Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs Ferly ~ 05

Biar nggak bingung baca dulu cerpen benci jadi cinta part 4. Oke?..
Happy reading…

Credit gambar : Ana merya
Credit Verpen : Mia Mulyani
Untung lah Vanes bisa diizinin ama nyokap, walau bohong sih, ia bilang bakal tinggal di tempat temen cewek, buat ngerjain tugas selama seminggu, ya abis mau gimana? Mana mungkin kan bilang tinggal dirumah cowok, kalau sampai bilang gitu, yakin 100% eh 1000% deh pasti nggax dibolehin sama keluarga.
Tepat pukul 05:00 wib. Vanes tiba dirumah ferly, rumahnya luas banget nggax jauh beda sama rumah nya, dan untunglah ferly Cuma tinggal sama nyokapnya aja, jadi Vanes nggax merasa malu-malu amet. Apa lagi nyokapnya baik banget . Yang membuat Vanes merasa betah dirumah itu dan nggax mersa terasingkan.
“vanes, bantuin gue..” kata ferly, uh apa lagi sih, udah malem nih ganggu aja.
“ada apa sih, ngantuk nih” balas Vanes.
“ini tu baru jam 08:00”
“ya emang apa urusannya sama jam? Kalau gue bilang ngantuk ya ngantuk”
“eh loe disini buat bantuin gue ya, bukan buat seneng-seneng”
“ia gue tau. Udah deh nggax perlu ngomel-ngomel, cepet tua baru tau loe, sekarang mending loe cepet bilang loe mau apa? Gue buatin biar cepet kelar, gue ngantuk nih…”
“nih kerjain pr gue”
“apa?? Udah gila apa? Jangan yang aneh-aneh deh… kerjain sendiri”
“apa loe bilang…”
“e, ia, sorry… sini gue kerjain, tapi inget Cuma kali ini aja.”
“maksud loe..?”
“loe harus kerjain sendiri, kalau pr nya dikerjain orang lain sih itu nggax benerm” kata vanes sambil mengerjakan pr nya.
“eh, diem deh loe, udah kerjain aja, jangan banyak comment”
“yeee gue kan Cuma nasehatin doank. Loe tu punya segalanya, tajir, wajah loe juga nggax jelek-jelek banget, populer di kalangan anak cewek hampir satu sekolah, tapi sayang loe itu mau menang sendiri, coba loe tubah tu sifat, pasti makin banyak yang suka sama loe, termasuk chelsy, buakan malah minta buatin pr ama orang lain, jadi apa gunanya loe belajar selama ini? Cuma mau ngabisin uang nyokap loe aja? Di luar sana banyak anak-anak yang nggax semampu loe. Mereka sangat menginginkan belajar dan gimana rasanya duduk di bangu sekolah, tapi mereka nggax mampu karna nggax punya biaya, sedangkan elo, loe punya segalanya, kenapa loe nggax mau belajar dengan bener?” kata vanes sambil terus mengerjakan pr nya, “ ya gue sih Cuma bilang aja. Ya itu sih kalau loe mau dengerin, kalau nggax juga nggax apa-apa,” lanjut vanes dan menyelesaikan prnya, “nih, udah. Selesaikan tugas gue? Gue kekamar dulu ya, mata gue udah nggax bisa di compromy lagi nih, ngantuk banget” sambung nya lagi dan ferly hanya mengangguk.
"Huuufh akhirnya tugas gue selesai juga, masih kurang 13 hari lagi, ya semoga aja gue bisa ngelewatin 2 minggu ini dengan baik, agar gue bisa cepet keluar dari kehidupan ferly." gumam vanes sambil merebahkan dirinya dikasur.
Pagi itu vanes buru-buru kekamar mandi karna ia harus berangkar kesekolah pagi-pagi. Kebetulan kamar nya bersebelahan sama kamar ferly dan kamar mandi nya Cuma ada satu, begitu tiba dikamar mandi ternyata kamar mandinya tertutup, aduh pasti ferly yang lagi mandi.
“fer, cepet donk mandi nya gue hari ini mau berangkat cepet.” Kata vanes sambil mengetok-ngetok pintu kamar mandi tapi nggax ada jawaban.
“fer, ayo donk, ntar gue bisa telat nih…” lanjut vanes dan tetep nggax ada jawaban.
“ferly!!!!..” jerit vanes akhirnya.
“vanes? Loe ngapain teriak-teriak di situ?” sebuah suara yang mengagetkan dari samping, refleks vanes langsung menoleh…
“lho ferly, loe kok disitu?” tanya vanes heran.
“ya abis mau dimana? Gue udah rapi gini, kalau mau bareng gue mending cepetan siap-siap”
“kalau loe disitu yang dikamar mandi siapa?”.
“tau… hantu kale” jawab ferly
“ha!!!? Emang ada?” tanya vanes, dan ia pun mendorong pintu kamar mandi tapi kamar mandinya kosong.
“tuh, lihat, hantukan??” kata ferly sambil berlalu, sambil bergidik merinding vanes nekat masuk kamar mandi ya takut kali aja ada hantu beneran.
Setelah rapi ia turun ke bawah untuk sarapan, disana ferly dan mamanya udah menunggu buat sarapan bareng.
“eh, vanes? Mari sarapan bareng” kata nyokapnya,
“i…ia tante, maaf saya telat”
“ha!!! Maksud loe hamil” potong ferly yang bikin sebel.
“e, bukan telat itu..”
“hus kamu itu ya…” kata mamanya. “udah van jangan kamu masukin ke hati ya, dia itu emang kayak gitu” lanjutnya.
“ia tante nggax papa kok”
“yuk sarapan” ajak mamanya ferly ramah, gila ya, mamanya baik kayak gini kok anaknya jauh banget bedanya kayak bumi sama langit.
Begitu tiba di school Vanes sebel banget, masa ia harus mbawain tasnya ferly dan nggax bisa nolak, abis kan dalam perjanjian harus nurut.dan saat istirahat dikerjain habis-habisan. Masa diminta kekantine nggax cukup 10 kali gimana nggak bete coba. Pertama minta beliin snek, trus es, trus air meneral, kueh, permen, dan sebagainya, tapi mintanya satu-satu, apa nggax kurang kerjaan namanya, . Gila ya ngerjain nggax tanggung-tanggung.
Belum lagi saat pelajaran olah raga vanes harus bawain bajunya, dan peralatannya, air minumnya juga, dan pokoknya macem-macem deh. Dan terakhir saat selesai olahraga, diminta ngipasin dia. Emang dikira nggax capek apa? Gila, baru sehari aja Vanes udah kayak pembantu beneran. Brengsek!!
Malamnya gue ama ferly nonbar dibioskop, jangan berfikir kalau ini itu menyenangkan, masa’ vanes diminta keluar masuk mulu, diminta beli minuman, pop cron, cemilan, pokoknya dengan segala macam bentuk makanan deh, dan jadi nggax bisa nikmati film yang harus nya seru. Ferly sih enank tinggal bilang sambil nikmati film, nah vanes?? Begitu selesai dan duduk dikursi nya, ehfilm nya udah selesai. bikin betekan???
“fer pulang yuk, udah malem nih”
“bentar lagi donk van, tanggung nih, lagi seru-seru juga”
“gue ngantuk, loe lihat donk udah jam berapa? Loe nggax kasihan ama gue apa? Gue tu dari pagi belom ada istirahat, dan besok gue harus kayak gini lagi, ayo donk fer” ajak vanes.
“ia. Iya gue pulang, yuk” ajaknya. Akhirnya pulang juga.
“udah puas loe fer?” tanya vanes saat di dalam mobil.
“puas apa?” tanyanya.
“ya puas ngerjain gue… seharian ini gue udah jalan kaki lebih dari 1000 langkah tau nggax. Loe sih enak tinggal ngomong, nah sedang kan gue??? Udah nggax ada istirahat, jalan terus lagi, loe fikir gue robot apa? Gue tu manusia, punya capernya juga. Bukannya kasihan e, malah terus aja ngerjain gue” .
“eh, loe tuh harus nurut”
“ia gue tau. Tapi nggax kayak gini juga kan? Mana jadwalnya besok pagi gue harus buatin sarapan loe lagi, jam segini aja gue belom tidur, apa gue bisa bangun pagi-pagi untuk buat sarapan?” lanjut vanes, walau matanya udah merem nggax tau kenapa, ia ngucapin itu, dan tanpak ferly nggax comment. Yaaa sadar kalee.
Pagi-pagi sekali vanes udah bangun dan buat sarapan, abis itu mandi dan siap-siap. Saat udah rapi sarapan bareng ferly dan nyokapnya seperti biasa.
“van, mata kamu kenapa? Kok sayu gitu? Kayak kurang tidur, emang kamu tidur jam berapa?” tanya mamanya ferly. Gue langsung menatap ferly yang sepertinya tampak bersalah.
“0, vanes tidurnya telat tadi malam tante, abis kangen sama mama” jawabnya sambil cengengesan.
“0 kalau gitu kamu bisa ketemu ama mama kamu ntar sepulang sekolah”
“ia makasih tante.” Jawab vanes..
Dan seperti biasa vanes harus bawain tasnya ferly kekelas, dan pokoknya tugasnya sama kayak kemaren deh, sepulang sekolah, ngebersihin kamarnya ferly,nyuci bajunya, nyetrika, bikinin dia makanan, pokoknya nurutin kemauannya dia deh, nggax kira capeknya kayak apa, demi foto ituia harus mau.
Tak terasa sudah seminggu 4 hari dirumahnya ferly dan Vanes bener-bener capek, 1 hari istirahat cuma 6 jam. Itu juga malam. Siangnya nonstop nurutin kemauannya dia. Dan hari minggu ini nggax tau aktivitas apa ayng bakal ferly kasi . Ia bisa pasrah.
“van, hari ini nyokap pergi kerumah tante. Pulangnya pasti sore, karna ni hari minggu jadi gue minta loe nemenin gue nonton tv di sini” kata ferly sambil menghidupkan tv di depannya.
“ya udah, loe mau gue ambilin apa?”
“gue bilang kan gue minta loe nemenin gue nonton, kok minta ambilin sih?”
“ya kan biasanya loe nonton dan gue yang sediain keperlian loe, ya kali aja loe amu makan apa gitu?”
“nggax usah, gue Cuma ninta loe buat nemenin gue nonton aja kok, tapi kalau nggax keberatan loe bawain cake yang ada di lemari ama air meneral aja buat nyemil”
“0, ya udah bentar ya” kata vanes sambil beranjak dari tempat duduk dan pergi kedapur, setelah itu balik lagi ke ruang tenga, tapi rasa kok kayaknya ada yang lain dalam diri ferly, tumben dia minta sambil bilang ‘kalau nggax keberatan’ padahal bisanya kan maksa.
“nih, loe mau gue ambilin sesuatu”
“taro disini aja. Gue nggax butuh apa-apa lagi kok, cukup loe temenin gue nonton sini” katanya. Vanes pun nurut dan duduk di sampingnya sambil menyaksikan film, dan nyemil. Ternyata asyik juga
Mereka nonton terus, dan siangnya a makan bareng, abis itu ngelanjutin nontonya, Vanes juga bingung sama sikap nih, anak, sebenernya ada apa sih? Tapi bodo’ ah. Mumpung dia lagi baik, jadi bisa istirahat.
Dan hari ini Vanes dan ferly nonton sambil ngobrol-ngobrol ternyata asyi juga ngobrol ama ferly . anak lucu dan nggax ngebosenin, dan mungkin ini bakal jadi kata-kata pertama yang bakal vanes ucapin yaitu ‘ferly itu baik dan anaknya nyenengin’
Malamnya saat lagi dinner sama ferly, vanes permisi ke toilet bentar tapi begitu balik lagi,ia kaget banget saat ngelihat ferly lagi ngobrol sama orang yang paling di benci dan nggax di harapkan dia datang yaitu ‘joy’ mantan pacar nya. Vanes langsung menghampiri ferly dan tampak joy kaget dengan kedatangan nya..
“fer, gue mau pualng” kata vanes
“lho van, kok pulang sih?”
“vanes??” kata joy.
“fer gue mau pulang”
“i..ia, tapi kenapa?” tanya ferly.
“van, gue bisa jelasin semuanya ke elo kalau gue…..” kata joy
“cukup!!! Nggax ada lagi yang perlu loe jelasin, semuanya udah jelas kok, loe nggax suka sama gue makanya loe pergi tanap ngabarin gue”
“van gue tu..”
“gue bilang cukup. Tolong loe jangan ganggu hidup gue lagi”
“apa… ferly pacar loe?” tanya joy yang buat vanes kaget.
“jawab van apa verly pacar loe?”
“itu…”
“ia gue pacarnya” potong ferly.
“apa??”
“loe seharusnya nggax datang kekehidupan nya vanes lagi, karna loe udah banyak banget bikin dia kecewa, dan loe nggax pantes buat vanes” kata ferly. “gue minta sama loe tolong loe jangan ganggu hidup gue ama vanes lagi” lanjut nya,
Vanes nggax tau kenapa ferly ngomong gitu dan langsugn lari dari tempat itu.Loe kok bego banget sih masa loe suka ama musuh loe sendiri… ini nggax boleh terjadi…
“vanes…” teriak ferly dan joy bersamaan dan berusaha mengejar, tapi vanes terus aja berlalu, dan begitu tiba diluar tiba-tiba hujan turun deres , malam itu ia hujan-hujanan sambil menangis, ia teringat semua kejadian yang udah di lakuin ke joy dulu masa-masa indah bersama dia, dan ia juga inget saat dia ninggalin gitu aja.*oke!!!, yang ini bener -bener drama abis. Atawa malah sinetron ya?….*
Dulu joy orang yang ia suka dan ferly orang yang di benci tapi sekarang joy menjadi orang yang di benci dan ferly, ia nggax tau apa iaa suka ama ferly apa nggax ??
Vanesssa udah nggax tau arah jalanan kemana, ia terus hujan-hujanan, hingga nggax ngerasain apa-apa lagi tapi nggax tau kenapa ia nggax mau berhenti dari hujan-hujanan itu, dan saat sudah merasa tubuh gue lemes banget dan sebelum kehilangan kesadaran , samar-samar ia mendengar seseoarang yang memanggil nama nya, dan saat ia sudah kehilangan kesadaran dan hampir jatuh ia ngerasa ada yang menangkap tubuh nya sebelum jatuh, sebelum akhirnya kesadaranya benar – benar hilang.
Next to Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly part 6.

Random Posts

  • Cerpen pendek ‘He is my love’

    Inget cerpen pendek sang idola yang sudah admin posting sebelumnya? Nah, setelah admin baca ulang cerpen He is my love ini admin baru ngeh kalau ternyata temanya sama. Ck ck ck. Tapi nggak papa lah, namanya juga fiksi. So, buat yang mau baca bisa langsung ke bawah aja ya."Ya udah, gue pulang dulu ya?""Iya, hati -hati di jalan. Da…" balas Irma sambil melambaikan tangannya. Mengantarkan kepergian Rey, sang kekasih setelah seharian ini jalan – jalan. Yah mumpung hari minggu, libur sekolah. Kalau nggak kapan lagi punya waktu buat kencan. Bener gak?Setelah sosok Rey beneran hilang dari pandangan barulah ia melangkahkan kaki masuk kedalam rumah. Sambil terus melangkah mulutnya tak henti bersenandung kecil. Melantunkan lagu – lagu Cinta. Ciri khas orang yang sedang kasmaran.Begitu sampai di kamar segera ia rebahkan tubuhnya di atas ranjang. Orang tuanya sedang keluar. Itu artinya ia di rumah sendirian, maklumlah anak tunggal. Setelah berpikir – pikir untuk beberapa saat segera di keluarkan hape dari dalam tasnya. Mencari id contak atas nama Vieta, sahabat terbaiknya. Biasalah cewek kalau ada apa – apa kan memang demen curhat. Tak terasa satu jam telah berlalu. TM alias TalkMania kartu 'As' nya juga sudah ludes. Mau tak mau pangilan itu harus ia putuskan. Sebagai anak sekolahan ia memang harus belajar hemat, secara uang saku juga masih nyadong sama orang tua. Untuk sejenak Irma memandangi benda elektronik yang ada di tangannya dengan kening berkerut. Dalam hati ia bergumam. Satu jam yang telah berlalu dengan sia – sia. Karena rencannya untuk curhat gagal berantakan. Justru ia yang di jadikan ajang curhat oleh sahabatnya yang satu itu yang 'katanya' sedang naksir seseorang.Setelah berdiam untuk beberapa saat, akhirnya Irma bangkit berdiri. Sebentar lagi ortunya pasti juga akan segera pulang. Lagi pula sepertinya tubuhnya juga perlu penyegaran. Tak lupa di sambarnya handuk sebelum kemudian ia menghilang di balik pintu kamar mandi.Keesokan harinya seperti biasa Irma berangkat kesekolah. Awal pagi yang cerah tiba – tiba terasa suram saat matanya mendapati raut berbinar di wajah Vieta. Gadis itu langsung bisa mendebak kalau acara curhatanya kemaren pasti masih ada lanjutanya. Persis seperti cerpen berseri yang akan terus berlanjut yang di tulis oleh salah satu teman dunia mayanya, Ana merya."Iya Irma, pokoknya dia itu keren banget. Gue sekarang jadi percaya kalau love at first sight itu beneran ada."Irma hanya mampu tersenyum hambar yang benar – benar terasa hambar. Sebuah senyuman yang dipaksain. Secara kalimat itu sudah lebih dari dua puluh kali di ulang – ulang oleh sahabatnya. Sampai – sampai ia merasa itu kalimat sudah sangat familiar di telinga."Terus kenapa kemaren nggak langsung loe tembak aja," komentar gadis itu ngasal."Ya ela, loe pikir gue udah gila apa. Masa baru kenalan gue langsung nembak dia. Lagian belum ada sejarahnya cewek nembak duluan," bantah Vieta sebel."Sapa bilang, ini kan udah jaman emansipasi wanita. Sah – sah aja donk. Lagian bukannya sejarah nabi kita, bunda Siti khadijah duluan yang melamar?" sambung Irma lagi.Sejenak Vieta bungkam, dalam hati ia membenarkan ucapan sahabatnya itu. "He he he…. ia juga sih. Tapi tetep aja gue nggak bisa nembak duluan. Bisa di kira gila beneran gue.""Bukannya loe emang udah gila dari sononya ya?"Dengan cepat sebuah jitakan mendarat di kepala Irma atas balasan ucapannya barusan. "Eh, Gimana acara kencan loe kemaren?" tanya Vieta mengalihkan pembicaraan. Benar – benar langkah yang bagus, karena wajah Irma langsung sumringah mendengarnya. Sekaligus juga membatalkan niat untuk membalas jitakan yang di terimanya barusan."Ah… Pokoknya seru banget. Ternyata dia itu orangnya romantis. Gue kan jadi makin cinta sama dia," kata Irma sambi tersenyum membayangkan ucapanya barusan."Bukannya dulu loe bilang, si Jhon Jilidsatu. Pacar loe yang loe bilang memiliki history nama rada nggak jelas gitu orangnya ngebosenin ya?" tanya Vieta terlihat bingung. "Ya ela. Si John mah udah gue tendang dua minggu yang lalu kaleeee…""HA?" Mulut Vieta mangap selebar – lebarnya, Irma hanya menangapinya dengan tatapan sinis sekaligus mencibir. Dalam hati ia mencibir, lebay banget si nie orang?"Bukannya loe baru jadian tiga minggu yang lalu ya?" sambung Vieta lagi."Emang… Tapi karena dia nya ngbosenin mending gue cari yang baru," balas Irma santai."Astaga, loe bener – bener deh," Vieta kehilangan kata-kata dan tampak menggeleng – gelengkan kepala tak percaya.***"Irma, loe harus bantuin gue, kalau nggak gue bisa patah hati beneran nie.""Apa lagi si?" tanya Irma sambil menutup bukunya dengan kesel. Apa nggak cukup hampir seminggu ini ia menjadi pendengar setia tentang kisah sang pangeran berkuda putih ala Vieta?"Gimana donk. Gue beneran naksir berat sama dia.""Ya udah kalau gitu loe aja yang nyamperin.""Tapi dia udah punya pacar.""Terus?""Masa terus. Ya gue harus gimana. Loe kasi saran kek. Nggak setia kawan banget si mentang – menatang dia udah punya pacar," gerut Vieta sebel."Ya ela, emang kenapa kalau dia udah punya pacar. Belum nikah ini. Yang udah nikah aja bisa cerai kok. Gitu aja ribet.""Maksut loe, gue harus ngerebut dia gitu?" Vieta tidak yakin akan apa yang baru saja di dengarnya. Irma hanya membalas dengan anggukan kepala mantab."Eh, gue belum sejahat itu kali," tolak Vieta lagi."Belum bukan berarti enggak kan?" pangkas Irma cepat."Tapi masa gue harus ngerebut pacar orang?" tanya gadis itu ragu."Salah siapa naksir sama orang yang jelas – jelas udah punya pacar," Irma dengan santai main nyablak. "Lagian nie ya gue pernah denger orang bilang kalau dalam perang dan cinta semuanya sah – sah aja," Irma sok – sokan menasehati."Lebay… Lagian siapa juga yang mo perang.""Eh non, kalau sampe beneran berani ngerebut pacar orang kalau bukan ngajakin perang terus apa namanya?""Udah tau kayak gitu, ngapain loe ngasih ide begituan ke gue?""Dari pada loe patah hati terus bunuh diri," kata Irma cepat dan langsung mendapat hadiah jitakan di kepalanya."Loe kalau ngomong nggak ngenakin banget.""Kalau mau yang enak, beli in gue kentang goreng," gerut Irma sebel sambil mengusap – usap kepalanya yang terasa berdenyut. Udah jelas – jelas tadi minta saran, giliran di kasi tau bener – bener walau sarannya jelas gak bener (???) eh, malah dijitak. Siapa yang nggak kesel coba."Emangnya loe nggak takut kena karma?" tanya Vieta setelah terdiam beberapa saat."Maksutnya?" kening Irma tampak berkerut tanda bingung."Ya ngerebut pacar orang. Loe nggak takut ya kalau nanti pacar loe juga di ambil orang?""Huwahahahaha…." Irma langsung ngakak mendengar pertanyaan yang dianggapnya super konyol."Apa ada yang lucu?" gantian kening Vieta yang berkerut melihat sahabatnya masih tertawa. Menurutnya tidak ada yang lucu di sini."Ampun deh…. Loe ini ada – ada aja. Sejak kapan hukum karma bisa di pindah tangankan? Yang rencananya mau ngerebut pacar orang kan elo. So, yang harus kena karma elo donk. Nggak ada urusannya sama gue," terang Irma panjang lebar sembari berusaha menahan tawanya."Yah, tapi kan itu ide loe.""Baiklah…. Gue tarik lagi ide gue tadi. Dan elo sebaiknya siap – siap aja patah hati," selesai berkata Irma segera bangkit berdiri. Siap – siap mau pergi."Eits, tunggu dulu. Oke, Gue ikuti saran loe. Besok gue akan ajak dia ketemuan. Gue akan bilang kalau gue suka sama dia. Tapi…. Loe harus nemenin gue.""Oh tidak bisa….. Besok itu hari minggu, jadwal gue kencan" Tolak Irma cepat."Jadi loe nolak nemenin gue nie?" tanya Vieta dengan nada datar. Super datar. Tapi tatapan matanya itu lho, Sumpah bikin merinding. Akhirnya dengan amat sangat berat hati Irma mengangguk walau dalam hati terus merutuk. Dia punya salah apa di kehidupan sebelumnya sampai – sampai bisa punya sahabat yang menyeramkan seperti ini. Dan keesokan harinya seperti yang di janjikan, walau dengan berat hati Irma akhirnya menemani Vieta untuk melakuan aksinya."Loe yakin dia bakal datang?" tanya Irma sambil menyesap jus mangganya. Sudah hampir sepuluh menit ia dan Vieta duduk di caffetaria itu menunggu orang yang di taksir Vieta. Tapi yang di tunggu belum menampakkan batang hidungnya."Katanya si iya.""Kalau sampai dia nggak datang beneran gue bunuh loe," ancam Irma serius. Apalagi ia sudah bela – belain membatalkan acara kencan rutinnya pada hari minggu hanya untuk menjadi 'obat nyamuk' sahabatnya itu."Dari pada loe ngancem , mending loe kasih suport ke gue. Gila, gue beneran deg degan banget. Mending kita batalin aja yuk?""Setelah gue batalin rencana kencan gue, loe mau ngebatalin ini? Coba aja kalau loe berani?" geram Irma tapi Vieta sama sekali tidak mendengarnya karena matanya sudah terlanjur terpaku kearah pintu masuk dimana tampak ada seseorang yang mulai melangkah masuk."Irma bantuin gue sekarang, dia udah datang . Gue harus gimana?" kata Vieta terlihat panik."Ha? Benarkah? Yang mana orangnya?" tanya Irma sambil berbalik karena kebetulan posisi duduknya tadi membelakangi pintu."Itu yang baru masuk. Ya ampun, kalau sampai gue di tolak, gue yakin gue beneran patah hati," Keluh Vieta sementara Irma melotot menatap sosok yang ditunjuk sahabanya."Maksut loe yang pake kemeja hitam itu?" tanya Irma tampak tak percaya. Vieta hanya membalas dengan anggukan karena gugub yang tiba – tiba menyerangnya."Astaga Vieta, kalau sampai dia nerima elo, gue yang patah hati.""Maksut loe?" Tanya Vieta binggun."Dia itu Rey, pacar gue," sahut Irma lirih tapi bagi Vieta itu bagaikan suara petir di siang bolong disaat hari sedang cerah – cerahnya."APA?!"."Bruk…..".Hal terakhir yang Vieta ingat adalah suara riuh penghuni Cafe yang mendapatinya tergeletak pingsan di lantai.END..Detail CerpenJudul cerpen : He is My lovePenulis : Ana MeryaPanjang cerita : 1487 wordsGenre : RemajaKategori : Cerpen Pendek

  • Kenalkan Aku Pada Cinta ~ 08 | Cerpen cinta

    Adminnya pusing ni cerita mau di bawa kemana ala Armada. Pasalnya selain sosok Fajar, ternyata muncul sosok Defrin yang mendadak mengacaukan suasana. Penambahan tokoh lagi itu mustahil, tapi feel terhadap fajar mendadak menghilang Sementara posisi Andre jelas sudah tergantikan. (?????).He he he, Reader bingung gak sama kalimat pembukaanya. Yups, tips nulis biar fell nya dapat itu sebenarnya gampang. Cukup bayangin aja tokoh tokoh pelaku nya dengan orang – orang nyata di sekitar anda. Kelebihannya, nulis jadi gampang. Kekurangannya, ketika doi udah nggak menarik perhatian lagi, biasanya ide juga ikut ngilang. Iya…Biasanya sih gitu…. #DihajarMassaOkelah, kita lanjut aja ya sama Kenalkan aku pada cinta part 8 nya, untuk part sebelumnya silahkan di cek disini.Kenalkan Aku Pada Cinta Menatap indahnya senyuman di wajahmumembuatku terdiam dan terpakumengerti akan hadirmu di tempat yang terindahsaat kau peluk mesra tubuhku… "Banyak kata yang….."Mulut Astri yang ikut bersenandung kecil terhenti seiring dengan berhentinya musik yang mengalun dari radio yang ia stel di meja makan di dapurnya. Kepalanya menoleh, menatap penuh tanya sekaligus kesal kearah Rendy yang kini sedang menatapnya. Sepertinya kakaknya baru pulang.sebagian

  • Cerpen King Vs Queen Part Ending

    HUWAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!, Cape. Turun dari rumah jam lapan pagi Pukul 21:38 Baru nyampe rumah. Astaga….. #Backsound lagu Wali "Yang penting halal". ^_^Begitu pulang langsung nyalain lepi n Tara….. Wifi Gak bisa conect #Gubrak.N then, Ehem Keluarin "Galaxy", Searching ke google bentar. Tau deh apa yang di ping – ping, Pokoknya ikutin instruksi. N hasilnya. Alhamdulilah, Akhirnya bisa conect juga.So, Oke deh kalau begitu, Sesuai janji Lanjutan Cerpen King Vs Queen part 10 aka ending di posting. Yang merasa nunggu, monggo langsung di baca.Credit Gambar : Ana Merya"Niken… bagaimana ke adaan kakak mu nak?" tanya mamanya yang baru tiba di rumah sakit, Niken langsung berdiri menghampiri mamanya."Niken nggax tau ma, dokter lagi memeriksanya. maafin Niken ya maa, Niken nggax bisa bantuin kak Nino saat kak Nino lagi butuh pertolongan Niken…" kata Niken dengan sedih.sebagian

  • Cerpen “Say No To Galau”

    Galau lagi, galau lagi. Sebenernya obat galau tu apa si?. Udah keliling – keliling ngobrak abrik google masih juga belom nemu obatnya. -_______-Tapi okelah, seperti kata salah satu reader blog ana merya, mari coba ambil hikmahnya aja. Yah salah satunya dengan menuangkannya dalam bentuk cerpen misalnya. And than, jadilah cerpen say no to galau.Gimana sama cerpen hasil mengalaunya? Cekidot….Say no to galau"Hufh, akhirnya selesai juga," Tasya menghembuskan nafas lega, begitu juga Ardi, Dion, Yuli, Vano dan Lilian yang tampak sedang ikut mengumpulkan tumpukan buku yang berserakan di meja. Tak terasa sudah hampir 4 jam mereka dipaksa berkutat pada tumpuk – tumpukan buku sastra di perpustakaan kampus hanya untuk menyelesaikan tugas yang di berikan dosen 'Killer'."Iya nih, badan gue juga udah pegel semua," sahut Vano Sambil merenggangkan otot-otot tubuhnya yang terasa kaku."Oh ya, Seila. Udah pukul berapa sekarang?" tanya Yuli kearah Seila sambil terus menumpuk buku – bukunya."Enam kurang lima menit," balas Seila sambil melirik jam yang melingkar di tangannya."Nggak terasa udah sesore ini. Untung aja semuanya beres. Ya udah mending kita pulang yuk," Kata Vano sambil beranjak dari duduknya yang langsung diikuti oleh yang lain."Seila, loe pulang bareng siapa?" tanya Dion sambil berusaha untuk mensejajarkan langkahnya."Biasalah, nunggu jemputan sama kakak gue. Nie gue lagi mo sms dia," balas Seila tanpa mengalihkan tatapannya dari handphone yang ada di tangan. Jari – jarinya dengan lancar mengetikan kata demi kata."Ya udah, kalo loe nggak keberatan mending pulangnya bareng gue aja. Biar gue yang nganterin," Dion menawarkan diri. Untuk sejenak langkah Seila terhenti. Menoleh kearah Dion yang juga sedang menatapnya."E… Nggak deh. Ntar ngerepotin lagi. Lagian rumah kita kan nggak searah," tolak Seila sopan."Udah Seila, nggak usah nolak. Apalagi ini juga kan udah sore. Lagian kalau cowok itu emang tugasnya buat di repotin kok," kata Vano sambil melirik Lilian, pacarnya. Yang di lirik hanya mencibir kesel karena merasa sedang di sindir terang – terangan.Sejenak Seila menunduk. Menimbang – nimbang tawaran itu. Sejujurnya ia merasa sangat senang. Secara selama ini sebenarnya dia diam – diam mengagumi makluk satu itu. Hanya saja tidak mungkin kan ia yang mengungkapkan duluan walau pun dalam kesehariannya hubungan mereka berdua terlihat akrab. Ehem, sangat akrab malah. Wajahnya kembali ia toleh kan kearah Dion yang menatapnya teduh sambil tersenyum tulus. Dengan perlahan tapi pasti akhirnya Seila mengangguk. Kembali melangkahkan kaki menuju parkiran."Ma kasih ya, karena udah nganterin gue," kata seila begitu tiba didepan rumahnya."Sama -sama. Ya udah gue pulang dulu ya," pamit Dion."Nggak mampir dulu?" tawar Seila berbasa basi."Makasih. Lain kali aja. Udah hampir malam solanya," tolak Dion sopan sambil pamit berlalu dengan diantar senyuman yang tak lepas dari bibir seila.Cerpen Say no to galauDengan kekuatan penuh, Seila berlari disepanjang koridor kampusnya. Tatapan heran dari penghuni kampus lainya sama sekali tidak ia indahkan. Saat ini yang ada di benaknya hanya satu. Jika dalam wakut kurang dari lima menit ia masih belum mencapai kelasnya, maka bisa di pastikan nasipnya akan berakhir di tiang gantungan akibah ulah dari dosen 'KILLER' nya. # Lebay…."Hufh… untung saja," gumam Seilla bernapas lega sambil duduk di bangkunya. Sejenak ia melirik kanan kiri. Tatapannya berhenti di ambang pintu dimana sang dosen telah menunjukan batang hidungnya. Dalam hati ia bergumam, 'neraka dimulai'.@Kantin"Seila, tadi pagi tumben banget loe telat?" tanya Lilian sambil menikmati es sirupnya."Bangun kesiangan," balas seila cuek. Vano geleng – geleng kepala melihatnya."Oh ya, hari ini Dion nggak masuk ya?" Ardi mulai membuka percakapan.Mendengar nama Dion di sebut Seila langsung mendongakkan wajahnya. Menatap lurus ke arah Ardi. Dengan cepat diputarnya ingatannya. Kepalanya mengangguk membenarkan. Karena telat tadi ia jadi tidak menyadarinya."Ia. Hari ini dia ada acara penting gitu katanya. Nggak tau deh acara apaan," balas Vano."Eh, bukannya hari ini dia ulang tahun ya?" kata Yuli tiba – tiba mengingtkan."HA? Masa sih?" tanya Seila kaget. Ah sepertinya otaknya benar – benar blank sampe – sampe melupakan hari ulang tahun orang yang di sukainya."Oh iya. Kok gue bisa lupa ya?" Ardi membenarkan."Eh gimana kalau kita bikin acara kejutan buat dia?" kata lilian sambil menjentikan jari."Kejutan?" ulang Vano. Lili langsung mengangguk. Yang lain juga ikutan setuju."Tapi apa?""Gimana kalau kita bilang sama dia bahwa Seila kecelakaan?""Ha? Kok gue?. Nggak bisa," bantah seila cepet sebelum yang lain sempat mengomentari usul Vano barusan."Bener juga tuh," Ardi langsung menyetujui tanpa memperdulikan penolakan Seila sama sekali."Gue juga," Yuli, Lilian dan Vano kompakan mengangguk."Tapi gue kan nggak setuju," bantah Seila cepat. "Lagian kenapa harus gue si?""Soalnya lili kan pacar gue. Jadi nggak ngaruh – ngaruh amat. Kalau yuli la dia kan pacarnya Ardi," terang Vano."Terus, apa hubungannya?" kejar Seila."Ehem, nggak ada si. Cuma mau bilang aja kan cuma loe yang nganggur."Dengan cepat sebuah jitakan mendarat di kepala Vano sebagai balasan atas mulutnya yang asal njeplak."Loe pikir gue apa. Ngganggur, sembarangan aja kalau ngomong," Seila terlihat sewot."Ya deh. Sorry," kata Vano terlihat tak iklas sambil mengusap – usap kepalanya yang terasa berdenyut – denyut secara jitakan yang Seila berikan lumayan keras."Baiklah, intinya loe setuju kan?" tanya lili mencari penegasan. Dengan berat hati mau tak mau Seila terpaksa mengangguk.Cerpen Say no to galauDengan napas yang masih ngos – ngosan Dion berlari memasuki ruangan rumah sakit. Raut khawatir terlihat jelas di wajahnya begitu membuka salah satu ruangannya. Darahnya terasa seperti berhenti mengalir saat mendapati ke empat teman nya yang berdiri di samping tubuh yang terbaring di ranjang rumah sakit dengan terselubung kain. sama sekali tak terlihat wajahnya."Seila kenapa?" tanya Dion kearah Vano."Dia kecelakaan ion. Tadi ketabrak mobil waktu pulang dari kampus," terang Ardi. Sementara Lili dan Yuli malah sudah berlinangan air mata."Heh, kalian bercanda kan?" tanya Dion tak percaya, walau justru air mata malah jelas menetes dari mata beningnya."Kita nggak bercanda Dion. Ini beneran," terang Vano dengan mata merahnya.Dengan lemas Dion jatuh terduduk. Air mata yang sedari tadi di tahan tak mampu ia bendung."Ini mustahil. Kalian pasti bercanda. Bagaimana bisa, semalam saja dia masih baik – baik saja.""Tadinya kita memang mau bercanda. Kita mau bikin acara kejutan di hari ulang tahun loe dengan membuat Seila pura – pura kecelakaan. Tapi…." Lili tidak sangup melanjutkan ucapnya justru ia malah terisak."Tapi apa…" kata Dion tanpa tenaga."Tapi dia malah ketabrak beneran," Ardi yang menjawab.Dion terdiam. Begitu juga dengan yang lainya. Suasan untuk sejenak hening sebelum kemudian Dion bangkit berdiri mendekat kearah tubuh seila yang tertutup selimut."Ion" Ardi memegang pundak Dion seolah memberinya kekuatan saat tangan Dion terulur untuk membuka kain penutup. Setelah menarik napas untuk sejenak untuk sekedar memantapkan hati. Dion membuka nya.Dan….Suasana kembali hening sampai tiba – tiba."Huwahahahaha,…." tawa keempat temanya serentak meledak saat mendapati raut bingung Dion saat menemukan hanya tumpukan bantal guling yang ada di atas ranjang."Ini maksutnya apa? Seila mana?" tanya Dion terlihat linglung."Surprize…" kata Seila yang baru muncul dari pintu dengan Sebuah cake coklat di tangannya. Lengkap dengan lilin diatasnya. "Kalian….." Dion kehabisan kata-kata. Benar – benar merasa andilau. Antara dilema dan galau. Ingin marah karena di kerjain dengan hal yang nggak lucu sama sekali atau malah harus bersukur karena semuanya baik – baik saja. Entah lah…"He he he… Jangan marah donk.. kita kan sengaja bikin kejutan buat loe. ya ya ya…." pinta Seila dengan puppy eyes andalannya. Mau tak mau Dion tersenyum. Tapi sumpah ia juga benar – benar merasa lega."Gila, sumpah beneran. Ini tu nggak lucu.""Ia dan nyiksa banget. Mata gue aja sampe sekarang masih pedes gara – gara ngasi balsem kebanyakan," tambah lili disusul anggukan Yuli yang membenarkan ucapannya sehinggak mau tak mau membuat Dion ngakak mendengarnya."Tapi please, lain kali jangan di ulangi ya. Memberi kejutan itu boleh saja, tapi kalau terlalu mengejutkan juga nggak enak rasanya?" pinta Dion kemudian."Syip…."."Ha ha ha, tapi hebat loe sampe nangis beneran gak perlu 'alat tambahan" puji yuli yang merasa matanya masih kepedesan. "Tentu saja. Seila kan sahabat gue yang terbaik," terang Dion. Seila langsung menoleh. Sahabat? Hanya Sahabat?"Oke sekarang tiup lilinya," Ardi mengingatkan."Eh, tunggu dulu" tahan Dion."Kenapa?" tanya Seila."Kalau gue ngajak seorang lagi buat ikutan gabung boleh nggak?" tanya Dion."Boleh aja si. Tapi siapa?" tanya tanya Lili."Ada deh. Tunggu bentar."Tanpa menunggu jawaban lagi Dion segera berlalu keluar. Selang sepuluh menit kemudian ia kembali muncul dengan seorang cewek di sampingnya."Oh ya, gue pengen kenalkan pada kalian. Ini Prisillia. Tunangan gue."JEDER…Rasanya tu Seperti ada petir di siang bolong saat hari sedang cerah – cerahnya. Teramat sangat mengagetkan sekaligus menakutkan bagi Seila. Hei, yang rencananya ingin memberi kejutan kan dia, kenapa malah dia yang terkejut?"Tunangan?" ulang Ardi ragu. Dion mengangguk cepat sambil mengenggam tangan cewek di sampingnya."Ia. Cantik nggak?" tanya Dion yang langsung meringis kesakitan karena mendapat cubitan di pinggang dari gadis di sampingnya yang tampak tersenyum malu – malu."Cantik si. Tapi kan…" Lilian tidak melanjutkan ucapannya. Sekilas ekor matanya menatap kearah Seila yang masih berdiri terpaku tanpa suara."Tapi?" Kejar Dion dengan kening berkerut yang sumpah mati Yuli benar – benar berniat untuk menjitaknya."Ehem…. Tapi kenapa selama ini loe nggak cerita sama kita?" potong Seila terlihat ceria. Ralat, pura – pura ceria maksutnya. "Yah, rencananya gue kan pengen ngasih kejutan ke kalian.""Oh gitu ya? Kita terkejut kok. Terkejut banget malah. Tapi nggak papa deh. Selamat ya?" kata Seila lagi sambil mengulurkan tangan dengan senyum tak lepas dari bibirnya."Ma kasih," balas Prisilia juga tersenyum."Kalau gitu kita bisa mulai potong kue nya kan?" lili berusaha mengalihkan pembicaraan."Bener juga. Sebelum itu gue pengen mekuis dulu ya?""Loe mau minta apa emang?""Gue harap hubungan gua dan Prisilia berjalan langgeng. Dan sahabat gue yang satu ini," Kata Dion sambil menarik Seila mendekat " Dapat segera mendapatkan pasangan hidupnya juga."Seila hanya tersenyum miris mendengarnya. No comen.Tepat saat lilin selesai di tiup, tiba – tiba handphone Seila berdering. Tanpa melihat id caller nya Seila langsung mengangat. "Hallo, Oh iya ma…..e….. iya,….. Aku pulang sekarang," tidak sampai 5 menit Seila segera mematikan telfonnya. Segera di hampiri teman – temnanya yang kini menatapnya heran karena mendegar obrolannya di telfon barusan."Sorry ya guys. Gue nggak bisa ikutan bareng ngerayaain ulang tahun Dion. Nyokap gue barusan nelpon. Gua harus pulang sekarang. Ada urusan penting gitu.""Yah… tapi kan…""Lain kali gue traktir loe ya. Tapi gue harus pergi sekarang. Da," pamit Seila cepat – cepat memotong ucapan Dion Barusan. Segera berlalu keluar meninggalkan teman – temannya dengan wajah bingungnya. Begitu keluar dari pintu air mata yang sedari tadi ditahanya langsung menetes. Dengan kasar ia mencoba menghapusnya. Tak mau telihat konyol dengan menangis di sepanjang koridor rumah sakit.Begitu sampai di pelataran, ia mendongak menatap langit. Hujan? Hal yang paling ia benci tapi kali ini sangat ia syukuri kehadirannya. Dengan santai ia melangkah menerobosnya. Membiarkah rintikan hujan itu membasahi tubuhnya. Untuk sedikit menyamarkan air mata. Walau tidak dengan hatinya. Rasa sakit itu akan tetap terasa. Karena hujan tidak akan semudah itu untuk menghapusnya.END!!!!!.Detail Cerpen Judul Cerpen : Say No To GalauPenulis : Ana MeryaPanjang : 1.782 WordsStatus : Cerpen PendekGenre : Remaja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*