Akhir Cerita Cinta Nada

Akhir Cerita Cinta NadaOleh : dellia riestavaldi
Namanya GISWARA NADA, biasa panggil NAT/NADA kelas XI IPS 1 di SMA PERMATA INTERNASIONAL.Cewek ini pintar dan berbakat. pelajaran favoritnya adalah SOSIOLOGI.Tinggi badannya 163cm. Mata yang berwarna hitam legam dan rambut sangat hitam lurus sepunggung.kulitnya berwarna coklat terang.semua orang menyukai murah senyumnya itu,senyum manja yang di kangenin semua teman-temannya . Hobbynya adalah ng-GALAU melulu.
Saat bel pulang tiba-tiba rara ke kelas adell buat ngembaliin novel Nada yang di pinjemnya,kebetulan Rara anak IPA dan adell anak IPS. Rara adalah sahabat Nada sedari smp, nama aslinya sih Rana Renwardi.
Rara menghampiri meja Nada.
‘’terkadang bohong ya kalo dia selalu ada buat aku ra?-.-‘’ucap Nada
‘’dia siapa Nat?” Tanya rara.
‘’kamu lupa Ra? Kan aku sering cerita ke kamu, mulai deh ya kamu
Onengnya.itu loh si Fahri.inget kan inget!’’ dengan kesel Nada memastikan supaya Rara inget.
‘’yaa lagian aku baru datang langsung bilang kaya gitu ya aku ora ngudeng toh ,iya Nada aku inget kaka kelas itu kan?. ‘’ ucap Rara
‘’iya Ra  ”
“kamunya noh kenapa lagi ? nggalau lagi ? ga bosen-bosen sih kamu Nat , akunya melek nih ngeliat kamu nggalau, kaya monyet lagi diare tau ga!’’ ejek Rara
“anjritt ngecenya BAGUSSS amat sih Ra!!!!!!!!!!!!’’kata Nada kesel
“hahaha tak apalah Nadaku yang cantik(huek), tapi bener tau aku bosen banget ngliat kamu setiap hari murung, diam tanpa kata kaya monyet yang lagi sariawan” serunya pada Nada sambil ketawa puas .
“Ra, ga ada yang lebih bagus dari monyet?” ucapnya geram
“ga ada Nat!!itu cocok banget buat kamu hahaha, udah ah pulang takut ngamuk nih si NYONYA hhahaha dadah Nada”
“kurang ajar lo Ra!!”
Nada manyun sambil membereskan buku-buku yang ada di atas meja, dan pergi menuju kelas Risa di XI IPA 5.
“Ris hari ini kamu yang nyetir yah, akunya lagi males nih”pinta Nada
“siip siip.” Ucap risa
* * *Keesokan harinya seperti biasa Nada berangkat sekolah dengan Risa, kebetulan rumah Risa ga jauh banget dari rumah Nada.
Sesampainya didepan rumah Risa.
“Ris ayo berangkat, ko malah mlongo gitu?”Tanya Nada
“oh iya Nat, soryy soryy.”ujar Risa
“siip siip gapapa hahha nyantai sist”
“ris, kamu tau mantan aku yang namanya Dion?”
“iya Nat, aku tau.kenapa?”
“sumpah ya seumur-umur baru baru nih aku ngbenci aku sampe BENCIIIIIIIIIII BANGGGEEEETTT sama mantan.”kesel Nada
“kenapa je tu cowo ?”
“ya kamu tau kan Ris aku putus ama dia gara-gara dia boongin aku, ternyata baru seminggu setelah kita putus dia punya cewek baru, AHH SEMUA COWO TUH YA PADA INTINYA SAMA AJAA !! keheul da urang Ris, teu bogaeun hate kitu si Dion”
“idihh jalma naon nu kitu sih, piceun wae dell jalma nu kitu, da baguslah kolo maneh geus putus mah allhamdulillah yah .”
“iyaa sih Ris sesuatu banget, tapi kan yang nyuruh aku jadian ama Dion kan ka Fahri ,hayo kumaha coba?”
“loh kok bisa? Terus kenapa kamu mau oneng ah.”
“iya yah, yaudahlah yang lalu biarlah berlalu”
* * *Fahri, dia kaka kelas Nada. Orang yang Nada suka, orang yang mengerti Nada. Entah kenapa akhir-akhir ini dia ga ada kabar, Nada kaget ketika Fahri menyuruhnya untuk jadian sama DION, cowok brengsek yang Nada pernah kenal.
Gerutu Nada dalam hati .
“sial lagi-lagi gue mikirin tu cowok, belom tentu juga dia mikirin gue .”
Kali ini bukan di dalam hati melainkan teriak,hingga teriakan itu terdengar sampai luar kamar Nada.
“akkkuuu kkaaannnggggeeennn kkkaaammmuuu FAHRI !!”
Tiba-tiba adiknya Nada masuk kamar Nada, sambil bertriak juga dia berhenti di pintu kamar.
“woooyy BERISIK !!!!”
“yey suka-suka GUE, sana pergi lo dari kerajaan gue”
“lagian males juga Karin masuk kamar lo ka”
“yaudah sanah pergi !”
“sabaar sih, kalo ribut lagi awas aja tak siram !”
“SIAPA LO brani siram gue hah !”
“siapa aja boleh.” Sambil menjulurkan lidah Karin menutup pintu dengan keras hingga menghasilkan bunyi yang cukup brisik.
“sialan, tambah ngrusak suasana aja sih adik gue .. hah!” kesel Nada
* * *Setelah berminggu-minggu Nada lost kontak, ternyata kabar buruk menimpa Nada. Tiba-tiba sebuah pesan baru muncul di layar hape Nada. Ternyata pesan Rara.

From:RarapelloowNat, fahri ke rumah gue !gue kira dia ama lo, tapi yang gue kaget dia ama NIA, mantannya kaka kelas kita yang suaranya merdu itu.

Membaca pesan dari Rara, seakan-akan hati Nada di tusuk-tusuk jarum, cekitcekitcekitcekit. Lagi-lagi Nada meneteskan air mata. Nada langsung tengkurep di atas bantalnya dengan penuh air dimatanya.
“aku kira kamu yang terbaik. Tapi, kamu bikin aku jadi pribadi yang buruk, selalu buat aku jadi ngrasa sendiri dan kesepian,”gumam Nada sedih.
Lagi-lagi hape Nada getar. Ternyata Rere, sahabat adell waktu kelas 10 yang tinggal di kosan dekat SMA.

From: Rere reliable
Nat, barusan fahri datang ke kosan gue sama teh NIA.
Sebenernya ada apa sih lo ama Fahri?
Ko dia kesininya bukan sama lo ?

Tanpa basa-basi, Nada langsung melempar HP-nya ke sofa sebelah kasurnya.
“SEBENERNYA SEMUA INI MAKSUTNYA APA SIH !!
GUE GA NGERTI FAHRI, APA YANG LO MAU DARI GUE !!
CARA LO MANAS-MANASIN GUE, KAMPUNGAN TAU GA !!” teriak Nada
* * *Ternyata Fahri ama Nia udah jadian. Nada termenung sejenak.
“gue baru sadar ternyata si Fahri nyuruh gue jadian sama Dion karna dia pengen jadian ama Nia, cukup tau aja gue. Ya gue nyadar diri Nia kan seorang model, okelah no problem gue kalah materi, tapi jangan nyesel aja kalo gue lebih baik dari dia hahaha.”pikiran jelek Nada
“dia udah bahagia dengan hidup dia sendiri, gue ga boleh ngrusak itu. Sekarang gue ya gue, dia ya dia. Sekarang mah ambil hikmahnya aja deh. Yang lalu yaudah sana minggat. Sekarang mah gak ada Nada yang selalu nangis gara-gara mikirin orang yang ga pernah mikirin gue. Semuanya CUKUP SUDAH !” jeritan dalam hati Nada.
“sekarang gue janji, gue bakal mau pacaran lagi kalo sama DIA, mantan gue si KEVIN. Titik pokoknya. Emang salah gue ninggalin dia dulu. Gue khilaf banget. Maafin gue Kevin, gue yang salah. Sekarang gue harus nunggu lo, nunngu lo bener-bener putus sama cewe lo. It’s ok no problem .”Nada Optimis.
* * * “Oktober FREAK, ngbetein aja sih ko pada aneh sih udah 3 orang nyatain cinta ke gue, gue yakin pasti ini cobaan yang tuhan kasih ke gue, Nada please jangan ke goda. Yyeaaahhh gue pasti ga akan ke goda, tetep Kevin ” bicara dalam hati sambil senyum-senyum kecil gitu.
Tiba-tiba Nessa temen sebangku Nada melongo ngliat tingkah Nada yang aneh banget, senyum-senyum sendiri lagi.
“Nat, lo gak papa kan?” Tanya Nessa heran
“hah, apaan Nes? Maksudnya ?” si Nada balik Tanya
“loh kok balik Tanya sih? Lo sakit ? apa lagi ga beres tu otak lo?dari tadi senyum-senyum sendiri aja, gue malah di cuekin”
“hehehe gue gapapa kok, lagi seneng gitu.”
“ahh curang lo, giliran GALAU, KESEL ke gue tapi kalo lagi seneng sendirian aja ”
“hehe ni baru gue mau cerita NESSA SAYANG, lagian lo nya sendiri protes duluan ahahha”
“ah kebiasaan lo mah ngomong gitu ah, buruan Nat cerita ke gue”desak Nessa
“gapapa Nes, gue cuma seneng aja, gue dikasih pikiran yang positive ama tuhan, gue percaya tuhan udah ngerencanain ini semua. Dan tuhan ngejauhin gue dari Fahri gue tau itu pasti yang terbaik buat gue Nes ”
dengan sangat yakin Nada mengatakan.
sambil melihat dengan tatapan yang kagum, Nessa berkata pada Nada.
“Nat, hari ini lo kenapa ko TUMBEN banget berfikiran gitu, ini baru SAHABAt gue ”
“cie, lo kagum ya Nes ama gue?”dengan PD-nya Nada bilang sama Nessa.
“ahh lo kalo udah dipuji dikit Kumat ke GeErannya” gerutu Nessa.
“hehehe, Nes menurut lo, missal lo punya mantan sebut aja X, nah pas lo jadian ama si X itu sampe 1tahun gitu, terus putus deh lo yang putusin si X gara-gara hobby si X memperpanjang masalah yang sepele. Tapi setelah 10bulan kemudian lo baru sadar Cuma dia yang paling mengerti lo, paling setia ama lo, dan sekarang lo pengen dia balik lagi karna lo masih sayang banget ama dia. Terus masalahnya si X udah punya pacar? Gimana menurut lo Nes?gue butuh pendapat lo nih” pinta Nada.
“kalo menurut gue, kalo emang guenya sayang banget ama si X, ya gue bakal tunggu dia ampe putus ama cewenya. Emang kenapa Nat lo nanya gitu?”
“terus kalo, dia udah putus ama cewenya, lo bakal nglakuin apa ke dia supaya dia balik lagi?”Tanya Nada serius
“ya gue bakal sms-in dia terus, bikin dia nyaman dideket gue kaya dulu. Kalo udah berhasil deketin dia, bakal gue Tanya tuh perasaan dia ke gue, sama ga kaya perasaan gue ke dia, GITU NAT !”
“makasih ya bebep gue mmuuaacchh, thanks for your opinion.”sambil menyium pipi Nessa, Nada berlari keluar kelas dengan penuh semangat setelah mendengar pendapat dari Nessa.
* * *Saat kau tak ada atau kau tak disini
Terpenjara sepi
Ku nikmati sendiri
Tak terhitung waktu tuk melupakanmu
Aku tak pernah bisa aku tak pernah bisa
Dengan suara yang lantang Nada menyanyikan lagu ajeng “saat kau tak ada” dengan gitar kesayangannya. Dengan suara merdunya, Nada menyanikan lagu itu dengan penuh perasaan sehingga ia menjatuhkan air matanya. Tiba-tiba ia terhenti, sesuatu terjadi padanya.
“kepala gue kenapa, ko sakit banget.” Sambil memegang kepala yang sakitnya, nada menaruh gitarnya disamping tempat tidurnya, dan ia pun tiduran di atas ranjang tempat tidurnya, hingga akhirnya Nada tertidur pulas.
* * *sesampainya Nada dikelas.
Nada lansung menghamipiri mejanya.
“hey Nes, lagi ngapain lo?” Tanya Nada
“biasa Nad, buat ulangan hehehe.” Jawab Nessa santai.
“good job bebep, ntar gue liat ya.” Sambil tersenyum seakan memohon.
“ah curang lo, tapi ada syaratnya?”
“apa Nes?”
“ntar lo jajanin gue ya?”
“oke deh siap.”
Nada langsung terdiam, dan lagi-lagi Nada merasakan sakit yang titik pusat sakit itu di belakang kepala Nada. Sambil menahan rasa sakit, Nada duduk dibangkunya.
“Nat, lo kenapa?” Tanya Nessa sambil memegang pundak Nada.
“sakit banget Nes…”
“apanya Nat? lo bilang sama gue?
tiba-tiba Nada sudah terjatuh dan tergeletak dilantai, segera Nessa membawa Nada ke UKS.
10 menit kemudian, Nada siuman.
“Nad, lo gapapa kan?” Tanya Nessa khawatir.
“iya Nessa sayang, tadi gue juga gatau ko semuanya jadi gelap”
“ulangan di batalin, gara-gara lo pisan.”
“asik dong Nes.” Senyum Nada dengan muka pucatnya.
“yey asik-asik, gue yang ga asik udah cape-cape bikin contekan, tapi belum selesai juga sih bikinnya hhehehe.”
* * *5bulan kemudian.
“gue bête, sampe sekarang Kevin belum putus ama pacarnya , gue bener-bener nyesel ninggalin elo, biasanya kalo gue kesepian lo selalu datang kerumah gue, nghibur gue, sekarang siapa yang bakal nghibur gue?bayang-bayang lo yang ga pasti . Gue bingung harus gimana.oh god please help me, im so tired for all about it” gerutu Nada pelan.
“gue mau coba sms Kevin ah, tapii, sms , engga , sms, engga ,SMS!”

to: myfirstlove gue Kevin
hei kev,
lo lagi apa ?
gimana kabar lo sekarang?

“gue ga yakin sms-nya bakal dibales kevin, dia pasti sibuk sms-an ama pacarnya Nabilla ”
Nada membuka buku diary-nya, dan ia menulis beberapa kata.
god, lepaskan aku dari derita yang tak berakhir saat dia tak ada disisiku.
Nada berhenti menulis, Nada senyum kecil ketika HP-nya bergetar. Segera Nada meraih HP-nya di atas tumpukan buku-buku novel koleksinya.
“sialaan, gue kira dari Kevin, ternyata operator” kesel Nada
Hp Nada bergetar lagi, “operator mau ngerjain gue lagi tah, ga ada kerjaan banget sih operator, ga punya temen sms-an ya jadi sms ga puguh ke gue” kesel Nada.
pas Nada menekan tombol Q-pad tersebut, Nada langsung loncat-loncat gembira di atas kasur.
“ayyyeee , sms gue di bales ama Kevin !!!!!!!!!!!!” saking gembiranya Nada lupa membuka isi pesan dari Kevin.

from: myfirstlove gue Kevin
hei Nat,
gue baik aja ko.
lo sendiri gimana kabar?
gue lagi pusing mikirin cewe gue,
to: myfirstlove gue Kevin
gue agak buruk, soalnya suka pusing gitu.
Gue juga ga ngerti kenapa.
gue belom sempet ke dokter.
nyokap gue belum pulang dari bali.
lo tau sendiri kan kalo gue kemana-mana
ama lo, tapi itu DULU :’)
yaudah lo harus sabar ngadepin nabilla,
seperti lo ngadepin gue dulu 
from: myfirstlove gue Kevin
yaudah gue anter ke dokter sini,
meski lo bukan cewe gue lagi.
nyokap lo mau percaya ke siapa lagi?
selain ama gue?
oia,dan masalahnya lagi gue udah putus sama Nabilla.

“THANKKSS GOD, UDAH NGABULIN DOA GUE.
GOD, GUE SENENG BANGET HARI INI, TEPATNYA MALAM YANG LAGI UJAN GINI 
jadi inget dulu, gue pergi nonton ama Kevin maksain ujan-ujanan di jalan, gue jadi pengen kaya dulu god ” senengnya dalam hati.

to: myfirstlove gue Kevin
beneran lo mau nganterin gue ke dokter kev ?
makasih banget yah kev, gue seneng banget 
ko lo putus sih ama Nabilla kev?
from: myfirstlove gue Kevin
kan gue yang nawarin, ya gue maulah.
Nada oneng hehehe
besok jam 11 gue jemput yah 
udah takdirnya Nat gue pisah ama Nabilla.
udah dulu ya gue mau mandi nih Nat.
bye Nada 

“gue bahagia banget god, bahagia banget , hari ini bakalan tidur nyenyak deh gue “
* * *Bunyi klakson sudah memanggil Nada untuk keluar dari rumah .
“bentar kev, gue lagi pake sepatu nih” ujar Nada
“iyaa santai aja Nat”saut Kevin
“yuk, gue udaah siap nih”ajak Nada
“ya ayo, gue kan dari tadi nungguin elo”jawab Kevin
“hehehe sorry kev”
“udah belom Nat”
“gue udah duduk dari tadi Kev”
“kalo udah ya turun hahaha gue bercanda kok Nat”
sesampainya didokter.
“siang, siapa yang sakit?” Tanya dokter
“ini dok temen saya, Nada.”jawab Kevin
“iya saya dok” ucap Nada.
“oh, ade ini, sakit apa? Ada keluhan apa?” Tanya dokter
“ini dok, saya sering sakit kepalanya bagian belakang, kadang ilang kadang sakit banget sampe Cuma bisa tiduran nahan sakit” jawab Nada
“coba diperiksa dulu yah, bagian mana yang sakit ?”sambil memegang kepala Nada dokter mencari sumber kenapa kepala Nada sakit.
“nah disitu dok, sakit banget.”
“ini semacam …” perkataan dokter terputus
“dok, ada WC gak?kebelet nih”
“itu disebelah wastafel “ jawab dokter
Selama Nada ke WC, Kevin yang bertanya-tanya pada dokter.
“dok, Nada sakit apa?” Tanya Kevin
“kalo dilihat dari benjolan di kepalanya, itu seperti kista.”
“loh? Dok bukannya kista itu Cuma ada di rahim aja?”
“ga Cuma dirahim dik,”
“kalau kista dikepala bahaya ga dok?”
“bahaya, kalo di diemin aja, harus cepat diambil kelenjar di benjolannya. kalo dilihat dari benjolan dikepala Nada, kira-kira udah stadium 3.”
“apa ada obatnya dok?”Tanya Kevin serius
“ada tapi mahal dik, bisa sampai 750rb. Kalo ga diobati ya terpaksa di operasi, ngambil cairan yang ada dikelenjar kepalanya. Saya bikini resep obatnya dulu ya.”
“oh gitu ya dok, makasih ya dok.”
pas saat Nada keluar dari WC, tangan Nada langsung di tarik sama Kevin.
“ihh apaan sih Kev, sakit nih” kesal Nada
“ayo pulang.”
“kok pulang Kev, kan belum tau kata dokter apa.”
sambil di tarik keluar dari ruang periksa, Kevin berkata .
“lo gapapa kok kata dokter, dokter bilang lo harus banyak istirahat aja Nat”
Kevin mengeluarkan kertas dari jaketnya.
“nih, jangan sampe ilang ya ni resep dari dokter”
“loh? Katanya gue gapapa kok obatnya segini banyak Kev?mahal lagi” Tanya Nada heran
“udah turutin aja apa kata dokter Nat”
“iya aja deh buat lo mah Kev, apa sih yang engga.” Gombal Nada
“yyeeyyyy elo malah nggombal Nat, daasssaaarrr”
“hahaha, btw kita abis ini mau kemana?”Tanya Nada
“ya pulang lahh, kata dokter lo ga boleh kecapean NYONYA.” Sambil ngotot gitu bilangnya
“gue BT Kev dirumah ” jawab murung sambil menundukan kepalanya.
“gue temenin Nat, tenang aja.” Sambil tersenyum
“beneran Kev? Asikk hehehe.” senyum yang bahagia keluar dari mulut Nada.
“ayoo pulang Nat.” ajak Kevin.
“ayo Kev”
* * *Sesampainya dirumah.
“Nat, gitar lo mana? Gue pinjem dong.”
“itu dikamar gue ambil aja.” Sambil menunujuk kearah kamarnya.
“Kev, nyanyiin lagunya five minutes dong, gue kangen sama suara lo.”pinta Nada.
“siap tuan puteri” ucap Kevin
Entah saking nyaman atau menghayati, akhirnya Nada tertidur di pundak Kevin.
Kevin terdiam memandang wajah Nada yang cantik itu, dan Kevin pun berkata.
“Nada, gue sayang sama lo, gue cinta ama lo, gue jadian ama Nabilla Cuma buat pelarian doang supaya gue ga inget lagi sama lo, supaya gue ga kesepian kalo lagi inget lo.”
Kevin terdiam kembali, lalu memindahkan Nada ke kamarnya. Setelah Kevin sudah memindahkan Nada ke kamarnya, Kevin masih saja memandangi Nada, dan akhirnya Kevin mencium kening Nada.
dan 1 kata bisikan kecil.
“I love you Nada”
Kevin keluar kamar mencari pembantu Nada.
“bi…!!!bibi..!!” suara mencari bibi
“iya, ada apa den Kevin.”
“bi saya mau pulang dulu yah, tolong jagain Nada ya bi.”
“siap den.”
“assalamualaikum”
“walaikumsalam den”
* * *Pagi yang cerah, secerah muka Nada. Satu SMS masuk dari Kevin.

from: myfirstlove gue Kevin
Pagi Nat,
maaf ya kemarin sore gue ga pamit ke elo.
Gue soalnya gamau ganggu lo.
oiyaa 1 lagi.
gue sayang elo Nat.

-ini ga salah kirim kan? Hahaha kalo salah kirim ngapain musti ada nama gue, pasti itu buat gue… asiiikkk- Nada gembira dalam hati

to: myfirstlove gue Kevin
oh santai aja Kev, seharusnya gue yang minta maaf.
guenya aja yang malah ketiduran.
hehe nyaman sih guenya wkakakakak becanda dink
gue juga sayang kok sama elo Kev hehehe 
from: myfirstlove gue Kevin
Mulai sekarang sekolah gue jemput elo ya,
buru sana mandi.
ntar gue jemput, gamau tau .
-lagiseriusnih-
To: myfirstlove gue Kevin
iye bawel amat si elo Kev.
gue mau mandi dulu.
bye jelek.

20 menit kemudian.
“bunyi klakson itu familiar banget, pasti Kevin” jawabnya PedE
setelah keluar luar rumah.
“anjriit dugaan gue salah, tukang laundry ternyata hahaha nah itu dia pangeran gue datang”
“pagi tuan puteri.”sambut Kevin
“pagi Kev, ayo berangkat nanti telat.” Sambil melihat jam tangannya.
“yauda atuh buru kamunya teh naik Nat”
“hehe iya Kev.”
sesampainya di sekolah Nada.
“ntar pulangnya gue jemput ya Nat.”
“Siap komandan.”
* * *Setiba dikelas .
“Nessa, !!” teriak Nada
“apaan sih Nat, pagi-pagi udah teriak” ucap Nessa
“gue seneng hari ini, si Kevin berubah drastic sama gue, ternyata perjuangan gue nungguin dia ga sia-sia Nes , lo percaya ga tadi gue baru dianter ama Kevin.”
“terus gue harus bilang WOW gitu?”geram Nessa
“Nes ko elo gitu banget sih sama gue . Gue kan Cuma mau niat baik sama elo, gue cerita ke elo, lo ko malah marah gitu sama gue ” kecewa Nada
“hahaha kena tipu ! gue bercanda kali Nat.”
“tapi bercandanya ga lucu, gue kaget banget elo bilang gitu.”
“hahaha ah elo di bercandain dikit aja langsung manyun gitu sih? Payah lo” ucap Nessa
“Nes, lo udah belajar ekonomi belom buat ulangan? Gue belom nih, gue kmaren sore ketiduran saking nyamannya deket Kevin hehe”
“whuu dasar keenakan itu mah, udah tenang aja, kan gue pakarnya ekonomi hahaha”
“iya deh elo pakarnya, makanya jangan pelit ama gue yah ” rayu Nada.
“sip sip Nat.”
“oia Nes, tadi malem Fhari sms gue gitu, dia nyesel katanya PHP-in gue, dia sekarang udah putus ama Nia, Nia-nya selingkuh ama temen modelnya hahaha kasian banget ya. Ternyata ya Nes.”
“iya Nat, udah ah jangan ngurusin Fahri, kan dia Udah KADARLUARSA di hati elo.”
mereka berdua sama-sama tertawa.
* * *Bel sekolah sudah bertriak 3x kepada murid-murid. Waktunya pulang sekolah, ternyata jam yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba.
“Kevin mana ya? Ko belom jemput gue.” Sambil mencari motor Kevin di jalanan.
5menit kemudian akhirnya Kevin datang.
“elo kok manyun sih Nat? ga seneng gue jemput?”
“gue bukannya ga seneng, tapi gue bête nungguin elo nih .” Manyun mode on.
“maaf ya tadi ban motor gue bocor dideket sekolah gue, maaf gue nyesel Nat.”
“forget it Kev, c’mon back to home.”
“wait wait, I want to say with you, it’s serious”
“any problem with you Kev?why?”
“no, I don’t have a problem.”
“so, why ?”
“mmmmm, I want you back in my life.”
“hahhh? Maksud lo? Gue ga ngerti?”
“isshh, gue pengen lo balik ma gue, ngerti?”
“ohh iya ngerti, terus lo mau apa?”
“ya gue mau lo jawab sekarang BODOH.”
“yeaahh kalo lo bilangnya gitu gue gamau balik ama elo ah” bercanda Nada
“iya deh, tuan putri, elo mau balik ama gue ga?”
“iya gue mau balik ma lo, dan gue mau balik kerumah juga nih”
“iyaa deh sayang kita pulang”
“cie mulai sayang-sayangan hahaha”
Menurut Nada hari ini adalah hari yang paling terbaik di bulan November, tepatnya tangal 9 november 2011. Dimana ga ada lagi yang namanya berkhayal tentang Kevin. Semuanya sekarang udah jadi kenyataan .
* * *“entah kenapa rasa sakit ini jadi teramat sakit sekali, ya tuhan sakit banget, sebenernya aku kenapa, sakit banget ya tuhan sampe aku ga bisa bangun dari tempat tidur ini.” Ucapnya dalam hati
Nada meraih ponsel yang ada di sebelah bantalnya, dan langsung mengSMS Kevin.

to: myfirstlove gue Kevin.
yang, kamu lagi sibuk ga ?
from: myfirstlove gue Kevin.
Engga sayang, kenapa yang?
to: myfirstlove gue Kevin.
Kamu kerumah aku dong yang, please banget :’(
from: myfirstlove gue Kevin.
Iya yang sekarang aku kerumah kamu yah 

sesampainya Kevin dirumah Nada.
“kamu kenapa yang? Ko pucet banget sih ?” Tanya khawatir Kevin.
“gatau yang, kepala aku sakit banget, ngelebihin yang kemarin, rasanya kaya mau pecah, mata aku juga jadi berat banget, yang please buat hari ini aja kamu nginep dirumah aku yah, aku lagi ga pengen jauh dari kamu, aku gamau kamu pergi.” Ucap Nada sambil meneteskan air mata
“iya aku nginep sini hari ini, kamu udah minum obat belum sayang?”
Nada hanya menggelengkan kepalanya.
“kenapa belum diminum?sekarang obatnya mana?”
“aku belum beli obatnya, resepnya aja masih di tas aku, kata kamu aku gapapa, jadi aku ga beli obat itu”
“sayang ko kamu ga nurut sama aku, yaudah besok aku anter ke dokter lagi ya.”
Nada menganggukan kepalanya.
“Kev, boleh aku tidur di bahu kamu? Aku pengen banget meluk kamu pokoknya aku gamaau kamu jauh dari aku.”
Akhirnya Kevin memeluk Nada.
* * *“Nat, bangun Nat.”
Sudah berkali-kali Kevin membangunkan Nada, tapi ga ada hasilnya. Akhirnya Kevin membawa Nada kerumah sakit. Dan dokter mengatakan kalau Nada koma.
Kevin hanya menunduk di atas ranjang yang ditiduri Nada saat itu.
“Nada, please bangun.” Sambil meneteskan air mata Kevin berusaha membangunkan Nada.
Pada hari ke4, Nada terbangun dari koma.
“KEV..” suara Nada
“allhamdullilah, Nad akhirnya lo bangun juga.”
“Kev, aku ga bisa nahan rasa sakit ini, aku juga susah ngatur Nafas.”
“kamu pasti kuat ko sayang, oia tadi mamah kamu nelpon katanya minggu depan dia pulang.”
“Kev, aku pengen meluk kamu.”
akhirnya Kevin memeluk Nada.
“Kev, maafin aku tapi aku ga kuat untuk sakit dikepala ini Kev, sakit banget. Aku pengen kamu ga akan pernah ninggalin aku, aku pengen kamu jadi cinta terakhir aku, walaupun nanti aku bukan cinta terakhir kamu. Kev, kalau aku pergi sekarang gapapa kan?” Tanya Nada sambil meneteskan air mata.
Kevin melepaskan pelukan dari bahu Nada.
“walaupun ini sulit banget bagi aku, aku relain kamu Nat, karna aku sayang banget sama kamu, aku ga mau ngliat kamu nangis nahan rasa sakit yang kamu rasain.”
Dengan banyak air mata yang menetes di wajah cantik Nada, Nada mengucapkan kata terakhirnya.
“kev, tuhan baik banget ya sama aku, tuhan udah ngabulin doa aku, doa supaya kamu balik sama aku. Dari dulu sampe sekarang rasa cinta aku ke kamu tuh ga berkurang Kev, aku pengen kamu jaga cinta aku ke kamu. Dan aku pengen sampai kapanpun kamu jangan pernah ngelupain aku. Sekarang aku pengen tidur, kamu jangan bangunin aku ya.”Nada langsung menutupkan matanya.
Ternyata Nada tertidur untuk selamanya, dan Kevin langsung meneteskan air matanya sejenak, dan ia pun langsung memanggil dokter. Lalu Kevin kembali ke kamar yang di tempati Nada, untuk yang terakhir kalinya Kevin mencium kening Nada.
Kevin memegang tangan Nada, tetapi ditangan Nada ada secarik kertas yang Nada tulis sebelum ia pergi.
Tuhan terimakasih, atas semuanya yang engkau berikan kepadaku
walaupun hanya sesaat
Kau mengembalikan orang yang amat ku sayang
Sampai pada saat ini, ia masih di sampingku sekarang
Tapi aku tau tuhan, ga selamanya ada dia di samping aku
Terimakasih untuk dirimu yang aku cintai
Yang telah menjagaku tanpa rasa lelah
Mungkin tuhan telah mentakdirkan kita untuk kembali
Dan di pisahkan untuk selamanya
Tapi percayalah aku kan selalu ada di hatimu
Mungkin ini akhir dari kisah kita :’)
selamat tinggal .
* * *Hari yang sangat kelabu, disaat Nada di makamkan. Nessa, Rere , Rara dan teman-teman Nada lainnya tak hentinya meneteskan air mata.
Sewaktu Nada ditaruh di atas Tanah yang baru di gali, Nessa sahabat Nada pingsan, tak kuasa Nessa menahan rasa kehilangannya, bayangkan Nessa 1tahun setiap hari disebangku dengan Nada.Nessa masih belum bisa melupakan ketawa Nada yang sangat khas.
Setelah semua orang pada meninggalkan pemakaman, hari tertinggal Kevin seorang diri di sebelah batu nisan Nada, orang yang dia cintai.

“Nat, semoga elo bahagia ya disana, semoga kelak nanti kita dipertemukan disana. Gue sekarang mau pulang ya, gue sayang elo Nat.”

Disaat Kevin pulang dari pemakaman, ia langsung menghampiri parkiran motor yang berada diseberang jalan. Tanpa melihat kanan-kiri, Kevin pun langsung menyebrang, dan tanpa ia sadari mobil yang sedang melaju kencang menghampirinya. Kevin pun tewas ditempat.
Dan akhirnya Kevinpun dimakamkan tepat disamping makam Nada.
==========SELESAI==========
Fb : adell qodell
@ondelladell

Random Posts

  • Cerpen Horor: The Secret of The Toilet

    Judul: The Secret of The ToiletKategori: Cerpen MisteriPenulis: Ray Nurfatimah Clakk….clakkk…clakkkkkk…..Tetesan dari kran yang tidak tertutup rapat itu semakin menerorku yang hingga tengah malam ini sukar untuk tertidur. Kulirik bulatan putih didinding yang terhalang remang-remang malam.“Huff….. mana baru jam sebelas empat lima lagi,” bisikku pelan.Entah sudah berapa kali aku membolak-balikan bantal usang yang hampir tidak tersentuh sabun selama aku pindah kekosan Bu Alina. Maklum aku adalah seorang siswi kelas tiga SMA yang merangkap menjadi pelayan disebuah restoran siap saji.Sebelumnya aku tinggal dikosan Bu Dian, tapi karena terbelit hutang kanan kiri, ya dengan terpaksa aku kabur. Padahal malam itu Kak Danar, putra bungsu bu Dian bersikeras menghalangi kepergianku. Aku harus pergi dari pada tiap hari kena omel bu Dian, belum lagi cibiran pedas dari penghuni kos lain tentang hutangku yang belum aku bayar.Berbekal uang tiga ratus ribu rupiah, hasil penjualan ponsel lamaku . Aku memberanikan diri untuk tinggal dikosan baru dengan menjanjikan upahku sebagai pelayan restoran.“Akhir bulan nanti segera cair, bu.” bujukku kepada bu Alina saat dia menolak rencanaku tinggal di kossannya.“Bukan karena kondisi keuanganmu dek Mayang, tapi memang kamar kos disini sudah penuh.” Sahutnya lembut.Ya memang benar, aku lihat rumah besar yang terdiri dari lima kamar dilantai satu telah penuh sesak diisi oleh sembilan orang penghuni kos dan satu asisten pribadi Bu Alina.Tapi dengan berbagai pertimbangan, akhirnya beliau menyerahkan kamar putri semata wayangnya yang tengah mengenyam pendidikan di Jepang kepadaku.“Haduh betapa beruntungnya diriku ini.” Fikiriku sesaat setelah Bu Alina mengesahkan kamar kebanggaan putrinya kepadaku. Betapa tidak kamar ini begitu luas dan satu-satunya kamar yang memiliki toilet sendiri. Apalagi bu Alina dengan cuma-cuma meminjamkan kasur dan meja rias milik putrinya. Hanya saja dia dia tidak membolehkan aku menggunakan lemari besar dikamar itu, mungkin karena lemari itu telah diisi penuh oleh barang-barang milik putrinya.Tapi untung saja dimeja rias menempel sebuah lemari kecil yang masih bisa aku gunakan untuk menyimpan pakaian ku, dan sebagian lagi bisa aku gantung di pegantungan di belakan pintu.Kembali kulihat jam, kali ini tepat pukul dua belas malam dan aku aku masih terjaga. Tiba-tiba “Wwhuuuuussshh……..” sekebat angin kencang masuk kerongga kamarku, menyisakan sosok putih yang melambai-lambai didepanku. Seketika aku terkejut, “Sial aku hampir saja membiarkan jendela terbuka semalaman.” Gerutuku sambil menutup jendela dan membenarkan tirai putih yang tersapu angin.Aku kembali merebahkan tubuh mungilku di kasur besar nan empuk ini. Pelan tapi pasti mata ini mulai menutup.Byuuuuurrrrr…… Suara guyuran air mengagetkanku.“Jam segini siapa yang mandi sih? Ganggu orang saja!” gerutuku kuesalOtaku mulai berfikir waras “Tapi asal suaranya dari…….” Entah mengapa bibirku benar-banar tertahan. Kulirik pintu toilet, dan benar saja dari lubang kunci pintu toilet sesosok wanita berambut panjang tengah tertunduk kaku dibawah cipratan air shower.“Apa mungkin dia putrinya bu Alin?” fikirku membuyarkan rasa takutku sendiri.Tanpa berfikir panjang lagi, aku segera beranjak pergi. Namun, baru beberapa langkah menuju tempat tidur, suara tangisan memaksaku untuk kembali.“Kkenapa Mbak? Mmbak ggak kenapa-napakan?” tanyaku sedikit gugup.Dia tak kunjung menjawab pertanyaanku, malah tangisannya semakin menjadi.“Hiks……hiks…… tolong aku hikksss….”Suara tangisan itu menggema mendominasi kamarku. Aku benar-benar panik. Sekuat tenaga kucoba rubuhkan pintu berbahan plastik itu, dan hasilnya nihil. Tangisannya pelan-pelan meredup. Kulihat kembali dari lubang kunci, dan betapa kagetnya aku saat kulihat tubuh wanita misterius itu kini tak utuh lagi. Berdiri lesu sesosok tubuh tanpa kepala, lehernya dipenuhi daging yang berantakan. Dan cipratan darah segar menodai dinding-dinding toilet.Tubuhku benar-benar terasa bergetar dan tak bisa mengatakan apa-apa. Saat ku alihkan mataku kearah lantai toilet, tergeletak sebuah kepala berambut panjang bersama sebilah gergaji di sampingnya. Aku semakin berguncang hebat, entah apa yang aku fikirkan saat itu. Rasanya aku ingin berlari ke kamar penghuni lain untuk meminta bantuan. Tapi aku sama sekali tak bisa bergerak, piyamaku terjepit engsel pintu.“Haaaaaaaaa…… tolong!!!!!” aku berteriak sekencang-kencangnya. Dengan tergesa-gesa kugigit piyamaku. Dan Seeeeeetttt, bagian belakang piyamaku berhasil robek. Aku berlari sekencang-kencangnya memburu pintu keluar kamar.Creek….creeeek…..“Arrggght….. kenapa gak bisa dibuka? Aku semakin panik.Segera ku ambil posisi kuda-kuda dan… Bruuukkkk…… tendanganku merobohkan sebilah pintu yang terbuat dari kayu.Nafasku terasa sesak mencium bau anyir darah yang menusuk ke paru-paru. Tapi aku semakin menggila dan ketakutan saat kulihat pemandangan aneh dari balik pintu kamarku.“Ttttoilet???” tanyaku bingung. Ternyata toilet yang sama, hanya saja yang membedakan tinggal kepala yang tergeletak dilantai.Kepala berambut panjang itu pelan-pelan menoleh dan menyeringai kepadaku.“Hyaaaaa…..!"***CreeeekkkkkSeseorang membuka pintu kamarku, dia mnyeringai hangat dan mendekatiku.“Rupanya kamu demam ya May?” sahut Bu Alina sambil menempelkan punduk tangannya di keningku.“Syukurlah ternyata cuma mimpi,” bisiku pelan.The EndBy : Ray Nurfatimah

  • Akhir Kisah Kita

    Akhir Kisah KitaOleh: Sania DewantiPagi ini matahari baru muncul dari ufuk Timur. Kaca jendela rumahku masih basah oleh embun, suasana dingin menyergapku sampai menusuk tulang. Pagi ini rasanya malas sekali keluar dari tempat tidurku dan pergi ke sekolah. Kalau tidak dibangun paksa ibu,aku pasti bakalan kebablasan bangun sampai siang. Seperti biasanya ayah mengantarku ke SMA 123 yang cukup terkenal di Bandung. Sesampainya di gerbang cepat-cepat aku berlari menuju kelas. Aku mengumpat “Huh,masih harus naik 2 anak tangga lagi,bakalan terlambat nih!”. Sesampainya di pintu kelas,ternyata bu Murni sudah mengabsen muridnya dari tadi. Bu Murni yang melihatku diluar kelas langsung menutup pintu dan tidak memperbolehkanku masuk. Dengan langkah lunglai aku duduk di bangku depan kelasku dan menunggu sampai pelajaran Biology selesai. “Aduh,sial banget sih aku hari ini!Harusnya tadi gak usah pake acara sarapan dulu dirumah”,aku memaki diriku sendiri.Tak lama kemudian dari kejauhan aku melihat seorang anak laki” berlari lari. Kutajamkan penglihatanku. “Astaga! Itu kan Kemal! Jadi dia telat juga”,teriakku. Kemal adalah teman yang paling pintar dikelasku. Dia itu orangnya nyebelin sekaligus cowok yang kusukai semenjak aku duduk didepannya. Sekarang dia udah berada di depanku. “Bu Murni udah masuk kelas ya?” tanyanya dingin. Aku mengangguk. “Dasar! Mau nanya aja sikapnya udah angkuh begitu”pikirku dalam hati. Dia pun duduk di bangku sebelahku dan menunggu sampai bel pelajaran pertama usai. 10 menit kami diam tanpa bicara. Akhirnya aku ngajak dia ngobrol,sekaligus nanya soal mtk. Dia kan emang paling jago mtk dikelasku. “Eh,kamu udah ngerjain tugas Mtk belum?Boleh nanya gak?”tanyaku. “Sudah, lo mau nanya?Sorry ya gue lagi sibuk!” katanya masih bernada dingin. Aku jadi diam. “Huh,sibuk apanya?!Dari tadi juga main hp. Bilang aja gak mau bantuin.”kataku dalam hati. Kami masih duduk sampai bel pelajaran pertama usai.Kriiiiiiiiiiiing. Bu Marni pun keluar dari kelas. Aku dan Kemal segera masuk dan duduk ditempat duduk kami. Saat pelajaran Mtk pun di juga nyebelin setengah mati.”Sssst,Kemal. Tunjukkin rumus yang nomor 2 dong”,kataku sambil memohon. “Nomor 2? Masa nomor 2 aja lo gak tau sih.Pasti lo gak merhatiin guru nerangin tadi ya?Lo cari aja di buku!Salah lo sendiri gak merhatiin”,bukannya ngasih tau,dia malah marah-marah.Aku udah kesel banget. Sampai saat bel jam pulang pun aku masih kesal dengan Kemal. Saat jalan kaki menuju rumahku,aku marah” gak jelas. “Ih,salah apa sih aku sama Kemal!Kok dia jahat amat sih.Aku doa’in dia dapat musibah”,kutukku. Eh,gak taunya malah aku yang jatuh. Gara gara marah marah aku sampai gak ngeliat parit yang cukup dalam didepanku. Duh!Rasanya sakit banget.Gak kuat berdiri. Mana gak ada orang lagi buat dimintai tolong. “Heh!Mau berapa lama lo diem disitu”,kulihat arah sura itu berasal.Ternyata……Kemal! “Bisa berdiri gak?”,tanyanya. Berusaha kugerakkan kakiku,rasanya sakit sekali.Ternyata dia mengerti keadaanku langsung memapah tubuhku dan menggendongku ke belakang. Aku kaget,baru kali ini aku digendong,sama cowok pula!Dan cowok yang kusukai lagi. Mimpi apa aku semalam,meskipun dia nyebelin,tapi gak pernah ngurangi rasa sukaku dengannya.Aku jadi tersenyum sendiri. “Eh,rumah lo dimana sih? Dideket sini ya?,tannyanya. “Iya,diperumahan sana belok kiri,terus dipertigaan belok kanan.Nyampe deh”,ujarku. “Oh,terus kenapa lo bisa jatoh tadi?dasar bego!”katanya. “Gak kok,tadi cuma kepeleset aja”kataku berbohong.Gak mungkinkan aku jawab kalo aku jatuh karena mikirin dia. “Kemal,aku mau nanya,kok kamu sentimen sih sama aku tadi di sekolah. Aku kan cuma nannya baik baik,jawabnya malah ketus begitu. Kan kita bisa jadi temen”kataku. “Soal yang itu gue minta maaf deh.Abis lo sih!Gue tu lagi serius ngerjain soal malah lo ganggu”katanya “Serius nih?Berarti kita udah temenan kan?”ujarku berseri seri. “Terserah apa kata lo deh. Nih udah nyampe.Badan lo kecil tapi beratnya minta ampun”. Aku pun nyengir dan cuma bilang makasih dengannya. Dengan jalan terpincang pincang aku masuk kerumah. Hari ini seneng banget!Semenjak kejadian itu sikap Kemal kepadaku berubah.Kami jadi akrab.Main bareng bareng,jajan bareng bareng,belajar bareng bareng,tidurpun bareng bareng(haha,gak mungkin lah). Tapi semenjak sebulan terakhir,Kemal menghindariku dan gak mau main denganku. Sampai suatu hari aku melihatnya bergandengan tangan dengan seorang cewek berkulit putih dan cantik didepan gereja seusai dia berdo’a. Hatiku saat itu remuk. Malamnya aku berdoa, “Ya Allah,salahkah bila aku tulus mencintainya? Aku tau kami berbeda keyakinan. Tapi aku tak bisa bohong kalau selama ini rasa sayang ini semakin bertambah. Aku mencintainya hanya karenaMu ya Allah. Jikalau kami berjodoh nanti,maka dekatkanlah kami”,aku berdo’a khusyuk sekali. Seminggu berlalu Kemal tidak masuk sekolah.Kudengar kalau dia masuk rumah sakit. Sorenya langsung ketumui dia di rumah sakit. Aku terkejut melihat kepalanya yang sedikit botak “Kemal,kamu kok sebulan ini ngehindari aku sih?Terus kok bisa dirawat dirumah sakit?Sakit apa?”,tanyaku cemas.Kemudian dia memegang tanganku.Aku kaget,tapi tidak kutolak tangannya memegang tanganku. “La,gue pengen ngomong jujur ke elo.Sebenarnya gue ngehindarin lo biar bisa ngilangin perasaan suka gue ke elo.Gue sayang sama elo!”. Aku kaget bukan main.Jantungku berdegup kencang.Kemal?Suka sama aku? Impossible! “Ah,kamu.Jangan bercanda?Udah sakit masih sempat sempatnya bercanda”,kataku masih tak percaya. “Gak,gue gak sedang bercanda.Gue suka sama elo La. Gue ngehindari lo karena kita berbeda keyakinan.Dan gue tau itu salah.Tapi gue gak bisa bohong dan nutupi rasa sayang gue ke elo. Dan juga sekarang gue kena penyakit Kanker otak semenjak gue sd. Gue gak mau nyusahin elo karena penyakit gue ini”katanya. Apa!Kemal kena kanker? Rasanya aku ingin sekali menangis. “Mal,aku tau kita gak seiman.Aku meyakini Allah S.W.T sebagai Tuhanku dan kamu meyakini Isa Al-Masih sebagai Tuhanmu.Tapi hendaknya jikalau kita berjodoh,Tuhan gak bakalan misahain kita dengan penyakitmu ini”,kataku sesegukan. “La,udah jangan nangis.Gue gak suka liat lo nangis.”katanya sembari ngusapin air mataku. “Makanya jangan buat aku nangis dong,kamu harus kuat.Kemal yang kukenal adalah cowok yang kuat dan gak pernah mau kalah”,kataku berusaha tersenyum. “La,kamu mau gak nurutun permintaan ku. Satuuuu aja”,pintanya. Aku mengangguk,ini kali pertamanya di bicara menggunakan aku-kamu. “Tolong kamu ajari aku sholat,aku tau kita pasti bisa bersama jika kita satu keyakinan. Sekarang umurku udah 18 tahun.Aku berhak menentukan jalan hidupku sendiri.Mama Papa pasti ngijinin aku masuk Islam.Dan aku mencintaimu hanya karena Allah”katanya lemah. Aku terkejut karena disaat keadaannya seperti itu dia malah minta diajarin sholat dan ingin masuk islam. Aku pun membantunya berdiri dan membantunya berwudhu. Lalu mengajarinya sholat. Setelah itu sayup sayup kudengar dia mengucapkan “asyhadu an-laa ilaaha illallaa, wa asyhadu anna muhammadan rasuulullaah”. Aku kaget bukan main.Ternyata dia hafal 2 kalimat syahadat tanpa kuketahui sebelumnya. Dan disaat itu pula nafasnya berhenti dan meninggalkanku selamanya. Aku menangis sejadi jadinya. Tapi aku tau,ini sudah takdir Allah. Aku tak boleh menyesalinya. Kemal….adalah cowok pertama yang mengenalkanku apa artinya cinta dan kasih sayang dan kewajibanku sebagai seorang MuslimTAMATNama: Sania DewantiAlamat E-mail: setan.cantik@rocketmail.comFB: Sania Dewanti

  • Cerpen Remaja Tentang aku dan dia ~09 {Update}

    Cerpen RemajaTentang Aku dan DiaCredit Gambar : Ana MeryaDengan segenap tenaga yang ia punya, Gresia meluncur dari gerbang sekolah menuju ke kelas. Kebiasaan bangun telat kali ini benar – benar membuat nasibnya bagai telur di ujung tanduk. Tanpa mengurangi sedikit pun kecepatan larinya ia melirik jam yang melingkar di tangan. Tapi tepat di tingkungan tidak sengaja ia menabrak seseorang.sebagian

  • Cerpen Terbaru Jahil Karena Suka

    Jahil Karena Suka _ cerpen terbaru kiriman dari salah satu reader disini, Nabila maharani. Jalan ceritanya lucu, lumayan menghibur juga. Yah masih cerita tentang anak sekolahan gitu deh. Yang jelas meremaja banget.Nah, Admin juga nggak mau kebanyakan bacod, mending kita simak aja langsung, gimana sih sama ceritanya? Yang jelas so sweet… ^_^Cerpen Terbaru Jahil Karena SukaHari ini adalah hari pertama Syabila belajar di sekolah barunya, SMA Bakti Jaya. Minggu kemarin dia sudah resmi menjadi salah satu siswa sekolah terfavorit di Jakarta.sebagian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*