Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly ~ 06

Cerpen benci jadi cinta part 6. Untuk part sebelumnya bisa baca di cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly part 5.
Happy reading….


Credit cerpen : Mia Mulyani
Vanes tanpak mengerjab-ngerjabkan mata, dan melihat kesekeliling, mentari pagi telah masuk dari celah-celah jendela, sepertinya ia sudah merasa tak asing dengan tempat ini.
“loe udah bangun?” tanya sebuah suara dari samping,
Vanes menoleh ‘ferly’. Pantesan aja udah nggax asing orang ini kamarnya dirumah ferly, Vanes melihat baju yang gue kenakan, lho kok… baju ini kan bukan yang ia pakai tadi malam.
“tadi malam loe kehujanana, dan takut kalau loe masuk angin jadi gue…”
“jangan bilang elo yang udah ngegantiin baju gue..” potong vanes cepat dan langsung menarik selimut.
“tenang… ferly bukan cowok kayak gitu kok” sebuah suara dari samping vanes pun menoleh dan tampak lah chelsy yang sedang menutup pintu.
“chelsy….”.
“ia. Ini gue.. tadi malam ferly nelfon gue,karna dia bingung, mau gimana, loe pingsan, baju loe basah, dia mau ganti baju loe tapi takut, nyokap nya nggax ada, setelah itu gue langsung kesini buru-buru, takut kalau loe keburu sakit. Dan gue yang udah ngegantiin baju loe.” Terang chelsy.
“0, thank’s ya… hatchiim..”
“jangan bilang gitu donk. Dalam persahabatan itu nggax ada ‘terimakasih’ dan nggax ada kata-kata ‘maaf’ jadi loe nggax usah bilang gitu, santai aja.” Balas chelsy sambil tersenyum.
“tadi malam loe tidur dimana?”
“di sini bareng sama loe”
“0… hatchiiiim..”
“van, mending loe tiduran dulu deh. Biar gue ambilin obat dulu ea” kata chelsy dan beranjak dari tempat tidur lalu keluar.
“fer, tentang malam tadi sorry ea, gue nggax bermaksud buat loe susah, abisnya tadi malam gue…”
“udah lah” potong ferly cepat “gue ngerti kok, lagian kan loe sahabat gue, masa gue diemin sih” lanjutnya.
“sekali lagi thanks ya, sorry udah nyusahin elo, emang loe tau gue di haltel bis dari siapa?”
“joy, dia kasi tau gue”
“joy???”
“he’eh, sebenernya dia mau nolongin loe, tapi karna takut ntar loe marah, jadi dia nelfon gue dan kasi tau loe ada dimana, gue langsung cari loe, tapi begitu tiba disana, e. Loe nya malah pingsan”
“soal tadi malam, kenapa loe bilang ke joy kalau gue pacar loe?”
“karna… sebenernya gue.. gue…” belom selesai ferly ngomong, tiba-tiba pinti terbuka…
“nih gue bawain obatnya, loe minum dulu ya van” kata chelsy sambil berjalan mendekatiku.
“i, iya. Thanks ya loe baik banget.”
“kan gue udah bilang nggax ada terima kasih-terima kasih.”
“eh ia sorry…” balas vanes,
“loe makan dulu ea… abis itu baru minum obatnya.” Kata chelsy.
Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly
Vanes bener-bener tidak menyangka akan apa yang barusan ia dengar.bagaimana bisa ferly setega itu padanya. Saat ia menuju keperpus tidak sengaja ketemu ferly dikoridor sekolah dan tepat saat ia mau menyapanya ia mendengar pembicaraan ferly ditelfon.
“ia.kalian tenang aja ya… gue yakin kok gue berhasil… ia. Vanes pasti suka sama gue…” kata .
“kan gue udah bilang, kalau gue pasti bisa buat vanes suka sama gue… jadi siap-siap aja, bilangin sama yang lain, jangan lupa besok malam teraktir gue… seperti janji kita..” kata ferly.
“ia…gue tau kok mana mungkin gue suka sama vanes, kalian ada-ada aja deh, kan kalian tau sendiri gue ngedeketin dia Cuma karna taruhan itu, kalau nggax ma ogah.” Lanjutnya sambil senyum-senyum.
“ia juga sih… ya udah kalau gitu ntar malam gue nembak dia, dan kalian harus traktir gue, kalau gue berhasil, gue yakin kok gue pasti bisa. Gue ini kan keren mana ada yang bakal nolak gue, termasuk si vanes, gue yakin kalau vanes suka sama gue dan gue pasti bisa makan sepuasnya ngerayain keberhasilan gue.” Sambungnya.
“e, ya udah deh gue mau cari vanes dulu, gue mau ngajak dia ntar malam… ia, ia, gue nggax suka sama vanes kok kalian tenang aja. Samapai ketemu ntar ya guys…” ferly mengakhiri pembicaraan nya. Dan mematikan hanponenya, sambil terrawa penuh kemenangan.
“yes, bentar lagi pasti gue berhasil. Gue yakin gue berhasil, tinggal satu langkah lagi he,he,he ferly gitu lho…” kata ferly sambil membalikkan badan tak luput senyum kemenangan menghiasi bibirnya. tapi itu hanya beberapa detik, karena di detik selanjutnya ia senyuman itu langsung lenyap tak berbekas di gantikan wajah kaget plus shok.Vanes kini berada tepat di hadapannya. lengkap dengan air mata yang mengalir di pipi membentuk sungai sungai kecil di wajahnya.
“prok…prok…prok…” Vanes bertepuk tangan sambil berjalan mendekati ferly yang masih syok.
“selamat ya fer… loe berhasil!!! Gue bener-bener suka sama loe, dan loe tau kesalahan gue apa? Gue nggax bisa buat orang yang gue suka itu menyukai gue… 0k kali ini gue akuin kekalahan gue, dan elo pemenangnya” kata vanes sambil mengusap air mata yang terus mengalir membasahi pipi.
“gue tau kok siapa gue, dan gue juga tau siapa elo.. dan gue begitu bego bisa percaya sama orang kayak loe, dan penilaian gue selama ini tentang loe itu salah, bahkan salah besar, ya gue tau kalau cewek yang loe suka itu chelsy, ya gue tau, gue kira setelah loe tau kalau chelsy suka sama tirta loe bisa lupain dia dan loe bisa suka sama gue tapi nyatanya…..” kata vanes dengan sedih.
“emang berapa besar sih yang mau ditraktir buat loe??? Kalau Cuma I hari buat loe doank ma gue bisa, tapi nggax dengan mainin prasaan gue kayak gini , dan ternyata loe itu lebih brengsek dari pada joy, dan loe itu nggax lebih dari seorang pecundang dan mentingin prasaan loe sendiri” lanjut nya lagi..
“sekarang, loe bisa kok minta ditraktir ama temen-temen loe, loe bilang saja pada mereka kalau kita udah jadian, gampangkan?? Gue bakal bantu loe kok tenang aja… ntar kalau temen-temen loe nanya gue bakal bilang ‘iya’, seperti yang udah loe bialng ke joy buat bantuin gue. Gue pasti bantu loe buat ditraktir sama temen-temen loe sebagai tanda makasih gue karna loe udah bantuin gue kemaren, 0k gue rasa, kita udah nggax ada urusan lagi, jadi gue boleh pergi kan..” kata vanes sambil berusaha untuk tersenyum walau air mata masih tetap mengalir.
“eh suti lagi, hampir lupa, gue kan baru I minggu 6 hari dirumah loe, jadi masih kurang I hari lagi kan… nah, karna gue rasa gue udah nggax bisa tinggal dirumah loe lagi jadi gue kan gagal nih, kalau loe mau nyebari foto-foto itu, sebarin aja gue udah nggax butuh kok, kalau perlu diumumin di tv-tv juga, nah kalau kapsek tau kan gue dikeluarin tuh, jadi kalian bisa aman di smu ini karna udah nggax ada lagi penggangu kayak gue”
“dan mungkin ini bakal jadi pertemuan terakhir kita, tapi sebelum gue pergi, gue Cuma mau minta I hal sama loe, tolong loe jangan lakuin ke anak-anak lain seperti apa yang udah loe lakuin kegue, karna gue nggax mau ada yang ngerasain sakit kayak yang gue rasain sekarang. Ya udah gue pergi ya. Jaga diri loe baik-baik, sekalai lagi selamat!!!” kata vanes sambil menepuk bahunya Seblum akhirnya berlalu pergi meninggalkan Ferly yang masih berdiri terpaku.
Begitu tiba dirumah ferly, Vanes langsung mengemasi barang-barangnya, Jujur ia merasa sedih dan berat hati untuk meninggalkan rumah yang hampir dua minggu ini di tinggali. bayangan masa-masa bersama ferly terus membayang dibenaknya
SaatVanes bersiap menginggal kan rumah itu ia teringat sesuatu dan balik lagi, segera di tujunya kamar ferly dengan jacket ditangan, Jaket yang di pinjamkan ferli padanya saat ia jatuh ke dalam kolam renang.Setelah meletakan jaket tersebut ke atas kasur, vanes berbalik. tapi….
“van, gue mau jelasin semuanya” kata ferly yang nggax tau kapan datangnya.
“emm, gue pergi ya.. thanks jacketnya, gue pasti sangat merindukan elo” kata Vanes sok tegar, dan memeluk tubuh ferly
“anggap aja sebagai pelukan terakhir, dan setelah ini anggap aja kita nggax pernah kenal, dan nggax pernah ketemu” lanjunya,
“van gue minta maaf, gue…”
“udah lah fer, loe inget kan ‘nggax ada kata-kata ‘maaf’ dan ‘makasih’ dalam pertemanan’ itukan yang dikatakan chelsy? Jadi loe nggax boleh ucapin itu, kitakan ‘temen’ ya walau loe udah nyakitin gue, tapi, nggax tau kenapa gue nggax bisa ngebenci loe… ya dari pada gue sakit hati lagi, nggax bisa ngedapetin loe, mending gue pergi dari kehidupan loe, ya kan…” kata Vanes sambil berlalu dari hadapannya.
“elo kalau mau marah, marah aja. Kaalu perlu. Tampar gue sekarang, jangan kayak gini donk, pura-pura tegar tapi menangis dibelakang,” kata ferly
Sejenak vanes menghentikan langkahnya dan berbalik.
"Kalau memang bisa memang itu yang pengeng gue lakuin" Vanes terdiam sejenak baru kemudian melanjutkan ucapannya.“Tapi gue kan udah bilang, gue nggax bisa ngebenci loe, jadi gue nggax bisa marah sama loe, karna dulu niat gue mau baikan sama loe, jadi gue nggax mau musuhan sama loe lagi.”
“ya kita biarin aja apa yang udah terjadi, kalau kita emang jodoh kita pasti bakal bersatu… huufffh… your, my best frend, is the best!!! Good bay…” lanjut vanes dan langsung berlari keluar,
***
Saat vanes sedang duduk dikursi taman sendirian, tiba-tiba ada yang menyodorkan sapu tangan, ia pun menoleh. ‘tirta’ ?.
“kalau emang mau nangi, nangis aja sepuas loe, kalau itu membuat loe bisa lebih tenang.” Kata tirta,
Vanes segerah mengambil sapu tangan dan menusap sisa-sisa air mata di pipinya.
“eh ikut gue yuk” ajak Tirta beberapa saat kemudian.
"Kemana?".
"Udah ikut aja" Ajak tirta lagi sambil meraih tangan Vanes dan diajaknya berlalu.,
Ternyata tirta membawa ketepi danau yang indah ‘sebenernya’ . Karna saat ini suasana hati vanes sedang tidak enak, jadi tempat sebagus apapun menurut nya ‘biasa saja’.
“kalau gue punya masalah, gue sering kesini” kata tirta “gue selalu melempar batu ke air dan setiap gue abis melempar, prasaan gue bisa tenang kembali dan masalah gue terasa ringan” lanjutnya.
“nah sekarang, loe coba deh, kali aja bisa ngurangin sedikit beban loe,… loe lempar batu ini ya…” pinta tirta sambil tersenyum tulus. Tanpa basa basi Vanes pun melakukan seperti yang di pinta.
"Gimana?".
“lumayan…”.
“van, sini deh…” kata tirta, Vanes pun menghampiri tirta.
“ada apa?”
“masalah loe kan gede. Jadi coba loe lempar batu yang lumayan besar ini, ya anggap aja batu in masalah loe…” kata tirta sambil memegang batu yang lumayan besar, tapi vanes yakin ia tidak mungkin kuat ngangkat batu itu sendirian.
“tenang… gue bantu elo ngilangin masalah loe, jadi gue juga bakal bantuin loe ngangkat ini batu,” lanjutnya yang seperti tau apa yang lagi difikiran gue.
"Pantes aja chelsy suka ama dia, orang dia baik kayak gini, beruntung chelsy suka sama orang yang baik banget kayak tirta, nah sedangkan gue? Gue malah…" Gumam Vanes dalam hati.
“yuk gue bantun ya…” kata tirta,
Vanespun mengangkat batu itu ber 2 dan melemparnya , ‘cebuuur’ suara batu yang jatuh keair.
“huuffh,… berat juga ea…” ujar vanes sambil mengelap keringat yang keluar didahi
“ia, gimana sekarang…”
“udah enakan kok, rasanya tu damai… dan ya.. udah mendingan lah… thanks ya…”
“santai aja lagi, by the way loe punya masalah apa? Kalau gue boleh tau sih…” tanya tirta,
Untuk sejenak vanes menarik nafas panjang. Sampai kemudian mengalir lah cerita itu dari mulutnya tanpa bisa ia tahan lagi.
“yaa.. loe sabar aja ya… gue juga nggax tau apa ferly suka sama loe apa nggax, ya loe bersikap sewajarnya aja ama dia” comment tirta.
“apa loe suka sama chelsy”
“ha!!! E, itu…”
“jawab aja yang jujur, gue tau kok ferly itu nggax suka sama gue dan gue juga tau siapa yang disukai ferly.sebelum gue kasi tau siapa orangnya, gue mau tau apa loe suka sama chelsy?” selidik vanes lagi.
“he’eh gue suka sama chelsy, tapi gue….”
“untung lah chelsy nggax menerima nasib yang sama kayak gue…”
“maksud loe?”
“ferly suka sama chelsy”
“ha?!!!!!”
“tapi chelsy suka sama loe,” sambung vanes cepat. “cinta kalian itu harus dipersatukan, tapi, apa chelsy nggax marah kalau tau loe disini bareng gue?”.
“kalau itu loe tenang aja, gue kenal chelsy, dia nggax bakal marah, dan sepertinya saat ini chelsy sedang melakukan hal yang sama kayak yang gue lakuin”
“haaa? Maksudnya?” tanya vanes bingung tapi tirta diam saja dan hanya tersenyum misterius.
Sementara itu tanpa sepengetahuan vanes ternyataa chelsy datang kerumah ferly,Tampak ferly yang tiduran sambil memperhatikan jacketnya yang berada diatas kasur, Tanpa bisa di cegah bayangan bersama vanes terus terbayang dibenaknya.
“puas sekarang loe fer???” tanya chelsy yang datang tiba-tiba.
“chelsy….” ferly kaget.
“puas loe nyakitin vanes?? Puas!!! Gue nggax nyangka elo setega ini ama cewek, loe anggap apa vanes itu??? Boneka? Yang bisa loe mainin kapan pun yang loe mau? Dasar banci!!! Gue tau loe itu suka sama vanes tapi kenapa loe nggax mau ngakuin itu???” tanya chelsy.
“chel gue,.. gue juga nggax tau, gue nggax bermaksud buat nyakitin vanes.” Ferly bela diri.
“apa loe bilang? Nggax bermaksud??? Loe itu udah mainin prasaan vanes, dan loe masih brani bilang nggax bermaksud???”
“ya awalnya gue Cuma mau…”
“ngerjain dia? Ngebales semua perbuatan dia?” potong chelsy “loe fikir donk, dulu yang pertama ngerjain dia siapa? Temen-temen loe kan? Kalau vanes ngebales itu wajar donk, tapi kalian malah minta dia buat minta maaf? Apa itu wajar? Orang gila aja ketawa kala kayak gini… vanes itu udah terlalu menderita karna joy, dan saat dia mendapat cinta baru malah kayak gini…” kata chelsy sedih.
“ya, tapi gue nggax suka sama vanes…”
“nggax suka? Trus kenapa loe ngedeketin dia? Kalau Cuma mau ditraktir?. tenang, loe bisa bilang kegue, butuh berapa loe? Tapi nggax harus dengan mainin prasaan orang kayak gini donk. Kalau Cuma mau dibilang hebat, atau keren, nggax kayak gini juga caranya, ini malah bakal bikin loe jadi cowok yang paling menyebalkan, dan kalau loe lakuin itu loe nggax lebih dari seorang banci!!! Bahkan banci aja nggax seburuk loe, karna banci itu nggax pernah nyakitin cewek, loe itu egois fer, loe sih enak bisa menang, tapi coba loe fikirin prasaan vanes saat ini… dia pasti sedih banget, karna tau dia dikerjain lagi, apalagi sama orang yang sama”
“gue…”
“sebenernya vanes punya salah apa sama loe? Sampai loe tega ngelakuin ini kedia?” tanya chelsy.
“tolong loe dengerin dulu penjelasan gue!!!”
“penjelasan?penjelasan apa lagi? Loe fikir loe bisa bohongin gue? Nggax akan!!! Loe nggax bakal bisa bohongin gue, coba loe lihat vanes sedikt aja fer, sedikiiiit aja!! Loe bandingin dia ama cewek lain, apa ada yang sesabar vanes??” tnaya chelsy.
“dia diminta bantu loe, tapi loe malah nusuk dia dari belakang, kalau gue, gue nggax bakal mau bantuin orang yang udah ngerjain gue berkali-kali, tapi vanes? Dia mau bantuin elo, dan dia diminta jadi ‘bodyguard’ loe selama 2 minggu atas perbuatan yang nggax di lakuin, kalian memanfaat kan dia” lanjut chelsy.
“loe kira, I hari tidur Cuma 6 jam, dan bekerja seharian itu nggax capek apa? Apa lagi dia harus lakuin itu dua minggu?!! Kalau gue, pasti gue udah bunuh loe!!! Tapi vanes, dia sanggup, dan saat dia suka sama loe dia malah tau kalau loe itu nggax bisa ngakuin kalau loe suka sama dia”
“gue nggax suka sama vanes!!!”
“loe suka sama dia!!!..”
“nggaaaaaaaaaaak”
“loe nggax sadar apa kalau loe suka sama dia? Kalau loe nggax suka kenapa loe minta vanes istirahat seharian dan malam nya loe ajakin dinner diluar? Sejak kapan loe baik sama orang?” tanya chelsy sinis.
“gue Cuma kasihan sama dia aja”
“itu buka kasihan fer, itu suka, loe tau itu, loe suka sama dia tapi nggaax bisa ungkapin…”
“nggax, nggax mungkin gue suka sama vanes, nggax!!!!”
“tapi sayang nya loe udah terlanjur suka ama dia, kalau nggax kenapa loe bilang kejoy kalau loe itu pacarnya? Itu karna loe jealouskan lihat joy ngedeketin vanes? Saat dia pergi loe berusaha mencarinya kemana-manakan? Dan loe bohong saat bilang loe tau, karna joy yang kasi tau loe, loe bohong karna loe nggax mau kalau vanes tau loe itu suka sama dia kan?” tanya chelsy.
“nggax. Itu semua nggax bener… gue Cuma…”
“loe itu banci!!! Nggax bisa bilang ‘suka’ keorang yang loe suka!!! Ayo lah fer, loe harus jujur ama diri loe sendiri, terima kenyataan ini, terima kalau loe itu suka sama vanes. Dan bisa ngeyakinin vanes sebelum dia bener-bener pergi dari kehidupan loe…”
“kenapa loe bisa tau semua nya tentang gue dan juga vanes?, padahal kan gue lebih kenal vanes dari pada loe, tapi kenapa loe tau semuanya!!!”
“loe nggax perlu tau, siapa yang kasi tau gue, yang loe harus tau, loe suka sama vanes, loe harus bisa ungkapin itu.”
“sekarang udah terlambat, vanes udah benci banget sama gue”
"Loe salah, masih ada kesempatan. Loe berhak mendapat kan kesempatan ke 2. Bukannya dulu loe bilang ‘gue janji gue bakal berhenti setelah gue mendapatkan cinta dari orang yang paling gue sayang’ itu kan janji loe? Jadi loe harus tepati janji loe”
“itu… kok loe juga tau? Loe tau dari mana???” tanya ferly penasaran.
“ada deh..” jawab chelsy.
Chelsy tersenyum misteruis dan membisikkan kata ditelinga ferly “best frend forever…” katanya lirih sambil tersenyum (best frend forever? Apa hubungannya?)
“best frend forever too…” balas ferly sambil tersenyum begitu juga chelsy… *Star Night : Lho ada apa?. kok Gak naymbung eike?*
oke….
Masih mau next tah?…
Kalo ia, silahkan di klik cerpen benci jadi cinta vanessa vs ferly part 7.

Random Posts

  • Cerpen Cinta: BITTERNESS BECAME HAPPINESS

    BITTERNESS BECAME HAPPINESSWritten by Bella Justice“Cerri, gimana? Kamu masih belum berani juga untuk kenalan sama dia?” tanya Krystie, Ia adalah temanku yang paling setia sekaligus cerewet dan tidak henti-hentinya mendesak aku untuk berkenalan dengan orang itu.“aku nggak berani Krys, dia nggak seperti anak laki-laki yang lainnya. Dia itu…”“misterius kan maksudnya? Aku udah bosen dengar alasan kamu itu.” sela Krystie secepat kilat. Ia mendengus kesal dan memasang wajah bete.“sudahlah Krys, lagipula aku tidak berharap lebih darinya. Aku hanya mengagumi kemisteriusannya saja, jadi, cukup bagiku untuk menyukainya tanpa harus Ia mengetahuinya.” ucapku lalu menampilkan seulas senyum manis yang dibuat-buat.Krystie yang saat itu sedang berbaring ditempat tidurku langsung bangkit dan duduk disampingku. “kau memang bodoh sekali Cerri.” Katanya.Aku tidak marah. Aku sadar bagaimana jika aku diposisi Krystie, sebagai seorang sahabat yang selalu mendengarkan curahan hatiku, Ia tentu merasa kesal karena mempunyai sahabat yang bodoh dan penakut seperti diriku. Wajar jika Krystie berkata begitu, mungkin kesabarannya dalam menghadapi sikapku sudah sampai pada puncaknya. Ini pertama kalinya aku menyukai seseorang. Pria yang sedari tadi aku dan Krystie bicarakan adalah Joe, nama panjangnya yaitu Jonathan Andrews. Joe adalah teman sekelasku saat duduk dibangku SMA kelas 10. Sejak pertama melihatnya aku langsung mengaguminya, tetapi bukan karena faktor wajah tampannya saja, namun sifatnya yang dingin dan misterius membuat aku semakin menyukainya. Sayangnya, ketika menginjak kelas 11 kami harus berpisah. Meskipun kami berada dijurusan yang sama yaitu IPA, tapi kelas kami berbeda. Namun takdir kembali mempertemukan aku dengan Joe. Dikelas 12 kami sekelas dan aku merasa sangat senang. Tetapi entahlah, walaupun sekelas, Joe dan aku juga sama sekali tidak pernah berbicara. Semua orang dikelasku sudah pernah berbicara dengannya meskipun hanya beberapa kalimat, aku juga ingin seperti mereka!***“Cerri, ini tugas Kimia milikku.” Ujar seseorang yang amat aku hafal suaranya.Aku yang tadinya sedang tertidur, meletakkan kepalaku dengan malas di atas meja sambil menutupi wajah dengan cardigan lalu seketika terbangun dan menatapnya yang berdiri tepat dihadapanku. Jonathan Andrews! Ia akhirnya berbicara dengankku!“o-oh, i-iya, terimakasih.” Kataku gelagapan.Dan tanpa aku sadari kini Krystie tengah berdiri disamping Joe. Ia mengedipkan satu matanya kearahku. “Joe, ada beberapa hal yang ingin Cerri sampaikan kepadamu. Bisakah kau bertemu dengannya seusai jam sekolah nanti di taman belakang?” oh my God! Krystie rupanya benar-benar sudah gila. Ia tidak bisa lagi menahan rasa kesalnya, d-dan berani-beraninya Ia mengatakan hal itu. Tetapi sudahlah, nasi sudah menjadi bubur, lagipula, aku yakin Joe juga tidak akan mau. Ia adalah orang yang sibuk. Kesehariannya selalu diisi dengan bermain futsal bersama teman-temannya. Jadi, untuk gadis seperti aku rasanya tidak layak memohon kepada Joe agar meluangkan sedikit waktunya.“Ok.” Jawabnya singkat kemudian berlalu menuju tempat duduknya. Aku hampir tidak percaya bahwa Joe baru saja mengatakan ‘Ok.’ Ia memenuhi permintaan konyol yang dibuat oleh Krystie.“ohlala~ Cerri my bestfriend, kau sungguh beruntung! Ini berarti, Joe mungkin saja mempunyai perasaan terhadapmu!” Aku tidak mengerti maksud perkataan Krystie. Joe mungkin saja mempunyai perasaan terhadapku? Itu tidak mungkin terjadi.“apa maksudmu? Apa kau sudah gila Krys?” aku kembali meletakkan kepalaku di atas meja dan bersiap untuk tidur. Arah pembicaraan Krystie aku rasa sudah melayang ke benua Eropa. Ia semakin ngelantur.Krystie menggembrak mejaku ringan lalu berbisik. “kau tau tidak? Aku berkata seperti itu kepada Joe karena hanya ingin mengetesnya saja. Aku mendapat info, hari ini sehabis pulang sekolah Ia harus menghadiri latihan futsal dan tidak boleh sampai telat, hukumannya bagi yang telat adalah dicadangkan. Tetapi, buktinya, Joe mengiyakan untuk mendengarkan hal yang ingin kau sampaikan Cer! Jadi, aku harap kau tidak mengacaukan rencana yang sudah kubuat dengan sangat sempurna. Lakukan yang terbaik. Katakan apa isi hatimu yang sebenarnya padanya, setelah itu kalau kau malu, kau boleh menghilang dari hadapannya.”***Dengan langkah yang kaku aku terus berjalan melalu koridor sekolah menuju taman belakang sekolah. Aku benar-benar sangat gugup saat ini! Aku tidak tahu mau memulai pembicaraan dari mana. Andai saja Krystie bisa menemani aku lalu mengumpat dari belakang tembok sambil memperhatikanku, mungkin aku bisa sedikit lebih rilex. Tetapi, kenyataannya Krystie sudah pulang terlebih dahulu. Ia bilang bahwa mamanya meminta Ia membantu untuk memasak makan malam bersama dengan keluarga besarnya. So, I’m totally alone here.Murid-murid pun sudah hampir tidak kelihatan, seluruhnya sudah kembali ke rumah masing-masing. Hanya beberapa yang aku lihat masih berada di dalam kelas karena sedang mengerjakan tugas kelompok dan semacamnya. Aku semakin gemetaran. Keringat dingin mulai mengalir dari wajahku, aku sudah berada di gerbang taman belakang sekolah, aku hanya perlu membukanya untuk melihat Joe yang mungkin berada di sana.*Kriet*Itu dia Joe! Tetapi ia tidak sendiri. Aku rasa sebentar lagi pipiku akan basah dibanjiri oleh air mata. Aku sungguh tidak ingin melihat hal ini. Kenapa harus aku yang menjadi saksi? Ini benar-benar menyayat hatiku. Rasa cintaku pada Joe hancur menjadi kepingan. Bodohnya, bukannya lekas pergi tapi aku terus berdiri terpana. Benar seperti apa yang dikatakan Krystie kalau aku ini memang bodoh. Bahkan disaat Joe sedang bericuman dengan Arissa, wanita yang paling cantik disekolahku, aku tidak berkutik dan hanya mematung dengan mata terbelalak digenangi air mata.“Cerri?!” sahutnya lantang. Ah, rupanya Joe sadar bahwa aku memata-matainya. Ia melepaskan bibirnya yang terpaut dengan Arissa lalu dengan terburu-buru menghampiriku.Yang lebih menyedihkan lagi, aku bukannya lari dan menjauh dari sana karena telah mengganggu kebahagian mereka, tetapi malah terdiam tak dapat bergerak barang sesenti.“Cerri, aku ingin menjelaskan sesuatu, tolong dengarkan aku dulu.” Nada suara Joe yang memelas memasuki telingaku. Aku bisa mendengarnya dengan sangat jelas tetapi aku tidak meresponnya, aku hanya membisu di tengah kejadian yang memilukan ini.“aku menyukaimu Cerri.”Perkataan macam apa itu? aku tertawa sumbang dalam hati. Kalau kau menyukaiku, mengapa kau mencium wanita lain dengan sangat mesra? Lagi-lagi aku tidak menanggapi apa yang Joe ucapkan.Pria itu memegang kedua pundakku dan menggoncang-goncangkannya. “katakan sesuatu Cerri! Aku tau saat ini kau kecewa kepadaku, jika itu yang ada di dalam hatimu, katakanlah!” nada suara Joe semakin meninggi. Wajahnya memerah menahan kesal karena aku tidak memberikan reaksi apapun.Aku menundukkan kepalaku menghadap rerumputan. Aku menarik nafas sebanyak mungkin lalu menatapnya dan berkata. “kau bukan siapa-siapaku, untuk apa aku harus kecewa? Maaf aku mengganggu kesenanganmu. Silahkan lanjutkan.” Aku harap perkataanku cukup meyakinkan. Aku membalikan badanku dan melangkah pergi dari tempat terjadinya peristiwa yang tidak akan pernah aku lupakan.Baru 3 langkah aku berjalan, seseorang yang sudah pasti adalah Joe menghentikanku. Ia menggenggam pergelangan tanganku dengan kencang, kemudian menariknya. Seperti sedang berdansa, aku yang tadinya memunggungi pria itu seketika berputar 360°. Joe melingkarkan tanganya pada pinggangku, Ia menahan agar aku tidak terjatuh kebelakang dan berakhir dengan membenturkan kepalaku. Pose semacam ini, yang biasanya hanya aku lihat di film, yang biasanya aku bayangkan, yang selalu aku impikan, andai aku bisa merasakan hal romantis seperti itu, walau hanya sekali dalam hidupku aku ingin impianku menjadi kenyataan. Sekarang, apa yang aku harapkan sudah terjadi, dan orang yang sangat istimewa bagiku yang memperlakukan aku seperti adegan di film-film tersebut.“Arissa tiba-tiba saja datang kepadaku dan ia berkata bahwa ia akan berhenti menghalangi setiap wanita yang mendekatiku kalau aku mau menciumnya. Saat itu aku berfikir, aku melakukannya hanya untukmu Cerri. Dan Arissa adalah alasan mengapa selama ini aku tidak berani mendekatimu, aku tidak ingin terjadi sesuatu padamu. Ia bisa saja melukaimu kalau Ia tau kau menyukaiku, dan terlebih lagi aku juga menyukaimu. Ia pasti tidak akan melepaskanmu.” Jelas Joe.Jadi, selama ini semua karena Arissa? “bagi Arissa apa arti dirimu untuknya?”“bagiku Joe adalah cahaya yang menerangi gelapnya hidupku.” Sahut suara itu. Ah, Arissa masih di sana ternyata. “Aku sudah mengenalnya sejak kecil, jadi dia adalah milikku. Tidak ada yang boleh dekat dengannya selain aku.”“aku tidak pernah menyukaimu Arissa! Wanita yang ada di didalam hatiku hanya Cerri seorang!” kata Joe setengah berteriak.Aku tidak tahan dengan hal ini. Aku tidak ingin lagi terlibat. Aku ingin keluar dari lingkaran yang selama ini aku masuki. Aku melepas pertahanan Joe dan berlari menjauh dari sana.Dari kejadian itu aku sadar. Tidak semua yang aku ingini menjadi milikku. Banyak orang di luar sana yang berebut akan satu hal yang sama, dan yang lebih parah, orang yang diperebutkan tersebut tidak tau bahwa selama ini Ia telah menyakiti hati orang yang memperebutkannya karena Ia tidak berani memilih satu diantaranya. Aku mengalah, aku mundur. Aku akhirnya sadar bahwa aku selama ini tidak yakin dengan perasaanku kepadaku Joe. Jika aku benar-benar menyukainya aku pasti mempertahankannya, aku pasti tidak akan pergi dari tempat itu, berdiri di samping Joe dan memihak kepadanya.***“kau sudah puas, hah?” tanyaku menantang.Pria di depanku ini tertawa riang lalu kemudian menyeruput teh hangat dihadapannya. “aku senang kau akhirnya mau menceritakan tentang masa lalu mu Cerri. Pantas saja selama ini aku seperti merasa dinomer duakan, ternyata karena Jonathan Andrews, si cinta masa lalu kekasihku ini.”“sudahlah Pierre, jangan menggodaku terus! Itu hanya masa lalu, kau tau?” aku merapatkan mantelku dan menggosok-gosokkan kedua telapak tanganku di dekat perapian karena udara musim dingin di Paris semakin parah. Pierre pun ikut-ikutan melakukan hal yang sama sepertiku.Pria bermata hijau pudar itu tiba-tiba menggapai tanganku dan menggenggamnya, Ia menatap lurus mataku. “lihatlah aku seorang. Jangan menoleh ke belakang, ke kiri, atau ke kanan. Aku akan selalu berada disisimu. Cerri, ingatlah kata-kataku, kau hanya akan memandang ke depan bersamaku.” Lalu Pierre menarikku masuk kedalam pelukannya. Ia mendekapku erat dan membelai lembut rambutku.Aku tersenyum, mengela nafas dalam rangkulan hangat Pierre. “kau tidak perlu khawatir. Semua yang aku ceritakan hanya tinggal kenangan. Dari awal aku hanya melihat kearahmu. Aku tidak pernah menoleh ke belakang atau kemana pun karena aku tidak hidup di masa lalu, tetapi aku hidup di masa depan, dan masa depanku adalah dirimu.”“merci beaucoup mon amour, Je t’aime.” Pierre melayangkan sebuah kecupan dibibirku dan malam itu aku sepenuhnya sadar bahwa memang seperti ini jalan hidupku. Terasa getir di awal, tetapi manis di akhir.THE ENDWritten by Bella JusticeTwitter : @bellajusticeeFreshman of English Literature who loves learning languages. Hope you all like it!

  • Cerpen Tentang Rasa Bagian 3 {update}

    Nah kalau sebelum nya penulis kan udah update cerpen tentang rasa part 2, so kali ini tinggal part tiga nya donk. Alon alon ae lah, seng penting kelakon (???).Lagi pula "Mellisa" bener, kalau kita selalu berusaha memandang semuanya dari segi positif hasilnya juga positif.Paling nggak dengan di "Paksa" update penulis bisa kembali mengulang cerita yang telah sempat terlupakan.Okelah, akhir kata, as always happy reading.Credit gambar : Ana MeryaDengan napas yang masih terlihat ngos – ngosan, Anggun menjatuhkan tubuhnya keatas rumput – rumput taman kompleks. Untuk sejenak ia berusaha menetralkan kembali kerja jantungnya untuk kembali berdetak normal, Walau hatinya masih terasa gundah tapi tak urung ia mampu bernapas lega. Angan nya menerawang memikirkan nasibnya.sebagian

  • Cerpen Tentang Persahabatan dan Cinta

    BERAWAL DARI SEBUAH PERSAHABATANOleh: Maulana Eka PutraDi suatu sekolah yang ku anggap tempat di mana aku bisa mengungkapkan segala ekspresi kehidupan di dalamnya, ternyata sekolah menjadi tempat yang indah untuk menemukan cerita-cerita indah yang bisa untuk dikenang. Selain sebagai tempat untuk menemukan segudang ilmu di sekolah juga menjadi tempat untuk kita menemukan berbagai jenis dan sifat teman yang kita jumpai, sesosok teman menjadi sebuah keindahan dalam menjalani kehidupan ini, selain itu di lingkungan sekolah kita juga dapat menemui benih-benih cinta yang akan tumbuh menjadi indah. Di sini lah ku mulai cerita itu.Di suatu kelas yang amat seru dan mengasikan aku duduk bersama seorang sahabat yang telah ku kenal kelas sejak kelas 1 SMA yang bernama Randy. Kini kami telah duduk di kelas 2 SMA Negeri Jakarta. Aku telah berteman dengannya sejak kelas 1 SMA, entah mengapa di kelas 2 aku sekelas lagi dengannya.Pada saat pelajaran berlangsung tiba-tiba seorang guru piket telah datang ke kelas ku. Guru piket itu datang tidak sendirian, tetapi bersama seorang cwe yang sebelumnya blum aku kenal dan belum juga aku lihat di sekolah ini. Yah, bisa di anggap lumayan cantik lahh cwe itu.“Wan, ada cwe tuuuhhhh” Randy memberi tahu padaku“Ya gue juga tau itu cwe, gue masih normal masih bisa bedain cwe sama cwo kaleee” gurau ku“yeee, biasa ajh kalee kan gue cuma ngasih tau”Akhirnya guru piket itu menjelaskan kepada seluruh siswa di kelasku bahwa cwe yang telah datang bersamanya itu adalah murid baru yang telah mendaftarkan diri untuk bersekolah di sini.“Selamat pagi anak-anak” sapa guru piket itu“PAGIIIII BUUUU” jawab seluruh siswa di kelas ku“Oke, pagi ini kalian telah kedatangan siswa baru yang baru saja pindah dari Bandung, semoga kalian semua bisa berteman dengan baik bersamanya”“Selamat pagi teman-teman, nama ku Riska yang baru saja pindah dari Bandung. Semoga teman-teman dapat menerima saya dengan baik di sekolah ini” sapa cwe itu memperkenalkan diriSemua teman-teman kelas ku pun mendengarkan dengan baik sedikit cerita mengenai sekolahnya di Bandung sebelum ia duduk untuk melanjutkan pelajaran.“Baik lah anak-anak itu lah sedikit cerita dari Riska. Semoga Riska dapat membagi pengalaman baiknya dengan teman-teman yang ada di sini”“Baik Bu” jawab Riska singkat“Wandi, bangku depan kamu ada yang kosong di situ ada yang menempatkan apa tidak ?” tiba-tiba guru piket itu bertanya pada ku“i..iiya bu, kosong ko bu” jawabku ragu-ragu karena dari tadi aku sedang memperhatikan wajah Riska yang cantik.“Yasudahhh Riska duduk di depan Wandi saja. Wandi, kamu jaga Riska baik-baik”“Oke deeehhhhh Buuuuu” jawab ku semangatAkhirnya Riska pun jalan menghampiri bangku tempat duduknya yang telah di tentukan tepatnya di depan tempat duduk ku.“Hai Wandiii” sapa Riska sambil menyodorkan tangannya pada ku“Hai Riska, salam kenal yahh” aku pun menggapai tangannya“oh iya kenalkan juga teman ku ini namanya Randy” aku sambil menoleh kepada Randy“Hay” Jawab Riska singkat“hay juga” jawab Randy………….Tak terasa bel istirahat pun berbunyi aku berniat untuk mememui Riska, karena aku yakin Riska blum mempunyai teman semenjak dia pindah untuk bersekolah di sini semenjak pagi tadi. Aku pun mengajaknya untuk pergi ke kantin.“Riska, kamu ga ke kantin ??” tanya ku“engga, aku lagi males ke kantin, boleh ga aku nemenin kamu istirahat”“hmm, boleh ko”Akhirnya aku pun bercerita panjang lebar bersamanya, menceritakan segala sesuatu mulai dari sekolah ,teman, dan hal lainnya mengenai suasana dan kondisi di sini. Riska pun juga menceritakan hal serupa kepada ku mengenai suasana dan kondisi yang ada di Bandung. Sungguh mengasikan bisa dekat dengan Riska walaupun baru pertama kali aku dekat dengannya……………..Tak terasa aku dekat dengan Riska sudah hampir satu bulan ini aku telah memendam rasa dengannya. Aku pun berharap Riska juga memiliki rasa yang sama dengan ku, tapi aku belum bisa mengungkapkannya.“Wan,lo suka sama Riska yahh ??”“Kok lo bisa tau ??”“Udah deehh gak usah ngelak gue mah udah tau sikap temen gue sendiri hehehe”“Oke,thanks bro. Tapi gue lagi bingung niihh gimana caranya gw nembak dia, lagian gw juga deket sama dia baru sebulan”“Yaelah sebulan itu ga sebentar bro, udah tembak ajh entar keburu di ambil orang lohh”“Bener juga tuuhh”Akhirnya setelah pulang sekolah hari itu sesampainya di rumah aku memikirkan kata-kata sahabat ku si Randy kalau aku dekat dengan Riska tidak sebentar. Aku pun berniat untuk menembak Riska. Hingga semalaman aku tidak bisa tidur karena aku sedang memikirkan Riska. Untuk menghilangkan rasa memikirkan Riska sekitar pukul 21:00 aku berniat untuk telpon dia, oke aku tau itu udah malam tapi aku ga bisa tidur kalo ga tau kabar dia, hahaha LEBAY yahhh hehehe.“Hay Riska”“Hay juga Wandi”“Kamu blom tdur jam segini ? Emngnya lagi ngapain ?”“Hmm blom nih, kamu juga blom tdur ? Aku lagi ada masalah niihh !”“Loh masalah apa ? cerita ajh sama aku mungkin aku bisa bantu kamu”“Oke deh aku bakalan cerita sama kamu, tapi besok yahh ga enak kalo cerita lewat telpon”“Yaudah besok cerita ajh di sekolah ? Oke ?”“Oke! Eh Wan, udah dulu yahh udah malem niihh aku mau tidur dulu”“Hmm oke dehh, met tdur yah Riska GOOD NIGHT hehehehe :D”“Hehe Night to WANDY J”Akhirnya aku bisa juga mendengar suara Riska dan sedikit mengurangi rasa rindu ku ini, tapi kok aku makin gak bisa tidur karena penasaran dengan masalah yang di alami oleh Riska tadi. Hingga akhirnya aku baru bisa tidur pukul 03:00 dini hari………………..“KRIIIIIINGG KRIIIIIINNGGGG KRIIIIINNGGGG” Jam weker di kamar ku pun berbunyi sudah saatnya aku bangun dan siap-siap untuk pergi ke sekolah. Memang cinta itu membuat ku tak terkontrol, akibat aku tidak bisa tidur semalaman mata ku pun terasa berat untuk di buka, tapi mau gimana lagi aku harus melakukan kewajibanku sebagai siswa untuk pergi bersekolahTernyata sesampainya di sekolah tepat di depan pintu kelas ku aku melihat seorang wanita yang sedang berdiri di sana, aku tak sadar ternyata itu adalah Riska tak tau kenapa mata ku pun langsung terbuka lebar walau pun mataku terlihat merah.“Hai Wandy, kok mata kamu merah ?” Riska menyambutku“E…eh Riska, engga ko gapapa” jawabku lemas“Hayo knapa ngomong ajah sama aku”“Hehe aku kurang tidur semalam Ris ..”“Loh aku kira abis telpon-an sama aku semalam kamu langsung tidur, pasti mikirin cwe yahh hayo ngaku hahaha”“Hahaha, tau ajh kamu Ris ?!” aku pun tak sadar mengatakan itu“Hah ? Siapa Wan ? kasih tau aku dong !”“E..eehh engga, aku becanda ko” aku pun mengelakAku tak sadar mengatakan itu, hampir saja aku keceplosan mengatakan semuanya kepada Riska tapi sebenarnya memang benar semalam aku tidak bisa tidur karena sedang memikirkan seorang wanita yaitu Riska, tapi aku belum berani mengatakan yang sebenarnya.Aku pun beranjak ke tempat duduk ku, dan di sana sudah terlihat Randy yang sedang duduk di bangkunya“Wan, knapa mato lo merah gitu ?? wahh abis ngintipin cwe yahhh ??” Randy meledek ku“Huuusss, enak ajah lo semalem gue ga bisa tidur niihhh gara-gara mikirin Riska”“Ciiieee, makin deket ajh lo sama dia kan udah gue bilang tembak ajah dia”“Ya gue tau, tapi ga segampang itu juga kan itu semua perlu proses”“Bener juga siiihh hehehe”Bunyi bel tanda masuk di sekolah ku pun berbunyi sebentar lagi pelajaran di sekolah akan segera berlangsung seperti biasa. Jam pertama di kelas ku adalah pelajaran Sejarah, dan pelajaran itu terkenal sebagai pelajaran yang sangat membosankan mungkin itu sama juga yang aku rasakan pada saat ini.Hingga pelajaran itu berlangsung mata ku pun masih tetap terasa berat untuk terbuka, suasana makin mendukung pada saat pelajaran Sejarah sedang berlangsung. Tak terasa aku pun tertidur saat pelajaran hingga akhirnya guru Sejarah yang sedang mengajar mengetahui aku sedang tertidur pulas di meja ku. Dengan logat Medan nya guru itu membangunkan ku.“Hey Randy, bangunkan teman sebelah kau itu yang sedang tertidur”“Ehhhh Wan bangun, di panggil Pak Tigor tuuhh” Randy pun membangunkan ku dan aku langsung bangun sambil mengusap mata ku yang dari tadi pagi sangat mengantuk“Hey Wandy, berapa skor pertandingan Chelsea vs MU semalam ?”“3-2 Pak, eehhh” aku pun menjawab reflaek pertanyaan dari Pak Tigor“HAHAHAHAHA” teman-teman di kelas ku pun tertawa semua tak luput Riska dan Randy pun juga ikut menertawakan ku“Sudah-sudah, cepat kau ke toilet dan kau cuci muka kau yang sangat lecek itu”“Baik Pak ..”“Jangan tertidur lagi kau di toilet”“HAHHAHAHAHA” lagi-lagi teman-teman di kelasku tertawa akibat lelucon dari Pak TigorDan aku pun pergi ke toilet dan langsung mencuci muka ku yang sangat mengantuk, setelah mencuci muka aku langsung bercermin di kaca yang ada di toilet itu dan aku berfikir, sepertinya wajah ku juga ga jelek-jelek banget dan gaya ku juga lumayan keren, kenapa aku juga belum berani mengatakan dan mengungkapkan semua perasaan ku pada Riska tapi aku juga berfikir dengan kata-kata yang aku ungkapkan sendiri kepada Randy kalau semua itu perlu proses. Tapi ada sebersit aku berfikir apakah aku pantas untuk Riska ?? Kata-kata itu yang terus membayangi ku hingga aku sampai di tempat dudukku di kelas. Semua yang aku pikirkan tadi hilang seketika saat aku mulai konsentrasi ke pelajaran.Sejak dari awal pelajaran di mulai aku sangat memikirkan apa yang sebenarnya akan di ceritakan oleh Riska pada ku.“Ris, sebenarnya kamu mau cerita apa sihh ??”“Entar ajah ceritanya, masih belajar niihh !”“Hmm, yaudah dehh entar pulang sekolah ikut aku ajh yahh ??”“Mau ngapain ?”“Udaaaahh, entar ikut aku ajh sekalian kamu ceritain masalah itu”“Hmm, oke deeehh”Tadinya aku mau mengajaknya untuk pergi ke suatu taman yang sangat idah di dekat komplek, untuk mengungkapkan perasaan ku yang sebenarnya pada Riska, tetapi aku juga penasaran apa yang akan di ceritakan pada ku.Pada saat bell tanda pulang berbunyi aku langsung mengajak dan tak sengaja aku menggandeng tangannya, setelah berapa detik aku batu menyadarinya. Saat aku melihat ke arah Risaka dia pun terlihat tersenyum saat aku menggandengnya. Sungguh cantik wajah Risaka saat dia sedang senyum yang membuat aku semakin yakin aku akan mengatakan isi hati ku hari itu juga.Setelah sampai pada tempat tujuan, aku ko jadi gugup padahal sebelumnya aku udah yakin banget untuk mengatakan ini semua. Seharusnya aku yakin ajh suasananya pun udah meyakinkan banget. Yaudah deh aku buka pembicaraan ajah dulu.“Ris, emm..mmm”“Kenapa Wan ?? Ko kayanya gugup gtu ?”“Ehh, ga jadi dehhh”“Loh ko ga jadi ?”“Kamu duluan ajah deeh, katanya kamu mau cerita”“Ayo lah Wan ngomong ajh, aku ga mau cerita kalo kamu blom cerita”“Mulai dari pertama kali aku bertatap muka sama kamu, aku ngerasain ada seseuatu yang beda. Setelah kita udah berteman selama lebih dari satu bulan ini aku merasakan suka sama kamu. Aku ga tau juga perasaan kamu ke aku sama ato engga, aku ga berharep kamu juga suka sama aku dan bisa terima aku tapi yang aku pengen kamu tau perasaan aku yang sebenarnya. Aku sayang Ris.”“Loh ko jadi aneh yahh ?”“Aneh knapa Ris ? Aku salah yah suka sama kamu ?”“Bukan itu Wandy sayang, sebenarnya aku mau cerita kalo aku juga sayang dan suka sama kamu yang kamu ceritain tadi juga yang mau aku ceritain ke kamu, sebenarnya aku ga berani ngungkapin duluan semuanya ke kamu karena aku cwe ga mungkin aku ngungkapin duluan ke kamu, ini ajh aku di paksa sama Randy untuk mengungkapkan semuanya ke kamu, tapi kamu udah ngungkapin duluan ke aku barusan. Aku tuh selalu curhat sama Randy tentang kamu. Tapi kamunya yang ga pernah respon perasaan aku. Aku juga sayang kamu Wan.”“Loh jadi selama ini kamu deket sama sahabat aku toohh. Hmm, yaudah ka kita udah tau perasaan masing-masing, kamu mau ga jadi pacar aku ??”“Iya aku mau jadi pacar kamu”Betapa senangnya peraasan aku saat itu, ternyata selama ini Riska memiliki perasaan yang sama dengan ku. Semua yang dia rasain juga sama yang aku rasaain selama ini. Pada akhirnya aku bisa mendapatkan Risaka untuk jadi pacar ku. Semua ini tak terlepas dari sahabatku Randy yang bisa meyakinkan aku dan Riska untuk mengungkapkan perasaannya masing-masing, memang dia sahabat yang baik, sahabat yang bisa mengerti perasaan sahabatnya sendiri. Keesokan harinya aku berterima kasih kepada Randy, dia pun merasa senang atas hubungan ku dengan Riska dan dia mengucapkan selamat pada ku. Semoga hubungan persahabatanku pada Randy bisa berjalan lama dan baik. Selain itu juga semoga hubungan ku dengan Riska dapat terjalin dengan baik juga, karena hubungan ku dengan Riska berawal dari sebuah persahabatan yang tumbuh menjadi cinta.THE ENDMemang hidup itu ga terlepas dari hubungan persahaban dan masalah percintaan, emng siihh kadang-kadang di dalam hubungan persahabatan dan percintaan itu pasti selalu ada masalah atau konflik. Anggep ajah itu semua sesuatu hal yang dapat memberi pelajaran dalam manjalani sebuah hubungan untuk menjadi lebih baik lagi. Jaga terus sahabat kita dengan adanya sahabat kita bisa share semua masalah yang kita alami atau dalam segala hal. Selain itu tumbuhkan rasa cinta dalam diri kita, karena cinta yang membuat hidup kita menjadi indah. Cinta bukan hanya kepada seorang kekasih, tetapi bisa kepada sahabat, keluarga atau siapa pun itu. CHEERS GUYS !!!Penulis : Maulana Eka Putrae-Mail : mekaputra31@yahoo.comFacebook : http://www.facebook.com/khattulTwetter : https://twitter.com/#!/maulanaeputraSekolah : SMA Negeri 66 Jakarta / 2014

  • Ketika Cinta Harus Memilih ~ 07 | Cerpen Cinta

    Ketika Cinta Harus Memilih ~ part 7. Biar bacanya nyambung untuk part sebelumnya bisa langsung klik disini.Sambil bersiul dan sekali – kali terdengar bersenandung kecil Rangga memasuki halaman rumahnya. Begitu turun dari motor, perhatiannya beralih ke arah mobil hitam yang terparkir di depan rumah. Dalam hati ia bertanya – tanya. Siapa kira – kira pemiliknya?. Karena ia berani bertaruh kalau itu pasti bukan mobil papanya.Ketika Cinta Harus MemilihTanpa mengetuk pintu terlebih dahulu, Rangga segera melongos masuk ke dalam rumah yang memang tidak di kunci. Setengah tak percaya pada penglihatannya saat mendapati sosok yang kini duduk santai di ruang tamu sambil membolak – balik halaman majalah remaja ditangan. sebagian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*