Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly ~ 06

Cerpen benci jadi cinta part 6. Untuk part sebelumnya bisa baca di cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly part 5.
Happy reading….


Credit cerpen : Mia Mulyani
Vanes tanpak mengerjab-ngerjabkan mata, dan melihat kesekeliling, mentari pagi telah masuk dari celah-celah jendela, sepertinya ia sudah merasa tak asing dengan tempat ini.
“loe udah bangun?” tanya sebuah suara dari samping,
Vanes menoleh ‘ferly’. Pantesan aja udah nggax asing orang ini kamarnya dirumah ferly, Vanes melihat baju yang gue kenakan, lho kok… baju ini kan bukan yang ia pakai tadi malam.
“tadi malam loe kehujanana, dan takut kalau loe masuk angin jadi gue…”
“jangan bilang elo yang udah ngegantiin baju gue..” potong vanes cepat dan langsung menarik selimut.
“tenang… ferly bukan cowok kayak gitu kok” sebuah suara dari samping vanes pun menoleh dan tampak lah chelsy yang sedang menutup pintu.
“chelsy….”.
“ia. Ini gue.. tadi malam ferly nelfon gue,karna dia bingung, mau gimana, loe pingsan, baju loe basah, dia mau ganti baju loe tapi takut, nyokap nya nggax ada, setelah itu gue langsung kesini buru-buru, takut kalau loe keburu sakit. Dan gue yang udah ngegantiin baju loe.” Terang chelsy.
“0, thank’s ya… hatchiim..”
“jangan bilang gitu donk. Dalam persahabatan itu nggax ada ‘terimakasih’ dan nggax ada kata-kata ‘maaf’ jadi loe nggax usah bilang gitu, santai aja.” Balas chelsy sambil tersenyum.
“tadi malam loe tidur dimana?”
“di sini bareng sama loe”
“0… hatchiiiim..”
“van, mending loe tiduran dulu deh. Biar gue ambilin obat dulu ea” kata chelsy dan beranjak dari tempat tidur lalu keluar.
“fer, tentang malam tadi sorry ea, gue nggax bermaksud buat loe susah, abisnya tadi malam gue…”
“udah lah” potong ferly cepat “gue ngerti kok, lagian kan loe sahabat gue, masa gue diemin sih” lanjutnya.
“sekali lagi thanks ya, sorry udah nyusahin elo, emang loe tau gue di haltel bis dari siapa?”
“joy, dia kasi tau gue”
“joy???”
“he’eh, sebenernya dia mau nolongin loe, tapi karna takut ntar loe marah, jadi dia nelfon gue dan kasi tau loe ada dimana, gue langsung cari loe, tapi begitu tiba disana, e. Loe nya malah pingsan”
“soal tadi malam, kenapa loe bilang ke joy kalau gue pacar loe?”
“karna… sebenernya gue.. gue…” belom selesai ferly ngomong, tiba-tiba pinti terbuka…
“nih gue bawain obatnya, loe minum dulu ya van” kata chelsy sambil berjalan mendekatiku.
“i, iya. Thanks ya loe baik banget.”
“kan gue udah bilang nggax ada terima kasih-terima kasih.”
“eh ia sorry…” balas vanes,
“loe makan dulu ea… abis itu baru minum obatnya.” Kata chelsy.
Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly
Vanes bener-bener tidak menyangka akan apa yang barusan ia dengar.bagaimana bisa ferly setega itu padanya. Saat ia menuju keperpus tidak sengaja ketemu ferly dikoridor sekolah dan tepat saat ia mau menyapanya ia mendengar pembicaraan ferly ditelfon.
“ia.kalian tenang aja ya… gue yakin kok gue berhasil… ia. Vanes pasti suka sama gue…” kata .
“kan gue udah bilang, kalau gue pasti bisa buat vanes suka sama gue… jadi siap-siap aja, bilangin sama yang lain, jangan lupa besok malam teraktir gue… seperti janji kita..” kata ferly.
“ia…gue tau kok mana mungkin gue suka sama vanes, kalian ada-ada aja deh, kan kalian tau sendiri gue ngedeketin dia Cuma karna taruhan itu, kalau nggax ma ogah.” Lanjutnya sambil senyum-senyum.
“ia juga sih… ya udah kalau gitu ntar malam gue nembak dia, dan kalian harus traktir gue, kalau gue berhasil, gue yakin kok gue pasti bisa. Gue ini kan keren mana ada yang bakal nolak gue, termasuk si vanes, gue yakin kalau vanes suka sama gue dan gue pasti bisa makan sepuasnya ngerayain keberhasilan gue.” Sambungnya.
“e, ya udah deh gue mau cari vanes dulu, gue mau ngajak dia ntar malam… ia, ia, gue nggax suka sama vanes kok kalian tenang aja. Samapai ketemu ntar ya guys…” ferly mengakhiri pembicaraan nya. Dan mematikan hanponenya, sambil terrawa penuh kemenangan.
“yes, bentar lagi pasti gue berhasil. Gue yakin gue berhasil, tinggal satu langkah lagi he,he,he ferly gitu lho…” kata ferly sambil membalikkan badan tak luput senyum kemenangan menghiasi bibirnya. tapi itu hanya beberapa detik, karena di detik selanjutnya ia senyuman itu langsung lenyap tak berbekas di gantikan wajah kaget plus shok.Vanes kini berada tepat di hadapannya. lengkap dengan air mata yang mengalir di pipi membentuk sungai sungai kecil di wajahnya.
“prok…prok…prok…” Vanes bertepuk tangan sambil berjalan mendekati ferly yang masih syok.
“selamat ya fer… loe berhasil!!! Gue bener-bener suka sama loe, dan loe tau kesalahan gue apa? Gue nggax bisa buat orang yang gue suka itu menyukai gue… 0k kali ini gue akuin kekalahan gue, dan elo pemenangnya” kata vanes sambil mengusap air mata yang terus mengalir membasahi pipi.
“gue tau kok siapa gue, dan gue juga tau siapa elo.. dan gue begitu bego bisa percaya sama orang kayak loe, dan penilaian gue selama ini tentang loe itu salah, bahkan salah besar, ya gue tau kalau cewek yang loe suka itu chelsy, ya gue tau, gue kira setelah loe tau kalau chelsy suka sama tirta loe bisa lupain dia dan loe bisa suka sama gue tapi nyatanya…..” kata vanes dengan sedih.
“emang berapa besar sih yang mau ditraktir buat loe??? Kalau Cuma I hari buat loe doank ma gue bisa, tapi nggax dengan mainin prasaan gue kayak gini , dan ternyata loe itu lebih brengsek dari pada joy, dan loe itu nggax lebih dari seorang pecundang dan mentingin prasaan loe sendiri” lanjut nya lagi..
“sekarang, loe bisa kok minta ditraktir ama temen-temen loe, loe bilang saja pada mereka kalau kita udah jadian, gampangkan?? Gue bakal bantu loe kok tenang aja… ntar kalau temen-temen loe nanya gue bakal bilang ‘iya’, seperti yang udah loe bialng ke joy buat bantuin gue. Gue pasti bantu loe buat ditraktir sama temen-temen loe sebagai tanda makasih gue karna loe udah bantuin gue kemaren, 0k gue rasa, kita udah nggax ada urusan lagi, jadi gue boleh pergi kan..” kata vanes sambil berusaha untuk tersenyum walau air mata masih tetap mengalir.
“eh suti lagi, hampir lupa, gue kan baru I minggu 6 hari dirumah loe, jadi masih kurang I hari lagi kan… nah, karna gue rasa gue udah nggax bisa tinggal dirumah loe lagi jadi gue kan gagal nih, kalau loe mau nyebari foto-foto itu, sebarin aja gue udah nggax butuh kok, kalau perlu diumumin di tv-tv juga, nah kalau kapsek tau kan gue dikeluarin tuh, jadi kalian bisa aman di smu ini karna udah nggax ada lagi penggangu kayak gue”
“dan mungkin ini bakal jadi pertemuan terakhir kita, tapi sebelum gue pergi, gue Cuma mau minta I hal sama loe, tolong loe jangan lakuin ke anak-anak lain seperti apa yang udah loe lakuin kegue, karna gue nggax mau ada yang ngerasain sakit kayak yang gue rasain sekarang. Ya udah gue pergi ya. Jaga diri loe baik-baik, sekalai lagi selamat!!!” kata vanes sambil menepuk bahunya Seblum akhirnya berlalu pergi meninggalkan Ferly yang masih berdiri terpaku.
Begitu tiba dirumah ferly, Vanes langsung mengemasi barang-barangnya, Jujur ia merasa sedih dan berat hati untuk meninggalkan rumah yang hampir dua minggu ini di tinggali. bayangan masa-masa bersama ferly terus membayang dibenaknya
SaatVanes bersiap menginggal kan rumah itu ia teringat sesuatu dan balik lagi, segera di tujunya kamar ferly dengan jacket ditangan, Jaket yang di pinjamkan ferli padanya saat ia jatuh ke dalam kolam renang.Setelah meletakan jaket tersebut ke atas kasur, vanes berbalik. tapi….
“van, gue mau jelasin semuanya” kata ferly yang nggax tau kapan datangnya.
“emm, gue pergi ya.. thanks jacketnya, gue pasti sangat merindukan elo” kata Vanes sok tegar, dan memeluk tubuh ferly
“anggap aja sebagai pelukan terakhir, dan setelah ini anggap aja kita nggax pernah kenal, dan nggax pernah ketemu” lanjunya,
“van gue minta maaf, gue…”
“udah lah fer, loe inget kan ‘nggax ada kata-kata ‘maaf’ dan ‘makasih’ dalam pertemanan’ itukan yang dikatakan chelsy? Jadi loe nggax boleh ucapin itu, kitakan ‘temen’ ya walau loe udah nyakitin gue, tapi, nggax tau kenapa gue nggax bisa ngebenci loe… ya dari pada gue sakit hati lagi, nggax bisa ngedapetin loe, mending gue pergi dari kehidupan loe, ya kan…” kata Vanes sambil berlalu dari hadapannya.
“elo kalau mau marah, marah aja. Kaalu perlu. Tampar gue sekarang, jangan kayak gini donk, pura-pura tegar tapi menangis dibelakang,” kata ferly
Sejenak vanes menghentikan langkahnya dan berbalik.
"Kalau memang bisa memang itu yang pengeng gue lakuin" Vanes terdiam sejenak baru kemudian melanjutkan ucapannya.“Tapi gue kan udah bilang, gue nggax bisa ngebenci loe, jadi gue nggax bisa marah sama loe, karna dulu niat gue mau baikan sama loe, jadi gue nggax mau musuhan sama loe lagi.”
“ya kita biarin aja apa yang udah terjadi, kalau kita emang jodoh kita pasti bakal bersatu… huufffh… your, my best frend, is the best!!! Good bay…” lanjut vanes dan langsung berlari keluar,
***
Saat vanes sedang duduk dikursi taman sendirian, tiba-tiba ada yang menyodorkan sapu tangan, ia pun menoleh. ‘tirta’ ?.
“kalau emang mau nangi, nangis aja sepuas loe, kalau itu membuat loe bisa lebih tenang.” Kata tirta,
Vanes segerah mengambil sapu tangan dan menusap sisa-sisa air mata di pipinya.
“eh ikut gue yuk” ajak Tirta beberapa saat kemudian.
"Kemana?".
"Udah ikut aja" Ajak tirta lagi sambil meraih tangan Vanes dan diajaknya berlalu.,
Ternyata tirta membawa ketepi danau yang indah ‘sebenernya’ . Karna saat ini suasana hati vanes sedang tidak enak, jadi tempat sebagus apapun menurut nya ‘biasa saja’.
“kalau gue punya masalah, gue sering kesini” kata tirta “gue selalu melempar batu ke air dan setiap gue abis melempar, prasaan gue bisa tenang kembali dan masalah gue terasa ringan” lanjutnya.
“nah sekarang, loe coba deh, kali aja bisa ngurangin sedikit beban loe,… loe lempar batu ini ya…” pinta tirta sambil tersenyum tulus. Tanpa basa basi Vanes pun melakukan seperti yang di pinta.
"Gimana?".
“lumayan…”.
“van, sini deh…” kata tirta, Vanes pun menghampiri tirta.
“ada apa?”
“masalah loe kan gede. Jadi coba loe lempar batu yang lumayan besar ini, ya anggap aja batu in masalah loe…” kata tirta sambil memegang batu yang lumayan besar, tapi vanes yakin ia tidak mungkin kuat ngangkat batu itu sendirian.
“tenang… gue bantu elo ngilangin masalah loe, jadi gue juga bakal bantuin loe ngangkat ini batu,” lanjutnya yang seperti tau apa yang lagi difikiran gue.
"Pantes aja chelsy suka ama dia, orang dia baik kayak gini, beruntung chelsy suka sama orang yang baik banget kayak tirta, nah sedangkan gue? Gue malah…" Gumam Vanes dalam hati.
“yuk gue bantun ya…” kata tirta,
Vanespun mengangkat batu itu ber 2 dan melemparnya , ‘cebuuur’ suara batu yang jatuh keair.
“huuffh,… berat juga ea…” ujar vanes sambil mengelap keringat yang keluar didahi
“ia, gimana sekarang…”
“udah enakan kok, rasanya tu damai… dan ya.. udah mendingan lah… thanks ya…”
“santai aja lagi, by the way loe punya masalah apa? Kalau gue boleh tau sih…” tanya tirta,
Untuk sejenak vanes menarik nafas panjang. Sampai kemudian mengalir lah cerita itu dari mulutnya tanpa bisa ia tahan lagi.
“yaa.. loe sabar aja ya… gue juga nggax tau apa ferly suka sama loe apa nggax, ya loe bersikap sewajarnya aja ama dia” comment tirta.
“apa loe suka sama chelsy”
“ha!!! E, itu…”
“jawab aja yang jujur, gue tau kok ferly itu nggax suka sama gue dan gue juga tau siapa yang disukai ferly.sebelum gue kasi tau siapa orangnya, gue mau tau apa loe suka sama chelsy?” selidik vanes lagi.
“he’eh gue suka sama chelsy, tapi gue….”
“untung lah chelsy nggax menerima nasib yang sama kayak gue…”
“maksud loe?”
“ferly suka sama chelsy”
“ha?!!!!!”
“tapi chelsy suka sama loe,” sambung vanes cepat. “cinta kalian itu harus dipersatukan, tapi, apa chelsy nggax marah kalau tau loe disini bareng gue?”.
“kalau itu loe tenang aja, gue kenal chelsy, dia nggax bakal marah, dan sepertinya saat ini chelsy sedang melakukan hal yang sama kayak yang gue lakuin”
“haaa? Maksudnya?” tanya vanes bingung tapi tirta diam saja dan hanya tersenyum misterius.
Sementara itu tanpa sepengetahuan vanes ternyataa chelsy datang kerumah ferly,Tampak ferly yang tiduran sambil memperhatikan jacketnya yang berada diatas kasur, Tanpa bisa di cegah bayangan bersama vanes terus terbayang dibenaknya.
“puas sekarang loe fer???” tanya chelsy yang datang tiba-tiba.
“chelsy….” ferly kaget.
“puas loe nyakitin vanes?? Puas!!! Gue nggax nyangka elo setega ini ama cewek, loe anggap apa vanes itu??? Boneka? Yang bisa loe mainin kapan pun yang loe mau? Dasar banci!!! Gue tau loe itu suka sama vanes tapi kenapa loe nggax mau ngakuin itu???” tanya chelsy.
“chel gue,.. gue juga nggax tau, gue nggax bermaksud buat nyakitin vanes.” Ferly bela diri.
“apa loe bilang? Nggax bermaksud??? Loe itu udah mainin prasaan vanes, dan loe masih brani bilang nggax bermaksud???”
“ya awalnya gue Cuma mau…”
“ngerjain dia? Ngebales semua perbuatan dia?” potong chelsy “loe fikir donk, dulu yang pertama ngerjain dia siapa? Temen-temen loe kan? Kalau vanes ngebales itu wajar donk, tapi kalian malah minta dia buat minta maaf? Apa itu wajar? Orang gila aja ketawa kala kayak gini… vanes itu udah terlalu menderita karna joy, dan saat dia mendapat cinta baru malah kayak gini…” kata chelsy sedih.
“ya, tapi gue nggax suka sama vanes…”
“nggax suka? Trus kenapa loe ngedeketin dia? Kalau Cuma mau ditraktir?. tenang, loe bisa bilang kegue, butuh berapa loe? Tapi nggax harus dengan mainin prasaan orang kayak gini donk. Kalau Cuma mau dibilang hebat, atau keren, nggax kayak gini juga caranya, ini malah bakal bikin loe jadi cowok yang paling menyebalkan, dan kalau loe lakuin itu loe nggax lebih dari seorang banci!!! Bahkan banci aja nggax seburuk loe, karna banci itu nggax pernah nyakitin cewek, loe itu egois fer, loe sih enak bisa menang, tapi coba loe fikirin prasaan vanes saat ini… dia pasti sedih banget, karna tau dia dikerjain lagi, apalagi sama orang yang sama”
“gue…”
“sebenernya vanes punya salah apa sama loe? Sampai loe tega ngelakuin ini kedia?” tanya chelsy.
“tolong loe dengerin dulu penjelasan gue!!!”
“penjelasan?penjelasan apa lagi? Loe fikir loe bisa bohongin gue? Nggax akan!!! Loe nggax bakal bisa bohongin gue, coba loe lihat vanes sedikt aja fer, sedikiiiit aja!! Loe bandingin dia ama cewek lain, apa ada yang sesabar vanes??” tnaya chelsy.
“dia diminta bantu loe, tapi loe malah nusuk dia dari belakang, kalau gue, gue nggax bakal mau bantuin orang yang udah ngerjain gue berkali-kali, tapi vanes? Dia mau bantuin elo, dan dia diminta jadi ‘bodyguard’ loe selama 2 minggu atas perbuatan yang nggax di lakuin, kalian memanfaat kan dia” lanjut chelsy.
“loe kira, I hari tidur Cuma 6 jam, dan bekerja seharian itu nggax capek apa? Apa lagi dia harus lakuin itu dua minggu?!! Kalau gue, pasti gue udah bunuh loe!!! Tapi vanes, dia sanggup, dan saat dia suka sama loe dia malah tau kalau loe itu nggax bisa ngakuin kalau loe suka sama dia”
“gue nggax suka sama vanes!!!”
“loe suka sama dia!!!..”
“nggaaaaaaaaaaak”
“loe nggax sadar apa kalau loe suka sama dia? Kalau loe nggax suka kenapa loe minta vanes istirahat seharian dan malam nya loe ajakin dinner diluar? Sejak kapan loe baik sama orang?” tanya chelsy sinis.
“gue Cuma kasihan sama dia aja”
“itu buka kasihan fer, itu suka, loe tau itu, loe suka sama dia tapi nggaax bisa ungkapin…”
“nggax, nggax mungkin gue suka sama vanes, nggax!!!!”
“tapi sayang nya loe udah terlanjur suka ama dia, kalau nggax kenapa loe bilang kejoy kalau loe itu pacarnya? Itu karna loe jealouskan lihat joy ngedeketin vanes? Saat dia pergi loe berusaha mencarinya kemana-manakan? Dan loe bohong saat bilang loe tau, karna joy yang kasi tau loe, loe bohong karna loe nggax mau kalau vanes tau loe itu suka sama dia kan?” tanya chelsy.
“nggax. Itu semua nggax bener… gue Cuma…”
“loe itu banci!!! Nggax bisa bilang ‘suka’ keorang yang loe suka!!! Ayo lah fer, loe harus jujur ama diri loe sendiri, terima kenyataan ini, terima kalau loe itu suka sama vanes. Dan bisa ngeyakinin vanes sebelum dia bener-bener pergi dari kehidupan loe…”
“kenapa loe bisa tau semua nya tentang gue dan juga vanes?, padahal kan gue lebih kenal vanes dari pada loe, tapi kenapa loe tau semuanya!!!”
“loe nggax perlu tau, siapa yang kasi tau gue, yang loe harus tau, loe suka sama vanes, loe harus bisa ungkapin itu.”
“sekarang udah terlambat, vanes udah benci banget sama gue”
"Loe salah, masih ada kesempatan. Loe berhak mendapat kan kesempatan ke 2. Bukannya dulu loe bilang ‘gue janji gue bakal berhenti setelah gue mendapatkan cinta dari orang yang paling gue sayang’ itu kan janji loe? Jadi loe harus tepati janji loe”
“itu… kok loe juga tau? Loe tau dari mana???” tanya ferly penasaran.
“ada deh..” jawab chelsy.
Chelsy tersenyum misteruis dan membisikkan kata ditelinga ferly “best frend forever…” katanya lirih sambil tersenyum (best frend forever? Apa hubungannya?)
“best frend forever too…” balas ferly sambil tersenyum begitu juga chelsy… *Star Night : Lho ada apa?. kok Gak naymbung eike?*
oke….
Masih mau next tah?…
Kalo ia, silahkan di klik cerpen benci jadi cinta vanessa vs ferly part 7.

Random Posts

  • Ketika Cinta Harus Memilih ~ 09 | Cerpen Cinta

    Ketika Cinta Harus Memilih part 9. Oh ya All, admin sendiri juga bingung nih. Perasaan disetiap cerpennya admin selalu memulai dengan cuap cuap, tapi selalu aja setiap adminnya abis ngeposting ada inbox yang nanyain pertanyaan yang jawabannya jelas jelas dikasi tau duluan. Emang cuap cuapnya admin biasanya gak di baca yak? #tepokJidatAh satu lagi, pertanyaan yang sering muncul adalah. Kenapa postingan di sini gak langsung di post sekali lalu aja?. Ya ela, yang logis aja lah. Kalau di posting sekali lalu, Star Night otomatis nggak update lagi donk. Iya kan?Baiklah, berhubung cuap cuapnnya udah kebanyakan kita langsung ke cerpen aja ya. Untuk part sebelumnya bisa di cek disini.Ketika Cinta Harus Memilih“Cinta, loe kan belom jawab pertanyaan gue. Cisa itu siapa?. Kok dia bisa bareng sama Rangga sementara loe sendiri malah naik bus sendirian?” tanya kasih yang masih belum puas dengan jawaban atas pertanyaannya tadi.sebagian

  • Jangan Ulang Hari Itu

    Karya Aiegustin Diansari Pranoto – “Saatnya untuk bangun, sekarang jam 05.00 tepat, waktunya untuk bangun !” Suara yang begitu nyaring terdengar dari jam weker yang terletak disebelah telingaku. Terbangun aku dari tidur yang nyenyak, hujan yang turun semalam masih meninggalkan hawa dingin yang membuatku enggan untuk melepas selimut. Satu hal yang menguatkanku untuk bangun hari ini. “Dia” yaah, cowok berpostur tinggi, hidung mancung, alis tebal, dengan setelan jaket biru yang biasa ia kenakan, yang selalu menjeputku di depan gang setiap pagi. Siapa lagi kalau bukan Kian Al-Farabi, pangeran tampan setampan romeo dan aku julietnya. Hahaha jelas saja aku berkata seperti itu, sebab cowo cuek yang gak romantic itu adalah pacarku. Tak ada satupun yang boleh mengejek pacar Iris Tantia, karena bagaimanapun aku sayang padanya.Setelah semuanya siap, seperti biasanya pukul 06.30 pagi. Aku sudah harus stand by di depan gang. Karena dia gak suka yang namanya nunggu, jadi aku harus buru-buru tiap paginya. Setelah 10 menit menunggu.“Eh ayok !!!” ujar Kian menghampiriku.“Aaah…iya sabar.” Jawabku sambil tersenyum lebar.Seperti biasanya aku langsung naik dan memegang erat jaket birunya itu. Aku dan dia selalu saja ngobrol disepanjang jalan, ntah apa-apa saja yang kami obrolkan akupun tidak tau, yang pasti bahan pembicaraan kami tidak ada habis-habisnya. Tapi hari ini aku heran, dia hanya diam saja dan berbicara seperlunya.“Kamu kenapa sih?” tanyaku penasaran.“Aku, gak kenapa-kenapa kok.” Jawabnya singkat.“Ih, kamu kok diem aja daritadi?” ujarku“Ya engga, aku cuman capek aja,” dijawabnya lagi dengan ekspresi datar.Seperti biasa dia memarkirkan motornya paling depan. Setelah itu, kami jalan berdua menuju kelas masing-masing. Yaaah, aku dan dia beda kelas. Dia kelas XG sedangkan aku XE. Setelah 8 jam berada di sekolah, bell pun berdering kencang “kriiing..kriiing..kriing..” semua anak berhamburan keluar. Kurasakan hp di saku rokku bergetar, sudah kutebak pasti itu Kian. Sebuah pesan ingkat yang sudah tidak asing lagi ku terima.“Kamu dimana? Ayok cepetan. Aku udah di parkiran.”Dengan segera aku berlari dan meninggalkan teman-temanku. Sesampainya di parkiran aku langsung menuju kearahnya dan mengantarku pulang kerumah. Disepanjang jalan satu katapun tidak keluar baik dari mulutnya maupun dari mulutku. Aku bingung ada apa dengan dia.Setiap magrib tidak lupa aku mengingatkannya untuk solat. Tapi aku heran, kenapa dia tidak membalasnya. Ketika aku sedang asik mendengar musik, tiba-tiba saja hpku bergetar. “Dreet..Dreet..” dengan segera aku mengambil hpku, karena ku tau itu pasti dia.“Ris, ada kabar gak enak, kamu gak boleh sedih cukup aku yang sedih,” isi pesan singkatnya.“Kamu kenapa? Ada apasih?” tanyaku penasaran.“Aku mau pindah jauh ke Kalimantan.” Ujar Kian.“Kamu bohong ya? Ah kamu becandanya basi.” Dengan segera aku membalasnya.“Aku gak bohong Ris, ayah aku kemaren bilang. Kenaikan kelas. Satu bulan lagi aku pindah. Aku gak tega bilang ini ke kamu. Tapi mau gimana lagi, aku juga gak pengen gini.” Balasnya.Tidak terasa air mataku jatuh begitu saja, bersamaan dengan lepasnya handphone dari genggamanku. “ Ini mimpi apa kenyataan sih? Ih gilak semuanya gilak !!!” air mataku terus berjatuhan tanpa diperintah. Langsung ku ambil handphoneku di lantai, tanpa berfikir panjang aku langsung menelphonnya.“Kamu bohongan gak sih? Jawab serius!” kata-kata yang keluar pertama kali dari mulutku.“Iris, aku minta maap sama kamu, aku gak maksut buat kamu sedih.” Ujar Kian.Bibirku tak sanggup lagi untuk berbicara sepatah katapun. Langsung ku non aktifkan hpku dan melemparnya jauh dariku. Aku benar-benar tidak pernah menduga bahwa dia akan pindah. Kabar ini sungguh membuatku seperti kehilangan tulang-tulang rangka yang menopang tubuhku. Badan ku terasa sangat lemah, dan aku hanya bisa terduduk lemas sambil menggigit guling yang ada di genggamanku.Pagi ini suara alarm kembali membangunkanku. Mataku terasa berat untuk dibuka, mungkin karena menangis semalam, sampai ku merasa kelopak mataku berat sekali seperti ditimpah batu gilingan cabe seberat 1 kg. ketika ku berkaca di cermin, langsung ku berlari ke kamar mandi dan mencuci mataku. Aku tak ingin dia tau kalau semalaman aku menangis.Seperti biasanya kami berangkat bersama, tak ada satu katapun yang keluar saat itu. Karena aku berusaha menahan air mata yang selalu meronta ingin keluar. Aku pun selalu menundukkan kepalaku. Aku tak ingin dia melihat mataku yang bengkak ini. Ketika hampir sampai kelas aku mengajaknya berbicara.“Kok pindah?” ujarku.“Ayah pindah tugas.” Jawabnya singkat.“Trus rumah kamu gimana?” ujarku penasaran.“Di jual kata ayah,” jawabnya ringan.Aku menggerutu dalam hatiku “ih,cowok ini enteng banget sih jawabnya, gak tau apa semaleman gua nyaris mati tenggelem di air mata!” Ketika sampai depan kelasnya, aku langsung lari dan menuju kelasku. Semua air mata jatuh tak tertahan lagi. Teman-temanku langsung menghampiriku, semua bertanya ada apa denganku.Berat, Cuma itu yang sekarang ada di otakku. Dalam benakku, aku kesal sekali padanya. Hari demi hari berjalan tanpa terasa. Aku tak bisa bersikap seperti biasanya. Mata merah dan muka lusuh yang selalu terpasang di wajahku setiap harinya. Setiap malam, kebiasaan setiap harinya, selalu smsan dengan dia. Tidak lain sekarang yang dibahas yaaa tentang dia, kepindahannya, dan nasibku setelah itu. Satu hal yang menguatkanku ketika dia mengirimkan pesan singkat.“Kamu tenang aja, dua taun lagi aku tunggu kamu di Jogja ya ris, kita kuliah disana. Kamu mau kan?”Aku hanya bisa mengiyakan dan berharap dua tahun lagi itu jadi kenyataan. Tapi dua taun itu gak sebentar. Air mataku kembali menetes hingga ku terlelap dalam tidur dengan diiringi lagu Secondhand Serenade yang sama sekali tak kusukai awalnya. Tapi mungkin Stay Close Don’t Go lagu itu cocok dengan nasibku sekarang ini.Aku membulatkan tanggalan di kalender untuk satu harinya. “Sebentar lagi” desahku sambil menghela nafas. Tentunya sisa waktu ini akan ku manfaatkan baik-baik. Aku dan Kian selalu kemana-mana berdua. Rasanya tak ingin bergeser satu detikpun dari sampingnya bila mengingat nanti mungkin tak seindah hari ini.Di hamparan rerumputan dekat rumahku. Tempat biasa kami bersama. Ku rasakan kesejukan angin yang berhembus.“Kalo kamu pindah nanti, kalo punya cewek baru jangan lupa sama aku ya Ki,” ujarku sambil memegang erat tangannya dan merebahkan kepalaku di pundaknya.“Kalo aku pindah nanti, kamu gak boleh sama cowok laen ya, aku sayang kamu Ris. Janji ya !” jawabnya sambil menatap wajahku.Percaya gak percaya mungkin dia masi bisa bilang sayang sekarang, tapi ntah untuk nanti. Buat LDR (Long Distance Relationship) sudah pasti dan kudu wajib ada yang bakal ngerasain sakit hati.Hari ini, 16 Juni 2011, baju abu-abu yang melekat ditubuhku. Melengkapi kepucatan wajah dan beratnya mata yang menahan beban air ini. Aku berdiri di tengah keramaian. Yaaah.. hari ini aku berada di Bandara Radin Intan, sungguh akan menjadi tempat yang paling ku benci.“Iris….,” ujar Kian.Aku hanya menoleh dan tetesan air matapun tak bisa kutahan. Kudekap erat Kian dan aku sama sekali tidak ingin melepasnya.“Aku sayang sama kamu. Kamu gak boleh pergi ! Bodok amat !” tak tahan lagi aku menahannya.“Happy Anniversary 4 mounth sayang” ujarnya.Aku baru sadar ternyata sudah 4 bulan kami bersama.“Aku tunggu kamu di Jogja ya,” ujarnya kembali sambil perlahan melepaskan dekapanku.“Aku mau kasih kamu ini, di pake ya Kian.”Bungkusan kado berwarna merah berisi sweeter merah yang sudah lama kubelikan. Awalnya aku berniat akan memberikannya saat dia ulang tahun nanti. Langkah- langkah kecil itu membawanya pergi dan hilang dari penglihatanku. Sejenak kupejamkan mata dan suara pesawat itu membawanya pergi jauh dariku. Kisahku seperti sinetron yang tak pernah kuduga awalanya, entah apa yang harus kulakukan sekarang. Mungkin menepati janji-janji itu sampai mengunggu dua tahun lagi kalaupun tuhan mempertemukan kami. Selamat datang kesendirian. Selamat datang kesedihan.“ I can see you if you are not with me I can say to my self if you are oke”nama pengarang : Aiegustin Diansari Pranotoasal sekolah : SMAN 9 Bandarlampungalamat facebook : sekai_minto@yahoo.com / Aiegustin Diansarialamat twitter : @aiegustin

  • TITIPAN MANIS DARI SAHABAT

    TITIPAN MANIS DARI SAHABATOLEH : *CHACHANurul, panggilan untuk seorang sahabat yang terpercaya buat Caca. Nurul yang kocak dan tomboy itu, sangat berbeda dengan karakter Caca yang feminim dan lugu. Mereka bertemu di salah satu asrama di sekolah mereka.Saat dihari jadi Caca, Nurul pamit ke pasar malam untuk mengambil sesuatu yang sudah dipesan buat sahabatnya itu. Caca menyetujuinya, dia pun menunggu Nurul hingga tengah malam menjelang. Caca yang mulai khawatir terhadap Nurul menyusul kepasar malam, hingga dia melihat yang seharusnya dia tidak lihat . Apa yang dilihat Caca? Dan apa yang terjadi dengan Nurul? “Aku luluuuuuus…” Teriak beberapa orang anak saat melihat papan pengumuman, termasuk juga Marsya Aqinah yang biasa disapa Caca.“Ih…nggak nyangka aku lulus juga, SMA lanjut dimana yah?” Ujarnya kegirangan langsung memikirkan SMA mana yang pantas buat dia.“Hai Ca, kamu lanjut dimana ntar?” Tanya seorang temannya“Dimana ajalah yang penting bisa sekolah, hehehe” Jawab Caca asal-asalan“Oooo…ya udah, aku pulang dulu yah”“Yah, aku juga dah mau pulang”Sesampainya dirumah Caca…Caca memberi salam masuk rumahnya dan langsung menuju kamar mungilnya. Dalam perjalanan menuju kamarnya, dia melihat Ayah dan Ibunya berbicara dengan seorang Udstazt ntah tentang apa. Caca yang cuek berjalan terus kekamarnya. Tak lama kemudian Ibu Caca pun memanggil….“Caca…Ayah ma Ibu mau bicara, cepat ganti baju nak”“Iya bu, bentar lagi” Jawab Caca dari dalam kamarnya.Akhirnya Caca pun keluar…“Napa bu?” Tanya sambil duduk disamping Ibunya“Kamu lulus?” Tanya Ibunya kembali“Iya dong bu, nama Caca urutan kedua malah. Pasti Caca bebas tes kalo masuk di sekolah ternama deh” Jawab Caca percaya diri“Alhamdulillah, ehm…” Ucapan Ibu terhenti sejenak“Kenapa bu? Bukankah itu bagus?” Tanya Caca lagi sambil melihat Ibunya“Gini nak, kamu dak mau masuk asrama?” Tanya Ibu Caca sangat hati-hati“Loh ko’ ada asrama-asramaan sih bu?” Ujar Caca yang tanggapannya tentang asrama kurang bagus“Di asrama itu bagus Ca, bisa mandiri dan yang lebih bagus lagi bisa tinggal bareng teman-teman, tadi udstdz tadi ngomong kalo pendidikan agamanya disekolah asrama juga bagus” Kata Ayah Caca menjelaskan dan berusaha mengambil hati anaknya itu“Yaaaah ayah, terserah deh” Ucap Caca pasrah tidak ada niat untuk melawan ayahnya tersayang2 bulan telah berlalu, setelah mengurus semuanya untuk memasuki asrama…Caca pun memasuki sekolah asrama yang telah diurus oleh Ayahnya, Caca berjalan di serambi-serambi asrama bareng Ayah dan Ibunya menuju asrama yang telah ditunjukkan untuknya. Akhirnya sampai juga….“Ayah, ini asrama Caca?” Tanya Caca dengan raut wajah yang tidak setuju“Iya, kenapa?” Jawab Ayah Caca dan kembali bertanya“Tidak kenapa-napa ko’, namanya juga belajar mandiri” Ucap Caca tidak menginginkan kata-katanya menyinggung Ayahnya.“Jadi ayah tinggal nih?”Ujar Ayah Caca “Iya ayah, Caca kan mau mandiri masa’ Caca nyuruh ayah nginap juga sih?” Kata Caca sedikit bercanda“Ya Udah, Ayah tinggal dulu”“Baik-baik ya anak Ibu, jangan nakal” Ujar Ibu berpesanAkhirnya beliau pergi juga setelah cipika cipiki, sekarang tinggal Caca yang merasa asing terhadap penghuni kamar 2 itu. Ada 4 orang termasuk Caca, yang 2 orang lainnya pun merasa seperti yang dirasakan Caca, kecuali cewe’ ditempat tidur itu kaya’nya dia senior deh.“Hai..Siswi baru juga yah?” Tanya Caca ke seorang yang agak tomboy tapi berambut panjang lurus“Hai juga..Iyah aku baru disini, namaku Nurul Utami, bisa dipanggil Nurul dan itu kaka’ aku Salsabila udah setahun disini” Jawab orang itu menjelaskan tanpa diminta dan mengaku dirinya bernama Nurul, sambil menunjuk kearah seorang yang tidur-tiduran tadi.“Aku Marsya Aqinah, bisa dipanggil Caca. Ooo pantas reaksinya biasa-biasa aja ama nih kamar, trus yang ntu sapa?” Tanya Caca lagi sambil menunjuk ke orang yang lagi asik membereskan baju-bajunya kelemari mungilnya“Ntah lah, orang baru juga tuh” Jawab Nurul berjalan mendekati orang yang dimaksud Caca“Hai aku Nurul, itu temanku Tata dan itu kaka’ku Salsa, kamu siapa?” Tanya Nurul dengan cerewetnya plus asal-asalan.“Woi…aku Caca, bukan Tata” Teriakku protes sambil manyun-manyun“Iya..iya.., itu Caca. Kamu belum jawab nama kamu sapa?” Tanya Nurul lagi“Aku Miftahul Jannah, bisa dipanggil Mita” Jawab Mita dengan senyuman yang muanis sangat. Nurul pun membalas senyum itu dengan senyuman yang hangat pula dan sikap yang sangat bersahabat.Sekarang Caca tau kenapa dia akan betah di kamar asrama ini, yah karena ada Nurul yang gokil banget. Suatu ketika Caca lagi nggak semangat, pasti ada Nurul dengan sikap konyolnya membuat Caca tertawa. Dan disaat Caca lagi mengalami kasmaran ada Nurul sebagai teman curhatnya. Seperti saat ini….“Rul, ada nomer baru neh masuk dihape aku, katanya nama dia Ical, dia kenal aku dah lama dan sekarang dia cari rimba aku dimana gitu” Cerita Caca membuat Nurul kelepasan“Ha..ha..ha..ha..ha..ha.., beritahu aja dari hutan rimba”“Nurul, aku serius tau”“Aku duarius, ha..ha..ha”“Nurul kamu ngebete’in”“sori.. sori.., gini.. kamu jangan langsung termakan gombal dia gitu, ntar dijahatin baru tau rasa” Ucap Nurul menasehati, mirip ibu-ibu ‘hihihi’“Ntar kalo aku termakan gombal, yah minum ajah teh botol sosro” Ujar Caca dengan lagak menirukan iklan yang di TV dan bisa membuat Nurul jengkel“Kamu ini diseriusin malah becanda”“Duluan juga kamu Rul, ha..ha..ha..” Kata-kata Caca rupanya membuat malapetaka bagi dirinya itu, yakni dengan adanya serbuan bantal dari Nurul. Kedua sahabat itupun saling lempar-lempar bantal hingga akhirnya mereka kecapean dan tertidur juga.“Damainya dunia kalo mereka tidur” Ujar Salsa kaka’ Nurul yang dari memperhatikan merekaSeminggu kemudian……..“Nuruuuul, tau ga’ aku jadian ma Ical pagi ini. Rupanya tuh orang temen aku dari SMP, aku jadiannya di café punya Meri, ih senang deh” Cerita Caca“Eh cepat banget, tapi baguslah,ehmm awas kalo dia kurang ajar, ntar aku yang ngajarin dia, he..he..he..” Tanggap Nurul senyum-senyum“Siplah, eh Ical punya teman cuakep abis, aku comblangin ke kamu yah” Usul Caca“Nggak Ah, masih senang dengan masa juomblo” Kata Nurul“Jomblo, bukan juomblo” Ucap Caca membenarkan“Iya…iya…yang itulah, he..he..he..” Kata Nurul“Kamu harus kenalan ma Ical, supaya sahabatku bisa ngedukung sepenuhnya” Ujar Caca“iya..iya.. Ntar kalo dia nelfon, kenalin aja ke aku” Ucap Nurul mengangguk-anggukBegitu seterusnya, Caca curhat terus tentang Ical ke Nurul, memperkenalkan Ical ke Nurul, hingga tak terasa berjalan 2 bulan“Nuruuuuuuuuuuuuul… bangun bangun banguuuuun, dah magrib” Teriakan Caca ditelinga Nurul itu betul-betul memekakan telinga.“Apaan sih Ca? Udah bangunin orang tanpa pamit, belom gosok gigi lagi” Ujar Nurul jengkel“Sori dori ye…ini Rul si Ical sms neh katanya ada kejutan buat aku. Duh apa yah?” Tanya Caca nutup mukanya sendiri“Meneketehe…” Jawab Nurul cuek abis angkat bahu“Ih Nurul, tanggapin donk. Buat sahabat kamu dikit senang bisa nggak sih?” Kata Caca mengguncang tubuh Nurul“Caranya?” Tanya Nurul sambil menguap“Puji ke’ ato apalah, yang penting aku bisa senang giitu” Jawab Caca milih-milih“o iya, ada cara” Kata Nurul tiba-tiba“Nah tuh kan ada” Ujar Caca menunggu sambil senyum-senyum“Iya ada, bantu beresin lemari buku aku” Ucap Nurul membuat Caca manyun“Ga da yang lain yah?” Tawar Caca“Ga da, ayolah Ca… Aku juga punya kejutan buat kamu besok, gimana?” Ucap Nurul kembali menawar sambil bangun dari tempat tidurnya“Okelah…demi kejutan” Kata Caca menyetujuiMereka berdua pun membereskan lemari buku milik Nurul. Terlihat Nurul memutar otaknya, memikirkan apa yang akan diberikan untuk sahabatnya besok. Yah besok hari jadi Caca yang ke-17 biasa juga disebut sweet seventeen, dimana Caca memasuki awal umur yang dewasa, jadi harus sesempurna mungkin. Sementara itu Caca yang selagi membereskan buku-buku Nurul dengan susunan yang rapi, sinar matanya malah terpaut pada satu buku lucu, imut dan wow…! warna pink, kesukaan Caca banget. Caca tidak menyangka kalau Nurul peranakan tomboy itu pelihara buku yang imut banget. Caca mengambil buku itu dan membaca sampulnya “My DiarY”. Caca senyum-senyum, pikirnya bahwa bisa juga cewe’ setomboy Nurul punya diary.“Rul, diary kamu nih?” tanya CacaNurulpun balik “Iya…diary aku banget”“Buat aku ya Rul” Pinta Caca dengan sejuta raut wajah imutnya“Kamu mau?” Tanya Nurul“Ya iyalah, ga’ mungkin dong aku minta kalo aku kaga’ mau” Jawab Caca berpanjang lebar“Ntar aku selesaiin isinya baru aku kasi ke kamu” Ujar Nurul“Ayolah Rul” Rengek Caca yang super manja“Aku janji Ca, buku tuh pasti kamu miliki. Sini bukunya” Pinta Nurul usai berjanji“Nurul pelit” Kata Caca ngambek“Aku kan dah janji Ca”“Janji yah?” Ujar Caca meyakinkan sambil mengacungkan kelingkingnya“Janji..! Lanjut yuk” Kata Nurul Sambil mengapit jari Caca dengan jari kelingkingnya“Iyah…Eh, Rul besok ada PR. Kamu dah jadi belom?” Tanya Caca kemudian“Belom, aku nyontek punyamu boleh?”“Ya boleh lah”“Aku juga titip besok dikumpulin, boleh?”“Boleh…eh mangnya kamu mau kemana Rul?” Tanya Caca lagi“Anak kecil ga boleh tau” Jawab Nurul“Uh…k’ Salsa, Nurul besok mau kemana?” Tanya Caca ke Salsa yang sedang tidur-tiduran“Ga tau juga” Jawab Salsa angkat bahu“Berarti k’ Salsa anak kecil juga donk, hi..hi..hi..” Bisik Caca sambil cekikikan“Udah, kalian tidur. Ntar penjaga asrama kontrol, tau ga tidur dimarahi loh” Ujar Salsa“Eh…Mita dimana k’?” Tanya Nurul ke Salsa “Tadi pamit ke asrama sebelah nginap” Keburu Caca jawab“Sapa juga yang nanya kamu?”Tanya Nurul“O…bukan aku yah? Abis panggil kaka’ sih, kira aku. He..he..he” Kata Caca“Anak kecil bisanya ngerasa doank” Ujar Nurul mencibir“Biarin…weak…aku bobo duluan yah?”Kata Caca sambil menguap dan bersiap-siap ditempat tidurnya“Akhirnya tenang juga” Ucap Nurul seakan-akan kekacauan sudah berakhir. Diapun bergegas ke tempat tidurnya dan membuka buku diarynya, dia menulis sesuatu dibukunya itu. Malam semakin larut, Nurul melihat jam wekernya yang menunjukkan pukul 01.30, lama kemudian akhirnya tertidur juga sesudah dia merapikan buku diarynya dan menyimpan di bawah bantalnya.Keesokan harinya…….Hari itu tampak cerah, Caca pergi kesekolah tanpa ditemani Nurul tidak seperti kemarin-kemarin. Nurul mesti pergi kesuatu tempat yang penting dan Caca tak boleh tau rencananya itu. Caca disekolah yang sebangku dengan Nurul mesti memeras otak sendiri tanpa ada teman yang diajak diskusi. Sampai bel pulang sekolah pun berbunyi, belum ada kabar dari Nurul. Salsa yang ditanya hanya angkat bahu.“Duh dah sore gini ko’ Nurul belum hubungi aku sih?” Gumam Caca sambil mencet-mencet hape dan ketika nomor Nurul yang didapat, Caca pun berniat menelpon“Nomor yang anda tuju…..” Jawaban telpon di seberang langsung ditutup oleh Caca sambil berceloteh “Operator, dimana tuh orang? Nomer dak diaktifin lagi”Caca pun masih sabar menunggu hingga malam pun larut. “Aku harus nyusul Nurul nih” Ujarnya sambil narik swetearnya dari jemuran dan pamit ke Salsa. Caca naik angkot ke pasar malam, dalam perjalanan pun dia rasa melihat 2 seorang yang sangat dia kenal di sebuah cafe. Caca langsung turun dengan muka yang merah padam menahan marah, setelah membayar angkot. Caca langsung menuju tempat duduk 2 orang tadi.“Nurul!!! Ical!!! ini yah kejutan dari kalian berdua untuk aku? Oke aku terkejut, sangat terkejut!!! Ical kita putus, dan kamu Rul. Percuma aku khawatirkan orang yang rebut pacar sahabatnya sendiri” Gertak Caca blak-blakan tanpa memberi kesempatan Nurul dan Ical bicara, Caca langsung pergi dari café itu dan naik angkot pulang keasramanya.Caca tak mau tau lagi apa yang akan terjadi setelah ini, Caca tiba diasrama dan langsung mehempaskan diri ketempat tidurnya sambil menangis sekuat dia, Salsapun berniat mendekat tapi bersamaan dengan itu, hape Salsapun berbunyi.“Halo?” Ujar Salsa yang tampak berbicara serius dengan penelpon diseberang“Iyah saya segera kesana” Kata Salsa mengakhiri pembicaraannya dengan penelpon tadi dan bergegas memberitahukan Caca“Ca, Nurul lagi……” Kata-kata Salsa terputus saat Caca memberi tanda untuk menyuruh Salsa pergi. Tanpa pikir panjang Salsa pun pergi dengan mata sembab, Caca tak tau apa alasannya yang jelasnya saat itu Caca merasakan sangat sakit didadanya. Salsa yang bergegas naik angkot itu sengaja mengirim pesan singkat ke hape CacaTriiit…triiit… Caca mengambil hapenya dan membaca isi pesan itu“Ca, Nurul masuk UGD, kalo kamu mau datang, langsung saja di RS Urip Sidoarjo ruang UGD”Caca mulai khawatir, biar bagaimana pun Nurul masih sahabatnya, dia langsung melupakan sakit yang tengah melanda dadanya itu dan bergegas menyusul ke rumah sakit yang disebutkan Salsa.Sepanjang perjalanan Caca berusaha menahan air matanya yang dari tadi mengalir sambil bergumam, “Nuruuul, kenapa sih kamu tega hianati aku?, kita memang sering becanda tapi ini lain, Rul. Aku sakit saat aku tau kamu hianati persahabatan kita. Sekarang ada kejutan apa lagi? Tadi aku liat kamu baik-baik aja bareng Ical, tapi kamu ko bisa masuk UGD sih? aku harap ini bukan permainan kamu semata hanya untuk minta maaf padaku. Ini tidak lucu lagi”Sesampainya dirumah sakit……Caca langsung berlari menuju ruang UGD, Caca mendengar tangisan histeris yang keluar dari mulut Salsa.“Ada apa ini?” Gumam Caca yang membendung air mata, dia memasuki ruangan itu. Pertama dia melihat Ical dengan sebuah bungkusan imut ditangannya, “Pasti dari Nurul” pikir Caca. Sakit hatinya kembali muncul, lama dia pandang Ical hingga Ical berusaha mendekatinya tapi dengan tatapan sinis memendam rasa benci, Caca meninggalkan Ical yang matanya telah sembab. Cacapun berpikir bahwa sandiwara apa lagi yang Ical perlihatkan ke dia. Caca menarik nafas dalam-dalam dan kembali berjalan menuju tempat tidur yang terhalang tirai serba putih, Cacapun mengibaskan tirai itu, dia lihat disitu ada Salsa dan……“Nuruuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuul……” Teriak Caca histeris, serasa remuk tulang-tulang Caca saat melihat ditempat tidur diruangan UGD itu, terbaring seorang gadis tomboy, muka mulus tak tampak lagi, malah yang nampak hanyalah luka-luka dan muka yang hampir tak bisa dikenali, bersimbah darah tak bernyawa, rambut hitam lurus terurai begitu saja seakan membiarkan tuannya melumurinya dengan cairan merah yang mengalir dari kepala tuannya, jilbab yang tadi di kenakannya pun tak nampak warna dasarnya karena percikan darah. Caca memeluk sahabat yang paling disayanginya itu, ada rasa sesal dalam hatinya. Kenapa tidak membiarkan sahabatnya itu menjelaskan apa yang terjadi sebelum dia kelewat emosi?.Sesaat itu ada yang menggenggaman hangat lengannya, Caca tak menghiraukan, yang Caca pikirkan adalah rasa sesal dalam benaknya. Pemilik genggaman itupun menarik dan memeluknya, kemudian memberikan bingkisan imut yang ada ditangannya.“Nih bingkisan buat kamu, kejutan ini yang dari tadi pagi dicari Nurul dan baru dapat diluar kota, aku mengantar Nurul karena aku juga ingin memberikan kejutan kecil-kecilan buat kamu, tapi kamu datang saat aku dan dia merencanakan acara kejutan buat kamu” Jelas Ical sambil memeluk Caca yang semakin berlinang air matanya saat mengetahui apa isi dari bingkisan itu, buku diary imut, warna pink sesuai yang dijanjikan Nurul“Katanya kamu sangat menginginkan buku yang seperti miliknya, nah ini tandanya dia sangat sayang sahabatnya dan ga mau mengecewakan sahabatnya itu. Tapi tadi waktu kamu salah tanggap tentang di café itu, dia merasa bersalah banget, soalnya dia ga pamit dulu ke kamu sebelum minta bantuan ke aku. Dia panik karna takutnya kamu akan menganggap dia penghianat, akhirnya diapun mengejarmu tanpa peduliin ramainya kendaraan dan bus itu…………” penjelasan Ical terputus, dia tidak sanggup lagi meneruskan cerita tragis yang menimpa sahabat mereka itu. Caca pun masih membiarkan air matanya tetap mengalir di pipinya semakin deras.“Rul, napa mesti kamu jadi korban egonya aku?, sapa lagi dong yang dengerin curhat aku?, sapa lagi yang bisa aku ejek? perang bantal kita juga mesti dilanjut Rul, belum ada yang juara neh, he..he.., eh aku juga mau ngasih contekan kekamu ko’, Rul bangun dong…jangan becanda, ini ga lucu lagi. Sumpah ini ga lucu, Rul bangun, kamu napa sih? sukanya buat aku panik. Rul bangun dong” Ujar Caca setelah melepaskan pelukan Ical, senyum dan berbicara sendiri setelah itu kembali Caca memeluk jasad sahabatnya itu dan menangis sejadi-jadinya. Salsa mendekatinya dan memberikan sebuah buku diary milik Nurul“Kata Nurul, kalo dia tidak dapet buku yang mirip punya dia, buku diarynya ini buat kamu” Ujar SalsaCacapun membuka buku kecil itu, tak sempat membaca halaman pertama, dia membuka beberapa lembaran berikutnya, hingga Caca pun membaca tulisan Nurul paling akhir.13 Mei 2003, 01.00 pagiDear Diary….. Aku dah dapet sahabat, kasih sayang sahabat. Tapi aku tak dapat memberikan apapun untuk sahabatku itu, ini hari jadi dia, dan dia menginginkan kamu diary, mungkin saja suatu saat aku berikan kamu ke dia, tapi itu suatu saat, hanya saja aku harus cari yang mirip denganmu untuk sahabatku. Aku minta tolong ke Ical mungkin juga dak apa-apa yah diary, diakan pacar sahabat aku berarti dia juga sahabat aku dong. Hahaha….hanya sebuah buku tapi kalo dia masih menginginkan kamu diary, mau tak mau aku harus ngasih kamu kedia. Nyawa akupun boleh yang penting sahabat aku senang, hahaha, Lebaaaaaaaay. Ya udah dulu diary aku ngantuk neh…Ga’ kelupaan “MET ULTAH CACA, MY FRIENDSHIP” NurulCaca menutup diary Nurul, semakin berlinang air mata Caca. Yah apapun yang Nurul akan beri untuk Caca, bahkan nyawanya seperti sekarang yang Caca alami. Nurul takut kalo Caca menganggap dirinya berkhianat karena sudah lancang mengajak Ical untuk mengantarnya, hingga dia tak pedulikan lagi ramainya kendaraan dijalan yang membuat dirinya menghadap sang Ilahi.Esok harinya, jasad Nurulpun dimakamkan dikampung halamannya. Setelah dikebumikan, Caca mengusap kembali nisan sahabatnya sambil berlinang air mata. Tertulis dinisan itu “Nurul Utami binti Muh. Awal, Lahir 14 Mei 1989, Wafat 13 Mei 2003”, sehari sebelum hari jadinya.“Nurul, sahabat macam apa aku, hari jadi kamu pun aku tak tau, Rul selamat ulang tahun yah, hanya setangkai bunga dan kiriman doa yang dapat aku beri ke kamu, istirahat dengan tenang yah sahabatku” Ujar Caca sambil berdoa dan kemudian meninggalkan gundukan tanah yang masih merah itu.##SELESAI##

  • Cerpen Remaja: Kebahagiaan Cinta

    Kebahagiaan Cintaoleh Natania Prima NastitiSekitar jam setengah satu pagi, aku tidak bisa tidur. Aku masih heran dengan ucapan Rangga tadi. Tiba-tiba Rangga datang ke rumahku dan menyatakan perasaannya. Rangga, cowok populer satu itu kenapa bisa menyatakan perasaannya padaku? Pada cewek yang terisolasi dari sekolahannya ini? pada cewek yang tidak pernah dianggap ada di sekolahannya ini?. Aku terus memikirkan itu.Besoknya tiba-tiba Rangga menhapiriku di kelas. Dia memang mengobrol dengan teman-temannya tapi, matanya itu… selalu tertuju padaku. Dan itu membuat aku.. gugup. Khanza, sahabatku pun, menenangkanku. Kemudian Rangga menghampiriku. “Jawabannya udah, Res?” tanya Rangga. Aku diam menatapnya. Kemudian aku menundukkan kepalaku, takut.“Mau ya, Res? Fares?” tanya Rangga lagi. Khanza menyenggol-nyenggolku. Aku bingung kemudian aku berdiri dan bilang pada Rangga, “tunggu nanti di taman sekolah. Udah sono lo pergi!”. Kemudian Rangga pergi sambil menyunggingkan senyuman dibibirnya.Pulang sekolah aku dan Khanza pergi ke taman menemui Rangga. Kulihat Rangga sudah duduk menungguku. Aku semakin gugup. Kemudian aku menghampiri Rangga.“Kenapa lo nembak gue?” tanyaku gugup,“Karna gue suka sama lo”, aku menatap kaget Rangga. Kaget dengan jawaban Rangga itu. Kulihat Rangga hanya tersenyum padaku.“Gue kan nggak populer, Ga. Masih banyak cewek-cewek cantik yang suka sama lo” ucapku lagi. Khanza mengiyakan.“Tapi gue sukanya sama lo dan gue mau lo jadi pacar gue!” sahut Rangga tegas. Entah mengapa aku begitu bodoh kala itu. Tiba-tiba saja aku bilang iya pada Rangga. Apa mungkin karena aku ketakutan sampai bertindak bodoh seperti ini? padahal aku tau, menjadi pacar Rangga, sama saja menjadi putri bagi pangeran. Pasti banyak cewek-cewek yang akan mencabik-cabikku.Benar saja dugaanku, ternyata berita aku pacaran dengan rangga sudah tersebar seantero sekolahan. Cewek-cewek memandang sinis kearahku. Aku pun tidak berani keluar kelas karena itu. Padahal, di dalam kelas pun aku sudah muak mendengar sindiran teman-temanku. Ingin rasanya aku keluar dari sekolah ini.Tiba-tiba geng Black Devil, geng yang anggotanya cewek-cewek cantik nan seksi itu menghampiriku. Bunga, ketua geng itu menggebuk mejaku. “Dasar cewek nggak tau diri! Udah jelek belagu lagi! Lo kan tau siapa yang berhak dapetin Rangga! Lo pasti mandi kembang empatbelas rupa buat nyihir Rangga kan! Lo pasti main dukun! Cuihh!” bentaknya sambil meludah. Aku tidak terima dengan bentakan itu. Kemudian tanpa kusadari, aku menggebuk meja juga. Daripada malu karena sudah menggebuk meja, akhirnya aku membentak Bunga ganti.“Gue nggak pernah ke dukun ya! Rangga yang nyatain perasaannya ke gue duluan! Gue juga nggak percaya dengan apa yang dilakuin tuh orang! Dan gue sebenernya nggak tertarik dengan ucapan Rangga karena gue tau cuma lo yang bisa dapetin Rangga! Tapi gue pikir, its time for chage! So, gue terima dia” bentakku ganti dan pergi meninggalkan kelas. Aku yakin pasti Khanza kaget dengan ucapanku.Saat akan keluar kelas, aku melihat Rangga menatapku dalam. Kubalas tatapan Rangga dengan tatapan sebal dan benci. Dasar cowok! Kenapa dia nggak ngebantu gue ngadepin Bunga?! Ucapku dalam hati.Keluar toilet, tiba-tiba Aldo, salah satu teman Rangga mendatangiku.“Gue surprise banget sama ucapan lo tadi waktu ngebentak bunga. Semoga nantinya lo kuat saat tau yang sebenernya ya” ucap Aldo tersenyum kemudian pergi meninggalkanku. Aku diam dengan tanda tanya besar dikepala. Apa maksud perkataan Aldo itu?Setelah tiga bulan berpacaran dengan Rangga, aku semakin terbiasa dengan keadaan. Cewek-cewek juga terlihat sudah cuek dengan hubunganku dengan Rangga. Walaupun masih ada yang suka menyindirku, tapi Rangga bilang cuek saja dengan hal itu. Black Devil juga sudah tidak pernah menyindirku lagi. Yah, walaupun mereka terutama Bunga masih suka deketin Rangga, tapi biarlah. Rangga memang cowok populer yang pantas dideketin sama cewek populer juga.Malam itu, Rangga datang ke rumahku. Aku yang sedang belajar, kaget saat Mama bilang ada Rangga. Dengan hanya mengenakan celana pendek dan baju bergambar doraemon, buru-buru aku turun kebawah, ke ruang tamu. Kemudianku sapa Rangga yang sedang duduk. Rangga menatapku sejenak, kemudian disapanya aku balik. “Pergi yuk! Gue lagi suntuk nih” ucap Rangga. Aku menggeleng dengan alasan ingin belajar. “Udahlah, belajar kan bisa entar-entar. Gue tunggu empat puluh lima menit dari sekarang! Cepet!” ucap Rangga kemudian dan menyuruhku ganti baju. Aku pun akhirnya menuruti.Sesuai janji, empat puluh lima menit kemudian aku turun dari kamar dengan menggunakan dress berwarna krem ungu seatas dengkul tapi tetap dengan sepatu kets unguku. Sebenarnya bajuku ini ku sesuaikan dengan baju dalaman Rangga yang berwarna krem dan blazer coklatnya Rangga. Kemudian kuhampiri Rangga yang menatap padaku. Aku tidak mengerti kenapa dia menatapku seperti itu. Ku goyang-goyangkan tanganku kekanan dan kekiri tepat didepan wajah Rangga. Kemudian Rangga sadar dan bilang, “lo cantik, Fares. Kenapa gue nggak dari dulu sadar ya? Hehe. Ayo!”. Kemudian aku dan Rangga pergi dinner malam itu.Setelah dinner Rangga mengajakku ke tempat seperti sebuah taman. Tapi kulihat jarang ada orang di taman itu. Kemudian Ranga menyuruhku duduk dibangku dekat lampu taman. Remang-remang aku melihat wajah Rangga yang terlihat gugup. Kenapa dia? Tanyaku dalam hati.Kemudian saat kami berdua sedang mengobrol, tiba-tiba Rangga menggenggam tanganku. Aku sudah pasti gugup. Jantungku berdetak cepat dari biasanya. Kami berdua saling pandang. Kemudian Rangga semakin mendekat denganku. Dipeluknya tubuhku ini. aku juga bisa merasakan detak jantung Rangga. Jantung itu sama sepertiku, berdetak dengan cepat. Setelah memelukku, kemudian Rangga mencium keningku. Seumur-umur aku belum pernah dilakukan seperti ini. rangga adalah cowok pertamaku. Cowok pertama yang menciumku. Kemudian didekatkannya wajah Rangga ke telingaku. Lalu dia berkata, “gue suka sama lo, Res. Lebih dari suka bahkan”, Rangga kemudian tersenyum dan memelukku lagi. Aku kaget tak percaya.Ucapan Rangga tadi malem benar-benar buat aku jadi senyum-senyum sendiri. Aku seperti orang gila! Apa mungkin aku mulai jatuh cinta? Sama Rangga? Cowok populer itu? Apa mungkin ucapannya tadi malam sungguhan? Tanyaku dalam hati. Khanza tiba-tiba bertanya, “lo kenapa sih, Res? Dari tadi gue perhatiin… senyum-senyum sendiri?”. “Gue lagi jatuh cinta, Za” jawabku sambil senyum-senyum. “Sama Rangga? Nggak mungkin! Dia Cuma mainin elo doang tau! Sadarrr!!!!!” teriak Khanza kemudian. Teman-teman yang lainnya lantas menatap kesal kearah aku dan Khanza.Kutarik Khanza keluar kelas. Kami pun ke kantin. Disana aku mulai menjelaskan semuanya. “Pertamanya gue juga mikir Rangga cuma main-main, Za. Tapi liat, udah tiga bulan lebih gue sama dia sekarang. Gue kira pasti cuma dua hari gitu. Kejadian tadi malem, bener-bener buat gue yakin kalo Rangga beneran sama gue, Za. Dia pasti serius sama gue” ucapku panjang-lebar. Khanza kemudian menarik nafas. “Terserah lo deh, Res. Mungkin menurut lo ini yang terbaik. Yah, semoga aja pemikiran lo itu bener. Rangga serius dengan lo! Eh tapi, kalo kenyataannya sebaliknya, lo nggak boleh down dan harus terima semuanya, oke?” sahut Khanza kemudian. Aku mengangguk menjawab sahutan Khanza. Kemudian aku memeluk senang sahabatku itu.Seminggu kemudian, aku dan Rangga semakin dekat dan semakin sering keluar. Sekedar ke toko buku atau jalan-jalan. Hingga pada pagi itu, sekitar jam 10 pagi, aku kebelet buang air kecil. Aku pun berlari secepat mungkin agar cepat sampai ke toilet. Terdengar suara Rangga di salah satu kelas. Aku pun berhenti berari dan melihat Rangga dan teman-temannya.“Ga, lo udah berhasil naklukin Fares selama tiga bulan! Lo juga udah dapet duit imbalan kan? Enak jadi lo, Ga! Tapi kenapa lo mau terus-terus deket sama dia? Sama cewek jelek kayak dia! Ini Cuma taruhan, Ga! Dan lo udah menangin taruhan itu. Masih banyak kan cewek cantik lainnya dari pada dia? Bunga contohnya, yang udah bener-bener ngejar lo gitu. Kenapa pake acara seminggu lo deket sama dia, Ga? Sedeng lo!” ucap salah satu temannya Rangga saat itu. Aku lihat ada Aldo juga disana. Aku benar-benar terkejut dengan ucapan itu. Taruhan?! Aku hanya dijadikan taruhan oleh Rangga dan teman-temannya?! Dasar! Semuanya biadap! Teriakku dalam hati.Kemudian aku berlari balik ke dalam kelas dan mengambil tasku. Tidak peduli ada guru saat itu juga. Air mata sudah mengalir dipipiku. Hatiku benar-benar sakit. Omongan Khanza benar, Rangga tidak akan pernah suka padaku. Kenapa aku bodoh begini?! Cinta benar-benar membuat orang gila! Ucapku dalam hati.Dua hari ini aku tidak berangkat kesekolah. Aku juga sudah menceritakan semuanya pada Mama, jadi Mama pun memaklumi. Kemarin Khanza juga sudah datang ke rumah. Menanyakan kenapa aku nekad mengambil tas lalu pulang padahal masih ada guru. Aku juga sudah menceritakan semuanya pada Khanza. Khanza hanya menyemangatiku. Aku tidak bisa memegang janjiku pada Khanza. Aku tidak bisa kalau tidak down begini. Hatiku benar-benar sakit mendengar dengan kuping sendiri kalau aku hanya dijadikan permainan orang-orang saja. Aku sedih dan terpuruk.Malamnya tiba-tiba saja Mama bilang ada yang mencariku. Tadinya aku tidak mau turun dan menumuin orang itu, tapi karna Mama memaksa, akhirnya aku turun dengan mata bengkak karena menangis. Lelaki itu membelakangiku. Saat kusapa, ternyata… Aldo?“Ngapain kesini?!” tanyaku ketus. “Gue kesini nggak disuruh Rangga kok. Gue kesini ya mau jelasin semuanya ke elo, Res. Gue tau kalo lo udah tau semuanya” jawab Aldo tenang. “Tau kalo gue cuma jadi bahan taruhan?” tanya gue kemudian. Aldo hanya mengangguk malu. Ingin sekali aku mencekik cowok di depanku ini. karena bagaimanapun juga, dia ikut andil dalam taruhan ini. karena kulihat saat itu, dia ada disana.“Kita emang jadiin lo bahan taruhan, Res. Kita semua minta maap karena itu. Kita jadiin lo bahan taruhan ya.. karna lo itu lugu. Jadi pasti gampang mengaruhinya, Res. Tiga bulan, Res. Cuma tiga bulan kita nyuruh Rangga deketin elo tapi.. lo tau sendiri kan? Tiga bulan lebih Rangga malah deketin lo terus. Ya, walau belum dapet penjelasan dari Rangga.. tapi gue yakin dia mulai suka sama lo, Res. Dia suka serius sama lo!” jelas Aldo menatapku. Aku terdiam. Memikirkan ucapan Aldo itu.“Nggak! Gue udah nggak yakin lagi! Gue nggak percaya ucapan lo, Do! Lo sama aja kayak cowok lainnya dan Rangga! Gue nggak bisa percaya elo!” teriakku kemudian berlari ke kamar dan meninggalkan Aldo.Besoknya pun aku kembali ke sekolah. Sebelum sampai kelas, tiba-tiba geng Black Devil menghampiriku. Mereka semua kemudian tertawa. “nggak mungkin Rangga beneran suka sama lo, kampung!” ucap Bunga kemudian pergi diikuti teman-temannya. Aku langsung berlari ke kelas. Aku terus menahan air mata yang mulai menetes, tapi usahaku gagal. Air mata itu menetes juga. Aku benar-benar bodoh!Pulang sekolah, entah kenapa langkah kakiku malah pergi ke taman dulu Rangga mengajakku. Aku hanya ingin sendiri. Dan kurasa, taman ini cocok untuk hatiku. Tempat yang tenang dan damai. Aku juga duduk di bangku yang sama seperti dulu saat aku berdua dengan Rangga. Tiba-tiba teringat hari itu lagi. Dimana saat Rangga mengucapkan kata itu. Sekarang semua sirna. Ternyata ucapan itu hanya pura-pura. Rangga, cowok itu… harusnya aku sadar…Sampai sore aku hanya duduk dibangku dekat lampu taman. Memandang kosong ke depan. “Bukan maksud gue begitu, Res”, tiba-tiba ucapan itu membuyarkan lamunanku. Aku pun menengok kesamping. Kulihat Rangga duduk disampingku sambil memandang kearah depan juga. Kemudian aku ikut memandang kearah depan juga. Air mataku mulai menetes. Ingat perkataan temannya Rangga waktu itu. Saat aku hanya dijadikan bahan taruhan.“Kenapa lo jahat banget sih, Ga! Gue tau, gue emang cewek lugu yang nggak ngerti apa-apa malah lo itu pacar pertama gue! Tapi.. seenggaknya lo mikir perasaan gue dong! Kata-kata sayang itu.. kata-kata itu.. ternyata hanyalah kiasan! Ternyata lo nggak bener suka apalagi sayang sama gue. Tapi thanks karna dengan itu.. gue belajar buat nggak cepet kemakan dengan ucapan bullshit cowok!” ucapku. Rangga kemudian menggenggam tanganku. Dihadapkannya aku pada dirinya.“Gue salah, Res. Malah karna taruhan itu.. emm.. gue.. gue.. beneran suka.. sama.. sama.. lo. Ini sungguhan, Res! Ini perasaan gue sama lo! Karena taruhan itu gue su.. gue suka sama lo! Maap karena kebodohan gue udah bohongin lo, Res. Gue bener-bener minta maap tentang taruhan itu, Res. Sekarang.. gue bener-bener jatuh cinta sama lo” jelas Rangga. Aku hanya melihat wajah cowok itu. Kali ini aku yakin, Rangga benar-benar mengucapkan dari hati. Aku melihat ketulusan di wajah tampan Rangga itu.“Fares, gue sayang sama lo” ucap Rangg lagi kemudian memelukku. Memeluk eratku seakan tidak mau melepaskannya. Entah kenapa, aku merasa nyaman dengan pelukan itu. Tiba-tiba aku membalas pelukan itu. Aku benar-benar yakin.. Rangga menyayangiku sebagai pacarnya. Aku juga sayang sama kamu, Ga. Ucapku dalam hati kemudian tersenyum.No matter how far the journey,No matter how dark the days,No matter how long the time,I know,I always know,You’ll love me till the end…Nama : Natania Prima NastitiAlamat facebook : athananonano@rocketmail.comNama facebook : Natania Prima NastitiAlamat twitter : athananonano@rocketmail.comNama facebook : @NataniaAPAlamat blog : athananonano@rocketmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*