Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly ~ 06

Cerpen benci jadi cinta part 6. Untuk part sebelumnya bisa baca di cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly part 5.
Happy reading….


Credit cerpen : Mia Mulyani
Vanes tanpak mengerjab-ngerjabkan mata, dan melihat kesekeliling, mentari pagi telah masuk dari celah-celah jendela, sepertinya ia sudah merasa tak asing dengan tempat ini.
“loe udah bangun?” tanya sebuah suara dari samping,
Vanes menoleh ‘ferly’. Pantesan aja udah nggax asing orang ini kamarnya dirumah ferly, Vanes melihat baju yang gue kenakan, lho kok… baju ini kan bukan yang ia pakai tadi malam.
“tadi malam loe kehujanana, dan takut kalau loe masuk angin jadi gue…”
“jangan bilang elo yang udah ngegantiin baju gue..” potong vanes cepat dan langsung menarik selimut.
“tenang… ferly bukan cowok kayak gitu kok” sebuah suara dari samping vanes pun menoleh dan tampak lah chelsy yang sedang menutup pintu.
“chelsy….”.
“ia. Ini gue.. tadi malam ferly nelfon gue,karna dia bingung, mau gimana, loe pingsan, baju loe basah, dia mau ganti baju loe tapi takut, nyokap nya nggax ada, setelah itu gue langsung kesini buru-buru, takut kalau loe keburu sakit. Dan gue yang udah ngegantiin baju loe.” Terang chelsy.
“0, thank’s ya… hatchiim..”
“jangan bilang gitu donk. Dalam persahabatan itu nggax ada ‘terimakasih’ dan nggax ada kata-kata ‘maaf’ jadi loe nggax usah bilang gitu, santai aja.” Balas chelsy sambil tersenyum.
“tadi malam loe tidur dimana?”
“di sini bareng sama loe”
“0… hatchiiiim..”
“van, mending loe tiduran dulu deh. Biar gue ambilin obat dulu ea” kata chelsy dan beranjak dari tempat tidur lalu keluar.
“fer, tentang malam tadi sorry ea, gue nggax bermaksud buat loe susah, abisnya tadi malam gue…”
“udah lah” potong ferly cepat “gue ngerti kok, lagian kan loe sahabat gue, masa gue diemin sih” lanjutnya.
“sekali lagi thanks ya, sorry udah nyusahin elo, emang loe tau gue di haltel bis dari siapa?”
“joy, dia kasi tau gue”
“joy???”
“he’eh, sebenernya dia mau nolongin loe, tapi karna takut ntar loe marah, jadi dia nelfon gue dan kasi tau loe ada dimana, gue langsung cari loe, tapi begitu tiba disana, e. Loe nya malah pingsan”
“soal tadi malam, kenapa loe bilang ke joy kalau gue pacar loe?”
“karna… sebenernya gue.. gue…” belom selesai ferly ngomong, tiba-tiba pinti terbuka…
“nih gue bawain obatnya, loe minum dulu ya van” kata chelsy sambil berjalan mendekatiku.
“i, iya. Thanks ya loe baik banget.”
“kan gue udah bilang nggax ada terima kasih-terima kasih.”
“eh ia sorry…” balas vanes,
“loe makan dulu ea… abis itu baru minum obatnya.” Kata chelsy.
Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly
Vanes bener-bener tidak menyangka akan apa yang barusan ia dengar.bagaimana bisa ferly setega itu padanya. Saat ia menuju keperpus tidak sengaja ketemu ferly dikoridor sekolah dan tepat saat ia mau menyapanya ia mendengar pembicaraan ferly ditelfon.
“ia.kalian tenang aja ya… gue yakin kok gue berhasil… ia. Vanes pasti suka sama gue…” kata .
“kan gue udah bilang, kalau gue pasti bisa buat vanes suka sama gue… jadi siap-siap aja, bilangin sama yang lain, jangan lupa besok malam teraktir gue… seperti janji kita..” kata ferly.
“ia…gue tau kok mana mungkin gue suka sama vanes, kalian ada-ada aja deh, kan kalian tau sendiri gue ngedeketin dia Cuma karna taruhan itu, kalau nggax ma ogah.” Lanjutnya sambil senyum-senyum.
“ia juga sih… ya udah kalau gitu ntar malam gue nembak dia, dan kalian harus traktir gue, kalau gue berhasil, gue yakin kok gue pasti bisa. Gue ini kan keren mana ada yang bakal nolak gue, termasuk si vanes, gue yakin kalau vanes suka sama gue dan gue pasti bisa makan sepuasnya ngerayain keberhasilan gue.” Sambungnya.
“e, ya udah deh gue mau cari vanes dulu, gue mau ngajak dia ntar malam… ia, ia, gue nggax suka sama vanes kok kalian tenang aja. Samapai ketemu ntar ya guys…” ferly mengakhiri pembicaraan nya. Dan mematikan hanponenya, sambil terrawa penuh kemenangan.
“yes, bentar lagi pasti gue berhasil. Gue yakin gue berhasil, tinggal satu langkah lagi he,he,he ferly gitu lho…” kata ferly sambil membalikkan badan tak luput senyum kemenangan menghiasi bibirnya. tapi itu hanya beberapa detik, karena di detik selanjutnya ia senyuman itu langsung lenyap tak berbekas di gantikan wajah kaget plus shok.Vanes kini berada tepat di hadapannya. lengkap dengan air mata yang mengalir di pipi membentuk sungai sungai kecil di wajahnya.
“prok…prok…prok…” Vanes bertepuk tangan sambil berjalan mendekati ferly yang masih syok.
“selamat ya fer… loe berhasil!!! Gue bener-bener suka sama loe, dan loe tau kesalahan gue apa? Gue nggax bisa buat orang yang gue suka itu menyukai gue… 0k kali ini gue akuin kekalahan gue, dan elo pemenangnya” kata vanes sambil mengusap air mata yang terus mengalir membasahi pipi.
“gue tau kok siapa gue, dan gue juga tau siapa elo.. dan gue begitu bego bisa percaya sama orang kayak loe, dan penilaian gue selama ini tentang loe itu salah, bahkan salah besar, ya gue tau kalau cewek yang loe suka itu chelsy, ya gue tau, gue kira setelah loe tau kalau chelsy suka sama tirta loe bisa lupain dia dan loe bisa suka sama gue tapi nyatanya…..” kata vanes dengan sedih.
“emang berapa besar sih yang mau ditraktir buat loe??? Kalau Cuma I hari buat loe doank ma gue bisa, tapi nggax dengan mainin prasaan gue kayak gini , dan ternyata loe itu lebih brengsek dari pada joy, dan loe itu nggax lebih dari seorang pecundang dan mentingin prasaan loe sendiri” lanjut nya lagi..
“sekarang, loe bisa kok minta ditraktir ama temen-temen loe, loe bilang saja pada mereka kalau kita udah jadian, gampangkan?? Gue bakal bantu loe kok tenang aja… ntar kalau temen-temen loe nanya gue bakal bilang ‘iya’, seperti yang udah loe bialng ke joy buat bantuin gue. Gue pasti bantu loe buat ditraktir sama temen-temen loe sebagai tanda makasih gue karna loe udah bantuin gue kemaren, 0k gue rasa, kita udah nggax ada urusan lagi, jadi gue boleh pergi kan..” kata vanes sambil berusaha untuk tersenyum walau air mata masih tetap mengalir.
“eh suti lagi, hampir lupa, gue kan baru I minggu 6 hari dirumah loe, jadi masih kurang I hari lagi kan… nah, karna gue rasa gue udah nggax bisa tinggal dirumah loe lagi jadi gue kan gagal nih, kalau loe mau nyebari foto-foto itu, sebarin aja gue udah nggax butuh kok, kalau perlu diumumin di tv-tv juga, nah kalau kapsek tau kan gue dikeluarin tuh, jadi kalian bisa aman di smu ini karna udah nggax ada lagi penggangu kayak gue”
“dan mungkin ini bakal jadi pertemuan terakhir kita, tapi sebelum gue pergi, gue Cuma mau minta I hal sama loe, tolong loe jangan lakuin ke anak-anak lain seperti apa yang udah loe lakuin kegue, karna gue nggax mau ada yang ngerasain sakit kayak yang gue rasain sekarang. Ya udah gue pergi ya. Jaga diri loe baik-baik, sekalai lagi selamat!!!” kata vanes sambil menepuk bahunya Seblum akhirnya berlalu pergi meninggalkan Ferly yang masih berdiri terpaku.
Begitu tiba dirumah ferly, Vanes langsung mengemasi barang-barangnya, Jujur ia merasa sedih dan berat hati untuk meninggalkan rumah yang hampir dua minggu ini di tinggali. bayangan masa-masa bersama ferly terus membayang dibenaknya
SaatVanes bersiap menginggal kan rumah itu ia teringat sesuatu dan balik lagi, segera di tujunya kamar ferly dengan jacket ditangan, Jaket yang di pinjamkan ferli padanya saat ia jatuh ke dalam kolam renang.Setelah meletakan jaket tersebut ke atas kasur, vanes berbalik. tapi….
“van, gue mau jelasin semuanya” kata ferly yang nggax tau kapan datangnya.
“emm, gue pergi ya.. thanks jacketnya, gue pasti sangat merindukan elo” kata Vanes sok tegar, dan memeluk tubuh ferly
“anggap aja sebagai pelukan terakhir, dan setelah ini anggap aja kita nggax pernah kenal, dan nggax pernah ketemu” lanjunya,
“van gue minta maaf, gue…”
“udah lah fer, loe inget kan ‘nggax ada kata-kata ‘maaf’ dan ‘makasih’ dalam pertemanan’ itukan yang dikatakan chelsy? Jadi loe nggax boleh ucapin itu, kitakan ‘temen’ ya walau loe udah nyakitin gue, tapi, nggax tau kenapa gue nggax bisa ngebenci loe… ya dari pada gue sakit hati lagi, nggax bisa ngedapetin loe, mending gue pergi dari kehidupan loe, ya kan…” kata Vanes sambil berlalu dari hadapannya.
“elo kalau mau marah, marah aja. Kaalu perlu. Tampar gue sekarang, jangan kayak gini donk, pura-pura tegar tapi menangis dibelakang,” kata ferly
Sejenak vanes menghentikan langkahnya dan berbalik.
"Kalau memang bisa memang itu yang pengeng gue lakuin" Vanes terdiam sejenak baru kemudian melanjutkan ucapannya.“Tapi gue kan udah bilang, gue nggax bisa ngebenci loe, jadi gue nggax bisa marah sama loe, karna dulu niat gue mau baikan sama loe, jadi gue nggax mau musuhan sama loe lagi.”
“ya kita biarin aja apa yang udah terjadi, kalau kita emang jodoh kita pasti bakal bersatu… huufffh… your, my best frend, is the best!!! Good bay…” lanjut vanes dan langsung berlari keluar,
***
Saat vanes sedang duduk dikursi taman sendirian, tiba-tiba ada yang menyodorkan sapu tangan, ia pun menoleh. ‘tirta’ ?.
“kalau emang mau nangi, nangis aja sepuas loe, kalau itu membuat loe bisa lebih tenang.” Kata tirta,
Vanes segerah mengambil sapu tangan dan menusap sisa-sisa air mata di pipinya.
“eh ikut gue yuk” ajak Tirta beberapa saat kemudian.
"Kemana?".
"Udah ikut aja" Ajak tirta lagi sambil meraih tangan Vanes dan diajaknya berlalu.,
Ternyata tirta membawa ketepi danau yang indah ‘sebenernya’ . Karna saat ini suasana hati vanes sedang tidak enak, jadi tempat sebagus apapun menurut nya ‘biasa saja’.
“kalau gue punya masalah, gue sering kesini” kata tirta “gue selalu melempar batu ke air dan setiap gue abis melempar, prasaan gue bisa tenang kembali dan masalah gue terasa ringan” lanjutnya.
“nah sekarang, loe coba deh, kali aja bisa ngurangin sedikit beban loe,… loe lempar batu ini ya…” pinta tirta sambil tersenyum tulus. Tanpa basa basi Vanes pun melakukan seperti yang di pinta.
"Gimana?".
“lumayan…”.
“van, sini deh…” kata tirta, Vanes pun menghampiri tirta.
“ada apa?”
“masalah loe kan gede. Jadi coba loe lempar batu yang lumayan besar ini, ya anggap aja batu in masalah loe…” kata tirta sambil memegang batu yang lumayan besar, tapi vanes yakin ia tidak mungkin kuat ngangkat batu itu sendirian.
“tenang… gue bantu elo ngilangin masalah loe, jadi gue juga bakal bantuin loe ngangkat ini batu,” lanjutnya yang seperti tau apa yang lagi difikiran gue.
"Pantes aja chelsy suka ama dia, orang dia baik kayak gini, beruntung chelsy suka sama orang yang baik banget kayak tirta, nah sedangkan gue? Gue malah…" Gumam Vanes dalam hati.
“yuk gue bantun ya…” kata tirta,
Vanespun mengangkat batu itu ber 2 dan melemparnya , ‘cebuuur’ suara batu yang jatuh keair.
“huuffh,… berat juga ea…” ujar vanes sambil mengelap keringat yang keluar didahi
“ia, gimana sekarang…”
“udah enakan kok, rasanya tu damai… dan ya.. udah mendingan lah… thanks ya…”
“santai aja lagi, by the way loe punya masalah apa? Kalau gue boleh tau sih…” tanya tirta,
Untuk sejenak vanes menarik nafas panjang. Sampai kemudian mengalir lah cerita itu dari mulutnya tanpa bisa ia tahan lagi.
“yaa.. loe sabar aja ya… gue juga nggax tau apa ferly suka sama loe apa nggax, ya loe bersikap sewajarnya aja ama dia” comment tirta.
“apa loe suka sama chelsy”
“ha!!! E, itu…”
“jawab aja yang jujur, gue tau kok ferly itu nggax suka sama gue dan gue juga tau siapa yang disukai ferly.sebelum gue kasi tau siapa orangnya, gue mau tau apa loe suka sama chelsy?” selidik vanes lagi.
“he’eh gue suka sama chelsy, tapi gue….”
“untung lah chelsy nggax menerima nasib yang sama kayak gue…”
“maksud loe?”
“ferly suka sama chelsy”
“ha?!!!!!”
“tapi chelsy suka sama loe,” sambung vanes cepat. “cinta kalian itu harus dipersatukan, tapi, apa chelsy nggax marah kalau tau loe disini bareng gue?”.
“kalau itu loe tenang aja, gue kenal chelsy, dia nggax bakal marah, dan sepertinya saat ini chelsy sedang melakukan hal yang sama kayak yang gue lakuin”
“haaa? Maksudnya?” tanya vanes bingung tapi tirta diam saja dan hanya tersenyum misterius.
Sementara itu tanpa sepengetahuan vanes ternyataa chelsy datang kerumah ferly,Tampak ferly yang tiduran sambil memperhatikan jacketnya yang berada diatas kasur, Tanpa bisa di cegah bayangan bersama vanes terus terbayang dibenaknya.
“puas sekarang loe fer???” tanya chelsy yang datang tiba-tiba.
“chelsy….” ferly kaget.
“puas loe nyakitin vanes?? Puas!!! Gue nggax nyangka elo setega ini ama cewek, loe anggap apa vanes itu??? Boneka? Yang bisa loe mainin kapan pun yang loe mau? Dasar banci!!! Gue tau loe itu suka sama vanes tapi kenapa loe nggax mau ngakuin itu???” tanya chelsy.
“chel gue,.. gue juga nggax tau, gue nggax bermaksud buat nyakitin vanes.” Ferly bela diri.
“apa loe bilang? Nggax bermaksud??? Loe itu udah mainin prasaan vanes, dan loe masih brani bilang nggax bermaksud???”
“ya awalnya gue Cuma mau…”
“ngerjain dia? Ngebales semua perbuatan dia?” potong chelsy “loe fikir donk, dulu yang pertama ngerjain dia siapa? Temen-temen loe kan? Kalau vanes ngebales itu wajar donk, tapi kalian malah minta dia buat minta maaf? Apa itu wajar? Orang gila aja ketawa kala kayak gini… vanes itu udah terlalu menderita karna joy, dan saat dia mendapat cinta baru malah kayak gini…” kata chelsy sedih.
“ya, tapi gue nggax suka sama vanes…”
“nggax suka? Trus kenapa loe ngedeketin dia? Kalau Cuma mau ditraktir?. tenang, loe bisa bilang kegue, butuh berapa loe? Tapi nggax harus dengan mainin prasaan orang kayak gini donk. Kalau Cuma mau dibilang hebat, atau keren, nggax kayak gini juga caranya, ini malah bakal bikin loe jadi cowok yang paling menyebalkan, dan kalau loe lakuin itu loe nggax lebih dari seorang banci!!! Bahkan banci aja nggax seburuk loe, karna banci itu nggax pernah nyakitin cewek, loe itu egois fer, loe sih enak bisa menang, tapi coba loe fikirin prasaan vanes saat ini… dia pasti sedih banget, karna tau dia dikerjain lagi, apalagi sama orang yang sama”
“gue…”
“sebenernya vanes punya salah apa sama loe? Sampai loe tega ngelakuin ini kedia?” tanya chelsy.
“tolong loe dengerin dulu penjelasan gue!!!”
“penjelasan?penjelasan apa lagi? Loe fikir loe bisa bohongin gue? Nggax akan!!! Loe nggax bakal bisa bohongin gue, coba loe lihat vanes sedikt aja fer, sedikiiiit aja!! Loe bandingin dia ama cewek lain, apa ada yang sesabar vanes??” tnaya chelsy.
“dia diminta bantu loe, tapi loe malah nusuk dia dari belakang, kalau gue, gue nggax bakal mau bantuin orang yang udah ngerjain gue berkali-kali, tapi vanes? Dia mau bantuin elo, dan dia diminta jadi ‘bodyguard’ loe selama 2 minggu atas perbuatan yang nggax di lakuin, kalian memanfaat kan dia” lanjut chelsy.
“loe kira, I hari tidur Cuma 6 jam, dan bekerja seharian itu nggax capek apa? Apa lagi dia harus lakuin itu dua minggu?!! Kalau gue, pasti gue udah bunuh loe!!! Tapi vanes, dia sanggup, dan saat dia suka sama loe dia malah tau kalau loe itu nggax bisa ngakuin kalau loe suka sama dia”
“gue nggax suka sama vanes!!!”
“loe suka sama dia!!!..”
“nggaaaaaaaaaaak”
“loe nggax sadar apa kalau loe suka sama dia? Kalau loe nggax suka kenapa loe minta vanes istirahat seharian dan malam nya loe ajakin dinner diluar? Sejak kapan loe baik sama orang?” tanya chelsy sinis.
“gue Cuma kasihan sama dia aja”
“itu buka kasihan fer, itu suka, loe tau itu, loe suka sama dia tapi nggaax bisa ungkapin…”
“nggax, nggax mungkin gue suka sama vanes, nggax!!!!”
“tapi sayang nya loe udah terlanjur suka ama dia, kalau nggax kenapa loe bilang kejoy kalau loe itu pacarnya? Itu karna loe jealouskan lihat joy ngedeketin vanes? Saat dia pergi loe berusaha mencarinya kemana-manakan? Dan loe bohong saat bilang loe tau, karna joy yang kasi tau loe, loe bohong karna loe nggax mau kalau vanes tau loe itu suka sama dia kan?” tanya chelsy.
“nggax. Itu semua nggax bener… gue Cuma…”
“loe itu banci!!! Nggax bisa bilang ‘suka’ keorang yang loe suka!!! Ayo lah fer, loe harus jujur ama diri loe sendiri, terima kenyataan ini, terima kalau loe itu suka sama vanes. Dan bisa ngeyakinin vanes sebelum dia bener-bener pergi dari kehidupan loe…”
“kenapa loe bisa tau semua nya tentang gue dan juga vanes?, padahal kan gue lebih kenal vanes dari pada loe, tapi kenapa loe tau semuanya!!!”
“loe nggax perlu tau, siapa yang kasi tau gue, yang loe harus tau, loe suka sama vanes, loe harus bisa ungkapin itu.”
“sekarang udah terlambat, vanes udah benci banget sama gue”
"Loe salah, masih ada kesempatan. Loe berhak mendapat kan kesempatan ke 2. Bukannya dulu loe bilang ‘gue janji gue bakal berhenti setelah gue mendapatkan cinta dari orang yang paling gue sayang’ itu kan janji loe? Jadi loe harus tepati janji loe”
“itu… kok loe juga tau? Loe tau dari mana???” tanya ferly penasaran.
“ada deh..” jawab chelsy.
Chelsy tersenyum misteruis dan membisikkan kata ditelinga ferly “best frend forever…” katanya lirih sambil tersenyum (best frend forever? Apa hubungannya?)
“best frend forever too…” balas ferly sambil tersenyum begitu juga chelsy… *Star Night : Lho ada apa?. kok Gak naymbung eike?*
oke….
Masih mau next tah?…
Kalo ia, silahkan di klik cerpen benci jadi cinta vanessa vs ferly part 7.

Random Posts

  • ANTARA CINTA dan KELUARGA

    ANTARA CINTA dan KELUARGAoleh PURWATIHidup akan menjadi indah selama kita masih memiliki dan berada disamping orang –orang yang kita sayangi, seperti anita yang dimana dia masih memiliki kedua orang tua, adik dan kakak yang selalu mengingatkannya dikala dia melakukan suatu kesalahan, anita yang masih berumur 16 tahun dan duduk dibangku sekolah SMK yang dimana dia masih melewati masa-masa pubertas sama seperti yang dirasakan oleh remaja yang lain.Pada saat itu anita menyimpan perasaan sayang pada seorang cowok yang bernama “Andre”.tanpa dia sadari bahwa dari awal dia masuk dibangku sekolah SMK anita sudah dilarang oleh keluarganya untuk berpacaran,tetapi anita tetap saja menentang perintah orang tuanya itu,anita dan andre menjalani hubungan berpacaran sudah hampir dua tahun. Dia menjalani semua itu tanpa sepengetahuan dari orang tua anita,apakah ini kekonyolan dari sebuah cinta ? seperti ada pepatah kalau “ Cinta itu Buta “ yang bisa membutakan mata dan hati bagi insan yang merasakannya seperti “Anita”… Andre selalu ada disaat Anita membutuhkannya,disaat anita merasa sedih dan bahagia.mungkin itu yang membuat anita menganggap andre adalah segalanya dalam hidup anita,hari-harinya selalu dia jalani dengan andre meskipun mereka berpacaran dengan cara long distance,karena andre bekerja dan sudah jelas jauh dari anita,,tetapi anita tidak menyadari semua itu. Suatu ketika anita memasuki bangku perkuliahan,dari sinilah kedua orang tua dan kakaknya mengetahui tentang hubungannya dengan andre melalui seluler anita yang berisi sms-sms dari andre yang selama ini dia dan andre sembunyikan,dan tanpa sepengetahuan anita tiba-tiba andre berkunjung kerumah anita,andre tidak pernah mendapat respon baik dari keluarga anita karena sudah dari awal keluarga anita tidak menyukai dan menyetujui hubungan mereka.Pada saat itu keluarga anita marah besar sampai ayah dan ibu anita jatuh sakit mengetahui perbuatan anita yang selama ini menentang perintah mereka mulai saat itulah anita diberi pilihan antara keluarga, kuliah atau pacar.Pada suatu malam anita berada pada perasaan bingung dengan pilihan yang diberikan oleh orang tuanya,, dia tidak ingin melepaskan pacarnya tetapi dia juga tidak ingin melepaskan keluarga dan kuliahnya.tapi dia harus menentukan pilihan yang harus dia ambil, akhirnya anita memilih keluarga dan kuliahnya dia berjanji pada orang tuanya untuk tetap fokus pada kuliah dan masa depannya. Dia tidak akan mengulangi kesalahan untuk yang kedua kalinya.Akhirnya anita sekarang berusaha untuk mengembalikan rasa kepercayaan orang tuanya pada dirinya dan dia berkomitmen untuk selalu memandang masa depannya.>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> sekian <<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<Cinta yang sebenarnya itu ialah cinta yang nantinya akan diberikan oleh Tuhan pada kita,dan cinta yang tanpa restu dari kedua orang tua tidak akan pernah abadi untuk selamanya.Nama : PURWATIEmail : watikyupz@yahoo.com

  • Cerpen Cinta: You Are My Destiny

    You Are My DestinyLangit tampak mendung, sepertinya akan turun hujan. Pandanganku beralih pada seorang cowok yang berdiri dekat pintu. Cowok berkulit putih dan berbadan cukup tinggi namun sedikit kurus. Tara,itulah namanya. Aku mengenalnya sejak lama, namun dia tak mengenalku. Hanya sejak kita masuk SMA yang sama dia jadi kenal padaku.Namaku Nira Revita, biasa di panggil Rita."hey, ngelamunin apa sih?"suara itu mengagetkanku. Suara sahabatku, Zahfa."eeh, gak kok"jawabku dg agak gugup."kamu gk pulang Rit? udah mau hujan loh""aku nunggu jemputan zah, kamu duluan aja gak apa2""kenapa gak bareng si Tara aja sih,arumah kalian kan searah""gak zah,atakut ngerepotin dia""oo ya udah duluan ya?"Aku hanya menganggukkan kepala.***Keringat membasahi tubuhku, ku rapikan segera perlengkapan untuk kegiatan persami di SMA baruku.Jangan sampai aku telat dan kena hukuman dari kakak-kakak osis.Tapi harapanku sia-sia, baru saja ku melangkahkan kaki masuk ke sekolah kakak-kakak osis sudah menunggu di pintu dengan wajah yang kelihatan marah."cepat masuk! Niat ikut kegiatan ini gak sih? Gak disiplin banget datang telat!" kata salah seorang dari mereka."iya kak, maaf saya telat" jawabku.Setelah terbebas dari kemarahan mereka aku segera masuk menemui zahfa yang kebetulan satu regu denganku.Acara persami berjalan dengan lancar, tiba waktunya kita untuk pulang ke rumah masing-masing. Aku menunggu ayah menjemputku, Ku lihat Tara yang berjalan dengan lemas dan wajah yang pucat. mungkin dia kelelahan karena semalam dia kena hukuman gara-gara anggota kelompoknya banyak yang melanggar peraturan.Dia duduk tak jauh dari tempatku berada, tiba-tiba ada yang membasahi pipiku. Apa, air mata? Aku menangis, tapi mengapa aku menangis? Aku menangisi keadaan Tara yang spt itu.Apa artinya ini?***Setelah kejadian hari itu aku merasa ada yang berbeda pada diriku ketika melihat Tara, ada getaran, ada perasaan lain di hatiku. mungkinkah aku jatuh cinta padanya?Jantungku berdegup kencang ketika di dekatnya, dan aku merasa rindu jika dia tak ada. Tapi apakah ini perasaan yang benar? baru pertama kali ku rasakan perasaan seperti ini.Seminggu berlalu dan perasaanku semakin tak menentu.kali ini ku benar-benar yakin bahwa aku jatuh cinta pada Tara.dialah cinta pertamaku. Namun betapa kecewanya diriku ketika tau bahwa tara ternyata telah memiliki seorang kekasih. Aku benar-benar patah hati saat itu. Sahabat baikku, fita menyuruhku untuk sabar namun meski begitu aku tak pernah bisa melupakan tara.aku begitu menyayanginya. Hingga 3 bulan berlalu aku mendengar berita bahwa tara sudah putus dengan pacarnya, betapa bahagianya aku mengetahui hal itu.entah karna apa tiba-tiba saja aku dan tara menjadi sangat akrab. Aku dan tara jadi lebih sering ngobrol dan bercanda lewat sms. Namun aku tetap tak pernah berani mengungkapkan apa yg sesungguhnya aku rasakan pada Tara. Aku hanya mampu memendam perasaan cinta ini dalam hatiku.Hingga suatu ketika kecerobohankulah yg mengungkap rahasia itu.Salah seorang temanku tidak sengaja membaca coretan di Diaryku bahwa aku menyukai tara. Entah apa yang dia lakukan sehingga Tara kemudian tau hal itu dan dia menjauhiku. Aku sangat menyesal mengapa aku begitu ceroboh meletakkan buku itu di atas meja dan meninggalkannya begitu saja sehingga ada orang lain membacanya. Kini hubunganku dengan Tara tidak lagi seperti kemarin-kemarin, dia terlihat menghindari dan menjauhiku. Aku semakin tersiksa dengan perasaanku sendiri. Apa yg kini harus ku lakukan??*** Waktu kelulusan sekolah telah tiba.tak terasa 3th sudah ku menempuh pendidikan di SMA ini, dan selama itu pula rasa cintaku untuk tara masih belum bisa mati. Setelah lulus SMA aku meneruskan pendidikanku ke salah satu Universitas Negeri di kota Malang bersama Fita.sedangkan Tara, aku tak pernah tau lagi kabar dan keberadaannya sekarang. Aku berfikir mungkin kami memang tak berjodoh,mungkin Tara dan aku memang tak di takdirkan untuk bersama.***"Tiiiit"suara klakson berbunyi. Aku berteriak histeris sambil menutup mata ketika sebuah mobil berkecepatan tinggi melaju ke arahku."kau tidak apa-apa?"tanya seseorang padaku."aku tidak a…"bicaraku terhenti ketika ku lihat orang yang sedang bertanya padaku ternyata adalah Tara."Ta..ta..Tara??"ucapku terbata-bata."heh?Rita kan?"jawabnya.Aku sangat bahagia akhirnya bisa bertemu Tara lagi. Tara kemudian mengantarku pulang setelah kami saling bertukar nomor handphone.***"Drtz..drtz"handphone di saku celanaku bergetar.terlihat nama Tara di layarnya,segera ku tekan tombol buka."Ku tunggu di taman sekarang"Aku loncat-loncat kegirangan membaca sms dari Tara. Segera saja aku ganti baju dan pergi menemui Tara..(Di Taman)"Tara mana ya?"gumamku dalam hati. Tiba-tiba ada yang menutup mataku dari belakang."Rita,aku punya kejutan buat kamu"Suara yang sangat ku kenal.iya,itu suara Tara.Dia menuntunku hingga ke suatu tempat dan melepas tangannya dari mataku.Seakan tidak percaya dengan apa yg baru saja ku lihat,aku mengucek-ngucek mataku. Dan ternyata aku tidak menghayal, di sekelilingku terdapat banyak lilin dan Tara, ia tersenyum manis padaku."Rita, aku ingin mengakui sesuatu. Aku minta maaf selama ini aku nggak bisa jujur sama perasaanku sendiri. sebenarnya dari dulu aku sayang sama kamu tapi aku gak bisa ungkapin semua itu karna aku takut bakal nyakitin kamu.dan sekarang kita ketemu lagi, aku yakin kalau aku bener-bener sayang sama kamu dan takdirlah yang mempertemukan kita.“Rita,Maukah kamu menjadi bagian dari hidupku dan temani aku hingga masa tuaku?""Tara… Aku juga sayang sma kamu.""jadi,kamu mau?""iya,aku mau"Aku sangat bahagia mendengar ucapan tara. Tara menyatakan cinta padaku,Aku selalu berfikir kalau Tara bukan takdirku, dia bukan jodohku. tapi ternyata ku salah! dia adalah cinta pertama dan juga cinta terakhirku. Dialah orang yang menjadi pelengkap dalam hidupku, tulang rusukku, cinta sejati dalam hidupku.~THE END~Profil PenulisNama : Ni’matul KhoiriyyahNama Pena : Ranti AnastasyaTanggal lahir : 14 Agustus 1996Pekerjaan : PelajarFacebook : Ayra Nirmala Raya PratiwiMohon Kritik dan sarannya yaa

  • Cerpen “Tentang Rasa ~ 08 {Update}

    Hidup tanpa nulis itu, ibarat makan cuma pake sayur _Menurut aku tapi ya. Tapi… Kok sekarang jadi beneran nggak semangat buat nulis ya?. _cerpen khususnya. Eh sekarang malah lagi asik ngotak atik Video. ha ha ha.All of you want to see it?. Klik aja "broken angel arash feat helena".Ya sudah lah. Yang terakhir, Happy reading aja lah.“Langkah Anggun terhenti. ‘Jangan jadi pengecut’. Maksutnya dia nggak boleh kabur dari masalah?. Ehem, bener juga si kayaknya. Hanya saja untuk saat ini sepertinya lebih asik kalau hanru membayangkan reaksi Gugub Rian nanti malam. Ha ha ha. Pasti lucu. Baru membayangkan saja sudah membuat anggun tersenyum – senyum sendiri. Dengan langkah mantab ia segera masuk kedalam rumah.Senyum di bibinya langsung menghilan bin raib saat mendapati tatapan tajam dari ketiga temannya yang telah menyambutnya di ambang pintu. Bahkan anggun tak mampu menghilangkan raut kaget sekaligus heran di wajahnya saat mendapati siapa yang sedang duduk manis di ruang tamu rumahnya.sebagian

  • cerpen pendek derita otak pas-pasan

    Kring kring kring… (???)..Untuk kesekian kalinya terdengar nada alaram hape yang sengaja di stel (??) . Secara naluriah tangan Naydia meraba sumber suara dengan mata yang tetap masih setengah terpejam. Begitu menemukan benda tersebut, ditekannya tombol tunda. Otomatis nada berisik itu terhenti. Berniat untuk melanjutkan tidur kembali karena matanya masih mengantuk , Namun justru Matanya malah langsung melotot saat mendapati angka yang tertera di layar hape. Pukul 07:54. Bagaikan tersengat listik Naydia langsung bangkit dari tempat tidur, kalang kabut menuju kearah kamar mandi.Sambil terus merutuk dalam hati Naydia mencuci muka dan gosok gigi. Kali ini sengaja alpa mandi, Toh gak di sayur ini (???).sebagian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*