Cerpen Lucu Mis. TULALIT part 2 {Update}

Inget cerita mis tulalit sebelumnya? Soalnya kali ini admin muncul dengan lanjutan Cerpen lucu mis tulalit part 2. Secara kalau di end gitu aja kan nggak asik. Ngomong – ngomong cerpen yang satu ini tokoh tokohnya semua admin ambil dari nama temen – temen sekolah Admin dulu lho. Wkwkwkwkwk, nggak papa lah, toh mereka nggak ada yang baca ini. #krik #krik
Nah, biar nggak kebanyakan bacod mendingan kita langsung baca aja yuk. Cekidot…

Cerpen lucu mis tulalit
Cerpen lucu Mis Tulalit

Letak rumah April memang tidak terlalu jauh dari sekolahnya, sehingga biasanya ia pulang-pergi hanya perlu berjalan kaki barengan sama Sri yang rumahnya tepat didepan rumah April. Sambil terus berjalan tak jarang mereka saling mengobrol dengan topic yang beraneka ragam. Dari hal yang penting sampe yang tidak penting sama sekali selalu berhasil menjadi pembahasan di antara mereka. Suatu hal yang tidak akan bisa mereka lakukan lagi sekiranya waktu telah berlalu dan masing – masing sudah melanjutkan jalan hidupnya sendiri sendiri. Saat – saat yang pasti akan mereka rindukan kelak nantinya.
“Oh ya, senin besok kan udah mulai tryout nih, gimana persiapan kalian?” tanya Minda. Kebetulan hari ini ia juga jalan kaki begitu juga Gia dan Nia. Lagi pula mereka memang tinggal dalam satu kompleks.
“Kalau gue sih udah siap luar dalam,” balas Sri yang memang terkenal kutu tumo, eh salah maksudnya kutu buku.
“Memangnya kamu nyiapin daleman buat apa?” tanya April heran.
“Kok daleman sih? Gila loe,” semprot Sri cepat. “Maksud gue itu luar dalem. Kalau luar misalnya pencil, penghapus, ruler sama peralatan ujian lain lah pokoknya. Sedangkan dalam maksudnya ngapal materi yang buat diujiankan. Bukannya pakaian dalam. Nggak nyambung banget sih loe.”
“O… kirain,” April mangut-mangut paham.
“Dasar Mrs. Tulalit,” ledek Gia ikutan nimbrung.
“Jadi loe udah nyiapin luar dalam juga nggak pril?” tanya Nia tiba – tiba.
“Kalau dalamnya sih adalah dikit-dikit tapi kalau luarnya udah belom ya?” April mencoba mengingat-ingat.
“Ah elo, ditanya malah balik nanya. Gimana sih,” Nia sewot.
“Memangnya loe kemaren udah beli peralatannya belom?” tanya Sri.
“Kalau nggak salah sih kemaren udah. Tapi gue taruh dimana ya?”.
“Ya Allah April. Ampun deh.”
“Lama-lama kayaknya sakit loe makin parah ya?” tambah Gia yang nggak habis pikir akan sifat lupa sahabat nya yang satu ini. Nia, Minda dan Sri juga hanya bisa menatap April miris, sementara yang di tatap justru malah tengelam dalam ingatannya sendiri. Ingatan yang ia harapkan bisa menemukan peralatan sekolahnya.
Begitu sampai dirumah, April langsung masuk ke kamar dan mencari peralatan sekolahnya. Pas ia mau membuka pintu lemari tempat ia menyimpan barang-barang, pintu tersebut terkunci rapat. Terpaksa ia harus mencari anak kuncinya terlebih dahulu karena ia lupa kemaran naruh dimana. Seingatnya sih di laci meja belajar, tapi kok nggak ada. Diatas pintu dan jendela yang biasa ia taruh sembarangan juga nggak ada. Bahkan dikolong meja, kursi, lemari sama tempat tidurnya juga hasilnya sama. Nihil!
Ditengah keputus asaannya akhirnya April menemukan benda mungil tersebut. Ternyata kuncinya ada di dalam Vas bunga meja belajarnya. April baru ingat kemaren waktu ia buru-buru mau keluar tu anak kunci memang ia selipin si situ.
“April sudah siang nih. Makan dulu!,” terdengar teriakan mamanya dari dapur.
“Ia ma, bentar. April mau ganti baju dulu!” sahut April balas berteriak.
Selang sepluluh menit kemudian, April melangkah keluar dari kamar dengan mengenakan pakaian yang biasa ia kenakan saat di rumah. Dengan langkah ogah-ogahan ia berjalan menuju kedapur. Hatinya sudah bisa menebak apa yang terhidang di meja makan. Pasti tumis kangkung sama sambal kacang kalau nggak sama tempe goreng. Tiap hari kangkung kangkung kangkung. Mentang mentang tinggal ngambil dibelakang rumah. Memangnya kambing apa, gerut April dalam hati.
Setelah mengambil piring dan sendok April duduk dan menbuka tudung saji. Begitu melihat apa yang terhidang dihadapannya, ia langsung kaget. Dikucek-kucek matanya kali aja salah melihat, tapi enggak. Dicubit lengannya sendiri keras-keras
“Auww sakit,” jerita mengaduh keluar dari mulut April. Jadi dugaan kalau itu mimpi segera sirna.
Ia heran apa yang ada dihadapannya bukanlah seperti yang ia bayangkan sebelumnya. Kini yang terhidang diatas meja adalah nasi dengan lauk rendang daging, gulai ayam, tumis mie dan tiga butir telor rebus. Ditambah acar mentimun, lengkap dengan kacang dan nenasnya, walaupun nggak ketinggalan tumis kangkung dan ikan asin goreng.
“Lho Pril, makanannya kok cuman dilihatin aja?” tanya mama yang baru muncul dari belakang, heran karena April bengong melototi makannya.
“Makanan segini banyak datangnya dari mana?” tanya April.
“O, itu. Tadi budemu yang mengantarkannya kesini. Kemarenkan anaknya baru nikah, jadi bikin acara kenduri walimah, dan kebetulan sisanya masih banyak banget. Makanya dibawa kesini,” terang mama kemudian.
“Coba aja ya ma, tiap hari kita makannya kayak gini! kan enak. Ini nggak asyik kangkung terus!” komentar April berandai – andai.
“Sudah jangan ngayal kamu, kan masih untung bisa makan pakek sayur, walau Cuma sama tumis kangkung dari pada hanya pekek garam,” sergah mama menasehati.
Mendengar ia April tidak berkomentar apa – apa lagi. Lagi pula apa yang mama katakan sepenuhnya benar. Sekiranya ia selalu mengharapkan sesuatu yang lebih tanpa meresapi apa yang ia punya kapan ia bisa belajar bersukur. Akhirnya disendokannya nasi dan mulai memakan makannya. Kali ini April makan dengan sangat lahap, bahkan ia sempat nambah. Selesai makan ia langsung menuju kekamarnya untuk kembali mencari peralatannya yang masih belum ia temukan.
“Ma, ada lihat penghabus April nggak?” teriak April dengan suara kenceng. Karena kebetulan ia sedang ada di kamar, sementara ibunya sendiri sedang berada dibelakang.
“Apa?” sang mama balas berteriak.
“Lihat karet penghapus April nggak…..???!!!!” kali ini suaranya lebih kenceng karena sepertinya mama masih nyuci dikamar mandi.
“Apa……? Ada tikus….!”
Dengan tergopoh-gopoh mama datang lengkap dengan sapu lidi ditangan
“Mana Pril…..! tikusnya…..?” tanya mama April kaget.
“Bukan tikus mama…! Tapi karet penghapus. Mama ada lihat karet penghapus April nggak?” terang April.
“Kamu ini. Mama kira ada tikus, nggak taunya karet penghapus.”
Lah ini kenapa malah April yang kena marah. Ia tadi kan hanya bertanya. Lagi pula siapa yang salah coba. Orang di bener ngomong penghapus. Kalau mama yang salah nangkep harus nya itu bukan salahnya donk.
“Yah mama. Kan mama yang nggak denger. Jadi gimana? Mama ada lihat nggak?” ulang April kesel. Pertanyaanya saja belum di jawab, eh ia malah di marahi.
“Nggak tuh. Digudang kali. Sudah cari sendiri aja, mama lagi nyuci, kamu ganggu aja,” jawab mama sambil berlalu meninggalkan April dengan tampang bingungnya.
“Ah mama, suka ngasal banget si. Hari gini nyari penghapus di gudang,” sungut April sembari melanjutkan pencariannya.
Tapi dicari bagai mana jugak tetap nggak ada, bahkan April telah membongkar tumpukan bukunya berkali-kali, siapa tau terselip, tetapi hasilnya tetap. Nihil!.
Saat sedang kebingungan, telinga April menangkap suara sumbang Bintang, adiknya yang sedang melantunkan lagu ‘Masih disini masih denganmu’ milik goliat band yang lagi ngetren di TV. Sepertinya adeknya baru pulang dari jalan-jalan.
“Bintang loe ada lihat karet penghapus kakak nggak?” tanya April langsung begitu ia melihat batang hidung adeknya.
“Karet penghapus?” Bintang balik bertanya.
“Ia….! mereknya Fabercastel. Warna putih, loe ada lihat nggak….??!!” tanya April lebih mendetail.
Bintang terdiam. Mencoba mengingat – ingat apa yang di ucapkan kakaknya barusan
“O…! Itu. Bintang pakek buat ngganjal meja belajar, habis tinggi sebelah. Jadi goyang-goyang. Kebetulan Bintang liat ada karet penghapus kakak yang nganggur. Ya sudah. Bintang pake deh,” terang Bintang dengan tampang watados alias wajah tanpa dosa sama sekali.
“Apa?!” April tampak kaget sekaligus tidak percaya.
“Ya…. Sory… Kirain nggak dipakek. Lagian Bintang temuin ada dikolong tempat tidur kakak. Ya udah Bintang ambil. Habisnya kalau pakek kertas, takut nanti malah ada kecoaknya. Hi…” terang Bintang sambil bergidik ngeri membayangkan apa yang terlintas dalam benaknya barusan.
“Dengkul mu ditaruk diotak ya…..???!! Eh salah otak loe ditaruk didengkul ya. Aneh-aneh aja kelakuannya, kenapa nggak sekalian buat ngeganjal rumah aja?!” omel April tidak kira – kira.
“Kekecilan kali kak. Lagian sejak kapan rumah kita bisa goyang-goyang…” balas Bintang santai.
“Udah sini balikin,” perintah April tidak sabar.
“Iya ,bentar. Bintang ambil dulu.”
Bintang langsung menuju kekamarnya. April hanya menunggu diluar dengan hati mayun.
“Nih,” kata Bintang sambil menyerahkan penghapusnya ketangan April.
April cengo ketika menatap benda mungil yang kini dalam gengamannya. Bintang benar benar makhluk yang tidak berperasaan. Penghapusnya kini telah berada dalam kondisi tragis. Selain sudah patah jadi dua persis kayak lagunya ‘alda’ karena tidak kuat menahan beban meja, Warnanya juga sudan nggak karu – karuan. Dari putih polos menjadi abu-abu dengan bintik-bintik hitam.
“Kok jadi gini sih?!” April nggak terima.
“Ya. Emang begitulah keadaannya,” sahut Bintang dengan logat drama.
“Nggak bisa! Pokoknya loe harus ganti.”
“Mau ganti pakek apa, Bintang aja nggak punya duit buat beli.”
“Kakak nggak mau tau pokoknya loe harus ganti,” April ngotot.
“Ada apa sih ni. Kok ribut-ribut,” tanya mama yang baru muncul karena mendengar suara gaduh.
“Bintang ni ma. Masa karet penghapus April di pakek ngeganjal meja belajar dia, terus dikembalikan kondisinya udah kayak gini,” April sambil menunjukkan karet penghapus yang ada ditangannya.
“Lho?! Kan malah jadi dua?” tanya mama heran.
“Mama gimana sih, ini kan jadi dua karena patah.”
“Tapikan masih bisa dipakek.”
“Dipakek gimana? La wong kotor gini. Banyak debunya, terus jadi item kayak mukanya dia,” kesel Arpil sambil menujuk lurus ke wajah adiknya. “Entar kalau dipakek, yang ada kertas ujian April malah rusak,” tambah April lagi.
“Ya sudah. Jangan marah-marah. Nggak enak di denger tetangga. Lagi pula kamukan bisa beli lagi. Lagian adikmu pasti nggak sengaja.”
“Bener ma,” timpal Bintang cepat. Merasa diatas angina karena ada yang belain.
“Mama kok jadi belain dia sih?! Jelas – jelas dia yang salah. Lagian Arpil uang dari mana coba?!”
“Kalo gitu pakek aja nih uang mama,” ujar mamanya sambil merogoh saku dan memberikan uang pada April.
“Seribu…..!!! Buat apaan…..??!! Mana cukuplah ma….!!”
“Mama adanya cuman segitu. Ya kamu tambahin aja, pakek uang jajan kamu. Udah mama mau kebelakang dulu, mau menyelesaikan cucian, jangan ribut-ribut lagi.”
Selesai berkata mama langsung meninggalkan mereka, Bintang juga langsung cabut entah kemana, takut disemprot lagi sama kakaknya. Dengan perasaan mayun April kembali masuk kekamar, langsung rebahkan kasur dan tertidur pulas.
Cerpen lucu mis tulalit ~ 02
Waktu baru menunjukkan pukul tujuh kurang lima belas menit, tetapi suasana kelas April terdengar sangat gaduh sekali, hampir semua siswa sudah datang, maklum hari ini adalah hari pertama ujian try out.
“Nia kamu punya pencil berapa?” tanya April.
“Satu.”
“Kalau ruler…..?”
“Satu juga.”
“Kalau karet penghapus?” tanya April lagi.
“Sepuluh… “jawab Nia nyasal, habis temannya yang satu ini ada-ada saja pertanyaannya.
“Sepuluh?!” wajah April tampak sumeringah
“Ada apa sih? Heran gue, masih pagi ni. Jangan bikin yang aneh-aneh dulu deh.”
“Siapa yang aneh. Loe kali, masak cuman nanya karet penghapus doang nggak boleh. Tapi beneran loe punya karet penghapus sepuluh?”
“Ya enggak lah. Secara buat apaan. Satu aja nggak abis ngapain gue pake sepuluh coba.”
“Tu kan loe yang aneh, jadi orang plin-plan banget sih. Belum juga ada lima menit April nanya, udah bikin orang bingung. Sebenarnya yang pantas dipanggil Mis Tulalit tu siapa sih,” sungut April kesel.
“Bener – bener deh loe pri. Kayaknya ngomong sma loe harus lurus aja ya,” Nia geleng geleng kepala.
“Akh, dasar elonya aja yang kebanyakan belal – belok. Ditanya beneran juga. Loe itu punya karet penghappusnya satu atau sepuluh?”
“Satu,” balas Nia singkat dan padat.
“Tinggal jawab satu aja molornya kemana-mana. Nggak tau apa Time is money.”
“Time is Money. Heh, sok gaya banget sih loe," cibir Nia. “Tapi buat apa sih pagi-pagi loe nanyain peralatan segala?” tanya Nia heran.
“April nggak punya karet penghapus,” sahut April dengan raut sok sok an di buat lemes. Sengaja mencari simpati Nia yang kini menatapnya.
“Pensil ama ruler juga……??”
“Bolot juga ya loe. Sama kayak mama dirumah. Kan tadi April bilang cuman karet penghapus.”
“Kalau gitu ngapain tadi nanyain pensil sama ruller gue?” tanya Nia tidak mengerti.
“Sekedar basa-basi. Ya biasalah tradisi orang Indonesia. Loe belom tau ya? Makanya kalau baca tu koran sindo, jangan koran kiloan,” lagak April sok menasehati.
“Basa basi apaan. Ini tu basa-basi, tapi bahasa basi. Tadi bukannya sok time is money”
“Eh lupa..” April cengengesan.
“Kalian berdua kenapa sih…..? Pagi-pagi udah cek-cok, bukannya siap-siap buat try out, padahal kan udah bel, pasti bentar lagi pengawas datang,” sela Sugeng yang dari tadi hanya menonton ulah keduanya.
“Gara-gara Mrs. Tulalit nih…. Dodol,” ledek Nia.
“Heran, sama – sama dodol kok ngatain orang dodol,” gumam Izal santai tanpa memperduliakn Nia yang melotot padanya.
“Enak donk,” balas April tak kalah santai. Secarakan dodol makanan favoritnya. Apalagi kalau dodol Garut. Mak nyoss.
Nia sudah ingin buka mulut, tetapi terpaksa dibreack dikerongkongan dan kembali ditelan keperut, pasalnya dua orang pengawas sudah ada diambang pintu. Siap dengan setumpuk soal ditangan.
Suasana kelas langsung hening, persis dikuburan, masing-masing konsentrasi sama soalan bahasa indonesia, bahkan sangking heningnya sampai suara sayap nyamuk yang berterbangan pun terdengar. Baiklah, bercanda. Suara nyamuk berterbangan terdengar bukan karena suasana hening tapi karena kebetulan sekolahan mereka memang berada di dekat kebun karet (???).
Tepat pukul 09:30 WIB semuanya harus mengumpukan semua jawaban berserta soal. Selanjutnya istirahat setengah jam, baru nanti pukul sepuluh dilanjutkan dengan soalan bahasa inggris
“Bagaimana Pril, soalannya tadi. Susah nggak?” tanya Nia sambil duduk disampingnya. Selama ujian mereka memang duduk berjauhan karena pembagian kursi berdasakan abjad.
“Tengan aja. Pokoknya kalau sama April dijamin deh, semuanya pasti rebes,” sahut April tegas.
Nia hanya mencibir sambil mengelengkan kepala prihatin. Secara yang di maksut sahabatnya rebes, bukan beres.
“Tapi nggak papalah Pril, tenang aja inikan baru try out,” ujar Jumy menyemangati. Sementara sebelah tangannya dengan santai menyuapkan bakwan goreng yang di beli di warung mbak yem tadi pagi. Karena tak sempat sarapan di tambah tadi juga sudah langsung masuk kelas gadis itu memang sengaja menyembunyikan makanannya di dalam laci meja.
“Iye ke…” ledek Dedew sinis. Setelah mengemasi peralatan tulisnya ia bangkirt berdiri. “Eh keluar dulu yuk, cari angin segar dulu,” ajak Dedew sambil melangkah keluar disusul teman temannya yang mengekor di belakan.
Selang beberapa waktu kemudian detengan bel kembali terdengar tanda ujian selanjutnya segera di mulai. Masing masing siswa dan siswi kini sudah siap dihadapan meja masing masing. Dan April sendiri benar-benar dibuat pusing tujuh keliling, pasalnya dari 50 soal yang diberikan nggak ada satu pun yang nyangkut diotaknya. Abis bahasa inggris yang ia tau hanya ‘yes’ dan ‘no’ doank.
April ngelirik Izal, tapi Izal sama sekali tidak menoleh kearahnya. Begitu juga dengan zofa dan Idah. Mau minta tolong sama Nia, posisinya tidak memungkinkan banget. Apalagi ia duduk tepat dihadapan meja pengawas.
Apa akalnya? Apalagi jarum jam di dinding terus perbutar. Sampai kemudian April mendapatkan ide yang super brilian gila. Mau tau?. Nggak usah deh, soalnya rahasia. Ntar kalau dikasi tau pada niru kaya April semua. So untuk kebaikan kita semua, mending di sensor saja ya.
Waktu terus berlalu, tanpa terasa sudah menunjukkan pukul 11:00 lebih 30 menit, masih tersisa setengah jam lagi sebelum bel bertanda pulang terdengar . Tapi April tenang-tanang saja, duduk diam sambil memainkan tutup bulpennya, dibuka dipasang, dibuka lagi, trus dipasang. Kok bisa santai? Ya iyalah, secara ke 50 soal yang diberikan sudah terisi semua.
“Lho April, kok kamu santai – santai. Memangnya sudah selesai?” tanya pak Surasman. Kebetulan hari ini memang giliran beliau yang ngawas dikelas April barengan sama bu Murtafiah.
“Sudah Pak,” jawab April santai. Bu Murtafiah sedikit mengenyitkan alisnya tanda heran, begitu juga teman-temannya.
“Dia pakek ide gila apa lagi sekarang,” gumam Nia sendiri. Secara Nia kan tau betul dengan ulah ajaib sahabatnya yang satu ini.
“Selesai? Kamu yakin?” tanya Pak surasman mencoba menyakinkan.
“Yakin pak,” sahut April mantap.
“Coba dicek lagi, mungkin ada yang ragu,” saran Bu Murtafiah menasehati.
“Udah kok bu, sudah tiga kali malah. Lagian mau diulang sampai sepuluh kali pun hasilnya akan tetap sama. Kan kancingnya tetep tujuh,” terang April polos.
“Kancing? Maksut kamu,” Bu Murtafiah tampak makin curiga. April yang menyadari ada yang salah dengan apa yang ia katakan segera berusaha untuk meralat kembali ucapannya.
“Ehem. Anu bu…..April salah ngomong. Maksut April kunci bukan kancing. Iya kunci jawabannya lima, A, B, C, D dan E ya jawabannya kalau nggak A ya B, mungkin C atau malah D bahkan bisajadi jawabanya E. Jadi April tinggal milih salah satunya aja.”
“Tapikan nggak berarti bisa asal milih sembarang aja.”
“Siapa yang milih sembarangan, orang April pakek perhitungan juga kok.”
“Maksudnya?” Pak Surasman ikut ikutan curiga.
“Perhitungan apa?” kejar Bu Murtafiah.
“Perhitungan…… e …… perhitungan apa ya……?! pokoknya perhitungan lah,” sahut April gugup yang memuat dirinya semakin tampak mencurigakan. Ida dan Sofa’ sendiri tampak saling pandang. Sepertinya kedua orang itu juga merasakan hal yang sama.
“Jangan-jangan kamu nyontek ya?” tebak Bu Murtafiah tiba – tiba.
“Astahfirulloh hal azzim . Itu sih namanya pencemaran nama baik bu. Secara yak an. Seorang April, yang sudah terkenal baik hati, tidak sombong, rajin menabung serta berbakti pada orang tua. Jadi mana mungkinlah April nyontek. Dan kalau bapak sama ibu masih nggak percaya, silakan tanya sama teman-teman April. Atau kalau nggak ibu bisa periksa aja meja April.”
“Iya buk. Kami semua kenal April kok. Dia nggak mungkin nyontek,” sela Izal yang dari tadi hanya mendengarkan ikut angkat bicara. “Yah kecuali kalau memang ada kesempatan sih,” sambungnya bergumam lirih yang langsung di hadiahi pelototan tajam setajam silet dari si April.
“Benar buk. Dia emang rada-rada tulalit sih, tapi dia nggak mungkin bikin curang gitu kok,” tambah Guntur yang langsung mendapatkan lirikan dari si Minah. Wah tumben – tumbenan ni anak baik. Pasti ada udang di balik bakwan.
“Kalau mau bantui, ya sudah. Bantuin aja. Tapi nggak usah pake ngehina juga donk,” kata April sewot.
“Siapa yang menghina?” balas Guntur balik. Dalam hati pria itu pasti menyesal telah sempat berniat baik untuk membelanya.
“Elo tuh. Kalau nggak ngapain coba ngatain April tulalit kalau bukan menghina namanya?”
“O… itu,” Guntu mengangguk paham. “Itu bukan menghina April sayang, justru kalau gue bilang loe nya pinter baru menghina namanya. Sama fitnah juga,” sambung Guntur yang langsung di balas sorakan tawa seisi kelas yang mendengarnya.
“Sudah….. sudah jangan berantem, ibu percaya kok sama April. Kalau begitu, sini mana lembar jawabanya kamu,” lerai Bu Murtafiah akhirnya mengalah.
“Ini buk”
“Ya sudah, sekarang kamu boleh keluar. Biarkan teman-teman kamu menyelesaikan ujiannya dulu,” kata Pak Surasman menambahkan.
“Baiklah pak, permisi" balas April sambil berlalu, meninggalkan ruangannya masih diikuti tatapan heran seisi kelas.
Hari sabtu pagi April berjalan menuju kekelasnya setelah dari kantin. Sri sama Nia sudah menyingkir duluan, katanya sih tadi ada keperluan gitu, terpaksa April kembali kekelasnya sendirian. Rencananya sih selepas ini ia langsung pulang, karena hari ini memang tidak masuk pelajaran sekolah, hanya akan diperiksa pengumuman hasil ujian try out kemaren, tetapi berhubungan ada sedikit trouble terpaksa diundur, hingga Senin mendatang.
Begitu menginjak kaki tepat dipintu masuk. Tiba-tiba……..
Byuuuurrrrrrr…….. byuuuurrrrr
Dua ember air sukses membasahinya kontan saja April yang baru datang langsung kaget dan berteriak-teriak
“Tolong….. tolong ……… ada Tsunami.!!!!" teriak April sekencang-kencangnya. Disusul tawa terbahak-bahak seisi kelas.
April kaget, refleks memandang kesekeliling, ia baru nyadar kalau ia dikerjain sama teman-temannya.
Selamat
Ulang tahun, Kami ucapkan.
Selamat, Panjang umur!
Kita ’kan doakan.
Selamat… Sejahtera, sehat sentosa!!
Selamat panjang umur, dan bahagia!
Nyanyian teman-temannya serentak sambil bertepuk tangan. Rupanya mereka sengaja mempersiapkan ini semua sebagai kejutan untuknya, dan tampak Nia dan Sri datang sambil membawa kue lengkap dengan lilin berbentuk angka 17 diatasnya.
“Hiks…. hiks…. hiks," Tiba-tiba April menangis.
“April jangan menangis donk," Ria, tapi bukannya diam justru tangisannya makin kencang.
“Ia, loe pasti terharu dengan ini semua, benarkan," tambah Mustafa'
“Dan loe pasti nggak nyangka kalau kita segitu perhatiannya sama loe," sambung yang lain, tapi April tetap menangis.
“Tapi sudah dong Pril, jangan nangis terus. Buruan tiup lilinnya, terharunya nanti aja, dilanjutin kalau udah nyampai dirumah," tambah yang lain nggak sabar.
“Siapa yang terharu. April lagi nangisin Handphone April, tau," kata April disela tangisnya.
“Handphone loe kenapa?" tanya Izal heran plus kaget.
“Pasti jadi eror deh, gara-gara disiram air sama kalian," sahut April sambil merogoh saku roknya yang juga basah.
“Apa!?" kata Hakim setengah berteriak karena kaget dan langsung meraih Hp yang ada digenggaman April.
Benar saja benda mungil tersebut kini sudah tampak tidak bernyawa, layarnya juga tampak bures, karena kemasukan air yang disiram tadi. Hakim berniat untuk membuka casing dan mencopot batraynya, tapi dengan sigap dirampas oleh April.
“Handphone gue," ratap April sambil belinangan air mata *sumpahlebay*.
“Loe diem aja dulu, biar dioperasi sama Hakim. Biar gitu gitu, doi kan rada pinter sama yang begituan," kata Nia menenangkan April yang histeris.
“Loe sih kenapa nggak bilang kalau bawa handphone disaku loe," cela Izal, tadi kebetulan dia berdua yang menyiram sama sugeng.
“Kalian juga nggak bilang kalau mau nyiram April," balas April balik menyela.
“Kalau kita bilang udah bukan surprise donk," idah menimpali.
“Tapi kita minta maaf deh, beneran nggak sengaja," kata sugeng dengan tampang bersalah.
“Iya… entar kita patungan deh, buat beli Hp yang baru buat loe," tambah yang laen.
April langsung mengangkat mukanya jelas terlihat ceria.
“Beneran……?”
“Iya…," teman-temannya mengangguk tanpa semangat. Harus patungang?….. mana hapenya BB lagi.
“Satu sama… he….he…. he…." teriak April tiba-tiba, sambil tertawa lepas, jelas saja semanya heran kesambet ya nih orang.
“Maksud loe…..? “tanya Nia heran.
“Bentar ya”
April langsung berjalan kemejanya dan mengeluarkan sesuatu dari kantong tasnya. Ternya batu batray ABC. Kemudiannya ia membuka penutup handphone yang ada ditangan dan memasukkan batray tadi kedalamnya. Setelah ia pencet salah satu tombol secara sembarangan dan langsung terdengar lirik lagu ketauan milik mata band. Ternyata handphone yang ada ditangannya adalah handphone maianan yang biasanya dijual dipasar kaki lima dengan harga delapan ribuan.
“Dasar April…..! kuang ajar loe," bentak Guntur sewot, April hanya cengengesan.
“Bener-bener deh” sambung yang lain.
“Ia. Rencana mau ngerjain, eh nggak taunya kita yang dikerjain” timpal Sri.
“He he he. Mangnya Cuma kalian aja yang bisa ngerjain orang. April juga bisa kali” April menyombongkan diri.
“Kalau gitu buruan deh potong kuenya. Udah kepingin makan ni kita” kata Nia nggak sabar.
“Ia. Bentar. Nggak sabar banget sih” kata april kemudian.
“Tapi pril, kok loe bisa tau sih kalau loe hari ini bakal kita kerjain?” tanya Agus tiba-tiba.
“Ya ia lah. Secara ulang taun April ndiri masa lupa. Lagian kalian tau nggak sih, dewi fortuna kan selalu bersama april” sahut April santai.
“Oh ya?” ledek Sri.
Dan tiba-tiba Izal mengambil sisa air yang ada di ember dan langsung menyiramkannya ke April. Karena kaget april sama sekali tidak bisa menghindar.
“Makan tu dewi fortuna………!!!!!” ledek Izal.
Teman-temannya bengong sebentar, dan kemudian,
“Ha ha ha……………!!!!” tawa seisi kelas langsung meledak bersama.
End untuk season ini ya… Walau masih ada lanjutannya pada Cerpen lucu Mis Tulalit part 3. Pengen tau gimana ceritanya, lanjut baca aja deh…
With love ~ Ana Merya ~

Random Posts

  • Cerpen Remaja Terbaru ” Take My Heart ~ 04″

    Lanjut kisah dari cerpen Take My Heart yang kini udah sampe part 04. Secara ni cerita lumayan panjang, terdiri dari 20 part. So untuk yang udah kadung merasa penasaran tentang gimana jalan ceritanya, bisa langsung simak kisahnya di bawah ini. Dan biar nyambung sama jalan ceritanya bagusan kalau baca dulu bagian sebelumnya disini. Happy reading guys….Cerpen Take My Heart"Dasar manusia gila, kurang kerjaan. Rese," gerut Vio.Sepanjang jalan menuju kekelasnya ia terus mengerutu tak jelas. Entah itu karena perlakuan Ivan padanya atau karena ia merasa nasip sial masih menyertainya. Mendadak ia merasa ragu kalau keputusannya pindah kampus untuk mengobati rasa patah hatinya atas penolakan Herry benar – benar merupakan hal yang benar. Secara kali ini ia menyadari kalau nasipnya di kampus baru ini juga tidak terlalu mujur.Entah karena keasikan mengerutu atau memang karena pikirannya sedang melayang – layang, yang jelas saat belokan koridor kampusnya tak sengaja ia malah menabrak seseorang. Membuat gadis itu _ yang ternyata sedang membawa banyak buku langsung berserakan di lantai."Sory sory sory, gue nggak sengaja," Vio segera berjongkok. Mengumpulkan kembali buku – buku itu. Hal yang sama juga di lakukan oleh gadis itu.Setelah buku – buku itu kembali tertata rapi barulah Vio berani mentap sosok yang di tabraknya yang kebetulan juga sedang menatapnya.Bulu matanya yang lentik serta kulit wajahnya yang halus tanpa jerawat langsung menjadi nilai plus dari Vio atas gadis itu. Apa lagi di tambah dengan bola matanya yang coklat serta bibir yang mungil. Benar – benar keindah paras tanpa cela."Eh sekali lagi maaf ya. Gue jalan nggak liat – liat," ulang Vio merasa bersalah."Nggak papa kok. Kayaknya tadi itu juga gue emang ceroboh," balas gadis itu sambil berdiri. Matanya masih memperhatikan Vio. Sepertinya gadis itu juga sedang memberikan penilaian atas dirinya."Vio," tampa di minta Vio langsung mengulurkan tangannya. Untuk sekian detik gadis itu terdiam. Mencoba mencerna maksut Vio. Baru lah pada detik berikutnya senyum mengembang di bibir sambil tangannya terulur menyambut uluran tangan Vio."Silvi."Kata pertama yang Vio dengar keluar dari mulut gadis mungil itu. Merdu. Membuat Vio kembali harus mengakui kelebihan barunya.Sejenak Vio kembali terdiam. Silvi? Kenapa ia merasa familiar dengan wajah itu ya? Sepertinya ia pernah bertemu sebelumnya. Tapi dimana ya?"E.. Mahasiswi baru ya?" pertanyaan Silvi sudah lebih dulu mendahuluinya."Kok tau?" akhirnya Vio lebih memilih untuk balik bertanya dari pada menjawab. Sebuah kebiasaan yang memang sering di lakukan oleh kebanyakan orang jika langsung benar dalam menebak sesuatu."Soalnya gue baru liat" Balas Silvi sambil tersenyum. Vio ikut tersenyum sambil mengangguk membenarkan."Oh ya, buru – buru memang mau kemana?" tanya Vio mengalihkan pembicaraan."Tadinya si pengen ke kantin, tapi karena waktu sepertinya sudah tidak memungkinkan mending gue langsung balik kekelas aja deh," salas Silvi setelah tadi sempat terdiam beberapa saat."Kalau boleh tau kelas mana emang?" tanya Vio lagi."Jurusan sastra, semester empat ruang 3C.""Kok sama?" tanya Vio kaget."Masa sih?" Silvi ikut – ikutan kaget."Tapi perasaan tadi gue nggak ada liat loe di kelas sebelumnya?" tanya Vio lagi."O… Gue baru datang.""Jam segini?" Vio tampak memelototi jam yang melingkar di tangannya."He he he," Silvi thanya nyengir polos. "Gue nggak harus masuk semua mata kuliah kan untuk bisa di akui sebagai mahasiswa di kampus ini?"Vio mengeleng tak percaya. Dengan tampang sepolos dan seimut dihadapannya ia tidak akan pernah menyangka kalau gadis itu mau membolos."Lagi pula gue selalu melakukan hal yang gue sukai kalau loe belom tau," tambah Silvi lagi. "Apapun!" sambungnya.Mendengar kalimat tegas di penghujung kata Silvi hanya mampu membuat Vio angkat bahu. Setiap orang bebas untuk berpendapat bukan, terlepas dari hal itu benar ataupun salah. Lagipula bukankah orang – orang selalu menganggap bahwa hidup ini pilihan?"Kalau gitu, bisa kita langsung kekelas bareng?" ajakan Silvi membuyarkan lamunan Vio. Tanpa kata ia kembali mengangguk. Berjalan beriringan menuju kekelasnya. Sivli, orang pertama yang ia kenal di kampus barunya itu.Baiklah, edisi ralat. Silvi, orang pertama yang bisa ia di jadikan sahabat di kampus baru itu walau bukan orang pertama yang ia kenal. Masih ada para dosen juga si Laura, musuh dadakannya. Ataupun si Ivan, cowok kurang ajar yang menjadikan ia sebagai sarana untuk mendapatkan sepuluh juta.Cerpen terbaru "Take My Heart""Oh ya Vi, ngomong – ngomong loe kenal Ivan nggak?" tanya Vio.Ini adalah hari keduanya di kampus Amik sebagai mahasiswi baru. Menghabiskan waktu pergantian mata kuliah di kantin sambil menikmati Mie Soo pesanannnya di temani Silvi yang duduk di hadapan sembari menikmati sepotong pisang goreng."Ivan? Maksut loe dia?" tanya Silvi sambil menunjuk ke luar melewati jendela kaca kantin itu.Gerak refleks mata Vio mengikuti arah yang di tunjuk Silvi. Beberapa detik kemudian kepalanya mengangguk membenarkan."Tentu saja. Siapa si yang nggak kenal sama playboy kelas kakap itu?" balas Silvi santai."Oh ya? Emang dia beneran playboy?" tanya Vio terlihat tertarik."Emm," Silvi mengangguk membenarkan. Mulutnya masih penuh dengan pisang goreng membuatnya agak sulit untuk berbicara. Vio hanya mangut – mangut membenarkan."Bahkan asal loe tau aja. Bukan cuma playboy tu orang juga kurang ajar banget. Dua hari yang lalu, di kantin ini, di hadapan semua orang dia mutusin si Laura. Cewek idola di kampus kita. Katanya dia jadian sama tu cewek cuma karena taruah. Astaga, Gue nggak akan percaya kalau saja waktu itu gue nggak ngeliat kejadiannya di depan mata kepala gue sendiri," tambah Silvi lagi.Vio kembali terdiam. Sekarang ia mengerti kenapa Laura begitu benci pada Ivan sampe – sampe harus menyewa preman segala. Sepertinya itu memang pembalasan yang pantas untuknya."Tapi dari mana loe bisa tau soal dia? Terus kenapa loe pake nanyain dia tiba – tiba?" tanya Silvi tiba – tiba membuat Vio kembali harus diingatkan akan nasip hidupnya."Dia jadiin gue target selanjutnya. Dia juga jadiin gue sebagai barang taruah sepuluh jutanya," balas Vio lirih berbanding balik dengan reaksi sosok di hadapannya."Apa?! Loe adalah target taruhan Ivan yang selanjutnya?!" Demi apapun Vio benar – benar menyesali apa yang ia katakan barusan. Teriakan yang di ucapkan Silvi beberapa saat yang lalu benar – benar telah berhasil menarik perhatian seisi kantin. Sama halnya seperti banjir yang melanda Jakarta namun mampu membuat heboh seluruh warga Indonesia. Membuat Vio hanya mampu mengangkat tangannya menutupi wajah karena malu walau ia tau itu percuma."Kenapa nggak sekalian aja loe minjem mic di kampus ataupun loe bikin iklan di koran tempo," gerut Vio kesel."Ups, sory gue kelapasan," bisik Silvi merasa bersalah."Loe barusan bilang apa? Loe target taruhan Ivan yang selanjutnya?" tanya seseorang yang duduk tak jauh dari meja mereka angkat bicara sambil bangkit menghampiri. Vio hanya mengernyit kesel. Kenal juga enggak kenapa langsung di tuding begitu. Benar – benar nggak sopan."Enggak, kalian salah denger," elak Vio yang ia juga tau itu hal percuma. Mereka bukan anak kecil yang bisa dengan gampang di bohongi."Kita nggak mungkin salah denger. Jadi bisa loe jalasin apa maksut ucapan loe tadi?".Telak, benarkan apa yang Vio pikirkan barusan. Membohongi mereka itu percuma."Baiklah, walaupun seandainya itu benar, gue nggak berkewajiban untuk memberitaukannya pada kalian kan?" balas Vio akhirnya."Loe salah. Apaun yang berurusan sama Ivan itu selalu menjadi urusan kita."Vio hanya mendengus mendengar kalimat barusan. Bukankah itu kalimat yang sama yang ia dengar dari mulut Laura beberapa saat yang lalu? Lagipula, astaga. Yang benar saja, ia baru dua hari di kampus ini. Kenapa begitu banyak masalah yang bermunculan? Kenapa nggak sekalian saja masalah patah hatinya di bawa kseini? geramnya."Jadi apa benar Ivan melakukan taruhan lagi?" tanya seorang lagi yang tak Vio ketahui siapa."Ya," akhirnya dengan berat hati Vio mengangguk membenarkan. Membuat bisikan sana sini samar-samar terdengar."Kok bisa? Gimana ceritanya?""Iya, loe juga nggak cantik – cantik amat tuh," sambung yang lain setengah menghina."Mana gue tau. Kalau kalian mau tau tanyain saja langsung sama si Ivan," gertak Vio.Kesabarannya habis. Dengan cepat ia bangkit berdiri. Berlalu melewati anak – anak yang jelas masih penasaran. Meninggalkan kantin dengan keselnya."Loe mau kemana?" tanya Silvi sambil mensejajarkan langkahnya bersama Vio. Tapi vio tetap terdiam."Maaf, tadi gue nggak sengaja," sambung Silvi lirih.Untuk sejenak Vio menghentikan langkahnya. Menatap kearah Silvi yang terlihat merasa bersalah. "Sudahlah, lupain aja. Gue tau kok tadi itu loe nggak sengaja," kata Vio akhirnya."Tapi…." Silvi tidak jadi melanjutkan ucapannya. Matanya lurus menatap kehadapan. Memuat Vio sejenak merasa heran, dan begitu menoleh."Halo Vio," sapaan lembut dari mulut Ivan sontak membuatnya mendadak merasa mual."Ya Tuhan…" gumam Vio frustasi sambil mengusap keningnya."Loe kenapa? Sakit?" tanya Ivan. Raut khawatir jelas tergambar di wajahnya."Diem loe," damprat Vio sewot. Kemudian tanpa kata segera berlalu."Kenapa tu anak? Lagi datang bulan ya?" tanya Ivan kearah Silvi yang masih berdiri di hadapannya."Jiah, pake nanya. Bukanya itu gara- gara loe ya?" cibir Silvi sinis."Gue?" tunjuk Ivan kearah wajahnya sendiri."Iya. Ngapain loe jadiin dia target taruhan loe selanjutnya. Emang nggak bisa mikir loe ya?""Kok loe tau?" tanya Ivan makin kaget."Bukan cuma gue. Tapi gue bisa jamin, sebentar lagi. Seluruh anak kampus juga bakal tau.""Ha?"Mulut Ivan hanya mampu melongo. Sementara Silvi sama sekali tidak tertarik untuk melanjutkan pembicaraan itu lebih lanjut. Ia lebih memilih mengejar Vio. Memastikan kondisi gadis itu sekarang. Astaga, ada ada saja.Next to Cerpen Take My Heart Part 05Detail Cerpen Judul Cerpen : Take My HeartPenulis : Ana MeryaTwitter : @Ana_MeryaGenre : Remaja, RomantisStatus : CompleteFanpage : Star NightNext : || ||

  • Terlukaku Karena Nama Indah itu

    Terlukaku Karena Nama Indah ituSebuah nama indah yang kukenal, dan pernah menjadi orang yang paling aku sayang. Hidupnya yang terlihat damai, dan tak pernah memunculkan pertanyaan sedih dalam menjalani hari dengan keluarganya. Meskipun dia memiliki salah satu saudara laki-laki pertamanya yang telah meninggal dunia sehari sebelum lebaran. Begitu mengejutkan, tapi dia lebih terpukul ketika dia memiliki seorang adik laki-laki yang meninggal dunia ketika berumur kurang dari 8 hari. Hingga dia menjerit meminta tuk menggalikan kubur adiknya dan menghidupkannya kembali. Bahkan dia terlihat begitu sedih saat dia menceritakan apa yang dia rasakan ketika itu. Tapi dia masih tetap tegar, karena itu adalah keinginan Sang Pencipta.Dirinya yang kukenal ketika bersamanya adalah seorang manusia apa adanya, penuh kasih, tak pernah menyiksa meskipun menjaili, bukan orang yang pelit dengan segala apa pun yang dia miliki, bahkan dia rela memberika benda yang paling dia sayang kepada orang lain meskipun itu satu-satunya. Dan kekurangannya pun tak pernah membuatku menyesal tuk bisa sedekat itu denganya. Aku tak punya alasan lain, selain ketulusan hati yang kumiliki.Banyak yang ku tau tentangnya, selain tanggal lahirnya. Dia menyukai warna merah, dia menyukai coca-cola di campur es batu, dia menyukai pop ice coklat, dia menyukai naruto, Sate, potato freeze, tak menyukai pedas, ayam kentucky, milo dingin, kacang koro, mayasi dan banyak lagi. Dia bukanlah orang yang sombong dengan semua yang dia miliki. Orang pertama yang kukenal tak pernah memamerkan dengan apa yang dia miliki.Ehmmm, mari aku ceritakan sedikit masa laluku waktu bersamanya dulu..hhehe, langsung saja ya.. Ketika aku masih kelas 1 SD, aku sakit parah dan harus di opname selama 2 hari. Dan ternyata aku sebelahan dengannya di puskesmas itu. Rupanya dia pun di opname selama 5 hari, karena dia sering m,akan mie mentah dan milo mentah. Hingga akhirnya ususnya sakit dan dia di inap. Karena ruang inap kami sebelahan, biasanya kami saling kunjung dan cerita bareng, hhehehe. Jadi, meskipun di inap di puskesmas tetap saja seru karena barengan.Guru di sekolahku sudah tak asing lagi dengan kedekatan kami, bahkan kepala sekolah. Itulah sebabnya kami sering duduk sebangku dan kalau ulangan nggak pernah duduk jauhan. Apalagi kalau kerja kelompok, kami nggak pernah di pisahkan.Suatu hari aku bertemu dengannya di sekolah, seperti biasa kami bercanda bersama. Waktu itu kami kelas 6 SD belajar pelajaran IPA mengenai “Tata Surya”. Dan kami diwajibkan untuk mengahapalkan nama-nama planet sesuai dengan urutannya. Begitu sulit terlaksana, lalu kami pun bernyanyi untuk sejenak menghilangkan kejenuhan dari tugas ini. Kami bernyanyi bersama lagu Samsons “Kenangan Terindah”.“Aku yang lemah tanpamu,aku yang rentan karena cinta yang tlah hilang darimuyang mampu menyanjungku.Selama mata terbuka,sampai jantung tak berdetak,selama itu pun aku mampu mengenagmu.Darimu kutemukan hidupkuBagiku kaulah cinta sejati.Bila yang tertulis untukkuAdalah yang terbaik untukmuKan kujadikan kau kenanganYang terindah dalam hidupkuNamun takkan mudah bagikuMeninggalkan jejak hidupmuYang tlah terukir abadiSebagai kenangan yang terindah”Dari lagu itu pula kami mendapat inspirasi untuk menghapalkan nama-nama planet tersebut untuk memudahkan. Sangat asik dan kami menjadi mudah menghapalkannya. Lalu kami bernyanyi bersama penuh senyum, tertawa dan teriak bersama karena mampu menghapalkan itu. Dan lagu itu berubah lirik menjadi…..“Bila merkurius, venus, bumi, mars, jupiter, saturnus, uranus, neptunus pluto……..”Hahaha, lucu tapi indah. Belajar sambil bernyanyi, sungguh tak pernah membosankan. Apalagi jika rame-rame bareng mereka. Letih belajar tak kan pernah terasa.Tak hanya itu saja, suatu hari kami pun seperti biasa bermain bersama disekolah. Jam istirahat kami lalui dengan makan bersama di dalam kelas, dan ngakak bareng yang lain. Setelah lonceng masuk bebunyi, seperti biasa kami pun bebaris. Karena dia yang begitu jail dan aku yang tak bisa diam, sekalipun bebaris kami selalu saja bercanda dan saling menjaili teman. Waktu itu dia mendorongku, aku pun terjatuh. Wajahku memerah seperti kepiting rebus saja. Semua teman-teman memperhatikan kami. Bagaimana tidak??? kami terjatuhnya bersama, karena dia terinjak kakiku. Parahnya lagi dia jatuh diatas badanku. Untungnya dia segara bangun dan berdiri. Meskipun sejenak kami terdiam saling bertatap mata kebingungan. Tawa dari teman-teman membuat kami berdua segera berdiri dan kembali ngakak bareng. Itu waktu kelas 5 SD dulu. Lucu bila teringat, meskipun memalukan.. hhhehehe ^_^Jika kami belajar bareng dirumahku, dia selalu menungguku hingga pulang aku ngaji dari masjid. Karena dia biasanya datang sekitar jam 4, sedangkan aku pulang ngaji jam 5. Bahkan dia rela datang kemasjid tempatku mengaji naik sepeda untuk menungguku dan menjemputku. Tak jarang dia pun ikut belajar ngaji bersama. Jika sudah saatnya pulang, dia pun menggoncengku naik sepeda untuk pulang kerumah lalu belajar bersama. Bahkan terkadang ketika pulang ngaji, biasanya kami pun membeli es merah dan meminumnya bersama.sambil naik sepeda goncengan, kami biasanya nyanyi bareng n ngakak di jalanan. Hahaha begitu indah kurasa memiliki sahabat seperti dirinya.Apalagi ketika bulan puasa, sangat banyak waktu kami habiskan untuk bersama. Entah itu untuk menyelesaikan tugas menumpuk dari guru, makan bareng, ngobrol, dengar musik, main sepeda, jalan-jalan, main kelereng, main layang-layang dan sebagainya. Saatnya terawih, kami selalu terawih di masjid Istiqomah. Setelah dia pulang 8 rakaat kerumahnya, dia kembali menungguku selesai terawih hingga 23 rakaat+witir. Saatnya selesai terawih, kami berdua pulang bareng kerumahku untuk belajar. Hhehe, biasanya kalau sudah pulang terawih adikku dan orang tuaku kerumah nenekku. Aku di tinggal di rumah berdua bersamanya. Meskipun aku perempuan dia laki-laki, kami tak pernah diragukan untuk tinggal berdua dalam rumah sekalipun pintu dikuncikan. Dan dia akan menemaniku sampai orang tuaku datang, walaupun waktu menunjukkan sudah larut malam dan mulut pun mulai menguap + mata yang semakin berair. Tapi dia masih tetap bisa tersenyum tuk menemaniku.Orang tuanya tak pernah mengkhawatirkannya jika dia berada dirumahku. Mungkin itu karena kepercayaan yang sudah ada. Palingan orang tuanya hanya tersenyum manis dan membelai rambut kami. Malah orang tuanya menyuruh kami untuk belajar di rumahku saja. Hhhehe, baik banget kan orang tuanya?. Orang tuanya pun akan memarahinya jika dia melihat anaknya menjailiku. Teman-temannya pun sudah mengerti akan kedekatan kami. Bahkan aku juga akrab dengan temannya itu. Semua masih pada lucu dan lugu banget.Aku selalu mengajarinya dengan ketulusan hati tanpa 1 pun harapan. Karena aku sangat menyayanginya. Sering dia memberiku benda-benda favoritnya. Dan jika dia tau benda yang ku inginkan beluk kumiliki, terkadang dia yang membelikan aku sembunyi-sembunyi. Hhhehe, baik sih.. Tapi, aku kan jadi merasa nggak enak kalau sering begitu.Meskipun kami sangat dekat, tapi kami pun serin kelahi. Entahlah karena apa. Tapi, dia akan bingung sendiri kalau aku sudah sedih begitu. Hhehe, dia jadi merasa serba salah. Karena dia sadar, dialah yang membuatku merasa kesal karena kelakuannya. Hhhhehe, tapi paling bentar juga kami baikan. Tak sekali pun kami kelahi hingga 1 hari. Dan jika kami ngomong tentang cita-cita, dia selalu bilang kalau dia tak memiliki satu pun cita-cita. Jika di tanya dia akan bilang kalau dia mau jadi tukang tambak seperti bisnis orang tuanya. Dia bilang nggak perlu belajar lagi, nggak kuliah lama dan pegang duit banyak kalau berhasil ketika panennya, mantaaaap kan cita-citanya..yang penting HALAL.Tak terasa jadwal ujian semakin dekat. Itu artinya, belum tentu kami akan tetap seperti ini. Karena ada teman kami juga yang tak lagi berada di bunyu alias ke luar daerah. Dan itu sama dengan perpisahan, karena belum tentu juga kami akan bertemu kembali dan bisa ngumpul bareng kayak gini. Sebenarnya kami masih ingin bersama, tapi waktu tak lagi memungkinkan. Dan memaksa kami untuk tetap bisa tetap menerima semua itu. Jika waktu masih dapat ditunda, kan ku tunda demi bersama mereka. Tapi semuanya tetap saja tak bisa terelakkan lagi.Untuk menghadapi ujian, sekolahku melaksanakan les mata pelajaran yang akan di ujikan. Paling seru kalau waktu makan sudah tiba, kelas menjadi haru makanan dan menjadi heboh penuh tawa yang seru. Biasanya aku, dia dan 2 sahabatku makan bareng dan duduk berhadap-hadapan. Tapi biasanya 2 sahabatku itu pulang makan dirumahnya masing-masing. Karena rumah mereka tak jauh dari sekolahan. Jadi aku dan dia makannya berdua ditambah dengan teman-teman yang ada di sekolah. Seperti biasa dia membawa ayam kentucky, potato freeze, snack dan minumnya coca cola + es batu di gelas tinggi. Hhehehe, kalau aku makannya ganti-ganti sih. Yang pasti aku nggak bawa nasi goreng, ikan, nasi kuning dan makanan yang repot makannya.Begitu juga kalau ada acara makan-makan, seperti Isra Mi’raj, Maulid kami di suruh bawa makanan dari rumah. Biasanya hanya aku dan dia yang nggak bawa nasi. Biasanya aku dan dia bawa snack dan minuman bekarbonat atau milo dingin..uuuuuhhh mantap deh!?kami punya selera makan sama, jadi guru udah nggak heran kalau kami nggak bawa nasi seperti teman-teman yang lain. Serulah pokoknya, makan sambil seru-seruan bareng.Saatnya ujian tiba. Banyak materi yang harus kami pelajari, dan kami semakin sering belajar bareng hingg tak kenal waktu karena takut tidak lulus. Sampailah pada waktu pengumuman hasil, kami lulus. Segera mengucap ‘Alhamdulillah’ ya Allah. Dia pun berlari mencariku, berteriak dan menggenggam tanganku menangis bersama bercampur tawa bahagia bareng 2 sahabtku lagi. Hati menjadi tenang karena kami lulus.Saatnya perpisahan, sekolah mengadakan acara dan mengundang orang tua serta guru-guru lain. Setelah acara nangis-nangis, salam-salaman, makan-makan, nyanyi bareng, kami murid yang baru lulus happy bareng sambil nyanyi dan makan. Bahkan kami sampi loncat-loncat girang bersama.Ketika acara selesai, saatnya pulang. Aku bingung pulang sama siapa, dan aku menunggu di bawah pohon ketapang. Berharap akan ada jemputan datang. Dia pun duduk disebelahku, dan berkata terima kasih. Lalu dia bertanya aku pulang sama siapa, aku menjawab aku bingung. Dia menawarkan untuk pulang barenga entahlah naik apa. Seaat setelah itu, seseorang menjemputnya menaiki motor soghun hijau. Aku tak punya pilihan, kami pulang bareng gonceng 3. Hhhehe, senangnya bisa pilang bareng. Malu sih, tapi daripada nggak pulang?hayoo, parah lagi kan?;pAkhirnya kami tak memakai seragam merah-putih lagi, hhhee. Saatnya memakai seragam putih-biru. Ketika pendaftaran, kami diwajibkan untuk mengikuti tes pembagian kelas. Aku dan dia belajar bersama, berharap kami nanti kan berada satu kelas. Tapi Allah tak mengijinkan, aku di terima tapi dia tidak. Entahlah apa yang terjadi. Dia sedih banget, sukurlah dia tajir. Jadi dia aman dan di terima. Tapi, aku di kelas 7-1 dan dia di kelas 7-3. Dia sedih tak 1 kelas denganku, begitu pula aku. Aku harus beradaptasi tanpanya di dalam kelasku dengan suasana baru. Tapi semakin lama dia pun mampu untuk menghadapi suasana baru itu. Bahkan dia mendapat banyak teman hingga kerabat dan sahabat. Beberapa dari teman barunya itu adalah teman SD kami juga dan teman TK ku dulu.Ketika ada tugas, PR maupun ulangan. Kami tetap saja belajar bareng. Dan kami masih sering pulang sekolah bareng teman-teman yang lain juga. Bahkan dia sering singgah dirumahku karena letih dan minum air sambil menunggu jemputannya datang. Hhehe, ap lagi kalau pas panas. Kalau hujan sih enak-enak aja. Maen hujan bareng di jalan.Kami naik ke kelas 8, tapi lagi-lagi Allah tak izinkan kami berada dalam 1 kelas. Aku kelas 8-1 tapi dia 8-2, meskipun kelas kami sebelahan. Aku pun mendapat teman yang banyak dan beberapa sahabat lagi. Seperti dirinya, dia sekelas dengan teman-teman barunya yang semakin akrab itu. Dan aku mulai sadar, dia berubah dan kami mulai jarang bersama. Termasuk belajar bareng seperti dulu. Justru dia semakin akrab dan dekat bersama temann-temannya itu.Suatu hari di pagi yang mendung, aku datang kesekolah SMPku yang masih sunyi dan hanya terdapat beberapa murid saja. Aku memang biasa datang pagi seperti ini, terasa begitu tenang dan berteman embun pagi. Saat itu dia datang kekelasku, lalu duduk di sebelahku dan merebahkan kepalanya diatas meja sebelahku. Saat itu kelasku tak ada satu pun siswa yang datang. Kami pun bercerita, dia bilang kami tak mungkin 1 kelas karena perbedaan kemampuan otak. Dia berpesan padaku untuk belajar dengan rajin. Masih ku ingat saat dia mengucapkan kalimat-kalimat lembut yang menjadi semangat untukku.Saat seleksi OSN di sekolahku tiba, malamnya sebelum besiknya aku tes dia datang. Dia bilang dia ingin belajar dan mengerjakan PR. Setumpuk buku yang berkaitan dengan biologi sebagai bahan tes besok terlihat olehnya di atas meja yang ada di depannya. Dia heran melihatnya dan bertanya padaku untuk apa semua buku-buku nitu, setelah aku jelasin, dia pun memberikanku dukungan agar bisa lolos dan ikut ketingkat kabupaten. Dia bilang semoga aku bisa ke Tanjung untuk mengikuti OSN tersebut, karena meskipun dia sudah pernah ke Jawa, Yogya, Sumatera tapi saat itu dia belum pernah ke Tanjung. Intinya dia menyemangati dan sangat mendukungku dalam hal ini. Meskipun pada akhirnya aku tak lolos, dia memberikanku senyum untuk tetap menyemangatiku.Semakin lama, dia tak pernah lagi kerumahku. Ketika aku bertemunya di sekolah aku katakan padanya dia sombong. Beberapa hari kemudian ketika dia sudah bisa mengendarai motor dia masih sering menegurku. Tapi tak lama setelah itu, dia kembali tak pernah menegurku dan tak lagi menginjakkan kakinya di rumahku. Aku heran, apa yang terjadi padanya???mengapa dia begini?ataukah aku yang berubah?Tanggal 22 Februari 2008 tiba, itu adalah peringatan hari ulang tahunnya. Sudah menjadi dalam persahabatan kami memberikan kado jika salah satu di antara kami ada yang ultah. Termasuk aku, dia dan 2 sahabatku lagi. Ketika itu aku dan 2 sahabatku itu ingin memberikan kado padanya. Tapi kami terheran-heran, dia menolaknya meskipun akhirnya dia terima dengan terpaksa. Ini pertama kalinya dia menolak hadiah dari kami dan merasa malu. Malah dia happy bareng teman-teman barunya itu.Padahal dia pernah bilang padaku untuk menjauhi orang itu, tapi justru dia pula yang dekat dengannya. Haha, dia termakan dengan omongannya sendiri. Entahlah apa yang terjadi dengan dirinya sekarang. Dan dia pun tak pernah lagi menegurku di sekolah meskipun berada di sampingku. 24 Mei 2008 tiba, itu adalah hari ulang tahunku. Aku membuat acara makan-makan di rumahku bersama sahabtku dan teman-temanku. Termasuk dirinya aku undang. Dia memang tak pernah tau kapan ultahku dan dia sangat jarang mengucapkan selamat. Tapi aku akan sangat senang jika ketika itu dia hadir. Malah sore hari ketika acara itu, dia lewat depan rumahku bersama temannya. Kayak nggak kenal aku pula tuh..ckkk kesel deh pokoknya..Tiga hari setelah acara ultahku, malam hari dia datang kerumahku. Seperti biasa dia belajar, dan ngobrol bareng. Aku bilang padanya, aku kecewa dia nggak datang padahal aku mengharapkannya. Dan dia bilang dia malu entah mengapa. Ehmmm, mungkin dia pikir ini tak penting juga untuknya, nggak ada artinya. Dia minta maaf, aku hanya tersenyum karena semua sudah berlalu. Dua hari kemudian dia datang untuk kembali belajar, dia seperti biasa membawa tas. Tapi kali ini di tambah dengan bag plastik yang besar berisi kotak berlapiskan kertas hijau indah mengkilat.Dia memberikan kotak hijau itu untukku, ternyata dia masih mengucapkan selamat untukku, minta maaf karena saat itu dia tidak hadir ketika acara. Aku tersenyum dan berterima kasih. Separuh malam itu aku habiskan dengan mengerjakan tugas bareng dan ngbrol dengannya. Ketika dia pulang, aku berlari ke dapur sambil tersenyum. Karena ini adalah kado pertama berupa benda darinya. Orang tuaku yang membukanya dan tersenyum mlihat isinya. Sebuh baju kaos pink, celana setengah tiang bewarna hijau tua dan sebuah tas sekolah warna hitam. Aku tau ini dari orang tuanya, tapi tetap saja aku tersenyum. Bukan karena isi hadiah itu, tapi karena pedulinya. Aku simpan dengan baik semua benda-benda itu. Hhehe, senangnya…^_^Tapi tetap saja aku sedih juga pada akhirnya, karena dia tak lagi menegurku maupun menyapaku. Tak lagi pernah datang kerumahku dan mencariku. Tak lagi pernah menelponku dan menghubungiku. Bahkan suatu hari ketika aku mengaji aku bertemu dia pulang dari belajar di rumah temanku sendiri, teman TK ku. Aku kecewa, ternyata dia tak lagi seperti dulu. Dan aku banyak melakukan hal-hal konyol karenanya termasuk datang pagi ke kelasnya. Lalu aku membuat selembar surat kaleng. Aku mengatakan dia jahat!!!. 3 bulan berturut-turut aku berbuat konyol sperti itu. Hahahahaha, bodoh bangetkan??..Dan masih banyak lagi hal konyol dan sangat bodoh lainnya yang aku kerjakan karenanya selain membuat surat kaleng gitu deh.Seperti memperhatikannya sekejap melalui celah kecil di pintu sambungan antara kelasku dan kelasnya. Itu biasa aku lakukan ketika guru tidak masuk dikelasku. Terkadang aku melihatnya sambil tersenyum sendiri bahkan ngomel-ngomel nggak jelas sendiri. Hhhehe, untunglah teman-teman sekelasku tak ada yang curiga, kalau nggak?mati aku!?!@#$%^&&**(/”-_,. Konyol banget kan aku…??? Aduuuh…^^Naik kelas 9, lagi, lagi dan lagi kami tak sekelas. Dia benar-benar tak pernah datang kerumahku sekali pun. Hingga akhirnya ujian berhasil kami lalui, aku lulus sedangkan dia harus mengikuti ujian ulang. Sebenarnya aku sangat sedih melihatnya begitu. Aku tak peduli dia akan berfikir apa pun. Hingga akhrnya dia tetap lulus. Aku bertanya kepadanya, dia peringkat berapa?.. Dia menjawabnya dan menanyakan hal yang sama. Dia bilang aku hebat, ternyata itu adalah terakhir kalinya percakapan kami dengan baik dan dia bicara dengan lembut padaku. Karena kami pun semakin jauh alias kami udah nggak sedekat dulu lagi.Aku semakin sadar karena kami nggak lagi sedekat dulu, keadaan pun berubah. Orang yang dia benci malah dekat dengannya. Orang yang dia bilang parah justru akrab dengannya sperti saudara. Ckkkk, aku merasa seperti kehilangannya. Aku takut dia terus-terusan kayak gini dan bakal lupain aku yang hanya sahabat lama untuknya. Sejenak aku termenung dan menangis karenannya. Tapi tak satu pun kepeduliannya dan rasa kehilangan ada padanya. Aku mulai merindukannya yang dulu, merindukan kalimatnya dan merindukan dirinya yang seperti dulu. Tapi sudahlah, mungkin dia lagi ingin sendiri. Aku coba tuk mengertinya.Di rumahku, aku merebahkan tubuhku dengan sejuta pertanyaan tentangnya. Memikirkan perubahannya yang buatku semakin khawatir. Kucoba tuk menyusuri mencari jawaban itu. Tapi tak satu pun ku temukan. Terlalu ku memikirkannya, hinggaku tak peduli yang di sekitarku. Ya Allah… apa yang terjadi padanya? Mengapa seperti ini?..berikan aku jawaban atas semua ini….Pendaftaran SMA di mulai, kesibukan siswa calon SMA pada sibuk mempersiapkan diri. Kami harus melewati MOS, wawancara, ini, itu, dan blablablablabla….pengumuman penerimaan tiba, kami di terima. Untuk ke sekian kalinya aku nggak 1 kelas lagi. Aku di X-A dan dia di X-D. Mau gimana lagi, itu sudah menjadi keputusan sekolah SMA. Di SMA aku mengikuti ekskul Marchink Band dan banyak kegiatan lainnya, sudah nggak asing lagi kalau dia tuh nggak ngikutin satu pun kegiatan sekolah selain yang diwajibkan. Itulah dia dan dirinya…Karena aku pun semakin dewasa, aku mulai mikir semuanya termasuk sahabat. Aku sadar aku tak lagi dekat dengannya, aku tau aku nggak ada lagi artinya untuk dia, dan aku tak bisa seperti yang lainnya. Dia benar-benar hilang begitu saja. Hingga pada suatu malam, aku merangkai puisi kecil untuknya.Waktu semakin berlaluTlah banyak cerita kita ukir di duniaBersamamu dan keindahan semestaTapi kau larut kedalam waktuYang tak dapat di hentikanDan aku semakin sadar kau tak seperti dulu lagiBukan sekedar ilusi perasaanTapi inilah kenyataan sesungguhnyaJika memang tiada lagi gunanya akuMaka jangan kau lukaiku sperti iniKehilangan seorang yang disayang bukan hal mudahSadarilah, aku masih butuh kamuIngin kuulang kembali memori indah ituBersamamu dan bersama waktuKumpulkan kembali serpihan masa lalu ituDan coba tuk merekatkannya kembaliTak kurasa air mata kembali jatuh kesekian kalinya karena mengingat kenangan waktu bersamanya dulu. Aku tak pernah menangis karenanya di depan sahabatku yang lain. Bahkan sudah SMA baru mereka tau aku memiliki luka dalam seperti ini. Karena aku tak ingin mereka memikirkan ini, mau tak mau harus kusampaikan juga. Meskipun sulit di percaya dan tak mungkinh. Karena aku tak ingin ini kembali kan terulang, karena sahabat berperan penting dalam hidupku.Sekarang pun aku masih memaksakan diriku untuk mampu melihatnya langsung seperti itu. Walaupun aku tak pernah sanggup untuk melihatnya dan membuat tubuhku lemah karenanya. Aihhh, entahlah.. kacauuuu.. aku pun bingung!?.. Ku putar lagu Ungu ‘Untukmu Selamanya’ karena teringat akan dirinya dan kurenungkan dalam hati..Tak pernah aku mengertiApa yang kini kurasakanKegelisahan hatiku saat iniKu masih merindukanmuWalaupun kini ku tlah bersamanyaTak pernah mampu kucoba lupakanmuSungguh tak bisa ku mnegganti dirimu dengan dirinyaSungguh tak sanggup aku berpaling darimuSungguh tak bisa kumencintainya tuk melupakanmuSungguh tak sanggup aku berpindah dari hatimu…..Hingga saat ini, aku masih berdoa semoga dia dikembalikan padaku oleh Tuhan. Meskipun aku sudah mencoba untuk melupakannya, menjauhinya, membencinya. Hatiku tetap saja tak sanggup, meskipun tak ku tunjukkan ke yang lainnya. Aku memang manusia biasa, tak sesempurna teman-teman yang lain meskipun setiap manusia memiliki kelebihan dan kekurangan. Tapi ya udah lah, mau diapain lagi coba…Dan sebelum tidur hatiku pun bertanya-tanya dan berdoa pada Allah,…Ya Allah, mengapa dia tak seperti dulu lagi? Aku kah yang berubah? Tak satu pun alasan terucap darinya mengapa kami tak seperti dulu lagi? Mengapa dia tak pernah mencariku? Atau aku tak ada lagi artinya? Mengapa dia semakin hancur bersama orang-orang yang tak ku sukai itu? Apa maksud-Mu mengujiku seperti ini?Ya Allah, sakit rasanya kehilangan orang yang ku sayang sepertinya. Tunjukkan aku napa alasannya dia seperti itu? Ataukah karena dia sudah memiliki sahabat baru yang jauh lebih baik? Atau dia bahagia tanpaku lagi? Aku tak pernah sanggup seperti ini. Meskipun kuberusaha jalani dengan senyum. Berikan keselamatan padanya Ya Allah, jangan Engkau sesatkan dia, jangan Kau lukai dia, jangan Kau persulit hidupnya. Tapi bahagiakanlah dia meskipun tanpaku Ya Allah. Jaga dia baik-baik dan kirimkan malaikat indahmu untuk menjaganya sampai nanti. Amin…Karena itu aku jadi trauma dan takut milih sahabat, karena aku takut ini kan terulang. Aku taku kesakitan ini kembali terjadi. Dan aku pun takut sahabat dan teman yang kusayang dan kumiliki saat ini, bebuat sama sepertinya dsan mengulang kesalahan yang sama. Cukup sakit, dan kau tak kan pernah tau bagaimana rasanya jika kamu tak mengalaminya sendiri. Tapi aku harap, kesakitajn ini tak terjadi pada siapa pun selain aku. Cukuplah aku yang merasakan sakit itu. Dan kan kucoba tuk melupakannya, menjauhinya sperti yang dia lakukan meskipun butuh waktu yang tak singkat pula. Tak pernah kusesali dan kucoba tuk berhenti menyayanginya hingga mencoba berbalik menjadi benci. Maka jangan salahkan aku lagi.Kenangan indah itu yang mampu buatku tersenyum sekaligus sedih jika mengingatnya. Bukan karena kenangan itu terlalu indah, tapi karena aku tau bahwa kenangan indah itu takkan pernah terulang kembali. Dirinya yang dulu hadir dalam hidupku, buatku jalani hari penuh warna. Tapi kini aku harus sadar, bahwa dia tak lagi disisiku. Karena dia telah memiliki yang lain, yang kan jauh membuatnya lebih bahagia. Tapi satu hal yang tertanam dalam hatiku, aku masih sayang padanya dan masih merindukannya yang dulu. Kembali kutuliskan puisi untuknya. Meskipun sudah banyak puisi lainnya di buku biru ku itu..Bintang malam, katakan padanya aku butuh diaEmbun pagi, sampaikan padanya aku merindukannya yg duluIngin kurangkul kembali kisah indah ituTaukah kau?aku masih sayang..Meskipun aku belajar tuk membencimuDan berhenti tu menyayangimuMasihkah kau ukir namaku dalam hidupmu?Atau kau tlah hapus aku dalam hidupmu?Kucoba belajar tuk sendiri tanpamu lagiMeskipun aku merasa sepi tanpamuPergilah jika itu yang kan bahagiakanmuTapi jangan kembali jika hanya untuk mrngulang dustaKetika aku terlarut dalam lamunanku tentangnya, maka yang ada difikirku adalah semua masa lalu saat bersamanya dulu. Kami selalu tertawa bersama disekolah. Bercanda jika merasa bosan, beryanyi bersama saat jenuh, mengerjakan tugas bersama, makan di kantin sekolah bersama dan banyak lagi hal yang kami mlakukan bersama di sekolah kesayanganku itu. Dirinya yang begitu jail tak pernah membuatku tuk menjauh darinya. Mungkin itu karena rasa sayang yang telah tumbuh dalam hati kami masing-masing. Hahaha, sudahlah itu hanya masa lalu yang terlalu indah..biarlah kudengarkan lagu Peterpan ‘Tentang Kita’ seperti kisahku ini…Waktu terasa semakin berlaluTinggalkan cerita tentang kitaSeakan tiada lagi kini tawamuTuk hapuskan semua sepi dihatiAda cerita tentang aku dan diaDan kita bersama saat dulu kalaAda cerita tentang masa yang indahSaat kita berdukaSaat kita tertawaTeringat disaat kita tertawa bersamaCeritakan semua tentang kita….Kenangan indah itu yang mampu buatku tersenyum sekaligus sedih jika mengingatnya. Bukan karena kenangan itu terlalu indah, tapi karena aku tau bahwa kenangan indah itu takkan pernah terulang kembali. Dirinya yang dulu hadir dalam hidupku, buatku jalani hari penuh warna. Tapi kini aku harus sadar, bahwa dia tak lagi disisiku. Karena dia telah memiliki yang lain, yang kan jauh membuatnya lebih bahagia. Karena kisah ini aku dapat banyak pelajaran berarti, dan karena ini pula aku menjadi dewasa. Uh, meskipun harus sakit hati dan kecewa kayak gini sih..Tapi hingga saat ini, hatiku tak mampu menghapus bayang-bayangnya. Keindahan masa lalu saat bersamanya selalu teringat dalam benakku. Segala yang telah kami lakukan bersama, buatku merasa semakin rapuh. Aku berupaya melupakannya, tapi hasilnya??nihil…!?:( aku masih tak bisa melupakannya. Bahkan hinggaku menemukan orang yang kusayangi, aku masih tak mampu. Hingga ini masih menjadi lukaku yang belum pernah terobati. Kuhempaskan semua masa lalu dan tetap kan kucoba tuk menghapus semua tentangnya..Setelah semua itu tinggal kenangan, hatiku hancur meskipun dia tak lebih dari seorang sahabatku. Setelah dia tak lagi di sampingku, tiada lagi yang menjailiku sepertinya, tiada lagi yang bisa buatku ngakak meskipun aku sebenarnya sedang sedih, tiada lagi semangat darinya, tiada lagi yang mengajakku jalan subuh naik sepeda, tiada lagi temanku belajar setiap kali, tiada lagi kesetiaan seperti dulu, dan semua itu tlah lenyap. Aku benar-benar merasakan kehilangan orang yang kusayang, huhuhuuu. Dia lenyap tak berjejak bin hilang begitu saja.Hingga detik ini, hadiah ultahku darinya masih kusimpan dan baju yang warna pink itu belum pernah ku pakai. Meskipun tasnya sudah mulai buruk sih..hhehe saking sayangnya tuh..terus kalau celananya sih masih bagus-bagus aja. Kalau ingat itu, senengnya dapat hadiah dari dia..Ini adalah satu dari banyak kisah yang membuat kita mengerti akan hidup ini. Ini adalah pelajaran dalam kehidupan. Memang menyakitkan, tapi inilah hidup. Kita hanya bisa jalani saja semampu kita. Memang tak ada yang abadi. Meskipun aku juga bingung harus gimana, hhehe…dan aku pun tak tau bagaimana nanti penghujung kisahku ini. Entah tetap begini atau apa….hhhehe ^-^Sebenarnya masih banyak sih kisah masa laluku bareng dia. Tapi terlalu panjang dan mungkin tak kan ada habisnya jikaku mengulasnya. Jadi sampai disini saja deh..hhehe..intinya aku masih saaaayaaang banget sama dia..meskipun untuk bisa kayak dulu lagi itu tak pernah mungkin terjadi. Hanya Allah lah yang tau dan mengerti..ku serahkan pada-Mu ya Allah… *****

  • Cerpen Persahabatan: SEBUAH JANJI

    Sebuah JanjiOleh: Rai Inamas Leoni“Sahabat selalu ada disaat kita membutuhkannya, menemani kita disaat kita kesepian, ikut tersenyum disaat kita bahagia, bahkan rela mengalah padahal hati kecilnya menangis…”***Bel istirahat akan berakhir berapa menit lagi. Wina harus segera membawa buku tugas teman-temannya ke ruang guru sebelum bel berbunyi. Jabatan wakil ketua kelas membuatnya sibuk seperti ini. Gubrak…. Buku-buku yang dibawa Wina jatuh semua. Orang yang menabrak entah lari kemana. Jangankan menolongnya, meminta maaf pun tidak.“Sial! Lari nggak pakek mata apa ya…” rutuk Wina. Dengan wajah masam ia mulai jongkok untuk merapikan buku-buku yang terjatuh. Belum selesai Wina merapikan terdengar langkah kaki yang datang menghampirinya.“Kasian banget. Bukunya jatuh semua ya?” cemoh seorang cowok dengan senyum sinis. Sejenak Wina berhenti merapikan buku-buku, ia mencoba melihat orang yang berani mencemohnya. Ternyata dia lagi. Cowok berpostur tinggi dengan rambut yang selalu berantakan. Sumpah! Wina benci banget sama cowok ini. Seumur hidup Wina nggak bakal bersikap baik sama cowok yang ada di depannya ini. Lalu Wina mulai melanjutkan merapikan buku tanpa menjawab pertanyaan cowok tersebut.Cowok tinggi itu sepintas mengernyitkan alisnya. Dan kembali ia tercenung karena cewek di depannya tidak menanggapi. Biasanya kalau Wina terpancing dengan omongannya, perang mulut pun akan terjadi dan takkan selesai sebelum seseorang datang melerai.Teeeett… Bel tanda berakhirnya jam istirahat terdengar nyaring. “Maksud hati pengen bantu temen gue yang jelek ini. Tapi apa daya udah keburu bel. Jadi sori nggak bisa bantu.” ucap cowok tersebut sambil menekan kata jelek di pertengahan kalimat.Cowok tersebut masih menunggu reaksi cewek yang ada di depannya. Tapi yang ditunggu tidak membalas dengan cemohan atau pun ejekan. “Lo berubah.” gumam cowok tersebut lalu berbalik bersiap masuk ke kelasnya. Begitu cowok itu membalikkan badannya, Wina yang sudah selesai membereskankan buku mulai memasang ancang-ancang. Dengan semangat 45 Wina mulai mengayunkan kaki kanannya kearah kaki kiri cowok tersebut dengan keras.“Adooooww” pekik cowok tersebut sambil menggerang kesakitan.“Makan tuh sakit!!” ejek Wina sambil berlari membawa buku-buku yang tadi sempat berserakan. Bisa dibayangkan gimana sakitnya tuh kaki. Secara Wina pakek kekuatan yang super duper keras. Senyum kemenangan menghiasi di wajah cewek tinggi kurus tersebut.***“Wina….”Wina menoleh untuk melihat siapa yang memanggilnya. Ternyata dari kejauhan Amel teman baiknya sejak SMP sedang berlari kearahnya. Dengan santai Wina membalikkan badannya berjalan mencari motor matic kesayangannya. Ia sendiri lupa dimana menaruh motornya. Wina emang paling payah sama yang namanya mengingat sesuatu. Masih celingak-celinguk mencari motor, Amel malah menjitak kepalanya dari belakang.“Woe non, budeg ya? Nggak denger teriakan gue. Temen macem apaan yang nggak nyaut sapaan temennya sendiri.” ucap Amel dengan bibir monyong. Ciri khas cewek putih tersebut kalo lagi ngambek.“Sori deh Mel. Gue lagi bad mood, pengen cepet pulang.”“Bad mood? Jelas-jelas lo tadi bikin gempar satu kelas. Udah nendang kaki cowok ampe tuh cowok permisi pulang, nggak minta maaf lagi.” jelas Amel panjang lebar.“Hah? Sampe segitunya? Kan gue cuma nendang kakinya, masak segitu parahnya?” Wina benar-benar nggak nyangka. Masa sih keras banget? Tuh cowok ternyata bener-bener lembek, pikirnya dalam hati.“Nendang sih nendang tapi lo pakek tendangan super duper. Kasian Alex lho.”“Enak aja. Orang dia yang mulai duluan.” bantah Wina membela diri.Sejenak Amel terdiam, lalu berlahan bibirnya tersenyum tipis. “Kenapa sih kalian berdua selalu berantem? Masalahnya masih yang itu? Itu kan SMP. Dulu banget. ” ujar Amel polos, tanpa bermaksud mengingatkan kejadian yang lalu. “Lagi pula gue udah bisa nerima kalo Alex nggak suka sama gue.”“Tau ah gelap!” ***Bel pulang berbunyi nyaring bertanda jam pelajaran telah usai. Cuaca yang sedemikian panas tak menyurutkan niat para siswa SMA Harapan untuk bergegas pulang ke rumah. Wina sendiri sudah membereskan buku-bukunya. Sedangkan Amel masih berkutat pada buku catatanya lalu sesekali menoleh ke papan tulis.“Makanya kalo nulis jangan kayak kura-kura.” Dengan gemas Wina menjitak kepala Amel. “Duluan ya, Mel. Disuruh nyokap pulang cepet nih!” Amel hanya mendengus lalu kembali sibuk dengan catatanya.Saat Wina membuka pintu kelas, seseorang ternyata juga membuka pintu kelasnya dari luar. “Eh, sori..” ucap Wina kikuk. Tapi begitu sadar siapa orang yang ada di depannya, Wina langsung ngasi tampang jutek kepada orang itu. “Ngapaen lo kesini? Masih sakit kakinya? Apa cuma dilebih-lebihin biar kemaren pulang cepet? Hah? Jadi cowok kok banci baget!!!”Jujur Alex udah bosen kayak gini terus sama Wina. Dia pengen hubungannya dengan Wina bisa kembali seperti dulu. “Nggak usah cari gara-gara deh. Gue cuma mau cari Amel.” ucap Alex dingin sambil celingak celinguk mencari Amel. “Hey Mel!” ucap Alex riang begitu orang yang dicarinya nongol.“Hey juga. Jadi nih sekarang?” Amel sejenak melirik Wina. Lalu dilihatnya Alex mengangguk bertanda mengiyakan. “Win, kita duluan ya,” ujar Amel singkat.Wina hanya benggong lalu dengan cepat mengangguk. Dipandangi Amel dan Alex yang kian jauh. Entah kenapa, perasaanya jadi aneh setiap melihat mereka bersama. Seperti ada yang sakit di suatu organ tubuhnya. Biasanya Alex selalu mencari masalah dengannya. Namun kini berbeda. Alex tidak menggodanya dengan cemohan atau ejekan khasnya. Alex juga tidak menatapnya saat ia bicara. Seperti ada yang hilang. Seperti ada yang pergi dari dirinya.***Byuuurr.. Fanta rasa stowberry menggalir deras dari rambut Wina hingga menetes ke kemeja putihnya. Wina nggak bisa melawan. Ia kini ada di WC perempuan. Apalagi ini jam terakhir. Nggak ada yang akan bisa menolongnya sampai bel pulang berbunyi.“Maksud lo apa?” bentak Wina menantang. Ia nggak diterima di guyur kayak gini.“Belum kapok di guyur kayak gini?” balas cewek tersebut sambil menjambak rambut Wina. “Tha, mana fanta jeruk yang tadi?” ucap cewek itu lagi, tangan kanannya masih menjambak rambut Wina. Thata langsung memberi satu botol fanta jeruk yang sudah terbuka.“Lo mau gue siram lagi?” tanya cewek itu lagi.Halo??!! Nggak usah ditanya pun, orang bego juga tau. Mana ada orang yang secara sukarela mau berbasah ria dengan fanta stroberry atau pun jeruk? Teriak Wina dalam hati. Ia tau kalau cewek di depannya ini bernama Linda. Linda terkenal sesaentro sekolah karena keganasannya dalam hal melabrak orang. Yeah, dari pada ngelawan terus sekarat masuk rumah sakit, mending Wina diem aja. Ia juga tau kalo Linda satu kelas dengan Alex. Wait, wait.. Alex??? Jangan-jangan dia biang keladinya. Awas lo Lex, sampe gue tau lo biang keroknya. Gue bakal ngamuk entar di kelas lo!“Gue rasa, gue nggak ada masalah ama lo.” teriak Wina sambil mendorong Linda dengan sadisnya. Wina benar-benar nggak tahan sama perlakuan mereka. Bodo amat gue masuk rumah sakit. Yang jelas ni nenek lampir perlu dikasi pelajaran.Kedua teman Linda, Thata dan Mayang dengan sigap mencoba menahan Wina. Tapi Wina malah memberontak. “Buruan Lin, ntar kita ketahuan.” kata Mayang si cewek sawo mateng.Selang beberapa detik, Linda kembali mengguyur Wina dengan fanta jeruk. “Jauhin Alex. Gue tau lo berdua temenan dari SMP! Dulu lo pernah nolak Alex. Tapi kenapa lo sekarang nggak mau ngelepas Alex?!!”“Maksud lo?” ledek Wina sinis. “Gue nggak kenal kalian semua. Asal lo tau gue nggak ada apa-apa ama Alex. Lo nggak liat kerjaan gue ama tuh cowok sinting cuma berantem?”Plaakk.. Tamparan mulus mendarat di pipi Wina. “Tapi lo seneng kan?” teriak Linda tepat disebelah kuping Wina. Kesabaran Wina akhirnya sampai di level terbawah.Buuugg! Tonjokan Wina mengenai tepat di hidung Linda. Linda yang marah makin meledak. Perang dunia pun tak terelakan. Tiga banding satu. Jelas Wina kalah. Tak perlu lama, Wina sudah jatuh terduduk lemas. Rambutnya sudah basah dan sakit karena dijambak, pjpinya sakit kena tamparan. Kepalanya terasa pening.“Beraninya cuma keroyokan!” bentak seorang cowok dengan tegas. Serempak trio geng labrak menoleh untuk melihat orang itu, Wina juga ingin, tapi tertutup oleh Linda. Dari suaranya Wina sudah tau. Tapi Ia nggak tau bener apa salah.“Pergi lo semua. Sebelum gue laporin.” ujar cowok itu singkat. Samar-samar Wina melihat geng labrak pergi dengan buru-buru. Lalu cowok tadi menghampiri Wina dan membantunya untuk berdiri. “Lo nggak apa-apa kan, Win?”“Nggak apa-apa dari hongkong!?” ***Hujan rintik-rintik membasahi bumi. Wina dan Alex berada di ruang UKS. Wina membaringkan diri tempat tidur yang tersedia di UKS. Alex memegangi sapu tangan dingin yang diletakkan di sekitar pipi Wina. Wina lemas luar biasa. Kalau dia masih punya tenaga, dia nggak bakalan mau tangan Alex nyentuh pipinya sendiri. Tapi karena terpaksa. Mau gimana lagi.“Ntar lo pulang gimana?” tanya Alex polos.“Nggak gimana-mana. Pulang ya pulang.” jawab Wina jutek. Rasanya Wina makin benci sama yang namanya Alex. Gara-gara Alex dirinya dilabrak hidup-hidup. Tapi kalau Alex nggak datang. Mungkin dia bakal pingsan duluan sebelum ditemukan.“Tadi itu cewek lo ya?” ucap Wina dengan wajah jengkel.“Nggak.”“Trus kok dia malah ngelabrak gue? Isi nyuruh jauhin lo segala. Emang dia siapa? “ rutuk Wina kesal seribu kesal. Ups! Kok gue ngomong kayak gue nggak mau jauh-jauh ama Alex. Aduuuhh…Alex sejenak tersenyum. “Dia tuh cewek yang gue tolak. Jadi dia tau semuanya tentang gue dan termasuk tentang lo” ucap Alex sambil menunjuk Wina.Wina diam. Dia nggak tau harus ngapain setelah Alex menunjuknya. Padahal cuma nunjuk. “Ntar bisa pulang sendiri kan?” tanya Alex.“Bisalah. Emang lo mau nganter gue pulang?”“Emang lo kira gue udah lupa sama rumah lo? Jangan kira lo nolak gue terus gue depresi terus lupaen segala sesuatu tentang diri lo. Gue masih paham bener tentang diri lo. Malah perasaan gue masi sama kayak dulu.” jelas Alex sejelas-selasnya. Alex pikir sekarang udah saatnya ngungkapin unek-uneknya.“Lo ngomong kayak gitu lagi, gue tonjok jidat lo!” ancam Wina. Nih orang emang sinting. Gue baru kena musibah yang bikin kepala puyeng, malah dikasi obrolan yang makin puyeng.“Perasaan gue masih kayak dulu, belum berubah sedikit pun. Asal lo tau, gue selalu cari gara-gara ama lo itu ada maksudnya. Gue nggak pengen kita musuhan, diem-dieman, atau apalah. Pas lo nolak gue, gue nggak terima. Tapi seiring berjalannya waktu, kita dapet sekolah yang sama. Gue coba buat nerima. Tapi nggak tau kenapa lo malah diemin gue. Akhirnya gue kesel, dan tanpa sadar gue malah ngajakin lo berantem.” Sejenak Alex menanrik nafas. “Lo mau nggak jadi pacar gue? Apapun jawabannya gue terima.”Hening sejenak diantara mereka berdua. “Kayaknya gue pulang duluan deh.” Ucap Wina sambil buru-buru mengambil tasnya. Inilah kebiasaan Wina, selalu mengelak selalu menghindar pada realita. Ia bener-bener nggak tau harus ngapaen. Dulu ia nolak Alex karena Amel juga suka Alex. Tapi sekarang?“Besok gue udah nggak sekolah disini. Gue pindah sekolah.” Alex berbicara tepat saat Wina sudah berada di ambang pintu UKS.Wina diam tak sanggup berkata-kata. Dilangkahkan kakinya pergi meninggalkan UKS. Meninggalkan Alex yang termenung sendiri. ***Kelas masih sepi. Hanya ada beberapa murid yang baru datang. Diliriknya bangku sebelah. Amel belum datang. Wina sendiri tumben datang pagi. Biasanya ia datang 5 menit sebelum bel, disaat kelas sudah padat akan penduduk. Semalam Wina nggak bisa tidur. Entah kenapa bayangan Alex selalu terbesit di benaknya. Apa benar Alex pindah sekolah? Kenapa harus pindah? Peduli amat Alex mau pindah apa nggak, batin Wina. “Argggg… Kenapa sih gue mikir dia terus?”“Mikirin Alex maksud lo?” ucap Amel tiba-tiba udah ada disamping Wina. “Nih hadiah dari pangeran lo.” Dilihatnya Amel mengeluarkan kotak biru berukuran sedang. Karena penasaran dengan cepat Wina membuka kotak tersebut. Isinya bingkai foto bermotif rainbow dengan foto Wina dan Alex saat mengikuti MOS SMP didalamnya. Terdapat sebuah kertas. Dengan segera dibacanya surat tersebut.Dear wina, Inget ga pertama kali kita kenalan? Pas itu lo nangis gara-gara di hukum ama osis. Dalam hati gue ketawa, kok ada sih cewek cengeng kayak gini? Hehe.. kidding. Lo dulu pernah bilang pengen liat pelangi tapi ga pernah kesampaian. Semoga lo seneng sama pelangi yang ada di bingkai foto. Mungkin gue ga bisa nunjukin pelangi saat ini coz gue harus ikut ortu yang pindah tugas. Tapi suatu hari nanti gue bakal nunjukin ke lo gimana indahnya pelangi. Tunggu gue dua tahun lagi. Saat waktu itu tiba, ga ada alasan buat lo ga mau jadi pacar gue. “Kenapa lo nggak mau nerima dia? Gue tau lo suka Alex tapi lo nggak mau nyakitin gue.” sejenak Amel tersenyum. “Percaya deh, sekarang gue udah nggak ada rasa sama Alex. Dia cuma temen kecil gue dan nggak akan lebih.”“Thanks Mel. Lo emang sahabat terbaik gue.” ucap Wina tulus. “Tapi gue tetap pada prinsip gue.”Amel terlihat menerawang. “Jujur, waktu gue tau Alex suka sama lo dan cuma nganggep gue sebagai temen kecilnya. Gue pengen teriak sama semua orang, kenapa dunia nggak adil sama gue. Tapi seiring berjalannya waktu gue sadar kalo nggak semua yang kita inginkan adalah yang terbaik untuk kita.” senyum kembali menghiasi wajah mungilnya. “Dan lo harus janji sama gue kalo lo bakal jujur tentang persaan lo sama Alex. Janji?” lanjut Amel sambil mengangkat jari kelingkingnya.Ingin rasanya Wina menolak. Amel terlalu baik baginya. Dia sendiri tau sampai saat ini Amel belum sepenuhnya melupakan Alex. Tapi Wina juga tak ingin mengecewakan Amel. Berlahan diangkatnya jari kelingkingnya.“Janji..” gumam Wina lirih.***By : Rai Inamas LeoniTTL : Denpasar, 08 Agustus 1995Sekolah : SMA Negeri 7 DenpasarBlog : raiinamas.blogspot.com

  • Cerpen: Akhir Pertualangan Cinta Sang PlayBoy

    Bicara tentang cinta, ya Boy dah biangnya. Si petualang cinta alias sang play boy ini akan mati-matian dan bila perlu sampe bersujud untuk merayu dan mendapatkan seorang cewek cantik. Sang play boy ini tidak akan pernah tahan bila sudah melihat cewek cantik melintas di depan matanya, seakan matanya tidak akan pernah berkedip untuk terus mengikuti langkah kaki sang cewek. Ya bila perlu sampe membuntuti dari belakang (emangnya mau nyopet, Boy?).Singkat cerita Boy bakalan jungkir balik dah untuk mendapatkan sang cewek bila sudah naksir banget. Boy kagak perduli apakah nantinya itu cewek bakalan mau apa nggak? Apakah hubungannya nanti akan berlangsung lama atau nggak? Bagi Boy kudu mandapatkannya dulu, apapun caranya.Lantaran cap play boy nya itu, si petualang cinta ini suka gonta ganti cewek (kayak baju aja Boy, digonta ganti). Tapi sayang dimata cewek-cewek di sekolahnya kartunya udah mati kagak bisa diperpanjang (kayak KTP aja ah). Sehingga sang play boy harus berpetuang di tempat lain, kecuali ada anak baru di sekolah ini yang kagak tahu dengan belangnya Boy.Awal cerita neh. Pada suatu hari, Boy lagi ngebet banget sama Lila, adik kelasnya yang baru aja menjadi siswi di sekolahnya. Padahal saat itu, Boy sudah memiliki gandengan (kayak truk aja pake gandengan segala), si Ivon anak SMU 2.”Jek, gua naksir banget nih ame anak baru,” kata Boy curhat dengan sobatnya Jaka yang biasa dipanggil Jek.”Ah! Elo kagak boleh melihat barang baru apalagi yang cantik-cantik dan mulus-mulus,” jawab Jek. ”Tuh! Ada yang mulus, kenapa kagak lo embat aja sekalian?” lanjut Jek sambil tertawa menunjuk ke arah Pak Didin, guru Fisika yang jidatnya emang rada botak licin.”Bercanda lu ah! Gua serius nih,” gerutu Boy.Untuk cewek-cewek baru angkatan Lila, memang Lila bidadarinya. Orangnya cantik, putih dan tinggi lagi, perfect dah pokoknya. Tapi sepertinya bila dilihat, kayaknya Lila terlalu tangguh, lincah dan pinter untuk ditaklukan oleh sang play boy. Hati-hati Boy! Ini bakalan jadi batu sandungan buat lo. Lila juga terbilang cukup menonjol dan heboh diantara temen-temennya. Apalagi kalau sudah ngumpul maka suaranya akan lebih menonjol dan kedengeran kemana-mana.Tapi dasar udah bergelar master play boy, akhirnya sang petualang berhasil juga dengan perjuangannya yang mati-matian dan bisa dibilang jungkir balik, rada susah banget memang untuk mendapatkan Lila. Akhirnya Sang play Boy berhasil meruntuhkan tembok hati Lila, runtuh oleh rayuan maut sang play boy yang memang sudah terkenal itu.Ups! Tapi tunggu dulu sobat. Tadinya memang Lila belum tahu dengan Boy, tapi karena ia sudah lama temenan dengan Ivon, sehingga ia akhirnya tahu juga siapa Boy. Boy nggak tahu dengan situasi itu, ya karena asal seruduk aja kagak diselidiki dulu, siapa cewek yang bakal diseruduk (yah, itu tadi kelemahan si Boy maen seruduk aja. Kambing kali ya?) sorry Boy!.Rupanya Sob, sang play boy sudah terperangkap dalam jeratan permainan cintanya sendiri. Boy terperangkap ke dalam skenario sandiwara cinta yang sudah dibuat oleh Lila. Lila memang menerima cintanya Boy, tapi ada maksud dan tujuannya. Itu bukan berarti ia mau berkhianat dengan temennya sendiri, Ivon. Karena skenario itu sudah ia beritahu sebelumnya kepada Ivon.Lila yang cantik, lincah dan pintar ini, rupanya hanya ingin memberi pelajaran ekstra kurikuler kepada sang play boy. Dia tidak ingin kecantikannya dimanfaatkan hanya untuk dipermainkan, termasuk Ivon yang telah menjadi korbannya.Walau terbilang anak baru, Lila termasuk cepat menyesuaikan keadaan dan peka dengan situasi perkembangan yang ada di sekolahnya, demikian juga dengan watak dan perilaku Boy yang sebaliknya akan menjadi korbannya. Ya, lantaran karena dia cukup gaul, sehingga sangat cepat mendapat kabar baru atau gosip-gosip dari teman-temannya.Tapi secara naluriah wanita, mata hatinya tak bisa memungkiri, jika Boy terbilang cakep sehingga layak menjadi play boy. Wajar kalau Ivon pun jatuh cinta kepada Boy waktu itu. Cuma sayang kegantengan yang dimilkinya hanya untuk merayu dan berpetualang guna mendapatkan cewek-cewek cantik yang ia sukai. Boy lupa diri sehingga ia tidak tahu bahwa kaum cewek juga harus dan wajib dihargai dan disayangi, bukan untuk dipermainkan.”La, elo kok mau aja menerima cintanya Boy. Nekat lu!” kata Mery merasa khawatir dan prihatin sama Lila. Wajar Mery khawatir, karena ia takut temannya yang cantik ini hanya akan menjadi boneka mainan, korban keserakahan cinta sang play boy.”Terima kasih ya, Mer kamu telah mengingatkan dan menasehati aku. Aku tahu kamu khawatir kalau aku akan menjadi korban cintanya Boy. Tapi kamu tidak usah takut dan khawatir, aku sudah tahu kok siapa Boy sebenarnya. Aku menerima dia, bukan lantaran kegantengannya atau rayuan gombal murahannya. Lantas aku dengan begitu murahannya jatuh ke dalam pelukan Boy. Caranya dan rayuannya udah kuno terlalu konvensional, mudah ditebak, sayang,” kata Lila meyakinkan sobatnya Mery.”Syukurlah kalau kamu sudah tahu siapa dia. Aku berdo’a moga kamu tidak terjebak dalam permainan cintanya Boy,” kata Mery lagi.”Iya aku mengerti Sob. Tapi percayalah, sebenarnya skenario ini aku jalani ada maksud dan tujuannya, Mer. Tapi bukan berarti aku juga mau mempermainkan orang atau mau balas dendam sama cowok yang seperti ini, seperti yang pernah aku alami sebelumnya (ooo …pernah mengalami bro). Gua hanya ingin dia bisa membuka mata dan hatinya, agar dia juga bisa menghargai kita sebagai kaum wanita yang secara fisik lemah dan butuh perlindungan. Kita bukan boneka yang hanya bisa dipermainkan untuk menjadi eksperimen cintanya kaum laki-laki.” Lanjut Lila.”Baguslah kalau kamu punya pemikiran dan prinsip yang begitu luar biasa untuk memperjuangkan dan mempertahankan harga diri wanita,” kata Mery senang.”Gua yakin, dia tidak akan bisa berbuat banyak dan macam-macam sama gua. Justru dia akan terperangkap sendiri dalam permainnan ini. Biar kelak dia tahu rasa, bagaimana rasanya kalau dipermainkan. Kuharap satu saat kelak dia nyadar telah menyakiti hati cewek-cewek yang telah menjadi korbannya.”Bener. Dalam tiga bulan hubungan Lila dengan Boy, apa yang dikhawatirkan oleh Mery, benar-benar terjadi. Rupanya diam-diam Boy sedang menjalin hubungan dengan Kania, tetangga barunya Jek. Tapi bagi Lila itu bukanlah sebuah berita menakutkan, ibarat kesambar petir disiang bolong. Baginya itu bukan sebuah kejutan atau petaka baginya yang harus disesali dan yang ditakutkan oleh semua cewek. Apa yang akan terjadi kedepan semua sudah jauh ada dalam pikirannya. Itu pasti akan terjadi cuma menunggu waktu. Dalam pikirannya justru itu adalah awal petaka bagi Boy dan tentunya akan menambah serunya rencana permainan yang akan dibuat oleh Lila.Ingat Boy! Ada pepatah mengatakan sepintar-pintar tupai melompat pasti akan jatuh juga, dan sepandai-pandai orang menyimpan kebusukan pasti akan tercium juga. Hukum karma pasti akan ada, Boy.Elo bukan play boy, Boy. Elo lebih tepat dibilang bajing yang bajingan. Tunggu tanggal mainnya, lo. Semua akan berakhir, Boy. Gua akan beraksi, yang akan bikin lo bertekuk lutut di kaki gua, bisik Lila dalam hati.Boy yang piawai dengan rayuannya dan ditambah dengan akting sempurna, bolehlah dibilang jagonya. Kata-katanya begitu manis dan santun dengan rayuannya akan membuat siapapun terkena tipu dayanya. Ditambah lagi dengan kepandaiannya mengatur strategi jitu dalam mengatur jadwal ngapel ke rumah pacar-pacarnya. Biar nggak dicurigai, ia selalu bilang kepada cewek-ceweknya, kalau ia ngapel nggak tergantung hanya pada malam minggu (kalau ngapelnya malam Jum’at, yasinan aja sekalian, Boy. He…he..he). Tetapi strategi seperti itu sudah duluan terbaca oleh Lila. (lagi-lagi terlalu konvensional, coy). Basi tau nggak! Sehingga Lila pun kagak terlalu mikirin banget tu anak mau ngapel atau kagak, termasuk pada malam minggu.Melihat pertualangan sang play boy sudah over pede dan semakin menggila, karena denger-denger lagi, dia baru aja mau mendekati seorang cewek. Gila nggak tuh! Padahal ia belum lama menggaet si Lila (Gila bro! Lo doyan cewek apa lagi nuntut ilmu, Boy. Harus sampe berapa sih, cewek yang harus lo dapet, biar ilmu lo sempurna?).Akhirnya Lila pun mulai mengatur rencana dan strategi pula buat ngerjain Boy. Seminggu sebelum menjalankan rencananya, Lila segera menghubungi Ivon. Sementara karena si Kania belum ia kenal, kemudian ia dan Ivon pun berusaha mencari dan menemui Kania. Setelah Lila dan Ivon menceritakan semua rencanya kepada Kania, mereka pun sepakat dan menjadi akrab sehingga mereka pun bersatu untuk menumpas kejahatan (kayak di sinetron silat aja).Beberapa hari menjelang hari eksekusi terhadap Boy, ketiga bidadari itu pun sering berkumpul di rumah Lila dan berbagi cerita termasuk strategi nantinya. Merekapun akhirnya mempunyai tujuan yang sama yaitu membikin kapok dan mempermalukan si Boy, yang emang nggak punya rasa malu.Sabtu, sehari sebelum rencana Lila dan temen-temennya dilaksanakan, mereka bertiga sengaja ngumpul di rumah Lila, karena hari itu rencananya Boy akan datang ke rumah Lila.”Sebentar lagi Boy akan datang. Ntar kalian berdua ngumpet aja dulu di kamarku sambil nguping,” kata Lila mengatur strategi awal.”Siplah!” jawab Kania.”Terus langkah selanjutnya gimanah nih?” tanya Ivon pula.”Nanti biarkan kita berdua seolah-olah enjoy dulu, ntar tugas kamu Von teleponin si Boy. Biar dia gelisah kita kerjain. Tapi ingat ini baru sebahagian dari rencana kita yang sebenarnya, karena rencana besar itu besok baru kita tumpahkan,” kata Lila ngejelasin.”Oke kalau begitu,” kata Ivon sambil mengangguk dan bersemangat.Tak beberapa lama setelah mereka bertiga ngerumpi, akhirnya Boy pun datang walaupun agak terlambat dari waktu yang telah dijanjikannya kepada Lila. Tapi itu semua tidak berarti bagi Lila, dan masa bodoh ah! baginya.”Dasar jam karet,” bentak Lila pura-pura menggerutu seolah perhatian.”Sorry deh telat dikit,” jawab Boy seolah tanpa dosa dan pede banget. ”Oya, gimana kalau kita keluar aja?” ajak Boy guna mengalihkah agar Lila nggak marah.”Emangnya mau kemana?” tanya Lila asal.”Terserah kemana, yang penting kita keluar aja,” kata Boy.”Gua lagi males nih. Gua pingin di rumah aja,” jawab Lila penuh sandiwara. Sementara apa yang berputar dalam otak Lila, mampus ntar lo, nayawamu tinggal sedikit lagi, Boy.Ketika Boy mau bicara lagi, tiba-tiba aja Hpnya berdering. Sementara dari raut wajahnya terlihat salah tingkah dan gugup banget, karena ternyata yang menghubunginya adalah Ivon. Gawat! Mati gue! pikirnya. Lila yang sudah tahu sebelumnya ambil gaya berpura-pura cuek dan nggak peduli banget, karena ia sudah tahu kalau itu dari Ivon.”Bentar La,” kata Boy sambil meninggalkan Lila dari ruang tamu dengan penuh gundah menuju teras rumah, karena ia takut pembicaraannya didengar Lila. Padahal bagi Lila itu nggak penting banget.”Halo Boy! Elo lagi dimana? Kok nggak jadi ke rumah kemaren?” tanya Ivon iseng seolah-olah ia berharap banget. Padahal ia hanya ingin menguji kejujuran Boy aja, walaupun sebenarnya dia sudah tahu apa jawabannya.Ya nggak mungkin akan jujur orang seperti ini, abis emang sudah dari sononya nggak pernah jujur. Janjian mau ketemu dengan Ivon aja bisa batal. Ntah keduluan janjian dengan siapa saat itu sehingga nggak jadi ke rumah Ivon.”Sorry ya, kemaren gua lupa. Gua sekarang lagi di rumah Jek,” jawabnya berbohong. Sementara matanya terus mengamati Lila di dalam rumah, karena khawatir kalau Lila nanti bisa mendengar pembicaraanya dengan Ivon. Bisa kiamat pikirnya.Lo nggak perlu khawatir Boy, walau Lila nggak dengar, Lila nggak bakalan percaya sama elo. Jujur aja orang sudah kagak percaya sama elo, apalagi kalau elo berbohong.Tapi sayang, rupanya suara Boy terdengar juga dengan Lila. ”Busyet! Sialan! Emang dasar buaya darat kampungan,” kata Lila ngomel sendiri dari dalam rumah. ”Elo lebih mentingin si Jek daripada kita-kita,” lanjut Lila lagi yang emang udah geram banget sama Boy.”Elo lebih mentingin Jek daripada gua,” jawab Ivon pula dengan asal.”Bukan begitu, sayang. Kemaren gua lupa ngasih tahu ke elo, kalau kemaren di rumah Jek lagi ada selamatan,” jawab Boy dengan penuh gombal kampungan. Sorry Jek, elo jadi tempat berlindung gua, bisik hati Boy.Sayang kentut lo! bisik hati Ivon.”Ya udah kalau begitu, sampe ketemu,” kata Ivon menutup pembicaraan.Tak beberapa lama kemudian, dengan penuh salah tingkah si Boy pun kembali masuk ke dalam menemui Lila.”Dari siapa sih?” kata Lila iseng pura-pura bertanya.Kontan aja, mendengar pertanyaan Lila itu Boy terlihat serba salah dan salah tingkah, ia galau dan gelisah dengan wajah penuh dusta. Mampus dah!”Dari Jek,” jawabnya santai.Elo gak tahu kalau gua sudah tahu semua kebohonganmu. Dasar bajingan kampung, kata Lila ngedumel dalam hati. Lila pun kemudian diam seolah-olah percaya aja dengan jawaban Boy barusan. Baginya yang penting tujuan untuk mengerjain Boy harus lebih penting.Boy yang emang sudah galau dan gelisah merasakan suasana sudah tidak nyaman, padahal nuansa di rumah Lila lagi nyaman dan adem. Akhirnya Boy pun terasa nggak betah dan pulang lebih cepat diluar dugaan Lila.Keesokan harinya, yang merupakan hari yang ditunggu-tunggu oleh Lila, Ivon dan Kania untuk menghabisi dan menghentikan pertualangan sang play boy, Boy. Cukup sampe disini Boy, kata mereka bertiga.Hari ini merupakan giliran Kania janjian ketemu dengan Boy. Mereka berdua sepakat ketemuan di kafe tempat pertama kali mereka bertemu, tempat pertama kali Kania menjadi korban rayuan gombalannya Boy. Boy benar-benar nggak nyadar kalau semuanya ini sudah diatur. Boy pun nggak nyadar kalau ia sudah masuk dalam sebuah perangkap skenario besar dari korban-korbannya sendiri.Lila dan Ivon terlihat sedikit gelisah dan sudah tidak sabar menunggu kehadiran Boy. Mereka memang sudah pada duluan hadir di tempat itu dan berada di tempat yang tidak bisa dilihat oleh Boy.Tepat pukul 20.00 wib, akhirnya Boy yang ditunggu-tunggu pun tiba langsung menghampiri Kania. Kania pun lantas berdiri dari duduknya menyambut kedatangan Boy.”Sudah lama nunggunya?’” tanya Boy kepada Kania.Basa basi doang lo! Bisik Kania dalam hati. ”Nggak, barusan aja aku disini,” balas kania juga dengan basa basi.Lebih kurang tiga puluh menit sudah, Boy dan Kania berada di kafe ini sambil menikmati makanan yang mereka pesan, namun tiba-tiba aja Hp Boy berbunyi lantaran dihubungi oleh Ivon.”Halo, met malam, Von,” kata Boy kalem membuka pembicaraan sambil menjauh dari Kania.”Ya, malem,” jawab Ivon. ”Elo lagi dimana sih?” lanjut Ivon iseng bertanya.”Gua lagi di rumah,” jawab Boy spontan.Benar-benar bangsat, lo! Udah basi, telat lo ngelesnya! Bisik Ivon dalam hati. ”Kesini dong, gua lagi bete nih,” rayu Ivon sambil mencuil lengan Lila.”Gua lagi capek banget, lagi males mau keluar. Sorry ya!” kata Boy pede dengan kebohongannya.”Ya udah kalau begitu, nggak papa,” balas Ivon.Setelah kontaknya diputus, Ivon dan Lila pun nggak bisa menahan tawanya sambil menutup mulutnya dengan tangan agar tidak didengar oleh Boy.”Rasain lo, sebentar lagi dengan pembalasan kita. Waktu untuk pembinasaan lo tinggal menghitung detik doang, Boy,” kata Ivon bicara pelan dengan Lila.Lila dan Ivon sudah benar-benar nggak sabaran untuk menghabisi Boy. Nasib baik lagi nggak berpihak, hukum karma sepertinya segera berlaku buat Boy. Sementara Kania sudah gelisah menunggu kehadiran kedua temennya untuk beraksi menjalankan skenarionya. Mereka bertiga memang sudah nggak sabaran mengacak-acak mukanya Boy dan menyiramkan jus mengkudu busuk kesekujur tubuh Boy, yang memang sudah mereka persiapkan dari rumah.Malam itu merupakan malam yang naas dan apes bagi Boy. Dia harus mempertanggujawabkan atas semua perbuatannya terhadap ketiga cewek ini. Skenario yang diatur oleh Lila berjalan mulus. Boy yang lagi asik, tiba-tiba aja menjadi kaget nggak karuan melihat kehadiran korban-korbannya, Lila dan Ivon tiba-tiba datang secara bersamaan. Boy hanya terpaku diam menunggu eksekusi. Tapi dasar play boy tengik, dia berusaha terlihat santai, seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Padahal dalam hatinya berkecamuk nggak karuan dan jantungnya berdebar kencang. Mampus dah gua! Pikirnya.”Dasar bajingan! Buaye lu! Jadi ini kerja lo selama ini?” kata Ivon berang banget.Lila yang nggak bicara, nggak tinggal diam. Lila lalu dengan semangatnya menyiramkan jus mengkudu tadi ke tubuh Boy. Pyuuuuur basah. Duh! Bau banget. Mampus deh lo, Boy!Kania dan Ivon pun terus mencaci maki Boy habis-habisan. Lila yang sudah geram banget, akhirnya nggak tahan juga menahan emosinya, lalu dengan spontan menggampar muka Boy. Plaaaaaak, Boy tidak mengelak dan hanya diam.Boy yang seperti maling ketangkap basah nggak bisa berkutik dan hanya diam dan pasrah tanpa perlawanan apa-apa dengan perlakuan ketiga cewek tadi. Mau bicara pun sudah nggak sanggup lagi. Mau ngeles pun sudah nggak bisa lagi. Ia seperti orang yang sudah kehilangan akal. Ia malu banget karena belangnya selama ini sudah ketahuan.Dengan peristiwa itu membuat semua tamu di kafe pun tertuju kepada mereka berempat dan membuat membuat pengunjung heboh dan tertawa sambil bertepuk tangan melihat seorang cowok yang sudah basah kuyup menjadi bulan-bulanan tiga orang cewek. Rasain deh, Boy!”Cukup sudah pertualangan cinta lo sama kita, Boy,” kata Lila sambil berlalu meninggalkan Boy berdiri sendirian.Lila, Ivon dan Kania akhirnya pergi meninggalkan Boy sendiri. Boy pun akhirnya dengan perasaan malu banget pulang meninggalkan kafe yang menjadi neraka buatnya malam itu. Mimpi apa gua semalam, bisik hatinya seperti nggak percaya dengan apa yang telah terjadi.Selama diperjalanan, mereka bertiga melepas tawa sejadi-jadinya di dalam mobil sedan yang dikendarai oleh Lila. Mereka pun merasa puas setelah sukses mengerjai Boy.Makanya Boy, jadi orang jangan sombong banget dengan kegantenganmu, sehingga membuatmu lupa akan daratan. Kalau elo masih nggak nyadar juga, maka tunggu aja sebuah hukum karma yang mungkin lebih besar dari malam ini akan menghampirimu lagi. Percaya deh! Tuhan Maha Pengampun, kembalilah ke jalan yang benar, Boy. Insyaallah.TAMATPenulis : Ardhian, S.Sos.FB : Ardhian DhianTweeter : @ardhian_dhian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*