cerpen King Vs Queen ~ 05

Cerpen Terbaru King Vs Queen 05Cerpen king vs queen
"Gimana ken?" tanya Olive begitu Niken baru duduk di kursinya."Gimana apanya?" Niken balik bertanya, dan memandang bingung ke arah sahabatnya."Yaaa tentang jodoh loe itu, loe bisa tau nggax siapa?" Olive udah nggax sabaran."Udah" jawab Niken singkat, Olive langsung tersenyum "dan gue nggax percaya" lanjutnya yang membuat Olive jadi bingung."Lho, kenapa?" tanya Olive, sambil menatap bingung sahabatnya."Ya gue nggax percaya aja, loe tau nggax sih siapa cowok yang jadi tamu gue dan ciri-cirinya itu seperti yang tante itu bilang…."
"Enggax" jawab Olive cepat."Ya iya lah enggax, orang gue belum kasti tau… gimana sih…""Ha, ia maaf, jadi siapa dia? gue kanal nggax?" tanya Olive."Radit" jawab Niken singkat."Radit? Siapa dia?" tanya Olive."Temen kakak gue, kamaren sore mereka ke rumah gue. Dan gue melihat yang menggunakan pakai-pakaian seperti yang tante itu bilang itu Radit…" jawab Niken tanpa semangat."Wah, nggax nyangka ea, temen kakak loe bakal jadi jodoh loe… Dan sekarang apa loe udah percaya sama ramalan itu?""Ya nggax lah, gue nggax pernah percaya sama yang begituan""Tapi ken, apa yang di bilang tante peramal itu, semuanya bener kan? kenapa loe masih nggax percaya juga?""Ya kalau gue nggax percaya emang ada yang salah?" tanya Niken."Ya nggax sih emang, Tapi… Gue jadi penasaran seperti apa sih orangnya, gue mau donk kenal sama dia… Loe harus kenalin dia ke gue… Gue mau memintanya, untuk mengakui kalau dia suka sama loe…""Eh loe itu apa-apaan sih…" Niken jadi sewot."He he he bercanda, gue cuma mau lihat jodoh loe saja kok. Emmm ya udah sekarang kita pergi" ajak Olive."Pergi? pergi kemana?" tanya Niken bingung."Yaaa ke campus kakak loe, gue mau kenal sama yang katanya jodoh loe itu, gue penasaran orangnya seperti apa""Ogah" tolak Niken cepat."Lho kenapa?""Yeee ogah gue… ntar kalau gue ketemu sama si Gilang gimana, males banget lah gue…""Yaaah, ayo donk, loe harus mau… gue juga panasaran si Gilang itu seperti apa, loe mau ea…" rayu Olive."Nggax" kata Niken tegas."Yaaaah Niken… loe pelit banget sih, gue janji deh, nggax bakal merebutnya, asal loe mau memperkenalkan dia ke gue…""Kalau loe mau, ambil aja. sorry, gue sama sekali nggax berminat, udah ea, gue males ngomongin itu mulu sama loe…" kata Niken dan melangkah meninggalkan sahabatnya."Lho,… ken, Niken…" panggil Olive dan melangkah mengikuti Niken "loe mau kemana?" tanyanya begitu sampai di dekat Niken."Kemana aja, yang penting enggax ngomongin soal jodoh itu""Tapi ken…""Gue bilang nggax, ya nggax. loe ngerti kan?" tegas Niken sambil menatap sahabatnya."Gue kan cuma…""Apa?!" tanya Niken Olive diam saja sambil menunduk "Udah deh, jangan ngomongin itu lagi, gue itu nggax berminat. Dan gue nggax mau sama dia, tolong deh ea…" lanjutnya "Loe ngerti kan maksud gue…""Ia. Maaf, yaaa udah deh, kalau loe nggax mau. Gue juga nggax maksa kok,…" kata Olive akhirnya "Gue yakin kalau dia jodoh loe, pasti kalian bakal sering ketemu dan bakal menemukan cintanya, Tapi… Kalau nggax juga gue nggax maksain kok…" lanjutnya."Bagus deh kalau loe ngerti""Tapi, loe harus janji sama gue""Janji?!""Ia, janji. Loe harus janji kalau loe emang suka sama dia, dan dia juga suka sama loe. loe nggax boleh menolaknya, kalau emang dia jodoh loe, loe harus menerimanya, dan kalau loe akhirnya bersama dia. loe harus percaya sama ramalan. gimana?" tanya Olive."Banyak banget?""Yaaaa gimana? Sanggup?""Ya baiklah, asal loe nggax membahas tentang jodoh itu lagi""Baik, siapa takut. gue percaya, kalau kalian jodoh pasti bakal ada yang menyatukan kalian… Iya nggax?" tanya Olive sambil tersenyum."Ha, ia lah tuuu…" balas Niken dengan mau nggax mau, lalu melangkah menuju perpus."Queen…" panggil seseorang dari belakang. Niken dan Olive menolah, ternyata benny dan temen-temenya."Ada apa?" tanya Olive."Gue boleh ngomong sesuatu sama Queen?" tanya benny."Tentu saja" jawab Olive, sambil melirik Niken di sampingnya yang tampak udah males banget meladeni benny yang setiap hari tidak pernah bosen-bosennya mendekatinya walau udah di tolak beberapa kali."Queen-Queen apa an sih, bisa nggax. berhenti memanggil gue itu Queen?" tanya Niken dengan sebelnya."Kok marah-marah sih,…" kata dimas."Emmm, gimana kalau ntar sore kita jalan?" tanya benny."Jalan?" tanya Niken."Ia. Gue mau ngajak loe jalan, terserah loe mau kemana, asal itu bersama loe gue akan membawanya" jawab benny sambil tersenyum."Gue…" Niken melirik Olive yang sengaja menatap lain agar nggax di tanya sama Niken, tentu saja Niken jadi sebel di buatnya."Gimana?" tanya benny, Niken menyenggol lengan Olive minta bantuan."Sorry ea… Emmm gue, udah ada janji sama Olive, ia kan liv?" tanya Niken ke arah Olive."He?!" Olive kaget, sambil menunjuk dirinya."Ia kan liv? kita kan mau ke toko buku ntar. Masa loe lupa sih…" kata Niken sambil mengedipkan matanya ke arah olvie."E ha, i iya, kita mau ke toko buku ntar, sorry ea ben, Niken nggax bisa jalan sama loe.." kata Olive ke arah benny."Yaaah…" Benny tampak kecewa."Emmm ya udah kita ke perpus dulu ea…" kata Niken dan siap melangkah pergi meninggalkan benny dan yang lain."Tunggu" tahan Dimas, Niken berhenti dan menoleh "kalau loe nggax mau jalan juga nggax apa-apa kok, tapi… loe mau ea, makan di cantin bareng kita, gue yang traktir deh…" lanjutnya."Emmm, kita nggax laper, jadi sorry aja ea…""Yaaah Queen… ayo donk" kata benny."Aduuuuh bisa nggax sih, jangan panggil gue dengan sebutan itu…" kata Niken dengan sebelnya."Nggax bisa… Kan loe emang ratu gue, Jadi gue bakal tetap memanggil elo dengan sebutan itu, dan elo harus terbiasa dengan nama itu""Tapi gue nggax mau" kata Niken."Loe pantas kok jadi Queen dan gue jadi pasangannya" kata benny sambil tersenyum."Iiiih terserah kalian deh. nora' tau nggax…" kata Niken dengan sangat sebel, dan menarik tangan Olive untuk mengikutinya pergi meninggalkan benny dan temen-temennya yang lain."Tapi ken… Queen…" teriak Benny, tapi Niken tetap pergi saja, tanpa memperdulikan Benny "iiiih sial. selalu saja di tolak, gue harus mendapatkannya apa pun caranya…" lanjutnya ke arah temen-temennya."Atau… Jangan-jangan dia udah ada yang di sukai, makanya dia nggax mau sama loe ben" kata Dimas ke arah Benny."Emang siapa? gue nggax pernah tuh ngelihat dia jalan sama cowok""Yaaa kali aja, dia udah suka sama orang lain,… kalau nggax, kenapa dia seperti menghindar dari loe gitu…""Gue… Emmm, sepertinya bener juga apa kata loe. Tapi… Gue nggax bakal menyerah begitu saja. Gue bakal mendapatkannya dengan cara apa pun, kalian lihat aja, dia pasti jadi milik gue" kata Benny dan melangkah meninggalkan tempat itu, temen-temennya mengikuti dari belakang.Begitu pulang sekolah, Niken menunggu kakaknya di depan pintu gerbang, karena tadi pagi dia berangkat bareng jadi sekarang nggax mungkin kan dia mau pulang jalan kaki, sambil mengunggu kakaknya Niken main game di ha-pe nya.Tiba-tiba ada sebuah motor berhenti di depannya, Niken menjadi kaget, dan memperhatikan tuh orang. Sepetinya bukan kakaknya, karena dia menggunakan helm yang berbeda. Begitu helm di lepas….."Elo?!" tunjuk Niken "Kenapa loe kesini?" tanyanya dengan sebel."Loe kenapa sih, nggax bisa apa. Baikan dikit sama gue, gue kan datangnya baik-baik…" Gilang jadi sewot."Nggax. Kenapa?" tantang Niken "Nggax suka? Per#duli apa sama gue…" lanjutnya."Iiih kalau tau gini, mending gue dengerin kata hati gue tadi. Nggax mau menjemputnya" kata Gilang yang sepertinya lebih di tujukan untuknya sendiri dari pada untuk Niken."Eh, apa loe bilang?" tanya Niken."Gue bilang, sebaiknya gue nggax mau menjemput elo. Puas?!" jawab Gilang dengan sebelnya."Gue juga nggax minta kok di jemput elo, lebih baik gue pulang sendiri dari pada gue harus pulang bareng loe. Lagain loe ngapain sih ke sini, pulang aja deh gih sana…""Kalau bukan karena kakak loe, juga ogah deh gue ke sini… Apa lagi ngejemput cewek jadi-jadian kayak loe…""Maksud loe…""Loe itu sebenernya bego atau… emang bego sih, harusnya kan loe tau maksud gue… Tapi, kalau loe nggax tau, gue bisa maklumin kok. loe itu kan orangnya emang telmi…""Elo…""Kakak loe nggax bisa ngejemput elo, karena hari ini dia ada tugas di campus. Dan bakal pulang sore. Jadi dari pada elo pulang sendiri, gue di minta mengantar elo pulang. Ngerti!!!" jawab Gilang."Emang nggax ada temen yang lain apa, kenapa harus elo coba""Tau… Kalau loe emang penasaran tanya saja langsung sama kakak loe. Tapi gue sebagai sahabatnya nggax mungkin bisa nolak. So, loe jangan membuat gue repot, sekarang ayo pulang bareng gue""Nggax mau""Loe bisa nggax sih, nggax membuat gue sulit. Kalau loe nggax pulang bareng gue, apa yang harus gue bilang sama kakak loe""Itu bukan urusan gue, yang penting gue nggax mau pulang bareng loe""Re-se banget sih loe jadi orang, cepetan deh. Udah siang nih. Gue laper. Mau pulang…" kata Gilang."Loe kalau mau pulang, pulang saja sendiri, gue nggax butuh bantuan loe. Gue bilang gue bisa pulang sendiri. Jadi loe nggax usah sok perduli sama gue""Yang perduli sama loe itu siapa? Jadi orang jangan terlalu ge-er ea. Gue itu ngelakuin ini karena menghargai kakak loe sebagai sahabat gue. Bukan karena elo… jadi kalaupun elo mau pulang sendiri. Jalan kaki atau apapun gue nggax perduli, tapi ini karena kakak loe yang minta. Gue nggax bisa menolaknya. Ngerti!?!" kata Gilang, Niken terdiam."Yaaa tapi gue…""Udah deh, loe jangan banyak comment. Sekarang naik ke motor gue, gue antar loe pulang" kata Gilang "Atau… loe tetap nekat mau pulang sendiri. Asal loe tau aja, gue itu bukan tipe orang yang suka merayu-rayu orang ea. Jadi kalau loe masih nekat mau pulang sendiri, gue bakal ninggalin loe sendiri di sini…" lanjutnya, Niken terdiam, mikir beberapa saat."Jadi, itu…. cowok yang udah membuat Queen gue nggax pernah mau sama gue. Apa menariknya dia dari pada gue, sepertinya kerenan masih kerenan gue. Baiknya juga baikan gue banget, dan tentu saja tajirnya juga tajir gue. Di lihat dari tampang nya anaknya sombong" kata Benny yang berdiri tak jauh dari Niken."Bener banget tuh ben, loe harus kasi pelajaran sama tuh cowok. Biar dia nggax macem-macem lagi sama loe…""Itu pasti, tunggu saja pembalasan dari gue… Gue pasti bakal membuat perhitungan sama tuh cowok…" kata Benny dengan sebelnya dan melangkah meninggalkan tempat persembunyiannya, di ikuti oleh Dimas dari belakang."Loe masih nggax mau juga?" tanya Gilang, Niken masih terdiam "oh baik" lanjutnya sambil menghidupkan mesin motornya. Niken jadi kaget."Eh eh eeeeh…" tahan Niken, Gilang menatapnya "ia iya gue pulang sama loe…" lanjutnya mau nggax mau, dari pada pulang sendiri, jalan kaki lagi."Ya udah ayo cepetan naik" kata Gilang. Niken melangkah dan naik ke motor Gilang dengan cemberut "pe#gangan yang erat" lanjutnya."Gimana bisa?" tanya Niken, Gilang manarik tangan Niken dan meletakkan di pinggangnya."Peluk gue yang erat" kata Gilang yang membuat Niken kaget."Eh ni apa-apaan sih…" tolak Niken."Udah deh, pegangan aja yang erat kalau nggax mau jatuh…" kata Gilang, dan Niken mau nggax mau, mengeratkan pegangannya di pinggang Gilang dengan hati-hati."Jangan cari-cari kesempatan ya loe…" kata Niken memperingatkan."Yeee sorry lah ea, gue itu masih bisa membedain yang mana cewek yang mana cewek jadi-jadian, Jadi kalau loe… Gue nggax berminat lah ea…" kata Gilang sambil mengendarai motornya, meninggalkan gerbang sekolah."Eh apa loe bilang… Loe berani ngatain gue…""Lho, loe kan emang cewek jadi-jadian. Mana ada cewek yang sekasar elo. Jadi kalau gue bilang loe cewek jadi-jadian nggax salah donk""Berarti gue juga nggax salah memanggil elo cowok nggax jadi-jadi. Karena mana ada cowok yang sekasar elo memperlakukan cewek" kata Niken dengan santainya."eh asal loe tau aja ea, gue berperlakukan seperti ini cuma sama loe aja. Nggax sama cewek yang lainnya, karena elo kan bukan cewek, tapi cewek jadi-jadian…""Elo emang bener-bener nyebelin ea…" kata Niken sambil memukul Gilang dari belakang."Aduh sakit tau" kata Gilang "Apa yang loe lakuin…" Gilang menahan rasa sakitnya."Tentu saja memukul elo, emang loe fikir gue mencium loe apa?" balas Niken dengan sewot."Apa salah gue sampai loe memukul gue, sakit nih…""Salah loe itu banyak banget, sampai susah gue menjelaskannya, dan kalau pun elo sakit, itu bukan urusan gue… yang sakit elo ini jadi suke-suke lah…" balas Niken santai."Ih loe itu emang bener-bener deh, heran. kok ada yea cewek seperti elo… dasar aneh" kata Gilang dengan sebelnya, diam-diam Niken tersenyum di balik bahu Gilang, dan mempererat pelukannya lalu bersandar di bahu Gilang."Apa yang loe lakuin?" tanya Gilang bingung, karena tiba-tiba Niken bersandar di bahunya."Bahu loe hangat,… Apa bahu papa gue sehangat bahu loe…" kata Niken, Gilang terdiam. Ia tau bahwa Niken tidak memiliki papa karena ia sahabat Nino. tanpa sadar air mata Niken mengalir mengingat papanya.To be continue…PS: Jangan lupa add penulisnya ya >>> Mia Mulyani.

Random Posts

  • Cerpen Remaja: BULAN PENUH KECEWA

    BULAN PENUH KECEWAOleh Cha HfgRilyaApril…..Dalam hidup ini aku tidak pernah berpikir semua hal yang bernama kemunafikan atau hal yang membuat sakit hati. Hari ini tepat 1 tahun hari jadian kami, aku bahagia memiliki dia, orang yang selalu setia dan sabar dengan sikap ku yang super egois. Dan satu hal yang buat aku hari ini agak tampak lesu , aku berencana buat putus tepat di hari jadian kami. Sesuai rencana kami bertemu setelah aku pulang sekolah. Saat di gerbang sekolah aku sudah disambut oleh senyum manisnya.“capek ya?” sapa Rian“nggak kok kak, nggak kuliah hari ini?”berusaha untuk basa basi“kuliah cuman tadi jam9 udah pulang”“oke deh, pulang yuks , panes banget” aku mengibaskan tangan ku sambil menahan panas teriknya matahari.Diperjalanan pulang aku masih tetap diam, dia Nampak kebingungan dengan tingkah laku yang aku lakukan.“Lha, kamu gak enak badan ya? Kok diam aja dari tadi”“ehmbt gak juga, oh ya aku ada yang ingin di omongin”“ngomong aja”“aku tau kita akhir-akhir ini sering berantem , dan aku juga tau kakak selalu mengalah dengan semua masalah kita, tapi aku merasa berdosa kalo gak ngomongin ini ke kakak, kakak kenalkan sama Dion?”“oh dia itu kan selalu kamu cerita”“iya, dan sekaranga ku sama dia udah deket, dan kayaknya aku gak bisa ngelanjutin hubungan kita, maafin aku”“Lha hari ini seharusnya kita bahagia, kenapa harus ngeluarin kata-kata yang bikin hancur berantakan, aku tau kamu becanda” lau menghentikan motor ninja nya.“gak kak ini beneran, maaf”“udah nyampe Lha , aku pulang dulu, oh ya moga pilihan kamu itu tepat”Satu bulan ini aku benar-benar gak tau dengan kabar Rian, dia gak pernah telpon ataupun sms aku duluan, kalopun aku sms atau telpon dia gak pernah bales n ngangket, dan hubungan ku sama Dion sekarang resmi jadian, dia lucu buat aku gak kaku kalo berhadapan bersama dia beda sama Rian.dia juga senang bergaul sama sahabat aku, dan sahabat aku juga menyukainya.Kami bersahabat lima orang, Sinta, Intan,Aira, dan Melinda. Kami selalu kompak disekolah, kami udah bersahabatan mulai dari kecil dan sekarang ini kami kelas 3 SMA . dalam 2 bulan ini hubungan aku sama Dion baik-baik aja, bahkan bisa dibilang mengasyikkan. Dia nganterin aku, suka ngumpul bareng sahabat aku, dan juga dia akrab sama keluarga aku, itu yang aku suka, dan buat aku benar-benar ngelupain Rian.Sebenarnya awal perkenalan aku dengan Dion saat itu dia punya sepupu yang sekelas dengan aku, karena aku juga termasuk siswi yang smart d SMA itu maka aku suka koleksi buku paket, jadi dia minjem buku paket, karena ada tugas dari kampusnya. Sejak itu kami mulai dekat tapi gak langsung jadian karena aku lebih tertarik sama Rian yang kata-kata anak dia super pintar di kampusnya, dan akhirnya aku jadian sama Rian bukan Dion.September….Hari ini, sahabat aku ngajak ngmpul, aku juga gak tau kenapa dadakan sekali, katanya ada yang mau di omongin, sore itu mereka nyampe dirumah aku.“tumben banget ya dadakan banget, besok disekolahkan bisa cerita”“ohya Lha, gimana hubungan kamu sama kak Dion?”Intan memulai pembicaraan.“baik-baik aja, barusan juga baru telponan, kenapa?"“aku dan temen-temen gak suka kamu sama dia, mending kamu putusin aja kak Dion” ujar Intan semangat.“kenapa? Kok gitu? Emank ada salah apa?”“Lha, maafin aku yah, aku baru sekarang ngomong sama kamu , kak Dion dalam seminggu terakhir ini sering ngajak aku ketemuan, dan katanya hari ini akan putusin kamu demi aku, tapi aku bilang gak bisa, karena aku sayang kamu Lha. Dia gak pernah suka sama kamu, dia Cuma mau main-mainin kamu dan aku harus jujur sama kamu, kak Dion itu jahat Lha” Melinda sambil memelukku.“apa?” entah apa yang aku pikirkan yang pasti aku ngerasa dadaku sesak dan benar gak terasa air mata itu jatuh tanpa aku sadari ,“udah lah Lha, kenapa harus nangis harus yang sekarang kamu lakuin putusin dia, kamu mencintai orang yang selama ini nggak pernah suka sama kamu” Sinta berusaha untuk menegaskan.Aku mengambil handphone ku dan menelpon kak Dion, dan terdengar suara disana yang membuat aku sebenarnya enggan untuk bicara.“hallo, kenapa Lha?”“makasih ya kak, sayangnya aku nggak niat lagi kita pacaran , dan jangan lagi ganggu hidup aku, kita putus”Udah 2 hari ini aku gak pernah mau ketemu sama Dion, dia udah telpon berkali-kali aku gag pernah angkat , aku tau mungkin dia merasa bersalah dengan sikapnya yang begitu. Saat aku lagi tiduran dirumah , terdengar suara ketukan pintu, dan aku keluar yang aku lihat sosok Dion yang Nampak pucat.“kenapa? Apalagi?aku lagi sibuk buat tugas”“kakak pengen ngomong Lha, setelah kakak jelasin kita boleh berakhir”“masuk” dengan wajah bête“Lha, maafin kakak untuk itu, mungkin rasa suka kakak terhadap Melinda salah”“gak kok kak, itu udah hak kakak buat sama dia”“jujur awal kita pacaran kakak nggak pernah suka sama Lala, tapi saat saat kakak kehilangan Lala , kakak merasa menyia-nyiakan orang yang benar-benar sayang sama kakak, kakak butuh Lala, percaya ato gak, kakak pengen kita kayak dulu”“maaf kak, kayaknya aku nggak bisa, lebih baik kita akhiri saja, aku udah ikhlasin semua, jadi sekarang aku ingin kakak jalanin hidup kakak dan juga aku sebaliknya”“ makasih, tapi kakak masih berharap kita bisa seperti dulu, dan kakak benar2 ingin menebus dosa kakak”“gak ada yang salah”Sejak saat itu dalam pikiran ku benar-benar ingin melupakan semua hal terindah itu, karena saat setiap kali mengingat Dion yang ada rasa sakit karena dia berusaha mencintai ku hanya untuk buat aku tersenyum. Dalam kesendirian ku yang ada bayangan Rian sering muncul , dia yang benar-benar mencintai ku malah aku sia-siakan. Mungkin ini juga karma buatku.Dan aku akan menjadikan ini pelajaran, bahwa tidak selalu orang yang kita cintai itu baik untuk kita, maka itu aku tidak akan pernah menyianyikan orang mencintaiku hanya untuk orang yang aku cintai.THE ENDTentang PenulisNama : Cha AnisaE_mail : cha_hfgrilya@yahoo.comFB : hfgrilya_ca@yahoo.com ( Anysa HfgRilya )Twitter : @chastargeonBlog :Cewek Smart n Happy

  • Tertutup Rapih Dalam Balutan Seragam Kepolisian

    Tertutup Rapih Dalam Balutan Seragam KepolisianKarya : Abimanyu Putra PratamaHari itu sabtu siang di bulan Juni tahun 2009, saya diajak oleh saudara saya untuk membantu persiapan khitanan, ( saudara saya mau sunat saya dijemput dan diajak kesana duluan sedangkang orang tua saya menyusul nanti ). Sabtu siang itu terasa sangat panas hingga menusuk sampai ketulang ( hahahahahah terlalu LEBAY ) setelah 2 jam perjalanan ( maklum jakarta macet, dan saya sudah muntah sampai satu kantong plastik ). Akhirnya kami tiba juga di Jakarta Timur, saya tiba disana pukul 02:00. Setelah melakukan perjalanan yang melelahkan saya pun memutuskan untuk tidur.Setelah melepas penak dengan tidur ( memang banyak orang memilih tidur untuk menghilangkan penak ) saya bermain bersama saudara-saudara saya. Setelah puas bermain saya pulang, mandi, sholat, dan nonton tv. Tiba-tiba pas saya sedang asyik nonton spongebob squerpants ( maklum masih anak kecil  ) adzan magrib bun berkumandang. Walaupun sedang asyik nonton spongebob saya pun memutuskan untuk shalat dulu, setelah selesai sholat dan makan. Lalu saya diajak mas Topik untuk mengisi bensin.NAH DISINILAH CERITA DIMULAI “THE STORY WILL BEGIN” Jadi ceritanya tuh pas lagi mau isi bensin, ada dua rute. Rute via jalan raya ( banyak polisi ), rute jalan kampung ( banyak polisi tiduran ). kami memilih rute jalan raya, setelah tiba dijalan raya mas Topik mengila PART 1. Dia gaya gaya mau jadi Valentino Rossi, setiap mobil diasalip dan pas saya sedang menengok ke belakang saya melihat motor vega-R mengikuti kami dari gang depan rumah saudara saya. Saya tidak begitu ambil pusing, nah pas kami sedang menyalip mobil avanza tiba-tiba motor RX King bermaksud menyalip mobil tersebut. Mas Topik pun kaget dan motor pun menyerempet mobil avanza, setelah berhasil menyalip mobil avanza kami tiba-tiba dijegat oleh orang yang naik motor vega-R. Dia dateng-dateng langsung nyenter plat nomor, lantas kami pun panik dan memutuskan untuk kabur, setelah berhasil kabur, dan pikir panjang. Kami memutuskan untuk berhenti (bukan karena takut sama polisi tapi karena bensin dah sakaratul maut alias ABIS wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk 😀 ) Akhirnya saya tertangkap / BUSTED, kunci motor langsung diambil kami langsung dimarahin.“kamu ini naik motor gaya-gaya banget masih kecil aja belagu” bentak pa polisi.Saya dan mas Topik langsung tertunduk diam alis KICEP ABC. Setelah diceramahin cukup lama akhirnya saya dan mas Topik dibawa ke sebuah pemancingan di daerah Klender. Setelah tiba di pemancingan mas topik disuruh untuk menelpon orang tuanya dan pas saat itu lagi ga bawa hp ( apes banget ), yaaaaaaaaa suuuuuuuudahlah terpaksa dia harus ke wartel, sedangkang saya ditinggal sendirian di pemancingan. Dan pas saat itu entah kenapa saat itu saya ingin sekali menanyakan sesuatu.“pa, bapak sebenarnya polisi atau bukan? Kalau bapak polisi bapak tolong tunjukan tanda pengenal bapak, dan buka helm bapak.” Ujar sayaTiba tiba saya tangan polisi itu melayang ke muka saya, dan dia berkata “kamu tuh masih anak kecil diam aja”Saya melihat kejanggalan karna bapak saya seorang tentara ( jiahhh pamer dulu ahhhh ) jadi saya ya sedikit tau mana yang asli sama yang palsu.Saya pun terus mendesak setelah cukup lama saya mendesak, akhirnya polisinya jengkel juga kali ya sama saya, dia pun memutuskan pergi untuk membeli rokok and aqua gelas,,,,,,, dia kembali menghampiri saya. Setelah cukup lama akhirnya mas Topik pun kembali, setelah mas Topik kembali“saya sita motor kalian karena kalian tidak bisa menyerahkan surat-surat motor” kata pa PolisiKami pun mengiyakan saja, polisi itu pun langsung membawa motor kami. Tiba-tiba ada seorang ibu-ibu, menghampiri kami, “Dek,dek kelihatanaya kamu sudah ketipu deh.” Kata si Ibu“Hah???????, maksud Ibu?” sahut mas Topik“iya soalnya gelagatnya dan bajunya tidak meyakinkan.” Ujar si Ibu“Ahhh yang bener Bu.” Kata mas Topik“Iya soalnya daerah klender banyak sekali POLISI GADUNGAN.” Kata Ibu “Apa GADUNGAN GADUNGAN GADUNGAN (sengaja diulang biar lebih mantep) sontak saya dan mas Topik Saya diam, mas Topik diam Ibu pun diam, SULE pun diam. Kami pun PANIK MODE ON setelah mondar mandir sana sini. Akhirnya bapaknya mas topik pun datang. Kami pun langsung bergegas ke kantor polisi di daerah klender, setelah kami tiba di sana kami langsung menanyakan ada tidak Polisi yang bernama Briptu Norman ( maaf saya lupa namanya hehehhehehehehehehe : D ) setelah dicek tenyata tidak ada. APA APA APA APA APA ( sengaja di ulang ) kami pun panik. Tanpa pikir panjang kami pun langsung balik ke TKP untuk mencari motor kami, di tengah perjalanan kami bertemu dengan tukang ojek lalu dia mengatakan bahwa motor bapak ada sama temen saya. Tanpa pikir panjang kami langsung CABUT KALANG KABUT LEKAS PERGI, setelah tiba disana alhamdulilah motor selamat hanya tergores sedikit. Jadi ceritanya tuh setelah kami di tinggal di pemancinga Polisi GADUNGAN itu kabur membawa motor yang bensinya sakaratul maut dan ditengah keasyikan pa polisi itu tiba-tiba bensinya abis NGEK NGOK. Dia pun panik dan langsung pindah ke motor temanya yang ada di sebelahnya tanpa menghentikan motornya ( kata saksi ) sontak motor pun jatuh dan koncinya langsung di bawa kabur. Setelah tiba di TKP kami pun langsung menghampiri rumah itu, dan ALHAMDULILLAH BANGET YA motor masih ada. Kami pun disuruh untuk menebus motor dan menunjukan STNK, BPKB dan membawa kunci motor.INI CERITA KU APA CERITA MU  Yang membuat saya sampai binggung hingga saat ini : a. Bagaimana cara polisi itu berpindah tempat dari motor yang ia tumpangi ke motor temenya yang sedang melaju kencang???????????b. Kenapa ada SULE di Cerpen sayac. Dan masih ada aja Polisi yang mau nyolong motor orang yang bensin abis WKWKWKKWKWKWKWKWKWKW POLISI GADUNGAN

  • Cerpen Cinta Romantis Take my heart ~ 17

    Yuhuuuuu… Ide buat ending udah ada di kepala si sebenernya. Cuma waktu ngetiknya aja yang rada males, Ekh….Seriusan, Lagi males banget buat nulis.Berharap aja semoga endingnya gak keburu berubah so beneran bisa end di part 20. Abis udah beneran molor kayaknya ni cerpen satu. Gkgkgkgk…Oke lah, dari pada banyak bacod, mending langsung aja yuks, Cekidot…Part sebelumnya Cerpen Cinta Romantis Take my heart ~ 16Setelah memastikan Ivan tidak menjemputnya ke kostan, Vio berangkat ke kampus menggunakan Bus yang biasa ia tumpangi. Kali ini Vio yakin sepertinya Ivan benar benar marah pada nya walau ia sendiri bingung kenapa. Tapi mengingat kejadian kemaren ditambah dengan sikap Ivan yang sama sekali tidak berbicara sepatah kata pun saat mengantarnya, sepertinya hubungan mereka telah berakhir. Baguslah jika begitu, jadi ia tidak perlu lagi berurusan dengan playboy cap kadal itu lagi.sebagian

  • Cerpen Romantis: KENANGAN YANG HILANG

    Kenangan Yang HilangCerpen karya Natania Prima NastitiHujan turun saat aku sampai di Bandara Soekarno Hatta. Aku duduk di kursi tunggu, menunggu Papa menjemputku. Sekitar sejam lebih aku menunggu. Aku juga tampak bosan. Akhirnya kuputuskan untuk berjalan keliling Bandara. Saat akan berdiri, tiba-tiba ada yang memegang pundakku. Aku langsung berbalik badan. Kulihat lelaki seumuran denganku tersenyum ramah kepadaku. “Mbak Vega ya?” tanyanya ramah. Kemudian aku mengangguk menjawab pertanyaan itu. “Saya supirnya Pak Broto, maaf lama menunggu, Jakarta macet, Mbak. Mari saya anter ke mobil” ucapnya lagi. Kemudian lelaki itu berjalan duluan kearah parkiran diikuti denganku.Sesampainya di rumah, Mama dan Papa menyambutku dengan gembira. Bukannya aku tidak senang, tapi kali ini aku benar-benar capek. Perjalanan Amerika-Jakarta cukup membuatku lelah. Duduk berjam-jam membuatku ingin segera berbaring di kamar. Mama dan Papa mengerti dan segera mengantarku ke kamar tidurku dulu. Kemudian mereka segera pergi dan menyuruhku istirahat penuh. Kulihat kamarku ini tidak berubah. Hanya sprainya saja yang berubah warna. Tiba-tiba, aku ingat lagi wajah lelaki yang mengaku supir Papa itu. Umurnya padahal sama denganku, tapi kenapa dia malah bekerja? Apa dia tidak kuliah? Tapi kenapa? Apa dia tidak punya uang?, aku terus bertanya-tanya dalam hati.Tiba-tiba saja aku melihat lelaki itu dari dalam kamar. dia sedang ada di halaman samping rumahku. Tawa lelaki itu… mengingatkanku pada seseorang saat kecil dulu. Tapi siapa? Apa mungkin aku saja yang terlalru berlebihan? Kenapa juga aku melihat lelaki itu? Tidak menarik sama sekali! Ucapku dalam hati. Kemudian aku menutup gorden jendela kamarku dan berbaring di kasurku yang empuk. Tiga bulan lagi aku akan kembali ke Amerika. Hemm, waktu itu terasa sangat singkat. Aku masih kangen sekali dengan Indonesia. Aku pun memejamkan mata dan tidur.Dua bulan berlalu dengan begitu cepat. Aku dan supirku, yang bernama Roni, kini juga semakin dekat. Ternyata Roni ini orang yang sangat asik untuk diajak ngobrol. Dia berilmu pengetahuan yang luas. Bahkan ada yang aku tidak tahu, tapi dia tau. Semakin lama aku mengenalnya, semakin nyaman aku ada disampingnya. Setiap dekat Roni, aku merasa memang sudah kenal dekat dengannya. Sampai akhirnya, aku tahu bahwa aku jatuh cinta pada supirku sendiri. Tapi aku merasa aku tidak salah menyukainya. Karena aku selalu merasa dekat dengannya dari dulu. Jauh sebelum aku di Amerika. Ada apa ini?Hingga malam itu, Roni pamit pulang kampung karena ibunya sakit keras. Karena bosan di rumah, akhirnya aku meminta orangtuaku mengijinkan aku ikut dengan Roni ke kampungnya. Aku ingin menikmatik pemandangan disana. Karena Roni bilang, di kampungnya masih banyak hamparan sawah. Tadinya Mama tidak mengijinkanku. Dia takut aku kenapa-napa. Tapi, setelah aku bilang Roni akan menjagaku, akhirnya Mama setuju. Aku pun akhirnya ikut Roni ke kampungnya., tapi akSekitar jam lima pagi aku sudah sampai dikampungnya Roni. Baru jam lima saja, banyak penduduk yang sudah beraktifitas. Kebanyakan petani sudah mulai turun ke sawah. Benar sekali. Kampung Roni benar-benar indah pemandangannya. Mataku ini disajikan pemandangan alam yang luar biasa. Tiba-tiba aku teringat, sepertinya dulu aku pernah melihat pemandangan seperti ini. Setelah kupikir-pikir, mungkin itu hanya bayanganku saja.Rumah Roni, sama dengan rumah penduduk lainnya. Tidak kecil dan tidak besar. Saat disuruh menemui ibunya, aku lebih memilih untuk duduk di teras rumahnya. Adik perempuan Roni segera membuatkan minuman untukku.“Mbak ini siapa?” tanya adik Roni itu. “Saya majikannya Roni”jawabku ramah. Adik Roni hanya berOh kemudian masuk ke dalam rumahnya. Roni bilang hanya seminggu kita disini. Sebenarnya, aku ingin sekali berlama-lama disini tapi, itu tidak mungkin. Roni tidak bisa meninggalkan kuliah dan pekerjaannya. Aku juga tidak mungkin meninggalkan Mama dan Papa. Tujuanku kembali ke Indonesia kan bukan untuk ini. tujuanku untuk oragtuaku. Tapi sekarang, aku malah meninggalkan mereka lagi. Tapi tidak apa-apa, walau begitu aku senang berada di kampung Roni ini.Setelah beberapa hari disini, aku jadi semakin akrab dengan Roni. Dia mengajakku bertani, mengambil air di sumur, memeras susu sapi dan lain-lain. Aku juga semakin terbiasa dengan pekerjaan itu. Melihat Roni.. aku kembali melihat masa kecilku yang.. aku juga sebenarnya tidak ingat dengan masa kecilku dulu. Tapi sepertinya, aku sudah tidak asing lagi dengan semua ini. Roni, ibunya, kampung ini, kegiatan-kegiatan ini.. benar-benar tidak asing bagiku. Aku sendiri juga bingung dengan apa yang kurasakan. Apa sebenarnya ini? tanyaku dalam hati.Sekarang adalah hari terakhirku dan Roni ada di kampung ini. malamnya, Roni mengajakku ke suatu tempat. Tempat itu.. juga tidak asing bagiku. Danau dengan berjuta kunang-kunang ini, sangat jarang ditemukan di Jakarta. Malah aku yakin, tidak ada tempat seindah ini di Jakarta. Kemudian Roni membawaku ke sebuah pohon yang besar. Pohonnya terlihat sudah berumur. Disana ada tulisan Roni Dan Vega Forever. Aku terkejut dengan ukiran tulisan itu. Aku tidak pernah mengukir nama itu di pohon. Sama sekali tidak pernah. Tapi, kenapa ada tulisan itu? Namaku dan Roni? Ada apa sebenarnya ini?Kemudian Roni mengajakku duduk di sebuah batu besar. Roni memulai percakapan.“Kamu tau kenapa ada tulisan nama kita di pohon itu?”tanyanya sambil menunjuk kearah pohon besar tadi. Aku hanya menggeleng bingung.“Dulu.. waktu kita kecil, kamu pernah tinggal disini. Pak Broto adalah juragan sawah disini. Sawah yang kamu liat itu.. sebenarnya kebanyakan punya kamu. Saat kamu SMA, kamu dan keluargamu pindah ke Jakarta. Mungkin Pak Broto ingin anak semata wayangnya ini sekolah sebaik mungkin. Makanya dia pndah ke Jakarta” jelas Roni. Aku semakin bingung dengan penjelasan Roni.“Waktu kita SMP, kita ngukir nama kita di pohon itu. Dan di tempat inilah pertama kita bertemu dan berpisah. Aku yakin, aku mikir kampung ini tidak asing lagi bagi kamu kan? Karena kamu pernah ada disini” sambung Roni. Aku hanya menganga kaget mendengar ucapan Roni.“Tapi, kenapa aku nggak bisa nginet masa kecil itu? Kampung ini emang nggak asing lagi bagi aku, tapi aku nggak bisa inget tempat ini, Ron” tanyaku bingung pada Roni. Roni tersenyum padaku.“Waktu kita kelas tiga SMP, sesuatu terjadi sama kamu. Kamu kecelakaan dan dokter bilang, kamu nggak bisa nginget masa yang udah dulu banget. Aku sedih banget, Ga. Karena aku itu kan masa lalu kamu dulu. Apalagi saat aku tau ternyata kamu sekolah di Amerika. Saat itu.. aku bener-bener ngerasa kehilangan kamu. Sampai akhirnya aku ke Jakarta dan kerja di rumah kamu. Disana aku selalu liat foto-foto kecil kamu. Mama kamu juga majang foto saat kita berdua. Kita berpelukan sambil tertawa. Kita bahagia waktu itu” jawab Roni tersenyum bahagia.Aku mulai ngerti dengan semua ini. roni.. pantes saja aku sudah tidak asing lagi dengannya. Ternyata.. dialah teman baikku sejak kecil. Kemudian aku tertawa. Mengingat betapa culunnya pasti aku saat mengukir tulisan di pohon itu. Kita berdua masih belum mengerti sama sekali apa arti tulisan itu.“Setelah pindah, aku juga ngerasa ada yang hilang, Ron. Sampe sekarang pun, aku nggak pernah pacaran sama orang lain. Karena aku belum nemuin cinta aku. Tapi… setelah dekat kamu, ternyata aku nyaman. Dan ternyata.. kamu cinta aku, Ron” ucapku malu-malu. Kemudian Roni memelukku. Pertama aku kaget dengan pelukan itu. Tapi, pelukan itu yang selama ini aku nantikan.Dua bulan lebih, aku berada di Jakarta. Setelah pulang dari kampung, aku menceritakan semuanya pada Mama dan Papa. Mereka berterima kasih pada Roni karena telah mengingat kembali masa yang telah hilang dari ingatanku. Akhirnya mereka bersedia menanggung biaya kuliah Roni dan menyuruh Roni fokus pada kuliahnya saja. Biaya berobat ibuya juga ditanggung denga orangtuaku. Aku dan Roni juga semakin dekat.Hingga akhirnya, aku harus kembali ke Amerika. Sedih hatiku meninggalkan semuanya termasuk Roni. Sahabat baikku dari kecil itu… aku harus meninggalkannya. Tiba-tiba aku merasa separuh hatiku hilang lagi. Meninggalkan Roni.. bukan ini yang ku mau. Tapi apa dayaku? Meninggalkannya memang sudah harus kulakukan. Aku sendiri yang meminta meneruskan study di Amerika.Roni dan kedua orangtuaku mengantar aku sampai Bandara Soekarno Hatta tempat pertama kali aku bertemu Roni dulu. Tangisan sudah pasti menghiasi suasana hari itu. Aku juga memeluk Roni. Aku benar-benar tidak ingin berpisah darinya. Tapi.. yasudahlah.“Nanti kita ketemu lagi kan?” tanyaku pada Roni.“Pasti! Aku janji sama kamu, aku nggak akan khianati cinta kita berdua” jawab Roni sambil membelai rambutku. Kemudian aku memeluk Roni lagi. Maaf Roni, untuk ingatan lupaku padamu dulu, ucapku dalam hati sambil menitikkan air mata.Dua tahun di Amerika, aku jadi benar-benar kangen sama Roni. Kira-kira sedang apa dia disana? Akhirnya aku putuskan untuk menulis surat padanya. Berharap dia akan cepat membalas surat kangenku ini padanya.Dear My Love,RoniKamu apa kabar disana? Aku harap kamu baik-baik aja ya.Ron, sumpah aku kangen banget sama kamu. Aku harus nunggu dua tahun lagi supaya bisa ketemu kamu, Ron. Kamu belum ingkarin janji kamu kan? Janji yang bilang kamu nggak akan khianati cinta kita. Aku disini akan selalu sabar nunggu waktunya tiba. walaupun, saat awan disini kelabu dan disana terang, aku pasti akan selalu ingat kamu. Dan walaupun tanah yang kita pijak berbeda, kita akan tetap bersama kan?I miss you so Roni. Jaga kedua orangtuaku ya.Love youVegaAnd II want to shareAll my love with youNo one else will do…And your eyesThey tell me how much you careYou will always beMy endless love..Glee-My Endless love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*