cerpen King Vs Queen ~ 05

Cerpen Terbaru King Vs Queen 05Cerpen king vs queen
"Gimana ken?" tanya Olive begitu Niken baru duduk di kursinya."Gimana apanya?" Niken balik bertanya, dan memandang bingung ke arah sahabatnya."Yaaa tentang jodoh loe itu, loe bisa tau nggax siapa?" Olive udah nggax sabaran."Udah" jawab Niken singkat, Olive langsung tersenyum "dan gue nggax percaya" lanjutnya yang membuat Olive jadi bingung."Lho, kenapa?" tanya Olive, sambil menatap bingung sahabatnya."Ya gue nggax percaya aja, loe tau nggax sih siapa cowok yang jadi tamu gue dan ciri-cirinya itu seperti yang tante itu bilang…."
"Enggax" jawab Olive cepat."Ya iya lah enggax, orang gue belum kasti tau… gimana sih…""Ha, ia maaf, jadi siapa dia? gue kanal nggax?" tanya Olive."Radit" jawab Niken singkat."Radit? Siapa dia?" tanya Olive."Temen kakak gue, kamaren sore mereka ke rumah gue. Dan gue melihat yang menggunakan pakai-pakaian seperti yang tante itu bilang itu Radit…" jawab Niken tanpa semangat."Wah, nggax nyangka ea, temen kakak loe bakal jadi jodoh loe… Dan sekarang apa loe udah percaya sama ramalan itu?""Ya nggax lah, gue nggax pernah percaya sama yang begituan""Tapi ken, apa yang di bilang tante peramal itu, semuanya bener kan? kenapa loe masih nggax percaya juga?""Ya kalau gue nggax percaya emang ada yang salah?" tanya Niken."Ya nggax sih emang, Tapi… Gue jadi penasaran seperti apa sih orangnya, gue mau donk kenal sama dia… Loe harus kenalin dia ke gue… Gue mau memintanya, untuk mengakui kalau dia suka sama loe…""Eh loe itu apa-apaan sih…" Niken jadi sewot."He he he bercanda, gue cuma mau lihat jodoh loe saja kok. Emmm ya udah sekarang kita pergi" ajak Olive."Pergi? pergi kemana?" tanya Niken bingung."Yaaa ke campus kakak loe, gue mau kenal sama yang katanya jodoh loe itu, gue penasaran orangnya seperti apa""Ogah" tolak Niken cepat."Lho kenapa?""Yeee ogah gue… ntar kalau gue ketemu sama si Gilang gimana, males banget lah gue…""Yaaah, ayo donk, loe harus mau… gue juga panasaran si Gilang itu seperti apa, loe mau ea…" rayu Olive."Nggax" kata Niken tegas."Yaaaah Niken… loe pelit banget sih, gue janji deh, nggax bakal merebutnya, asal loe mau memperkenalkan dia ke gue…""Kalau loe mau, ambil aja. sorry, gue sama sekali nggax berminat, udah ea, gue males ngomongin itu mulu sama loe…" kata Niken dan melangkah meninggalkan sahabatnya."Lho,… ken, Niken…" panggil Olive dan melangkah mengikuti Niken "loe mau kemana?" tanyanya begitu sampai di dekat Niken."Kemana aja, yang penting enggax ngomongin soal jodoh itu""Tapi ken…""Gue bilang nggax, ya nggax. loe ngerti kan?" tegas Niken sambil menatap sahabatnya."Gue kan cuma…""Apa?!" tanya Niken Olive diam saja sambil menunduk "Udah deh, jangan ngomongin itu lagi, gue itu nggax berminat. Dan gue nggax mau sama dia, tolong deh ea…" lanjutnya "Loe ngerti kan maksud gue…""Ia. Maaf, yaaa udah deh, kalau loe nggax mau. Gue juga nggax maksa kok,…" kata Olive akhirnya "Gue yakin kalau dia jodoh loe, pasti kalian bakal sering ketemu dan bakal menemukan cintanya, Tapi… Kalau nggax juga gue nggax maksain kok…" lanjutnya."Bagus deh kalau loe ngerti""Tapi, loe harus janji sama gue""Janji?!""Ia, janji. Loe harus janji kalau loe emang suka sama dia, dan dia juga suka sama loe. loe nggax boleh menolaknya, kalau emang dia jodoh loe, loe harus menerimanya, dan kalau loe akhirnya bersama dia. loe harus percaya sama ramalan. gimana?" tanya Olive."Banyak banget?""Yaaaa gimana? Sanggup?""Ya baiklah, asal loe nggax membahas tentang jodoh itu lagi""Baik, siapa takut. gue percaya, kalau kalian jodoh pasti bakal ada yang menyatukan kalian… Iya nggax?" tanya Olive sambil tersenyum."Ha, ia lah tuuu…" balas Niken dengan mau nggax mau, lalu melangkah menuju perpus."Queen…" panggil seseorang dari belakang. Niken dan Olive menolah, ternyata benny dan temen-temenya."Ada apa?" tanya Olive."Gue boleh ngomong sesuatu sama Queen?" tanya benny."Tentu saja" jawab Olive, sambil melirik Niken di sampingnya yang tampak udah males banget meladeni benny yang setiap hari tidak pernah bosen-bosennya mendekatinya walau udah di tolak beberapa kali."Queen-Queen apa an sih, bisa nggax. berhenti memanggil gue itu Queen?" tanya Niken dengan sebelnya."Kok marah-marah sih,…" kata dimas."Emmm, gimana kalau ntar sore kita jalan?" tanya benny."Jalan?" tanya Niken."Ia. Gue mau ngajak loe jalan, terserah loe mau kemana, asal itu bersama loe gue akan membawanya" jawab benny sambil tersenyum."Gue…" Niken melirik Olive yang sengaja menatap lain agar nggax di tanya sama Niken, tentu saja Niken jadi sebel di buatnya."Gimana?" tanya benny, Niken menyenggol lengan Olive minta bantuan."Sorry ea… Emmm gue, udah ada janji sama Olive, ia kan liv?" tanya Niken ke arah Olive."He?!" Olive kaget, sambil menunjuk dirinya."Ia kan liv? kita kan mau ke toko buku ntar. Masa loe lupa sih…" kata Niken sambil mengedipkan matanya ke arah olvie."E ha, i iya, kita mau ke toko buku ntar, sorry ea ben, Niken nggax bisa jalan sama loe.." kata Olive ke arah benny."Yaaah…" Benny tampak kecewa."Emmm ya udah kita ke perpus dulu ea…" kata Niken dan siap melangkah pergi meninggalkan benny dan yang lain."Tunggu" tahan Dimas, Niken berhenti dan menoleh "kalau loe nggax mau jalan juga nggax apa-apa kok, tapi… loe mau ea, makan di cantin bareng kita, gue yang traktir deh…" lanjutnya."Emmm, kita nggax laper, jadi sorry aja ea…""Yaaah Queen… ayo donk" kata benny."Aduuuuh bisa nggax sih, jangan panggil gue dengan sebutan itu…" kata Niken dengan sebelnya."Nggax bisa… Kan loe emang ratu gue, Jadi gue bakal tetap memanggil elo dengan sebutan itu, dan elo harus terbiasa dengan nama itu""Tapi gue nggax mau" kata Niken."Loe pantas kok jadi Queen dan gue jadi pasangannya" kata benny sambil tersenyum."Iiiih terserah kalian deh. nora' tau nggax…" kata Niken dengan sangat sebel, dan menarik tangan Olive untuk mengikutinya pergi meninggalkan benny dan temen-temennya yang lain."Tapi ken… Queen…" teriak Benny, tapi Niken tetap pergi saja, tanpa memperdulikan Benny "iiiih sial. selalu saja di tolak, gue harus mendapatkannya apa pun caranya…" lanjutnya ke arah temen-temennya."Atau… Jangan-jangan dia udah ada yang di sukai, makanya dia nggax mau sama loe ben" kata Dimas ke arah Benny."Emang siapa? gue nggax pernah tuh ngelihat dia jalan sama cowok""Yaaa kali aja, dia udah suka sama orang lain,… kalau nggax, kenapa dia seperti menghindar dari loe gitu…""Gue… Emmm, sepertinya bener juga apa kata loe. Tapi… Gue nggax bakal menyerah begitu saja. Gue bakal mendapatkannya dengan cara apa pun, kalian lihat aja, dia pasti jadi milik gue" kata Benny dan melangkah meninggalkan tempat itu, temen-temennya mengikuti dari belakang.Begitu pulang sekolah, Niken menunggu kakaknya di depan pintu gerbang, karena tadi pagi dia berangkat bareng jadi sekarang nggax mungkin kan dia mau pulang jalan kaki, sambil mengunggu kakaknya Niken main game di ha-pe nya.Tiba-tiba ada sebuah motor berhenti di depannya, Niken menjadi kaget, dan memperhatikan tuh orang. Sepetinya bukan kakaknya, karena dia menggunakan helm yang berbeda. Begitu helm di lepas….."Elo?!" tunjuk Niken "Kenapa loe kesini?" tanyanya dengan sebel."Loe kenapa sih, nggax bisa apa. Baikan dikit sama gue, gue kan datangnya baik-baik…" Gilang jadi sewot."Nggax. Kenapa?" tantang Niken "Nggax suka? Per#duli apa sama gue…" lanjutnya."Iiih kalau tau gini, mending gue dengerin kata hati gue tadi. Nggax mau menjemputnya" kata Gilang yang sepertinya lebih di tujukan untuknya sendiri dari pada untuk Niken."Eh, apa loe bilang?" tanya Niken."Gue bilang, sebaiknya gue nggax mau menjemput elo. Puas?!" jawab Gilang dengan sebelnya."Gue juga nggax minta kok di jemput elo, lebih baik gue pulang sendiri dari pada gue harus pulang bareng loe. Lagain loe ngapain sih ke sini, pulang aja deh gih sana…""Kalau bukan karena kakak loe, juga ogah deh gue ke sini… Apa lagi ngejemput cewek jadi-jadian kayak loe…""Maksud loe…""Loe itu sebenernya bego atau… emang bego sih, harusnya kan loe tau maksud gue… Tapi, kalau loe nggax tau, gue bisa maklumin kok. loe itu kan orangnya emang telmi…""Elo…""Kakak loe nggax bisa ngejemput elo, karena hari ini dia ada tugas di campus. Dan bakal pulang sore. Jadi dari pada elo pulang sendiri, gue di minta mengantar elo pulang. Ngerti!!!" jawab Gilang."Emang nggax ada temen yang lain apa, kenapa harus elo coba""Tau… Kalau loe emang penasaran tanya saja langsung sama kakak loe. Tapi gue sebagai sahabatnya nggax mungkin bisa nolak. So, loe jangan membuat gue repot, sekarang ayo pulang bareng gue""Nggax mau""Loe bisa nggax sih, nggax membuat gue sulit. Kalau loe nggax pulang bareng gue, apa yang harus gue bilang sama kakak loe""Itu bukan urusan gue, yang penting gue nggax mau pulang bareng loe""Re-se banget sih loe jadi orang, cepetan deh. Udah siang nih. Gue laper. Mau pulang…" kata Gilang."Loe kalau mau pulang, pulang saja sendiri, gue nggax butuh bantuan loe. Gue bilang gue bisa pulang sendiri. Jadi loe nggax usah sok perduli sama gue""Yang perduli sama loe itu siapa? Jadi orang jangan terlalu ge-er ea. Gue itu ngelakuin ini karena menghargai kakak loe sebagai sahabat gue. Bukan karena elo… jadi kalaupun elo mau pulang sendiri. Jalan kaki atau apapun gue nggax perduli, tapi ini karena kakak loe yang minta. Gue nggax bisa menolaknya. Ngerti!?!" kata Gilang, Niken terdiam."Yaaa tapi gue…""Udah deh, loe jangan banyak comment. Sekarang naik ke motor gue, gue antar loe pulang" kata Gilang "Atau… loe tetap nekat mau pulang sendiri. Asal loe tau aja, gue itu bukan tipe orang yang suka merayu-rayu orang ea. Jadi kalau loe masih nekat mau pulang sendiri, gue bakal ninggalin loe sendiri di sini…" lanjutnya, Niken terdiam, mikir beberapa saat."Jadi, itu…. cowok yang udah membuat Queen gue nggax pernah mau sama gue. Apa menariknya dia dari pada gue, sepertinya kerenan masih kerenan gue. Baiknya juga baikan gue banget, dan tentu saja tajirnya juga tajir gue. Di lihat dari tampang nya anaknya sombong" kata Benny yang berdiri tak jauh dari Niken."Bener banget tuh ben, loe harus kasi pelajaran sama tuh cowok. Biar dia nggax macem-macem lagi sama loe…""Itu pasti, tunggu saja pembalasan dari gue… Gue pasti bakal membuat perhitungan sama tuh cowok…" kata Benny dengan sebelnya dan melangkah meninggalkan tempat persembunyiannya, di ikuti oleh Dimas dari belakang."Loe masih nggax mau juga?" tanya Gilang, Niken masih terdiam "oh baik" lanjutnya sambil menghidupkan mesin motornya. Niken jadi kaget."Eh eh eeeeh…" tahan Niken, Gilang menatapnya "ia iya gue pulang sama loe…" lanjutnya mau nggax mau, dari pada pulang sendiri, jalan kaki lagi."Ya udah ayo cepetan naik" kata Gilang. Niken melangkah dan naik ke motor Gilang dengan cemberut "pe#gangan yang erat" lanjutnya."Gimana bisa?" tanya Niken, Gilang manarik tangan Niken dan meletakkan di pinggangnya."Peluk gue yang erat" kata Gilang yang membuat Niken kaget."Eh ni apa-apaan sih…" tolak Niken."Udah deh, pegangan aja yang erat kalau nggax mau jatuh…" kata Gilang, dan Niken mau nggax mau, mengeratkan pegangannya di pinggang Gilang dengan hati-hati."Jangan cari-cari kesempatan ya loe…" kata Niken memperingatkan."Yeee sorry lah ea, gue itu masih bisa membedain yang mana cewek yang mana cewek jadi-jadian, Jadi kalau loe… Gue nggax berminat lah ea…" kata Gilang sambil mengendarai motornya, meninggalkan gerbang sekolah."Eh apa loe bilang… Loe berani ngatain gue…""Lho, loe kan emang cewek jadi-jadian. Mana ada cewek yang sekasar elo. Jadi kalau gue bilang loe cewek jadi-jadian nggax salah donk""Berarti gue juga nggax salah memanggil elo cowok nggax jadi-jadi. Karena mana ada cowok yang sekasar elo memperlakukan cewek" kata Niken dengan santainya."eh asal loe tau aja ea, gue berperlakukan seperti ini cuma sama loe aja. Nggax sama cewek yang lainnya, karena elo kan bukan cewek, tapi cewek jadi-jadian…""Elo emang bener-bener nyebelin ea…" kata Niken sambil memukul Gilang dari belakang."Aduh sakit tau" kata Gilang "Apa yang loe lakuin…" Gilang menahan rasa sakitnya."Tentu saja memukul elo, emang loe fikir gue mencium loe apa?" balas Niken dengan sewot."Apa salah gue sampai loe memukul gue, sakit nih…""Salah loe itu banyak banget, sampai susah gue menjelaskannya, dan kalau pun elo sakit, itu bukan urusan gue… yang sakit elo ini jadi suke-suke lah…" balas Niken santai."Ih loe itu emang bener-bener deh, heran. kok ada yea cewek seperti elo… dasar aneh" kata Gilang dengan sebelnya, diam-diam Niken tersenyum di balik bahu Gilang, dan mempererat pelukannya lalu bersandar di bahu Gilang."Apa yang loe lakuin?" tanya Gilang bingung, karena tiba-tiba Niken bersandar di bahunya."Bahu loe hangat,… Apa bahu papa gue sehangat bahu loe…" kata Niken, Gilang terdiam. Ia tau bahwa Niken tidak memiliki papa karena ia sahabat Nino. tanpa sadar air mata Niken mengalir mengingat papanya.To be continue…PS: Jangan lupa add penulisnya ya >>> Mia Mulyani.

Random Posts

  • Cerpen Romantis: HADIAH TERINDAH (bagian kedua)

    Cerpen Romantis yang berjudul Hadiah Terindah ini merupakan bagian kedua dari cerpen sebelumnya dengan judul yang sama. Untuk lebih memahami bagian kedua ini, sebaiknya baca dulu bagian pertama cerpen Hadiah Terindah.HADIAH TERINDAHOleh: Rizki NoviantiSetelah perpisahan terakhir dengan randy saat itu perasaan ku memang terasa sedih tak ada lagi yang membuat ku tersenyum, tertawa, membuat ku menangis.. tapi ku bulatkan hati untuk berusaha tegar menghadapi kehidupanku kini tanpanya jauh, hati ku membulat aku pergi bukan untuk selamanya aku hanya ingin mencari bahagia.Sebulan berlanjut kita tak saling bertemu atau bertatap muka bahkan hanya sekedar pesan singkat pun tak ada darinya, menyedihkan memang terasa dalam hati rasa sepi kadang menyelimuti perasaan ku tak jarang aku selalu bertanya-tanya pada diriku sendiri apa yang sedang dia lakukan saat ini ?? bagaimana dengan keadaannya kini?? Aku hanya bernapas panjang tanpa tahu dirinya disana.Tak harus selalu bersedih atau terus meratap karna berada jauh darinya, ku mencari-cari kesibukan ku agar tak selalu terfikirkan akan bayangnya. beminggu-minggu, berbulan-bulan akhirnya 1 tahun berlalu ku tak bersama dengan nya lagi, tak bisa melihat senyumnya, mendengar suaranya, menatap matanya, bercanda gurau dengannya tak ku rasa lagi dengan segudang pekerjaan ku di sekolah.Liburan sekolah telah tiba bingung kemana untuk mengisinya. Satu tahun dengan pekerjaan yang melelahkan, ku putuskan untuk melepas penat sejenak di kampung, ingin menikmati pemandangan yang indah, udara sejuk, dan suara-suara yang membuat hati terasa damai. sibuk mengepak pakaian dan membereskan rumah tiba-tiba terdengar suara sms masuk di handphone, ku lihat siapa yang mengirimkan pesan dan ternyata tak ku sangka itu randy. Aku tersenyum.Setelah satu tahun tak pernah ada kabar darinya ku kira dia sudah melupakan aku ternyata tidak masih ingat saja nomor handphone ku.. tak percaya randy ingin mengajaku jalan-jalan di kampung.“hhahaha.. masih ingat saja dikau” kata ku.Ku berjanji besok lusa sudah berangkat ke kampung tak sabar rasanya ingin cepat-cepat. Hari yang ku tunggu sudah tiba dengan mengendarai sepeda motor ku tancap gas agar cepat-cepat sampai di kampung dan bertemu randy di sana. sampainya ku di rumah ternyata hari tak memungkinkan untuk ku dapat menemuinya tetapi randy terus mengirimkan pesan ku berharap semoga hari dapat berganti cerah, ku susuri jalan dimana randy berada meski lelah randy pun seperti ku.Rintik hujan mulai turun satu persatu butiran mutiara terjatuh serempak ku mulai kesal, marah ingin rasanya aku menangis saja “dimana dia saat ini ??” dalam hatiku berkata. dengan perasaan kecewa ku kirimkan pesan pada randy menyuruh nya untuk pulang saja aku tak ingin dia sakit hanya karna kehujanan untuk menunggu ku..Setibanya di rumah badanku menggigil kedinginan dan pakaian ku basah kuyup karna hujan, ku tarik selimut dan bergegas tidur randy mengirimkan pesan untuk minta maaf, tak ku hiraukan.“bodoh nya aku ..” kesal ku hanya dalam hati. saat malam randy menelefon ku.“hallo..” terdengar suaranya di balik telepon“kenapa dy..?” tanya ku ketus“ky maaf ya.. dah ninggalin kamu kehujanan tadi siang.. tapi besok bisakan?” tanya randy“yaa ga apa-apa lah.. besok ku gak janji”“emang nya kenapa?”“besok ada latihan basket, mungkin lusa atau aku gak tau?”“oh ya sudahlah..” Randy langsung memutuskan teleponnya..“dasar cowok aneh..sampai kapan siih dia akan terus bersikap dingin seperti itu.. sejak smp dia gak pernah berubah apa yang ada di dalam fikirannya aku gak pernah tau.. tapi kenapa ya banyak cewek-cewek yang menyukainya padahalkan jelas-jelas dia seperti itu mungkin karna ahhhhhh entah lah memikirkannya membuat ku pusing..!” cerita ku di buku diary..Setiap kali ku tuliskan keinginan ku di buku kecil itu pasti akan terwujud, tak ayal hanya sebuah buku kecil yang di dalamnya banyak sekali tulisan-tulisan tangan tentang cita-cita dan harapan ku.Suatu saat ku tuliskan keinginan jika suatu saat ku bertemu randy aku tak akan menjadi cewek tomboy, aku akan bersikap manis seperti perempuan lainnya yang dia kenal. berubah hanya untuk seseorang yang tak bisa jadi harapan hanya sebatas khayalan dan angan-angan yang selalu ada dalam otak dan fikiran ku selama 3 tahun ini.***Hari rabu 29 juni 2011 skitar pukul 01.00 hari yang cerah tak ada hambatan lagi saat ku ingin menemuinya. ku berjalan menyusur, ku lihat dari kejauhan wajah yang tak asing bagi ku, tersenyum manis saat dirinya menyapa dengan sepeda motor khas anak muda. melihat dirinya saat ini terasa berbeda apa karna 1 tahun tak penah berjumpa, semakin dewasa ku melihatnya. pertama kali berjumpa dengannya lagi dia malah meledek ku katanya aku jadi jerawatan “aghhhhhhtr menyebalkan dasar aneh” ketusku. tak apalah aku sadar sendiri punya jerawat. lets gelegot on the way menuju tempat tujuan only berdua aku dan randy. Senang nya.Sepanjang perjalanan kita banyak mengobrol, bercerita tentang sekolah kita, masa smp, teman-teman sekolah, banyak membuat ku tertawa dan kembali tersenyum seperti dulu.“ ya tuhan apakah ini hadiah terindah yang kau berikan pada ku saat ini. terima kasih atas semuanya aku sangat bahagia bisa berada bersama seseorang ku lagi” pejamkan mata dan berdoa.Sampai di tempat tujuan.. randy mengajak ku ke tempat yang indah yang tak penah ku bayangkan sebelum nya di atas bukit ku bisa melihat apa saja pemandangan yang indah.Jalan berdua seperti adik dan kakak karna randy yang sedikit lebih pendek dari ku hanya beda beberapa cm saja. terus saja dia meledek ku sejak awal pertama bertemu, aku yang takut ketinggian di paksa harus turun bukit mana harus lepas sendal segala.“haduuuuuuh” kata ku, randy tertawa puas sudah mengerjai ku tahu saja dia kalau aku takut ketinggian..“wiiidiiiw.. akhirnya nyampe juga. good job i like it” kata randy.“sesuatu dy.. puas loe yaa??” jawab ku kesal sambil memasang sandal ku sendiri.Sesekali dia memandang dan tersenyum pada ku, genggeman tangan nya serasa bukan dia yang ada di sampingku. ku rasa kan detik demi detik bersamanya, randy hanya diam saja tak berkata apapun tentang sesuatu, ku berharap dia akan katakan itu satu kali lagi ku ingin dengar dari ucapnya namun sayangnya tak ada yang terucap..“mirip shinta” kata nya spontan saat melihat ku.“haah?? Shinta yang mana?? Jangan bilang shinta temen smp??” tanya ku penasaran dengan nada sedikit ketus padanya.“ahh… gak apa-apa kok” randy gelagapan.“ihh nyebelin bgt sii” kesal ku dengan wajah menekuk.Aku heran kenapa dia sebut nama itu padahal yang ada di sampingnya hanya ada aku dengan spontan dia menyebutkan nama “shinta”.. agak kesal memang tapi aku tak ingin melewat kan hari ini dengan rasa kesal ku saja, bingung harus berkata apa lagi aku diam saja tak bicara apa-apa.Percaya kah ini hanya 30 menit kita bersama 30 menit kita menikmati pemandangan indah?? “huuuuph sangat menyedihkan” kata ku dalam hati.. aku hanya menggerutu saja di fikiran tak ku lampiaskan lewat ucapan.. waktu semakin cepat berlalu kenangan indah kan terlewati begitu saja. akhirnya kita akan benar-benar mengakhiri hari ini, sepanjang perjalanan pulang ku nikmati saat-saat berharga itu. sesekali dia memukul kaki ku.“sakit tauuu gak usah mukul-mukul kurang kerjaan” kata ku.“wiidiiw marah.. sorry” randy meledek.“pegel ahh, dari tadi jalannya belok-belok mana jauh lagi” aku menggerutu.“tapi gak menyesalkan??” katanya“iya lah gak salah” aku menaikan halis dan tersenyum.Setengah jalan pulang aku diam saja tak enak badan randy bertanya padaku“kenapa ky sakit??”“gak tau nii udaranya dingin banget” keluh ku.“yaudah pegangan ajja ya. disini tuu emang dingin tapi udaranya sejuk gak kayak di bandung ‘polusi’ bener gak??”“hmmm” jawab ku singkat..Semakin sore semakin dingin tak sadar tangan ku sudah melingkar di perutnya, randy juga tak berkata apa-apa. hangatnya, tempat sandarannya, aroma tubuhnya mengingatkan aku pada seseorang yang selalu mengajaku main basket setiap minggu. Sampai juga di tempat terakhir dekat rumahku, tak ku sangka secepat ini ku rasakan. sebelum aku benar-benar pergi randy menggenggam tanganku eraaaaaat dan dia berkata.“maaf bila ini tak cukup untuk membuat mu tersenyum lagi, membuat mu tertawa, namun melihat mu saat ini membuat aku sangat bahagia. jujur saja aku tak ingin kau pergi lagi tapi ku tau hati mu keras dan aku tau kau tak akan pernah bisa untuk melupakan aku begitu pun dengan aku.. thankz untuk hari ini!”ucapnya penuh haru.“kamu tau aku pergi bukan untuk selamanya, aku pasti akan kembali suatu saat nanti. aku tak bisa mengatur hidup mu untuk ku. mungkin sakarang baik nya kita hanya berteman karna aku takut tak bisa bertahan. thankz juga untuk hari ini..” timpal ku.Janji kita berdua tak akan saling melupakan meskipun jauh jarak diantara kita, jauh yang terpisah kan oleh waktu, jauh diantara kita tentang rasa yang tertinggal namun bagi ku randy akan selalu dekat.. dekat.. dan akan selalu dekat di dalam hati ku tlah ku ukir namanya.***Beberapa minggu kemudian perasaan ku agak sedikit mengganjal tentang randy, ku coba lihat status facebooknya ternyata.. “hoalaaaaah.. dia udah punya pacar lagi jangan bilang sama yang nama nya shinta itu.. nasib..nasib ditinggal patah hati lagi daah…” gerutu-gerutu dan terus menggerutu…!!!***NAMA :RIZKI NOVIANTIALAMAT :JLN.SOMA2 NO.26 BANDUNGFB :rizki_ccc@yahoo.co.idE_MAIL :purnamarizki16@yahoo.co.id

  • Cerpen King Vs Queen Part Ending

    HUWAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!, Cape. Turun dari rumah jam lapan pagi Pukul 21:38 Baru nyampe rumah. Astaga….. #Backsound lagu Wali "Yang penting halal". ^_^Begitu pulang langsung nyalain lepi n Tara….. Wifi Gak bisa conect #Gubrak.N then, Ehem Keluarin "Galaxy", Searching ke google bentar. Tau deh apa yang di ping – ping, Pokoknya ikutin instruksi. N hasilnya. Alhamdulilah, Akhirnya bisa conect juga.So, Oke deh kalau begitu, Sesuai janji Lanjutan Cerpen King Vs Queen part 10 aka ending di posting. Yang merasa nunggu, monggo langsung di baca.Credit Gambar : Ana Merya"Niken… bagaimana ke adaan kakak mu nak?" tanya mamanya yang baru tiba di rumah sakit, Niken langsung berdiri menghampiri mamanya."Niken nggax tau ma, dokter lagi memeriksanya. maafin Niken ya maa, Niken nggax bisa bantuin kak Nino saat kak Nino lagi butuh pertolongan Niken…" kata Niken dengan sedih.sebagian

  • Cerpen Cinta: Semuanya Tinggal Kenangan

    Semuanya Tinggal KenanganOleh : Nadia RahmiAku tidak pernah menginginkan semuanya begini, walau yang terjadi hanya kebohongan dan kepalsuan yang kau berikan padaku. Dan sekarang kau tinggalkan aku, meninggalkan luka dan perih yang sangat mendalam di hatiku. Kau telah pergi meninggalkan aku, meninggalkanku untuk selamanya dan tak akan pernah mungkin kembali lagi. Tapi, apalah dayaku, semuanya sudah ditakdirkan oleh sang Maha Pencipta.****Ceritanya berawạl saat aku duduk di kelas IX SMP. Aku mempunyai seorang cowok yang bernama Rian, dia adalah cinta pertamaku. Aku mengenalnya melalui Facebook. Pada awalnya kami hanya berteman, malah kami jarang sekali menyapa, paling-paling kami chattingan ketika ada yang penting untuk kami bahas. Tapi seiring berjalannya waktu hubungan kami pun semakin akrab, malah bisa dibilang sangat akrab. Aku ingin mengenalnya lebih jauh lagi, meskipun ada penghalang bagi kami, yaitu jarak antara kami berdua cukup jauh, aku tinggal di Aceh dan dia di Jakarta.Ouchhhhh iya, aku lupa mengenalkan identitasku, namaku Nara, tepatnya Nara Agustina, aku tinggal di Aceh, sekarang aku bersekolah di sebuah sekolah Negeri di kotaku. aku baru kelas IX SMP, memang masih telalu dini untuk mengenal "Cinta", tapi itulah kenyaataannya. "hehehe"… Kita lanjut lagi yokk ceritanya…Walaupun jarak kami cukup jauh tapi kami tetap bisa berkenalan melalui "facebook" atau "smsan"…,, Sudah 1 bulan hari-hari kulewati bersama Rian, dan aku mulai ada rasa padanya, "entah rasa apa itu, pedas, asin, manis, atauuuu aku tidak tahulah.??!!.". Tapi apapun yang sedang aku lakukan aku selalu mengingatnya, kayak lagu Duo Maya aja…Aku mau makan ku ingat kamuAku mau tidur juga ingat kamuAku mau pergi ku ingat kamuOh cintaInikah bilaku jatuh, jatuh cinta.,,yachh kira-kira seperti itulah perasaanku sekarang ini. "Oh Tuhan, apakah ini yang dinamakan jatuh CINTA..???"gumamku.Aku memang tidak pernah merasakan perasaan seperti ini selama aku hidup..:) Sepertinya aku mulai menyukai Rian, dan aku pun mulai menyayanginya. Tapi, apakah perasaan Rian padaku sama dengan perasaanku padanya?? ingin rasanya aku mengungkapkan padanya, bahwa aku sangat mencintainya, aku sangat menyayanginya. Tapi aku tidak punya keberanian sedikitpun untuk hal itu, aku malu, karena aku hanya seorang cewek, dan masih terlalu gengsi untuk menyatakan cinta pada seorang cowok seperti Rian, walaupun sebenarnya aku sangat menyayanginya.Yang bisa aku lakukan sekarang adalah menunggu, siapa tahu, suatu saat nanti Rian juga akan memiliki perasaan yang sama denganku.. "Yachh semoga saja.:)" harapku.****Malam hari, ketika aku sedang membaca novel, ya memang membaca novel adalah salah satu hobiku, karena suatu saat nanti aku ingin menjadi seorang penulis yang terkenal keseluruh penjuru dunia. "semoga saja terwujud..doain aku yachh.. hehe :)"..kembali lagi kecerita kita sebelumnya,,Tiba-tiba ponselku berbunyi, tanda ada pesan masuk, dan ternyata pesan itu dari Rian, sahabat yang aku cintai..cepat-cepat aku mengambil ponselku dan segera membaca pesan darinya.Rian : "Hai Ra, aku boleh nanya sesuatu nggak?"Nara : "Hai juga, boleh. memangnya mau tanya apa?"Rian : "Tapi jawab yang jujur ya, Kamu dah punya cowok belum?"Nara : "Haghh,??!! Nara nggak punya cowok"Rian : "Sama donk,."Nara : "hahaha…jomblo-jomblo sejati kita yach"Rian : "Nara, kamu mau ga jadi cwek aku??"Nara : "???? ga usah becanda lah ka!!"Rian : "Aku serius Ra, Jujur, seiring waktu berlalu aku dah mulai sayang sama kamu, Apakah kamu memiliki perasaan yang sama denganku??"Nara : "Gimana yachhh?_?"Rian : "Kamu mau nggak jadi cewek aku??"Nara : "kalo Nara boleh jujur sihh, sebenarnya…."Rian : "…???" Rian penasaran sekali.Nara : "Nara juga sayang sama kakak.,"Rian : "SERIUS???!!"Nara : "*_~"Rian : "=_=, jadi sekarang kita…"Nara : "iya"Rian : "Makasih ya sayang, kamu udah mau nerima cinta aku, Love you.. :*"Betapa senangnya aku malam ini, ternyata tidak sia-sia penantianku selama ini. Aku langsung menelpon Mira, sahabatku sekaligus dia juga sahabatnya Rian, dan kuceritakan semua padanya bahwa aku telah jadiah sama Rian.****Waktupun kian berlalu, aku semakin sayang sama Rian, aku merasakan kenyamanan yang luar biasa saat aku bersamanya..Setiap malam setelah belajar aku tidak pernah lupa mengirim sms padanya,,.. dan pada saat aku mau tidur, Rian juga tidak pernah lupa mengucapkan kata "I Love You Nara" padaku, dan aku langsung membalas "I Love You too Rian". Itu membuktikan kalau dia benar-benar sayang kepadaku. akupun tidak pernah curiga sama sekali padanya. Tapi yang membuatku penasaran adalah knapa setiap aku smsan sama dia, dia selalu bilang lagi minum obat, saat itu aku tidak bertanya padanya, obat apa yang dia minum, karena aku pikir mungkin dia hanya sakit biasa, atau hanya minum vitamin…****Sampai suatu hari, dia mengirim sms kepadaku,From : My first love Rian"Ass. wr. wb. De, maafin aku ya, kayaknya lebih baik kita putus aja, aku tidak mau membuatmu kecewa dan sakit hati padaku nantinya. Sekali lagi maafin aku, aku tidak pernah bermaksud menyakiti hatimu."Seketika air mataku menetes , aku tidak bisa berkata apa-apa lagi, rasanya mulutku keluh untuk berucap.. lalu aku membalas pesannya.To : My first love Rian"Apakah ini yang kau sebut tidak akan mengecewakanku, Aku benar-benar kecewa sama kamu. Kamu tega mempermainkan aku seperti ini..Baiklah, jika ini memang keputusanmu, aku akan berusaha menerimanya,.Aku akan merelakanmu. Tapi, adakah kesempatan untukku, untuk menjadi sahabatmu seperti dulu lagi. Aku tahu, itu sangat susah untuk ku lakukan, tapi aku akan mencobanya..!"From : My first love Rian"Maafkan aku ya Ra.Tentu, aku sangat senang jika kamu masih mau bersahabat denganku, aku sangat berterimaksih.Dan.. aku punya 1 permintaan padamu..bolehkah aku memintanya??."To : My first love Rian"Boleh, asalkan itu tidak menyakitiku."From : My first love Rian"Aku mau kamu tidak akan pernah membenciku karena hari ini aku telah menyakitimu?!"To : My first love Rian"Iya, aku tidak akan pernah membencimu, karena aku sangat menyayangimu, sampai kapanpun rasa itu akan tetap ku jaga, walaupun kita tidak bersama lagi."From : My first love Rian"Terima kasih ya Ra.,"To : My first love Rian"Ya, sama-sama kak."Sejak saat itu hubunganku dengan Rian masih baik-baik saja. Walaupun kami hanya bersahabat, aku sudah cukup senang untuk itu.****Pada suatu hari, entah kenapa Rian mengajakku balikan lagi, Rian bilang dia masih sayang sama aku, sulit sekali untuk melupakan kenangan-kenangan indah bersamaku. Dan tanpa berpikir panjang aku langsung menyetujuinya. Karena memang aku masih sangat mencintainya.Tapi…setelah 1 minggu kita balikan, entah kenapa dia tidak pernah menghubungiku lagi, malahan dia tidak pernah mengirimkan 1 sms pun untukku, untuk menegurku saja dia tidak pernah. Aku mencoba menghubunginya, sudah berkali2 ku sms dy, tapi tidak ada balasan, lalu aku telpon, dy pun tidak mengangkatnya.Aku semakin gelisah, apakah yang telah terjari padanya, pikiranku tidak karuan, tapi aku tidak boleh berpikiran negatif, aku harus tetap berpikiran positif. Aku harus bersabar, mungkin saja dia sedang sibuk dengan sekolahnya, karena pada saat itu dia sudah kelas XII SMA.****Hari demi hari kulalui tanpa kabar sedikitpun darinya. Lalu terpikir dalam benakku, "kenapa aku tidak buka facebook aja? mungkin dari sana aku bisa mendapatkan informasi tentangnya,, ". Setelah ku buka fb, aku langsung masuk ke wall nya, aku lihat disana tidak ada aktifitas sama sekali. aku semakin gelisah, tanpa sadar aku meneteskan air mata. Tapi aku tidak boleh menyerah, aku harus terus berusaha mencari informaai tentangnya.Aku teringat kepada temannya Rian yang bernama Alvin,"kenapa aku tidak coba tanya sama dia aja, mgkin saja dia tahu"pikirku. Aku langsung mengrim pesan kepadanya, aku tanya tentang Rian kepadanya. Dan setelah Alvin menceritakan semuanya padaku, aku kaget sekali. dia bilang "Rian sudah pergi ke Seoul, Korea seminggu yang lalu untuk berobat, penyakitnya sudah parah sekali"jawabnya. Tapi dia tidak mau menyebutkan nama penyakit Rian, Alvin bilang ini adalah rahasia keluarga Rian. Tapi yang sangat menyakiti perasaanku adalah, kenapa Rian tidak pernah bercerita tentang penyakitnya kepadaku? semestinya jika dia memang mencintai aku,dia ceritakan semuanya padaku, agar aku tidak menderita seperti ini. Dan yang paling membuatku sedih adalah ketika dia pergi ke Korea, dia tidak memberitahuku. Lalu aku teringat pada ucapan Rian ketika dia memutuskan aku pertama kali, dia bilang dia tidak mau membuatku sakit hati, apakah ini yang Rian maksud??!! Aku bingung sekali.Setelah aku tahu hal itu, tidak pernah telewatkan hari-hariku untuk selalu memanjatkan doa kepada Allah agar Rian segera sembuh dan dia bisa menepati janjinya padaku, yaitu dia akan selalu menjagaku sampai maut memisahkan kita.****Sampai pada suatu hari, aku begitu shock saat aku mendapat telepon dari sahabatku Nadia, dia bilang "Ra, yang sabar ya ra,, aku terpaksa memberitahukan hal ini padamu, aku nggak mau kamu sedih. Tapi inilah kenyataannya ka Rian sudah pergi meninggalkan kita, pergi menghadap Allah S.W.T. Dan sekarang jenazahnya lagi dalam perjalanan pulang ke Indonesia, Jg nangis ya Ra, aku juga ikut sedih kalo kamu sedih, aku sayang kamu Ra, aku nggak mau kamu knpa2." ceritanya panjang lebar.Setelah mendengar kabar itu, air mataku langsung jatuh membasahi pipiku, badanku terasa menggigil hingga aku tidak bisa berkata2 apa2 lagi. Sekarang yang bisa aku lakukan adalah menangis dan menangis, hidupku terasa hancur, seperti ada yang kehilangan dari diriku. Sulit sekali untukku mempercayai kenyataan ini. Butuh waktu lama untuk menerima semua ini.Sudah berhari-hari aku terlarut dalam kesedihan. Kepergiannya begitu mendadak bagiku, sulit untukku menerimanya, tapi ini semua telah terjadi, dia meninggalkanku. Aku harus tabah, karena ini sudah takdir dari yang Maha Kuasa."Ka Iyan, aku akan selalu mendoakanmu, supaya kakak ditempatkan diantara orang-orang yang beriman. Walaupun kk telah tiada, cintaku tidak akan pernah pudar untukmu, NARA SAYANG KA IYAN sekarang dan selamanya. Semoga kelak nanti kita akan dipertemukan di alam sana. Amin ya Rabbal Alamin"****Sekarang aku harus semangat menjalani hidupku, aku harus tetap tersenyum, aku tidak mau Rian sedih karena melihatku menangis karenanya. Dan aku tahu, aku tidak sendiri, aku masih mempunyai sahabat yang selalu ada untukku dalam suka maupun duka, dalam tangis maupun tawa. Mereka yang selalu menghiburku saat aku sedang sedih karena teringat sama Rian. Aku tidak mau kehilangan mereka, karena aku sangat menyayangi mereka.Sekarang, yang harus aku lakukan adalah menggapai cita-citaku setinggi mungkin, yaitu menjadi seorang penulis yang terkenal. Aku akan membuat semua orang bangga kepadaku. Terutama orang tuaku, saudara-saudaraku dan sahabat-sahabatku.»NEVER GIVE UP MY FRIEND«*THE END*Ini adalah cerpen pertama yang aku tulis, jadi, maklumlah kalo masih banyak kesalahan. Cerita ini aku ambil dari kisah cinta sahabatku. Aku juga butuh kritik dan saran dari kalian semua agar aku bisa lebih baik lagi kedepannya. Terima Kasih sudah mau membaca cerpenku.Profil Penulis :Nama lengkap: Nadia RahmiPanggilan : NadiaTTL : Geundot, 28 Maret 1998Alamat : Jln.Jangka /Ds. Geundot, kecamatan Jangka, Matangglumpangdua, Aceh. 24261Pekerjaan : Pelajar di SMP Negeri 1 PeusanganHobi : Membaca, menulis, dan mendengarkan musik.Minat : Menjadi dokter, menjadi penulis yang karyanya bisa dibaca banyak orang, dan membahagiakan orang tua tentunya.Email : Nadiarahmi28@yahoo.comFacebook : http://m.facebook.com/nadia.belieberforever atau Nadiyeaa Gadiezz Yg-lebayAndnarsisTwitter : @Nadia_Rahmi98

  • Ketika Cinta Harus Memilih ~ 08 | Cerpen cinta

    Okelah, cerita berlanjut sodara – sodara. Dan kali ini tiba giliran Ketika Cinta Harus Memilih Part 08. Wukakakka, udah pada nggak sabar ya pengen tau ceritanya?. Ya dimaklumi aja reader semuanya ya. Kerjaan adminnya soalnya bukan cuma nulis cerpen doank. Secara adminya kan (Sok) sibuk dikit. Kebetulan resto lagi rame, jadi masalah blog emang untuk sejenak terabaikan. Tapi tetep, Admin akan tetap mengusahakan blog Star Night ini akan tetap update. Oke, cukup segitu obrolan ngalor ngidulnya. Sekarang kita langsung ke cerpen, untuk yang belum baca part sebelumnya bisa di cek disini.Ketika Cinta Harus MemilihSetelah memastikan semua peralatan yang akan ia bawa lengkap Cinta melangkah keluar rumah untuk kekampus. Tidak perlu pamit pada siapapun karena saat ini jelas – jelas ia hanya di rumah sedirian. Sejak dua hari yang lalu mama juga sudah memutuskan untuk kerja. Melanjutkan dunia karirnya yang sempat terhenti setelah menikah. sebagian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*