Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly ~ 06

Cerpen benci jadi cinta part 6. Untuk part sebelumnya bisa baca di cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly part 5.
Happy reading….


Credit cerpen : Mia Mulyani
Vanes tanpak mengerjab-ngerjabkan mata, dan melihat kesekeliling, mentari pagi telah masuk dari celah-celah jendela, sepertinya ia sudah merasa tak asing dengan tempat ini.
“loe udah bangun?” tanya sebuah suara dari samping,
Vanes menoleh ‘ferly’. Pantesan aja udah nggax asing orang ini kamarnya dirumah ferly, Vanes melihat baju yang gue kenakan, lho kok… baju ini kan bukan yang ia pakai tadi malam.
“tadi malam loe kehujanana, dan takut kalau loe masuk angin jadi gue…”
“jangan bilang elo yang udah ngegantiin baju gue..” potong vanes cepat dan langsung menarik selimut.
“tenang… ferly bukan cowok kayak gitu kok” sebuah suara dari samping vanes pun menoleh dan tampak lah chelsy yang sedang menutup pintu.
“chelsy….”.
“ia. Ini gue.. tadi malam ferly nelfon gue,karna dia bingung, mau gimana, loe pingsan, baju loe basah, dia mau ganti baju loe tapi takut, nyokap nya nggax ada, setelah itu gue langsung kesini buru-buru, takut kalau loe keburu sakit. Dan gue yang udah ngegantiin baju loe.” Terang chelsy.
“0, thank’s ya… hatchiim..”
“jangan bilang gitu donk. Dalam persahabatan itu nggax ada ‘terimakasih’ dan nggax ada kata-kata ‘maaf’ jadi loe nggax usah bilang gitu, santai aja.” Balas chelsy sambil tersenyum.
“tadi malam loe tidur dimana?”
“di sini bareng sama loe”
“0… hatchiiiim..”
“van, mending loe tiduran dulu deh. Biar gue ambilin obat dulu ea” kata chelsy dan beranjak dari tempat tidur lalu keluar.
“fer, tentang malam tadi sorry ea, gue nggax bermaksud buat loe susah, abisnya tadi malam gue…”
“udah lah” potong ferly cepat “gue ngerti kok, lagian kan loe sahabat gue, masa gue diemin sih” lanjutnya.
“sekali lagi thanks ya, sorry udah nyusahin elo, emang loe tau gue di haltel bis dari siapa?”
“joy, dia kasi tau gue”
“joy???”
“he’eh, sebenernya dia mau nolongin loe, tapi karna takut ntar loe marah, jadi dia nelfon gue dan kasi tau loe ada dimana, gue langsung cari loe, tapi begitu tiba disana, e. Loe nya malah pingsan”
“soal tadi malam, kenapa loe bilang ke joy kalau gue pacar loe?”
“karna… sebenernya gue.. gue…” belom selesai ferly ngomong, tiba-tiba pinti terbuka…
“nih gue bawain obatnya, loe minum dulu ya van” kata chelsy sambil berjalan mendekatiku.
“i, iya. Thanks ya loe baik banget.”
“kan gue udah bilang nggax ada terima kasih-terima kasih.”
“eh ia sorry…” balas vanes,
“loe makan dulu ea… abis itu baru minum obatnya.” Kata chelsy.
Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly
Vanes bener-bener tidak menyangka akan apa yang barusan ia dengar.bagaimana bisa ferly setega itu padanya. Saat ia menuju keperpus tidak sengaja ketemu ferly dikoridor sekolah dan tepat saat ia mau menyapanya ia mendengar pembicaraan ferly ditelfon.
“ia.kalian tenang aja ya… gue yakin kok gue berhasil… ia. Vanes pasti suka sama gue…” kata .
“kan gue udah bilang, kalau gue pasti bisa buat vanes suka sama gue… jadi siap-siap aja, bilangin sama yang lain, jangan lupa besok malam teraktir gue… seperti janji kita..” kata ferly.
“ia…gue tau kok mana mungkin gue suka sama vanes, kalian ada-ada aja deh, kan kalian tau sendiri gue ngedeketin dia Cuma karna taruhan itu, kalau nggax ma ogah.” Lanjutnya sambil senyum-senyum.
“ia juga sih… ya udah kalau gitu ntar malam gue nembak dia, dan kalian harus traktir gue, kalau gue berhasil, gue yakin kok gue pasti bisa. Gue ini kan keren mana ada yang bakal nolak gue, termasuk si vanes, gue yakin kalau vanes suka sama gue dan gue pasti bisa makan sepuasnya ngerayain keberhasilan gue.” Sambungnya.
“e, ya udah deh gue mau cari vanes dulu, gue mau ngajak dia ntar malam… ia, ia, gue nggax suka sama vanes kok kalian tenang aja. Samapai ketemu ntar ya guys…” ferly mengakhiri pembicaraan nya. Dan mematikan hanponenya, sambil terrawa penuh kemenangan.
“yes, bentar lagi pasti gue berhasil. Gue yakin gue berhasil, tinggal satu langkah lagi he,he,he ferly gitu lho…” kata ferly sambil membalikkan badan tak luput senyum kemenangan menghiasi bibirnya. tapi itu hanya beberapa detik, karena di detik selanjutnya ia senyuman itu langsung lenyap tak berbekas di gantikan wajah kaget plus shok.Vanes kini berada tepat di hadapannya. lengkap dengan air mata yang mengalir di pipi membentuk sungai sungai kecil di wajahnya.
“prok…prok…prok…” Vanes bertepuk tangan sambil berjalan mendekati ferly yang masih syok.
“selamat ya fer… loe berhasil!!! Gue bener-bener suka sama loe, dan loe tau kesalahan gue apa? Gue nggax bisa buat orang yang gue suka itu menyukai gue… 0k kali ini gue akuin kekalahan gue, dan elo pemenangnya” kata vanes sambil mengusap air mata yang terus mengalir membasahi pipi.
“gue tau kok siapa gue, dan gue juga tau siapa elo.. dan gue begitu bego bisa percaya sama orang kayak loe, dan penilaian gue selama ini tentang loe itu salah, bahkan salah besar, ya gue tau kalau cewek yang loe suka itu chelsy, ya gue tau, gue kira setelah loe tau kalau chelsy suka sama tirta loe bisa lupain dia dan loe bisa suka sama gue tapi nyatanya…..” kata vanes dengan sedih.
“emang berapa besar sih yang mau ditraktir buat loe??? Kalau Cuma I hari buat loe doank ma gue bisa, tapi nggax dengan mainin prasaan gue kayak gini , dan ternyata loe itu lebih brengsek dari pada joy, dan loe itu nggax lebih dari seorang pecundang dan mentingin prasaan loe sendiri” lanjut nya lagi..
“sekarang, loe bisa kok minta ditraktir ama temen-temen loe, loe bilang saja pada mereka kalau kita udah jadian, gampangkan?? Gue bakal bantu loe kok tenang aja… ntar kalau temen-temen loe nanya gue bakal bilang ‘iya’, seperti yang udah loe bialng ke joy buat bantuin gue. Gue pasti bantu loe buat ditraktir sama temen-temen loe sebagai tanda makasih gue karna loe udah bantuin gue kemaren, 0k gue rasa, kita udah nggax ada urusan lagi, jadi gue boleh pergi kan..” kata vanes sambil berusaha untuk tersenyum walau air mata masih tetap mengalir.
“eh suti lagi, hampir lupa, gue kan baru I minggu 6 hari dirumah loe, jadi masih kurang I hari lagi kan… nah, karna gue rasa gue udah nggax bisa tinggal dirumah loe lagi jadi gue kan gagal nih, kalau loe mau nyebari foto-foto itu, sebarin aja gue udah nggax butuh kok, kalau perlu diumumin di tv-tv juga, nah kalau kapsek tau kan gue dikeluarin tuh, jadi kalian bisa aman di smu ini karna udah nggax ada lagi penggangu kayak gue”
“dan mungkin ini bakal jadi pertemuan terakhir kita, tapi sebelum gue pergi, gue Cuma mau minta I hal sama loe, tolong loe jangan lakuin ke anak-anak lain seperti apa yang udah loe lakuin kegue, karna gue nggax mau ada yang ngerasain sakit kayak yang gue rasain sekarang. Ya udah gue pergi ya. Jaga diri loe baik-baik, sekalai lagi selamat!!!” kata vanes sambil menepuk bahunya Seblum akhirnya berlalu pergi meninggalkan Ferly yang masih berdiri terpaku.
Begitu tiba dirumah ferly, Vanes langsung mengemasi barang-barangnya, Jujur ia merasa sedih dan berat hati untuk meninggalkan rumah yang hampir dua minggu ini di tinggali. bayangan masa-masa bersama ferly terus membayang dibenaknya
SaatVanes bersiap menginggal kan rumah itu ia teringat sesuatu dan balik lagi, segera di tujunya kamar ferly dengan jacket ditangan, Jaket yang di pinjamkan ferli padanya saat ia jatuh ke dalam kolam renang.Setelah meletakan jaket tersebut ke atas kasur, vanes berbalik. tapi….
“van, gue mau jelasin semuanya” kata ferly yang nggax tau kapan datangnya.
“emm, gue pergi ya.. thanks jacketnya, gue pasti sangat merindukan elo” kata Vanes sok tegar, dan memeluk tubuh ferly
“anggap aja sebagai pelukan terakhir, dan setelah ini anggap aja kita nggax pernah kenal, dan nggax pernah ketemu” lanjunya,
“van gue minta maaf, gue…”
“udah lah fer, loe inget kan ‘nggax ada kata-kata ‘maaf’ dan ‘makasih’ dalam pertemanan’ itukan yang dikatakan chelsy? Jadi loe nggax boleh ucapin itu, kitakan ‘temen’ ya walau loe udah nyakitin gue, tapi, nggax tau kenapa gue nggax bisa ngebenci loe… ya dari pada gue sakit hati lagi, nggax bisa ngedapetin loe, mending gue pergi dari kehidupan loe, ya kan…” kata Vanes sambil berlalu dari hadapannya.
“elo kalau mau marah, marah aja. Kaalu perlu. Tampar gue sekarang, jangan kayak gini donk, pura-pura tegar tapi menangis dibelakang,” kata ferly
Sejenak vanes menghentikan langkahnya dan berbalik.
"Kalau memang bisa memang itu yang pengeng gue lakuin" Vanes terdiam sejenak baru kemudian melanjutkan ucapannya.“Tapi gue kan udah bilang, gue nggax bisa ngebenci loe, jadi gue nggax bisa marah sama loe, karna dulu niat gue mau baikan sama loe, jadi gue nggax mau musuhan sama loe lagi.”
“ya kita biarin aja apa yang udah terjadi, kalau kita emang jodoh kita pasti bakal bersatu… huufffh… your, my best frend, is the best!!! Good bay…” lanjut vanes dan langsung berlari keluar,
***
Saat vanes sedang duduk dikursi taman sendirian, tiba-tiba ada yang menyodorkan sapu tangan, ia pun menoleh. ‘tirta’ ?.
“kalau emang mau nangi, nangis aja sepuas loe, kalau itu membuat loe bisa lebih tenang.” Kata tirta,
Vanes segerah mengambil sapu tangan dan menusap sisa-sisa air mata di pipinya.
“eh ikut gue yuk” ajak Tirta beberapa saat kemudian.
"Kemana?".
"Udah ikut aja" Ajak tirta lagi sambil meraih tangan Vanes dan diajaknya berlalu.,
Ternyata tirta membawa ketepi danau yang indah ‘sebenernya’ . Karna saat ini suasana hati vanes sedang tidak enak, jadi tempat sebagus apapun menurut nya ‘biasa saja’.
“kalau gue punya masalah, gue sering kesini” kata tirta “gue selalu melempar batu ke air dan setiap gue abis melempar, prasaan gue bisa tenang kembali dan masalah gue terasa ringan” lanjutnya.
“nah sekarang, loe coba deh, kali aja bisa ngurangin sedikit beban loe,… loe lempar batu ini ya…” pinta tirta sambil tersenyum tulus. Tanpa basa basi Vanes pun melakukan seperti yang di pinta.
"Gimana?".
“lumayan…”.
“van, sini deh…” kata tirta, Vanes pun menghampiri tirta.
“ada apa?”
“masalah loe kan gede. Jadi coba loe lempar batu yang lumayan besar ini, ya anggap aja batu in masalah loe…” kata tirta sambil memegang batu yang lumayan besar, tapi vanes yakin ia tidak mungkin kuat ngangkat batu itu sendirian.
“tenang… gue bantu elo ngilangin masalah loe, jadi gue juga bakal bantuin loe ngangkat ini batu,” lanjutnya yang seperti tau apa yang lagi difikiran gue.
"Pantes aja chelsy suka ama dia, orang dia baik kayak gini, beruntung chelsy suka sama orang yang baik banget kayak tirta, nah sedangkan gue? Gue malah…" Gumam Vanes dalam hati.
“yuk gue bantun ya…” kata tirta,
Vanespun mengangkat batu itu ber 2 dan melemparnya , ‘cebuuur’ suara batu yang jatuh keair.
“huuffh,… berat juga ea…” ujar vanes sambil mengelap keringat yang keluar didahi
“ia, gimana sekarang…”
“udah enakan kok, rasanya tu damai… dan ya.. udah mendingan lah… thanks ya…”
“santai aja lagi, by the way loe punya masalah apa? Kalau gue boleh tau sih…” tanya tirta,
Untuk sejenak vanes menarik nafas panjang. Sampai kemudian mengalir lah cerita itu dari mulutnya tanpa bisa ia tahan lagi.
“yaa.. loe sabar aja ya… gue juga nggax tau apa ferly suka sama loe apa nggax, ya loe bersikap sewajarnya aja ama dia” comment tirta.
“apa loe suka sama chelsy”
“ha!!! E, itu…”
“jawab aja yang jujur, gue tau kok ferly itu nggax suka sama gue dan gue juga tau siapa yang disukai ferly.sebelum gue kasi tau siapa orangnya, gue mau tau apa loe suka sama chelsy?” selidik vanes lagi.
“he’eh gue suka sama chelsy, tapi gue….”
“untung lah chelsy nggax menerima nasib yang sama kayak gue…”
“maksud loe?”
“ferly suka sama chelsy”
“ha?!!!!!”
“tapi chelsy suka sama loe,” sambung vanes cepat. “cinta kalian itu harus dipersatukan, tapi, apa chelsy nggax marah kalau tau loe disini bareng gue?”.
“kalau itu loe tenang aja, gue kenal chelsy, dia nggax bakal marah, dan sepertinya saat ini chelsy sedang melakukan hal yang sama kayak yang gue lakuin”
“haaa? Maksudnya?” tanya vanes bingung tapi tirta diam saja dan hanya tersenyum misterius.
Sementara itu tanpa sepengetahuan vanes ternyataa chelsy datang kerumah ferly,Tampak ferly yang tiduran sambil memperhatikan jacketnya yang berada diatas kasur, Tanpa bisa di cegah bayangan bersama vanes terus terbayang dibenaknya.
“puas sekarang loe fer???” tanya chelsy yang datang tiba-tiba.
“chelsy….” ferly kaget.
“puas loe nyakitin vanes?? Puas!!! Gue nggax nyangka elo setega ini ama cewek, loe anggap apa vanes itu??? Boneka? Yang bisa loe mainin kapan pun yang loe mau? Dasar banci!!! Gue tau loe itu suka sama vanes tapi kenapa loe nggax mau ngakuin itu???” tanya chelsy.
“chel gue,.. gue juga nggax tau, gue nggax bermaksud buat nyakitin vanes.” Ferly bela diri.
“apa loe bilang? Nggax bermaksud??? Loe itu udah mainin prasaan vanes, dan loe masih brani bilang nggax bermaksud???”
“ya awalnya gue Cuma mau…”
“ngerjain dia? Ngebales semua perbuatan dia?” potong chelsy “loe fikir donk, dulu yang pertama ngerjain dia siapa? Temen-temen loe kan? Kalau vanes ngebales itu wajar donk, tapi kalian malah minta dia buat minta maaf? Apa itu wajar? Orang gila aja ketawa kala kayak gini… vanes itu udah terlalu menderita karna joy, dan saat dia mendapat cinta baru malah kayak gini…” kata chelsy sedih.
“ya, tapi gue nggax suka sama vanes…”
“nggax suka? Trus kenapa loe ngedeketin dia? Kalau Cuma mau ditraktir?. tenang, loe bisa bilang kegue, butuh berapa loe? Tapi nggax harus dengan mainin prasaan orang kayak gini donk. Kalau Cuma mau dibilang hebat, atau keren, nggax kayak gini juga caranya, ini malah bakal bikin loe jadi cowok yang paling menyebalkan, dan kalau loe lakuin itu loe nggax lebih dari seorang banci!!! Bahkan banci aja nggax seburuk loe, karna banci itu nggax pernah nyakitin cewek, loe itu egois fer, loe sih enak bisa menang, tapi coba loe fikirin prasaan vanes saat ini… dia pasti sedih banget, karna tau dia dikerjain lagi, apalagi sama orang yang sama”
“gue…”
“sebenernya vanes punya salah apa sama loe? Sampai loe tega ngelakuin ini kedia?” tanya chelsy.
“tolong loe dengerin dulu penjelasan gue!!!”
“penjelasan?penjelasan apa lagi? Loe fikir loe bisa bohongin gue? Nggax akan!!! Loe nggax bakal bisa bohongin gue, coba loe lihat vanes sedikt aja fer, sedikiiiit aja!! Loe bandingin dia ama cewek lain, apa ada yang sesabar vanes??” tnaya chelsy.
“dia diminta bantu loe, tapi loe malah nusuk dia dari belakang, kalau gue, gue nggax bakal mau bantuin orang yang udah ngerjain gue berkali-kali, tapi vanes? Dia mau bantuin elo, dan dia diminta jadi ‘bodyguard’ loe selama 2 minggu atas perbuatan yang nggax di lakuin, kalian memanfaat kan dia” lanjut chelsy.
“loe kira, I hari tidur Cuma 6 jam, dan bekerja seharian itu nggax capek apa? Apa lagi dia harus lakuin itu dua minggu?!! Kalau gue, pasti gue udah bunuh loe!!! Tapi vanes, dia sanggup, dan saat dia suka sama loe dia malah tau kalau loe itu nggax bisa ngakuin kalau loe suka sama dia”
“gue nggax suka sama vanes!!!”
“loe suka sama dia!!!..”
“nggaaaaaaaaaaak”
“loe nggax sadar apa kalau loe suka sama dia? Kalau loe nggax suka kenapa loe minta vanes istirahat seharian dan malam nya loe ajakin dinner diluar? Sejak kapan loe baik sama orang?” tanya chelsy sinis.
“gue Cuma kasihan sama dia aja”
“itu buka kasihan fer, itu suka, loe tau itu, loe suka sama dia tapi nggaax bisa ungkapin…”
“nggax, nggax mungkin gue suka sama vanes, nggax!!!!”
“tapi sayang nya loe udah terlanjur suka ama dia, kalau nggax kenapa loe bilang kejoy kalau loe itu pacarnya? Itu karna loe jealouskan lihat joy ngedeketin vanes? Saat dia pergi loe berusaha mencarinya kemana-manakan? Dan loe bohong saat bilang loe tau, karna joy yang kasi tau loe, loe bohong karna loe nggax mau kalau vanes tau loe itu suka sama dia kan?” tanya chelsy.
“nggax. Itu semua nggax bener… gue Cuma…”
“loe itu banci!!! Nggax bisa bilang ‘suka’ keorang yang loe suka!!! Ayo lah fer, loe harus jujur ama diri loe sendiri, terima kenyataan ini, terima kalau loe itu suka sama vanes. Dan bisa ngeyakinin vanes sebelum dia bener-bener pergi dari kehidupan loe…”
“kenapa loe bisa tau semua nya tentang gue dan juga vanes?, padahal kan gue lebih kenal vanes dari pada loe, tapi kenapa loe tau semuanya!!!”
“loe nggax perlu tau, siapa yang kasi tau gue, yang loe harus tau, loe suka sama vanes, loe harus bisa ungkapin itu.”
“sekarang udah terlambat, vanes udah benci banget sama gue”
"Loe salah, masih ada kesempatan. Loe berhak mendapat kan kesempatan ke 2. Bukannya dulu loe bilang ‘gue janji gue bakal berhenti setelah gue mendapatkan cinta dari orang yang paling gue sayang’ itu kan janji loe? Jadi loe harus tepati janji loe”
“itu… kok loe juga tau? Loe tau dari mana???” tanya ferly penasaran.
“ada deh..” jawab chelsy.
Chelsy tersenyum misteruis dan membisikkan kata ditelinga ferly “best frend forever…” katanya lirih sambil tersenyum (best frend forever? Apa hubungannya?)
“best frend forever too…” balas ferly sambil tersenyum begitu juga chelsy… *Star Night : Lho ada apa?. kok Gak naymbung eike?*
oke….
Masih mau next tah?…
Kalo ia, silahkan di klik cerpen benci jadi cinta vanessa vs ferly part 7.

Random Posts

  • Cerpen Cinta Sejati “Dari di Tabrak Gue di Tembak” ~ 01

    One more, cerpen baru lagi guys. Tepatnya cerpen Dari ditabrak gue di tembak yang hanya terdiri dari dua bagian. Tadinya malah cuma mau di bikin satu part aja, eh tahunya malah kepanjangan. So buat yang penasaran, bisa langsung simak ke bawah. Kalau suka, jangan lupa RCL ya biar admin lebih semangat nulis cerita lainnya. Happy reading….Cerpen Cinta SejatiYang namanya jatuh emang nggak bisa di tentuinApalagi kalau jatuhnya itu jatuh cinta.“Kalau yang namanya cowok cakep itu emang harusnya di taksir,” kata Cha cha dengan nada tegas. Merasa kesel juga ia sedari tadi harus berdebat dengan Tinie tentang hal yang sama.Tadi saat keduanya sedang berbelanja di supermarket terdekat tanpa sengaja Tinie menabrak seseorang yang kebetulan lewat di hadapannya. Ralat, maksutnya Tinie di tabrak sama seseorang yang kebetulan lewat dihadapannya. Karena nyatanya orang itu yang jalan tidak melihat lihat karena keasikan memainkan hendphone di tangannya. Bahkan, Ice cream yang kebetulan sedang Tinie makan jatuh mengenai bajunya. Membuat baju kesayangannya terlihat kotor. Namun sayangnya, sebelum mulut Tinie sempat terbuka untuk marah marah, Cha cha sudah terlebih dahulu minta maaf. Bahkan, membiarkan orang itu pergi dengan santainya. Alasannya cukup klise, orang yang menabrak Tinie adalah seorang cowok _yang menurut Cha cha_ cakep.“Tapi nggak harus gitu juga kali, loe nggak liat ni baju gue jadi kotor gini?” balas Tinie masih nggak terima.“Hais,” Cha cha menghentikan langkahnya. Matanya menatap lelah kearah Tinie. “Mau gue yang bayarin buat laundry?”“Nggak usah. Ma kasih,” sahut Tinie ketus sambil menghentakan kaki lebih keras, melangkah mejauh meninggalkan Cha cha yang hanya angkat bahu melihatnya. Sama sekali tidak merasa bersalah pada sahabatnya. Lagi pula apa yang ia katakan itu benar bukan? Baiklah, tidak semuanya benar. Masalah tampang itu bukan segalanya, tapi tetep itu jadi penilaian seseorang yang pertama. Kalau nggak percaya, coba aja ngelamar kerjaan. Pasti yang dilihat pertama penampilan duluan. Baru yang lain menyusul belakangan. Yang ngebantah bisa di pastikan belum pernah ngelamar kerjaan. :D“Cha cha.”Sebuah teriakan bernada cempreng menyadarkan Cha cha dari lamunannya. Dengan gaya slow motion ala iklan shampoo ia berbalik. Matanya sedikit menyipit sebelum kemudian melotot sempurna.“Awaaaaaas!!!”“Brug.”Seiring dengan teriakan itu, tubuh Cha cha mendarat sempurna di aspal bersama dengan sebuah sepeda yang menabraknya. Sakit. Sungguh kali ini ia tidak berbohong. Sekarang ia mengerti kenapa Tinie tadi marah – marah ketika di tabrak, karena kini ia juga merasa hal yang sama kalau tidak ingin di bilang lebih parah dari sebelumnya.“Kelvin..! Gue segede gini kenapa bisa loe tabrak?!” teriak Cha cha sekuat tenaga. Mengabaikan orang – orang di sekeliling yang kini menatapnya. Ada yang terlihat menahan tawa, ada juga yang terlihat iba. Sayangnya tiada yang terlihat bersedia untuk membantunya.“Aduh, sory Cha. Sakit ya?” tanya Kelvin sambil bangkit berdiri. Akibat tabrakan barusan ia memang juga jatuh tersengkur. Dengan segera di hampirinya Cha cha yang masih duduk tak berkutik.“Tentu saja sakit,” balas Cha cha ketus. Berlahan ia mencoba berdiri sebelum kemudian terjatuh lagi. Kakinya terasa berdenyut nyeri. Sekilas ia melihat bekas roda di celana jeansnya.“Sory, gue nggak sengaja,” kata Kelvin sambil mengulurkan tangan. Membantu Cha cha untuk berdiri.“Kaki gue sakit, dan gue nggak bisa jalan. Jadi, buruan gendong gue?” perintah Cha cha yang membuat Kelvin langsung terdiam.“Kenapa? Loe keberatan?” tuduh Cha cha langsung saat tiada reaksi dari Kelvin yang justru malah menatapnya dari kepala hingga kaki."Jangan pernah pernah berpikir kalau gue gendut. Gue udah ikuti program diet, dan sekarang berat gue proporsional" sambung Cha cha lagi.Kali ini Kelvin tertawa, tak mampu menahan rasa geli dihatinya."Gue nggak pernah bilang loe gendut, dan gue juga nggak pernah bilang loe berat. Selain itu, gue juga nggak keberatan kok kalo harus ngendong loe. Justru gue malah mau nanya, yakin loe nggak keberatan gue gendong?" Gantian Cha cha yang terdiam. Matanya sedikit menyipit memperhatikan Kelvin yang juga sedang menatap kearahnya. Tanpa di komando, tangannya langsung terangkat sebelum kemudian mendarat telak di kepala Kelvin membuat rintihan mengaduh keluar dari mulut pria itu."Dasar mesum," teriak Cha cha memaki."Siapa yang mesum. Pikiran loe tuh yang melantur kemana – mana. Gue kan tadi cuma nanya loe keberatan atau nggak gue gendong. Emangnya loe pikir gue mikir apaan?" balas Kelvin terdengar memprotes.Cha cha tidak membalas hanya mulutnya yang mencibir sinis."Ya sudah, ayo naik."Mata bening Cha cha tanpak berkedap kedip memperhatikan antara sepeda yang kini sudah berdiri tegak atau Kelvin yang kini mengisaratkannya untuk naik. Kening gadis itu tampak sedikit berkerut dengan sebelah alisnya yang sedikit terangkat. Pasang pose sedang berfikir."Tenang aja. Kali ini gue jamin nggak akan nabrak. Loe cukup naik, dan biarin gue yang ngedorong. Kaki loe masih sakit kan?" tanya Kelvin seolah mengeri jalan pikiran Cha cha. Dan kali ini Cha cha manut. Selain karena kakinya masih sakit, ia juga tidak mau di gendong pria itu."Loe kenapa si tadi bisa nabrak gue?" tanya Cha cha saat keduanya mulai melangkah pulang."Tadi itu gue lagi belajar bersepeda" sahut Kelvin santai."Heh" Cha cha tak mampu menahan cibiran keluar dari mulutnya. Hari gini masih ada gitu yang belajar sepeda. Emangnya dia anak SD?"Loe juga tiap minggu olahraga keliling kompleks pake speda kan?""Ya?" Cha cha terlihat bingung. Kenapa pembicaraan mereka tiba – tiba berbelok. Kepalanya menoleh tapi Kelvin sama sekali tidak menatapnya. Justru pandangannya terarah kedepan."Kok loe tau?" Cha cha akhirnya memilih bertanya."Gue sering liat kalo loe bareng temen temen loe pas lewat depan rumah."Cha cha kembali terdiam menanti kalimat lanjutannya. Namun mulut Kelvin tetap terbungkam membuat Cha cha berfikir, apa yang barusan itu jawaban kenapa Kelvin menabraknya?.Keesokan harinya, dengan sedikit terpincang – pincang Cha cha melangkah memasuki gerbang kampusnya. Tetap di belokan koridor ia berpapasan dengan Tinie yang langsung menatapnya penuh tanya.“Kaki loe kenapa?” Tinie menyuarakan tanya di hatinya.“Ketabrak,” sahut Cha cha singkat. Tanpa menoleh sama sekali.“Oh ya? Kapan? Kok bisa?” sambung Tinie lagi.“Iya, kemaren. Tentu saja bisa. Ini buktinya.”“Kemaren?” ulang Tinie sambil sambil mengingat – ingat. “Lho, bukannya yang kemaren ketabrak itu gue ya?” sambung gadis itu bergumam lirih.“Itu dia yang gue pikirin sedari tadi. Jangan jangan kemaren setelah loe ketabrak loe nyumpahin gue buat ketabrak juga.”“Ha ha ha” Tinie langsung tertawa mendegar komentar sahabatnya barusan.“Dari pada gue sumpahin loe ketabrak, mending juga gue sumpahin loe jadi orang kaya. Siapa tau entar loe kaya nya ngajak ngajak.”“Heh, lucu sekali,” cibir Cha cha sinis.Tinie hanya tertawa sembari terus melangkah beriringan bersama Cha cha untuk menuju kekelasnya."Cha cha, tunggu dulu."Merasa ada yang memangil, Cha cha menghentikan langkahnya. Namun Tinie lah yang terlebih dahulu berbalik untuk melihat siapa yang memangil sahabatnya. Tampang ngos ngosan Kelvin langsung menyambutnya."Kaki loe masih sakit ya?" tanya Kelvin lagi membuat Tinie mau tak mau mengerutkan kening bingung. Sejak kapan Kelvin perhatian sama Cha cha?"Sory deh, kemaren itu gue emang nggak sengaja," sambung Kelvin lagi karena Cha cha masih terdiam."Kenapa loe yang minta maaf? Emangnya loe yang nabrak dia?" tanya Tinie menyela.Seolah baru sadar ada orang ketiga di antara mereka Kelvin menoleh. Pasang senyum kaku sambil kepalanya mengangguk berlahan."Ha?" Tinie melongo. "Ya ela, Cha cha itu kan cewek. Dari pada loe tabrak masih mending juga kalau loe tembak," cibir Tinie setengah bercanda.Cha cha melotot kesel mendengarnya. Apa apan sahabatnya itu. Punya mulut kok ngomong asal njepak."Tadinya gue maunya juga gitu sih. Tapi gue takut di tolak," gumam Kelvin lirih."Ya?" tanya Cha cha heran."Nggak ada, gue duluan ya. Hati – hati," kata Kelvin sambil segera berlalu meninggalkan kedua sahabat yang kini saling pandang."Barusan dia ngomong apaan si?" tanya Cha cha yang memang sedari tadi berdiri tepat di samping Kelvin."Nggak tau, emangnya dia ngomong?" Tinie balik bertanya."Sudahlah. Lupakan. Kayaknya gue salah denger. Yuks, langsung kekelas aja deh kita," ajak Cha cha menutup pembicaraannya.Sepulang kuliah, masih dengan langkah tertatih tatih Cha cah berjalan pulang. Dalam hati ingin sekali rasanya ia memaki orang yang telah membuatnya menjadi seperti itu."Gue bantuin," seiring dengan kalimat itu, Cha cha menoleh dan baru menyadari kalau tasnya kini sudah berpindah tangan. Kelvin berjalan tepat disisinya."Nggak usah," tolak Cha cha sambil berusah untuk mendapatkan tasnya kembali yang justru malah diangakat oleh Kelvin tinggi – tinggi."Nggak papa kok. Sekalian gue anterin loe pulang. Ayo," sambung Kelvin lagi. Bahkan tanpa menunggu persetujuan dari Cha cha, ia langsung mengiring gadis itu masuk kedalam mobilnya."Nggak usah heran, anggap aja gue bertanggung jawab untuk yang kemaren," kata Kelvin sambil memasang sabuk pengaman di pingannya."Bertanggung jawab? Emangnya loe hamilin gue?" balas Cha cha setengah bergumam."Loe mau gue hamilin?"Dalam sedetik Cha cha menoleh sebelum pada detik berikutnya."Pletak," sebuah jitakan mendarat di kepala Kelvin. Membuat pria itu mengaduh. Sepertinya ini adalah jitakan kedua yang ia dapatkan karena salah dalam menyimpulkan."Dasar mesum," rutuk Cha cha.Dan belum sempat mulut pria itu terbuka untuk protes, gadis itu sudah terlebih dahulu mengisarakannya untuk segera menyalakan mobil. Berjalan menjauh menuju kerumahnya.Next to Cerpen Dari ditabrak gue di tembak Part EndDetail Cerpen Dari ditabrak gue di tembakJudul : Dari ditabrak gue di tembakPenulis : Ana MeryaTwitter : @ana_meryaFanpage : @lovelystarnightStatus : FinisGenre : Remaja, TeenlitPanjang : 1.419 WordsLanjut Baca : || ||

  • Cerpen Sedih: Kebahagiaan Mendatangkan Kesedihan

    KEBAHAGIAAN MENDATANGKAN KESEDIHANoleh: Theresia Rahayu UtamiAwal ku mengenal seorang cowok dimulai dari persahabatan dan kejadian ini terjadi pada tahun 2009… Dan saat pertemuan itu berkumpul bersama teman-teman…Saatnya terbangun ku mendengar suara kicauan burung memanggil ku…aku duduk di serambi depan rumah..melihat taman bunga yang indah dan pohon-pohon di sekelilingku…Kuambil secarik kertas untuk menulis pesan untuk keluargaku, ku langsung beranjak pergi mempersiapkan diri melangkah setiap langkah ku…Walaupun hati tidak siap untuk meninggalkan semua kenangan senang, sedih dan bahkan menyesakkan hatiku yang ada selama ini, tapi aku siap untuk memulai hidupku…Berawal dari persahabatan ku sangat lama ku jalani, Rafael seorang teman yang sangat akrab sebelumnya dengan temanku… dan tidak menyangka dari persahabatan mereka menimbulkan suatu keraguan dalam hatiku. Bahkan pikiran ku memulai untuk menanyakan beberapa pertanyaan untuk temannya, tapi aku tidak siap untuk mengatakannya mungkin aku butuh waktu untuk itu.Ternyata dari keraguan itu.. yang menimbulkan aku semakin dekat dengan Rafael.Tiba-tiba Rafael menelpon aku dan mengajak aku untuk pergi ke Mal terdekat daerah rumah kita. Dengan senyum malu aku menjawab "ya". 20 menit Rafael datang untuk menjemput ku dan segera kita berangkat, dengan senangnya Rafael menyambut ku dan meraih tanganku untuk memeluk badan nya. "Ayo, pegang badan ku yang erat karena aku mau kencang mengendarai motorku"… tanya Rafael kepadaku."O ya jangan takut aku pegang erat badan kamu," jawabku, walaupun dengan malu nya aku menjawab. Seiring berjalannya… sampai tujuan kita langsung ke tempat makanan… "Kamu sudah makan…?" tanya Rafael kepadaku."Ayo kita makan," jawabku. Siap memilih menu kita masing-masing. Sambil menunggu makanan tiba, memulai untuk obrolan… Tatapan Rafael yang penuh arti dan aku membalasnya dengan senyuman. Tiba-tiba… makanan datang… dan siap santap makanan ini."Ehhmm enaknya makanan ini ya," kataku. Tiba-tiba teman-temannya Rafael datang dan menghampiri kita untuk bergabung. Semakin seru dan suasana semakin ramai."Asyiknya berkumpul di tempat ini ya..???" kataku.Waktu semakin larut malam. Segera kita meninggalkan tempat dan bergegas untuk pulang. Terbaring nya aku di tempat tidur sambil mendengarkan musik. Dan siap untuk tidur…Perlahan-lahan aku membuka hatiku untuk Rafael.Mengenal keluarganya Rafael dan mereka pun menyambut ku dengan senyuman."Silahkan duduk", sapa mamah nya Rafael."Iya bu" jawabku. Dengan sopan mamah nya menyapa aku. Dengan berjalannya waktu semakin larut malam aku berkunjung di rumah Rafael. "O ya aku pulang dulu ya, sudah larut malam nih", kataku. "Terima kasih ya sudah datang", jawab mereka.Seiring waktu aku bersama Rafael, semakin hari semakin dekat kita berdua…"Hai Res, besok kamu ada acara kemana..?" tanya Rafael kepadaku. "Tidak kemana-mana, memang kenapa..?" jawabku.Dari pertanyaan itu yang membuat aku semakin bingung untuk menjawabnya, dengan tangkas nya aku menjawab "boleh". Tersenyum lebar Rafael kepadaku. Pergi ke suatu restoran tak jauh dari rumah kita, dan Rafael memilih tempat makan yang bagus dan suasana yang sangat romantis. Dengan suasana tempat yang di sekeliling nya bunga-bunga dan ada satu lilin diatas meja makan kita."Indah sekali tempat ini" tanyaku. Rafael menyiapkan ini semua untukku..Dengan iringan musik yang indah dan membuat suasana kita semakin hangat. Tak luput dari pembicaraan kita ada tawa dan senda gurau.Hening sejenak..Rafael terima telepon dari teman dekatnya, dan mengundang temannya untuk datang di acara makan malam bersama…Selesai makan, kita semua bermain bilyard dengan pasangan kita masing-masing. Seru dan ramai kita saling berlomba… dari bermain bilyard tidak sengaja aku melihat tatapan Rafael tertuju kepadaku. Dengan segera Rafael pasang muka penuh malu dan merah. Aku memberanikan diri untuk menghampirinya, tersenyum lah Rafael kepadaku. Diantara teman-temannya memperhatikan kita berdua… dan mereka pun ikut bersorak-sorai dengan sambutan mereka yang membuat kita tertawa lebar.Dengan lelahnya aku bermain, aku berusaha untuk duduk dan minum sejenak. Tiba-tiba Rafael menghampiri ku, dan mengatakan sesuatu yang penting.Dengan bisik-bisik Rafael berbicara denganku…"Aku suka sama kamu", tanya Rafael kepadaku. Butuh waktu aku menjawab itu.. "Bagaimana ya..??" jawabku. Tak secepat itu aku menjawab ya, tidak sabar Rafael menunggu jawabanku. Seringnya kita bersama.. dan hampir semua tempat kita kunjungi…Suasana yang berbeda, tiba-tiba ide dari Cumi untuk membuat acara bakar ayam di rumahnya. Aku bersama cewek nya Cumi menyiapkan beberapa nasi dan minuman. Dan laki-laki nya menyiapkan arang-arang nya, untuk ayamnya segera dibakar. Berharap ayamnya segera selesai..Sambil menunggu ayamnya matang, Rafael berusaha menghibur Res dengan menyanyi sambil bermain gitar penuh semangat dan gembira…Segera ayam disantap dan menikmati suasana malam yang sejuk dan dingin.. dan melihat bintang-bintang yang indah."Mantap sekali ayam ini ya," kataku. Dengan lahap nya mereka menyantap ayam yang masih hangat.Hari semakin cepat berganti dan waktu semakin berubah setiap detik nya…Tidak kusangka pertemanan kita semakin akrab dan berlanjut lama.. Buat kejutan untuk Rafael, selesai aku pulang dari kuliah.. aku berusaha untuk telepon Rafael. Ternyata Rafael yang mengangkat teleponnya,"Hai Rafael, nanti sore aku mau kamu datang ke rumahku…??" tanyaku."Ya boleh" jawab Rafael. Dengan segera aku persiapan diri untuk mandi. Mamah ku menyapa ku dengan wajah yang penasaran… Selesainya aku mandi… tak lama Rafael datang dan menunggu ku di teras depan rumahku. Segera Mamah ku menyapanya dan mengobrol dengan Rafael. Dari pembicaraan mereka terdengar dari kamar ku.. Penuh curiga aku segera keluar dan bertemu dengan Rafael dan mamah ku. Tak lama kemudian mamah ku meninggalkan kita berdua, sambil menunggu waktu.. aku menyiapkan minuman dan makanan.Tidak mengerti apa yang dibicarakan Refael tentang dirinya, dengan pasang wajah yang serius… Tapi aku membalasnya dengan wajah yang lucu agar suasana tidak tegang. Ternyata dari pembicaraan itu yang membuat aku semakin penasaran dan ragu. Tetapi aku berusaha untuk tenang.. sambil Rafael memegang tanganku penuh erat dan tatapan yang tidak sanggup untuk mengatakan kepadaku… Sekian lama aku menunggu dari sebuah jawaban…Tak lama aku berpikir panjang… untuk datang dan mencari tahu dari teman dekatnya. Mudah-mudahan dari penasaran ku, aku dapat jawaban yang membuat hatiku lega. "Hai Cumi… apa kabar..??" tanyaku. Dengan pasang wajah yang kaget Cumi menyapa ku. "Hai.. Aku baik-baik aja Res, tumben kamu main ke tempatku," Jawab Cumi. Dipersilakan duduk aku di ruang tamunya. Mungkin ini terlalu berani aku bicara dengan Cumi… berapa menit kemudian cewek nya Cumi datang dan menyambut ku…Cewek nya Cumi bertanya kepadaku…"Res kamu tumben datang ke sini.. ada apa ya..??" Aku mau bicara sesuatu tentang Rafael, jawabku.Dari obrolan kita bertiga semakin menegangkan.. ternyata dari obrolan Rafael dengan mamah ku yang membuatku kaget."Apakah ini benar..??" jawabku. Ternyata mamah ku tidak suka dengan Rafael. Dan supaya Rafael meninggalkan aku.Kenapa ini bisa terjadi aku mencintai seseorang tetapi…. ??Bahkan aku berusaha untuk lebih dekat dengan Rafael.. agar dari cerita ini semua, tidak membuat aku jauh dari Rafael. Aku akan berusaha memberikan semangat untuknya…"Bagaimana hubungan aku berikutnya dengan Rafael…??" Cumi dan cewek nya berusaha untuk menenangkan aku juga. Memberikan waktu untuk berpikir antara Res dan Rafael…Pertemuan aku tiba-tiba dengan Rafael.. dengan tempat yang sama sewaktu aku kenal Rafael pertama kali. "Kamu mau minum apa…?" tanyaku. "Es kelapa aja," jawab Rafael. Tatapan Rafael yang penuh penasaran dan tanda tanya.. "Ada apa sebenarnya Res..??" tanya Rafael."Hmmm…" jawabku. Aku berusaha dengan tenang untuk menjelaskan ini semua dengan Rafael. "Sebelumnya aku minta maaf, aku sudah sayang sama kamu tapi…??" Rafael memegang tangan Res dan untuk segera mengatakan nya.Hening sejenak sambil menahan nafas perlahan-lahan…"Rafael sepertinya kita sampai disini aja hubungan kita," kataku. Tidak menyangka dari pikiran Rafael secara tiba-tiba. Mataku berbinar-binar, sedikit demi sedikit aku menitiskan air mata. Diambilnya tisu dan segera Rafael mengusap air matanya Res. "Kenapa ini bisa terjadi..?" kata Rafael. "Akupun sudah bahagia bersama kamu Rafael", jawabku. "Mungkin ini sudah jalan terbaik buat kita…", kataku. Dari pertama kali Rafael berbicara dengan mamahku. Akupun sudah tahu.. tapi aku butuh waktu untuk membicarakannya ini semua dengan Rafael.Kemungkinan aku saja yang menyudahi hubungan ini. Hai Res.. kenapa kamu mesti menangis..??” tanya Rafael kepadaku.Ku terdiam dan tidak bisa menjawab apa-apa lagi.Kita bisa berteman kan..?? jawabku. "Walaupun kita sudah tidak ada hubungan lagi, tapi kita bisa bertemu lagi kan…" kataku.Ternyata kebahagiaan yang kita miliki belum tentu juga untuk selamanya.. *****Karangan CERPEN ini 92% kisah ku yang sebenarnya…Yang aku pakai semua nama dalam Novel itu "Nama Samaran"Pencipta : Theresia Rahayu Utami

  • LOGIKA CINTA

    SEKAPUR SIRIH Puji dan syukur kami panjatkan kepada Illahi Robbi. Karena dengan Rahmat-Nya lah kami dapat berkarya dengan penuh penghayatan dalam novel ini. Tak lupa kami berterimakasih kepada pihak yang telah membantu terciptanya novel ini.Cerita dalam novel ini bukan berdasarkan fakta, hanyalah fiktif belaka. Kami yang berimajinasi. Namun jika terjadi kemiripan dengan ceita ini yang terjadi di kehidupan sehari-hari, itu memang kenyataan. Tidak ada unsur rekayasa.Kami sadari bahwa novel ini jauh dari kesempurnaan. Banyak terjadi kekuarangan dan kesalahan di sana sini. Oleh karena itu, kami memerlukan kritik dan saran yang membangun. Penulis: Neng Fitri RahayuMalam yang indah ini, dua sejoli yang saling mencintai bersama dalam gemerlapnya pergantian tahun. Rafles dan Astrid pergi ke pantai untuk menyaksikan pesta kembang api acara tahun baruan. Ditengah keramaian, tiba-tiba Astrid ingin ke toilet.“Sayang, Astrid ke toilet dulu yach!” kata Astrid“Aku anter?” Tanya Rafles“Iya dong sayang” kata AstridMereka menuju toilet umum. Ketika Astrid berada di dalam ruangan, Rafles mendengar ada wanita yang berteriak minta tolong.“Tolong… tas saya dijambret” Teriak permpuan ituRafles langsung menghampiri perempuan itu.“Ada apa nona?” Tanya Rafles“Tas saya dijambret!” Perempuan itu panik“Biar saya yang kejar” kata RaflesRafles berhasil mengejar penjambret dan mengembalikan tas nona jelita itu.“Makasih banget yah! Kalo ga ada mas, tas saya melayang” perempuan itu tersipu maluRafles beranjak namun perempuan itu memanggil.“Mas…” teriak perempuan ituRafles menoleh.“Ini kartu nama saya. Jadi kalo ada perlu sama saya, hubungi saya. Saya siap membantu. Karena saya berhutang budi pada anda.” Kata perempuan itu“OK” kata RaflesSementara itu, Astrid mencari Rafles. Ia khawatir pada kekasih yang dicintainya itu. Maklum, mereka sudah menjalani hubungan itu selama 5 tahun. Tiba-tiba Rafles berada di depan matanya.“Ih, Rafles kemana aja sich… Astrid kan takut kehilangan kamu” kata Astrid“Tenang sayang, hati aku cuma ada buat kamu” kata Rafles merayu“Sebel deh. Dasar satria Gombal” kata Astrid“Ya udah, acara akan segera dimulai. Kesana yuk!” ajak RaflesPada acara itu, Astrid sepertinya memohon sesuatu. Yaitu pengharapan untuk tahun 2011.“Ya Tuhan, aku ingin….” Kata kata Astrid terpotong oleh ucapan Rafles“Rasfa Kania….” Kata Rafles membaca kartu nama perempuan yang ia tolong tadi.“Rafles, siapa Rasfa?” Tanya Astrid dengan wajah ketakutan.“Tadi aku nolong perempuan yang tasnya dijambret. Terus dia ngasih kartu nama ini.” Kata Rafles berusaha jujur.“Oh, kirain pacar baru kamu. Sayang tau ga? 6 bulan lagi Astrid mau di kuliahin sama bunda di Amerika.” Kata Astrid“Yach, jauh donk” kata Rafles“Kan ada telfon.” Kata Astrid.***Waktu bergulir begitu cepat secepat kecepatan cahaya. Hari ini Rafles mengantarkan Astrid ke Airport. Mereka sudah sepakat untuk saling setia dan menjaga cinta mereka agar tetap abadi sampai mereka menikah nanti.“Aku sayang kamu, cinta!” Kata Rafles“Aku juga” Kata RaflesMereka berdua meneteskan air mata. Betapa besar cinta mereka.Rafles pulang ke rumahnya. Namun karena pikiran yang kacau setelah menyaksikan perginya sang kekasih, ia menabrak seorang wanita yang sedang menyeberang. Perempuan itu dibawanya ke rumah sakit. Perempuan itu koma. Suatu ketika, Rafles menatap wajah yang menurutnya familiar.“Rasfa?” Rafles tersentak ketika melihat paras wanita molek yang terbaring koma di depannya.Setelah sembuh dari komanya, Rafles megantarkan Rasfa ke rumahnya dan menjelaskan kepada keluarganya. Semenjak itu, Rafles jadi sering mengunjungi rumah Rasfa untuk melihat keadaannya karena ia merasa bersalah. Kegiatan itu ia lakukan hampir seminggu sekali hingga tumbuhlah benih-benih cinta di hati mereka.Akhir-akhir ini, Astrid jarang memberi kabar. Hal ini membuat Rafles membagi posisi Astrid di hatinya dengan Rasfa. Semakin hari, makin besar pula harapan Rafles untuk memiliki Rasfa. Hingga suatu saat, ia sudah tak bisa memendam rasa cintanya lagi.“Fa, kamu tau ga di hati aku ada siapa?” tanya Rafles“Meneketehe… emangnya aku dukun?!” “Ada kamu!”“O..Ya, emang bisa?” “Bisa donk…” “Rafles…coba liat bunga warna pink itu…” kata Rasfa sambil menunjuk“Kamu mau, Fa?”Rasfa terdiam. Rafles mengerti apa keinginan cewek idamannya itu. Ia segera memetik bunga itu dan ia berikan kepada Rasfa.“Makasih… bagus banget yah, bunganya…” “Fa… aku mau ngomong” “Liat kelopaknya, lucu kan?” Rasfa tak menghiraukan“Fa… liat mata aku!” Rafles mengarahkan wajah Rasfa agar matanya menatap mata Rafles.Rasfa tersentak dan membisu.“Aku sayang kamu, Fa. Aku pengen kamu jadi bidadari di hati aku. Yang menyinari sudut gelap hati aku!” kata RaflesRasfa tetap diam.“Aku benar-benar cinta sama kamu. Kamu mau kan jadi cewek aku?” kata Rafles. Nada suaranya merendah.“Aku mau, karna aku juga sayang kamu. Dimataku, kamu tuh sosok cowok yang penuh tanggung jawab dan penyayang….” Kata RasfaRafles langsung memeluk Rasfa dan mereka resmi pacaran. Tapi hal ini tidak diketahui oleh orang tua masing-masing.***Seminggu mereka pacaran, mereka jalani dengan hari-hari bahagia. Hari ini, Rafles berulang tahun. Tepatnya, yang ke-24. Rasfa telah mempersiapkan kado terindah untuk pacarnya dan ia datang ke rumah Rafles, namun Rafles sedang tidak ada di rumah. Yang ada hanya Andika, kakaknya Rafles yang bekerja sebagai pilot.“Misi, Raflesnya ada?” tanya Rasfa pada Andika.Andika terpana seketika melihat keelokan paras wanita berumur 20 tahun itu.“Rafles sedang tak ada di rumah. Kamu temannya Rafles yah?” tanya Andika“Ia..” kata RasfaTiba-tiba Rafles datang dan menegur kekasihnya.“Sayang, udah lama kamu nunggu di sini?” tanya RaflesRasfa hanya tersenyum.“Ini buat kamu. Aku sengaja beli ini sebagai kado ultah kamu.” Kata Rasfa“Makasih ya sayang…” kata Rafles“Oh, jadi dia cewek lo? Rakus lo. Gue ga pernah nyangka lo sebejat itu. Kalo lo pacaran sama dia, Astrid lo kemanain?” bentak AndikaTiba-tiba Andika membentak dan menggantikan situasi yang romantis menjadi amarah.“Fles, bilang sama aku Astrid itu siapa?” Rasfa penasaranBibir Rafles bak terkunci karena kartu As-nya terbongkar oleh kakaknya sendiri.“Fles, jawab…!” kata Rasfa. Matanya berubah menjadi berkaca-kaca, namun Rafles tetap bungkam dengan wajahnya yang merah menyala.“Astrid itu pacarnya Rafles juga. Mereka dah pacaran bertahun-tahun, jadi kalo kamu mau jadi cewek cadangannya dia, berarti kamu cewek bego” kata AndikaRasfa tak tahan membendung air matanya. Kado yang ia bawapun, ia jatuhkan lalu ia lari sekencang-kencangnya disertai air mata yang mengalir deras bak air bah. Rafles pun mengejarnya dan berhasil menarik tangannya.“Fa, tunggu fa. Aku bisa jelasin semuanya!” kata Rafles“Kamu tega sakitin hati cewek. Kamu pikir aku ini bakalan sayang sama kamu lagi? Enggak, fles…” kata Rasfa“Bukan gitu, sayang….” Kata Rafles“Pokoknya, mulai detik ini hubungan kita berakhir..” kata Rasfa sambil tersedu-sedu.Rasfa berlari dengan hati yang telah remuk menjadi seribu bagian. Hancur sudah semuanya. Rafles tak bisa menyalahkan Rasfa karena jelas-jelas dia yang salah. Iapun berhenti mengejar perempuan yang baru saja memutuskan tali cinta dengannya.“Rasfa… maafkan aku!” kata Rafles.Ia kecewa pada dirunya sendiri. Jika Astrid sampai tahu hal ini, berarti dia tlah menyakiti hati dua orang perempuan yang mencintainya. Tapi… beginilah cinta. Tak bisa dipikirkan dengan logika.***Suatu hari, Rasfa terlihat sedang termenung. Entah apa yang ada dipikirannya. Gara-gara Rafles, Rasfa nambah kurus seperti tiang. Akhir-akhir ini Rasfa jarang makan. Pikirannya tersentak ketika pintu rumahnya diketuk oleh seseorang. Ia segera membukanya.“Rasfa…!” sapa AndikaRasfa menutup kembali pintu rumahnya. Karena ia tak mau berurusan dengan Rafles dan keluarganya.“Pergi…!!!” teriak Rasfa“Fa, dengerin Andika, Fa. Andika mau ngomong sesuatu. Ini bukan tentang Rafles..!” kata Andika meyakinkan.“Lantas, kamu mau apa? Mau marahin aku lagi?” Tanya Rasfa“Enggak. Makanya buka dulu.”Rasfa membuka pintunya.“Silakan duduk.” Dengan wajah cemberut“Gini, Fa. Astrid dah pulang dari Amerika. Ayah dan bundaku merayakan makan malam. Tapi mereka pengen aku bawa cewek juga. Jadi aku pengen kamu damping aku di makan malam itu. Pura-puranya kamu jadi calon istri aku, Fa!”“Calon istri? Pacar aja bukan” Rasfa ketus“Namanya juga pura-pura.”“Aku ga mau. Aku dah punya niat untuk melupakan Rafles, sekarang kamu malah ajakin aku makan malam. Aku ga mau liat wajah Rafles lagi, Dika!”“Please, tolongin aku.”“Emang cewek kamu ga bakalan marah?”“Ye, makanya aku nyuruh kamu pura-pura jadi cewek aku juga aku ga punya cewek kali”“Abis, kamu terlalu keras sich, jadi cewek-cewek pada ngeri. Mentang-mentang lulusan Sarjana Hukum..”“Ah dasar….”“Sory..sory, aku becanda” Rasfa mulai tersenyum“Gimana, mau gak?”“Iya deh, untuk kali ini aku mau… tapi sekali aja ya!”“Thanx…”***Malam itu, keluarga Fachreza makan malam bersama. Rasfa didandani Andika secantik mungkin dan rencana itu berhasil. Rafles sangat terpesona pada Rasfa.“Nah, sekarang kamu harus memperkenalkan calon istrimu itu pada kami nak!” kata ayah Rafles pada Andika.“Kenalin diri kamu sama mereka!” bisik Andika pada calon istri palsunya itu.“Selamat malam semua… Saya Rasfa Kania..” dengan gugup.“Sejak kapan kamu mengenal anak kami, nak?” Tanya Pa Fachreza pada Rasfa.“Sebulan yang lalu, om”“Sudah, jangan panggil om. Panggil aja ayah. Kan kamu mau nikah sama Andika. Oh ya, memangnya kamu siap jika satu bulan lagi menikah dengan Andika, putra kami?”Rasfa kaget dan bingung harus jawab apa, tapi Andika mencubit tangan Rasfa.“Aw….! Iya om, eh ayah..”“Yah, anak kita pinter-pinter milih calon istri yah?” Tanya Bu Ellia“Iya, bun. Astrid cantik… Rasfa juga ga kalah cantiknya koq…Anak-anak ayah yang ayah sayangi, ayah setuju jika Rafles menikah dengan Astrid dan Andika menikah dengan Rasfa. Yang harus duluan nikahnya adalah Andika dengan Rasfa !”Mendengar hal itu, pupil Rasfa makin mengecil. Ia bingung harus seperti apa jika ia harus menikah dengan Andika. Tak ada rasa cinta 1% pun di hatinya apalagi hasrat untuk menikah.Makan malam telah selesai. Waktunya untuk mengantarkan bidadari masing-masing.“Kak Rasfa….” Teriak Astrid“Ada apa Trid?”“Boleh gak kapan-kapan aku maen ke rumah kak Rasfa?” Tanya Astrid“Oh boleh…!”“Strid… ayo pulang!” teriak RaflesAstrid masuk mobil. Dua pasang mata berpandangan.“Masuk, Fa!” kata AndikaDi dalam mobil Andika, Rasfa memancarkan wajah gelisahnya.“Kenapa, Fa?” Tanya Andika“Ka, kayanya kita harus jujur sama ayah kamu deh”“Ah jangan. Dia punya asma. Aku takut asamanya kumat kalo kita jujur…”“Terus gimana lagi? Kita kan gak pacaran..”“Ga ada jalan lagi selain kita menikah, Fa”“Terus… gimana ka?”“Kita coba pacaran aja!” kata AndikaRasfa tak menjawab apa-apa.“Maafin aku yah, gara-gara aku, kamu jadi kebawa-bawa!” kata Andika.“Aku akan coba…” kata Rasfa“Bener Fa?”“Ya….!”Andika kegirangan dan memeluk Rasfa.“Dika….!!” Rasfa kaget“Sory… aku seneng banget. Makasih banget yah, fa!”Rasfa hanya tersenyum.Disanalah Andika merasakan sebuah perasaan yang berbeda pada Rasfa. Ternyata Andika jatuh cinta pada Rasfa, gadis polos yang dulu ia marahi.***Kini, hari-hari di hidup Andika sudah tak hampa lagi. Sudah terisi oleh Rasfa. Hari ini, Andika mengajak pacar barunya itu jalan-jalan pake mobilnya. Ketika sedang diperjalanan, Andika mengatakan sesuatu pada Rasfa.“Fa, boleh ga aku beneran sayang sama kamu?”Rasfa hanya tertunduk malu.Andika memandang wajah Rasfa. Ia makin yakin bahwa Rasfa begitu cantik dan polos. Hal itu membuat hati Andika tertarik untuk benar-benar memilikinya. Tiba-tiba Rafles ada ditengah jalan dan nyaris tertabrak oleh mobil Andika. Andika mengerem mobilnya seketika dan keluar dari mobilnya.“Lu apa-apaan lu? Cari mati?” bentak Andika sambil melotot.“Gue gak suka aja cewek gue lu ajak jalan-jalan tanpa izin gue!”“Apa lu bilang? Cewek lu? Heh, dia cewek gua. Dia nerima cinta gue tadi malem. Daripada lu duain ama si Astrid. Denger yah, mulai detik ini, lu gak punya hak apa-apa buat ngelarang-larang dia jalan sama siapapun. Gue pacarnya, sekaligus calon suaminya. Ngarti lu?!” kata AndikaBegitu Rafles mengetahui bahwa mantan pacarnya telah jadi milik kakaknya, Rafles seperi disambar petir di siang bolong. Wajahnya merah.“Tapi gue masih sayang dia!” teriak RaflesRasfa turun dari mobil dan menampar Rafles.“Sayang apaan? Sayang kalo ga diduain? Kamu jahat!!!” Rasfa meneteskan air matanya sambil tetap memandangi Rafles dengan penuh kebencian.“Maafin aku Fa. Tapi aku memang masih sayang kamu. Aku cinta banget sama kamu…” kedua tangan Rafles memegang kedua pangkal lengan Rasfa.Rasfa menepisnya disertai dengan isakan.“Lu kesini Cuma bikin dia sedih doang ya. Anjing lo!!!” mendorong Rafles sampai jatuh dan pergi bersama Rasfa dengan mobilnya.“Ah…. Sialan………..!!!” teriak Rafles.Sementara itu, di mobil Andika Rasfa menangis tersedu-sedu sambil melihat Rafles dari jauh seiring berjalannya mobil menjauhi Rafles.“Rasfa……………!!! Sampai matipun aku akan tetap cinta kamu!!!” teriak Rafles.Ia sadar, di hatinya masih terukir nama Rasfa yang mendalam beserta semua kenangan-kenangan.“Udah ya Fa, jangan nangis lagi…!” bujuk Andika“Aku bodoh ya Ka?” Tanya Rasfa memecahkan kesunyian.“Bodoh kenapa?”“Aku bodoh. Mau-maunya pacaran sama Rafles yang udah punya cewek! Aku bego banget!”“Itu bukan mutlak kesalahan kamu!” kata AndikaRasfa tak berhenti menangis.“Udah ya, aku gak mau liat kamu sedih..” Andika memeluk Rasfa sambil menyetir mobil.“Makasih ya, Dika. Kamu baek banget…!”Entah kenapa Rasfa kini merasa nyaman bila berada di dekat Andika meski hati kecilnya berkata bahwa ia masih sayang Rafles.***Hari berganti hari… benih cinta yang ada pada hati Rasfa tumbuh bersemi untuk Andika. Begitu pula dengan orang tua Andika. Mereka setuju dengan hubungan kedua insan itu. Hingga Pa Fachreza dan Bu Ellia sepakat untuk menetapkan hari pernikahan mereka.“Ha..nikah? Ga mungkin…. Rasfa harus nikah ma gue. Dia ga boleh nikah sama Andika. Gue ga setuju!!!” Teriak hati kecil Rafles ketika mendengar rencana pesta pernikahan kakaknya dengan gadis yang masih ia cintai.“Ini pasti mimpi buruk….” Kata Rafles“Bukannya bahagia kakakmu sudah mendapatkan jodohnya? Ini malah cemberut tak karuan” kata Pa Fachreza pada anak bungsunya.“Memangnya kapan yah pesta itu dirayakan?” Tanya Rafles“2 minggu lagi”Hati Rafles makin tak karuan. “Cobaan semacam apa ini… akankah ada jalan untuk keluar dari masalah yang terlalu berat ini?” hati Rafles berkata-kata.Malam itu, ia putuskan untuk menemui Rasfa sang pujaan hati. “Rasfa…!” Panggil Umi Salamah pada putri semata wayangnya.“Ia umi.. ada apa?” Tanya Rasfa“Ada nak Rafles ingin bertemu kamu!”“Mau apa dia kemari?”“Temui sajalah, nak. Apa susahnya?” kata umiRasfa ke ruang tamu.“Rasfa, sebaiknya kamu jangan menikah sama kakakku!”“Kenapa? Kamu tuh ga berhak yah atur-atur aku. Pacar aku aja bukan!”“Tapi kan seenggaknya kamu pernah jadi cewek aku…”“Ya terus kenapa? Pokoknya aku udah bullet untuk nikah sama Andika. Titik!!!”“Tapi Fa…”“Sekarang aku persilakan kamu keluar dari rumah ini!”“Baik.. aku akan pergi.. tapi jangan pernah menyesali apa yang telah kamu lakukan saat ini!!!” Rafles mengancam“Pergiiii…!” teriak Rasfa.Lalu umi Salamah menghampiri Rasfa.“Rasfa, apa benar kamu pernah pacaran sama nak Rafles?”Rasfa terdiam.“Jawab nak! Sebab jika benar, kehadiranmu akan menjadi masalah di keluarga mereka!”Rasfa tetap terdiam dengan waktu yang cukup lama.“Maafkan Rasfa, mi…. Maafkan Rasfa…. Hal itu memang benar, namun Rasfa sudah terlanjur mencintai Andika Tapi Rasfa juga masih mencintai Rafles” ia menangis dengan air mata yang deras.“Apa??? Jangan nak, pernikahan ini jangan sampai terjadi. Ini sama Artinya kamu menghancurkan sebuah kelurga dengan mencintai kakak beradik itu!”“Tapi Mi… Rasfa bersungguh-sungguh untuk membina sebuah keluarga dengan Andika dan Andika juga sangat mencintai Rasfa” Rasfa sedu sedan.“Jangan…! Umi mohon sama kamu nak, jangan!!! Demi umi…!” Umi ikut menangis“Umi, Rasfa sudah terlanjur mencintai Andika. Bahkan umi tau sendiri kan bahwa tanggal pernikahannya pun sudah ditetapkan. Kalau Umi sayang Rasfa, izinkan Rasfa menikah..!” Matanya memerah.“Umi izinkan kamu menikah, nak. Asal jangan dengan salah satu dari mereka!” Umi menangis.“Umi… jika Umi tak izinkan Rasfa menikah dengan Andika, berarti Umi ga sayang sama Rasfa…!”“Umi sangat sayang padamu, nak. Tapi percayalah pada umi. Pernikahanmu dengan Andika Akan jadi bencana….!!!” Kata Umi.“Umi jahat.. Umi tak mau mengerti perasaan Rasfa….!” Rasfa berlari ke kamar dan mengunci kamarnya rapat-rapat.“Rasfa, buka pintunya, sayang…!”“Enggak.. umi jahat!!!”“Nak.. pikirkan lagi. Rasfa kan sudah 20 tahun, jadi umi pikir kamu bisa menentukan pilihanmu!”“Umi…Pilihan Rasfa tuh Andika…!”“Rasfa Sayang…Putri Umi satu-satunya, toolong pikirkan dengan matang. Rasfa sudah dewasa… Abimu di sana pasti sedih bila mendengar keputusanmu ini… Umi beri kamu waktu. Jika kamu sudah tenang, tolong beritahu umi ya, nak!!!” Umi berfikir secara matang dan akhirnya ia memanggil anaknya.“Rasfa.. keluar sayang, Umi mau bicara.”Rasfa keluar sambil menunduk.“Umi izinkan kamu menikah dengan Nak Dika. Asal kamu bahagia dengan pilihan kamu itu dan Nak Dhika jangan sampai tahu tentang perasaanmu pada Nak Rafles. Umi khawatir, nanti….”“Tenang Umi, Rasfa tau..”Rasfa memeluk Umi Salamah.“Aku sayang Umi…”“Umi juga sayang kamu, Nak.. jadilah istri yang terbaik untuk Nak Dhika dan jadilah menantu yang taat pada Keluarga Pa Fachreza. Umi selalu mendoakanmu..”Akhirnya Umi mengalah demi kebahagiaan anaknya.***Hari itu, keluarga Pa Fachreza dan keluarga Umi Salamah sibuk menyiapkan segala sesuatunya untuk pernikahan Putra dan Putrinya. Seminggu lagi Dika&Rasfa menikah. Segala biaya pernikahan Dika&Rasfa ditanggung oleh keluarga Pa Fachreza.Raut wajah mereka berdua begitu memancarkan kebahagiaan yang selama ini mereka inginkan.“Yank, kamu seneng?” tanya DikaRasfa hanya tersnyum. Keadaan ini berbeda dengan apa yang dirasakan oleh Umi Salamah. Ia khawatir jika suatu saat nanti, putri tunggalnya dibuang dari keluarga Fachreza.“Umi qo murung? Seharusnya Umi bahagia liat putri Umi ini telah mendapatkan calon pendamping hidup…”Umi Cuma tersenyum pahit.“Maafin Rasfa, Mi.. Rasfa anak durhaka” air mata itu menetes sekali-sekali membasahi pipinya.“Ngga, nak. Anak Umi ga salah. Mungkin ini kebahagiaan kamu. Umi ga berhak menghalangi kebahagiaan putri Umi..”***Langit hari ini begitu ceria dihiasi awan yang putih seperti kapas. Rumah yang terdekorasi indah, kain yang melapisi tembok terlihat berwarna emas. Rangkaian bunga dihias dimana-mana dengan semerbaknya. Terutama di ruang pengantin. Andhika sudah siap-siap, tinggal menunggu Rasfa. Telah lama ia menunggu, ternyata Rasfa keluar juga dari ruang rias.Mata Andhika terbelalak ketika melihat calon istrinya yang begitu cantik dengan menggunakan gaun pengantin gold yang terkesan lux. Alisnya dpertebal dan sedikit dikerik. Pertanda ia telah dilamar seorang pria. Matanya yang bagai bintang timur menyorot penuh ke arah Andhika hingga membuat jantung Andhika berdebar lebih kencang..dan lebih kencang lagi. hidungnya yang mancung menambah keindahan wajahnya yang lonjong. Bibirnya yang indah, tampak seperti warna delima merekah ketika dioleskan lipstik yang menyala. Dagunya seperti sarang lebah bergantung. Kulitnya yang putih, bersih, makin membuat ia cantik seperti bidadari.“Woy…ngedip donk!” kata teman Andhika“Bener Men, gue ga salah milih Rasfa.. gue bahagia. Sebentar lagi, Bidadari tak bersayap itu akan menjadi hak milik gue seutuhnya..”“Sombong… lo… sombong.. mentang-mentang gue jomblo” kata temannya sambil becanda“Itu sih derita lo. Hahahaha..”Rasfa hanya tersenyum kecil.“Ayo, siap akad nikah?” kata Pak Penghulu“Siap..” kata Dhika.Ketika akad nikah akan dilaksanakan, Rafles baru datang sehabis menjemput Astrid. Iapun terpana melihat keelokan wajah mantannya. Rafles dan Rasfa saling pandang. Lalu Rasfa berhenti menatap Rafles dan memfokuskan matanya pada Pak Penghulu.Akad nikah dimulai…“Saudara Andhika Putra Fachreza bin Fachreza Yusuf, saya nikahkan dan kawinkan anda dengan saudari Rasfa Kania Angelin binti Indra Syahid (Alm). Dengan mas kawin sebesar emas 50gram, uang tunai 30juta beserta seperangkat alat sholat dibayar tunai.”Lalu Andhika menjawab “Saya terima nikah dan kawinnya Rasfa Kania Angelin binti Indra Syahid (Alm) Dengan mas kawin sebesar emas 50gram, uang tunai 30juta beserta seperangkat alat sholat dibayar tunai.”“Saksi sah?”“SAH….” teriak saksi serempak.Hati Rafles hancur seketika. Ingin rasanya ia teteskan kepedihan. Tapi rasanya terlalu dramatisasi. Ia bepikir dua kali untuk menangis, karna ia seorang pria yang tak pantas untuk secemen itu. Ia berusaha menghibur dengan hatinya dengan tersenyum, walau senyum pahit. Ternyata tersenyum dengan hati yangluka itu sangat menyakitkan. Mungkin, Rasfa tercipta bukan untuknya. Humph.. ya sudahlah…Setelah selesai acara, dilanjutkan dengan acara resepsi.“Yank, kamu ga nyesel kan pilih Dhika jadi pendamping hidupmu?”“Sama sekali ga menyesal. Karna Rasfa juga sayang sama kamu…”“Love U, Honey…. Love U so much..” Andhika mengecup dahi istrinya***Rasfa dengan Andhika menghabiskan bulan madu mereka di rumah Rasfa. Dua minggu pertama ia lalui dengan rasa aromanis. Minggu ketiga, Rasfa sering muntah pagi-pagi, sering punya keinginan aneh, ternyata ketika diperiksa oleh dokter, dalam perut Rasfa tertanam janin. Yaitu buah cintanya dengan suaminya. Rasfa dan Dhika sangat bahagia, tak lama lagi mereka akan menjadi orangtua. Ironisnya, cinta dan kasih sayang utuk Rafles belum juga usang termakan waktu. Belum juga rapuh meski ia telah bersuami. Ia benci itu.Sore itu, Rafles dan Astrid datang mengunjungi rumah Rasfa dan Dhika. Rafles hanya mengundang secara lisan pada Kakak dan Kakak Iparnya. Bahwa seminggu lagi, ia akan melangsungkan pertunangan dengan Astrid. Hati Rasfa kacau tak karuan. Tapi ia masih bisa menahan bau bakar hatinya. Sebenarnya, Rafles ga tega karna ia tau Rasfa seperti apa. Rasfa ga akan mungkin mudah melupakan orang yang pernah ia cintai. Hati Rafles menjerit.. sejadi-jadinya.“Maafkan aku, Rasfa…..” Rafles melihat mata Rasfa berkaca-kaca. Namun ia tetap menahannya.“Selamat yah, moga kalian bahagia. Aku akan selalu mendoakan kalian.” Kata RasfaYah.. mungkin cinta itu harus mengalah…***Pesta pertunangan itu, Rasfa terpaksa hadir. Ketika acara tukar cincin tiba, Rasfa hanya bisa meneteskan air mata sembunyi-sembunyi.“Cintaku terbuat dari kaca.. Tak bisa ku buat ia rontok ataupun rapuh. Tapi.. cintaku terhalang kaca yang tak bisa ku rapuhkan pula.” Hati Rasfa berbisik“Oh Tuhan, maafkan aku, . karena telah mencintai milik orang lain, Oh Tuhan, kuatkan aku., karena tanpamu, ku tak sanggup apa yang ku lihat kini… Sungguh tak sanggup.. Karena ku tak ingin menduakan cintaku untuk suamiku… Tolonglah aku..Tuhan….!”***Suatu hari, Dhika mendapat tugas yang cukup berat. Ia harus meninggalkan istrinya yang sedang mengandung 9 bulan demi melaksanakan tugasnya sebagai pilot selama 3minggu.”istriku, Dhika bingung. Kalo nanti Dhika pergi, terus siapa yang membantu kamu melahirkan. apa mungkin kamu tinggal di rumah ibumu atau ibuku aja?”“Ga mau Dhika… aku hanya ingin melahirkan di sini.. di tempat ini…”“Dhika tau, itu pasti bawaan si dede..”“Dhika pergi tugas aja. Rasfa ga apa-apa qo..”“Kenapa ya, aku ngerasa berat ninggalin kamu?”“Ah.. Cuma sugesti aja. Percayalah, aku dan anak kita akan baik-baik aja..”Akhirnya Dhika berangkat menjalankan tugasnya. Dengan berat hati ia tinggalkan istri yang sangat ia sayangi serta si kecil, si jantung hati.“hat-hati ya sayang…. doaku akan selalu menyertai dirimu…”Dhika mencium dahi istrinya. Lalu ia meneteskan air mata.“Dhika ga pernah pergi tugas dengan hati yang berat seberat ini. Dhika bener-bener sayang kamu…”Rasfapun menangis.“Sayang, jika suatu saat ku tak kembali di sisimu, kecuplah fotoku..”“Kamu jangan bikin aku sedih donk yank.. jahat akh!”“De, ayah mau pergi tugas dulu ya. Dede baik-baik sama bunda. Jangan nakal..” kata Dhika sambil mengelus-ngelus perut istrinya yang buncit dan menatapnya dengan penuh kasih sayang. Tak lama kemudian, Dhika menjauh perlahan dari penglihatan dan menghilang.“Love U forever… my husband…” air matanya kembali membanjiri pipinya.Sementara itu, beberapa hari lagi Rafles menikah dengan Astrid. Ia sengaja tak mengundang Rasfa, karena ia takut hal ini mengganggu kesehatan kandungannya. Ya, ia akan menikah tepatnya tanggal 17 Juli.***Tanggal 16 Juli pukul 20.00, Rasfa tampak sedang bercakap-cakap dengan sang suami via telfon.“Apa kabar sayang?”“Baik. Kamu sehat kan Bevs? Anakmu kangen. Dari kemarin nendang-nendang perut terus..”“Apa kabar anak ayah?”“Sehat ko sayang. Tapi kayanya ga lama lagi si Dede mau keluar..”“Besok aku pulang, sayang. Jangan khawatir. Aku naik Boeing 737”“Syukurlah. Aku hanya ingin melahirkan di sampingmu”“Manja ah..hahahaha”Rasfa tampak tenang mendengar berita itu. Ia ingin cepat-cepat esok hari agar dapat memeluk suaminya lagi.***Rafles sedang menjalankan akad nikah bersama Astrid. Tiba-tiba handphonenya berdering.“Haloo.. i.. ini.. Rafles?”“Ia, ada apa Dhik?”“Tolongin istri gue, firasat gue bilang dia melahirkan hari ini. Pesawat gue kecelakaan. Sebentar lagi gue meledak”“Wah, lo jangan becanda, gue lagi akad nikah ni!” Rafles marah“Gue serius. Kalo ga percaya, ntar liat di TV!”“Ok’..ok gue kesana!”Rasfa sedang menyiapkan makanan dan perayaan atas kedatangan suaminya. Segalanya ia lakukan sendiri. Tiba-tiba Rafles datang, tapi Rasfa masih baik-baik saja. Rasfa kaget karena yang ia lihat adalah mantannya yang mengenakan baju pengantin.“Fa, gawat. Dhika kecelakaan pesawat.”“Kamu jangan ngedoain Dhika kaya gitu donk..”“Aku serius, Fa. Kalo ga percaya, nih aku telfon”“Halo.. Dhika.. Kamu becanda kan sayang?”“Aku serius. Aku terjepit badan pesawat. Ga bisa keluar…”“Dhika.. Dhika kamu harus bertahan, sayang..”“Aw,,,” Dhika merasakan kesakitan yang teramat keras ketika ekor pesawat mulai terbakar.Rasfa menangis dengan kepanikan yang luar biasa.“Rasfa….istriku tercinta…” dengan suara yang lelah“Dhika….dhika kamu harus kuat, sayang. Aku dan anak kita menantimu..”“Aku.. Ak..akuuu say.. sayyang kam.. kamu se..lam..manya……” tiba-tiba Rasfa mendengar ledakan yang sangat keras.“Enggak, aku pasti mimpi,, aku pasti mimpi, Rafles..”Ia menyetel TV untuk membuktikan hal itu.“Selamat siang pemirsa. Jumpalagi dengan saya, Rosiana Silalahi dalam liputan SCTV. Pemirsa, pesawat Boeing 737 yang dikendarai oleh pilot bernama Andhika Putra Fachreza meledak beberapa saat setelah menabrak tebing. Pilot dan 15 awak dinyatakan tewas…” Rasfa kembali mematikan TV itu.“Dhikaaaaa……..suamiku………. kamu ga boleh pergi.. jangan pergi sayang…….” Rasfa berteriak histeris.Tiba-tiba Rafles melihat darah dan lendir berceceran.“Rasfa, air ketubanmu pecah..” teriak Rafles“Ah….sakit perut….”Rafles segera membopong Rasfa yang lemah. Ia membawanya ke Rumah Sakit dan memberi tahu semua keluarga dan mereka semua datang.Sementara itu di ruang bersalin…“Aduhhh…. Aku ga mau melahirkan tanpa ada Dhika..”“Ada aku, Fa…”“Ah….””Ayo mbak, keluarkan semua tenaganya” kata dokter“Ahhhhhhhhhhh…………..” belum juga keluar.“Ayo Rasfa…!!!”Rasfa memegang erat tangan Rafles.“Hua………..h….. hua……….. hhhh… ah……………..”Lahirlah seorang bayi mungil bejenis kelamin laki-laki dengan tangisan yang menggema di ruang bersalin.“Dia ganteng, kaya Dhika..”Rasfa menangis tersedu…“Sayang, anakmu lahir…. dia tampan sepertimu..”“Rasfa… yang tabah ya…”“Anakku yatim… maafkan bunda, nak..” “Kalo kamu mau, aku bisa jadi ayah dari anakmu. Karna aku masih sayang kamu. Sampai saat ini..”“Kamu ga mikir. Aku tau itu. Tapi kamu ga pantes bilang gini sama aku. Aku ga mau merusak hubungan lagi untuk yang kedua kalinya”Tiba-tiba Astrid datang.“Aku relakan Rafles untuk Kak Rasfa. Karena Kak Rasfa dengan bayi Kak Rasfa lebih membutuhkan Rafles daripada aku. Lagian, keluarga Astrid udah ngejodohin Astrid dengan seseorang. Jadi, yang Astrid mau kalian segera menikah. Demi kak Dhika yang telah pergi, dan demi bayi yang lahir dari rahim Kak Rasfa. Kak Dhika mengamanatkan ini jauh-jauh hari. Almarhum juga bilang bahwa ia sangat mencintai kak Rasfa.”Ia memberikan cincin perkawinannya pada Rasfa dan beberapa hari kemudian menikah dengan pilihan keluarganya. Beberapa hari kemudian, Rasfapun menikah dengan Rafles dan hidup bahagia. Dhika hanya tersenyum dan berkata.“Cinta memang ga punya logika dan Rasfa & Rafles adalah cinta sejati….”—————SELESAI—————Penulis: Neng Fitri Rahayuakun FB ku: veethry lupphlyakun twitter: veethry lupphly

  • Cerpen Remaja The Prince ~05 {Update}

    Credit gambar: Ana meryaOmigot, Aku telat. Ini semua gara – gara kevin sih. Tadi malam ia cerita nggak liat – liat waktu. mana pulangnya juga masih harus kucing – kucingan gara – gara ia tidak mau kevin tau rumahnya. masih harus di tambah tugas makalah ku ketinggalan sehinga dengan amat sangat terpaksa harus balik lagi. Nasip – Nasip.sebagian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*