cerpen King Vs Queen ~ 05

Cerpen Terbaru King Vs Queen 05Cerpen king vs queen
"Gimana ken?" tanya Olive begitu Niken baru duduk di kursinya."Gimana apanya?" Niken balik bertanya, dan memandang bingung ke arah sahabatnya."Yaaa tentang jodoh loe itu, loe bisa tau nggax siapa?" Olive udah nggax sabaran."Udah" jawab Niken singkat, Olive langsung tersenyum "dan gue nggax percaya" lanjutnya yang membuat Olive jadi bingung."Lho, kenapa?" tanya Olive, sambil menatap bingung sahabatnya."Ya gue nggax percaya aja, loe tau nggax sih siapa cowok yang jadi tamu gue dan ciri-cirinya itu seperti yang tante itu bilang…."
"Enggax" jawab Olive cepat."Ya iya lah enggax, orang gue belum kasti tau… gimana sih…""Ha, ia maaf, jadi siapa dia? gue kanal nggax?" tanya Olive."Radit" jawab Niken singkat."Radit? Siapa dia?" tanya Olive."Temen kakak gue, kamaren sore mereka ke rumah gue. Dan gue melihat yang menggunakan pakai-pakaian seperti yang tante itu bilang itu Radit…" jawab Niken tanpa semangat."Wah, nggax nyangka ea, temen kakak loe bakal jadi jodoh loe… Dan sekarang apa loe udah percaya sama ramalan itu?""Ya nggax lah, gue nggax pernah percaya sama yang begituan""Tapi ken, apa yang di bilang tante peramal itu, semuanya bener kan? kenapa loe masih nggax percaya juga?""Ya kalau gue nggax percaya emang ada yang salah?" tanya Niken."Ya nggax sih emang, Tapi… Gue jadi penasaran seperti apa sih orangnya, gue mau donk kenal sama dia… Loe harus kenalin dia ke gue… Gue mau memintanya, untuk mengakui kalau dia suka sama loe…""Eh loe itu apa-apaan sih…" Niken jadi sewot."He he he bercanda, gue cuma mau lihat jodoh loe saja kok. Emmm ya udah sekarang kita pergi" ajak Olive."Pergi? pergi kemana?" tanya Niken bingung."Yaaa ke campus kakak loe, gue mau kenal sama yang katanya jodoh loe itu, gue penasaran orangnya seperti apa""Ogah" tolak Niken cepat."Lho kenapa?""Yeee ogah gue… ntar kalau gue ketemu sama si Gilang gimana, males banget lah gue…""Yaaah, ayo donk, loe harus mau… gue juga panasaran si Gilang itu seperti apa, loe mau ea…" rayu Olive."Nggax" kata Niken tegas."Yaaaah Niken… loe pelit banget sih, gue janji deh, nggax bakal merebutnya, asal loe mau memperkenalkan dia ke gue…""Kalau loe mau, ambil aja. sorry, gue sama sekali nggax berminat, udah ea, gue males ngomongin itu mulu sama loe…" kata Niken dan melangkah meninggalkan sahabatnya."Lho,… ken, Niken…" panggil Olive dan melangkah mengikuti Niken "loe mau kemana?" tanyanya begitu sampai di dekat Niken."Kemana aja, yang penting enggax ngomongin soal jodoh itu""Tapi ken…""Gue bilang nggax, ya nggax. loe ngerti kan?" tegas Niken sambil menatap sahabatnya."Gue kan cuma…""Apa?!" tanya Niken Olive diam saja sambil menunduk "Udah deh, jangan ngomongin itu lagi, gue itu nggax berminat. Dan gue nggax mau sama dia, tolong deh ea…" lanjutnya "Loe ngerti kan maksud gue…""Ia. Maaf, yaaa udah deh, kalau loe nggax mau. Gue juga nggax maksa kok,…" kata Olive akhirnya "Gue yakin kalau dia jodoh loe, pasti kalian bakal sering ketemu dan bakal menemukan cintanya, Tapi… Kalau nggax juga gue nggax maksain kok…" lanjutnya."Bagus deh kalau loe ngerti""Tapi, loe harus janji sama gue""Janji?!""Ia, janji. Loe harus janji kalau loe emang suka sama dia, dan dia juga suka sama loe. loe nggax boleh menolaknya, kalau emang dia jodoh loe, loe harus menerimanya, dan kalau loe akhirnya bersama dia. loe harus percaya sama ramalan. gimana?" tanya Olive."Banyak banget?""Yaaaa gimana? Sanggup?""Ya baiklah, asal loe nggax membahas tentang jodoh itu lagi""Baik, siapa takut. gue percaya, kalau kalian jodoh pasti bakal ada yang menyatukan kalian… Iya nggax?" tanya Olive sambil tersenyum."Ha, ia lah tuuu…" balas Niken dengan mau nggax mau, lalu melangkah menuju perpus."Queen…" panggil seseorang dari belakang. Niken dan Olive menolah, ternyata benny dan temen-temenya."Ada apa?" tanya Olive."Gue boleh ngomong sesuatu sama Queen?" tanya benny."Tentu saja" jawab Olive, sambil melirik Niken di sampingnya yang tampak udah males banget meladeni benny yang setiap hari tidak pernah bosen-bosennya mendekatinya walau udah di tolak beberapa kali."Queen-Queen apa an sih, bisa nggax. berhenti memanggil gue itu Queen?" tanya Niken dengan sebelnya."Kok marah-marah sih,…" kata dimas."Emmm, gimana kalau ntar sore kita jalan?" tanya benny."Jalan?" tanya Niken."Ia. Gue mau ngajak loe jalan, terserah loe mau kemana, asal itu bersama loe gue akan membawanya" jawab benny sambil tersenyum."Gue…" Niken melirik Olive yang sengaja menatap lain agar nggax di tanya sama Niken, tentu saja Niken jadi sebel di buatnya."Gimana?" tanya benny, Niken menyenggol lengan Olive minta bantuan."Sorry ea… Emmm gue, udah ada janji sama Olive, ia kan liv?" tanya Niken ke arah Olive."He?!" Olive kaget, sambil menunjuk dirinya."Ia kan liv? kita kan mau ke toko buku ntar. Masa loe lupa sih…" kata Niken sambil mengedipkan matanya ke arah olvie."E ha, i iya, kita mau ke toko buku ntar, sorry ea ben, Niken nggax bisa jalan sama loe.." kata Olive ke arah benny."Yaaah…" Benny tampak kecewa."Emmm ya udah kita ke perpus dulu ea…" kata Niken dan siap melangkah pergi meninggalkan benny dan yang lain."Tunggu" tahan Dimas, Niken berhenti dan menoleh "kalau loe nggax mau jalan juga nggax apa-apa kok, tapi… loe mau ea, makan di cantin bareng kita, gue yang traktir deh…" lanjutnya."Emmm, kita nggax laper, jadi sorry aja ea…""Yaaah Queen… ayo donk" kata benny."Aduuuuh bisa nggax sih, jangan panggil gue dengan sebutan itu…" kata Niken dengan sebelnya."Nggax bisa… Kan loe emang ratu gue, Jadi gue bakal tetap memanggil elo dengan sebutan itu, dan elo harus terbiasa dengan nama itu""Tapi gue nggax mau" kata Niken."Loe pantas kok jadi Queen dan gue jadi pasangannya" kata benny sambil tersenyum."Iiiih terserah kalian deh. nora' tau nggax…" kata Niken dengan sangat sebel, dan menarik tangan Olive untuk mengikutinya pergi meninggalkan benny dan temen-temennya yang lain."Tapi ken… Queen…" teriak Benny, tapi Niken tetap pergi saja, tanpa memperdulikan Benny "iiiih sial. selalu saja di tolak, gue harus mendapatkannya apa pun caranya…" lanjutnya ke arah temen-temennya."Atau… Jangan-jangan dia udah ada yang di sukai, makanya dia nggax mau sama loe ben" kata Dimas ke arah Benny."Emang siapa? gue nggax pernah tuh ngelihat dia jalan sama cowok""Yaaa kali aja, dia udah suka sama orang lain,… kalau nggax, kenapa dia seperti menghindar dari loe gitu…""Gue… Emmm, sepertinya bener juga apa kata loe. Tapi… Gue nggax bakal menyerah begitu saja. Gue bakal mendapatkannya dengan cara apa pun, kalian lihat aja, dia pasti jadi milik gue" kata Benny dan melangkah meninggalkan tempat itu, temen-temennya mengikuti dari belakang.Begitu pulang sekolah, Niken menunggu kakaknya di depan pintu gerbang, karena tadi pagi dia berangkat bareng jadi sekarang nggax mungkin kan dia mau pulang jalan kaki, sambil mengunggu kakaknya Niken main game di ha-pe nya.Tiba-tiba ada sebuah motor berhenti di depannya, Niken menjadi kaget, dan memperhatikan tuh orang. Sepetinya bukan kakaknya, karena dia menggunakan helm yang berbeda. Begitu helm di lepas….."Elo?!" tunjuk Niken "Kenapa loe kesini?" tanyanya dengan sebel."Loe kenapa sih, nggax bisa apa. Baikan dikit sama gue, gue kan datangnya baik-baik…" Gilang jadi sewot."Nggax. Kenapa?" tantang Niken "Nggax suka? Per#duli apa sama gue…" lanjutnya."Iiih kalau tau gini, mending gue dengerin kata hati gue tadi. Nggax mau menjemputnya" kata Gilang yang sepertinya lebih di tujukan untuknya sendiri dari pada untuk Niken."Eh, apa loe bilang?" tanya Niken."Gue bilang, sebaiknya gue nggax mau menjemput elo. Puas?!" jawab Gilang dengan sebelnya."Gue juga nggax minta kok di jemput elo, lebih baik gue pulang sendiri dari pada gue harus pulang bareng loe. Lagain loe ngapain sih ke sini, pulang aja deh gih sana…""Kalau bukan karena kakak loe, juga ogah deh gue ke sini… Apa lagi ngejemput cewek jadi-jadian kayak loe…""Maksud loe…""Loe itu sebenernya bego atau… emang bego sih, harusnya kan loe tau maksud gue… Tapi, kalau loe nggax tau, gue bisa maklumin kok. loe itu kan orangnya emang telmi…""Elo…""Kakak loe nggax bisa ngejemput elo, karena hari ini dia ada tugas di campus. Dan bakal pulang sore. Jadi dari pada elo pulang sendiri, gue di minta mengantar elo pulang. Ngerti!!!" jawab Gilang."Emang nggax ada temen yang lain apa, kenapa harus elo coba""Tau… Kalau loe emang penasaran tanya saja langsung sama kakak loe. Tapi gue sebagai sahabatnya nggax mungkin bisa nolak. So, loe jangan membuat gue repot, sekarang ayo pulang bareng gue""Nggax mau""Loe bisa nggax sih, nggax membuat gue sulit. Kalau loe nggax pulang bareng gue, apa yang harus gue bilang sama kakak loe""Itu bukan urusan gue, yang penting gue nggax mau pulang bareng loe""Re-se banget sih loe jadi orang, cepetan deh. Udah siang nih. Gue laper. Mau pulang…" kata Gilang."Loe kalau mau pulang, pulang saja sendiri, gue nggax butuh bantuan loe. Gue bilang gue bisa pulang sendiri. Jadi loe nggax usah sok perduli sama gue""Yang perduli sama loe itu siapa? Jadi orang jangan terlalu ge-er ea. Gue itu ngelakuin ini karena menghargai kakak loe sebagai sahabat gue. Bukan karena elo… jadi kalaupun elo mau pulang sendiri. Jalan kaki atau apapun gue nggax perduli, tapi ini karena kakak loe yang minta. Gue nggax bisa menolaknya. Ngerti!?!" kata Gilang, Niken terdiam."Yaaa tapi gue…""Udah deh, loe jangan banyak comment. Sekarang naik ke motor gue, gue antar loe pulang" kata Gilang "Atau… loe tetap nekat mau pulang sendiri. Asal loe tau aja, gue itu bukan tipe orang yang suka merayu-rayu orang ea. Jadi kalau loe masih nekat mau pulang sendiri, gue bakal ninggalin loe sendiri di sini…" lanjutnya, Niken terdiam, mikir beberapa saat."Jadi, itu…. cowok yang udah membuat Queen gue nggax pernah mau sama gue. Apa menariknya dia dari pada gue, sepertinya kerenan masih kerenan gue. Baiknya juga baikan gue banget, dan tentu saja tajirnya juga tajir gue. Di lihat dari tampang nya anaknya sombong" kata Benny yang berdiri tak jauh dari Niken."Bener banget tuh ben, loe harus kasi pelajaran sama tuh cowok. Biar dia nggax macem-macem lagi sama loe…""Itu pasti, tunggu saja pembalasan dari gue… Gue pasti bakal membuat perhitungan sama tuh cowok…" kata Benny dengan sebelnya dan melangkah meninggalkan tempat persembunyiannya, di ikuti oleh Dimas dari belakang."Loe masih nggax mau juga?" tanya Gilang, Niken masih terdiam "oh baik" lanjutnya sambil menghidupkan mesin motornya. Niken jadi kaget."Eh eh eeeeh…" tahan Niken, Gilang menatapnya "ia iya gue pulang sama loe…" lanjutnya mau nggax mau, dari pada pulang sendiri, jalan kaki lagi."Ya udah ayo cepetan naik" kata Gilang. Niken melangkah dan naik ke motor Gilang dengan cemberut "pe#gangan yang erat" lanjutnya."Gimana bisa?" tanya Niken, Gilang manarik tangan Niken dan meletakkan di pinggangnya."Peluk gue yang erat" kata Gilang yang membuat Niken kaget."Eh ni apa-apaan sih…" tolak Niken."Udah deh, pegangan aja yang erat kalau nggax mau jatuh…" kata Gilang, dan Niken mau nggax mau, mengeratkan pegangannya di pinggang Gilang dengan hati-hati."Jangan cari-cari kesempatan ya loe…" kata Niken memperingatkan."Yeee sorry lah ea, gue itu masih bisa membedain yang mana cewek yang mana cewek jadi-jadian, Jadi kalau loe… Gue nggax berminat lah ea…" kata Gilang sambil mengendarai motornya, meninggalkan gerbang sekolah."Eh apa loe bilang… Loe berani ngatain gue…""Lho, loe kan emang cewek jadi-jadian. Mana ada cewek yang sekasar elo. Jadi kalau gue bilang loe cewek jadi-jadian nggax salah donk""Berarti gue juga nggax salah memanggil elo cowok nggax jadi-jadi. Karena mana ada cowok yang sekasar elo memperlakukan cewek" kata Niken dengan santainya."eh asal loe tau aja ea, gue berperlakukan seperti ini cuma sama loe aja. Nggax sama cewek yang lainnya, karena elo kan bukan cewek, tapi cewek jadi-jadian…""Elo emang bener-bener nyebelin ea…" kata Niken sambil memukul Gilang dari belakang."Aduh sakit tau" kata Gilang "Apa yang loe lakuin…" Gilang menahan rasa sakitnya."Tentu saja memukul elo, emang loe fikir gue mencium loe apa?" balas Niken dengan sewot."Apa salah gue sampai loe memukul gue, sakit nih…""Salah loe itu banyak banget, sampai susah gue menjelaskannya, dan kalau pun elo sakit, itu bukan urusan gue… yang sakit elo ini jadi suke-suke lah…" balas Niken santai."Ih loe itu emang bener-bener deh, heran. kok ada yea cewek seperti elo… dasar aneh" kata Gilang dengan sebelnya, diam-diam Niken tersenyum di balik bahu Gilang, dan mempererat pelukannya lalu bersandar di bahu Gilang."Apa yang loe lakuin?" tanya Gilang bingung, karena tiba-tiba Niken bersandar di bahunya."Bahu loe hangat,… Apa bahu papa gue sehangat bahu loe…" kata Niken, Gilang terdiam. Ia tau bahwa Niken tidak memiliki papa karena ia sahabat Nino. tanpa sadar air mata Niken mengalir mengingat papanya.To be continue…PS: Jangan lupa add penulisnya ya >>> Mia Mulyani.

Random Posts

  • Cerpen Cinta Romantis | Kala Cinta Menyapa ~ 02 / 13

    Lanjutan dari Cerpen Kala Cinta menyapa bagian 2, yang masih merupakan kisah antara Erwin dan Rani. Seperti yang admin katakan sebelumnya, ini merupakan cerpen requesan. Nah, biar nyambung sama jalan ceritanya lebih baik kalau baca dulu kala cinta menyapa bagian 1. Akhir kata, happy reading. Kalau bisa RCL ya…..:DKala Cinta MenyapaSetengah berlari Irma melangkah keluar dari kantin. Matanya menatap ke seluruh penjuru. Mencari sosok sahabatnya yang di culik terang – terangan. Saat menatap keujung koridor ia mendapati siluet Rani yang tampak menunduk. Jelas terlihat ketakutan. Tanpa pikir panjang Irma segera menghampirinya. Merasa heran saat mendapati Erwin yang justru malah berlalu begitu melihat kehadirannya. Mencurigakan.“Rani sebenernya ada apa? Kenapa dengan cecunguk satu itu? Kayaknya penting amat. Sampe narik – narik loe segala?” selidik Irma kearah Rani yang masih berdiri terpaku.“Hei, di tanyain malah bengong,” tambah Irma mengagetkan Rani yang tetap bungkam.“Eh, ha, Kenapa?” tanya Rani gugup.“Erwin kenapa nyariin loe. Katanya loe nggak kenal sama dia?”“Nggak tau,” Rani mengeleng cepat.Mata Irma menyipit. Memperhatikan raut wajah Rani dengan seksama. Ia yakin ada yang nggak beres. “Jangan bo’ong sama gue. Inget, Bohong itu dosa tau."“Salah. Yang bener itu bohong kalau ngomong nggak jujur," ralat Rani cepat.“Ha?” Irma yakin kalau ia tidak salah dengar. Sementara Rani tidak membalas lagi. Gadis itu segera cepat – cepat berlalu. Terserah mau kemanapun. Yang jelas menghindar dari Irma. Ia tau kalau sahabatnya yang satu itu paling susah untuk di bohongi. Tapi mana mungkin ia menceritakan kejadian kemaren. Mengingat ancaman Erwin tadi sudah lebih dari cukup membuat sekujur tubuhnya merinding. Benar – benar menyeramkan.“Hufh…”Rani menhembuskan nafas lega. Diaturnya nafas yang masih terasa ngos – nogsan. Demi menghindari pertanyaan dari Irma tadi ia segaja berlari entah kemana. Sadar – sadar saat itu ia sudah berada di taman belakang kampus.“Ehem…”“Huwa!!” jerit Rani kaget saat mendapati Erwin yang duduk santai tak jauh darinya.Parah, sudah jauh – jauh ia lari menghidar dari singa eh malah sekarang nyasar ke mulut buaya. (???). Reflek Rani melangkah mundur. Tapi sayang tenyata yang namanya batu memang nggak pernah di ajarain tata krama. Dengan santai nangkring di belakang Rani yang mebuat kaki gadis itu tersandung sehingga sukses membuatnya jatuh mendarat dengan sempurna di tanah. Bahkan masih di tambah sedikit luka goresan di sikunya sebagai bonus. Benar – benar sudah bernasip seperti pepatah. Sudah jatuh tertimpa tangga. Artinya, kalau mau nggak kejatuhan tangga, bikin rumah jangan ada tangganya …… (???).“Jangan mendekat,” teriak Rani cepat sambil mengacungkan tangannya. Membuat langkah Erwin yang berniat menuju kearahnya langsung terhenti.“Gue bisa bangun sendiri,” tambah Rani lagi sambil bangkit berdiri. Mengibas – ibaskan unjung roknya yang terlihat sedikit berdebu akibat jatuh tadi.“Gue juga nggak niat bantuin,” balas Erwin santai sambil memasukkan kedua tangannya kedalam saku celana. Matanya menatap sosok yang ada di hadapannya dari kepala sampai kaki. Membuat Rani beneran mati gaya di perhatikan seperti itu. Selangkah demi selangkah kakinya melangkah mundur.“Oh…. Gitu ya. Ya sudah kalau begitu gue langsung pergi. Da…” pamit Rani sambil membalikan badan tanpa menyadari kalau dibelakangnya terdapat vas bunga yang berjejer. Alhasil, tayang ulang terjadi terjadi. Tubuhnya untuk kedua kali sukses mendarat di tanah.“Ha ha ha….” melihat apa yang terjadi di hadapannya barusan benar – benar membuat Erwin tak mampu menahan tawanya.Rani mendongak. Menatap sebel kearah Erwin yang tampak sedang memegangi perutnya menahan tawa. Benar – benar membuat Rani merasa kesel. Ia segera berniat untuk bangkit berdiri namun kakinya benar – benar terasa sakit. Saat ia periksa ternyata lututnya luka, sepertinya tergores duri – duri bunga mawar yang memang tadi ia tabrak.“Darah?”Satu detik…Dua detik….Tiga detik…“Huwa….”“BruK”.Tawa di wajah Erwin langsung raib sama sekali tak berbekas digantikan dengan raut cemas saat mendapati Rani yang kini terbaring pingsan di hadapannya. “Hei, bangun. Loe nggak papa kan? Masa gitu aja pingsan?” tanya Erwin sambil mengoyang – goyangkan tubuh Rani. Tapi hasilnya nihil. Gadis itu sudah telanjur KO.“Hufh… menyusahkan sekali si,” gerut Erwin kesel.Di pandanginya sekeliling yang kebetulan sepi. Untuk sejenak Erwin terdiam. Bingung apa yang harus di lakukannya. Setelah menarik nafas perlahan akhirnya ia bangkit berdiri. Di gendongnya gadis itu. Untung saja tubuhnya kurus sehingga ia masih kuat mengendongnya.Sepanjang perjalan menuju ke ruang kesehatan ia sudah menjadi tontonan semua mahasiswa yang menatapnya dengan mata yang melotot atau mulut yang mengangga. Berusaha tetap terlihat cuek, Erwin mempercepat langkahnya. Setelah sampai di ruang kesehatan barulah ia bisa benapas lega. Di sekanya keringat yang membanjiri di keningnya setelah terlebih dahulu membaringkan Rani.Hening. Suasana ruang kesehatan memang terlihat sepi. Tidak ada seorang pun disana. Untuk sejenak Erwin terdiam. Di pandanginya wajah Rani yang masih terbaring tak berdaya. Tanpa sadar bibir Erwin sedikit tertarik membentuk sebuah lengkungan saat mendapati wajah polos dengan nafas teratur itu.Namun beberapa menit kemudian Erwin segera mengalikan tatapannya. Tangannya terangkat memukul – mukul kepalanya sendiri sambil mengeleng pelan.“Nggak – nggak, gue nggak mungkin suka sama dia. Kalau sampe gue beneran suka sama dia pasti otak gue sudah gila. Nggak mungkin. Mustahil."Dengan cepat Erwin berbalik. Melangkah keluar meninggalkan Rani tergeletak sendirian. Ia sudah memutuskan tidak mau lagi berurusan dengan gadis itu yang bahkan sama sekali tidak ia ketahui namanya. Ini benar – benar menyeramkan, gumamnya lirih.Kala Cinta Menyapa Sambil merengangkan sedikit otot-otot tubuhnya Rani beranjak bangung. Merasa asing dengan sekeliling. Saat ia menolah wajahnya langsung berhadapan dengan wajah Irma yang menatapnya khawatir sekaligus lega.“Syukur lah loe udah sadar."“He? Memangnya gue kenapa?” tanya Rani heran.“Justru itu yang pengen gue tanyain. Loe kenapa? Kok bisa sampe pingsan gitu. Tadi itu banyak anak – anak yang pada bilang katanya ngeliat loe yang pingsan di gendongan Erwin ke ruang Kesehatan. Karena gue panik, gue langsung aja kesini. Eh loe beneran pingsan ternyata. Mana sendirian nggak ada yang ngobatin kaki loe lagi."“Oh ya, kaki gue,” Rani segera memeriksa kakinya yang tampak terbalut plaster.“Loe diapain sama tu anak sampe pingsan gitu?”“He? Kenapa? Siapa?” tanya Rani dengan kening berkerut.“Ya Erwin lah, masa ia gue bilang si Arya."“O… Dia. Nggak ada. Kenapa?” tanya Rani balik.“Kalau nggak di apa – apain kenapa loe sampe pingsan."“Loe kan tau gue phobia sama darah. Waktu itu gue jatuh kesandung. Jatuhnya dua kali si sebenernya. Yang pertama gue kesandung batu. Eh, abis itu gue malah ngelangar pot. Jatuh lagi, kaki gue luka. Pingsan deh,” terang Rani sambil mengingat – ingat.“Terus hubungannya sama Erwin apa. Kok loe sampe di gendong segala?” selidik Irma lagi.“Kebetulan waktu itu dia emang lagi ada disana. Jadi begitu gue pingsan tentu saja dia……. Tunggu dulu, loe bilang apa tadi? Erwin gendong gue?” kata Rani dengan raut kaget.“Katanya si gitu. Gue kan nggak liat,” balas Irma sambil angkat bahu.“Ha, Mati gue,” keluh Rani panik.“Loe kenapa si? Kayak kambing kebakaran jengot aja."“Gue itu bukan kambing. Jadi gue nggak punya jengot. Yang ada gue takut sama kambing."Irma mengernyit. Ini temannya polos apa bego ya?“Oh ya, gue baru inget. Tadi urusan kita belom selesai. Kenapa Erwin menarik loe keluar kantin?”Rani dengan cepat menggeleng sambil menutup mulutnya sendiri dengan tangan. Waspada diri, mulutnya kadang memang suka asal nyeplos.“Rani, Ada apa?”“Nggak ada apa – apa kok,” lagi – lagi Rani mengeleng.“Ya udah kalau loe nggak mau cerita. Loe gue End,” ancam Irma dengan gaya iklan di tipi – tipi yang memang lagi ngetren. Membuat Rani merasa andilau. Antara Dilema dan Galau. Kalau ia cerita ia mati di tangan Erwin walau ia tidak yakin Erwin berani membunuhnya. Tapi kalau ia nggak cerita Irma akan memutuskannya. Yang jadi pertanyaan kenapa Irma memutuskannya. Mereka kan nggak pernah pacaran. ^,^“Jadi loe beneran nggak mau cerita nie?” tanya Irma sambil bangkit berdiri.“Gue bukan nggak mau cerita tapi nggak boleh,” balas Rani sambil menunduk kan kepala.Melihat mata Rani yang mulai berkaca – kaca Irma hanya mampu menghela nafas. Astaga, sahabatnya itu bukan anak TK , tapi kenapa sikapnya polos sekali. Bahkan hanya di ancam olehnya saja sampe harus mau menangis.“Ya udah, loe nggak usah cerita lagi. Gue nggak akan maksa oke,” Irma akhirnya mengalah. Rani mengangkat wajahnya. Ikutan tersenyum saat mendapati Irama yang juga tersenyum padanya.“Ma kasih ya? Loe emang sahabat gue yang terbaik,” kata Rani sambil memeluk temannya. Irma hanya mengangguk. Terima nasip punya temen lebay.“Maafing gue ya, gue itu bukan nggak mau cerita. Tapi Erwin ngencem gue. Kalau sampe gue cerita sama orang soal dia yang jatuh ke got kemaren dia bakal bunuh gue,” kata Rani merasa bersalah.Irma terdiam. Sebuah senyuman penuh makna terukir di bibirnya mendengar permintaan maaf Rani barusan. Dilepaskannya pelukan gadis itu.“ Ya udah. Tenang aja. Gue nggak akan maksa loe buat cerita lagi. Gue janji. Sekarang mending kita pulang aja yuk. Udah jam pulang nie,” ajak Irma sambil melirik jam yang melingkar di tangannya.Rani mengangguk manut. Kemudian dengan berdampingan mereka melangkah keluar. Meninggalkan kampus menuju ke rumah masing – masing.Lanjut ke cerbung Kala Cinta menyapa bagian 3Detail CerpenJudul Cerbung : Kala Cinta MenyapaPenulis : Ana MeryaTwitter : @ana_meryaStatus : CompleteGenre : Remaja, RomatisPanjang : 1.412 WordsLanjut Baca : || ||

  • Puisi Galau “Tepian Hati”

    #GALAU KUADRAD!!!!!!……..Pusisi edisi galau yang ini hasil karya dari sang mami aka Vieta Niezt. Tenang, ku udah minta izin kok. Aku sengaja niat untuk mengeposkan puisi galau ini karena aku ngerasa ni Puisi kok pas banget ya sama hidup ku. sungguh!!!Okelah, dari pada banyakan cincong yang jelas jelas gak jelas, mendingan ikutan baca yuks. N for Mami Vieta Niezt, Thanks ya. Love you as always….TEPIAN HATIQ tau semua rasa tak pernah sama..Q tau kadang kepastian tak jua adaingat lah…ini akan terus ku tapakisatu persatu,,tiada celah,,,sebagian

  • Cerpen Pengalaman Hidup “Tragedi Cinta”

    Setiap kisah kadang memang tak selalu berakhir indah, Setidaknya tidak seindah dunia cerpen yang bisa di karang sesuai imaginasi, Namun tidak semua yang tak indah selamanya menyakitkan, Terlebih ketika engkau berani untuk menuliskan.Dan Satu hal yang harus di garis bawahi, Ini cara ku meninggalkan jejak hidupku….Lantas bagai mana dengan mu….Cerpen Tragedi CintaHappy reading…..“Pagi,ana”. “Pagi” Balas Ana terlihat sama sekali tak bersemangat. Membuat Vieta, Johny dan Irma saling pandang.“Kenapa loe, Baru datang udah lemes gitu?” Selidik Johny sambil berjalan menghampri meja Ana yang baru muncul. Duduk tepat di meja hadapannya.sebagian

  • Cerpen Cinta | Rasa Yang Tertinggal ~ 02 / 05

    Oke, masih bareng admin ya. Secara mau ketemu siapa lagi kalau nggak sama adminnya. Dan kemunculan kali ini sengaja membawa lanjutan dari cerpen Rasa Yang tertinggal yang kini memasuki bagian kedua. Nah, karena ini jelas bagian kedua, so biar nyambung sama jalan ceritanya pastinya harus baca bagian satunya donk. Biar gampang bisa langsung di baca lewat sini ==} cerpen cinta rasa yang tertinggal part 1.Sembari menunggu jam masuk kuliah, Tifany menghabiskan waktu sembari duduk santai di bawah pohon jambu yang tumbuh terawat di halaman kampus. Tangannya dengan telaten mengupas satu persatu biji kwaci yang sengaja ia beli untuk menemani. Sementara di sampingnya Alan tampak menikmati kripik singkongnya."oh ya Fan, hari minggu besok loe ada acara nggak?" tanya Alan beberapa saat kemudian."E…. Enggak kayaknya," balas gadis itu tanpa berpikir. "Emang kenapa?" sambungnya balik bertanya tanpa menoleh. Perhatiannya masih ia fokuskan pada biji kwachi. Kalau di pikir kerajinan benget ya dia jajan beginian. Udah kecil, di buka susah, giliran di kunyah langsung hilang."o, syukur deh. Kalau gitu besok jalan yuk."Ajakan Alan membuat pikian Tifany tentang kwaci langsung buyar. Kepalanya menoleh kearah sahabatnya dengan tatapan mengamati. Sepertinya ia masih tidak yakin dengan apa yang ia dengar barusan. Tapi melihat raut Alan yang terlihat sedang menanti jawaban darinya sepertinya itu bena."Jalan. Bareng ma loe?" merasa kalau Alan tidak mengerti arti tatapan kebingunan yang ia lemparkan, Tifany memilih menyuarakannya dalam bahasa verbal."yupz, di lapangan glora besokan pembukaan taman hiburan. Kita kesana yuk!""Ha ha ha."Bukannya menolak, apalagi mengiyakan, Tifany justru tertawa. Tangapannya tersebut tak urung membuat sebelah alis Alan terangkat. Emang lucunya dimana?"Loe ngajak gue jalan? Nggak salah?" sambung Tifany setelah tawanya reda. Alan masih belum mengubah raut wajahnya. "Lho kenapa? Gue kan cuma ngajak loe jalan, bukan nya kencan.""Justru itu," telunjuk Tifany terulur kearah Alan. "Kenapa loe malah ngajak gue jalan bukannya kencan sama pujaan hati loe itu?" jelas Tifany. Pertanyaan yang mungkin akan ia sesali nantinya."Pujaan hati?" Alan masih kebingungan. Tifany tampak memutar mata jengah. "Oh, maksut loe Septia?"Kali ini Tifany angkat bahu. Memangnya pujaan hati Alan ada berapa sih."Akh, loe bener juga. Kenapa tadi gue nggak kepikiran kesana ya?"Alan pasti adalah sosok yang benar benar bodoh sekiranya ia tidak mampu membaca raut kecewa di wajah Tifany. Atau mungkin bukan Alannya yang bodoh, tapi justru Tifany lah yang terlalu pintar menyembunyikan perasaannya. Namun begitu hasilnya tetap sama, tidak ada yang berubah."Jadi loe mau pergi bareng Septia?" tanya Tifany lirih. Ia tidak menoleh kearah Alan saat bertanya. Pura – pura kembali asik pada Kwaci di tangan."E…. Menurut loe?" bukannya menjawab. Alan balik bertanya. Tifany hanya angkat bahu.Untuk sejenak Alan terdiam. Namun sudut matanya mencoba untuk membaca reaksi Tifany yang masih asik dengan aktifitasnya. Terus terang, ia tidak mengerti dengan gadis itu. Cukup lama mengenal bukan berarti ia benar benar tau."Ya enggak lah. Secara gue kan udah terlanjur ngajak elo.""Terlanjur?" ulang Tifany. Kali ini gadis itu menoleh, menatap langsung kearah Alan yang kini tampak melemparkan senyum untuknya. "He he he. Nyantai aja lagi. Jangan tersingung gitu. Gue cuma bercanda. Maksut gue, gue kan ngajak elo, masa gue perginya sama Septia. Lagian…""Lagian….?" Tifany penasaran karena Alan sengaja mengantungkan ucapannya."Lagian muka loe udah mendung gitu. udah kayak mau turun hujan. Ntar kalau tetangga ada yang liat jadi salah sangka lagi. Dikira gue ngapa – ngapain anak gadis orang," ledek Alan sambil berlari menghindar jika tidak ingin sandal yang tiba – tiba melayang mendarat di kepalanya."Sialan loe," rutuk Tifany sewot namun tak urung dalam hati ia merasa senang. Mendadak, ia merasa tak sabar untuk menunggu hari minggu tiba.Dan seperti yang di janjikan, Alan benar benar mengajak dirinya. Tifany bahkan sempat merasa was was ketika pria itu menjemputnya di kostan. Bukannya apa, ia kan sekamar dengan Septia. Yang notabenenya bukan hanya bersahabat tapi juga adalah gadis yang ia tau sebagai seseorang yang di sukai oleh Alan. Jadi kalau sampai ia melihat mereka. Akh entahlah… Hanya untungnya pas Alan muncul, Septia sudah tidak ada. Tifany sendiri tidak tau sahabatnya itu kemana. Karena yang ia tau, pagi pagi sekali Septia sudah pamit pergi.Dari kostan, mereka segera menjuju ke taman Glora. Alan benar, taman hiburan hari ini baru di buka. Suasana benar benar ramai. Terlebih bertepatan dengan hari libur. Hanya sayangnya, pilihan Alan menjadi tidak bermutu ketika pria itu memilih wahana pertama yang akan mereka naiki."Sumpah, loe malu – maluin gue banget," gerut Tifany menutupi wajahnya dengan sebelah tangan sambil diam -diam sedikit melirik ke kanan dan kekiri. Dengan cepat gadis itu berjalan meninggalkan wahana yang baru saja mereka naiki. Sementara Alan tampak mengekor di belakang."Lho, emangnya gue ngapain?" tanya Alan dengan tampang watados yang membuat Tifany sumpah pengen menjejalkan sendal jeptinya."OMG Alan!!! Anak 5 tahun ajan nggak ada yang teriak – teriak kayak loe waktu naek begituan," tunjuk Tifany kearah wahana yang baru saja mereka naiki. Jangan tanya namanya, karena ia tidak sudi untuk menyebutkan. Tidak setelah melihat Alan yang berteriak teriak di ketinggian. Menurutnya hal itu teramat sangat memalukan. Seperti korban "Masa Kecil Kurang Bahagia" saja."Ha ha ha, ya ampun Fan. Nyantai aja lagi. Loe kok segitu banget sih?'Lagian yang pentingkan kita happy. Urusan pendapat orang mah, bodo amat.""Nyantai gimana? Loe nggak liat no, tu anak – anak pada ngetawaain kita?" semprot Tifany sewot. Dan ia benar, beberapa anak anak yang tadi naik bersamanya kini memang sedang menertawai mereka.Alan menghentikan langkahnya. Ditariknya kedua pundak Tifany sehingga kini tepat menghadap kearahnya."Kalau bukan kita yang peduli sama kebahagiaan kita sendiri, lantas siapa?"Untuk sejenak Tifany terpaku mendengarnya."Lagi pula apa yang kita lakukan tidak merugikan orang lain sama sekalikan?. Kita hanya berusaha untuk meraih kebahagiaan kita sendiri. Dan asal loe tau, ini hanya sebuah contoh sederhana yang pengen gue tunjukan sama loe. Tapi yang perlu loe ingat adalah 'Raih Kebahagiaan loe, jangan terlalu perdulikan pendapat orang lain selama itu tidak merugian'. Mengerti?""Tumben hari ini otak loe beres."Sebuah jitakan mendarat di kepala Tifany sebagai balasan atas respon konyolnya."Sialan loe, emangnya selama ini otak gue bermasalah apa?"Tifany tidak menjawab. Ia hanya meringis sambil mengusap – usap kepalanya."Udah, jalan lagi yuk," ajak Alan beberapa saat kemudian.Dan tanpa menunggu persetujuan dari Tifany, Alan sudah terlebih dahulu mengandeng tangannya. Langkah mereka terhenti di sebuah stand pernak pernik ( ??? ). Pertama sekali mereka berhenti di sana, perhatian Tifany langsung tertuju pada sebuah liontin bintang."Wow, keren," puji Alan sambil meraih liontin yang sedari tadi hanya di perhatikan Tifany."Loe juga suka?""Bentuknya yang sederhana, tapi nggak norak. Murah tapi bukan murahan. Gue mau beli ini deh.""Tapi inikan buat cewek?"."Gue juga tau kali. Lagian gue kan bilang cuma mau beli. Bukan berarti gue yang make. Udah sini, coba tes loe pake," kata Alan sambil memasangkannya di leher jenjang Tifany."Cantik," puji Alan yang secara sadar ataupun tidak membuat wajah Tifany sedikit merona."Loe suka?" tanya Alan lagi, refleks Tifany menganguk karena dari awal ia memang sudah tertarik pada liontin tersebut."Kalau gitu, kira – kira kalau gue beli buat Septia dia bakal suka nggak ya?""Septia?" gumam Tifany lirih."He'eh," balas Alan sambil mengangguk tanpa menyadari reaksi Tifany yang mati – matian menyembunyikan rasa kecewanya."Selama ini loe kan bilang kalau gue cuma bisanya ngasih dia coklat. Jadi kali ini gue pengen ngasih sesuatu yang special buat orang yang gue suka," tambah Alan lagi."Nggak perduli barang apapun yang loe kasi sama dia, kalau memang dia beneran suka sama loe, dia pasti akan menyukainya.""Gitu ya?" Alan tampak berpikir. "Cokelat yang selama ini gue kasi nggak pernah kembali. Apa itu artinya dia juga suka sama gue?" sambung pria itu beberapa saat kemudian."Mungkin. Tapi bisa aja kan tu cokelat nggak dia makan, misalnya di buang mungkin," ujar Tifany sekenanya."WHAT???!! Dibuang?" "Tidak. Bukan. Gue berani bersumpah demi apapun kalau cokelat itu dimakan, nggak di buang," ralat Tifany cepat. Ini obrolan mereka kenapa jadi rambang gitu sih."oh ya? Sukurlah kalau emang kayak gitu. Asal loe tau aja, dalam cokelat itu gue titipkan rasa cinta gue untuk – 'nya'. Itu ungkapan hati gue kalau gue benar – benar mencintai orang yang memakannya.""Gue tau," balas Tifany lirih. "Tapi maaf, maaf banget. Sayang nya selama ini tu cokelat gue yang makan," sambung nya lagi dalam hati. Mendadak ia merasa sangat bersalah."Gue nggak yakin loe beneran tau Fan," balas Alan tak kalah lirihnya.Next to Cerpen Cinta Rasa yang tertinggal part 3.Detail Cerpen Judul cerita : Rasa Yang TertinggalStatus : CompletePenulis : Ana MeryaTwitter : @ana_meryaPart : 02 Of 05Jumlah kata : 1. 326 WordsGenre : Remaja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*