri pada Takdir Tuhan, walau bagaimana pun rasa sayang ku padanya, Agama ku tidak akan aku korbankan demi cinta ini.***Ku pikir malam Tahun Baru ini adalah moment yang tepat untuk kami saling mengungkapkan perasaan. Tapi ternyata tidak lah seperti yang ku harapkan. Dimalam itu kami hanya membahas tentang perasaan yang tidak bisa saling memiliki. Aku sangat merasa kecewa atas pernyataannya, bahwa hubungan kami memang tidak memiliki arah, bahkan dia pun tidak berani memberikan suatu keputusan tentang kedekatan kami ini.“Mas… tidakkah kau mengerti perasaan ku sekarang..? aku sangat membutuhkan kejelasan dari hubungan ini, betapa perihnya aku, harus berjalan diatas kerikil yang tajam. Aku ingin langkah ku terarah, memiliki tujuan, sehingga aku dapat berpegang kuat pada tekad ku, saat badai mengguncang keyakinan ku…”***Setelah event itu, aku merasa bahwa aku harus membuka mata ku dengan lebar, agar bisa melihat pandangan dengan terang. Aku takut bila saat tekad membulat, gelap datang menyapa, hingga membawa ku pada arah yang sesat.Aku memutuskan untuk memendam rasa cinta yang begitu dalam ini di danau hati yang letaknya tersembunyi dari arah mata manapun. Ku biarkan air mata ini mengalir membuat dalam genangannya, kan ku jaga sampai pada waktu yang tak terbatas, karna tidak ada yang bisa menggantikan keistimewaannya dihati ku.Aku tau bagaimana perasaannya, begitu sulit dia harus menjalani semua ini hanya dengan 2 mata dan 1 hati. Ku yakin dia butuh sandaran yang lain untuk menenangkan jiwanya yang dilanda probelam kehidupan. Walau sulit bagi ku juga berada disamping mu, tapi ku putuskan akan selalu menjadi pendengar baik mu disaat kau butuh seseorang untuk mendengar keluhan mu.“ mas.. maafkan aku, aku tidak bisa menjadi seperti yang kau inginkan. Mungkin kita bukan lah sepasang jodoh, Tuhan sudah punya rencana lain dari pertemuan kita ini, ku harap kau pun mengerti mas, dalam hubungan ini kita sama2 diposisi sulit. Semoga mas masih bisa menemukan seorang wanita yang sesuai dengan keinginan mas. Cinta ku berhenti disini mas, Cukup sampai disini, ku telah memahami waktu dan takdir, bahwa waktu dan takdir tak mengijikan kita menjalin sebuah perasaan yang semakin jauh. U are special someone for me… everyday..”*****By: Ayu SulastriEmail: Ayyu.astri@yahoo.com (YM,FaceBook)

  • Cerpen romantis “Buruan katakan cinta” ~ 5 {Update}

    Cerpen Romantis buruan katakan cinta part 5. Untuk cerita sebelumnya silahkan di cek di cerpan cinta terbaru Buruan katakan cinta part 4.Credit Gambar : Ana MeryaAni menjatuhkan tubuhnya di kasur saat malam telah tiba, ia menatap langit-langit kamarnya, sambil memikir kan kejadian tadi saat di campus, sepertinya ia terlalu kasar terhadap kevin."apa gue terlalu kasar ya… kasihan juga kevin, dia kan nggax tau apa-apa… tapi sikap nya bener-bener menyebalkan, dia selalu aja nyalahin vano, apa dia nggax tau kalau vano itu cowok yang baik" kata ani sendiri medadak merasa galau.sebagian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*